Diposkan pada life, love, TINDER

Tinder (tips buat mbak-mbak newbie)

 

image

Saya sebenarnya masih termasuk “newbie” dalam urusan online dating. Yah kalo enggak dipaksa sama adek tercinta, kayaknya saya alergi deh main beginian (tinder). Yang jomblo saya, yang semangat bantuin saya untuk urusan jodoh malah adek saya. Kata adek saya “mbaa, sepupunya teman gue aja dapet suami dari tinder”. Kalau di post sebelumnya saya cerita soal awal main tinder, kali ini saya mau bahas kasih tips seleksi “teman match” sama tips “kopdar”. Ingeet, kita ini wanita jangan sampe “dikibulin” yang bisa mengakibatkan baper yang berkepanjangan.

Ketika Mencari

Tolong yah mbak-mbak yang main online dating supaya jangan semuanya diklik, jangan semuanya dilibaaas abis demi satu kata “laku”. Seleksi dan kalau perlu intip profile picture mereka. Muka si mas disono boleh aja keliatan kece, eh kenyataanya itu foto tetangga gimana hayo?! Kalau foto udah meyakinkan dan ga ada indikasi muka om-om senangΒ  mesum, dan identitas diri udah jelas, silakan mbaknya di swipe right. Informasi ini penting banget menurut saya. Setidaknya minimal jelas orang tersebut bekerja dimana atau almamaternya apa. Kalau saya pribadi, misal si cowo mukanya kece badai semacam di Adam Levine *tsaah dia lagi acuan gue, tapi di identitas diri ga jelas alias tampak main-main mendingan ga usah di klik. Ada loh yang nulis pekerjaan contohnya PT Angin Ribut atau Universitas maju mundur dll (keliatan main-mainnya). Mendingan swipe left aja deh.Β Kalo udah swipe right dan langsung match bersyukurlah (artinya dirimu lakuu), kalo engga langsung match ya sabar aja.

Ketika Match

Kalo di saya, biasanya pria duluan yang “say hi” baru deh saya balas, terus topik basa-basa ringan kayak kerja dimana, tinggal dimana, hobbynya apa, dan kalau udah nyaman biasanya berpindah media sosial chatnya ke WA atau BBM atau Line. Saran saya, tempatkan diri sebagai teman, so please jangan jadi jomblo yang baperan, dipuji dikit itu hati tuing-tuing ke udara. Pada dasarnya kan pria itu emang demen banget memuji sebagai manuver rayuannya. Tetap jaga hati, jangan baper. Inget ya sist πŸ™‚

Setelah tukeran medsos, silakan lanjutkan obrolan masing-masing. Kalau saya, biasanya menggali lebih banyak tentang teman match saya. Salah satunya bertanya “nama lengkap” hehehe. Iya loh, nama lengkap itu penting karena terkadang kalau beruntung kita bisa dapetin informasi “lebih” via browser. Misalnya informasi pekerjaan yang sebenarnya, keaslian propic, lingkungan hidupnya seperti apa. Kalau di saya, hal yang cukup membantu adalah LINKEDIN. Yuup, setelah tau nama lengkap, biasanya informasi teratas yah linkedin itu sendiri. Ada hal konyol yang pernah terjadi selama saya kenalan beberapa orang via tinder ini. Saya pernah iseng sampai minta foto KTP teman macth, foto Paspor dan yang kocak pernah juga ada yg kirim CV beneran. Seriusan itu CV lengkap plus tanda tangan gitu. Padahal sebenarnya permintaan “identitas” hanya diawali persoalan iseng dan rasa was-was aja buat jaga diri jangan sampe “salah berkenalan”. Apalagi yah kalo baca pemberitaan soal “nasib apes” kena tipu oleh pria yang ga jelas. Kalo pria bener, biasanya mereka terbuka kok soal identitas diri mereka, karena ya itu asli. Nah kalo enggak bener, pasti deh banyak mengelak kalo ditanya lebih jauh soal diri mereka sndiri. Jadi nih sist, pastikan dengan baik data diri kenalanmu ya.

