Diposkan pada life, love, TINDER

Kaledoiskop 2016

images-1

Berhubung sudah memasuki akhir tahun, jadi postingan random ini saya dedikasikan tentang apa yang sudah terjadi sepanjang tahun 2016 ini. Ayo kemooon.

Januari 2016

Kalo mau di flashback, bulan Januari tahun ini masa-masa gue galau dengan si mantan. Udah banyak berantem dan ga cocoknya tapi mau putus berasa tanggung banget. Sampai saya berdoa minta petunjuk tentang mau dibawa kemana hubungan gue kala itu. Gue masih sok-sok tegar dan pura-pura bahagia sama si mantan. Karena gue nggak mau curcol kala itu.

Februari 2016

Puncak kegalauan gue dan masih pura-pura tegar. Gue sempet ngebolang main ke Dufan sama Dita dan curhat sama dia. Hahaha. Di bulan ini juga gue mulai mengurus entah karena nggak nafsu makan atau sadar badan mulai melar *sekarang masih melar hahaha. Kegalauan makin menjadi karena akhirnya gue sama mantan mulai perang dingin dan gue pikir mendingan udahan deh ya.

Maret 2016.

Gue resmi putus dari si mantan dan mulai menjalani hidup dari awal. Maksudnya gue kudu siapin jawaban dari temen-temen gue perkara #gagalmenikah ini, harus bisa jawab pertanyaan kenapa?. Di bulan ini juga gue disuruh adek gue instal tinder, mana gue males-malesan banget tapi nginstal juga. Terus gue potong rambut pendek di bulan ini. Gue anggap “selametan” jadi jomblo. Ngejomblo di usia segitu kan kaya sesuatu hal yang We O We. Gimana nggak WOW ketika temen kanan-kiri lo udah beranak pinak atau sibuk ngurusin nikahan, eh diri lo sendiri malah nggak jadi nikah. Malah ngejomblo jlebb. Tapi di bulan Maret ini lah titik awal hidup usia dewasa. Tsaaahhhh….. Gue kenalan dengan orang banyak, gue mulai lagi menjalani yang namanya hidup senang-senang.

Iya senang-senang yang gue maksud adalah menikmati jalan-jalan. Dulu waktu gue sama si mantan beneran buat jalan-jalan aja mikir dulu, diomelin dulu ahh nggak asik lah. Jalan-jalan gue di bulan Maret saat itu pergi ke Pantai Anyer. Gue ngambil cuti sehari dan pergi pulang sama temen gue berdua. Disana kita ngegalau sambil liatin laut.

Gue galau, temen gue lebih galau.Yang kami syukuri ketika menggalau itu yaituuuu kami nggak nyemplung ke laut. Gue sama temen gue masih cukup waras untuk main kecipak-cipak di pinggir pantai. Setelah nggak tidur semalaman dan nggak mandi pagi, kami berdua balik ke Jakarta. Jorok yak? masa nggak mandi. Yah namanya juga jalan-jalan dadakan. Kan kami ceritanya lagi galau, sah dong kalo nggak mandi pas lagi jalan-jalan.

April 2016

Kenalan gue dari Tinder makin banyak. Artinya gue makin banyak kopdar, tapi ya gitu kenalan doang nyangkut aja kagak. Kecantol satuuu aja kagak. Yaudah nggak papa sih. Tapi koneksi relasi gue jadi banyak ahahahaha. April itu gue lalui dengan wisata kuliner di Bogor sama temen kantor, terus ke Ciater sama keluarga gue abis itu gue dines lagi keluar kota, tepatnya ke kota Surabaya. Daaaan ke Dufan lagiiihh (gilee doyan banget). Jalan-jalan lagi mameeeen.

Mei 2016

Bulan itu kan ada longwiken kan yah, gue pun nggak mau rugi menghabiskan longwiken gue bersama sahabat gue. Kita pergi cus ke Yogyakarta. Nggak tanggung-tanggung kan mainnya, biasa ke Bandung kali ini malah ke Yogyakarta. Beruntungnya kami bisa nginep di rumah bude gue. Jadi modal dia buat ke yogya (gue cukup bawa diri aja lah) hanya mobil+bensin sama duit buat makan kita aja gitu. Hepi-hepi lah yah. Gue mulai enjoy dan mensyukuri banget nikmat hidup dari Allah SWT. Bahwa walau gue jomblo, gue nggak sedih-sedih amet. Masih punya temen-temen yang ngajak gue jalan, makan, nonton.

