Diposkan pada life

Pengalaman USG 4D di Dokter Fetomaternal

Ini sih kocak beuud yah caption di meme ini πŸ˜‚.

Marii kita fokuus. Haloow semuanya, lama tak jumpa nih. Gue juga emang agak jarang buka WP akhir-akhir ini. Lebih fokus nonton drakor di aplikasi Viu. Sehari bisa ngabisin 2-3 episode. Gue mah gitu anaknya, hobi buang kuota hehehe.

Pada tulisan kali ini gue mau cerita pengalaman gue USG 4D untuk pertama kali tapi di dokter fetomaternal. Jadi tuh sejak masuk 24 minggu, suami gue nanya mulu ke dokter kandungan tiap kali kontrol. “Dok, kapan bisa USG 4D?” Soalnya masbeb penasaran sama wajahnya. Nah dokter gue selalu bilang nanti aja pas mau masuk 28 minggu. Berhubung gue sempet curcol mengenai perasaan khawatir terhadap kondisi jantung janin gue jadi maunya gue periksa semuanya. Kenapa jantung? Karena waktu awal kehamilan kan detak janin gue tuh rendah dan sempat divonis akan gugur. Makanya wajar gue takuut banget kalo di utun kenapa-napa. Amit-amit kalo kena sakit jantung bawaan gimana? 😦

Di kontrol terakhir dengan dokter gue, beliau kasih rujukan untuk periksa ke dokter fetomaternal di rumah sakit yang sama. Gue pikir periksa mah periksa aja yak. Ngga taunya kudu janjian. Kata susternya, dokter fetomaternal itu bakalan lama periksanya makanya harus janjian.

Yowis lah gue buat janji untuk minggu depan. Eh sehari menjelang hari H kontrol, dapet sms dari rumah sakit kalo dokternya libur. Jiaah. Cape deh. Gue mau buat janji di hari lain pada minggu itu udah keburu banyak agenda. Biar cuma IRT agenda gue kan banyak. Salahnya satunya nonton drakor hehehehe. Ngga deh, agenda gue itu nyamain jadwal pulang kantor masbeb. Soalnya dokter feto cuma ada di hari kerja. Dan masbeb kalo ngantor selang seling, hari ini bawa mobil, besok naik kereta, gitu aja terus. Kena imbas ganjil genap soalnya.

Nah, minggu berikutnya gue coba bikin janji lagi sama dokter feto. Udah dateng ke rumah sakit saat hari H ditemenin nyokap gue, ehh ga taunya cancel lagi dong. Alasannya dokter lagi ada tindakan emergency. Ohh…my….

Udah sebel, cemberut lah gue. Terus gue tanya kapan bisa ketemu beliau? Susah beud dah. Akhirnya suster membuatkan janji untuk konsultasi dengan dokter di esok harinya. Sebelumnya gue pastikan dulu nih, janjinya beneran apa palsu? Gue kan males ya kalo di PHPin lagi. Susternya bilang “iya pasti bu, tapi kalo nanti ada tindakan lagi akan diberitahukan sebelumnya”. Yaahh ini mahh antara iya atau ngga juga.

Keesokan harinya,

Gue galau banget mau ke rumah sakit hari itu. Galau takut kena cancel lagi, tapi gue butuh tau kondisi utun. Gue pengen tau kondisi jantungnya utun karena jujur gue khawatir dan kepikiran aja takut anak pertama gue dan masbeb kenapa-napa. Gue coba hubungin rumah sakitnya via telepon tapi susah banget nyambung. Oh iya, sistem di rumah sakit tempat gue kontrol ini emang biasanya booking dokter lewat whatsapp. Makanya gue bingung kalo telepon ke nomer whatsapp jelas ga akan diangkat, sedangkan telepon ke nomer biasa rumah sakit untuk bagian informasi pendaftaran kok ya susah.

Satu-satunya cara gue harus tebel muka buat nanya ke dokter langganan gue yang spesialis penyakit dalam hahaha. Mengingat poli beliau itu satu room dengan poli fetomaternal gue yaitu poli eksekutif. Sebenarnya ga enak nanya ke beliau, lah gue mau periksa ke dokter lain kok bukan ke dia. Tapi gue terpaksa. Basa basi aja nanya nomer telepon poli eksekutif dengan alasan gue mau memastikan jadwal dokter fetomaternal. Alhamdulillaah pak dokternya baik beuud, whatsapp gue langsung diinformasikan ke bagian customer service rumah sakit. Bukan gue yang menghubungi tapi CSnya malah yang langsung telepon gue dan memastikan bahwa gue udah terjadwal sore hari itu. Baiklaaah..akhirnya bisa cek ricek dek utun.

Karena gue ga ditemenin suami, maka nyokap lah yang nemenin gue. Tepat jam 17.30 alias setengah enam sore gue masuk ke ruang periksa untuk USG 4D dengan dokter obygn fetomaternal. Eh iya ini dokternya laki ya, karena kebetulan cuma beliau yang sub fetomaternal di rumah sakit tsb. Namanya sih bermarga batak tapi kok ngomong logatnya sunda πŸ˜‚πŸ˜‚.

