Diposkan pada Jalan-Jalan, Uncategorized

(Nemenin) Liburan Ortu di Bali


Foto keluarga (tanpa tia) di Garuda Wisnu Kencana

Horaai akhirnya saya dan adek saya berhasil mewujudkan impian untuk membawa ortu ke Bali. Rencana impian ini sebenarnya sudah dari 2013 sejak kepulangan saya dari Bali yang kedua. Tapi pas tahun 2014 eh malah ke Bali lagi sama tia,baru lah tahun 2015 saya malakin adek saya buat patungan biayain ortu plus lukman ke Bali. Mikirnya sih kapan lagi bawa mereka kesini mumpung ortu masih kuat dan papa baru pensiun,lukman juga masih jd mahasiswa dan belum bekerja. Jadi ga ribet urusan cuti libur kayak saya dan tia.

Alhamdulillah juga bisa Kopdar sama Gege. Makaciw Β banget gege atas waktunya dan mau bantuin si Mama foto-foto.


Foto bareng Gege di padang-padang.

Gimana cerita di Bali yang penuh haru biru?! Mariiii kita simak.

Hari Pertama

Kami tiba di Bali jam setengah sembilan pagi, si mama begitu sampe udah heboh bener. Maklum emak udah kenal fesbuk,sibuk foto dan update. Pake tagline “honeymoon” cailaaah. Nah ceritanya di Bandara kan ada semacam Pura. Mayan gedenya sih,dan emak gue udah pegang hape terus minta foto disana. Masalahnya itu pura letaknya diluar deket lapangan terbang pesawat,sementara koper-koper aja beluman diambil. Udah gitu tadi semuanya pada ke toilet pas abis landing. Makanya Gue dengan tegas “nanti aja mah. Yang kayak gitu berantakan diluaran sanaa. Kita ambil koper dulu”. Dan bener kan pas di Bagian ambil koper,itu koper sekeluarga udah berjejer rapi,mungkin kalo emak gue nekat foto-foto,itu koper bakalan masuk ke bag lost and found.

Selanjutnya keluar Bandara,Gege dan driver mobil udah menyambut. Langsung cuss kita ke GWK. Situasi masih normal bin kondusif. Ortu sibuk foto-foto sementara saya sibuk mikirin akang 😝. Yah intinya pas di GWK ini semua berjalan lancar dan si emak mulai demen metikin kamboja,waduuuwww.

Abis dari GWK ceritanya kami lafaaaar. Tapi ga punya ide mau makan dimana. Driver dengan cerdasnya mengiring kami ke warung ayam betutu di dekat pandawa sana. Tapi harganya muahaaaaal 😭😭😭 makan siang hari itu dengan sedih saya bayar 435rb cuma buat ayam.  Ayam broohhhh,ga ada seafood macam udang ato apa gitu. Hiks segitu kalo makan di Ta Wan bisa buat bersepuluh. Ini gara-gara gue keburu laper jadi pasrah aja mesen ayam seekor 169rb, ayam perpotong lainnya seharga 44-50rb belum termasuk nasi dan minum. Ah intinya demi menghalau laper jadi pasrah aja pas mesti bayar segitu. Makannya sih berenam tapi harga segitu dengan menu cuma ayam doang dan pemandangan jalan raya rasanya kemahalan.

Abis makan lanjut cus ke Pantai Pandawa. Itu pantai emang kece. Biru campur pasir putih gimanaaa gitu. Rasanya pengen banget gaya-gayan bikinian tapi berhubung saya wanita indonesia dan sadar diri kalo pamer auraaat plus selulit itu dosa. Jadi yaudah kita foto gegayaan aja. Apa kabar emak dan bapak aye?! Beuhh sibuk lah foto-foto. Terus berhubung tengah hari dan sinarnya bikin silauuuw men! Kita pilih duduk-duduk manis sambil liatin laut. Mau main air takut item. Asli lebih takut item daripada takut tenggelam πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…. Nah ceritanya si emak cuss duluan ke pantai buat main pasir. Saya sama papa jagain tas aja deh. Eh tapi ga tahan juga buat nyamperin apalagi si emak lagi ngobrol sm abang-abang kano.

Jurus merayu anak buat minta dibayarin main kano. Alhasil emak okee mau bayarin dan gue,gege plus lukman langsung girang bisa main kano. Mungkin emak gue iba karena belum lama anaknya ngeluarin duit nyaris setengah juta cuma buat Β makan “ayam doang”.

