Diposkan pada life, Review, Ulasan

Beli Handphone Secara Online? Siapa takut!

Terakhir gue ganti handphone sekitar tahun 2016, tepat pas gue putus sama di acun. Waktu mau ganti alasannya simpel, bukan karena gue pengen menghapus memori kenangan gue dan acun di hape tapi gue pengen punya hape yang lebih keren dari hape lama. Maka saat itu mulailah pencarian handphone terbaiks yang cocok dengan tipe gue. Sukanya murah tapi ngga murahan, sukanya bagus tapi ngga kemahalan. Akhirnya setelah diskusi dan semedi sama adek gue, diputuskan lah salah satu tipe handphone yang sesuai dengan keinginan. Redmi note 2 dari Xiamoi, mwahahaha. Tipe handphone sudah didapat, tinggal nentuin kapan mau belinya. Duit udah ada tapi kok ya gue males ke toko fisik handphone yang ada di mall.

Alasannya gue males kesana karena disana tuh berisik banget. Sepanjang gue jalan melewati lorong penjualan handphone ada aja yang teriak “Boleeeeeh kaka handphonenya”, jalan selangkah lagi “Cari handphone apa bunda?”, jalan lima langkah lagi ada yang berbisik di telinga “handphonenya kak? mau apa? xiaomi, oppo, iphone”. Iiisssssh, menggangu konsentrasi banget deh. Gue yang lagi khidmat membulatkan tekad mau beli handphone yang akan dibeli, suka goyah imannya karena gue nanya apa, ditawarkannya merk lain, udah gitu kadang lebih mahal, udah gitu kadang dijelek-jelekin tipe handphone yang mau gue beli. Aaahh sudahlah daripada banyak drama, gue putuskan belanja online di tokopedia aja deh untuk handphone ini. Awalnya sih ragu beli secara online tapi adek kandung gue rekomendasiin bahwa disana itu banyak yangΒ jual beli hp murahΒ Β udah gitu pasti aman kok. Maka berkat rekomendasi ini, gue buka Tokopedia terus mulai cari handphone. Dan hasilnyaa………..daebak!!!

tokopedia

Banyak handphone dijual disini, beragam pilihan, berbagai review yang bisa membulatkan tekad kita untuk beli hanphone secara online. Ternyata gue tidak sendirian, yang beli handphone online pun banyak..banyaaaaak *jadi keinget tagline kata Tokopedia hehehe.

Gue pun keasikan melimpir ke laman toko satu ke toko lainnya, mengecek bagian review para pembelinya, dan juga memastikan apakah itu toko berada di sekitar Jabotabek. Karena apa? ini penting banget guys untuk keamanan pembelian kita. Gunaya melihat review akan berpengaruh pada kualitas sellernya. Kalo sellernya slow respon banget kan bikin bete. Nah kalo sellernya tipe fast respon jelas banget bahwa mereka bisa kirim barang yang kita inginkan secepatnya. Gue juga ngga lupa mengecek kapan terakhir sellernya online. Jangan salah loh, ada juga seller yang lamaaaa banget ga online walau penjualannya bagus. Bisa jadi si sellernya sibuk, iya kan. Untuk pengiriman barang, apalagi handphone yang mau gue beli biasanya gue menggunakan layanan go send.

tokopedia go send

Kenapa gue pilih Go Send? karena jika gue beli handphone hari itu maka saat itu juga gue udah terima barangnya. Tentunya dengan syarat ya kudu beli dari pagi atau menjelang siang karena ada batas maksimal jam pembelian barang jika menggunakan pengiriman Go Send. Coba kurang memudahkan apalagi belanja online kayak gini.

Gimana soal keamanan barangnya? kan yang dibeli harganya jutaan? Tenang aja guys, insha Allah aman. Seller sudah mengerti prosedurnya. Makanya gue ngerasa aman-aman aja membeli handphone di tokopedia.Β Sudah bisa cari handphone dengan harga termurah, ngga perlu cape-cape tawar menawar karena bisa jelas melihat perbandingan harga dari toko satu ke toko lainnya, ngga perlu panas-panasan atau kaki pegel seperti kalo kita keluar rumah, cukup dengan klik-klik belanja online di tokopedia semua jadi mudah.

Akhir tahun ini gue berencana ganti handphone baru lagi soalnya gue rasa handphone yang sekarang ini udah mulai rapuh akibat sering gue jatuhkan secara tidak sengaja, mwahahaha. Tapi kira-kira enaknya ganti handphone yang kayak apa ya? Yang kameranya oke, RAMnya besar, harganya ngga usah semahal harga motor lah. Hmmm..semedi dulu ahh..Tentu saja nantinya akan beli handphone di Tokopedia.

 

Iklan
Diposkan pada life, Review

Review Vendor (Lagi)

Berhubung ada rikwes untuk ceritain review vendor dan gue pikir iya juga sih. Waktu nyiapin pernikahan dalam kurun waktu 8 bulan itu emang kebanyakan gue bertapa dan cari wangsit via gugel dan melimpir ke aneka blog orang lain.

Sebenernya gue ngga jago-jago amet dalam tulis review tapi yasutralaaah cekidot aja yak. Kali aja ngebantu capeng-capeng yang sedang galau, gundah, gulana.

Gedung Aula Sudirman Makodam Jaya

DSC00644
Aula Sudirman Makodam Jaya

Gue dan masbeb sebenarnya mulai DP gedung itu bulan Januari 2017. Waktu itu kayaknya baru dua bulan berpacaran deh. Penentuan lokasi gedung maunya dimana itu udah pasti jadi fokus utama. Apakah mau di Bekasi dekat tempat tinggal kami atau diluar Bekasi seperti di Bali atau Singapura misalnya (sayang ngga punya banyak duit, hiahahahaha). Berhubung akhir-akhir ini pembangunan yang digalakan oleh pemerintah sedang gencar-gencarnya dan berimbas pada kemacetan sertaaaaa membuat jarak Bekasi dengan kota-kota lainnya terasa semakin jauh, maka kami putuskan mengadakan resepsi di Jakarta.

Alasannya karena teman kerja rata-rata orang Jakarta dan mereka kayak parno gitu kalo ke Bekasi. Panas, macet, bla..blaa..ngga sanggup lah kalo gue dengar mereka jelek-jelekin kota kelahiran gue. Walau emang gue akuin sih, Bekasi ampuuuun deh macetnya. Mau di lewat jalan tol kek, lewat kalimalang kek, sama aja. Efektif ke Bekasi itu kalo naik kereta comuter line. Setelah disepakati mulai deh berburu gedung, sempat kepikiran sih dapet ngga ya gedungnya?! Gosip-gosipnya kan mesti booking setahun sebelumnya. Tapi masbeb udah pengen cepat nikahin gue di tahun ini *eheeuum. Gue drama sedih gitu saking parnonya, karena nyari over dp aja ga dapet-dapet. Akhirnya Masbeb ngajak gue ke lapangan langsung aja lah. Samperin gedungnya.

Pencarian gedung kami itu sekitar Halim-Jakarta Timur. Disana udah hits banget banyak gedung kawinan. Yaudah deh iseng muterin komplek Auri Halim sana. Kami ke Klub Eksekutif Persada pertama kali karena emang ngga jauh dari pintu masuk. Tapi pas sampe parkiran kok gue agak kurang sreg gitu. Mungkin karena gue laper πŸ˜€

Gue ngajak masbeb cabs dari sono sebelum kita masuk gedung, lagi ada kawinan juga sih jadi banyak tamu terus guenya males. Hahaha. Untuk harga, zuzuuur eikeu ngga tau. Kan ngga nanya ke pengelolanya karena udah keburu males. Kemudian lanjut ke Ardhya Loka dan coba ketemu pengelolanya. Harga sewanya sih muraaaah bangeeet. Harga tahun 2017 itu sekitar 4,5juta. Tapi…tapiii..parkirannya jelek. Sorry ngga punya gambarnya, gugel sndiri atau dateng langsung aja yak. Menurut gue sama masbeb kurang representative aja dan kasian tamu kalo parkirannya sempit gitu. Pertimbangan lainnya untuk menuju masuk pintu gedung ada undakan tangga yang menurut gue agak curam. Keluarga kami kebanyakan sudah sepuh, kasian kalo mesti naik tangga. Alhasil gedung ini dicoret.

Setelah dari Ardhya Loka, kami masuk lagi lebih dalam ke kompleks dan ketemu gedung Griya Ardhya Garini. Gedungnya oke, parkirannya rapi. Harga sewanya 8,5juta di bulan Januari 2017 tapi tidak termasuk dengan charge akad di depan pelaminan. Mahal cin kena 1juta. Menurut kami sih masuk budget lah, karena niat kami cari gedung maksimal harga 10 juta aja. Dan di gedung ini lah kami memutuskan DP sebanyak 2,5juta. Tanggal yang kami pilih itu tanggal 1 Oktober 2017. Ngga ada alasan pasti kenapa ambil tanggal 1 Oktober, kalo ngga salah inget karena tanggalan di September untuk acara siang udah penuh aja. Hahahaha, jadi kepaksa geser ke Oktober.

