Diposkan pada life

Cerita Pengantin Baru

Cerita pengantin baru di satu minggu pertama setelah resepsi..

Hari pertama menikah

Istri request kepada suami.

bantuin aku bersihin paes dong”... Kemudian menyerahkan tisu basah, mas suami ngelap paes dikening…gosok sana sini….

dan kemudian dia berkata “ANJRIITT, SUSAH BANGEET”. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Cerita kedua..

Karena dirias paes jawa, otomatis rambut gue disasak banyak banget dan sampe konde dan tusukan dilepas, sasakan rambut belum juga bisa terurai. Saran dari perias gue mesti pake conditioner dulu baru sampoan.

Kemudian istri pun rekues ke suami minta dibeliin conditioner.

Mas, beliin aku conditioner yaa, katanya buat lemesin rambut yang disasak pake conditioner”

Suami pergi ke indomaret “Nih kondisionernya” sambil menyerahkan bungkusan plastik ke gue.

Daaaaan Ketika gue mandi…….. Guyur air, ambil botol bungkusan tadi kemudian iseng baca botolnya Pantene Shampo ejaaannya sampe gue baca berkali-kali .S.H.A.M.P.O ooooiiii.

Aseeeeeeeeemmmm….laki gue salah beli, dia beli sampo bukan kondisioner. Terpaksa keramasan ga jelas dulu, udah terlanjur basah sih.

Pas balik kamar dengan rambut basah yang kusut.. “Yang, kamu salah beli tadi itu shampo bukan kondisioner” muka istri cemberut di depan suami.

Terus aku mesti gimana?beli lagi ke indomarer?”

“Iyaaaaa, buruan beli ya. Rambut aku udah kayak singa”

Suami pun cus naik motor ke indomaret Bini senyum-senyum hepi…enaknya punya suami bisa dimintain tolong ke indomaret *Hahaha πŸ˜‚

.

.

Malemnya pas mau bobo..

Udah mandi, udah wangi, udah pake piyama, kemudian mas suami keluar kamar..

Lhaa..Mas…. Maksudnya gue mau minta tolong bawain air minum gitu. Tapi karena sudah terlanjur si masnya keluar kamar, gue bobo aja lah. Baru mau merem, mas suami balik kamar bawain segelas air dan bilang “Yang, ini aq bawain kamu minum takut kamu haus” 😍😍 kalo kata anak abg…toooooo twwwiiiittt

Cerita hari ketiga menikah

“Perut ngga enak banget, mulai kram kok gue kayak mau dapet ya?” Ngebatin gitu dalem hati

“Tapi kan mens masih 3 hari lagi ah”.

Dan…. Pas di cek beberapa jam kemudian. Yaaaah, datang bulan.

“Mas, kamu puasa dulu ya 😘❀”

.

.

. .

😢😢😢

Cerita satu minggu menikah

Pindahan barang bolak balik dari rumah mertua ke rumah baru masbeb. Cape beneer sepagian itu.

Jam 12.48 ngeWA nyokap “Ma, aq otw” Ceritanya mau ngejemput ortu biar bisa ikut liat kami pindahan, jarak rumah masbeb ke rumah ortu gue cuma 7,5 km aja sodara-sodaraaaaa. 30 menit kalo naik motor, itu pan deket banget.

Tapi..I.N.I B.E.K.A.S.I

.

.

JAM 15.00 “Syer….dimana? Kok ngga sampe-sampe?” Nyokap ngewhatsapp gue karena anaknya ga kunjung sampai dirumah.

GUE DAN MASBEB KEJEBAK MACET DI BEKASI 😭

Kampret ga sih? Ya ampuuuun, mau ke rumah ortu sendiri aja berasa jauh banget.

.

.

Setelah ortu sampai di rumah kami, nyokap memutuskan untuk menginap sedangkan bapak gue memilih pulang karena ada rapat RT *yeaaahh warga teladan 😁 itu pun pulang pake gojek saking takut nyampe rumah ortu gue kena macet lagi.

Mertua gue bilang ke nyokap, sering-sering aja main ke rumah kami, nginep juga ngga papa.

Tapi emak gue dengan banyolannya bilang ke emak mertua “Yah bu, kalo sering-sering nanti lama jadinya”

Facepalm.

Mertua gue ketawa.

Gue shock.

Baru seminggu maak, yailaaah sabar napa, lagi usaha cari teknik mana yang pas makk. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

.

.

.

Hari kedua tinggal dirumah berdua. Ceritanya suami pergi keluar rumah dari magrib sampe menjelang malam. Gue tinggal sendirian dirumah, jadi ya ngabisin waktu dengan masak makan malem. Kelar masak, si suami belum pulang juga, yaudah deh gue putuskan untuk mandi aja. Lagian udah gerah banget dan lepek karena di dapur mulu.

Nyalain shower, sabunan tau-tau..

Beeeepp.

Mati lampu.

Tidaaaaak, anjriitt gue sendirian di rumah, gimana ini? Buru-buru cari handphone minta suami pulang segera. Sumpah gue paling takut sendirian di rumah kalo pas gelap. Suami gue pulang bak superhero, ketawa karena tau gue panik dan dia bawain lilin. Suami nyalain lilin, istri ambil tatakan kemudian taruh di kamar mandi. Balik dari kamar mandi, gue liat suami udah jongkok aja gitu nyalain lilin lagi dan dia mau taruh lilin di ubin tanpa alas. Gue “Eeeeeeh….tunggu..tungguu…ga ada ya lilin kamu taruh di lantai. Biar aku ambil piring dulu”

Suami speechless denger bini ngomel dan dia bilang “Diomelin muluu sama istri sekarang” πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

.

.

Yaa segitu deh cerita sebagai pengantin baru 😊😁 Sekarang karena udah tinggal berdua sama masbeb, rutinitas gue itu masak sama mengurus suami aja, urusan cucian dan beberes rumah serahkan kepada mpok aja yang merupakan art di rumah mertua gue. Gue beneran ngga sanggup kalo pegang semuanya. Karena tiap hari kerja berangkat gelap, pulang gelap. Pagi-pagi mesti bangun 3.50 terus siapin bekal makan siang suami, buatin kopi juga abis itu jam 4.20 bangunin suami, abis itu mandi dikamar mandi masing-masing. Untungnya punya kamar mandi banyak itu bisa meminimalisir drama mandi pagi. Kalo kata orang, udah menikah itu ketauan sifat asli pasangan masing-masing. Iya bangeet, bener bangeet. Gue baru tau suami mandinya lebih lama daripada gue, Suami gue juga baru tau kalo bininya lebih sering ngomel-ngomel daripada bilang tayang-tayangan ke dia πŸ˜‚ Seru ngga? Seruu banget, tiap kali gue mau kesel sama suami, gue ingeet dia suami gue sekarang, jangan jadi bini durhaka. Tiap kali tidur liat wajah suami di sebelah gue, rasanya pengen gue pencet-pencet idungnya saking gemesnya. Gue dan suami tidur ngga seperti cerita pasangan di drakor yang peluk-pelukan. Ngga sama sekali. Ada sih pelukan beberapa menit sebelum tidur tapi abis itu jaga jarak. Ya ampuun, engap ternyata kalo tidur peluk-pelukan gitu. Jujur ya, kami masih adaptasi, masih ada penyesuaian apalagi kebiasaan keluarga kami pun beda. Tapi gue seneng banget jadi istri masbeb. Senang kalo dia abisin bekal makan siangnya dan bilang makasih sama gue, senang kalo dia makan malem sampe nambah nasinya walau gue deg-degan sama berat badan gue karena mesti nemenin dia makan malam, tiap kali gue liat suami gue selalu berdoa semoga masbeb sehat terus sampai kami menua, semoga kami jauh dari segala macam konflik yang bisa memisahkan kami, gue selalu berdoa supaya masbeb selamat dalam perjalanan, jujur setelah menikah gue makin takut kehilangan masbeb, gue takut kalo dia sakit dan rasanya gue ga sanggup ngebayangin hidup gue tanpa dia

.

.

.

.

.

Terima kasih mas karena sudah memilihku.

Iklan
Diposkan pada life

Tips Persiapan Menikah


Tidak ada calon pengantin yang ngga drama. Sekalipun mereka menggunakan jasa WO. Percaya lah akan selalu ada yang namanya cenat-cenut kepala, adu pendapat, baper-baperan. Dan itu juga terjadi kepada kami πŸ˜‚

Tapi bisa dibilang drama yang terjadi termasuk alhamdulillah sedikit dan ga sampe bikin gue pengen banting pintu atau lempar hape. Nggak. Alhamdulillah engga dan jangan sampe.

Mungkin ini ada tips persiapan menikah dari gue supaya mengurangi drama.
1. Rencanakan Budget Pernikahan

Seindah apapun impian lo, kalo lo ga punya duit, koneksi, ancurnya itu mimpi. Kalo anaknya baperan, jadinya drama. Lo dan pasangan lo ga baper tapi ortu kalian baper karena punya keinginan tersendiri, jadinya teteeup drama. Maka dari itu rencanakan budget. Penting.

Impian (pesta) pernikahan gue itu ganti-ganti. Waktu pacaran sama si item, gue mimpi pengen nikahan pake pedang pora. Setelah pacaran dua tahun, gue ajakin si item nikah. Dia bilangnya ntar, tunggu duit banyak. GUE DIMINTA MENUNGGU…kemudian hati gue mulai berlumut dan berjamur, akhirnya gue sadar dan katakan putus sama si item. Kemudian item mohon-mohon minta balik. No waaaay!! *lah kok jadi cerita masa lalu?

Oke lanzzuut. Impian gue ancur karena si item tidak punya budget dan target. Jadinya malah nyuruh gue nunggu sampe bulukan kayak roti sobek ga kejual dua minggu. Moral of story, percuma mimpi kalo yg onoh cuma ngajak mimpi tanpa realisasi. Dan hanya bermodalkan the power of waiting. 

Kemudian waktu pacaran sama si asun. Akang sunda. Dia mau nikah tapi kagak mau modal gede dengan alesan abis beli rumah KPR. Duitnya abis buat DP rumah. Yaudah gue toleransi. Tapi akhirnya kandas karena sama, walaupun modal dikit tapi dia minta gue nunggu tanpa ada perencanaan target budget yang dilakukan. No action, yang ada malah jadi masalah, kemudian putus. Byee.