Main kano seru sih tapi pake acara kejebur gara2 perahunya kebalik sendiri. Dan rencana ke uluwatu selepas dari pandawa dibatalkaaaaan. Jadinya malah ke padang-padang karena kita syudaaah “terlanjur basaaaaah ya syudaaah mandi sekaliaaan”.

Hari kedua

Masih aman terkendali,kali ini jalan-jalan ke agrowisata Negari Gianyar, buat icip-icip kopi luwak. Biar kekinian gituuu 😝😝 secangkirnya 50rebu sajaaah. Tapi selain itu kita dapet free aneka minuman kopi dan teh yang macam-macam rasanya. Gratis kan enaak. Masuk kesini ga bayar sih. Tapi tau diri lah buat kasih tips ke pemandu disana.


Foto di Agrowisata Kopi Negari-Gianyar,Bali

Abis itu ke museum renaisans antonio blanco. Oh ya gue lupa emak gue masih demen metikin ntu Β bunga kamboja anywhere and everywhere.


Enyak ame Babeh di museum antonio (kebetulan bisa foto sama burungnya).

Abis itu kita pergi lagi ke Monkey Forest. Nyokap tatutt ditowel monyet πŸ™ŠπŸ™ŠπŸ™Š jadi banyakan selfie dideket pohon daripada selfie sama monyet. Jiaaaahh jadinya foto-foto disana ya foto emak bapak aja deh. Ga punya foto monyet.

Hari Ketiga

Rencana pagi adalah ke sanuuur. Yailah cemen amet yak?! Padahal kesana cuma mau ngajak makan “Sup Ikan Ala Mak Beng”. Alhamdulillah ortu puas sama rasanya. Terus abis dari sanur melimpir ke toko oleh-oleh.

Lo tau kan kalo emak-emak belanja tuh kadang suka kalap. Belanja dari jam 12 siang sampe jam 3 sore. Padahal rencana abis dari situ pengen ke pantai suluban. Apa daya waktu nyokap habis di toko Erlangga 2. Kalo engga gue paksa cabut secara halus mungkin nyokap masih disana kali sampe magrib.

Akhirnya sore itu cuma sempat ke uluwatu aja. Biasaaa, nonton kecak. Karena kesorena terpaksa deh buru-buru ambil tempat biar dapet view yang enak. Gimana kabar nyokap?

Sibuk dengan hapenya. Ah ya beberapa kali drama hape nyokap yang resek suka ngehang. Disuruh ganti malah emgga mau. Alhasil nyokap narsis foto tapi hapenya mati mulu. Padahal udah ditawarin foto pake hape saya tapi emgga mau. Cerita hari keempat dst dilanjut nti ya

Iklan
Diposkan pada Jalan-Jalan, Uncategorized

Jalan-Jalan ke Bandung (Modal Nekat)

Mejeng kece di De’Ranch-Lembang

Heyy hoo, akhir Februari kemarin saya sama rekan saya menghabiskan waktu dengan jalan-jalan ke Bandung (yaelaaah). Walaupun saya akhir-akhir ini bolak-balik Bandung tiap bulan,tapi ya banyakan kerja ngeMallnya dibandingkan Jalan-jalan sesungguhnya. Intinya guehh beneran liburan. Buang-buang duit coyyy! *dilemparsendal *belagubener πŸ˜†πŸ˜†

Perjalananan kami ini dimulai pada Jumat malam selepas pulang kerja,langsung aja cusss ke stasiun Gambir naik kereta. Ah ya kami menggunakan jasa kereta api demi niat mulia kami bobok cantik di Stasiun Bandung nantinya. Namanya juga kan mau liburan ala-ala bacpacker kudu mau susah dong. Perjalanan kereta memakan waktu sekitar 3 jam. Kereta berangkat jam 8an sampai stasiun Bandung jam setengah 12 malem. 😌😌 indah bener kan,kemaleman banget dan waktu yang pas untuk ngegembel di stasiun.

Hal pertama yang kami lalukan adalah cari toilet terus pipis,cuci muka,sikat gigi,pake krim malem,pasang roll rambut. Ini saya serius melakukannya loh 😁 prinsip saya “bobo dimanapun harus tetap cantik walau engga mandi” *dziiggh!!