Setelah gue siap di bed pasien, dokternya langsung menaruh alat USG di perut ngga lupa gue mengucapkan bismillahirahmanirrahim karena deg-degan. Bagian pertama yang beliau cek adalah kepala dan otak janin. Lamaaaaa banget beliau terdiam. Gue jadi bingung mau nanya apa, akhirnya gue nanya yang standar “gimana dok?”. Eh beliau cuma bilang “bagus…ini bagus…” Sambil ditelusuri pelan-pelaaan banget bagian otaknya. Yang gue liat ya emang penampang otak si utun. Kayak ada aliran-aliran gitu deh di layar, mungkin aliran pembuluh darah kali ya. Beberapa kali gue melirik dokter yang cuma diem tapi serius banget liat layar USG. Ada kali ya 15 menit mah cuma di bagian kepala doang. Kemudian setelah itu alat USG beralih ke bagian organ dalam lainnya seperti paru-paru, jantung, tulang punggung janin, kandung kemihnya dan masih banyak lagi deh. Saking lamanya gue beberapa kali bilang “dok, saya pegel pinggangnya”. Maklum baringan di bed periksa kan busanya tipis yah, ga enak. Dokternya mengijinkan gue miring kanan atau kiri saat pemeriksaan berlangsung.

Gue sempat nanya detail bagian jantung, alhamdulillah dokter bilang semuanya bagus. Bilik jantung utun lengkap, detaknya pun bagus. Insha Allah sempurna seperti layaknya janin sehat pada umumnya. Ditengah pemeriksaan nyokap sempat nanyain soal wajah. Tau ngga jawaban dokternya apa? “Wajah mah nanti aja bu, ngga penting. Itu cuma entertain aja. Yang penting bagi saya cek organ janinnya dulu bu“. Heheehe, iya sih dokternya bener kok. Karena sesungguhnya tujuan USG 4D itu bukan sekedar liat wajah janin saja, tapi diperuntukkan untuk melihat bagian organ vital janin. Eh iya waktu USG gue sempat nanyain posisi tidur, karena yang gue baca banyak artikel menyarankan posisi berbaring itu harus miring kiri. Pas gue bilang soal itu kata dokternya “Boleh atuh mau miring kanan, miring kiri, telentang. Kalo miring kiri terus mah pegel tidurnya”. Eergg, iya juga sih dok emang gue pegel banget kalo tidur si satu posisi aja.

Pemeriksaan USG 4D dengan dokter fetomaternal memakan waktu sekitar satu jam. Lama banget kan? Beda dengan pemeriksaan USG biasa yang paling lama cuma 10 menit periksa. Ngga heran kemarin tuh gue berasa pegel karena kelamaan berbaring. Menjelang akhir pemeriksaan baru deh dokternya mencari wajah si utun.

Ternyata ngga mudah loh cari wajah apalagi dengan kondisi janin memasuki 28 minggu. Kata dokternya janin gue udah termasuk besar, agak susah dicari karena si janin sudah mulai banyak tingkah. Entah menunduk, nutupin wajah dengan tangan atau malah posisinya telungkup. Ini kejadian di gue, si utun sedang posisi tengkurap. Fewwwh, ampun deh. Dokternya beberapa kali bilang “aduhh ini janinnya lagi susah nih posisinya, kepalanya lagi disini nih tengkurep”. Gue sebagai emaknya gemes sama utun sampe beberapa kali gue pencet-pencet sisi perut yang gue perkirakan bagian kepalanya dia. Si utun gerak, berasa kali ya kalo emaknya nyolek dia hahaha. Dokter coba cek lagi, dapet sih tapi dari samping dong πŸ™„ yang gue liat cuma pipi thok. Tembeeeeem banget.

Untung dokternya sabar, dia bilang sekali lagi ya saya coba sinar (USG maksudnya) siapa tau berubah lagi. Gue berasa si utun menggeliat di dalem terus gue bilang “ayo dong dek, mau diliat pak dokternya nih”. Voilaaa akhirnya dapet posisi yang pas. Cuma ya gitu ada tapi. Iya posisi pas tapi tangan utun nutupin sebelah matanya. Dokter bilang “nah, ini posisinya udah bagus, cakep nih asal dia ga nutupin pake tangannya”. Beliau coba capture dan perjelas hasilnya. Begitu diliat di layar, spontan nyokap bilang “Ihh mukanya bapaknya banget”. Errrgg iya sih, gue liat kok utun bapaknya banget.

Tuhh liat deh, nih bayi selow banget posisinya kan?. Walau cuma dapet segitu alhamdulillah banget lah, gue seneng liatnya. Kebayang si utun gemuk berisi gitu di dalem. Setelah mendapatkan foto wajah utun, pemeriksaan 4D pun berakhir. Dokter memberikan banyak hasil print out foto USG plus laporan hasil pemeriksaan. Suster merapihkan hasilnya untuk ditaruh di dalam map. Ada sekitar 10 lembar untuk laporan hasil USG tadi. Ngga sia-sia USG 4D selama satu jam hehe. Gue sempat konsultasi sebentar setelah USG, dokternya bilang untuk suplement dilanjutkan saja sampai usia 9 bulan. Beliau beneran cuma periksa gue, ngga resepin obat apapun itu bahkan beliau bilang beli aja di luaran obatnya ga papa.