Hingga akhirnya gue ketemu Masbeb. Awal pacaran dia bilang kalo kita ini selow-selow aja pacarannya. Nikahnya nanti dulu ya (belum mau ajak nikah gue cepet-cepet) karena dia sedang tahap bangun rumah. Gue yang udah hopeless pengen nikah pas jomblo kemarin, ngikut aja. Pasrah. 

Hingga akhirnya dua minggu pacaran malah Masbeb ngajakin nikah gue menikah dibawah pohon gede, yang dilanjutkan bulan depannya nyari gedung berdua. Lha. Katanya ga punya duit?? Tabungan kan lagi fokus sama rumah?.

Iya bener banget. Emberaaaan. Tapi Masbeb ga mau menunggu lama. Dia tau saat itu lagi ga punya modal buat nikahin gue, tapi dia tau juga setidaknya bulan berikutnya duitnya bisa kumpul lagi dan kenapa ngga jalanin dikit-dikit dulu aja misal DPin gedung aja dulu. Duit buat catering dll kan bisa dikumpulin pelan-pelan. Itu yang terjadi di antara gue dan masbeb. Duit belum ada di tangan tapi udah berani coba melangkah ke depan. Syedaap, kaya sayur sop dipakein micin. Tidak ada kata menunggu setahun lagi. Pokoknya go show aja.

Lalu apakah tanpa budget? Jelas pake budget. Karena semuanya kami perhitungkan, kira-kira bakalan punya duit berapa untuk mengadakan pernikahan. Semua ada hitungan, ada target dan dijalankan. Tanpa itu smua, bakalan drama dan ujung-ujungnya ribut.

 Inget mau merencanakan menikah itu ya dijalankan dan berbekal Bismillahirahmanirrahim tapi tetep pake duit. Jauh sebelum ketemu Masbeb dan diajak nikah, gue emang udah punya tabungan yang diniatkan untuk biaya pernikahan. Soalnya emak gue udah ngemakjleb-in kalo nikahan gue nanti beliau ga mau bayarin banyak-banyak. Kudu cari duit sendiri. Hiks sedih tapi yang begini bikin gue niat nabung. Gue juga bukan tipe cewe mokondo (modal kolor doang) buat menikah, maka dari itu gue nabung untuk meringankan beban biaya ortu dan calon suami gue. Alhamdulillah ada tabungan, walau seiprit. Mwahahahaa. Budget pernikahan ini proporsi biaya yaitu 70% (masbeb)+20% (gue) +10% (Ortu kami). Dan ini disepakati di awal perencanaan pernikahan. Penting ya. Bicarain duit emang sensitip tapi mending diomongin daripada makan hati.
2. Kerja sama, jadi lah pribadi yang Simpel, jangan ribet!

Pesan undangan, testfood, jumlah tamu bla bla blaaa ngga bisa cuma satu pihak aja yang nentuin. Ga bisa yang satu tinggal terima beres, satunya lagi pontang-panting ribet sendiri. Harus kerja sama, berdua. Karena apa? Kalo cuma sendirian berjuang, artinya cuma kamu yang menginginkan pernikahan dan si dia belum tentu ingin. Cape hati, makan hati dan ribut. Dan ini berlaku untuk pasangan yang tidak LDR. So, sesibuk apapun selama bukan LDR pleaseeee luangkan waktu bersama pasangan untuk menyelesaikan ini berdua.

Di perjalanan gue dan Masbeb, hampir tiap minggu kami bahas pernikahan. Entah ngomongin tamu, bicarain budget berulang kali (iya berulang kali). Gue jadi bendahara merangkap sekretaris, Masbeb menjadi ketua panitia dan sumber dana utama. Jadi uang berapapun yang masuk dan keluar, gue catat, gue laporkan ke Masbeb. Masbeb, punya duit berapapun pasti disetorkan ke gue secara sukarela tanpa paksaan dan penuh kesadaran *bagian paling membahagiakan ketika dia bilang “Udah ditransfer ya sayang” *uhuuukk. Semuanya dilakukan tanpa diminta ya. Sadar diri kewajiban masing-masing.  Tidak ada drama karena kami sudah menentukan budget dan sadar posisi satu sama lain untuk saling menguatkan, mengingatkan, dalam hal mengurus pernikahan ini. Semuanya harus mau tau. Jangan tidak mau tau!

Bentuk kerja sama lainnya adalah ketika memilih vendor pernikahan. Tapi berhubung kami berdua pemalas, maunya yang praktis aja dan ga ribet. Percaya atau ngga, justru beginian meminimalisir yang namanya drama. Mulai dari urusan catering. Ketika calon pengantin lainnya sibuk test food berbagai catering, kami malah sibuk nolak halus penawaran catering hahaha. Mungkin karena sudah niat ke satu vendor saja, jadi sepakat untuk ga pilih-pilih atau cari harga termurah. Begitu masbeb mengusulkan catering A, gue nurut. Ngga ada tuh minta cobain catering ini-itu. Soalnya gue pikir kalo makin banyak cobain ini itu, makin galau, dan takut makin ga sepakat dalam selera. Mending jadi pribadi yang simpel aja. Karena toh catering yang disodorkan masbeb pun, gue udah tau brandnya. Testfood? Cuma sekali doang. Abis itu cusss aja ke kantornya buat DP. Simpel, ga pake cobain testfood catering kemana-mana.

Percaya ngga kalo kami belum pernah mengunjungi pameran pernikahan satu kali pun. Padahal kantor gue sering jadi sponsor utama pameran pernikahan di JCC atau Balai Kartini yang selalu menggelar hajat awal tahun, dan tengah tahun. Sering dapet tiket gratis tapi kok ya kami mager πŸ˜‚πŸ˜‚ mungkin bagi capeng lain ini seru bisa jalan-jalan sekaligus memanjakan mata. Tapi bagi kami yang tipe ngga ribet, ahh mending tentuin aja lah vendornya dan cukup kepoin IGnya.

Begitu ketika urusan undangan. Karena gue punya kenalan vendor percetakan dari kantor, iseng-iseng gue tanya pegawainya soal biaya cetak undangan. Lucky me! Ownernya langsung chat gue buat nawarin bikin undangan dengan harga khusus. Maksudnya murah gitu. Karena gue tau banget vendor ini agak mahal soalnya kualitas bagus punya, makanya kantor gue selalu pesan cetakan kartu-kartu kesana. Ketika gue beritahu soal undangan ke Masbeb, dia pun setuju aja. Toh kami sudah ada budget biaya undangan. Walau belum ada bayangan seperti apa undangan kami saat itu.

Gue ajukan budget harga satu undangan, owner oke, dan desain semuanya gue serahkan ke percetakan. Komunikasi hanya via WA serta email aja. Percaya ngga? Gue belum pernah ketemu malah sama ownernya dan pegawainya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ karena selama ini urusan pekerjaan komunikasi ya lewat email, telepon ato ga whatsapp.

Kami ga ada bayangan harus jenis kertas apa, berat kertas berapa, print model apa. Ngga ada bayangan sama sekali. Semuanya mereka yang atur sesuai budget kami, pas mau naik cetak dummy aja gue cuma ditanya mau kertas tekstur atau glossy dan gue jawab terserah bagusan yang mana πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ simpel kan? Ga bawel mmwahahahaha . Begitu dummy undangan jadi, whuaa bagusnyaa 😍 terus dipakai tulisan “Exclusive designed for Syera&Masbeb”. Owww berarti beneran desain baru dan belum ada “kembarannya” di capeng lain. Ternyata gue baca beberapa review blog capeng lainnya, kalo undangan desain baru itu jatuhnya lebih mahal daripada yang sudah ada modelnya. Waahh, kami beruntung. So, ngga pake drama kan?.

Begitu pun saat pilih souvenir, ngga ada sama sekali kami keluar masuk pasar jatinegara, mangga dua dll buat ubek-ubek souvenir murah. Kami cuma datengin satu vendor ke rumahnya, liat sampel terus diskusi sebentar abis itu transfer DP. Simpel dan sekali lagi tanpa drama. Karena apa? Karena kami sudah menentukan budget dan jenis souvenir. Kenapa ngga pake perbandingan harga? Duuhh, ngga sempat dan buang waktu kalo cuma demi nyari harga 500-1000 perak lebih murah perpcs. Apalagi vendor kami itu tangan pertama, jadi kami anggap ini udah murah. Wis lah ngga usah ribetin cape-capein badan buat ubek-ubek pasar. Kami pergi ke pasar yang katanya pusat capeng cari barang itu cuma sekali, dan cuma buat beli kotak mahar doang πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Berhubung maharnya logam mulia jadi cari aja kotak yang ada bingkai kecil buat LM, harganya cuma 200rebu udah cakep bentukannya dengan pigura dan kotak mika. Kami memutuskan tidak menggunakan jasa hias mahar yang harganya uceet deh bisa 700rebu di pasar cikini. Udah lah beli aja kotaknya, nanti LMnya tinggal ditempelin aja. Ngga pake hias-hias cantek ala-ala foto IG.

 Coba lah sama-sama kerja sama kasih support, kerja sama mau pergi bareng dan kerja sama untuk TIDAK REWEL. Coba kalian bayangkan kalo yang satu pengennya ubek-ubek pasar, yang satu lagi males pergi jalan. Drama ngga?? Ihh bisa jadi drama. Atau satunya bawel banget banyak kriteria ini itu, satunya lagi simpel. Drama ngga? Embeeeran bisa jadi drama. Naaah kalo gue sama masbeb?? Kebetulan keduanya emang maunya simpel, dan menganut prinsip cukup satu kali saja. Satu kali pilih catering, satu kali tentuin vendor, satu kali pilih yang emang kita mau. Ngga banyak pilih-pilih. Sama-sama ngga maksain keinginan dan sepakat pilih yang simple, cepet aja. Walau bukan berarti simpel itu ngasal. Maksudnya disini adalah berdamai dengan keinginan cinderela kalo kemampuan upik abu. 
3. Let it flow

Well yeaaah biarkan mengalir, ngga usah kaku, ngga usah maksain keinginan. Pasrah. Gue sama Masbeb pada dasarnya suka panik tapi lucunya paniknya gantian. Jadi ada yang ingetin kalo salah satu panik. Keputusan kami tidak menggunakan jasa WO karena selain ngga punya budget lebih, mungkin biar ada kenangan untuk kami dalam persiapan ini. Rela mendatangi tempat asing demi nyamperin vendor nikahan, rela ngabisin wiken seharian cuma karena terjebak macet di jalan pas pulang dari vendor, rela makan enak sebulan sekali haha demi menjaga kestabilan keuangan kami. Maksa ngga sih? Menurut kami ngga maksain kok, karena kami menikah dengan biaya yang emang seadanya aja, bukan diada-adain dengan utang (amit-amit). Makanya ketika kami rasa usaha kami maksimal dalam persiapan ini, rasanya yaudah lah pasrah. The show must go on. Jadi pas ortu memutuskan among tamu berperan sebagai panitia, pasrah aja deh. Percayakan jalannya acara kepada mereka. Insha Allah, satu babak drama pun akan dilewati. Ingat tidak ada yang sempurna di dunia ini, karena hidup ngga seindah kisah drama korea. Bismilllahirahmanirrahim.