Selanjutnya saya dan rekan saya mencari spot yang pas buat bobok manis. Tadinya mau tidur di musola stasiun eh tapi emperannya udah penuh sama orang-orang yang mau tidur 😭😭

Jadilah kami bobo di kursi besi yang biasa dijadiin tempat duduk orang-orang

Ini teman saya Dini,tidurnya pules bener.

Yah namanya juga bobok cantik di stasiun,engga nyenyak lah. Mana hanya beralaskan bantal dari tas ransel,kursi keras plus dinginnya udara Bandung dan saya berada tepat dibwah kipas angin yang menyala. Intinya gue kedinginan. Menjelang subuh,kami bergeser ke musola untuk solat dan ganti baju.
Barulah tepat jam setengah enam pagi kami mulai jalan kaki cari sarapan. Tujuannya ke bubur ayam pak hamid di jalan Pajajaran.

LOL banget,karena kami jalan ke arah yang salah. Sepertinya kami banyak dosa sehingga sampe salah jalan gitu. Harusnya jalan ke arah kiri stasiun yang jaraknya lebih dekat ke bubur ayam, eh ini malah mgiderin jalan kesana-kemari baru sampe tujuan 45 menit kemudian. Kan odong banget! Untung aja hawa pagi Bandung tuh sejuk,jadi walau belum mandi,jalan kaki pun engga bau keti. Karena engga keringetan sama sekali.