Setelah DP di gedung Griya Ardhya Garini, tiba-tiba gue galau. Ketuker ngga ya sama gedung sebelahnya? soalnya di komplek Halim ada gedung lain yang namanya mirip yaitu Puri Ardhya Garini. Cuma Masbeb meyakinkan gue bahwa tamu sekarang kan cerdas, ngga mungkin tertukar kayak sinetron Putri Yang Tertukar lah. Lagian kan ada GPS. Penjelasan masbeb sih udah logis tapi kok ya hati masih ngga sreg aja. Gue tetap takut tamu salah kondangan.

Sejak DP kami cantumkan di gedung, mulai banyak catering menawarkan testfood dan penawaran harga paketan kepada kami. Tapi saat itu gue belum bisa nentuin mau testfood atau ngga. Soalnya kami udah nentuin mau pake Chikal Catering aja, apapun yang terjadi. Hahaha. Padahal cuma tau namanya aja, soal rasa belum tau hahaha. Karena di Januari itu baru banget nyari gedung dan mikirin nama cateringnya aja. Itu pun rekomendasi dari Mama Mertua yang bilang kalo Chikal Catering enak makanannya.

Di Akhir Februari, kami memutuskan pergi konsultasi Chikal Primarasa Catering. Yang pertama kali ditanyakan oleh marketingnya saat konsultasi adalah tanggal pernikahan dan gedung. Begitu disebut gedungnya, si mas marketing ngetik-ngetik dan kasih harga. Dueeerr, kok mahal. Tanya lebih detail ternyata gedung Griya Ardhya Garini memberikan Charge besar disana dan untuk batas harga makanan pun ada minimalnya. Misalnya catering punya harga prasmanan aslinya 45ribu/porsi nah di Griya Ardhya Garini mengharuskan satu porsi 60ribu (ini perumpamaan gampangnya ya). Itulah kenapa harga paketan catering mendadak naik sebanyak 40 juta dari harga catering aslinya untuk jumlah porsi yang sama. Dan ini lumrah terjadi di dunia percateringan, kesimpulannya gedung murah bukan berarti paketan catering murah.

Waktu itu kami galau, cari gedung baru tapi duit DP gedung bisa angus kalo ngga ada yang mau over DP, mau bertahan di gedung ini tapi kalo pake Chikal Catering harganya naik 40juta, ganti catering lain kok ngga sreg. Bahkan sempat pesimis bisa ngga dapet gedung baru mengingat kami kesana aja udah tanggal 27 Februari, artinya kami cuma punya waktu 7 bulan lagi untuk hari H. Bisa gitu nyari gedung di waktu sempit begitu?!. Tapi alhamdulillah pihak catering berbaik hati memberikan list gedung dengan harga standar paketan mereka yang tidak membebankan charge besar pihak catering. Jadinya setelah dari Chikal Catering, kami memutuskan untuk langsung mendatangi gedung-gedung yang barusan dikasih listnya. Pencarian kami pertama yaitu ke daerah cawang. Tau sendiri dong disana itu berjajar gedung resepsi pernikahan. Ada Sasana Wira Sakti, Cawang Kencana, BKN, dan Aula Sudirman Makodam Jaya.

Kriteria gedung yang kami booking itu ceiling tinggi, parkiran luas dan waktu resepsi siang hari. Sewaktu ke gedung Sasana wira sakti, semua jam resepsi siang sudah penuh. Harga sewa sih masih dibawah 10juta tapi lupa berapa tepatnya. Intinya kami tidak jadi ambil di tempat tersebut karena tidak ada jadwal resepsi siang. Kenapa sih pilih acara siang? Karena menurut kami pribadi, biar yang pada kondangan itu tidak terburu-buru waktu solat. Kalau acara malam, kasian yang mau solat magrib dan rumahnya jauh, takut ga keburu aja. Terus kalau malam rentan sama macet, apalagi wiken nyaris semua kendaraan keluar untuk menghabiskan waktu akhir pekan diluar rumah. Dari sasana wira sakti, kami langsung melimpir ke cawang kencana. Baruuuuu aja masuk ketemu pengelola dan ditanya mau ada urusan apa, tau-tau udah dibilang semuanya full booked sampai akhir tahun. Ada tanggalan kosong sekitar tanggal 23-24 Desember. Buseeet kejauhan banget dan mepet sama orang yang liburan akhir tahun. Jadinya dicoret aja lah.

Untungnya pihak pengelola berbaik hati menunjukkan untuk coba tanya ke gedung sebelah, Aula Sudirman Makodam Jaya. Yaudaah kita coba lah kesana. Awal masuk sejujurnya kurang sreg, entah mungkin karena di gedung tersebut habis ada kegiatan TNI jadi kok keliatan kotor ya, mana sampah nasi kotak masih dimana-mana. Sempat ilfeel dan gue ogah-ogahan diajak masuk liat gedung. Tapi nyokap dan masbeb semangat mau masuk. Gue sendiri cuma hmm..hmmm aja gitu. Gedungnya sih oke, besar, ceilingnya tinggi dan pelaminannya pun panjang. Tapi berhubung saat itu lagi berantakan, makanya gue ngga gitu merhatiin detail. Setelah keliling gedung, kami konsultasi jadwal tanggalan. Tetap nyari acara siang dan kalau bisa antara bulan September dan Oktober. Pengurus gedung melihat catatan tanggal, ternyata ada satu tanggal yang kosong untuk acara siang hari yaitu tanggal 7 Oktober. Itu pun kata pengurusnya sebenarnya udah ada yang booking tapi batal karena mereka ganti tanggal ke September. Saat itu, kami memutuskan untuk taruh nama dulu sambil pikir-pikir ulang.

Malamnya setelah mencari gedung, gue dan masbeb ngobrol sebentar di mobil. Sementara nyokap udah masuk ke rumah duluan. Kami merenung mana yang lebih baik, pindah gedung atau pindah catering, kami hitung juga biaya catering chikal dengan catering lainnya yang juga punya selisih lebih mahal sekitar 20juta jika tetap di gedung Griya Ardhya Garini. Ortu kami tetap maunya pakai Chikal Catering pula. Akhirnya setelah diskusi berdua, kami putuskan untuk pindah gedung saja dan bertekad mau DP langsung ke gedung Aula Sudirman. Sampai saat kami DP gedung disana pun, kami masih belum sadar mengenai tanggal cantik 7102017 (angka bercermin).

Gue baru sadar soal tanggal cantik itu justru pas mau lamaran hahaha. Gara-gara iseng googling tanggalan cantik di tahun 2017 loh kok tanggal pernikahan kami ternyata termasuk tanggal cantik ya. Oh iya biaya sewa gedung di Aula Sudirman sekitar 9juta rupiah dengan charge akad di depan pelaminan sebesar 300ribu. Lebih murah dari gedung pertama kami. Lalu, gimana nasib uang DP kami di gedung pertama? Yasudah hangus, kami berusaha mencari over dp, sudah banyak yang tanya tapi ya mereka menghilang begitu saja. Berikut ini gambaran gedung dalam keadaan sudah di dekorasi. Berhubung stok gambaran luas terbatas, maklumin aja ya.

IMG_6929DSC00200DSC00375DSC00376DSC00631

Yang gue suka dari Aula sudirman ini ceilingnya yang tinggi sekali jadi tidak membuat tamu yang hadir terlihat sumpek dan lampu-lampu di atasnya itu bagus banget. Oya aula sudirman ini lantainya tidak full karpet ya. Bagi gue sih ngga masalah, soalnya tamu juga ga bakalan merhatiin gedung pake karpet atau ngga. Yang diomongin tamu itu pasti cuma makanannnya enak atau ngga, banyak atau dikit. Buat para capeng, gedung ini bisa jadi rekomendasi kok. Parkiran untuk tamu juga sudah jelas luas banget. Soal AC gimana? Alhamdulillah tamu gue bilang ruangan dingin kok, ga ada yang merasa kepanasan sama sekali walau memakai AC Standing di berbagai sudut.

Sanggar Chikal

IMG_7111.JPG

DSC00939
Beskap dan Kebaya Among by Sanggar Chikal

Gue tetap ambil paketan dari sanggar chikal walau perias paes sampe rambut itu pakai perias luar. Paketan lengkap tetap gue ambil karena sayang aja kalau dilepas. Lagian Ortu, Suami dan keluarga kan butuh juga. Kalau semuanya dari perias gue kena biaya lebih mahal lagi. Sanggar Chikal memberikan paket komplit sebagai berikut:

Kebaya Resepsi CPW dan Beskap CPP beserta aksesorisnya

Kebaya dan Beskap Ortu CPP &CPW (disini ibu gue dan ibu mertua pakai kebaya sendiri)

Kebaya Among tamu pria dan wanita 6 pasang (12 orang)

Kebaya penerima tamu 2 pasang (4 orang)

Rias wajah kedua ibu pengantin

Rias wajah among tamu

Rias wajah penerima tamu.