Juni 2016

Sebelum memasuki bulan puasa, gue masih sempet-sempetnya jalan-jalan ke museum di Jakarta plus ke Balaikota Jakarta. Jalan-jalan yang random sama temen gue. Pas ramadhan tiba pun gue jalanin dengan khusyuk. Ada sih acara bukber-bukber gitu. Oh ya kalo nggak salah di bulan ini juga gue hapus akun tinder gue.

Juli 2016

Lebaraaan. Horeee, gue selamat dari pertanyaan kapan oleh keluarga besar gue. Pengertian sekaliii. Kalo nggak salah pas di hari terakhir puasa gue sempet kopdar sama temen tinder gue sisaan waktu kenalan bulan-bulan kemarin. Lucunyaa gue malah mau dijodohin sama sahabatnya. Laaah pegimane sih bang?! Hahaha.
Ohh ya jadwal jalan-jalan bulan ini ke Chinatown. Seruuu banget ternyataa dan nagih banget dong jalan-jalannya. Oh iya di bulan ini gue mulai ada kegiatan baru, jualan Macaroni Panggang setiap weekend.

Agustus 2016

Gue awali dengan trip ke Kota. Masih tetep jalan-jalan (mulu) walau skala sederhana dan di dalam kota. Kemudian gue ngedufan lagii. Daaaan gue juga mulai tambah variasi jualan gue yaitu brownies dan lasagna. Jualan gue di tiap akhir pekan beneran padat banget sampe gue susah buat pergi keluar dan harus atur waktu untuk sekedar main-main. Uang hasil penjualan lumayan banget lah buat jajan sepatu dll.

September 2016

Gue ke Bali (lagi) selama satu minggu bareng sahabat gue. Di bulan itu juga gue dapet pelajaran hidup yang berhargaaaaa banget untuk selama-lamanya. Ada penyesalan teramat besar tapi yaudah mau gimana lagi?! Gue ngga bisa terus-terusan meratapi penyesalan gue. Yang gue syukuri Allah masih sayang banget sama gue.
Septemberain.

Oktober 2016

Ketika gue udah mulai kuat lagi, gue kembali ceria. Oktober ini adalah bulannya gue. Gue berusia genap 28 tahun. Gue dapet hadiah tiket konser Kahitna pula. Btw mulai lagi beberapa cowo melakukan pendekatan sama gue dan ada satu yang cukup intens. Tapi ibarat lagunya Kahitna, PDKT itu hanya bisa diberi judul “Hampir Jadi”. Maksudnya udah bikin baper, bikin senyum-senyum dan susah tidur eehh tapiii…..
Akhir Oktober gue lalui dengan jalan-jalan ke SG sama adek gue sampai kaki gue sengkleh gara-gara kelamaan jalan kaki dengan alas kaki yang salah. Alas kaki aja bisa salah yak, pantesan kemarin jatuh pada cinta yang salah *eaaaakk apaaan sihhh.

November 2016

Di awal bulan itu perlahan gue mulai nyerah dan pasrah. Ketika PDKT gue mandek, mentok yaudah gue memutuskan untuk memandang ke depan. Gue bilang sama sahabat gue kalo gue nyerah. Kalo gue ngga mau cari-cari jodoh lagi dan mau fokus buat nabung aja tahun depan. Sama sekali ngga ada masuk itungan rencana kalo gue bakalan punya pacar apalagi mikirin buat menikah di tahun depan. Tapi apa daya ketika gue baru mulai berjanji tau-tau ada Masnya nongol di kehidupan gue. Kehadiran dia tuh beneran tanpa terduga dan terencana. Gue lagi ngga usaha sama sekali untuk mencari kenalan, gue juga awalnya males-malesan waktu dia gencar ngajak kenalan. Agresif bangeeet dia teleponin sama chat gue mulu. Tapi gue kena tulah gitu akhirnya, entah kenapa gue malah mulai merasa grogi setelah dia ngajakin kopdar di weekend itu. Begitu ketemuan laaaaah akuuu ehh kakiku lemeees. Dan besoknya malah resmi jadian πŸ™ˆπŸ™ˆ

Desember 2016

Gue cuma bisa bilang bahwa dari awal bulan ini gue bahagia banget. Mungkin karena gue baru aja resmi pacaran kali yah, masih berasa anget hahahaha. Desember itu diawali dengan kenalan diri masing-masing ke keluarga. Gue ke keluarganya Mas, nah Mas gue kenalin ke keluarga gue. Terus gue jalan-jalan ke Taman Safari sesuai dengan rencana awal kami sebelum jadian yang mana malah kehujanan sampai sana hahaha. Untung ga pake acara mau gelar tiker yak, wkwkwk. Rencana berikutnya masih seperti biasa ya menghabiskan weekend berdua sambil ngerjain pesenan brownies atau macaroni panggang. Sementara sih itu ya, karena untuk rencana tahun baru pun kita berdua belum ada clue. Random aja lah nanti.