Diposkan pada life

Tamu Undangan

Berdasarkan pengalaman gue saat ini ada beberapa pertanyaan, pernyataan dari beberapa kenalan ketika mereka tahu bahwa gue akan segera menikah. Untuk ucapan selamat dan doa-doa tentunya gue menerima dengan riang hati. Tapi ada beberapa hal yang bikin gue mengerutkan dahi.

“Undang-undang ya”

“Asik mau dapet undangan”

“Jangan lupa undangannya yaaa”.

Entah kenapa tiba-tiba ada aja orang yang minta diundang. Oke, ini INDONESIA. Dimana ketika lo mengadakan hajat besar dan ada orang yang merasa kenal lo walaupun ga deket berharap diundang dan akan merasa sedikit tersinggung ketika tidak mendapat undangan.

Jujur sebagai calon pemangku hajat, agak sedikit terganggu dan terbebani. Bisa jadi mereka yang bilang hal itu di media sosial hanya bercandaan.

Gimana kalo sampe ngejapri. Japri ooii. Jalur pribadi. Ga ada angin, ga ada ujan tau-tau bilang “Kalo nikah undang-undang aku yaaa”.

Lha?

Temen main? Errrgh bukan

Kenal? Ya kenal sih, cuma tau oh itu elo.

Deket? Ngga sama sekali.

Kadang gue mesti canggung dan sedikit berbohong “Iya, nanti diundang kok *sambil kasih emoticon senyum”

Kemudian dilanjutkan pertanyaan “Kapan acaranya”

Lagi-lagi gue emang ngga gitu suka bilang tanggal pasti acaranya ke orang-orang kalo bukan kenal deket sama gue. Yang pada akhirnya gue akan jawab “Sekian bulan lagi” atau “Masih lama”.

Thats it.

Gue ogah bilang tanggal pasti karena nanti akan ditanya dimana lokasi resepsinya, jamnya, bla..bla..blaa. Fewwwh.

Oke, sekarang anggap lah pernyataan dan pertanyaan itu sebagai bentuk perhatian mereka. Tapi..tapii…aku kok risih ya πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Well yeah mungkin seharusnya gue senang, karena memang awalnya pun begitu. Tapi lama-lama mulai terganggu dengan permintaan ingin diundang. Bukan karena pelit undangan, tapi percayalah melakukan seleksi tamu undangan itu tidak mudah. Sudahlah kita membatasi jumlah tamu, harus seleksi mana yang beneran penting atau perlu banget dimasukkan sebagai daftar tamu undangan. Dan sekarang gue dan masbeb emang dalam tahap seleksi tamu undangan. Kenapaa? Ya karena kami membagi tamu undangan menjadi empat. Masbeb dan keluarganya, gue dan keluarga gue. Jumlah tamu undangan masing-masing sama rata. Ada khawatir? Ada lah, pake banget. Khawatir orang yang dekat justru luput dari daftar tamu undangan, itu lah kenapa ketika ada orang jauh minta diundang rasanya…..sigh (karena bingung menolaknya).

Diposkan pada life

Curhat Bridezilla Part 3

Sebenarnya gue masih ngehang mau nulis tapiΒ mumpung masih dalam suasana hati senang, jadinya ditulis aja lah yak curhatan calon manten ini, hehehe.

Alhamdulillah pada hari Minggu, 9 Juli 2017 resmi sudah gue lamaran dengan masbeb. Mungkin beberapa ada yang bingung kok baru lamaran? kan udah nyiapin pernikahan beberapa bulan yang lalu?. Okeehh, tenang para fans, disini yang gue maksud lamaran secara peresmian di depan keluarga besar. Kalo proses meminangnya sendiri pun sudah dilakukan secara pribadi dengan keluarga inti. Dan proses lamaran kemarin ini semacam pengumuman di hadapan keluarga besar bahwa kami akan mengadakan pernikahan.

Selama proses menuju lamaran ini memang gue ga banyak gembar gembor, ditahan-tahan untuk bicara detail. Soalnya ada yang bilang agar sebaiknya merahasiakan lamaran dan mengumumkan pernikahan. Makanya setelah resmi proses ini, gue baru berani cerita lebih detail untuk acara lamaran gue dan masbeb di hari minggu ini ya.

Venue.

Untuk lokasi lamaran, dilakukan di rumah gue. Daaaan ternyata mempersiapkannya pun perlu drama krai-krai alias drama nangis-nangisan, sakit kepala gitu deh. Selama ini gue berpikir bahwa lamaran cukup simpel aja lah ya, keluarga besarnya dateng ke rumah gue, duduk lesehan, pasang cincin, makan-makan abis itu selesai. Kayak yang gue liat-liat di foto lamaran temen gue. Simpel kagak pake ribet.

Etapii lamaran gue dan masbeb kali ini mirip kayak lamaran rasa hajatan. Emak sama bapak gue pasang tenda. Kagak tanggung-tanggung dah tendanya kayak orang kawinan, bedanya kagak pake pelaminan aje. Emak gue paling semangaaat banget. Maklum ini pertama kalinya menggelar lamaran dan status gue sebagai anak pertama. Kalo kata emak, biar ga malu-maluin ke keluarga besan. Yaudah lah mak, kita mah nurut aje dah.

Satu hal yang bikin gue sakit kepala adalah persoalan konsumsi. Emak gue maunya masak, gue maunya catering tapi kagak gablek duit, hahaha. Gue cuma bisa bantuin kisaran dua juta doang itu pun, sedangkan segitu mah cuma bisa buat bayar tenda sama kursi doang. Yaudin karena emak yang punya duit, jadinya emak lah yang atur. Gue bersyukur dengan kondisi ortu yang sudah pensiun, tapi mereka sanggup bikin gelaran acara beginian. I love youu full emaaak-bapakk. Maka disusunlah menu makanan buat acara lamaran, yaitu Sop jagung+bakso, udang saus asam manis, ayam kungpao mede, sate ayam. Dan semuanya emak gue yang ngerjain dengan dibantu tetangga dalam prosesnya. Gue sendiri kebagian bikin snack tamu-tamu. Tadinya emak gue minta gue buatin kue sekalian untuk angsulan, ya ampuun mak! aye ga sanggup. Akhirnya kue pun boleh beli aja. Hahaha.

Lamaran gue diadakan pada hari Minggu tapi dari hari Sabtu semua orang di rumah sibuk. Gue sibuk ngerjain ratusan cup macaroni panggang, brownies cup, emak dan tetangga sibuk ngerjain masakan, bapake gue sama adek gue yang laki sibuk atur-atur pemasangan tenda, listrik dll. Semuanya sibuk, semuanya cape dan mudah emosional.

Nah, drama gue dimulai ketika mau menentukan posisi kursi keluarga inti dari kedua belah pihak. Gue maunya di teras rumah dengan posisi berhadapan, tapi kursi ruang tamu dikeluarin aja karena bikin sempit. Sedangkan bokap gue ga mau kursi tamu dikeluarin. Sempet adu pendapat di depan tetangga coba. Gue diomelin bokap, gue kesel dan akhirnya gue ke dapur buat matiin oven. Lhaaa?! hubungannya apa syer? ya ada lah, kan gue lagi emosi, terus lagi bikin macpang, kalo gue emosi sambil bikin macpang nanti malah gosong. Makanya gue matiin oven, masuk ke kamar dan rebahan. Sementara orang-orang diluar kamar masih pada sibuk. Gue malah rebahan sambil mewek terus chat ke masbeb.

Huffft, sepuluh menit kemudian gue keluar kamar. Ajaiib, dateng tetangga gue yang seumuran bokap dan dia bantu kasih pendapat ke bokap. Menengahi apa yang gue dan bokap gue mau. Bersyukuuur banget sama tetangga gue. Sampe gue terharu banget. Bahkan dikasih nasihat kalo lamaran itu sebaiknya di dalam rumah, kamu mau kan pernikahanmu langgeng?.

Urusan layout lamaran selesai, dan kami semua sibuk bahkan sampai menjelang pagi. Gue baru tidur jam setengah dua pagi sedangkan gue akan dilamar jam sebelas siang. Lelah luar biasa.

Seserahan

Untuk barang seserahan sudah mulai dibeli pada bulan April, karena mengejar waktu sebelum bulan puasa (prediksi mencegah harga naik). Kalo urusan ini, bukan keluarga pria yang pergi belanja. Tapi gue dan masbeb sendiri yang pergi belanja. Sedari awal, calon mertua gue membebaskan gue belanja sendiri karena kalo keluarga pria yang beli tanpa ada gue takutnya ga sesuai selera. Di seserahan ini ga ada drama sama sekali. Mungkin karena gue dibebaskan apa yang gue mau dan masbeb pun menyanggupinya. Plus calon mertua pun ngga rewel sama sekali. Soalnya ada kejadian di temen gue yang dari soal seserahan aja udah konflik sama calon mertuanya. Alhamdulillah Allah mempermudah urusan ini.

Berikut ini list seserahan yang diberikan masbeb ke gue.

  1. Seperangkat alat solat (mukena, sejadah, tasbih)
  2. Pakaian casual+ Sandal sepatu casual
  3. Pakaian casual
  4. Tas+Sepatu
  5. Seperangkat Make Up, perawatan tubuh (lulur, body mist, body butter, handbody)
  6. Peralatan mandi (handuk, shampo, body mist, body shower, handbody)
  7. Perawatan wajah SKII
  8. Kain brokat+kain batik
  9. Kain Brokat+kain batik+Bros
  10. Clucth+Selop pesta
  11. Pakaian dalam
  12. Pisang Sanggan
  13. Wajik+ Jaddah Ketan
  14. Kue kering
  15. Ayam panggang
  16. Rollade daging
  17. Parcel buah.