Biaya periksa USG 4D dengan dokter fetomaternal sekitar 1,050.000 (hanya USGnya aja ya udah termasuk hasil laporannya). Jasa konsultasi dokternya kalo ngga salah inget sekitar 285ribu deh. Agak mahal dibandingkan USG biasa ataupun USG 4D di klinik luar (yang cenderung hanya 10 menit periksa dengan antrian berjubel). Tapi ngga papa kok, bagi gue soal mahal relatif toh dengan biaya segitu gue dan suami dapet kepastian kondisi organ dalam utun.

Bahagia dan lega rasanya melewati screening USG 4D janin gue. Karena kekhawatiran gue perlahan hilang. Oh iya, saat USG itu usia kandungan gue 28 minggu 6 hari. Nyaris memasuki 29 minggu. Berat utun sekitar 1464gram nyaris 1,5kilo. Baru aja keluar dari ruangan periksa, whatsapp gue bunyi aja. Masbeb nanyain hasil USG saat itu. Gue jawab bahwa semuanya baik kok. Terus gue kirimin fotonya si utun. Suami gue malah nanya “maksudnya apa?”. Seperti biasa deh lelaki mah gitu yak, udah jelas masih nanya kayak waktu gue pertama kali positif hamil.

Gue bilang “Mukanya mirip kamu tuh”.

Iya mirip…banget. Entah kalo udah lahir apa masih berubah bisa dapet warisan struktur wajah gue πŸ˜‚πŸ˜‚

Biar begini juga kan gue pengen kebagian juga hahahahaha.

Sekian ya cerita tentang pengalaman USG 4D ini. Kalo ada yang mau nanya komen aja yak.

Iklan
Diposkan pada life

Nervous

Kalau tahun lalu memasuki bulan September, gue nervous alias grogi mikirin hari pernikahan gue yang satu bulan lagi, nah tahun sekarang gue grogi mikirin belanja perlengkapan bayi.

Lho?

Kok?

Iyah gue grogi sampe bingung mau beli apaan, bolak-balik berselancar dunia maya untuk “belajar” beli apa aja soal perlengkapan bayi tapi tetep aja gue ngga kunjung selesai bikin daftar belanjaan. Galau mikirin kepake ngga ya di bayi gue nanti? Galau ini perlu atau ngga ya? Galau gitu lah. Maklum cuy anak pertama.

Ada pesan dari emak gue buat belanja itu kalo udah usia kandungan 7 bulan. Insha Allah, dua minggu lagi si utun genap 28 minggu. Horeee. Laki gue udah ngga sabaran nanyain mulu kapan bisa belanja kebutuhan bayi, soalnya dia juga gatelan anaknya pengen pilih barang. Lah dia mah emang hobi belanja, asal ngemall yang keluar masuk toko itu ya suami gue bukan gue hahaha.

Hari ini gue dan suami kontrol rutin perkembangan si utun, alhamdulillah baik semua. Cepet gede juga nih bayi di dalem. Berat badan gue di usia kehamilan 26 minggu 4 hari udah naik sekitar 10kilo sejak awal kehamilan. Udah mulai susah bangun kalo tiduran di kasur wkwwkwk, kok laki gue ga susah yak? Dia kan lebih berat dari gue? πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Nah kelar periksa itu gue ngajakin dia ke mall buat belanja bulanan sekalian cuci mata. Makanya tadi ke mall itu sengaja iseng masuk toko perlengkapan bayi. Cuma sekedar apa yah? Cek ombak lah istilahnya pengen tau aja harga-harga barang. Ternyata…kata laki gue belanja kebutuhan bayi itu kayak awal nikah. Ngejedak banget keluarin duitnya. Liat stroller, liat bouncer, liat harga baju bayi dll. Laki gue tiap kali ngeliat harga baju bayi yang mahal komennya “huhuhu”. Lah emang begitu baju bayi mah, kecil tapi mayan harganya. Apalagi yang modelnya unyu-unyu. Sedangkan suami gue ngga mau beli baju bayi model bocah kampung *istilah dia mah begitu dah hahaa.

Ketika gue fokus liatin stroller, suami gue fokus muterin toko liatin baju bayi. Mau beli tapi masih “pamali” jadi cuma bisa bilang “sabaaaar”. Nah mengingat dua minggu lagi si bulan boleh belanja itu datang, gue jadinya grogi banget. Catatan di notes hape aja masih kosong.

Tau ngga apa yang bikin gue galau?