Bubur ayam Pak Hamid

Abis makan bubur, Dini ngajakin nekat jalan-jalan ke lembang. Padahal kita berdua buta sama sekali dengan kota bandung. Berbekal tanya ke orang-orang katanya kita bisa naik mobil elf yang ke Lembang. Yuhuu bener lah,jadi lah kami ke Lembang. Tujuan masih random hingga kami akhirnya memilih ke De’Ranch. Ongkos naik elf kesana kami pikir kena mahal sampe 30rbuan perorang, eh ternyata murah aja loh, berdua cuma 30rb. itu pun kata temen saya yang orang Bandung, kena mahal. harunsya mah cuma kena 8rb-10rb aja per orang.
weeww..oh ya pemandangan di De’Ranch ciamik bener deeh, walau banyak kuda disana, engga ada tuh yang namanya bau E’ek kuda. Huahahaha, bersih, rapi bahkan foto-foto dengan pemandangan hijau unyu-unyu. terus foodcourt disana pun harganya standar aja, engga mahal kayak kalo kita jajan di tempat wisata. Bakso gede-gede aja cuma kena 16Ribuan, ga beda jauh sama harga bakso di Jakarta. Dan bagi para backpacker kaya saya, teryata bisa mandi juga di De’Ranch. Huaaa tau gitu dari awal masuk kesana, langsung aja kali yah cus ke toilet. Sayangnya saya baru tau kalo bisa mandi disana pas saya mau keluar dari De’Ranch terus mampir ke toiletnya dulu. Huhuhu, jadi tetep lah ya saya engga mandi.
Perjalanan berikutnya kita melimpir ke Tangkuban perahu. Nah naiknya tuh dipersimpangan pasar lembang dan sistemnya kayak carter angkot. Awalnya tuh ditawarin kena ongko 50rb/sekali jalan. Mahal ih, ga mau ahh. ditawarlah jadi 30rb/orang. Yaudahlah ya kapan lagi kita kesana, eh masuk lokasi wisata sana aja udah kena 30rb/orang. Itu harga tiket masuknya. Hiks, mahal juga yaaah 😦
Totalan tuh bisa kena 90Rb/orang dengan rincian PP angkot 60Rb+30rb tiket masuk. Dan tangkuban perahu yang sekarang sudah jauh berbeda ketika saya kunjungi 15 tahun silam, lebih rapi dan sayang tidak sedingin dulu. Mungkin dia lelah *lho?!
Abis dari sana, melimpir makan ke daerah Cihampelas, masih ngangkot wae kita mah. Apakah rumor macet itu berlaku?? Ohooooo…cencuuuu sajaaaa. macetos bangetos. Tapi demi semangkuk Ice Cream yang katanya lagi ngehits, maka tetep yeah bersabar. Dan kami sampai lah di MANGKUK MANIS Cihampelas, harga semangkok Ice cream dengan 4 toping cuma 25rb aja. Enyaaaakkk huhuhu pengen nambah tapi yah antrinya itu. Oh ya patokannya itu di depan Hotel Vio Cihampelas, persis yaaa..
Makan malemnya kita ke Dago dong, eeehh bukan dago atas sih cuma ke Ceker Midun. ya sesuai namanya, kita makan ceker kuah pedes, gurih, manis, asin gitu deh. Rasanya enaak lah. Bagi yang doyan ceker. HAHAHAHAHA
Hari Kedua, kami engga ditemani oleh teman saya yang orang bandung, jadi ngebolang sendirian aja deh. Teman saya, Dini pengen banget ke Dago tepatnya ke Tebing Keraton yang lagi NgeHits itu. Yowis berbekal kita punya mulut, tanya sana-sini dan buka mbah google, belajar lah kami menaklukkan kota Bandung. Yeaahh!! Modal Nekat deui,pokoknya kalo nyasar kan tinggal telepon temen wee.
Kami naik angkot sampe terminal dago, eh sampe sana banyak calo ojek nawarin ke Tebing Keraton. TAPIIII……
Mak Jang!!!! itu tukang ojek nawarin harga macam orang nabung mau naik haji saja. Mahal kalipun! *pasang muka busuk.
Yang bener aja, masa nawarin kesana 100Rb/Pp. Ogaaah, mending gue naik taksi aja sekalian. Isshh, si Dini mah hampir aja nyerah terutama ketika abangnya nurunin harga jadi 70rb. Saya kekeuh gak mau, maunya 40rb/pp. Dan akhirnya sambil pasang muka jutek, saya ajak dini naik aja ke atas jalan kaki. Sambil menghibur bahwa anggap aja ya kita olahraga. Jalan pelan-pelan, nanya sana-sini, keringetan udah ngucur dan bujuug makin lama makin nanjak.
Tapi mengingat saya pernah ngerasain jalan kaki 4 jam naik turun bukit waktu ke Badui, saya pikir bisa lah naklukin beginian doang mah. Cek Waze ternyata ga gitu jauh koq, pelan-pelan…dan Jreeeng sampailah di Tebing keraton eh Taman Hutan Raya Djuanda. Hahahaha.
udah lah ya, saya bilang lagi ke Dini mending sampe sini aja, lagian udah siang banget jam setengah 11 juga. Panas ceu… *pasang sunblock *takut item
foto-foto bentar terus pulang. jalan pulangnya malah lebih gampil karena turunan dan ternyata idiiihhh dekeeeet taukkkk.. cape deh.
akhirnya saya berhasil menyelamatkan duit 100rb dari abang ojek *dekap dompet kenceng2. Mwahahahah.
Karena udah makin tengah hari, sisanya yah cuma makan aja terus ke stasiun lagi siap-siap pulang.
ada beberapa nilai hikmah yang saya dapet:
1. Nginep di stasiun bandung engga buruk koq, siapin badan sama jaket aja πŸ˜€
2. Dengan menginap di stasiun Bandung secara sukses, membuktikan bahwa Saya adalah wanita yang bisa diajak susah *tetep yee promosi diri sendiri. Hahah
3. Beranikan naik angkot, tanya sana-sini
4. Jalan kaki di bandung pas pagi hari enak banget, adem asal tetep nenteng aja air minum
5. Carilah partner liburan yang asik, kayak saya dan Dini. Alhamdulillah engga pake acara ribut wlaupun sama-sama cewe, walaupun saya sempet engga mau nurutin teman saya ini ke Tebing keraton dan nyaris nyerah jalan kakinya, tapi saya sadar bahwa Dini itu teman liburan saya, dan saya engga boleh egois. Saling menyemangati :). Engga mudah loh jalan bareng sama temen saat liburan, karena mau tiap orang beda-beda. Makanya harus ada saling pengertian satu sama lain.
6. Jalan ala Backpacker dengan modal nekat, bikin kita bisa ngerasain rasanya jadi Bule atau wisatawan asing yang kalo kita liat hobbynya jalan kaki, ternyata asik juga jalan kaki, malah bisa lebih hapal jalanan. kuncinya nikmatin waktu selama berjalan.
Yeah selesai sudah tulisan ini.
Dibawah ini foto-fotonya yaa πŸ™‚