Cukup lengkap kan? Nah sayangnya untuk pakaian akad, dari pihak sanggar chikal mengenakan biaya sebesar 300ribu untuk beskap dan 500ribu untuk kebaya akad. Di nikahan kami ini, hanya masbeb yang menggunakan beskap akad dari chikal sehingga dikenakan charge 300ribu sedangkan gue jahit kebaya akad sendiri di CV Viken, penjahit langganan gue. Biaya untuk jahit kebaya akad yang gue keluarkan sebesar 1,7juta meliputi (700ribuan harga kain sepanjang 3 meter dan 1 juta rupiah untuk biaya ongkos jahit plus payet).

DSC00793
Kebaya Akad Milik Pribadi by CV Viken

DSC00795

DSC00796
Kebaya Akad Milik Pribadi
WhatsApp Image 2017-11-07 at 08.16.44 (1)
Detail Payet Mote Mutiara&Zircon
WhatsApp Image 2017-11-07 at 08.16.44
Detail Payet Mote Mutiara&Zircon
DSC00798
Beskap Akad by Sanggar Chikal

DSC00276 (2)

Untuk detail kebaya akad gue sendiri itu meliputi payet mutiara dan butiran permata zircon. Alhamdulillah dapet harga sahabat jadi hanya dikenakan biaya 1juta rupiah aja. Udah gitu gue kenal baik dengan ownernya dan percaya kalau jahitan beliau pasti rapih. Lah wong beliau juga salah satu penjahitnya Ivan Gunawan dan desainer lainnya kok.

Kemudian kebaya dan beskap resepsi semuanya dari Sanggar Chikal, nah kena biaya di beskapnya masbeb karena mesti jahit perdana. Sedangkan kebaya resepsi gue sih pakai yang sudah ready aja dari sana. Kenapa mesti jahit perdana? karena baju beskap masbeb yang warnanya sama itu, ga muat di badannya. Maklum postur tubuh masbeb tinggi besar jadi mesti jahit baru. Biaya bikin beskap sewa perdana sebesar 500ribu, itu pun hasil nawar dari bu Sri yang seharusnya kena biaya 850ribu.

DSC00930
Beskap dan Kebaya Resepsi by Sanggar Chikal

Lama bikin pembuatan beskap sekitar 2 minggu saja. Nah ada cerita unik sih, jadi H-2 acara gue dan masbeb dapet kabar mengenai beskap resepsinya. Dikirimin lewat foto untuk lihat detail payetnya dan ternyataaa warna payet beskap tidak sama dengan warna payet kebaya gue. H-2 dapet kabar ga enak gitu gimana sih? sebel dan kecewa, kalau gue berusaha mikir yaudah santai aja lah. Tapi diluar dugaan masbeb ngamuk dan minta baju dipayet ulang harus sama dengan warna kebaya gue. Terus piye? Ya beneran itu payetan dibongkar dong sama pihak sanggarnya. Paraaah deg-degannya. Hahaha, alhamdulillah baju selesai tepat waktu dan masbeb mukanya cerah ceria.

Untuk riasan keluarga dari sanggar chikal, gue bingung mau komentar apa ya. Keluarga gue yang dirias rata-rata pada ngga suka hasilnya. Bahkan adek sepupu dan adek gue sendiri sempat bete karena ngga suka sama cara mereka pasang bulu mata yang berantkan. Cuma yaudah lah ya, show must go on.

Suami gue juga sempat mau dirias gitu sama pihak sanggarnya dan dipaksa pake lipstik. Alasannya sih biar ga pucet, pas udah dieksekusi suami gue kesel karena bibirnya jadi warna ungu hahahaha. Akhirnya dihapus itu lipstik. Pas touch up rias resepsi, perias gue liat suami gue. Lagi-lagi ditawarin buat bedak, suami gue ngga mau, ditawarin lisptik si masbeb ga mau karena kesel tadi pagi malah jd ungu. Tapi perias gue bilang yang dipakei itu bukan lipstik tapi lipglos warna natural. Yaudah masbeb ngalah pas udah dipakein, oke deh. Ngga jadi aneh warna bibirnya. Akhirnya dipoles juga dia hihihi.

Souvenir by Jakarta Souvenir

Pouch Souvenir by Jakarta Souvenir

Kalo souvenir ini rekomendasi masbeb hasil dari pertapaan dia di lapak instagram. Masbeb bilang dia mau souvenir yang ngga pasaran dan berguna bagi semua orang. Dipikir-pikir tahun 2016 kemarin itu tahunnya souvenir gelas. Sumpaaaah, gue juga kondangan dapetnya kalo ngga gelas ya mug. Itu aja terus sampe numpuk di rumah ortu satu etalase lemari khusus souvenir kondangan. Makanya ngga mau deh kita pake souvenir pasaran, niatnya mau kepake yang ada malah jadi pajangan doang di lemari.

Mau ngubek-ngubek pasar jatinegara, mayestik dll buat cari souvenir kok ya males sih, hahaha. Untungnya jaman sekarang canggih ya, cukup buka aja aplikasi sosial media terus liatin deh vendor souvenir satu persatu. Nah disinilah kami ketemu dengan vendor Jakarta Souvenir yang sedang hits di Instagram, silakan klik langsung aja ya buat kepoin instagramnya. Kami mulai menghubungi pihak jakarta souvenir pada bulan Juni 2017, sekitar tiga bulan sebelum hari H. Dan langsung DPin saat itu juga sebesar 75% dari totalan harga pesanan souvenir kami. Aturan pembayaran DP 75% memang aturan baku dari pihak sana. Untuk harga souvenir beragam tergantung packingannya dan bahan dasar pouch. Ada yang cukup packing plastik aja, packing mika, packing spundbond, packing paperbag (kya punya gue dan masbeb). Untuk bahannya bisa leather, prada glitter, dan prada solid. Disini harga souvenir kami sebesar Rp. 7500/pcs sudah termasuk packing paperbag, kartu ucapan terima kasih, pilihan desain emboss di pouchnya, bahan material leather. Kenapa ga pilih prada? karena pas gue dan masbeb liat material prada lebih tipis, ga setebal kalo material leather.

Detail Emboss Nama, Kata-kata dan Tanggal Pernikahan

Detail Bagian Dalam Pouch
Warna Brown dan Dark Brown

Harga 7500 itu kisaran harga bulan Juni 2017 ya dan minimal pemesanan sebanyak 500pcs. Nah gue dan masbeb pesan 530, maksudnya sih buat ngelebihin aja gitu karena takut kurang. 30 pcs mau dikeep aja di rumah buat jaga-jaga kalo nanti ada tamu datang ke rumah setelah acara pernikahan. Hasilnya gimana? Souvenir kami beneran sisa dikiiiit banget, bahkan kalo ngga gue simpen dua buah buat kenang-kenangan gue dan masbeb mungkin udah abis kali. Itu juga sebenarnya masih ada yang belum kebagian (karena kasih amplop belakangan dan ga hadir di acara resepsi).

Loh, kok bisa? Jadi nih waktu nikahan kami, souvenir yang dibawa ke gedung sekitar 500pcs. Diakhir acara hanya tersisa 36 pcs dan dibawa sama nyokap gue buat dibagikan ke temennya yang datang ke rumah kasih amplop. Sedangkan 30 pcs yang disimpan sebelumnya pun dikasihkan ke mertua juga karena ada yang datang ke rumah buat kasih amplop atau hadiah pernikahan. Bener-bener mepet banget sisanya, dan sekarang sudah habis. Alhamdulillah rejeki emang mengalir banget, tamu undangan yang datang di daftar hadir ada 403 undangan (belum dihitung kalo dikalikan dua atau tiga orang yang hadir pertamu undangan).Β  Jadi dipikir-pikir ga ada yang mubazir di bagian souvenir. Soalnya temen-temen gue yang udah pada nikah duluan crita mereka kelebihan banyak banget sisa souvenir pernikahan mereka sampe bingung mau dikemanain lagi setelah resepsi.

Dengan jumlah tamu segitu banyak, kisaran 800-850 orang (jika dihitung keluarga juga ya) yang hadir saat pernikahan kami, semuanya pulang dengan hati senang dan lega. Keluarga kami berdua senang karena berjalan lancar, makanan ngga ada yang kurang malah lebih banget pondokan dan buffee prasmanannya, di akhir acara tamu-tamu juga pada happy saat berada disana. Semua yang hadir selalu bilang makanannya enak-enak, souvenirnya bagus. Lega banget. Emang bener deh kalo niat baik, tulus, insha Allah semuanya dilancarkan oleh Allah SWT.

Oya mungkin ini tips-tips berguna untuk merencanakan pernikahan dengan lancar dalam kurun waktu kurang dari setahun.