Perlu ngga sih beli popok kain? Sekarang kan jamannya bayi pake diapers. Tapi nyokap gw pro popok kain, mertua gue pro diapers. Gue? Ngga mau ribet karena gue bakalan ngurus bayi berdua sama suami. Galau kan? Mau sih coba clodi, tapi itu pun gue masih clueless.

Beli baju bayi sebaiknya mulai dari newborn atau usia 3-6 bulan keatas? Gue prediksi si utun ini bakalan gede kayak bapaknya. Lah naiknya aja sekarang cepet banget. Mengingat baju bayi dipakenya sebentar, gue juga ogah rugi. Tapi…gimana ya?

Pompa manual atau elektrik? Ibu full time mom kya gue perlu pompa ngga? Ini juga gue galau. Gue sendiri butuh pompa, jaga-jaga aja kalo asi berlebih. Tapi nyokap gue bilang ga butuh pompa, kalo full asinya langsung susuin aja ke bayinya. Temen gue juga ada yang menganut aliran seperti emak gue. Sementara gue udah ngebayangin kalo bayi gue belum mau nyusu karena ngantuk gimana dong? Terus gue kan emang ngga kerja lagi, jadi kudu kumaha ieu teh?kalo ngga kepake pompanya juga sayang kan. Tapi kalo asinya deras gimana?

Kalaupun ASI terus dipompa butuh beli kulkas atau sewa kulkas aja? Ini aja gue galau-in haha.

Ciri stroller ideal kayak apa? Butuh stroller apa gendongan? Nah ini aja masih agak debat. Suami gue dikasih tau temennya kalo stroller ga butuh amet, takutnya anak lebih suka digendong. Tapi gue mikir juga biar gimana pun anak klo udah rada gedean diajak jalan terus dia crancky karena ngantuk pasti kan pengen bobo dan stoller itu kan perlu. Galau kan gue?!

Perlu ke dokter fetomaternal ngga sih? Ini aja gue galau. Gue pengen cek kondisi bayi dengan detail tapi suami gue rada ngga setuju alasannya biaya cek lumayan. Tapi gue pengen banget tau kondisi kelengkapan janin di dalem. Gimana ini ya?

Kegalauan gue masih banyak, tapi karena gue ngantuk jadi sesi curhat gue segini dulu ya.

Buat yang udah pengalaman boleh kok sharing dan kasih saran di komen. Mumpung belom belanja. Kali aja ada info apa aja sih yang kepake dan ngga kepake di anak-anak kalian.

Diposkan pada life

Dilema Karena Buku

Usia kehamilan gue udah mau 20 minggu, alhamdulillah selama ini sih oke-oke aja. Muntah pun kadang-kadang terjadi terutama kalo bangun tidur. Selain itu belum ada keluhan yang gimana banget. Paling keluhan standar pas mau tidur yang krasak-krusuk cari posisi yang enak.

Sejak tau positif hamil, gue emang selalu periksa di dokter ngga pernah ke bidan. Ngga ada alasan tertentu sih ya, cuma bingung aja dulu periksa di bidan mana dan ga punya banyak rekomendasi. Jadi deh periksanya ke dokter kandungan terus. Kalau dihitung-hitung gue udah ngerasain periksa dokter kandungan sekitar empat dokter.

Pertama waktu USG itu yang cek positif hamil, dokternya baik cuma banyak diem. Kedua waktu gue flek, ganti dokter lagi karena dokter pertama waktu gue kontrol ga ada, dokter fetomaternal yang gue pikir terbaiks tapi dia malah kasih vonis terburuk tanpa harapan. Ketiga waktu periksa di rumah sakit berbeda, rumah sakit yang langganan gue opname dulu sampe suami gue bilang kalo gue fangirl rumah sakit tsb karena apa-apa maunya disana aja akhirnya, sama dokter kali ini udah cocok banget. Keempat sih dokter sekilas aja, karena gue periksa di klinik cuma pengen nyoba USG murah dan sekalian nengok perkembangan si dedek. Sama dokter yang keempat sih cocok juga sayang gue sama suami ga cocok dengan kliniknya. Antriannya parah banget plus pake kuota pula. Jadi jangan harap datang di jam klinik buka itu bisa dapet nomer antrian, belum tentu. Makanya kudu antri minimal 2 jam sebelum kliniknya buka. Mana depan klinik ga ada bangku duduk. Kebayang kan nunggu klinik buka pun saingan sama buibuk berperut besar lainnya. So, sejauh ini gue masih periksa di dokter ketiga.

Nah karena gue gonta-ganti dokter mulu akhirnya gue punya beberapa buku kontrol kehamilan.

Buku yang pertama itu dari Rumah Sakit Hermina Galaxy.

Warna sampulnya hijau dengan lapisan kulit sintetis. Jadinya keliatan ekslusif lah. Aman kalo kena cipratan air di sampulnya. Isi dalam bukunya seperti ini.

Yah cuma begitu aja sodara-sodara. Satu lembar berisi dua tabel untuk nomer dan tabel besar untuk keluhan pasien. Nanti dokternya nulis manual disana. Misal tulis keluhannya apa, janinnya gimana dll. Tentunya dengan tulisan ala dokter. Catatan-catatan untuk pasien hanya ketikan biasa dengan gambar ala kadarnya.