Diposkan pada Jalan-Jalan, Uncategorized

Trip to Bromo Jalan-jalan Akhir Tahun 2014

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1802.jpg

Semoga engga basi ya nulis ini.
Akhir tahun 2014 saya tutup dengan jalan-jalan via open trip ke Malang-Bromo.
Dengan biaya 635rb sudah dengan akomodasi kereta Pp Jakarta-Malang plus makan dan menginap daaaaan semua biaya perjalanan baik agrowisata kebun apel,air terjun coban pelangi,candi jago serta jalan-jalan ke Bromo.
Pokoknya tinggal bawa duit buat oleh-oleh aja lah pokoknya.
Saya berangkat sekitar 15.15 wib pada tanggal 25 Des dari stasiun senen. Perjalanan dengan kereta sekitar 17 jam kali yah, dan ini kali pertama saya naik kereta ke daerah jawa timur. Wihhhh banyak pengalaman seru terutama ketika saya diledekin karena baru kali ini ada peserta yang jalan-jalan pake rok.
Hiyaaah gara-gara hujan terus di Jakarta dan seringnya pulang malem jadi saya engga sempat cuci baju termasuk cuci celana jeans saya.

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1657.jpg
Ini foto baru sampe di kota Malang dan belum mandi *pake rok dari kemarin sore di kereta.

Selama perjalanan, kereta ekonomi AC yang kami tumpangi cukup nyaman,bagi yang terbiasa hidup susah kya saya πŸ˜… jadi walau dengan toilet seadanya pun saya masih bisa survive dong. Bahkan pertama kalinya juga merasakan shalat di kereta. Bener-bener pengalaman baru.
Setibanya di Kota Malang, saya takjub melihat kotanya yang rapi dan bersih, selalu ada pengalaman baru tiap kota yang saya singgahi termasuk kota Malang.
Kami foto-foto sebentar di depan stasiun dan alun-alun kota Malang

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1840.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1637.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1638.jpg

Setelah itu dilanjut sarapan bakso malang.
Oke sip karena kita di kota malang jadi sarapan aja pake bakso πŸ˜†πŸ˜†
Kami makan bakso malang di Bakso President, untuk rasa eerggh biasa aja sih. Mungkin karena terkenal komplit aja dan sering didatengin artis gitu

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1642.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1641.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1645.jpg

Perut kenyang, perjalanan dilanjut ke candi Jago. Hiya belum mandi tapi malah diarahkan jalan-jalan baru ke homestay. Rasanya lepek bro!!

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1884.jpg
Foto di candi Jago

Akhirnya ya setelah panas-panasan disana, kami sampai juga di homestay. Saya takjub liat rumah penduduk yang halamannya kebanyakan ditanami apel *yaeyalaaah syer,namanya juga kota Apel.
Terus ada polybag berisi daun bawang sama stroberi. Ahh suka banget liatnya, sayang engga sempet foto karena gue udah cape banget.
Tepar di kamar terus mandi.
Menjelang sore kami diajak mengunjungi kebun apel dan air terjun coban pelangi

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1671.jpg
Abaikan pipi bakpao saya 😜

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1819.jpg
Masih tiga serangkai, hahaha

Ahh ya lupa, saya sebenarnya berangkat bareng dengan diyya tapi kawan saya berhalangan hadir, jadi saya bareng Anne saja (cewe yang ada fotonya bersama saya). Dan pria yang foto bareng dengan kami namanya Mulia, pria jawa seumuran adek saya yang termasuk pengurus penyelenggara trip.
Kami berempat (saya,mulia,anne dan bang Endy) kebetulan cepat akrab. Nah bang Endy ini pemilik open trip.
Alhamdulillah saya termasuk cepat berbaur dengan orang baru jadi bener dapet temen baru 😊
Malamnya kami beristirahat untuk melanjutkan perjalanan dini hari ke Bromo. Totalan peserta sekitar 49 orang. Jadi akan ada banyak jeep rombongan kami.
Sekitar pukul setengah 3 pagi Jeep mulai membawa kami naik ke atas.
Dan selama perjalanan saya dibuat takjub dan tanpa henti memandang langit. Kenapa?karna bintangnya banyaaaaakk banget 😍
Semakin naik ke atas semakin jelas bintang bertaburan. Bahkan saya menyelipkan doa semoga saya bisa melihat bintang-bintang lagi bersama orang yang saya sayangi.
Sekitar setengah lima subuh,kami sudah berada diatas, agak kesiangan sih ya tapi ya papa yang penting sampai walau engga dapet golden sunrise.