  1. Berdoa kepada Tuhan, buat yang muslim jangan lupa solat istikharah minta petunjuk agar diyakinkan hatinya untuk menikah dengan “dia”. Menikah itu sebaiknya satu kali seumur hidup hingga kalian menua bersama dan maut memisahkan. Yakinkan diri bahwa “dia” yang terbaik, yakinkan diri bahwa kamu siap menerima “dia” apa adanya dan “dia” siap menerima kamu apa adanya. Kalau salah satu tidak siap menerima dan sering mengungkit kesalahan, sebaiknya jangan dinikahi. Gue dan masbeb selama ini ga pernah ungkit kesalahan baik kesalahan bersama atau di masa lalu.
  2. Seperti yang pernah gue bilang di tulisan sebelumnya, rencanakan budget. Walau nanti pas realnya tetap ada over budget tapi sedikiiit banget kok. Ngga akan over budget dua kali lipat. Percaya lah, itu juga kalo kalian disiplin ya dalam perencanaan ini.
  3. Ngga usah sempurna 100% dibagian printilan. Oke lah kalo kayak gue soal foto dan riasan emang cari yang paling baik dan masuk budget ya. Tapi itu emang bagian vital. Kalo bagian printilan, ga usah ribet, ga usah banyak mau. Buat cewe nih terutama biasanya ribet soal dekorasi. Lo ngga suka pake bunga palsyuhhh? ya cari aja catering yang emang pasti kasih bunga segar denga budget standar kalian ya. Lagian sekarang emang kebanyakan pake bunga asli kok tapi…..tergantung jenis bunganya. Chikal catering menyediakan bunga standar seperti bunga aster, gerbera. Yang non standar alias kena biaya tambahan itu kalo pake bunga mawar *karena dianggap lebih mahal perkodinya. Dinikahan gue dan masbeb? pake yang standar aja lah, persetan deh ya soal bunga mawar ada ato ngga di dekorasi pelaminan ato standing bunga jalan. Gue ngga peduli. Karena apa? saat hari H pun gue ngga bisa liat detail bunganya kayak apa. Gue cuma fokus di langkah kaki gue saat kirab cucuk lampah, gue cuma fokus sama tamu saat dipelaminan. Alhamdulillaaaaah lagi, chikal ngga pelit bunga juga sih. Mereka kasih bunga yang banyak walau itu bukan bunga mawar. Pelaminan gue makin cakep karena gue dapet “rejeki” 100 tangkai Calla Lily dari teman fesbuk gue secara gratis.
  4. Ikhlas. Kalo niat resepsi itu artinya pesta, jangan ngarep duit modal balik, jangan pernah simulasikan perkiraan angpao dari tamu. Emak gue wanti-wanti banget supaya gue dan masbeb ga usah bayangin duit berapa yang didapat dari angpao. Namanya juga pesta, lepaskan, ikhlasin duit kalian kepake buat nyengin tamu-tamu yang hadir mendoakan pernikahan kalian. Sekali lagi, alhamdulillaah ya sesuwaaatuhh kalo kata tante syahrini…rejeki gue dan masbeb banyak banget. Bukan cuma soal uang, bahkan di kado nikahan pun melimpah hingga satu bulan menikah masih ada aja yang kasih kado. Gue dan masbeb emang ngga melarang orang-orang kasih kado sebagai pengganti angpao. Lah wong yang kasih kado aja banyak banget paketan seprai&bedcover sampe numpuk diatas lemari, peralatan dapur juga banyak banget. Seneng? iya lah, kan hemat jadinya ga keluar duit lagi hahahaha.

Jadi gimana? yang cowo masih takut buat nikahin anak perempuan orang? inget cari yang satu visi dan misi ya, jangan lupa satukan diri dengan keluarga masing-masing.

Diposkan pada life, Review

Honeymoon di Bogor yang KEKINIAN

Ketapang Kencana

Sedari awal mengurus pernikahan berdua, masbeb udah nanya mau honeymoon atau ngga, gue pun galau mengingat takutnya kalo langsung honeymoon eh pas jadwal menstruasi *lah emang kenapa klo datang bulan, Syer?!. Soalnya kalo pas jadwal mens, yang ada waktu kami berdua untuk “ngasur”akan terganggu, wkwkwkwk. Ternyata prediksi gue bener, si M datang di hari ketiga setelah gue resmi jadi istri masbeb. Awalnya mau honeymoon di Bali, terus mikir lagi ahh sayang duitnya eh yaudah kita ke Bandung aja, udah cari-cari hotel terus gue galau dan berujung ga jadi mesen apa-apa. Akhirnya setelah maju mundur syantiiik antara pergi honeymoon atau nggak, kami memutuskan untuk Honeymoon sejenak setelah dua minggu pernikahan hhehe. Tempatnya pun ngga jauh cuma Bogor. Yang mana ini kota kami anggap KERAMAT.

Kenapa keramat? Karena kami berdua pas pacaran dulu berjanji tidak akan ke kota hujan ini kalau belum menikah. Entah kenapa kami sama-sama merasa takut putus saat itu hahahaha. Mitos percaya ngga percaya sih. Gue bertugas booking hotel dan sengaja ambil hotel di tengah kota biar gampang akses kemana-mana. Kalo ditanya kenapa ngga ke puncak aja? Ya jawaban kami karena males aja gitu kena macet terus bener kan ga lama ada berita kalo puncak macet sampe “orang baru Jakarta” melawan arus disana, jiahahaha.

Karena hanya ke Bogor, maka kami berangkat santai sekali dari Bekasi sekitar jam 11.30 siang. Sampai di Bogor sekitar jam 12.30 cuma satu jam aja. Waktu keluar dari tol itu kami bergegas ke toko buat setempat All Fresh buat beli buah dan tau banget kondisi disana sedang sistem satu arah jadi memutuskan memakai aplikasi Waze. Namanya juga udah lama ga ke Bogor, daripada nyasar yekaaan. Baru aja seperempat perjalanan melewati Universitas Pakuan gue baru sadar sesadar-sadarnyaaaaa kalo ini jalan akan mengarah ke rumah mantan gue si Acun. Hahahahaha. Kasih tau masbeb, dia mah lempeng aje, bahkan pas lewat depan rumahnya terus gue nunjuk si masbeb nanya yang mana sih rumahnya?. Duileee, tapi bersyukur banget punya suami yang ga rempong soal mantan. Kan ada laki-laki yang walau udah nikah kalo ngomongin mantan bisa bikin perang dunia ketiga, di gue..alhamdulillah masbeb ngga begitu. Dia mah tetap santaaaai.

Gue dan Masbeb menginap di Royal Padjajaran Hotel, sebuah hotel berbintang 4 yang letaknya di tengah hotel dekat hotel Mirah dan Kedai Kita. Kalau detail akses kesana jangan tanya lah, gue ngga hapal. Pokoknya abis ketemu MCD masih lurus terus sedikit. Sayangnya gue ngga sempat foto-foto disana karena kebelet pengen bobok hahahaha. Intinya sih nginep di hotel ini cukup nyaman dan balkonnya bisa dibuka jendelanya untuk orang yang ingin merokok. Kamarnya sendiri bukan tipe kamar smoking room, makanya balkon bisa dibuka. Yang ngga gue suka dari hotel ini adalah cermin di kamar tidur yang KETINGGIAN jadi buat yang bertubuh mini kayak gue boro-boro bisa ngaca, cuma kedapetan ubun-ubun doang. Kalo Masbeb sih masih mending bisa ngaca, dia tinggi sih. Untuk breakfast hotelnya cukup enak dan banyak variasi seperti yang gue dan masbeb ambil ini.

Suami udah mau abis, istri sibuk foto makanan

Kenyang sarapan, kami bergegas ke Kebun Raya Bogor. Jam menunjukkan pukul 7.30 pagi, masih bisa lah menghirup udara segar di kota hujan ini.Kami berdua menyusuri kebun raya bogor hanya sekitar tepiannya saja, setelah itu gue ngajak masbeb ke griya anggrek yang ada di dalam KRB. Di dalam griya anggrek ada beberapa koleksi disana tapi menurut gue sih ngga gitu banyak, entah karena gue main disekitar situ aja atau emang bisa jadi ada bangunan lain berisikan anggrek disana.

Cie Pengantin Baru

Menjelang kami cabut dari KRB, gue beli satu botol kultur anakan anggrek bulan. Yah iseng aja pengen tanam anakannya dari piyik, harga satu botol sekitar 60ribu dengan 10 keiki anggrek bulan. Tak pula gue membeli media tanam pakis seharga 15ribuan.

Gue senang banget pulang dari KRB. Lebih senang lagi karena punya suami yang ngga melarang hobi istrinya beli bunga 😍 Dari kebun raya Bogor, kami menyusuri jalan pajajaran untuk mencari tanaman yang akan kami tanam di rumah.

Gue sebenarnya bingung mau beli apaan tapi udah bilang ke Masbeb kalo gue mau cari bunga yang namanya sering muncul di koran kriminal, sebut saja MAWAR πŸ˜…πŸ˜‚. Menyusuri jalan setapak bersama suami dan masih merasakan manisnya pengantin baru itu terasa indaaaaaah, ga peduli yang lain mau bagaimana. Hahaha. Masbeb juga cukup ngebantu cari bunga mawar yang mau gue beli. Di salah satu toko ternyata menjual mawar cukup banyak walau ga banyak banget sih. Satu polybag dijual seharga 10ribu aja. Muraaaaah, dan berakhir gue ngeborong 5 polybag.