Ini siapa sih yang gambar? Begini banget gambarnya πŸ˜‚πŸ˜‚ *menurut gue lah yah.

Buku yang kedua itu dari Rumah Sakit Awal Bros Bekasi Barat.

Warna sampulnya hijau tanpa pelindung apapun. Jadi rada kurang aman kalo kecipratan air. Untuk isi buku sih agak lebih lengkap daripada buku pertama.

Tabelnya cukup banyak dan terpisah jadi keliatan rapi dimata. Selain berisikan informasi pemeriksaan saat hamil, buku ini pun berisi informasi saat persalinan, pemeriksaan nifas dll.

Selain itu ya tabel-tabel pemeriksaan. Ngga ada ilustrasi gambar di bukunya. Intinya sih singkat, padat jelas.

Buku yang ketiga sebenarnya ngga termasuk buku kali ya, cuma semacam map yang berisikan print out dari klinik. Isinya sih cukup lengkap. Tapi gue ngga fotoin karena gede banget seukuran A4.

Berbicara tentang buku kontrol kehamilan, gue pikir ya cukup aja gitu gue punya dari rumah sakit tempat gue periksa. Tapi..kenyataan ini berubah menjadi sedikit horror ketika gue baca di grup kehamilan facebook. Katanya-Ibu hamil-Wajib punya-Buku KIA. Bukunya juga ngga boleh hilang atau rusak.

HAH?? BUKU KIA??

Apaan lagi tuh? Kok gue ngga punya? Katanya wajib?? Gimana dah? Di forum tersebut bilang kalo buku KIA itu penting buat sekolahin anak nanti, terus katanya imunisasi juga pake buku KIA.

Dih apaaan lagi nih? Kok gue ngga tau hal receh tapi penting ini? *Katanya loh. Akhirnya daripada simpang siur, gue coba googling apa sih buku KIA? Emang beneran wajib kah??

Jadi setelah berkelana di dunia google itu rata-rata menyebutkan bahwa seorang ibu itu sebaiknya mempunyai buku KIA. Sebaiknya loh, karena apa? Di buku KIA itu ngga cuma berisikan pemeriksaan kehamilan tapi juga ada pemeriksaan anak dari bayi tersebut lahir hingga usia enam tahun. Kurang lebih tabel grafik pertumbuhan anak serta informasi imunisasi anak ada di dalam buku KIA tersebut.

Istilah bekennya sih one for all, all for one. Nah loh, gue jadi galau kan? Maklum aja namanya juga hamil anak pertama. Gue juga ga ada ipar yang pengalaman bisa ditanyain soal buku KIA. Gue berusaha gali informasi lebih ke temen gue yang dokter umum dan punya anak usia setahun soal buku KIA. Jawaban dia itu sama, wajib dan sebaiknya punya.

Gue nanya gimana dapetinnya? Karena di rumah sakit ya cuma dapet buku itu aja. Kalo menurut temen gue sih, sementara pake buku yang ada aja dulu. Nanti juga kalo anak lahir ada kartu imunisasi kok. Hanya saja gue ragu-ragu dengan pertanyaan temen gue soal kata “nanti”. Gue googling pun katanya sih buku KIA itu enaknya dijadikan satu dan bisa dibawa kemana aja. Ke rumah sakit, puskesmas, bidan, posyandu.

Kembali lagi soal gimana dapetinnya buku KIA, temen gue bilang bisa ke puskesmas atau bidan terdekat. Datang aja kesana iseng-iseng periksa. Adooh, ganti periksa lagi kah? Karena jujur gue tipe orang yang males gonta-ganti pemeriksaan. Cuma buat dapet buku ini gue mesti keluar tenaga *dasar pemalas πŸ˜‚πŸ˜‚

Olraaiit, gue ga kehabisan akal. Tau sendiri indonesia itu palu gada, apa yang lu mau pasti ada. Gue coba deh kali aja ada oknum yang jual nih buku. Well yeah sebenarnya buku ini gratis karena keluaran pemerintah. Bahkan bidan pun ngga boleh ngejual buku ini. Cuma..buat tipe orang yang males gonta-ganti orang buat periksa kayanya penting banget cari celah. Siapa tau ada yang jual πŸ˜…

Pencarian gue pun membuahkan hasil, yeep ada yang jual secara online buku ini. Ngakunya sih dapet langsung dari penerbitnya. Entahlah yah, gue pesen aja untuk harga buku sekitar 15ribuan. Klik-klik..bukunya pun ada di tangan. Untung buku ini ga pake segel hologram macem buku nikah. Jadi kayaknya dapetin diluar non bidan atau puskesmas sih ga masalah. Kayaknya loh ya.

Bukunya udah sampai di tangan gue dan gue buka dengan segera. Untuk kategori buku keluaran pemerintah, ternyata cukup lengkap loh.

Banyak ilustrasi gambar yang menurut gue masih terlihat niat daripada buku pertama. Masih enak diliat di mata hehehe.