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1809.jpg
Saya,Mulia,Bang Endy dan Anne

Setelah puas foto di pananjakan dua,kami turun kebawah. Acara bebas hingga pukul 9 pagi karena mengejar ke pasir berbisik dan bukit teletubies

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1789.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1783.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1857.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1799.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/558/58073721/files/2015/01/img_1786.jpg

Mungkin segini dulu kali ya cerita bromonya,masih berantakan banget. Next time saya rapihin lagi postingannya 😊

IMG_1977

IMG_1976

Diposkan pada Jalan-Jalan, Uncategorized

Baduy : Kedamaian di tengah hutan

IMG_0820.JPG
Rumah Baduy Luar (Baduy Dalam Tidak Bisa di Foto)

Saya baru saja dari Baduy. Open trip 15-16 November 2014 dan saat ini sedang menunggu KRL yang akan membawa saya pulang ke kosan.
Perjalanan saya kemarin amat sangat seru walau melelahkan.
Diawali bangun pagi mengejar KRL untuk meeting point di stasiun Tanah Abang dan dilanjutkan lagi perjalanan naik kereta ekonomi AC dengan tujuan akhir rangkasbitung-Banten.
Perjalanan kereta dari tanah abang-rangkasbitung memakan waktu sekitar 1,5-2 jam perjalanan dengan biaya tiket 15ribu/trip. Perjalanan sepanjang naik kereta kurang begitu menarik perhatian saya,engga ada pemandangan berarti kecuali rumah kampung yang biasa saya lihat di rumah nenek. Sesampainya di stasiun rangkasbitung perjalanan dilanjutkan dengan naik Elf kisarannya sama sekitar 1,5 jam dari rangkasbitung ke desa ciboleger. Desa gerbang pertama menuju kampung Baduy. Di sana kami makan siang dan solat sambil belanja bekal makanan untuk di kampung baduy dalam sana. Kebetulan saat itu sudah ada pemandu asli orang Baduy yang akan membawa kami ke Baduy dalam. Kami memulai perjalanan pukul 1 siang,aduhh makk saat panas-panasnya dan yaah biarin deh gosong dikit. Hehehe

IMG_0892.JPG

Perjalanan diawali dengan sedikit tanjakan yang saya kira “yaahh tanjakan kecil, masih cingcai laaah”. Hap hap hap, kaki kecil tapi betis gede milik saya menyusuri jalanan tanah pelan-pelan. Baru selesai tanjakan pertama nafas udah ngap-ngapan. Duh,kalo aja ada yang nawarin saya oksigen tambahan saya terima dengan senang hati. Jalan kaki lagi pelan-pelan sambil foto pemandangan dan beberapa rumah adat desa baduy luar.
Iseng-iseng saya tanya kepada salah satu pemandu kami “Kang,ini kira-kira sampai sana berapa jam?”. Dan jawabannya bikin saya kaget “Yah kira-kira 4 jam lah”.
Hapaaaahhh???? Empat jam? Jalan kaki?? Rasanya kalo masuk tipi mungkin muka saya di zoom in terus zoom out. Tapi ekspresi yang keluar aslinya cuma “hehhehe” sambil mikir ini beneran 4 jam? Waduh.
Ternyata beneran sodaraaku sekalian,bukan cuma 4 jam perjuangan jalan kaki tapi tanjakan dan turunan tajam yang bikin kaki saya lecet-lecet bahkan kram. Ya maklumlah wanita karir kayak saya mana sempat olahraga. Hohoho alhasil diganti lah sepatu dengan sendal gunung hasil pinjaman mas mas yang satu trip sama saya. Dia kasian kali yah,udah jomblo eh kaki lecet,ngetrip ga punya pacar #dih curcol.
Oke perjalanan dilanjut dan masih menemukan pemandangan atau objek kece jali punya kaya jembatan bambu atau perkampungan baduy luar yang disebelahnya ada sungai bening.