So…………………2016 merupakan tahun yang:

AMAZING bagi gue.

Walau diawali berdarah-darah di awal tahun tapi alhamdulillah di akhiri senyum manis di hidup gue. Gue mensyukuri apa pun yang telah terjadi dalam hidup gue baik itu hal yang terburuk maupun terbaik. Karena sesuatu yang tadinya gue anggap buruk (batal menikah) di awal tahun, Tuhan menggantikan dengan sesuatu yang baik di akhir tahun. Jauh lebih baik malah. Ketika gue malah dipertemukan dengan seseorang yang menurut gue sendiri ngga pernah masuk dalam prediksi hidup gue sebelum bertemu dengannya. Dia terbaik yang gue dapatkan di tahun 2016 ini. Gue juga dapet banyak pelajaran berharga dalam hidup di sepanjang tahun 2016 plus dapet banyak teman .

Jadi ini cerita 2016 gue, ditunggu cerita kalian semua juga yaa.

Iklan
Diposkan pada life, love, TINDER

Goodbye Tinderela

image

Sebelumnya saya pernah bercerita tentang “tinder” yang diunduh dengan sengaja oleh adik saya agar saya bisa “segera bertemu jodoh” *mana tahu, kalo kata Tia, agar saya bisa punya “kenalan di lingkungan yang baru”.

Saya mulai mencoba aplikasi itu di pertengahan Maret, baru banget ganti handphone, diajarin ini-itu sama Tia, kondisi hati masih berdarah-darah karena sakit hati. Kalo kata Tia, saya bakalan susah move on jika masih aja menangisi mantan saya setiap malam, mikirin kenapa rencana kami hancur berantakan, mikirin kenapa mantan saya terasa pengecut untuk bertemu menghadapi diri saya agar masalah selesai, semua rasa “kepikiran” bikin adek saya nggak tega jadi harus ada yang diubah.

Akhirnya saya mulai berkenalan dari sana, bertemu dan mencoba mengenal laki-laki lain yang sebelumnya sudah saya seleksi dengan baik agar menghindari bertemu pria yang aneh-aneh *muka mesum, coret *gay detected, coret *foto di depan kaca toilet, telanjang dada, coret. Intinya saya mencoba cari kenalan berdasarkan feeling bahwa ini orang nggak bakalan macem-macem sama saya, dan ahh ya yang berani sama orang Bekasi hahaha, karena semua orang menganggap Bekasi itu jauh banget.

Perkenalan saya dari bulan Maret hingga akhir Mei bagi saya cukup. Cukup untuk kenal beberapa, bertemu beberapa. Sebagian dari mereka masih keep kontak sebagai teman beneran dan diputuskan nggak lebih dari itu karena beberapa faktor, sebagian lagi saya diamkan, cuekin bahkan saya blokir beneran *kezaaaaaam kan saya.

Dua bulan kenalan dengan berbagai orang, bagi saya sudah cukup semua walau belum ada yang terlihat berhasil ke jenjang yang lebih dari sebuah kenalan. Ada suatu malam saya tersadar bahwa ada yang harus berubah, ada suatu perasaan saya kali ini sedang lelah dan kembali berbalik arah bahwa diri saya harusnya berbenah dulu. Iya saya harus berbenah, saya sadar bahwa bisa masak aja nggak cukup, tampang cakep aja nggak cukup *ehh saya nggak cakep kok, de el el yang tadinya saya rasa cukup untuk bekal jadi istri dan ibu yang baik, nyatanya nggak cukup, saya harus berbenah walau nggak tau mesti mulai dari mana.