Semua halamannya full color. Tapi untuk kualitas kertasnya yah standar kayak kertas buku pelajaran. Tipis dan rapuh gampang robek. Untuk tabel-tabel pemeriksaan tergolong sangat lengkap.

Mulai tabel pemeriksaan.

Tabel persalinan, tabel nifas hingga catatan imunasi pada anak.

Bahkan grafik perkembangan anak kayak waktu kita ke posyandu pas kecil dulu pun ada. Terpisah lembaran untuk anak laki-laki dan perempuan.

Cukup lengkap kan yah. Sebenarnya tujuan pemerintah melalui hadirnya buku ini bertujuan biar catatan sang ibu ngga tercecer. Kalau hanya lembaran biasa atau terpisah mungkin dikhawatirkan hilang. Sayangnya pengadaan buku ini mungkin kurang merata di setiap instansi terutama di rumah sakit swasta (ngga tau deh kalo rumah sakit pemerintah). Jadinya ya begitu beda-beda bukunya. Ngga semua juga para ibu muda mengerti dan paham pentingnya catatan kehamilan serta catatan imunisasi anak. Lah wong gue aja baru tau kalo anak mau sekolah itu mesti ada sertifikat imunisasi atau catatan imunisasi lengkap. Sekali lagi gue cuma masyarakat awam yang dapet info dari grup dan forum-forum aja. Yah kalo tulisan gue ini ada salah, ga papa silakan dibetulkan di kolom komen yah.

Namanya pun calon ibu, masih belajar πŸ˜πŸ˜….

Diposkan pada life

Resign dan Menjadi Ibu Rumah Tangga

Sudah dua minggu gue resmi jadi Ibu Rumah Tangga. Rasanya?? Sementara ini sih baik-baik aja ya, bisa tidur siang, bisa nonton film di handphone sepuasnya, bisa masak dengan teratur. Belum ada kejenuhan yang berarti, soalnya kondisi kehamilan gue pun memaksa gue untuk ngga boleh macem-macem. Mengangkat yang berat aja ngga boleh walau cuma pot kembang. Alhasil gegoleran aja di kasur. Urusan domestik semacam bersih-bersih serta mencuci tetap urusan si mpok. So, kerjaan gue cuma masak doang buat makan siang gue dan makan malem masbeb.

Hal yang gue rindukan dari kerja kantoran hanya teman-teman. Dulu kalo ngantor ya gue bisa ngobrol ngalor-ngidul, sekarang paling ngobrol sama si mpok itu juga ngga banyak yang dibahas. Sama suami tentu ngobrol tapi pas dia pulang kerja aja. Sisanya gue beneran deh jadi asik sendiri aja sama handphone cuma untuk streaming.

Enak ngga sih jadi IRT? Ya dienak-enakin aja sih. Bukan berarti gue bangun siang terus bisa bangun lebih siang. Gue tetep bangun jam 4 pagi untuk bikin sarapan masbeb, setelah dia berangkat kerja ya gue nonton tv liat tayangan upin-ipin. Tayangan selesai, tv gue matiin. Ya abisnya tayangan pagi di saluran lokal ngga jauh-jauh dari sinetron aneh. Aneh bagi gue karena kadang judulnya bikin gue ngakak misalnya “Korban Mertua Pengabdi Setan” hahaha atau judul standar lainnya “Ternyata Suamiku Suka Berbohong“. Astagaa, gue selama nonton sinetron ginian di rumah jadi komentar sendiri gitu. Untungnya gue nonton sendirian coba kalo nonton bareng mertua gue, mungkin gue disambit kain topo saking berisiknya komen mulu selama nonton hahaha. Gue ngga pasang TV kabel karena pengalaman dulu pernah punya ini di rumah tapi banyak yang males gue tonton. Alhasil gue lebih pilih streaming tayangan film atau serial yang gue inginkan aja.

Hubungan gue dengan tetangga komplek pun ngga begitu akrab, sebatas tau nama aja karena ibu-ibu disini sepantaran mertua gue dan temen arisan mertua. Gue emang agak membatasi diri demi kenyamanan rumah tangga, kalopun gosip komplek gue dapetnya dari suami, suami dapetnya dari emaknya yang mertua gue sendiri. Entah ini bisa disebut keuntungan karena satu komplek dengan mertua kali ya ? (Ngga perlu terlibat ikut rumpi tapi tetep dapet gosip haha).

Terus apalagi yah? Ummm…kegiatan berfaedah gue selama satu minggu lebih jadi IRT itu cuma memasak. Itu juga masaknya sore karena menjelang suami pulang kerja. Kalo pagi sama siang jarang masak, kehamilan gue ini agak aneh kayaknya. Lapernya standar, janin gue masih mau kalo gue cuma ngemilin buah ato snack ringan. Kalopun laper banget, gue cuma masak sayur bening doang yang bikin sambil merem pun jadi itu sayur. Walau orang-orang bilang hamil itu kudu makan banyak tapi sebanyak apapun gue makan akan menjadi sia-sia jika nanti dimuntahkan. Makanya mending makan secukupnya, semaunya, selama hasil USG perkembangan janin baik-baik aja kayaknya ngga papa.