Ketika Bertemu

Nah, kalo udah nyambung ngobrolnya di chat, biasanya akan ada salah satu pihak yang inisiatif ngajakin ketemuan. Kalo saya, biasanya cowo yang duluan ngajak. Dan kalo udah begitu baru deh ya berasa “grogi” abis πŸ˜‚πŸ˜‚ seperti mau interview kerja, harus memastikan tampilan diri sebaik-baiknya. Tradisi ketemu pertama kali selalu ya jabatan tangan, say hi sambil nyebut nama. Biasanya basa-basi berikutnya “udah lama nunggunya?”, dan obrolan lain mengalir dengan lancar. Topik yang dibicarakan usahakan hal-hal yang bersifat umum, jangan kebanyakan curhat mengenai hal pribadi kalo enggak ditanya. Terus ya jangan kaku atau bercanda garing, usahakan tatap mata lawan bicara. Karena kita bisa tau ekspresi mereka tuh interest gak sih sama obrolan kita.

Memakai pakaian yang wajar, jangan all out seolah-olah mau tampil mejeng abis. Biasa aja, rapi dan ahh yaa make up. Ini penting ga penting tapi kalo mau make up yang natural aja, jangan asal dempul sana-sini udah kayak model mau photoshoot *makanya sist kalo mau pasang propic jangan pake C360 atau beauty plus yakk. Kalo saya pribadi berhubung saya itu beralis tipis, teteup ya “ngalis”, pake eyeliner sama lipstik biar ga pucat kayak orang lagi sakit. Intinya tampil rapi dan elegan, jangan dandan maksimal kayak emak-emak mau kondangan.
Tips: kalau mau bertemu orang baru, usahakan saat mood sedang baik, bukan saat PMS. Karena berpengaruh sama pembawaan diri selama ketemuan.

Setelah Bertemu

Kalo kalian diantar pulang, syukur alhamdulillah artinya teman baru ini bertanggung jawab, kalo nggak dianterin pulang errgghh yah berasa situ jelangkung amet *datang ga dijemput, pulang nggak dianter. Jangan lupa ucapkan terima kasih atas pertemuan kalian hari itu. Baik secara langsung atau via chat. Mengenai sreg atau nggak sreg setelah bertemu urusan belakangan. Intinya tunjukan itikad baik sista-sista sebagai teman. Sekali lagi, jangan baper. Jangan mentang-mentang udah ketemuan terus jadi agresif sebagai wanita, duhh jangan deh. Kalo pria itu tertarik sama kita, pasti dia akan hubungi kalian lebih dahulu setelah ketemuan. Jadi sedikit tahan rasa “kegirangan” kalo merasa tertarik sama calon korban pasangan. Mamam deeh itu jaim yee, inget jangan pecicilan. Nah selama menunggu jangan lupa berdoa kalo emang ngerasa sreg sama dia, berdoa semoga semakin nyambung.
Terus kalo misal ga sreg sama temen match gimana? Ya tetap berhubungan baik aja, tapi jaga jarak pelan-pelan. Jangan sampai juga ngebikin anak orang baper gara-gara kita. Kasian kalo anak orang di PHPin berkepanjangan 😁😁
Sebenarnya sih sah-sah aja usaha “cari jodoh” via online dating semacam Tinder, namanya juga usaha. Cuma ya tetap harus inget jangan sampai salah pilih, salah berteman, jangan sampai jadi korban “hati”.
Okeehh..okeeehh…
Nah lo sendiri gimana syer?! Umm..yahh gitu deh heheheehe

 

Dengerin Liriknya biar ga berasa “Jelangkung” πŸ˜€

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

25 tanggapan untuk “Tinder (tips buat mbak-mbak newbie)