IMG_0891.JPG

IMG_0893.JPG

Penderitaan saya belum berakhir kawan, tanjakan dan turunan masih aja suka menghantui saya seperti masa lalu #acieee
Satu satunya motivasi saya untuk melanjutkan perjalanan adalah mas mas kece
Eh salah deh,motivasi saya adalah TANGGUNG! Saya udah setengah perjalanan. Mau lanjut tapi kaki sama nafas udah tinggal separuh kya lagunya Noah. Tapi ga lanjut, ga ada ojek gendong. Huhuhu
Mau balik tak ada guna juga kan.
Untuk sampai baduy dalam perlu melewati 5 perkampungan baduy luar yang letaknya berjauhan dan kudu lewatin beberapa jembatan plus melewati bukit.
Pedih deh pokoknya,pedih di kaki maksudnya. Kan kaki gue lecet gitu.
Memasuki Baduy Dalam, semua alat elektronik dimatikan dan harus. Kecuali senter. Dilarang mengambil foto. Jadi yah saya cuma bisa bilang rumah baduy dalam sama baduy luar beda tipis lebih modern baduy luar koq.
Mandinya dimana? Di mata air gitu ada pancuran sama bilik tapi jangan tanya saya kalo mau pup dimana. Sepertinya kudu menggali tanah. Hehehee
Saya sampai sana beneran jam 5 sore. Asli lelah dan pegal luar biasa tapi mesti memaksakan basuh badan yang penuh keringatan dari atas sampai bawah.
Kami menginap disana selama 1 malam. Untuk makanan dari bekal yang kami bawa untuk nanti dimasakkan oleh penduduk.
Selama disana ngapain aja? Selain makan mlm bareng ya kita tanya2 ke penduduk baduy gitu, soal kepercayaannya,tentang gimana mereka bisa mencapai kota dalam dua hari, apa aja yang dilakukan dalam keseharian mereka,termasuk tentang kenapa mereka ga boleh pakai alas kaki sama sekali.
Kalau ada masalah diantara mereka, ya diselesaikan secara adat yang berlaku. Kalau masalahnya berat biasanya akan diasingkan gitu dari baduy dalam.
Paginya kami melanjutkan perjalanan pulang tapi beda rute. Karena ingin ke jembatan akar yang legendaris ituuu. Yuhhuu
Berapa lama? 4 jam juga kakaaaa. Ihiks dan kudu lewatin tanjakan dan turunan.
Tenaga saya udah habis banget,bahkan rasanya mau request minta dikasih jalur landai aja tapi ga bisa 😭😭
Moral of story : perjalanan mendaki tidak lah seromantis seperti yang kalian lihat di film 5 Cm.
Asli ga romantis banget mendaki begini walau saya mendaki bukit kecil yang tingginya cuma 400mdl doang.
Doang aja bikin gue ngap-ngapan.
Tapi percayalah setelah itu akan ada pemandangan indah beserta pengalaman hidup.
Biar berat tetap harus dihadapi. Naik turun kehidupan toh nanti akan ada ujungnya yang berarti.
Oh iya ini foto waktu perjalanan pulang.

IMG_0900.JPG

IMG_0889.JPG

IMG_0888.JPG

Diposkan pada Jalan-Jalan, Uncategorized

Tips Liburan Happy di Bali.. Liburan ke Bali.. Ingin kemBALI

PhotoGrid_1409751009793

Bulan lalu tanggal 21-26 Agustus saya Liburan ke Bali.
ini kunjungan ketiga kalinya saya kesana dan kali ini benar-benar liburan *pasangkacamataitem*
well, saya mau berbagi sedikit cerita saya saat liburan berdua dengan adik saya.
sejauh ini sih saya merasa liburan saya termasuk MURAH!
well, dimulai dari pesan tiket pesawat. alhamdulillah dapet sih 700rb PP
mungkin ga gitu murah dan cenderung standar, untuk tiket saya pesan di http://www.traveloka.com
pesannya pun ga langsung beli PP, tapi nyicil cin. maksudnya? iyaa, saya beli tiket perginya dulu, jadi begitu dapet murah beli. terus nanti sambil sabar cari tiket pulang murah, saya baru beli juga. yah intinya ga sekaligus. ada duit baru beli. hahahaha
jadi tips untuk teman2 : beli tiket ya pelan-pelan aja, jangan buru2 langsung beli PP hari itu juga.
oh ya, harga beli tiket untuk dua orang dengan harga beli tiket untuk satu orang berbeda loh. cenderung lebih mahal kalo langsung pesan 2 org sekaligus.

penginapan? saya menginap 5 malam di hotel daerah jalan raya kuta dekat JOGER.
nama hotelnya PONDOK SARI HOTEL.