Kata orang jumlahnya harus ganjil. Ada beberapa item yang dobel karena gue bingung mau minta seserahan apa, sementara seserahan mainstream kayak bedcover dan seprai ga mau gue masukin, kegedean ah hahaha. Untuk Cincin lamaran pun ga dimasukin dalam list seserahan karena dipakai bersama. Soal perhiasan pun ngga gue masukin ke list karena gue udah punya perhiasan pribadi, udah gitu gue bukan tipe cewe yang suka gonta-ganti perhiasan.

Nah, urusan kotak seserahan pun Β kami putuskan menyewa saja. Soalnya kalo beli pun takut ga terpakai dan nanti malah jadi numpuk di pojokan. Mengenai kotak seserahan, gue punya impian pengeeeen banget pake yang bagus yaitu model kotak mika. Selama ini gue taunya vendor yang punya ginian hanya Rose Arbor Seserahan. Untuk harganya pun gue browsing, aje gile mahaal. Kisaran 300ribuan/tray. Haisssh.

Lagi-lagi semesta mendukung, karena rajin follow akun instagram pernikahan, ga sengaja gue ketemu dengan vendorΒ Lelur CollectionΒ dengan model kotak seserahan persis seperti apa yang gue mau. Maju mundur cantik pengen menghubungiΒ Lelur Collection Β Β karena takuut banget ga sesuai budget. Cuma gue pikir-pikir nanya aja kan bukan tindak kejahatan. Makanya gue hubungi tante susi via WA, niat dalem hati kalo ga masuk budget yowis lah pake kotak biasa aja. Sekali lagiii, alhamdulillaaaah ternyata masuk perkiraan budget gue dan masbeb. Untuk harga dari Lelur pun kisaran 100rb-150rb tergantung model kotak yang digunakan. Dan ini semua sudah termasuk biaya hias seserahan. Waaaah, gimana gue kagak hepi. Hahaha. Ga lama langsung transfer uang DP sekitar 100ribu. Sementara barang seserahan akan diserahkan sekitar satu minggu sebelum hari H.

Berikut ini foto detail hasil seserahan dari Lelur Collection

Dekorasi

Berhubung tenda sudah bagus, jadi dekorasi pun hanya mengunakan paper flower yang gue pesan dari Made Flower (hasil pencarian dari instagram). Tadinya mau sewa tapi dipikir-pikir sih mendingan beli aja lah, lebih murah dan bisa digunakan lagi.

Make Up

Khusus hari lamaran, gue pengen di make up sama tukang make up beneran. Tadinya mau ke salon, tapi males juga kesana kan yah. Ndilalah, temen baik gue itu kerjanya sebagai MUA bahkan menawarkan diri untuk make up gue secara gratis. Jadi tarif pastinya sih gue ga tau banget, gue cuma amplopin uang terima kasih yang gue rasa pantas untuk hasil make up ke gue ini. Bisa menyulap gue dari yang kucel jadi keceh. Hahaha. Ga kalah kece lah dari Zaskia Sungkar πŸ˜›

Dokumentasi

Gue lagi-lagi bersyukur punya teman yang palu gada. Nama bekennya Jusin. Dia mau aja gue mintain tolong sebagai fotografer dadakan. Tanpa minta tarif bayaran, padahal rumahnya di Pasar Rebo. Walau yang namanya minta tolong tetep aja kok ada uang terima kasih πŸ™‚ setidaknya kehadiran dia amat sangat membantu acara lamaran ini plus menghemat banget pengeluaran. Daripada keluar jutaan untuk menyewa fotografer. Hasilnya pun cukup baik kok. Kalo soal foto ngeblur maklumin aja, namanya juga fotografer dadakan.

Hari H lamaran.

Hari yang dinanti pun tiba, gue yang tadinya santai saat menyiapkan lamaran tetiba jadi nervous bangeeeet. Apalagi pas wajah gue mulai di make up, terus terima kabar kalo masbeb dan rombongan mulai jalan dari kediamannya.

AAKKK, bentar lagi aku resmi jadi calon istri masbeb di hadapan keluarga. Saat rombongan tiba, gue masih di kamar dan masih dirias. Deg-degan parah. Makin grogi saat gue dipanggil dan diminta keluar untuk jawaban lamaran Masbeb. Ini nihh yaaa, pas gue keluar dari balik tirai, gue sampe ga berani liat wajah masbeb saking malunya.

Gue malu-malu karena di hadapan gue itu masbeb, calon suami. Gue malu-malu karena gue merasa mendadak ga pede dengan riasan di wajah. Ahh pokoknya campur aduk, antara senang dan terharu.

Saat pemasangan cincin oleh mamanya masbeb, jari-jari gue sampe ga bisa berhenti bergetar. Masha ALLAH..pengen banget gue nangis karena lamaran ini adalah hal yang ga cuma gue nantikan tapi keluarga besar kami pun menantikannya.

Moment dimana gue mulai berjanji di depan orang tua dan keluarga bahwa gue akan komitment sampai pernikahan nanti bahwa gue akan menyayangi masbeb, sebentar lagi kami menuju pernikahan. Semoga Allah memberikan kami semua kelapangan hati untuk saling memaafkan, kemudahan rejeki, semakin menyadari lamaran ini bukan hanya sekedar tukar cincin saja, tapi proses selangkah lagi untuk menjadi yang halal.

Semoga semesta mendukung niat baik kami semua, memberikan kemudahan dan kelancaran hingga hari H pernikahan. Amin
*PR gue sekarang gimana caranya bisa langsing dalam kurun waktu kurang dari tiga bulan, ihikkss.

Diposkan pada life

Cerita LebaranΒ 

Selamat Hari Raya Idul Fitri ya guyssss!!

Buat manteman blogger, baik yang merayakan maupun yang ikut meramaikan. Semuanyaa selamat menikmati liburan.

Lebaran gue tahun ini ceria beneer dah, sepanjang salam-salaman sama buibuk ato pakbapaak selalu disapa calon manten, ihiiyy dah. Akhirnya gue mampu menjawab kata KAPAN NIKAH.

Alhamduuuuuuulillaaaaaah.

Lebaran kali ini pun, gue punya cerita yang mungkin agak berbeda dari cerita keseharian gue diblog. Cerita kali ini berasal dari sepupu gue.

Seperti biasa, setiap tahunnya saat lebaran gue dan keluarga mengunjungi sanak kerabat. Pagi itu kami awali ke rumah pakde. Beliau tinggal bersama anak-anaknya (sepupu gue) dan kebanyakan sudah menikah. Saat tiba di rumahnya, kegiatan standar lebaran yak salaman,cipika-cipiki sambil mengucapkan mohon maaf lahir dan batin.

Disana gue pun bertemu dengan cucu-cucunya pakde yang masih kecil. Ada juga yang baby. Biasa lah ya, kalo liat bayikk bawaaanya pengen nyapa sambil towel-towel pipinya. Kebetulan bayinya sepupu gue sedang tidur menyamping.

Jujur karena ketemu setahun sekali, gue rada lupa sama wajahnya anak sepupu gue hahaha. Makanya pas ketemu yang bayi pun, gue cuma liat sepintas dan larut dalam suasana lebaran.

Tidak lama setelah gue kelar ramah tamah dan kenyang memamah biak, gue kembali ke ruang tivi. Kebetulan si bayi sudah bangun, langsung deh ya gue samperin dan nyapa.

Haloo dedeeek,

Dan mata gue seketika kaget. Nalar dipikiran gue berkata bahwa anak sepupu gue seperti punya keistimewaan. Tapi gue ragu dan ngga berani bertanya. Gue masih dengan antusias memegang tangan mungilnya dan bertanya siapa namanya, sambil towel-towel lucu pipi putihnya.

Percakapan kecil gue ke kaka sepupu pun dimulai seperti tanya berapa usianya (walau gue tau umur setahunan karena lebaran tahun lalu baru banget lahir), tanya dedeknya masih pake sufor ato asi (standar nanyanya). Dan berulang kali ketika gue ajak main dan baby merespon dengan baik, gue selalu bilang “Ihhh pinteernyaa”.

Namanya Citra. Bagus ya namanya. Gue ajak main baby dengan memutarkan lagu khusus bayi lewat youtube. Ibunya memegangi Citra dan ikut senang melihat kami bermain bersama. Setiap kali gue bilang Citra pinter, ibunya mengaminkan. Dan pelan-pelan cerita tentang Citra pun dimulai. Kaka sepupu gue (ibunya citra) bilang bahwa Citra sakit-sakitan terus, selalu panas dan punya masalah di tiroid. Makanya Citra selalu minum obat setiap hari.

Baru mendengarnya saja, gue udah ikut sedih. 

Tidak lama ibunya memeluk citra dan mencium kepalanya sambil berkata  “Ini anak yang spesial pake telor, hehehe”.

Gue pun ikut tersenyum, dan tetap membiarkan Citra mengenggam jari telunjuk gue. Masih gue tahan untuk tidak bertanya tentang kondisi Citra. Kemudian ibunya bercerita bahwa Citra selalu ke dokter setiap bulan, sudah banyak biaya dihabiskan dan yang lebih perih adalah ketika Citra harus ketemu dokter khusus dan tidak bisa dibayarkan BPJS dengan alasan dokter ahli. Makin sedih mendengarnya. Kondisi kedua orang tua Citra bukanlah orang kaya. Hanya buruh pabrik biasa yang katanya pun sebentar lagi mau tutup dan pindah lokasi.

Citra adalah bayi Down Syndrom. Semua orang tau bagaimana bentuk muka anak DS tapi ngga semua orang paham tentang DS. Yang parah adalah ketika beberapa mengatakan DS itu sama dengan anak idiot. Perih, sakit hati seorang ibu ketika mendengar cemoohan itu.

Ibu Citra sendiri yang mengatakan bahwa bayinya DS, sama seperti yang hati saya katakan. Gue emang ngga paham banyak tentang anak DS. Tapi yang gue tahu, mereka bukanlah idiot. Gue lihat Citra pun seperti mengerti apa yang gue tunjukkan ke dia. Yang gue tahu DS itu semacam kelebihan kromosom. Sehingga ketika lahir, mereka mempunyai kondisi fisik wajah yang sama namun mempunyai berbagai komplikasi organ dalam tubuhnya.