Proses berbenah itu pula yang membuat saya memutuskan menghapus aplikasi Tinder dari handphone saya. Bagi saya kenalan yang kemarin sudah cukup, sekarang saatnya saya membenahi apa yang kurang dari diri yang nggak sempurna ini. Saya nggak tau kurangnya saya disebelah mana, tapi kata orang pasangan kita itu cerminan kita nantinya. Kali ini saya sedang mau fokus berdoa dan mendoakan “dia” yang sedang bekerja di sana, mendoakan “dia” yang saya harapkan sedang mengusahakan bertemu saya, mendoakan “dia” yang saya harapkan bekerja dengan baik, menabung dengan baik, semoga “dia” disana sedang jomblo bukan sedang dipinjem sama jodoh orang lain *hahaha, dan mendoakan semoga “dia” kuat berpuasa full 30 hari di bulan ramadhan ini. Dan saya percaya kelak “dia” akan benar-benar datang kepada saya untuk keseriusannya, kali ini saya hanya perlu berdoa untuk “dia”. Walau saya tidak tahu pasti dimana “dia”, seperti apa dirinya. Dia yang kelak orang-orang bilang adalah jodoh.
Dan akhirnya saya akhiri cerita Tinderela Story ini πŸ™‚

Kalo kata anak jaman sekarang ” Bhayyyy βœ‹βœ‹
” *eniwei saya nggak tahu cara hapus akun Tindernya, jadi kalo masih ada yang ngeliat saya di Tinder, ya maafkeun karena nggak bisa dihapus akunnya cuma hapus aplikasinya.

 

UPDATE:

Akhirnya saya bisa “Delete Account” tinder saya karena barusan ada temen yang kirim cara delete account. Ternyata tulisan “delete account” ada di bagian paling terbawah” . Yeayy..

Diposkan pada life, love, TINDER

Tinder (tips buat mbak-mbak newbie)

 

image

Saya sebenarnya masih termasuk “newbie” dalam urusan online dating. Yah kalo enggak dipaksa sama adek tercinta, kayaknya saya alergi deh main beginian (tinder). Yang jomblo saya, yang semangat bantuin saya untuk urusan jodoh malah adek saya. Kata adek saya “mbaa, sepupunya teman gue aja dapet suami dari tinder”. Kalau di post sebelumnya saya cerita soal awal main tinder, kali ini saya mau bahas kasih tips seleksi “teman match” sama tips “kopdar”. Ingeet, kita ini wanita jangan sampe “dikibulin” yang bisa mengakibatkan baper yang berkepanjangan.

Ketika Mencari

Tolong yah mbak-mbak yang main online dating supaya jangan semuanya diklik, jangan semuanya dilibaaas abis demi satu kata “laku”. Seleksi dan kalau perlu intip profile picture mereka. Muka si mas disono boleh aja keliatan kece, eh kenyataanya itu foto tetangga gimana hayo?! Kalau foto udah meyakinkan dan ga ada indikasi muka om-om senangΒ  mesum, dan identitas diri udah jelas, silakan mbaknya di swipe right. Informasi ini penting banget menurut saya. Setidaknya minimal jelas orang tersebut bekerja dimana atau almamaternya apa. Kalau saya pribadi, misal si cowo mukanya kece badai semacam di Adam Levine *tsaah dia lagi acuan gue, tapi di identitas diri ga jelas alias tampak main-main mendingan ga usah di klik. Ada loh yang nulis pekerjaan contohnya PT Angin Ribut atau Universitas maju mundur dll (keliatan main-mainnya). Mendingan swipe left aja deh.Β Kalo udah swipe right dan langsung match bersyukurlah (artinya dirimu lakuu), kalo engga langsung match ya sabar aja.

Ketika Match

Kalo di saya, biasanya pria duluan yang “say hi” baru deh saya balas, terus topik basa-basa ringan kayak kerja dimana, tinggal dimana, hobbynya apa, dan kalau udah nyaman biasanya berpindah media sosial chatnya ke WA atau BBM atau Line. Saran saya, tempatkan diri sebagai teman, so please jangan jadi jomblo yang baperan, dipuji dikit itu hati tuing-tuing ke udara. Pada dasarnya kan pria itu emang demen banget memuji sebagai manuver rayuannya. Tetap jaga hati, jangan baper. Inget ya sist πŸ™‚