Bunga Mawar, Jeruk Purut dan Monstera

Sayangnya gue ngga dapet bunga mawar putih besar, padahal itu bunga kesukaan gue. Yaudah lah, dapet mawar begini aja gue udah seneng. Masbeb ngga ketinggalan membeli pohon Monstera seharga 50ribu dapet 3 polybag. Tak lupa kami membeli 4 karung kecil media tan seharga 10ribu perkantong. Selepas belanja tanaman, kami kembali ke hotel untuk siap-siap check out jam 12 nanti. Lumayan leyeh-leyeh dulu di hotel. Setelah check out, gue dan masbeb pergi makan siang di Foresthree.

Foresthree

Sebenarnya ini kali kedua gue dan masbeb ke Foresthree, malam minggu udah kesana tapi penuh dan waiting list. Tempat ini bisa disebut kekinian juga setelah Momomilk Barn, Lemongrass, Tier Sierra yang sudah lebih dulu terkenal di Bogor. Alasan gue dan masbeb ke Foresthreee karena pengen ngerasain restoran kekiniannnya dan tentu saja mau beli cake kekinian hahaha.

Cake Kekinian yang Hits
Antrian Santai

Kebetulan gue kenal baik dengan salah satu ownernya. Jadi pas sampai disana gue tentu saja mengabari teman gue ini. Sekedar say hi bahwa kami datang kesana untuk turut mendukung usahanya. Sayangnya di siang itu justru teman gue ngga bisa dateng karena sakit. Padahal malam sebelumnya gue dateng sempat liat teman gue tapi karena Foresthree penuh banget di malam minggu, makanya kami ngga jadi makan disana. Apalagi masbeb sudah lapar jadi buru-buru cari tempat lain, ga lama teman gue malah ngajakin satu table dengannya (gue baru chat pas udah cabut dari sana). Cuma karena selisih waktu dan keburu duduk di Abuba Steak, ga jadi balik ke Foresthree malam itu. Baru kesampaian besok siang kesana, eh teman gue malah ga dateng karena sakit.

Ketika sampai di Foresthree minggu siang, suasana restoran ramai tapi tidak seperti malam kemarin. Gue dan masbeb segera dapat tempat duduk. Gue iseng via whatsapp tanya menu apa yang hits dan enak, karena ownernya menyarankan Magic Manggo dan Basreng Kuah gue pun pesan itu. Sedangkan masbeb pesan Nasi Goreng Beef Ham dan Es Teh Manis, Pizza Meat Lover. Lucky me, teman gue menawarkan minuman yang belum ada di menu dan masih trial yaitu Lady Pink Soda, alasannya untuk penawar rasa pedas dari basreng kuah. Terus teman gue nanyain di table berapa gue duduk karena dia mau kasih tau karyawan disana buat beri diskon ke kami 😍😍 hari gini dapet minuman baru gratis dan diskon itu rasanyaaaaa hatiku berbunga-bunga.

Yeaaaah πŸ˜‚πŸ˜‚ Pesanan kami tiba sekitar 10-15 menit, tidak terlalu lama menurut gue dan selama menunggu makanan datang, pengunjung bisa berfoto-foto di tempat yang lucu gitu. Ambil angle dan bisa masukin ke instagram.

Pojok Instagramable

Gue sempat berkeliling Foresthreee dan menurut gue tempat ini ramah anak. Kenapa ramah anak? Gimana ngga lah wong ada arena bermain ada yang free, kamu yang bawa balita bisa ajak main kesana entah sekedar gegulingan di rumput sintesis bawah pohon atau di arena todler buat main bola-bolaan.

Lapak Anak Kecil

Atmosfer Foresthree Siang Itu

Namanya juga anak-anak kan ya pasti seneng mainan ramean sekaligus dapet kenalan baru, para orang tua juga ga khawatir anaknya main di area yang aman karena khusus untuk anak-anak. Terus gue liat disana juga menyediakan musola, so bagi kalian yang makan di tengah hari atau menjelang magrib, insha Allah solat ga akan terlewatkan.

Petunjuk Musola dan Toilet

Ngga semua restoran menyediakan musola loh. Salut deh sama Foresthree. Untuk toilet pun pas gue cek bersih, apalagi menyediakan ember dan gayung buat bersih-bersih. Tau dong orang indonesia dikasih toilet duduk tetep aja demen pipis dilantai bawah. Hal kecil begini setidaknya meminimalisir toilet berbau, walau efek minusnya jadi basah lantai toiletnya tapi ga papa lah. Mendingan basah lantai daripada toilet bau. Sekarang mari kita bicarakan food and beverages dari Foresthree ini

Menu Makan Siang Kami

Nasi Goreng Beef Ham

Untuk satu porsi nasi goreng yang dimakan sendiri terlihat isinya cukup besar dan ga pelit. Taburan Hamnya banyak dan dilengkapi dengan kerupuk udang. Yang pesen ini si Masbeb, kata dia enak. Gue cobain juga enak cuma gue kurang suka dengan aroma telur di nasi goreng, mungkin menurut gue bisa diminalisir aroma telurnya jika menggunakan minyak wijen atau kecap inggris saat pembuatan nasi goreng. Nasi goreng yang telurnya diaduk itu maksudnya telurnya jadi satu saat pembuatan nasi gorengnya dan kebetulan bukan tipe nasi goreng kesukaan gue *karena gue tim nasi goreng telur dipisah entah ceplok atau dadar. Tapi ga papa lah, selera orang kan beda-beda. Ada yang tim nasi goreng telur diaduk tapi ada juga tim nasi goreng telur dipisah.

Meat Lover Pizza

Tipis dan AKU SUKAA

Pizza yang diusung Foresthree tipe pizza yang tipis rotinya seperti adonan base asli pizza italia. Jangan ngarepin roti tebel kayak pizza hut atau dominonya. Yang gue suka dari pizza ini MOZARELLANYA BANYAAAAK. Seriusan berasa banget kejunya, enaaaaak. Mau ngabisin seloyang sendirian juga sanggup tapi gue inget udah punya suami, kudu berbagi. Wkwkwkwk land.

Basreng Kuah

Gue pesan ini atas rekomendasi Rangga, teman gue yang owner Foresthree. Dia bilang itu secret menu yang ngga ada di daftar menu. Hahaha untung gue nanya menu disana apa. Yowis ga pake lama gue pun cuss pesan itu. Tapi Rangga wanti-wanti gue kalo itu pedeees banget. Aaahh ilaaah, pedesnya basreng kuah masih bisa gue tahan daripada pedesnya hati kalo inget disakitin mantan *ehhh.

Basreng kuah yang disajikan Foresthree terdiri dari satu bola besar adonan seperti pempek tapi berisikan bakso dan ada tahu aci goreng gitu pluuus sambel cabe ulek di bawah basrengnya. Jangan lupa siram dengan kuah kaldunya. Bisa gue tebak ini kaldunya wangi kaldu sop iga yang ada wangi lembut biji pala. Heaveeeen bro.

Enaaaak bahkan suami gue ngembatin basreng gue πŸ˜‚πŸ˜‚ ciee sepiring berdua, maklum rasa pengantin baru.

Magic Manggo

Naaaah ini minuman kekinian, isinya sama kok kayk yang lainnya yaitu smoothies mangga, whipped cream dan irisan mangga kalo ga salah ada ice vanillanya deh *kalo ga salah inget. Yang jelass enak dan LEBIH MURAH dari lapak sebelah. Minuman ini mengenyangkan banget jadi cukup nampol di perut gue.

Pink Lady Soda

Yummy

Sebenarnya minuman ini ngga gue pesan tapi Rangga menawarkan biar gue ga kepedesan makan basreng, minuman ini belum resmi rilis di Foresthree jadi beruntung banget gue dikasih coba trial produk minumannya dan ini FREE. Bagi gue basreng kuahnya pedas masih sopan tapi beda bagi masbeb, dia kepedesan. Walhasil setengahnya emang diabisin sama mas suami. Minuman ini perpaduan dengan rootbeer , milkshake strawberry disertai topping ice cream strawberry dan semacam muesli atau granola gitu karena ada biji-bijian termasuk kacang mede.

Enak? BANGEEEET. Rasanya unik gitu gimana sih rootbeer sama milkshake itu rasanya seru jadi lembut lumer gimana gitu di lidah. Udah gitu beneran bisa netralisir rasa pedas.

Anyway, hal kecil lainnya yang gue perhatikan dari Foresthree yaitu ketersediaan stop kontak. Buat yang bawa laptop, hape lowbat bisa langsung colok disana. Sekali lagi ya ga semua restoran keluarga seperti ini nyediain colokan. Duduk lama disana sambil diskusi bisa bangeeet, asal jangan lupa tambah pesanan kalau sudah habis ya. untuk harga, ga usah khawatir deh. Foresthree tidak mematok harga yang mahal disana, mau liat buktinya?

Bill Foresthree
Stop Kontak
Zoom Out Stop Kontak Foresthree

Mungkin cukup segitu aja cerita short honeymoon kami berdua yang ga pake ala-ala romantis kayak di tipi atau iklan majalah. Sekedar melepas penat, belanja tanaman, makan enak di tempat kekinian aja udah seruuu banget. Yang jelas kami berdua happy banget di Bogor kemarin walau pake ada jejak masa lalu muncul, jiaahahahaha.