Selama di rumah, waktu tetap berjalan cepat seperti kalo gue ngantor bedanya gue kesepian aja. Biasa ada teman gosip, sekarang ngga. Biasa dosa nambah ngomongin orang, sekarang kadang cuma ngebatin aja ngejulidin komen-komen sableng di sosmed πŸ€£πŸ˜‚. Beberapa hari sebelum resign sebenarnya gue nanya ulang ke diri sendiri, beneran ngga sih gue siap? Beneran nih cuma di rumah aja? Tapi setelah gue berkaca dengan teman-teman yang duluan jadi IRT mereka bisa kok tetep happy sama idup mereka. Mereka tetap bahagia walau hanya cukup punya uang dari suami aja. Ah sudahlah, akhirnya gue mantapkan diri aja deh. Toh nyokap gue pun seorang IRT. Gue juga pasti bisa lah yah total jadi istri yang ada di rumah.

Sebenarnya tujuan gue nulis ini apa yak? Gue minta tips deh dari para istri-istri yang udah lebih senior jadi ibu rumah tangga. Kegiatan berfaedah apa yang mesti gue lakukan supaya ngga bosen-bosen amet ke depannya? Sok..cusss dikomen yawh.

Diposkan pada life, love, Uncategorized

Jurnal Kehamilan Si Jagoan

Akhir bulan Maret, kami melakukan perjalanan Yogyakarta untuk liburan, disana puas-puasin deh jalan ke Borobudur, Kulari ke Gunung kemudian ke Pantai (dari naik Jeep merapi lanjut ke pantai) kayaknya puisi AADC terinspirasi dari Yogya, terus main ke Kulonprogo dll. Gue dan masbeb memutuskan sewa mobil lepas kunci. Kami pergi dari pagi dan baru pulang malam hari. Seharian diluar pokoknya.

Perkiraan gue seharusnya gue mens tanggal 29 paling cepat atau tanggal 30 paling lambat. Mengingat catatan tanggal haid yang teratur. Bahkan sempet deg-degan takut mens πŸ˜‚ repot ganti pembalut soalnya. Tapi diluar prediksi gue, hari pertama di Yogya terlewati begitu saja. Gue masih bersih. “Oh mungkin besok kali ya”. Hari kedua gue udah persiapan menggunakan pembalut, prediksi gue siang atao sore nih datang bulannya. Hingga malam hari gue masih bersih. Bahkan gue sempat terbangun dari tidur tengah malam buat sekedar cek kondisi. Ga enak kalo sampe bocor di kasur hotel yang seprainya putih. Ternyata ngga mens. Gue mulai curiga dan ngebatin “masa sih gue hamil?”. Apalagi tadi pagi gue sama masbeb naik jeep merapi, gonjang-ganjing ajee itu badan sampe pantat πŸ˜‚πŸ˜‚. Emang sih waktu naik jeep gue sempet khawatir soal rahim gue, gimana kalo ada isinya?! Padahal harusnya tanggal itu gue mens. Wkwkw feeling cewe kali ya.

Oke, lanjut hari ketiga masih jalan-jalan seharian, makan gelato malem-malem, pulang masih packing pula. Gue masih nungguin di M. Rada nyesel sih ngga bawa stock testpack tapi kan ga pernah tau bakalan telat begini. Perjalanan gue dan masbeb pulang ke Bekasi berasa lama banget. Pengen banget cepet-cepet testpack.

Sesampainya di rumah, riweuh sama bawaan dari Yogya. Mana rumah semerbak bau duren. Soalnya emang gue ninggalin satu buah duren pas pergi kemarin. Eh ditengok ke dapur, durennya udah merekah mateng dong. Gue buka deh itu duren, simpenin di kulkas.

Kelar urusan duren, gue diem-diem coba testpack. Harapannya garis dua, tapinya…sigh, garis satu πŸ˜‚πŸ€£

Sampe gue pelototin itu garis masih aje garis satu. Karena gue KZL, udah telat 3 hari tapi satu garis, yaudah makan duren yang tadi gue belah sendirian. Masbeb?! Dia lagi rebahan di kamar. Hahaha. Gue whatsapp emak gue kalo gue telat tapi hasil testpack negatif. Kata emak gue, sabar aja. Pikir positif. Yailaah mak, bukan aye kagak sabaran. Tapi kan galau jadinya mau ngabisin ini duren.

Untungnya sih gue masih waras, cuma abisin empat biji doang. Mana durennya manis pahit, enak beneer kan yah. Sorenya gue sama masbeb ke rumah nyokap gue buat anterin oleh-oleh. Udah ditekad bulat tuh kalo gue bakalan mau ambil testpack yang ada di emak gue. Eh ketauan sama nyokap. Sial hahahaha. Kata nyokap sabar aja tunggu 14hari telat.