Setelah tukeran medsos, silakan lanjutkan obrolan masing-masing. Kalau saya, biasanya menggali lebih banyak tentang teman match saya. Salah satunya bertanya “nama lengkap” hehehe. Iya loh, nama lengkap itu penting karena terkadang kalau beruntung kita bisa dapetin informasi “lebih” via browser. Misalnya informasi pekerjaan yang sebenarnya, keaslian propic, lingkungan hidupnya seperti apa. Kalau di saya, hal yang cukup membantu adalah LINKEDIN. Yuup, setelah tau nama lengkap, biasanya informasi teratas yah linkedin itu sendiri. Ada hal konyol yang pernah terjadi selama saya kenalan beberapa orang via tinder ini. Saya pernah iseng sampai minta foto KTP teman macth, foto Paspor dan yang kocak pernah juga ada yg kirim CV beneran. Seriusan itu CV lengkap plus tanda tangan gitu. Padahal sebenarnya permintaan “identitas” hanya diawali persoalan iseng dan rasa was-was aja buat jaga diri jangan sampe “salah berkenalan”. Apalagi yah kalo baca pemberitaan soal “nasib apes” kena tipu oleh pria yang ga jelas. Kalo pria bener, biasanya mereka terbuka kok soal identitas diri mereka, karena ya itu asli. Nah kalo enggak bener, pasti deh banyak mengelak kalo ditanya lebih jauh soal diri mereka sndiri. Jadi nih sist, pastikan dengan baik data diri kenalanmu ya.

Ketika Bertemu

Nah, kalo udah nyambung ngobrolnya di chat, biasanya akan ada salah satu pihak yang inisiatif ngajakin ketemuan. Kalo saya, biasanya cowo yang duluan ngajak. Dan kalo udah begitu baru deh ya berasa “grogi” abis πŸ˜‚πŸ˜‚ seperti mau interview kerja, harus memastikan tampilan diri sebaik-baiknya. Tradisi ketemu pertama kali selalu ya jabatan tangan, say hi sambil nyebut nama. Biasanya basa-basi berikutnya “udah lama nunggunya?”, dan obrolan lain mengalir dengan lancar. Topik yang dibicarakan usahakan hal-hal yang bersifat umum, jangan kebanyakan curhat mengenai hal pribadi kalo enggak ditanya. Terus ya jangan kaku atau bercanda garing, usahakan tatap mata lawan bicara. Karena kita bisa tau ekspresi mereka tuh interest gak sih sama obrolan kita.

Memakai pakaian yang wajar, jangan all out seolah-olah mau tampil mejeng abis. Biasa aja, rapi dan ahh yaa make up. Ini penting ga penting tapi kalo mau make up yang natural aja, jangan asal dempul sana-sini udah kayak model mau photoshoot *makanya sist kalo mau pasang propic jangan pake C360 atau beauty plus yakk. Kalo saya pribadi berhubung saya itu beralis tipis, teteup ya “ngalis”, pake eyeliner sama lipstik biar ga pucat kayak orang lagi sakit. Intinya tampil rapi dan elegan, jangan dandan maksimal kayak emak-emak mau kondangan.
Tips: kalau mau bertemu orang baru, usahakan saat mood sedang baik, bukan saat PMS. Karena berpengaruh sama pembawaan diri selama ketemuan.

Setelah Bertemu

Kalo kalian diantar pulang, syukur alhamdulillah artinya teman baru ini bertanggung jawab, kalo nggak dianterin pulang errgghh yah berasa situ jelangkung amet *datang ga dijemput, pulang nggak dianter. Jangan lupa ucapkan terima kasih atas pertemuan kalian hari itu. Baik secara langsung atau via chat. Mengenai sreg atau nggak sreg setelah bertemu urusan belakangan. Intinya tunjukan itikad baik sista-sista sebagai teman. Sekali lagi, jangan baper. Jangan mentang-mentang udah ketemuan terus jadi agresif sebagai wanita, duhh jangan deh. Kalo pria itu tertarik sama kita, pasti dia akan hubungi kalian lebih dahulu setelah ketemuan. Jadi sedikit tahan rasa “kegirangan” kalo merasa tertarik sama calon korban pasangan. Mamam deeh itu jaim yee, inget jangan pecicilan. Nah selama menunggu jangan lupa berdoa kalo emang ngerasa sreg sama dia, berdoa semoga semakin nyambung.
Terus kalo misal ga sreg sama temen match gimana? Ya tetap berhubungan baik aja, tapi jaga jarak pelan-pelan. Jangan sampai juga ngebikin anak orang baper gara-gara kita. Kasian kalo anak orang di PHPin berkepanjangan 😁😁
Sebenarnya sih sah-sah aja usaha “cari jodoh” via online dating semacam Tinder, namanya juga usaha. Cuma ya tetap harus inget jangan sampai salah pilih, salah berteman, jangan sampai jadi korban “hati”.
Okeehh..okeeehh…
Nah lo sendiri gimana syer?! Umm..yahh gitu deh heheheehe

 

Dengerin Liriknya biar ga berasa “Jelangkung” πŸ˜€

Diposkan pada life, love, TINDER

Move On (Again)

puzzle-perfect-match

Berawal dari “masa duka” saya plus ketika saya memutuskan mengganti handphone, adek saya memaksa agar saya “cari jodoh”. Dipaksa, bahkan sampe saya melotot ke adek saya karena kondisinya saya masih bersedih-sedih inget kalau saya “engga jadi” lagi. Hingga tercetuslah untuk main……eheeemm.. TINDER.