Diposkan pada love, Review, Ulasan, Uncategorized

Akhirnya Nikah (Review Vendor)

DSC00535

Sebelumnyaa…Helaaaaawww semuanyaaaa, udah liat foto aye pamer foto buku nikah kan?? Sekarang alhamdulillaah udah resmi jadi istri masbeb. Alhamdulillaah Masbeb emang sadar 100% waktu mengucap ijab kabul untuk menikah sama gue, pan takutnya ada yang curiga kalo si masbeb gue sirep wkwkwkwk.

Kami menikah di tanggal syantiiiiik yaitu 7 Oktober 2017

Katanya sih itu angka bisa dibalik-balik tapi samaan, 7102017 atau 071017. Ngga ngerti dah ya, sebenarnya kami nikah kemarin itu karena emang cuma tanggal segitu aja yang kosong pas booking gedung. Mwahahahaha. Jadi kalo baca tulisan sekarang, harap maklum kalo gue masih ngerasa hepi di aneka sosmed gue, dari Facebook sampai Instagram pun gue masih nyampahin timeline dengan foto kami *duileeeeh.

Tapi untuk postingan kali ini emang sengaja ngga ceritain gimana pas hari Hnya, gimana pas malam pertamanya, gimana rasanya melukin anak orang tanpa mesti deg-degan takut digrebek sama pak RT, ahh itu mah indah lah yak. Ngga usah ditanya enaknya semanah πŸ˜‚πŸ˜‚.

Kali ini kita ngereview aja vendor nikahan kemarin. Menikah itu memang sebaiknya karena pilihan hati. Begitu juga ketika memilih vendor pernikahan, harus dari hati dan teliti. Maka daripada itu, gue mau memberi review vendor-vendor pernikahan yang gue dan masbeb pakai.

Rias Wajah Pengantin Wanita

Hair do and Paes by Sunin Make Up Paes

DSC00003

Detail Bunga Paes Jogja Putri Modifikasi

Cita-cita saya ketika menikah nanti adalah dirias dengan adat jawa dengan riasan paes YOGYA PUTRI. Karena itu, memilih perias yang ahli untuk hal paes memaes ini penting pake bangeet. Walau bukan seorang dukun manten setidaknya cari orang yang ahli soal riasan jawa ini. Kalo pilih asal-asalan terus hasilnya jelek, bisa bikin BETE seumur hidup tiap kali liat foto nikahan πŸ˜‚πŸ˜‚.

Makanya beberapa bulan jauh sebelum hari H, udah nanya kesana-kemari cari perias yang cocok. Kalo bisa periasnya punya akun instagram deh, biar sekalian liat portofolio hasil riasannya. Bersyukur, salah satu teman saya merekomendasikan perias paes manten yang oksbangs, alias OKE BANGET. Minta tolong tanyain harganya, alhamdulillah lagi masuk budget saya. Nah tinggal nanti bakalan disetujui sama orangtua dan masbeb ngga? Karena artinya gue mesti menghitung dana ekstra diluar paketan catering.

Oh iya, btw catering yang gue pake ini sebenarnya emang sepaket sama rias pengantin dan keluarga. Tapi berdasarkan penerawangan mata batin gue via instagram, kok hati neng ini ngga sreg gitu sama riasan sanggar sana. Adaaaaa aja yang salah menurut GUE, entah paesnya ga presisi antara kanan-kiri lukisan dikeningnya lah, entah gue liat kondenya kekecilan lah, entah gue liat bulu matanya mau ga cocok sama mata lah. Ahh pokoknya menurut gue kurang cocok di hati untuk riasan dari sanggar di catering gue.

Sewaktu gue ajukan “proposal” perias paes manten ke emak dan calon suami, awalnya mereka ngga setuju. Klasik sih, karena bakalan nambah duit. Tapi kan nambahnya dikiiiiiiit *dijitak suami πŸ™ˆ. Karena gue anaknya keras kepala dan suka drama, gue merajuk biar dibolehin pake perias paes idaman gue. Gue bilang kalo nanti biar gue aja yang bayar sendiri -akuhmasihmampu-, walau endingnya sih dibayarin suami juga hehehe.

Pas orangtua dan suami setuju, saatnya dealing ke perias. Cuma mau ngewhatsapp beliau aja deg-degan. Ya Allaaah kalo harganya naik bijimana?! Hahaha. Dan setelah isi pesan meminang perias gue terkirim, ga lama dapet balesan…..perias gue udah dibooking duluan sama orang lain. TIDAAAAAKKKKK. Embeeran deh cin, begitu tau ditikung orang itu SHAKIIIIT. Maksudnya perias gue udah diambil sama orang lain, ya Allaaaaah sedih gue, sampe nangis gitu curhat ke temen gue, ke calon suami, ke nyokap. Gue bilang kalo gue maunya beliau yang merias, ngga mau yang lain. Tapi semuanya meyakinkan yaudah ga papa pake perias sanggar catering aja ya. NGGA MAU!! gitu lah kira-kira jawaban calon manten saat itu. Sedih pokoknya sampe kebawa di solat minta supaya gue bisa dapet perias paes yang bagus.

Satu minggu kemudian setelah percakapan tragis itu (tragis karena tau udah ditikung orang)…..

.

.

Perias dambaan hati gue ngewhatsapp, nawarin jasa temennya buat rias akad, nanti biar dia yang handle gue pas resepsi. Gue.. Tetap… Ngga mau.. Gue kekeuh maunya dari akad sampe resepsi sama beliau, gue bilang kalo gue udah kadung jatuh cinta sama hasil riasan dia yang gue liat di akun instagramnnya. Terus periasnya nanya..nikah di gedung apa? Nginep di hotel atau berangkat dari rumah? Pas beliau tau kalo gue nginep di hotel, beliau menawarkan diri untuk merias gue paling pagi. Iyaa, pagi banget alias dini hari sekitar jam 02.30 pagi. MAMAAAMIAAAAA….MANTAAAP DJIWAAAA. Gue langsung deal πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Ngga papa gue kudu bangun lebih pagi demi dirias beliau hahaha. Setelah deal, langsung ga pake lama gue bayar DP. . .

Hari pernikahan tiba.

Jam 01.41

Alarm sepupu gue bunyi cuy, ahhilaaah pengennya tidur sampe jam dua pagi lah kok kebangun jam segini. Yasutralah kami berdua siap-siap mandi. Gue ngga bisa tidur lagi karena berusaha menerima kenyataan kalau gue bakalan nikah hari ini. Aaarrhh…i’m so excited..

Jam 02.00

Perias gue ngewhatsapp kalau beliau sudah on the way. Wuooohhh on time. Tiga puluh menit kemudian tau-tau beliau sudah sampai aja gitu di depan kamar.

Jam 02.30 mulai dirias.

Perkenalkan, beliau ini adalah Mba Ning (suninyowati). Akun instagramnya @suninmakeuppaes bisa langsung cus dikepoin atau via WA ke +628176488345. Pekerjaan mba ning sehari-hari sebenarnya MUA di salah satu studio televisi dan kalo gue kepoin IGnya sih beliau sering pegang riasannya Soimah. Ngga tau Soimah?? Yaudaah bye, berarti kalian ngga pernah nonton tipi πŸ˜‚. Sebelum gue cerita review riasan ini lebih lanjut, mungkin ada beberapa teman pembaca yang heran kenapa gue dirias paes? Jawabannya karena gue orang jawa dan kedua ibu baik kandung maupun mertua maunya riasan gue itu ya jawa asli, ngga dimodifikasi atau dipaksain kondisinya *you know what i mean. Makanya mesti siap kuping kalo ada yang bertanya “kok..bla..bla..” Iya, maunya ibu gue dan mama mertua begini walaupun sudah dijelaskan bisa diakalin, tapi tetep kata pandangan orang tua, aneeh aaaah. Udah yang asli aja paes pengantinnya.

Rias pengantin dimulai dari make up wajah terlebih dahulu, baru kemudian disasak rambutnya untuk sanggulan. Rias wajah selesai sekitar jam 4 lewat. Lebih dari 1,5 jam buat merubah wajah gue yang biasa aja jadi luaaaaaar biasaaaa. Rasanya gue pengen nanya ke cermin di depan gue “Cermin..cermiin….siapa yang paling cantik pagi ini…GUE KAAAAAN?“. Tapi ngga gue lakukan karena gue anaknya kan tau diri. Setelah make up yang nyaris setengah jadi selesai, rambut mulai disasak. Sisir sana sini, sasak sana sini,.semprot hair spray, sasak lagi, semprot lagi dan ini hasilnya. Eh iya sedikit info, untuk rias paes ini mengharuskan dikerik bagian anak rambutnya. Katanya sih biar paesnya rapi. Rasanya dikerik, eeerrggghh pedih hahaha. Tapi pas kelar nikahan, lucu aja gitu liat bentukan hasil dikerik anak rambutnya dikening, berasa pengantin jawa beneran *Kan emang lo pengantin jawa, dul!