Sepupu gue bilang bahwa selama kehamilan Citra dirinya berusaha makan yang sehat, apalagi pasca keguguran anak pertamanya. Citra adalah anak yang dinantikan. Sepupu gue selalu rutin minum susu hamil, rutin makan buah yang bagus, pokoknya melakukan yang terbaik saat kehamilan. Bahkan kontrol secara rutin. 

Dokter kandungan tidak memberitahu kah?? Sepupu gue bilang, mungkin beliau tau tapi tidak ingin memberitahu sepupu gue karena memikirkan kondisi psikologi calon ibunya. Hanya saja ketika Citra lahir, berulang kali dokter kandungannya visit dan menanyakan kondisi bayinya.

Penyebab Down Sindrom, belum bisa diketahui pastinya. Dokternya bilang itu merupakan takdir yang diberikan Tuhan ke para ibu pilihan. Anak istimewa. Hanya itu penjelasan singkat dari dokter. Tidak ada yang mampu bisa menjawab penyebab seseorang melahirkan anak DS.

Obrolan lebaran tahun ini terasa berat bagi gue, apalagi pas sepupu curhat perjalanan merawat Citra selama satu tahun kehidupannya. Bolak-balik ke dokter, demi biaya dokter yang tidak murah, ibunya pun rela tidak makan enak selama bekerja di pabrik. “Kalo pas kerja saya rela ngga makan enak, buat kumpulin duit ke dokter. Dapet 800rb cuma buat bayar di kasir rumah sakit hehehehe”. Sepupu gue masih bisa tertawa dalam bercerita, walau gue tau itu merupakan bentuk air mata yang sudah habis.

“Sempat ngga mau terima tau, Syera. Sempat mau bunuh diri. Tapi kata dokter diginiin ‘Bu, kalo ibu mati nanti siapa yang ngerawat anak ibu?? Ibu aja ga mau ngerawat gimana orang lain bu??’ Gitu kata dokternya”. Kemudian dia melanjutkan “Bapaknya mah ngga sayang sama dia. Anaknya jatuh di depannya juga boro-boro ditolongin”. Hati gue makin perih dengar ocehan ibunya Citra. Memang, tidak ada orang tua dimanapun yang menginginkan anaknya terlahir tidak sempurna, apalagi kondisi DS. Ketika takdir memilih para orang tua pilihan, belum tentu juga mereka dapat menerima kondisi anaknya.

Kunjungan keluarga di hari raya lebaran terasa sangat panjang kali ini, padahal hanya berlangsung dua-tiga jam. Tapi karena curahan hati seorang ibu tentang anaknya yang tidak terlahir sempurna, gue mengerti perihnya hati dia. Anak yang dinantikan terlahir dalam kondisi DS, suami yang tidak mampu diajak kerja sama dalam merawat anak, kondisi keuangan yang bukan termasuk kategori berlebih. Ya Tuhaaan, semoga hadirnya Citra membawa hikmah dan rejeki bagi keluarga sepupu gue. Gue mungkin belum menjadi seorang ibu. Tapi pelajaran yang dipetik gue di hari raya Lebaran adalah sayangi anak dalam kondisi apapun. Kadang beberapa teman gue yang sudah menjadi ibu selalu mengeluh dengan rumah yang berantakan karena mainan anaknya, pusing dengan teriakan dan jeritan kaka beradik yang berebut mainan, bahkan ada yang tega memukul anaknya hanya karena kesalahan kecil. Seandainya mereka mengenal lebih dekat ibu-ibu pilihan yang mempunyai anak seperti boneka, hening dan tanpa suara berisik anak-anak yang lari-larian, rumah yang selalu rapi karena sang anak tidak pernah bisa buat berantakan rumahnya, bolak-balik terapi hingga jutaan rupiah demi kesehatan fisik anaknya, mungkin ibu yang mempunyai anak sehat dan normal akan mampu bersyukur. Menjadi ibu memang berat dan melelahkan, tapi ada yang lebih berat yaitu para ibu pilihan. Ibu yang harus mempunyai hati yang lapang dalam merawat anak istimewanya.

Ibu sayangi lah para anakmu.

Diposkan pada life

Sepotong Cinta

Macaroni Panggang dan Saus Keju buatankuu

Judulnya sok puitis bangeet, padahal mah. HAKKHAKAKAK. Ini curhatan gue selama jadi bakulan kue. Sepotong cinta di setiap adonan. Gue ngga pernah menyangka kalo kue brownies, bolu tape, proll tape bahkan macaroni panggang buatan gue masih eksis hingga sekarang. Gue mulai mencoba jualan sejak bulan puasa tahun lalu, pas lagi jadi jomblo ngenes, kebanyakan kopdar sana sini sampe eneg, akhirnya daripada wiken gue habiskan ketemu cowo-cowo maka gue alihkan bikin kue aja (Tapi pada kenyataannya teteup aja kopdar setelah bikin kue).

Rekor terbanyak bikin kue itu cuma sekitar 24 loyang dalam dua hari, dikerjain sendiri, mulai dari belanja bahan (kadang dibantu Mama atau Papa), bikin adonan, cuci peralatan, packing barang, hingga nyapu ngepel lantai yang lengket karena terkena adonan kue yang berguguran *tsaelaaah kek daun kali. Itu baru kue brownies atau tape, belum termasuk macaroni panggang dan lasagna yang kadang masuk di pesanan juga.

Mana gue bikin pake otang alias oven tangkring yang mesti gue liatin jam kapan gue masukin kue dan jam kapan gue kudu keluarin kue dari oven, atau gue mesti pinter ngatur api kompor, belum lagi bolak-balik pindahin letak antara oven atas dan oven bawah yang kadang bikin tangan kesundut panasnya pintu oven. Gue jabanin sendirian. Kadang mau nangis kalo misalkan permintaan brownies melt (lumeer) lagi banyak, soalnya kalo gue ngga pinter nungguin oven bisa jadi browniesnya mateng banget atau malah belum matang 70% sehingga pas mau dikeluarin dari oven malah bikin ancur bentukan toppingnya. Ini yang gue sebut tekanan pekerjaan, haha. Kalo udah begitu kadang suka nyesel terima orderan banyak, tapi ga lama gue ralat dan mencoba mensyukuri nikmat Tuhan. Kue gue homemade tapi banyak yang mau beli dan konsisten langganan.

Kalo pesanan lagi banyak di akhir pekan sedangkan gue masih harus pergi ngurusin pernikahan, gue mesti atur waktu antara belanja, bikin kue, rapihin rumah, bersihin diri, make up terus baru ketemu masbeb dan kita pergi ngurusin ini-itu. Makanya gue sampe begadang tengah malem demi atur pesanan. Kalo udah ngga kuat nahan ngantuk, begitu kue mateng cuma gue keluarin dari oven tapi ngga gue keluarin dari loyang. Baru gue keluarin dari loyang dan packing pas paginya. Atau misalkan pas ada pesanan macaroni dan lasagna, gue cicil dulu bikin saus bechamel kejunya baru deh bisa digunakan kapan aja.

Karena gue rela ngelakuin ini sendirian, rela begadang, rela kejar-kejaran waktu antara bikin kue dan ngurusin pernikahan, maka gue merasa bahwa disetiap pengerjaan pesanan gue bikin dengan cinta. Cinta itu kan walau sebel tetep aja dikerjain. Gue kadang sebel dengan kondisi gue yang single fighter tapi tetep aja gue terima pesanan dan ngga mampu menolak. Gue bahagia kalo ada teman sampe nge WA gue setelah kue diterima dan mereka tulus bilang enak, tanpa perlu gue bertanya “sis, gimana kuenya?”. Gue seneeeeng banget kalo ada customer ngerepeat order padahal kita belum pernah ketemu sama sekali. Gue lakukan dengan cinta.

Makanya pas ada kejadian salah satu kenalan gue pesan kue berkali-kali dan nyatanya dia jual lagi tapi sengaja ngeblokir gue biar ga ketahuan. Rasanya aduhh kok aku patah hati? Apalagi baca di instanya kalo itu kue buatan dia dan dia jual, padahal gue yakin 100% itu kue yang dia beli di gue. Sedihnyooo. Bukan karena dia jual lagi, sedih karena dia ngeblokir gue biar ngga ketauan. sedih karena dia main kucing-kucingan di belakang gue. Pada akhirnya gue tau dengan sendirinya. Gue juga sedih pas ada orang pengen pesen kue di gue tapi harga nawarnya sadis. Alasannya kue itu dipesan untuk dibagikan ke orang-orang. Ngga mau harga wajar, maunya harga nawar tapi pengen terlihat keren. Itu sadiiis bagi gue. Mana untung gue dikit banget, gue pengen usahain tetep enak juga, tapi masih aja ditawar. Pas ditawar gitu gue cuma bisa bengong dan bilang “Buuu, ini aja kue saya ngga naik dari tahun lalu. Buuu ini udah mau lebaran, harga-harga takutnya naik bu, klo diturunin gimana bisa.” Hiksss. Jadi tukang kue kok lemah yo? Hahaha. Tapi masih aja dibilang “Kalo gitu buatin aja pake bahan yang biasa, ga usah bagus-bagus”. Oke deeeh, ane nyeraaah. Mending dikatain pelit karena ngga bisa ditawar sadis daripada gue nurunin kualitas kue gue.

Mereka yang kaya gitu mungkin lupa bahwa kue homemade bukan sekedar dibikin terus dibeli aja. Ada perjuangan, ada yang rela begadang, rela cape, rela stress liat rumah kayak kapal pecah. Ada yang rela menahan kantuk demi keuntungan ga seberapa tapi karena hobi sedemikian besar tetap dijalanin. Dua kejadian kemarin yang bikin gue sedih, gue curahkan ke Masbeb. Dan gue bilang “baru bikin gini aja pas wiken bikin badanku mau rontok mas. Gimana dengan yang bikin tiap hari dan sebagai penghasilan utama, terus seorang ibu-ibu yang jualan buat uang sekolah anaknya”. Tuhh kan, bikin kue aja ngebaperin. Tapi setidaknya gue juga menghargai orang-orang yang jualan kue enak, tapi murah dari sekitarnya. Mereka ngga cuma sekedar jualan, mereka korbanin waktu dan tenaga untuk sekedar menyenangkan lidah kita πŸ™‚

Diposkan pada life

Privasi Calon Manten


Ada yang sempet liat akun gosip di IG ngga soal Undangan Tyas Mirasih?! Gue sempet lihat hahaha. Tapi yang gue bahas bukan tempat resepsinya yang menurut gue kece punya (salah satu venue impian) atau pun detail acara bla-bla..yang gue bahas soal berita kalo mba Tyas ngga terima bahwa undangannya tersebar di sosial media bahkan sempat ingin menuntut di jalur hukum ke akun gosip tersebut.