Kwakakakakk, adek saya yang instalin itu aplikasi, ajarin caranya bahkan dia heboh banget ketika pilihin mana foto yang akan dipasang. Pun ketika memilih “match” vs “unmatch” itu adek saya yang pilihin, kalo saya mengangguk langsung deh di “like” fotonya sama adek saya. Dalam satu jam pertama coba tinder udah ada lima orang yang match. Ooomaigaaat, ada satu dua menyapa. Agak deg-degan berasa kayak anak ABG gitu. Ah yaa kriteria yang dipilihkan adek saya umur 28-35 tahun. Alasan adek saya, umur segitu pasti udah siap serius. Boookk, adek saya menganggap bahwa tinder bisa loh ketemu jodoh. Okelah saya nurut aja, hingga ada dua orang yang saya perkenankan untuk kontak lebih lanjut.

Ketemuan? iyaah, ketemu kok. Pertama kali bertemu dengan teman tinder semua teman dekat saya heboh termasuk adek saya. Rasanya tuh kayak sakit perut gitu, ga karuan. Apalagi saya beneran engga pede, rambut abis potong pendek pula. Sedangkan foto yang dipasang masih menggunakan foto lama. Ada rasa takut diculik pula, hihihi. Tapi syukurnya berlangsung aman, ngobrol lancar. Memang sih walau ini berawal dari aplikasi tapi saya pun mematok standar match. Saya engga liat orang dari fotonya, tapi lebih kepada hal-hal kecil misal almamaternya, pekerjaannya sama gaya fotonya. Kalau alay, swept left. Kalau oke yaudah swept right, dan ga tau kenapa tiap kali swept right selalu sedetik kemudian langsung match. Sampai saya mikir, jangan-jangan “saringan swept” itu mengada-ada. Masa iya tiap swept right selalu match?!

Kembali ke topik bertemu “Match Tinder” sejauh ini saya baru bertemu tiga orang, alhamdulillah semuanya lelaki baik-baik. Dan memang selama bertemu saya berdoa semoga dijauhkan dari laki-laki yang kurang ajar. Ada yang sreg?! yah namanya manusia yah, saya juga jomblo. Ya adaaa doong πŸ˜€ Saya engga menampik kalo saya suka menilai orang dari kepribadiannya, cara bicaranya juga. Penting banget. Ada satu orang yang klop banget sampai saya berulang kali bilang ke adek saya “dia gue bangeet” bahkan adek saya sampai bosen dan bilang “lo udah ngomong itu berulang kali mbaakkk”.

Okee, sadaar ini baru temenan doang kok. Selain tinder, ada sahabat saya pun mengusahakan saya berkenalan dengan temannya juga. Jujur, dalam proses move on ini saya maunya semua dijalanin pelan-pelan. Saya juga ga mau menjadikan orang yang saya suka sebagai pelarian dari rasa sedih saya. Enggak, makanya semua saya jalanin apa adanya. Sambil berdoa semoga Allah menuntun saya kepada lelaki yang tepat. Kali ini pun kenalan saya engga cuma orang yang statusnya lajang, ada juga kenalan yang statusnya sudah berpisah dari pernikahan pertamanya. Iyah, saya engga membatasi dengan siapa saya berkenalan. Mau duda sekalipun kalo memang kelak jodoh saya pun insha Allah pasti saya terima dengan ikhlas. Satu doa saya kali ini kepada Allah…Tolong pasangkan saya dengan pria yang menjaga shalatnya. Karena selama ini mantan-mantan saya solatnya cuma seminggu sekali atau parahnya setahun dua kali pas perayaan hari raya.

Hal terindah bagi saya adalah ketika saya melihat orang yang saya sukai melangkahkan kakinya ke mesjid atau musola dengan ringan. Bukan paksaan ataupun pencitraan.