Selama rambut disasak, beberapa kali gue auuwww..auuwww..dan mikirin rambut gue yang rontok. Tapi ngga papa demi cantik paripurna kayak pengantin jawa *lah kan emang iya yak. Emejiing ngga? Dari kayak kuntilanak baru bangkit dari kubur berubah menjadi putri jawa yang anggun *mau bilang cantik, apalah diriku ini. . .

Begitu kelar semua wajah dipaes dan liat hasil riasan paes Jogja Putri di wajah ini. Rasanya puaaaas bangeet, sesuai sama yang gue mau. Paesnya rapi banget, ngga berantakan dan sisi kiri kanan pun sama garisnya.

Makeupnya juga kece bangeeet. Ahhh sukaaa 😍 makasih mba Ning, makasih Cibie (teman yang merekomendasikan mba Ning). Make up dan paes selesai jam 5.17 pagi. Mba Ning dan asistennya buru-buru harus cabut karena mau ngerias manten lain di kelapa gading. Tinggalah gue menunggu fotografer dkk. . .

Foto dan Video Pernikahan

Koncomoto

IMG_6860

Suka Banget Sama Jepretan Ini

Selain riasan paes pengantin wanita, bagian ini juga gue pake dari luar. Ngga mau pake paketan dari catering *belaguuuu siaaahh, biarin πŸ˜‚ Kenapa? Lagi-lagi ya urusan hati. Gue kepoin dan semedi di mba gugel, semua pada bilang hasil dari foto dari catering ya so..so…gitu lah. Standar, apalagi mereka hanya menggunakan satu fotografer dan satu videografer. Ada orang di blog lain bilang katanya mereka cuma bisa foto kalo moment yang kece kayak fotografer mevwaaah mendingan pake yang lain aja. Jadi akhirnya gue merayuuu lagi ke calon suami. Kalo ini kan yah moment seumur hidup, moment sakral, gue pengen foto yang kece badai pleaseeeee bukan foto ala-ala biasa atau candid pura-pura bahagia. Alhamdulillah calon suami menyetujui, dia ijinkan gue berkelana di instagram dan mengirimkan email permintaan harga dari berbagai vendor foto. Setelah menyebar email permintaan harga dan semedi bolak-balik buka instagram demi liat hasil foto para kandidat vendor, akhirnya gue putuskan memilih Koncomoto. Tim Koncomoto bisa dibilang belum sengehits kata timnya Rio Motret atau Diera Bachir *yaiyalaaaah πŸ˜‚ lah wong belum begitu lama berdiri. Mereka pun dibesarkan oleh customer mereka bukan karena hasil endorse ngefotoin artis. Dari segi penawaran harga, untuk tim koncomoto termasuk rata-rata di pasaran kandidat tim motret yang gue mintain harganya. Tapi gue berusaha melihat satu persatu hasil foto di laman instagram, untuk koncomoto seni bidikan fotonya gue rasa satu tipe sama gue. Halus hasilnya dan kasar gitu. Duhh susah gue lukiskan kenapa gue milih mereka. Intinya sih hasil tangan mereka bagus dan halus.

Soal urusan foto please jangan asal cari tukang foto yang bisa pegang shuter kamera, kudu tau angle mana yang baik. Apalagi cewe, tau sendiri ngga pengen keliatan GENDUT. Hahaha, ada loh temen gue yang ngga mau pajang foto nikahannya dengan alasan foto nikahannya jelek semua saking fotografer ga bisa ambil angle yang benar. Body temen gue yang sudah berisi aduhai dengan balutan kebaya gaun pink ketat jadi keliatan penuh kayak karung beras dipakei baju gara-gara fotografernya ngga bener ambil angle. GUE NGGA MAU INI TERJADI, makanya kami berdua pilih foto dan video dari luar paketan yang emang udah ada jaminan bagus portofolionya.

Di hari H pernikahan, rencana awal mereka datang sebelum subuh. Tapi endingnya mereka datang setelah subuh dan setelah perias gue pulang dari hotel tempat gue dirias. Lha………. Mau marah? Ngga sih, yang ada waktu mereka ngga dateng-dateng gue deg-degan takut mereka ketiduran hahaha. Gue maklumin keadaan mereka yang terlambat dari waktu yang dijanjikan, yang penting bisa teteuuup fotoin gue sebelum digiring ke gedung pernikahan, hihihi.

Pertama kali ketemu tim lengkap mereka dinikahan gue, reaksi gue di batin “uceeeedd dah, anak muda semua” mwahahaha, tapi gue yakin mereka ngga akan asal-asalan untuk urusan foto ini. Gue ikhlasin percayain deh nasib dokumentasi gue sama mereka. Gue pikir, cuma gue doang yang mikir soal anak muda ini, ternyata suami gue juga dong bilang “Yang, itu koncomoto teamnya masih pada bocah-bocah yak hehehe“.

Walaupun anak muda, cara kerja team mereka cukup baik dan solid bangeeet. Setidaknya menurut gue dan Masbeb sewaktu mengarahkan kami saat difoto, mengingatkan kami agar SENYUM melalui kode tangan, mertua gue juga ngeh hahaha katanya dikodein buat senyum.

Ini hasil foto beauty gue pas di hotel.

DSC00286

DSC00302

DSC00017

Keliatan bahagia beneran kan? Yaiyalaaaah, bentar lagi kan mau dinikahin sama masbeb πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ . .

Sejujurnya gue merasa kesulitan dengan wajah gue. Jujur nih ya, angle wajah gue lebih bagus kalo dari sisi kanan. Kalo foto dari sisi kiri entah kenapa gue merasa ancur πŸ˜‚. Bentuk bibir gue kalok ngga senyum, ya beneran deh keliatan cembetut padahal emang udah dari bentuk sananya, aslinya begitu. Wajah jutek dan cemberut yang keliatan di gue kalo gue diem dan tanpa senyum.

DSC00133

Tapi kalo senyum…aahhh seperti senyuman bidadari *mau muntah ga sih gue muji diri sendiri kayak gini πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

wp-image--1697184766

Pengantinnya Sadar Kamera

Ngga usah panjang-panjang yak, langsung cus aja gue share foto mentahan dari fotografernya (belum diedit)

Gue dan Masbeb merasa cukup terbantu dengan kehadiran team mereka, ada saat-saat moment terbaik terambil dengan baik. Yang bikin gue sedih cuma bentuk bibir gue yang emang udah manyun dari sananya bwahahahahaa dan gue lupa senyum pas tegang di acara Akad nikah. Hiks, inget ini bukan salah Koncomoto tapi salah gue yang lupa senyum dan malah bengong karena menghayati detik-detik ijab kabul.

DSC00133

Manyun Hahaha

DSC00158

Sudah SAH , Senyumnya Lebar

Untuk Kontak Person Koncomoto bisa dihubungi melalui Whatsapp +6281222282251

Berikut ini hasil video yang diambil oleh tim koncomoto

https://youtu.be/3GQhuCthGBQ

Catering dan Dekorasi

Chikal Primarasa Catering

Cukup satu kata, PUAS.

Alhamdulillah gue dan masbeb ngga salah pilih dalam memilih vendor pernikahan. Semuanya memuaskan termasuk pilihan catering dan dekorasi. Untuk urusan makanan emang beneran ngga bisa sembarangan asal ambil tanpa penerawangan sana sini di goa gugel. Makasih Google dan para Blogger yang mereview Chikal Catering.

Seperti yang sudah gue tulis di postingan sebelumnya, gue dan Masbeb emang ngga terlalu sering melakukan test food. Cukup satu kali langsung deal aja di Chikal. Pertama kali kami datang konsultasi itu di hari biasa dengan mengorbankan jatah cuti tahunan kami. Alhamdulillah marketing Chikal Catering saat konsultasi pertama cukup baik memberitahu kami bahwa gedung pertama yang kami booking itu mahal charge harganya. Hahahaha, selisih 40juta dari harga paketan standar. Marketingnya Mas Wiwid membuatkan kami list gedung yang harga paketannya standar dan tidak kena mahal. Itu lah kenapa kami akhirnya menikah di tanggal 7 Oktober 2017, bukan tanggal 1 Oktober 2017 (pindah gedung). Beruntungnya geser tanggal malah dapet tanggal cantik, hehehe.

Lanjut reviewnya, konsultasi kami berikutnya dilakukan setiap tanggal merah di hari kerja (Senin-jumat) karena Chikal Catering tidak membuka konsultasi pada waktu weekend. Nah kan pusing ngga tuh ngejar tanggal merah demi ke Chikal. Udah gitu kalau konsultasi di hari libur nasional, tempatnya penuuuuh bangeeeet. Gue sarankan sih mending datang pagi sekalian, abis solat subuh aje kesana kalu rumah lau jauh dari Chikal Catering. Berkaca dari pengalaman gue dan Masbeb yang pernah datang kesiangan jam 11.30 baru bisa konsultasi di jam 17.30. CAPE NUNGGU plus KENYANG MAKAN. Karena kalau jadwal konsultasi di tanggal merah itu emang dikasih makan kayak orang lagi hajatan. Kumpliit dari prasmanan sampe pondokan.