  1. iiiiihhh aku pernah loh punya pengalaman ga enak. Aku kenalan ama orang arap via online dating gitu, dia yang nyapa duluan dan tanya PIN BBM. Setelah beberapa bulan ngobrol, akhirnya kita ketemuan. Karena gak bisa ketemu pas weekend, akhirnya aku ketemu setelah aku pulang kerja. Selesai ketemuan tuh jam 10an malem, dan ngeselinnya si arap itu ga mau anterin pulang karena alasan udah janjian ama temennya mau nonton bola. Untung aja masih ada kereta yang ke arah Depok jadi aku pulang sendiri deh naik kereta -_- Emang sih dia mau ngongkosin naik taksi, terus maksa ngasih ongkos gitu, tapi kan gimana gitu ya? dikasih uang buat ongkos -_- haduuhh, gengsi dongs.. Setelah ketemuan pertama itu, aku ga pernah ketemu atau ngobrol lagi ampe sekarang. Dia balik ke arap karena ibunya mau dioperasi, terakhir ngobrol sih pas dia lagi di arap tapi sekarang udah ga pernah ngobrol lagi πŸ˜€

    1. bikin ilfeel sih kalo aq jd km juga, udh lah plng malem trs ditinggal gt aja, diongkosin tp berasa *eergghhh hehehehe..
      lain kali emg mesti hati2 ya πŸ™‚
      km brani yak ktmuan sm org asing, aq malah ga berani hehehe.

  2. hahaha aku suka banget install tinder di hp temen temen aku yang masih single, terus aku manage :))) tapi sebelnya tiap ada yang match mereka pasti malah uninstall tinder 😐 padahal aku cariin yang profilenya cocok sama mereka hufth :p
    ada tuh kenalan aku pake tinder emang buat nyari one night stand dasar dodol

    1. wahh, brati tmnnya nyerah sblm berperang *ehh apa sikk..hehehe

      iya emg soal ONS itu msti hati2 banget sih kak, jgn sampe ketemu yg busuk dan modus. yang kya gini bikin ilfeel online dating

  3. Interesting guide for women.
    I guess the key phrase here is “jangan baper” yaa.

    Anyhow, my quick thoughts, if you’d allow:
    1. Online dating berbasis Tinder banyak handicapnya: keterbatasan pool active users, keseriusan members, pencocokan kriteria hanya pada variabel foto dan profile (di berbagai situs lain ada fasilitas kuestioner yang menghasilkan prosentase kecocokan)
    2. The chat after a match & whatnot: depending on the guy, I think it’s fair kalau saling bertanya list of questions masing-masing. due diligence awal wajar lah ya. kalau ada kriteria yang nggak pas bisa langsung di cut off dini sebelum kopdar
    3. Pas kopdar, saran untuk be yourself itu pas banget. Kalau terlalu dandan bisa raise too much expectation buat si cowo. Dan jika dia tertarik, pasti dia akan anterin (buat mengetahui where you live, etc). kalaupun dia ngga tertarik, memang baiknya si cowo anterin.
    4. You could lose a potential husband, but gain a good friend instead. ini kejadian berkali-kali sama saya.. haha..

    In any case, what a lovely read!

      1. Maksudnya superlike mba?
        Aku biasanya cuman swipe right swipe left aja. Sampe temenku bilang “astaga afi, kenapa di swipe left, kan cakep” hahaha

  4. Yaaa padahal pengen tau ceritamu kan syer, haha. Aplikasi ini step pentingnya itu di chat awal. Kalau kata pertama basa basinya ngga asik, stop. Ada yang kerjanya nanya “lagi apa?” mulu, stop. Jarang nemu yang bener bener asik diajak ngobrol. Eh tp ada sih, yang sampai sekarang tetep lanjut temenan karena emang anaknya asik. Hoho, dan saran “jangan baper” itu juga penting. Baper boleh, tp pastiin dulu sama orang yg tepat, kalau chat belum pindah dan belum ketemuan, ngga usah deh baper baper.

    1. Aq malah sempet merasa “kaget” kalo baru sekali ktmu eh cowonya nguber ke aq. Malah jadi shock smp mikir ‘ini hati maunya apa sikk?!’ Giliran ada yang mau malah kaget.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s