I know..i knoow, mungkin bagi sebagian penikmat gosip bakalan ngebatin “Lebaay banget sikk mba Tyas”. Tapi gue disini sebagai sesama calon pengantin bisa ngerasain apa yang Tyas rasain yaitu Emosikkkkk ehh Emosiiihhh eehhh EMOSI (capslok jebol). Bagi gue mau dia itu publik figur atau bukan, rasanya emang agak kurang ajar kalo undangan tersebar gitu aja padahal di pemangku hajat belum nyebar undangannya. Apalagi disebar hanya untuk dijadikan bahan eehhhmm..ya ini loh bentukan undangan calon manten yang kita gosipin. Namanya juga orang mau menikah, apa-apa kan pengen surprise kan? Kalo udah banyak bocoran sana-sini kok rasanya ngga greget gitu.

Ngomongin soal privasi calon manten, gue sendiri pernah negur emak gue. Waktu itu gue abis fitting kebaya resepsi, emak gue cekrek-cekrek fotoin dan diupload lah di WAnya beliau sambil nulis caption kalo gue udah dapet kebaya resepsi, duuhh Emaakkk! Di satu sisi gue paham kebahagiaan emak gue, tapi disisi lain jujur saat itu rasanya mental gue belum siap untuk berbagi proses menuju bahagia. Gue merasa bahwa sepatutnya proses ini dibagi setelah semua drama bride to be ini kelar dengan ending sakseees alias sukses digelar. Makanya pas gue ngobrol sama adek gue soal beritanya mba Tyas Mirasih, gue paham banget apa yang dia rasain. Kesel dan jengkel, sebagain calon manten yang pengen dijaga privasinya. 

Setiap orang ada alasan mau atau tidaknya mereka berbagi perjalanan menuju bahagia. Gue pengen banget sharing ini-itu, pamer ini itu selama ngerjain masa-masa ini, tapi ketika gue mau upload kok rasanya gue deg-degan. Akhirnya gue urungkan niat berbagi printilan sebelum acara pernikahan gue dan Masbeb di gelar. Bahkan ketika dummy undangan gue selesai dibuat, dan difotoin oleh orang percetakannya via WA, orang yang gue kasih tau itu ya adek perempuan gue (setelah Masbeb tentunya).  Gue malah belum kasih foto dummynya ke nyokap. Gue pengen kasih bentukan fisik aja. Karena apa? Karena gue takut kalo emak gue ngupload lagi di sosmednya. Gilee ya segitu sensitifnya masalah privasi ini bagi gue. 

Gue pernah kesel sama temen SMP gue karena dia yang koar-koar ke circle temen sekolah gue bahwa gue akan menikah tanggal sekian ketika temen gue lainnya nanya kapan gue nikah? Gue belum jawab, eh udah dijawab aja sama cwe ini. Sebel, karena biasanya gue cuma bilang “abis lebaran”. Dia tau tanggal pastinya gue nikah karena waktu itu nanya kenapa gue over DP gedung resepsi pertama gue? Dan gue jawablah kalo gue geser tanggal. Sekali lagi, mungkin ngga semua calon manten sensi begini soal privasi tapi bagi gue ini sensitif banget.

Sampai detik ini gue belum berani nulis detail vendor apa yang kami pake, berapa dana yang kami habiskan, detail acara, blaa..blaaa..blaa..ini itu. Belum berani. Karena yang kami butuhkan bukan sekedar kekepoan lingkungan kami. Yang kami butuhkan itu adalah doa agar perjalanan kami mudah. Doa agar kami diberi kelancaran, kebaikan di hari H pernikahan sampai di malam-malam berikutnya kami resmi menjadi suami istri. Bukan sekedar pertanyaan “Kapan sih nikahnya? Dimana lokasinya?” untuk sekedar memuaskan rasa kepo orang-orang.

Cheers



Calon manten.

Diposkan pada life

Cuaaapaappaaawww

“Yang, misalnya ada cowo deketin kamu, terus dia lebih ganteng, lebih mapan, terus ngajakin kamu nikah juga, kamu gimana yang???”. Masbeb mengajukan pertanyaan konyol di sore tadi ketika dalam perjalanan pulang balik ke kosan gue. Pertanyaan macam apahh inii??.

“Ya aku tolak lah. Lagian aku kan udah mau nikah sama kamu”.

“Iya tapi ini ganteng perpaduan Hamish Daud sama …(gue lupa dia bilang artis mana, kayaknya sih Mike Lewis deh)”

“Nggaa mas, aq tetep sama kamu. Lagian ganteng tuh ga jamin kalo orangnya baik kayak kamu”

“Tapi dia ganteng dan baik yang, terus dia ngajakin kamu nikah besok, kamu mau ngga?”

Tau dari mana dia lebih baik dari kamu? Lagian ganteng, baik juga ga jaminan dia sabar kayak kamu sabar ngadepin aku yang lebaay kalo lagi emosi” *sejauh ini Masbeb juara ngadepin lebaynya gue πŸ˜‚πŸ˜‚

“Sekarang aku tanya balik ke kamu, kamu kenapa pilih aku? Temen kamu kan banyak yang cantik”. Gue ajukan pertanyaan balik ke dia karena dia nanya begitu kan ngehek banget.

“Yaah, karena cantik kan ga utama. Iya sih cowo awalnya liat fisik dulu tapi kan ada parameter lain yang menentukan” si Masbeb mulai bingung menjabarkan jawabannya sendiri.

“Yaudah mas, intinya aku cuma mau sama kamu, pilih kamu, aku nyaman sama keluarga kamu”.

.

.

.

Kadang pertanyaan konyol begini emang suka muncul di antara kami. Mengingat sebentar lagi kami segera menikah dan takuut banget ada cobaan orang ketiga. Gue sendiri emang mulai rada cemburu kalo dia terlalu akrab sama temen sekantornya yang cewe πŸ˜‚ misalnya pas liat dia nyomot makanan di piring temen sekantornya yang cewe di depan gue pas kondangan. Biasa kan cemburu cewe mah gitu lah. Standar hahaha. Sejauh ini alhamdulillah sejak kami menjalin kisah kasih, pasaran langsung turun πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ boro-boro digodain. Tapi amit-amit juga jangan sampe ada Pelakooor atau Pebinoor di antara kami *tsaaaahh. Karena menikah itu bukan sekedar soal bentukan fisik semata atau karena kaya harta. Ya emang sih yang pertama diliat saat seseorang mau PDKT itu mukanya enak diliat atau ngga (kebanyakan begitu, walau sebagian ga gitu juga), tapi kan seiring perkenalan dan ketika tidak ada kecocokan maka tercetuslah kata-kata “Cantik sih…tapi penampilannya dangdut bangeeet” kemudian karena lo ngga suka model begitu, langsung mundur teratur. Ngga kuat berpacaran sama cewe yang penampilannya dangdutan semacam pake baju tabrak warna atau leging loreng-loreng leopard Atau “Ganteng sih….tapi bau jigong” terus dengan alasan keselamatan nyawa diri sendiri, dirimu perlahan mundur teratur dari sebuah PDKT karena ngga kuat menghirup bau nafas mulutnya, mikirin gimana nanti kalo jadian terus si cowo bau jigong itu mau nyosor, ini sama susahnya ketika lo mau bilang ke temen lo kalo dia bau ketek tapi ga mau bikin temen lo tersinggung. Naaah faktor lain juga kan menentukan juga mau atau enggaknya kita untuk menjalin hubungan dengan seseorang. Makanya waktu Masbeb nanya konyol kaya gitu, gue jawab ngga akan menggoyahkan rasa cinta gue ke dia. Bismillahirahmanirrahiiiim….Allahuuu Akbaaar!!. Ganteng belum tentu sebaik Masbeb, percuma ganteng tapi hobinya marah-marah. Kaya belum tentu sebaik Masbeb, percuma tajir tapi pelit dan sukanya sama serba gratisan, belum tentu juga sesabar Masbeb, belum tentu Mamanya seperti Mamanya Masbeb. Intinya kalo udah nyaman, akunya mager ke lain hati. Hahaha

.

.

.

Persiapan nikah sudah sampai mana ooii? Baru sampeeee dimana gue dan masbeb bingung mau pilih kulkas Hitachi atau Daewo tapi keinginan hati maunya kulkas Mistubishi Merah (apa daya ngga sesuai budget hahaha 10juta ntu kulkas), tapi masih bingung juga pilih beli sofa ruang keluarga atau beli kulkas dulu apa kita beli tipi???. Hahahaha. Yaah kalo persiapan acara ya begitu lah, masih males dibicarakan. Sejauh ini yang ada kami sibuk sama kegiatan weekend di rumah, yaitu nyabutin rumput πŸ˜…πŸ˜…

Berhubung rumah yang akan ditempati ada tamannya, kami sudah mulai pasang rumput sejak April lalu. Tumbuhnya sih udah mulai rapet tapi kok ya ngga rata. Terus gulmanya itu banyak banget. Gue cabut satu, tumbuh lagi doong. Halaaah. Rauwis-uwis kerjaan nyabutin gulma rumput tiap minggu.