Ohh iya, untuk Chikal Catering ini paketannya meliputi makanan, dekorasi, rias pengantin dan keluarga, dokumentasi, hiburan bahkan MC. Yaa semacam one stop wedding gitu lah, cuma di pernikahan gue dan masbeb kami memutuskan untuk tidak menggunakan jasa dokumentasi dan perias wajah pengantin wanita. Riasan suami dan keluarga tetap dari Sanggar Chikal walau endingnya banyak sodara bahkan adek gue sebel karena riasannya ngga gitu bagus, bwahaahaha *nasib gue selameeeeeeeet sebagai pengantin wanita.

Balik lagi ke cerita Chikal Primarasa Catering, alhamdulillah setelah acara masih banyak omongan baik yang nyampai ke gue dan masbeb. Semua tamu undangan bilang makanannya enak-enak.

Bahkan ketika gue masuk ngantor setelah cuti selama tiga hari, teman kantor gue ngebandingin pernikahan gue dengan pernikahan temen lainnya yang kebetulan hanya berselang satu hari dari tanggal nikahan gue. Ngebandingin kalau makanan di resepsi gue dan masbeb kemarin melimpah dan enak, beda sama si A yang baru sejam udah abis dan makanannya ngga enak. Bahkan bakso pondokan aja dibandingin karena menurut teman gue bakso di nikahan gue empuk, di nikahan si A keras. Lagi-lagi alhamdulilaaah senang banget dapet omongan baik-baik begini. Ngga salah pilih catering.

Tamu undangan gue dan masbeb yang datang di acara kemarin sekitar 700-800 orang dengan undangan yang disebar sekitar 450 undangan baik fisik maupun sosmed. Kami tau dari melihat buku tamu yang ada. Tapi walaupun banyak tamu undangan, semua makanan masih sisa banyak banget, bahkan pondokan pun ada yang masih tersisa. Alhasil selesai resepsi semua sodara dan tamu yang nyusul dateng ke rumah ortu masih bisa kebagian makanan.

Berikut ini gue sertakan menu yang kemarin kami pesan. Siapa tau ada yang perlu gambaran besarnya.

Undangan 450-500 undangan (Undangan Fisik dan Sosial Media)

Chikal Primarasa Catering

Menu Buffee Prasmanan 700 Porsi

  • Nasi Putih
  • Nasi Goreng
  • Sop Telur Puyuh
  • Empal Balado
  • Ayam Rollade
  • Ikan Kakap Asam Manis
  • Cah Sapo Tahu Sayuran
  • Salad Mix
  • Kerupuk Udang
  • Buah Potong (semangka, nanas, melon)
  • Soft drink
  • Jus Buah (Jambu dan Mangga)
  • Pudding Coklat
  • Snack dan Air Mineral

Menu Pondokan

  • Soto Betawi 450 Porsi
  • Soto Tangkar 450 Porsi
  • Bakwan Malang Porsi 450 Porsi
  • Zuppa Soup 350 Porsi
  • Bebek Peking dan Nasi Hainan 300 Porsi
  • Es Puter 3 Galon

Keluarga kami sepakat melebihkan jumlah porsi demi menjamu para tamu. Alasannya biar ngga malu-maluin lah. Dan terbukti makanan itu memegang peranan penting dalam suatu pesta. Soal pemilihan menu pun gue dan Masbeb sepakat memilih makanan yang mengenyangkan. Biar tamu puas, jadi bukan gelitikin gigi dan bikin jigong doang hahahaha. Bahkan sewaktu pilih menu prasmanan yang gue konsentrasikan itu menu daging, jangan sampai alot. Karena pernah makan di pesta orang eh dagingnya alot dong. Makanya pilih menu empal yang emang dagingnya dijamin empuk. Kemudian menu ayam, kami ngga mau tamu kerepotan makan sambil berdiri tapi kesulitan gigit daging ayam utuh. Kalau ayamnya mental kena baju, kasian juga. Apalagi kalo yang makan nenek-nenek nanti susah gigit ayamnya hehehe. Makanya menu ayam yang dipake itu ayam rolade biar gampang motong pake sendoknya.

Tapi seenak apapun menu yang dipilih, percaya deh kalo pengantin ngga bakalan bisa nyobain semua menu. Gimana mau nyobain kalo begitu turun dari pelaminan bawaannya pengen copot konde sama ganti baju. Pengantinnya syudaaah lelaaaaah.

Dari kualitas makanan, Chikal emang ngga diragukan. Dijamin enak, makanan pun melimpah. Ngga pernah kekurangan, bahkan sampai acara selesai pun sisa menu pondokan kayak soto sama bakso masih ada. Yang abis itu zuppa soup dan bebek peking, ini menu hitz banget kayaknya.

Dekorasi Gedung dan Pelaminan

Untuk dekorasi dari Chikal Primasa syukur alhamdulillah juga, bagus semua. Gue emang ngga merhatiin detail. Yang penting rapi dan sesuai sama yang gue mau. Oh iya, gue nambahin 90 tangkai bunga Calla Lily untuk dekorasi pelaminan hasil sumbangan dari teman yang punya kebun bunga Calla Lily Dieng . Jadi tuh ya, H-3 sebelum acara tau-tau temen gue kirim message di fesbuk kalau dia mau kirim 100 tangkai bunga Calla Lily.

22196292_1694144777262318_6758198125699829790_n

Kaget sekaligus seneeeeeeng banget. Karena ngga nyangka dikasih bunga sebanyak itu, satu lagi gue bahkan belum pernah ketemu dengan pemilik kebun bunganya. Selama ini hubungan itu ya sebagai teman fesbuk dan mbaknya itu pernah beli kue brownies gue buat dikirim ke Dieng sana. Rejeki pengantin banget. Pemiliknya super baiiiiik bangeet, apalagi gue tau bunga Calla Lily itu lazim dipakai untuk dekorasi bunga kelas menengah keatas yang biasanya disandingkan dengan kelas bunga tulip, casablanca, peony.

Dari 100 bunga, gue pisahkan 10 tangkai untuk handbouqet gue dan sisanya gue serahkan ke tukang dekor Chikal.

DSC00012

Calla Lily and Baby Breath Handbouqet

dsc00296.jpg

IMG_6929

Gebyok Putih dengan Calla Lily

DSC00333 (2)

Calla Lily di Pelaminan

Yang gue senang juga dari dekorasi ini ketika team Chikal beneran mempercantik gedungnya dengan baik. Mulai dari akad nikah, permintaan gue itu kursi tiffany dengan pita, pas hari H dibuat cantik dengan hiasan bunga. Meja Akad pun bukan polosan asal pakai kain putih tapi menggunakan kain motif yang bagus disertai petunjuk nama pengisi kursi masing-masing

DSC00332

DSC00335

Kursi Akad Nikah

DSC00377

DSC00389

Akad dengan Backgroud Pelaminan

Kenapa gue cuma review tiga vendor saja? Rias Pengantin, Dokumentasi Foto dan Video serta Catering plus Pelaminan? Karena menurut gue hal ini yang paling sering dicari oleh para capeng. Gue pun bolak-balik buka review blogger lainnya demi nemu sesuatu yang pas di hati gue dan masbeb. Pernikahan ini kami harapkan awet langgeng hingga akhir hayat kami. Stress selama berbulan-bulan hilang sudah setelah acara usai.

Nyesel ngga menghabiskan biaya segitu banyak untuk pesta pernikahan? Untuk jawaban kami, tidak menyesal. Karena kami ingin semua tamu yang hadir ikut merasakan kebahagiaan kami. Karena kami ingin selesai acara ini usai bisa tetap dikenang dengan baik dalam ingatan mereka.

Rasanya menikah? lega sudah pasti. Kegalauan gue bertahun-tahun yang gue curahkan di blog ini serasa terbayarkan di hari bahagia kemarin. Melihat kedua ortu kami senang, keluarga, sahabat yang terharu melihat kami menikah. Setelah ijab kabul terucap dan semua hadirin bilang SAH, ada rasa ngga percaya bahwa ini beneran terjadi. Gue yang taun lalu menggalau kesana-kemari, gue yang tahun lalu curhat nangis-nangis ke adek gue karena mikirin jomblo di usia 28 tahun, gue yang suka nulis postingan surat terbuka untuk calon suami sampe berseri-seri padahal saat itu entah dimana si calon suami….gue yang…ahh sudahlah.

Melihat suami gue yang amat sangat baik dalam memperlakukan gue, mendidik gue sebagai istri dan menantu di keluarganya, sudah cukup bikin gue berkali-kali mengucap rasa syukur. Penikahan kami yang terwujud pada 10 bulan 10 hari kami berpacaran di bulan 10 kelahiran kami berdua, merupakan angka magic, angka yang memang Allah SWT gariskan untuk kami berdua.

Terima kasih untuk teman-teman pembaca blog ini, mohon doa restunya ya. Semoga postingan berikutnya lebih berfaedah, lebih bersemangat, lebih informatif, komunikatif dll. Mudah-mudah postingan bulan depan berisi cerita testpack garis dua, hahahaha. Amiiiiiin

Sincerely

Syera

#yangakhirnyamenikahjuga