W2430_IMG_20140824_073012

Biaya permalam?saya agak lupa sih, pokoknya 5 malam udah sama pajak itu kena 1,2juta.
murah sih, karena hotel yang saya tempatin itu termasuk bagus. ada kolam renang, kamar mandi shower dg air hangat/dingin, setrika uap, lemari, tv, AC dan ahh pokoknya nyaman banget dan gak berisik dari jedag jedug club di BALI.

W2430_IMG_20140823_093009
saya pesan kamar melalui website : http://www.pegipegi.com
bayarnya sistem transfer rekening dong, hahaha jdi ga punya CC, ga masalah lah.yaaa..
untuk foto-foto mungkin bisa liat di website pegipegi πŸ™‚
tips: cek harga 3 bulan sebelum menginap, kalo cocok harganya silakan booking 1-2 bln sebelum keberangkatan tempat tujuan yaa.

Transportasi? saya menggunakan sewa mobil untuk 2 hari, perhari 350rb-450rb tergantung wilayah yang mau dikunjungin. tarif 450rb itu ya klo ke daerah bali utara dan bali timur yg udah deket pelabuhan yg mau ke lombok.sisanya cuma kena 350rb aja.itu sewa per 12 jam udah plus sopir+tip sopir+bensin. jadi tinggal duduk manis aja.untuk CP, nti bisa tanya via komentar aja yaa..
tips sewa mobil : perhatikan rute wisata yang mau kalian datangin, jangan sampai tempat oleh-oleh masuk ke ittenary perjalanan kalian. rugi, klo mau beli oleh2 mendingan pas kalian sewa motor, lebih banyak waktu untuk lihat2 barang.
rute pantai Kuta atau sanur, sebaiknya sih datangin sendiri aja dengan naik motor.
usahakan rutenya searah, misal rute bali utara ya bali utara aja, jangan menclok2 dari jimbaran terus ke lovina kemudian ke ubud. ga nyambung dan buang waktu πŸ˜›

kalo sewa motor 50/hari, isi bensin sendiri yaah. saya nyewa langsung dari hotel, cukup bekal tahan KTP aja udh dpt motor sm 2 buah helm.hehehe
ga usah takut nyasar, kan ada WAZE cin.kya gw nekat ke uluwatu pake waze eh nyampe juga dong.hahahaha
tips : usahakan punya HP CANGGIH+GPS oke, dijamin ga nyasar! hehehe

Makan? standar lah klo utk makan seafood kisaran 60-70rb perpaket biasanya sih dpt udang+kerang+sayuran kya plecing atau urap gitu. minuman standar aqua 4rb saja.

IMG_20140825_191053 dua paket ini cuma 60ribuan/paket.
kalo nyari yg halal, kemarin saya makan SOP AYAM KLATEN PAK MIN di jalan imam bonjol, seporsi dari 8rb-21rb sop ayam udh sama nasi πŸ™‚
semua yang saya makan ini ada daftar harganya, termasuk makan seafood.
tips makan hemat : ingat, beli lah makanan yg udah pasti ada daftar harganya, atau sebaiknya tanya harga perporsi. jangan sampai ngeliat di pinggir jalan, sepertinya murah. giliran mau bayar malah ngelus2 dada gara2 kena harga getok.

tiket masuk tempat wisata?
duhhh murah semuaaaaa, klo wilayah ubud kisaran 25rb-30rb per orang.
kemarin saya ke monkey forest sm ke galeri lukisan antonio blanco. asli UBUD bikin ketagihan kesanaa… :*
trs kalo kya tanah lot itu 15rb apa 25rb ya?!saya lupa..
uluwatu 15rb/orang.
ahh intinya sih murah koq, ga semahal klo masuk dufan. lho?!hehehe
sedangkan untuk pantai ga kena tiket masuk, cuma kena biaya parkir aja.

totalan sih saya berdua sama adek cuma abs 5 juta berdua, udh sama tiket pesawat PP, HOTEL, MAKAN, OLEH-OLEH. yang mahal malahan oleh2nya.hahaha karena banyak yang pengen dibeli.
oh yaa, saya beli oleh-oleh di ERLANGGA 2, jalan nusakambangan no 92
kenapa?karena lebih murah daripada toko sebelah.hihihi
JOGER kisaran utk kaos 77rb-150rb
gelas JOGER 20rb
sendal JOGER 47rbuan.
ga mahal kan?
yang mahal kalo kamu beli oleh2 sekampung.mhehehe

udah yaa sekian informasinya.
foto2 ada di IG sama FB saya..