Rumputnya botak dan bergelombang hahaha

Kamboja Kesayangan
Tapi tetep aja dijalanin karena cuma bagian ini aja yang emang perlu ekstra perhatian. Beberapa perabotan sudah mulai diisi sehingga cukup memangkas budget pengisian rumah. Sponsor utama kami tak lain dan tak bukan yaitu Mamanya Masbeb. Padahal rencana kami itu awalnya isi rumah ya pas setelah menikah, ndilalah Mama Masbeb berencana menjual rumah yang berada di kota Serang tapi furnished peninggalan dihibahkan kepada kami. Makasiih Mama 😘 jadi lah sebagian rumah alhamdulillah sudah terisi. Sampe ekeu tersipu malu pas para tetangga yang juga temennya camer bertandang main ketika kami sedang bersihin rumah. Agak canggung gitu lah ketika kenalan mulai dari ibu RT sampai ke rombongan ibu arisan. Rumah Masbeb dengan rumah camer emang deket banget, lah beda RT doang πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚  kebayang dong bisa-bisa berangkat arisan bareng Mama Mertua πŸ˜…πŸ˜…

Seneng tapi deg-degan karena artinya gue bakalan bawa nama baik keluarga mertua gue saat bersosialisasi di lingkungan rumah nantinya. Gue nih sampai tahap ini masih berasa takut sebenarnya, ya takut ngga bisa menyesuaikan diri, takut bikin tersinggung keluarga suami dll sampai gue bilang ke Masbeb “Aku berlindung cuma sama kamu ya Mas. Pokoknya kalo ada apa-apa aku cuma bisa ngomong sama kamu.” Alhamdulillah selama ini hubungan gue dengan keluarga Masbeb berjalan baik-baik aja, semoga seterusnya begini. Calon mertua ngga protes ketika gue lebih seneng bersihin gulma rumput daripada nyapu dalem rumah. Gue emang bisa kok nyapu ngepel tapi emang lebih seneng bersihin rumput kayak tukang taman. Tapi kalo disuruh nyapuin rumput pake sapu lidi, ane nyerah gan. Gue inget banget waktu Masbeb ngetawain gue yang nyapuin rumput tapi ga dapet sampah bekas guntingan rumputnya malah bekas guntingan rumput awur-awuran kemana-mana πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ™ˆπŸ™ˆ untung camer gue ngga lihat, hahahahaha. Perkara urusan domestik rumah seperti nyapu, ngepel, cuci dan setrika pun, alhamdulillah sudah dipikirkan Mama Masbeb bahwa nantinya ART dirumah beliau juga ikut bertugas di rumah gue dan Masbeb nantinya (kan rumahnya deket). Ketika minggu lalu hal ini dibicarakan, hati gue riaaaaaaaang gembiraaaa 😍 bukaannya gue pemalas..bukan sama sekali tapi tau dong jarak Bekasi ke Jakarta begitupun sebaliknya itu jauuh banget rasanya. Gue kudu bangun jam empat pagi terus jam lima pagi udah harus berangkat, pulangnya pun paling cepat sampai rumah jam tujuh malam itu juga kudu tenggo dari kantor jam lima sore. Tenaga gue keburu abis kalo pulang kerja masih mesti ngucek-ngucek baju *Alibi aje luu πŸ˜… sejauh ini gue masih lebih sanggup masak daripada beresin rumah hahaha. Beneran deh, gue lebih bisa sigap masak pagi-pagi atau tengah malem daripada gue harus berurusan sama sapu, kain pel, setrikaan atau mesin cuci. Gue udah jujur soal ini ke Masbeb dan syukurlah dia bilang gini ke gue “Aku nikahin kamu bukan untuk nyapu,nyuci, beresin rumah tiap hari kaya pembantu. Kalo kamu emang ngga sempat ya ga papa” makanya ketika Mama Masbeb bilang kalo ARTnya juga mau ikut bantu bersihin rumah kami, rasanya tuh hepii beneer. Kebetulan ART di rumah Mama Masbeb tipe ART pulang hari jadi ngga nginep. Dan gue rasa yang kaya gini lebih efektif sih karena privasi ngga terganggu, tau sendiri dong tipe pengantin baru kan pengennya berduaan *eeeaaaa hahaahha.

.

.

.

Oke deh segini aja cuap-cuap ngga penting di blog πŸ˜€

Selamat beraktifitas yaawwhh.

Diposkan pada life

Tes TORCH Sebelum Menikah

Haiyoooh semuanyaahh..apa kabar eperibodiihh? Deuu blog ini on off mulu, kadang kolom komentar suka tak berbalasa, gairah menurun seperti nenek-nenek kena menopause 😂😂

Sebenarnya gue rada bingung mau bahas hal yang bermanfaat tapi sayangnya kebanyakan bahasan gue galau lagi..curhat lagi. Boro-boro ngasih tips hahahaha. Setelah bersemedi jungkir balik mikirin topik yang bagus, akhirnya gue menemukan apa yang mau gue bahas. Kali aja bermanfaat, iye kan mpok??

Well yeah semua orang eh salah ding, semua para fans gueeehh *sokngartis maksudnya semua teman-teman gue tau kalo gue ini pecinta kucing. Liat kucing kurus, baper. Liat kucing belom makan, baper. Liat anak kucing dipinggir jalan, bawaannya pengen mungut *tapi keinget nyokap besar, ahh ilaaaaah pokoknya baperan banget kalo sama binatang terutama kucing.

Sama kucing di rumah aja gue ngerawat udah kayak ngerawat anak, dingin dikit badannya, susah makan dikit, atau tiba-tiba kucing gue diem aja langsung panik dan bawa ke dokter. Gue pernah ke dokter hewan cuma buat nyabut gigi sama bersihin karang gigi kucing gue dan ngabisin 700rebu *bokk itu kucing loh, setara pengobatan gigi gue dah, atau pernah bela-belain ijin pulang cepat demi bawa salah satu ekor kucing gue ke dokter karena khawatir pipisnya berdarah eh ga taunya ga papa *entah jangan-jangan gue salah bawa tersangka sakit (kucing dirumah ada 4 ekor), pokoknya mah karena udah sayang gue sama adek gue rela deh keluarin duit demi mereka sebagai bentuk tanggung jawab kita. Eniwei soal sayang kucing, ya gue sayaaaaaang banget. Tapi dibalik kesayangan itu banyak orang ragu, dan ikutan menjudge kalo piara kucing bikin susah dapet anak *cuihhh.

Rasanya KZL aja gitu, karena sejauh ini kucing dijadikan kambing hitam soal susah-punya-anak-anak, padahal kalo direnungkan punya anak itu hak preogratif Allah SWT. Dan gue percaya selama gue bersih dan ga jorok main kucing, ya gue baik-baik aja. Sedikit informasi bahwa TIDAK SEMUA KUCING terjangkit tokso. Biasanya hanya kucing-kucing liar yang makan tikus atau kucing rumahan yang diberi makanan mentah yang rentan virus ini. Lah kucing gue makannya aja dry food, boro-boro nyolek tikus yang ada mereka bilang “Ogaaaah, ga level yeee”. Dan penularan tokso dari kucing itu biasanya berawal dari poopnya. Nah kalo seseorang pelihara kucing dan ngga tiap kali makan ngga suka cuci tangan maka hati-hati lah.

Kekhawatiran gue soal tokso justru bukan dari kucing tapi dari kebiasaan gue yang rada kayak kambing. Tau kan kambing? Doyan makan daun. Naaaah, gue itu kayak kambing. Apa aja lalapan gue hap-happp. Daun selada, hap! Daun kemangi hap-hap! Daun kol mentah, beuhh haphaphaap! Daun letuce, jiah gue makan pake saus sama mayonaise, bahkan gue suka ngelalapin kacang panjang mentah pake sambel terasi. Ahhh maknyooosss. Bukan tanpa alasan gue suka ngambing kayak gini. Soalnya gue terpengaruh omongan guru SD gitu, jadi dulu beliau cerita soal Sangkuriang Gunung Tangkuban Perahu kan, terus si Sangkuriang ini jatuh cinta sama emaknya Dayang Sumbi, soalnya cantik dan awet muda jadi si Sangkuriang ga percaya kalo itu emaknya. Naaaah, guru SD gue bilang penyebab Dayang Sumbi awet muda karena suka makan lalapan gitu, makanya orang sunda seneng daun mentah. Terpengaruh lah gue, karena gue pengen awet muda dan secantik dayang sumbi. Beuuudeeuuuhh!!! #korbanceritadongengyangsalah. Nah karena desas-desusnya tokso itu juga bisa menular dari sayuran mentah yang ga tercuci bersih, atau dari daging setengah mateng gitu, makanya gue ga pede. Gue ngga pede. Gue takut tokso dari sana. Penularan tokso dari sayuran mentah atau daging tidak matang itu biasanya karena kurang dicuci bersih. Tau sendiri dong lalapan disini kadang ngga yakin beneran dicuci bersih atau cuma dipetikin doang. Bahkan cara mencuci sayuran pun harus di air mengalir bukan dimasukin dalam rendaman bak cuci kayak ngerendem kaos kutang yang belum dicuci seminggu terus lo tinggal koclok-koclokin bentaran doang. Itu males sama jorok beda tipis sih.

Beruntung gue punya Masbeb. Dia ngga menolak kucing-kucing gue, dia ijinkan pula gue untuk pelihara seekor, tapi dia mau gue test TORCH.

Sebenarnya gue galau, mengingat biaya yang mahal syekali cuma buat test darah. Gue juga takut kalo hasilnya jelek dan bikin Masbeb berkurang kadar cintanya, gue juga takut kalo gue kena vonis tokso ini maka gue akan dijauhkan dari anak-anak bulu gue. Ahh melow.

Cuma berkat dukungan cinta dari Masbeb akhirnya gue putuskan tes TORCH saja, gue ga ambil tes premarital karena kami sepakat fokus dulu ke TORCHnya. Diawali bismillah, weekend itu gue dan Masbeb ke rumah sakit. Hakhakhaaakk.

Kami sengaja cek di rumah sakit bukan ke lab mandiri karena biar dapet keterangan lebih jelas aja gitu. Plus setelah tanya sana-sini sama temen gue yang dokter, semua menyarankan ke dokter kandungan dulu buat minta tes TORCH. Oke sip.

Kami berdua memeriksakan diri ke RS Mitra Keluarga Bekasi Barat, pertama kali dateng sumpah blank abis. Ditanya mau kemana, kita cuma bilang mau tes TORCH, akhirnya diarahkan ke Dokter Kandungan dulu. Aiihhh, berasa malu-malu kite ini. Soalnya pasien saingan kita semua orang hamil dan cuma kita berdua yang pasangan belum menikah plus belum hamil. Perut gue kempes, tapi perut masbeb blendung kayak orang hamil empat bulan wkwkwkw. Harusnya tukeran perut dulu yak sebelum antri hahaha. Eniwei gue pelajari dua hal di awal pemeriksaaan dokter kandungan ini. Pertama, biaya dokter kandungan MAHAL yak, kedua antri di dokter kandungan tuh lamaaaaaaa bangeeet. Kita antri jam setengah sebelas siang dengan nomer antrian 21 dan pas duduk baru di antrian nomer 8. Kami baru masuk sekitar jam setengah satu siang..njiirrr dua jam aja dong 😂😂 untung sebelum masuk rumah sakit, gue ke Indomaret dulu buat beli aqua sama ciki. Hahahaaha, gue prediksi antri dokter itu lama dan bener kan lama gitu. 

Setelah tiba giliran kami masuk, hal yang ditanya keluhannya apa? Langsung dijawab malu-malu kalo gue mau test TORCH. Si dokter juga gitu nebak gue “emang kenapa?pelihara kucing ya di rumah?”. Gue sambil haha-hehehe terus bilang iya dan bilang lagi karena kami mau menikah jadi perlu cek. Beliau menjelaskan dengan singkat bahwa yang terpenting itu hasil IGMnya positif atau negatif, kalo IGM gue positif artinya gue kena infeksi dan perlu pengobatan. Lama pengobatan sekitar tiga bulan dengan obat minum.

Setelah penjelasan singkat tentang TORCH, gue ngga nyangka abis itu dokternya ngajak gue buat USG rahim. Aaissshh, ini yang paling ngeri. Okelah gue udah punya pengalaman USG waktu sakit dulu, di rahim sama ginjal gue. Dan sekarang USG lagi?? Duhh, yahh..ga papa sih. Cuma di USG sebenarnya aneh gitu rasanya hahaha. Pas dokternya mulai USG, gue pun doa kencang-kencang dalem hati “Ya Allah semoga rahim gue bagus, baik-baik aja, ga ada yang aneh-aneh”, dokternya cepet banget USG dan bilang semuanya oke, artinya rahim gue baik-baik aja. Alhamdulillah.

Ga pake lama gue dibikinin surat pengantar laboraturium sama dikasih bon biaya USG. Omaigaah, ternyata USG bayar?! Hahaha gue kirain gratis wkwkwkw.

Skip yaaa, kami cus ke Lab RS Mitra Keluarga Bekasi Barat, ambil antriam terus ga lama dipanggil buat tes darah. Disanalah gue tau bahwa untuk tes TORCH ini darah yang diambil lumayan banyak. Hahahaha. 3 botol dengan @5ml, uceeet dah hahaha. Nah sayangnya hasil TORCH baru keluar satu minggu kemudian.

Selama menunggu itu lah gue H2C alias harap-harap cemas. Gue perbanyak doa plus minta doa ke kucing gue supaya gue baik-baik aja, supaya gue tetap bisa pelihara mereka, pokoknya gue sayang banget sama mereka.

Ternyata hasil tes lab gue udah selesai di hari keempat pasca pengambilan darah. Buru-buru gue ke rumah sakit demi menjemput hasil tes gue, sewaktu gue mau buka amplop aja gue baca bismillah dan ini hasilnya.

Semua IGG gue positif tapi IGM gue NEGATIF!!!

Artinya apa?? Kalo kata temen gue yang dokter, gue pernah terinfeksi tapi sudah sembuh dan sudah jadi ANTIBODI. Yang bahaya itu kalo IGM positif. Jadi IGG itu merupakan infeksi lama yang terjadi lebih dari satu tahun dan sudah membentuk antibodi. Sedangkan IGM merupakan infeksi baru yang terjadi di bawah satu tahun.


So, i say “Alhamdulillahirobbil alamiiin”. Gue lega bangeeeet sama kondisi gue ini. Gue bersyukur doa gue dijawab Allah SWT. Dan akhirnya gue semakin percaya diri untuk mengasuh seekor kucing gue setelah menikah. Walaupun hasil gue dinyatakan baik, gue tetap waspada dan menjaga diri. Gue pelan-pelan berhenti jadi kambing, gue pun sementara ngga bisa disuruh bersihin poop kucing di rumah *Haahaha, durhaka bener. Gue bersyukur memiliki calon suami yang mau mendukung gue mengenai tes TORCH ini bahkan mau berbesar hati jika seandainya hasilnya ngga baik (alhamdulillah diluar dugaan hasil tes gue baik), Masbeb bahkan ngga mengeluhkan soal biaya tes TORCH yang kalo bagi gue mahalnya gilingaaan broh sekitar 3juta lebih cuma untuk tes darah gue, belum termasuk biaya konsul dll (semua biaya calon suami yang mbayaar). Rasanya gue sampe ngga sanggup minta yang lebih kepada Allah SWT mengenai masbeb ini. Rasanya terharu sewaktu Masbeb sepakat membolehkan gue memelihara kucing setelah gue dinyatakan positif hamil nantinya, bahkan tiap kali gue sama Masbeb di perjalanan pulang dari rumahnya tuh dia selalu nunjukin petshop atau klinik hewan di sekitarannya sambil bilang “Tuh, disini ada juga klinik kucing yang”. 

Mempunyai anak itu memang hak preogatif Allah SWT, kita ngga berhak menjudge seseorang susah punya anak karena faktor sesuatu seperti karena kucing, misalnya. Banyak faktor mengapa suami istri belum diberi amanah seorang anak, tapi kan yang penting adalah ikhtiar. Gue sama Masbeb bahkan mencoba ikhtiar minum suplemen atau vitamin untuk program kehamilan walaupun belum tahap praktek bikin anak *Hahahaha, ya keleeeus belum SAH cin! *ditoyorsamaemak. Salah satu ikhtiar kami ya tes TORCH ini, karena saking ingin memastikan bahwa gue khususnya baik-baik saja walau memelihara kucing dan makan seperti kambing. Kami ikhtiar jaga-jaga untuk kesehatan anak kami kelak, walaupun sebenarya masih panjang tes program kehamilan lainnya.

Untuk wanita yang diluar sana dan sedang galau mengenai tokso, hayukk diperiksa. Untuk kebaikan diri sendiri ngga ada salahnya kok. Dan untuk yang sedang ikhtiar mendapatkan keturunan semoga doa-doa kalian tentang anak segera dijaba oleh Tuhan YME.

Semangaaat para cat lover #tidaktakuttokso

Diposkan pada life

Menentukan Tanggal Pernikahan


Gue kadang kepo sama tanggal nikahan beberapa temen gue kayak misalnya kenapa sih lo nikah di tanggal tua? Apa ngga kasian gitu kalo tamu mau dateng eh tapi belum punya duit? Kalo udah gitu biasanya temen gue jawab karena hitung-hitungan orang tua.

Nah buat bride to be kayak gue gimana?? Apalagi gue sama Masbeb sama-sama ada keturunan suku Jawa. Biasanya kan pasti ada hitungan hari lahir dan hari baik. Tapi hal ini ngga berlaku loh bagi kami. Wkwkwkwk. Tanggal pernikahan gue sama Masbeb sepertinya memang ditentukan sama Allah SWT. Gue merasa semua serba kebetulan.

Jadi sebenarnya tanggal pernikahan kami itu sempat ganti. Iyaaaa ganti. Bener-bener geser tanggal. Penyebabnya apa coba?? Bukan karena titah sesepuh, bukaaan. Jadi penyebabkan karena kami pindah gedung hahahaha. Alasan pindah gedung kayaknya nanti aja gue ceritain detail setelah nikahan. Intinya tanggal pernikahan kami itu karena ketersediaan gedung aja, bukan karena ngikutin adat jawa kami.

Kalo ngomongin weton dan kitab primbon, kedua belah pihak keluarga kami ngga ada yang mengerti. Semua pada bilang ikutin saja, semua tanggal baik. Jujur gue sempat galau karena menurut adat jawa ga baik nikah di bulan Suro alias bulan Muharram. Sedangkan kami itu menikah di bulan Muharram. Googling sana-sini bagi umat islam justru menikah di bulan Muharram itu adalah bulan baik. Yowis kita percaya sama agama kita aja lah ya, bismillah.

Balik lagi soal ganti tanggal pernikahan kami yang geser karena pindah gedung dan kebetulan gedung inceran kedua kami hanya menyisakan tanggal tersebut di tahun 2017. Secara yaa kami nyari gedung lagi itu pada akhir Februari. Makanya ga heran nyaris semua gedung resepsi Favorit sekitar Jakarta-Bekasi sudah penuh semua.

Setelah kami mantab memutuskan pindah gedung, iseng-iseng gue cek tanggalan dan coba berhitung. Bukaaan, bukan hitungan primbon weton. Gue menghitung kalo gue menikah di tanggal segitu artinya dibutuhkan berapa lama gue sama Masbeb pacaran. Ternyata………… hasilnya………adalah…….itu tanggalan bertepatan dengan 10 bulan 10 hari kami jadian dong 😂😂😂 *maksa banget ngepas-ngepasinnya hahaaha. Oke lah gue merasa semesta mendukung kami berdua. Karena kami juga sama-sama lahir di bulan 10. Yeaaa kami berdua anak Oktober 😍  

Ahh ya, nasib gedung pertama yang sudah kami DP kan terpaksa kami coba lelang, sayangnya belum laku juga hiks. Padahal lumayan 2,5juta kalo balik. Huhuhu. Tapi ga papa lah, ikhlasin aja. Teruuss tadi ceritanya gue iseng browsing cek tanggalan cantik di 2017 dan hasilnya lagi-lagi bikin gue takjub. Ternyata tanggal pernikahan gue termasuk tanggal cantik di 2017. Woowwww lucky me! Alhamdulillaaaaah. Kami baru sadar dong, hahahaha. Soalnya selama ini ngga begitu peduli soal tanggalan cantik dll. Niat kami mah yang penting menikah, sakinah, mawwadah, warohmah. Untungnya tanggal pernikahan kami pun bukan termasuk tanggal tua. Hahaha saking penting banget penentuan tanggal tua ato tanggal muda. Mikirnya sih kasian tamunya kalo kita ada hajat di tanggal tua. Ga punya ongkos kondangan cin.

See..ini lah kenapa gue bilang tanggal pernikahan kami itu benar-benar Allah SWT yang menentukan. Menikah di tanggal yang tepat, bulan yang tepat dan Insha Allah dengan orang yang tepat.

Fabbi ayyi ala irobikuma tukadziban.

Maka nikmat Tuhanmu Manakah yang kamu dustakan?