Ebuseeed lama beuut.

Gue pun pulang tanpa bisa culik testpack gue sendiri. Malamnya gue testpack lagi pake testpack murah yang tersisa di kamar gue. Hasilnya teteup negatif. Udah telat 3 hari tapi negatif. Ini gue stress makanya telat mens ato apaan sik?! Perasaan gue hepi dah walau sempet opname. Gue pun galau kayak anak perawan telat mens.

Besoknya gue whatsapp temen gue yang dokter. Cuma buat nanya kali aja efek obat opname gue bisa bikin mundur ini siklus. Tapi kata temen gue, ngga kok. Tungguin aja sminggu baru test lagi. Ya Allaaah nunggu kan lama yak.

Hari keempat, gue tungguin si M ngga dateng-dateng.

Hari kelima, gue tungguin masih aja kalem.

Malam harinya gue curhat ke masbeb, gue nih kenapa telat ya?? Masbeb sambil nyisirin rambut gue yang kusut, dia bilang gue kagak hamil. Kesel jadinya. Dia mau jadi bapak gak sih?! Saking keselnya gue ngamuk dikasur, nendang-nendangin laki gue sendiri πŸ˜‚ terus tidur punggungin badan. Masbeb cuma bisa menghela nafas.

Menjelang jam satu pagi, gue kebangun. Gue masih galau soal telat mens ini. Kesempatan testpack gue sisa satu lagi. Testpack termahal πŸ˜‚πŸ˜‚ yang gue sayang-sayangin. Belinya online, dulu gue beli karena gemes aja sama ini testpack pake ada indikatornya usia kehamilan gitu. Sampe tang-ting-tung “pake..kagak..pake…kagak..tapi dulu gue emang nazar bakalan pake testpack ini kalo udah telat. Sekarang kan udah enam hari telat…pake ngga ya?!”

Udah galau duduk sendirian di atas closet tengah malem, untung kagak ditemenin kunti. Akhirnya setelah tarik nafas dalem, gue ikhlasin celupin ini testpack mahal ke urine gue. Bismillahirahmanirrahim…clup..

Berdasarkan kertas petunjuk, celupnya dua puluh detik. Gue hitung..tu..wa…ga..pat..ma..namm..luhh..dll sampe dua puluh detik. Angkat hati-hati. Ngeri kecebur bak mandi soalnya hahaha.

Gue liatin itu testpack, muncul jam pasir..asli disini adalah detik terpanjang dalam hidup gue πŸ˜‚ gue sampe takut liat hasilnya, gue baca lagi itu kertas takut salah. Katanya abis jam pasir bakalan muncul tulisan “pregant” atau “not pregnant”. Gue panas dingin buat liat testpack lagi.

Pas gue liat kembali, muncul tuliasan “Pregnant”. Makkkk?? Seriusan gue hamil????udah senyum-senyum aja. Ngga lama muncul lagi tulisan 1-2.

Alhamdulillah, insha Allah gue hamil. Tengah malam itu gue kembali ke kamar, testpack sengaja gue taruh di meja rias. Pagi harinya ketika gue menyiapkan jus buah untuk masbeb, dia nanya soal gue yang testpack lagi. “Kamu semalam testpack ya? Hasilnya mana?“. Terus sambil senyum gue jawab “Tuh ada di meja rias, liat aja”. Dia kembali ke kamar, abis itu nyamperin gue ke dapur sambil bawa testpack. “Ini artinya apa?” Muka dia bingung kali ya. Gue balikin “lah, disitu tuliasannya apa?”. Masbeb jawab singkat “Pregnant”. “Lah iya itu pregrant artinya apa????” Gue test tanya balik. “Kamu hamil yang?? Beneran hamil??” Segera dia meluk gue sambil cium kening. Kami emang masih takjub soal hasil testpack. Dan cuma bisa bilang “banyak doa aja ya, semoga aku beneran hamil” amin ya Allah.

Kami sepakat untuk menahan rasa gembira ini, kami ngga mau kasih tau ortu dulu. Tapi nyokap gue yang keburu tau gue telat udah bilang kalo gue hamil.

Masbeb masih penasaran sebenarnya dengan hasil testpack. Kenapa telat tiga hari negatif, tapi telat enam hari positif?!. Yowis untuk mengatasi rasa penasaran masbeb, gue beli testpack lagi. Kali ini beli yang cebanan ajah. Kamis pagi gue main celup-celupan lagi. Alhamdulillah hasilnya positif walau samar. Gantian gue yang galau.

Kok masih samar ya? Padahal telat satu minggu. Rasa penasaran gue membesar, gue telat satu minggu tapi kok samar?! HCG gue kok rendah ya? Jangan-jangan BO atau KET (amit-amit jabang bayi, jangan sampai ya Allah). Okeh, gue sabarin untuk testpack ulang lagi di hari Sabtu tanggal 7 April.

Celup-celupan lagi kita

Alhamdulillah garisnya perlahan menebal, tanda ada yang berkembang di rahim gue (Insha Allah). Masbeb makin senang tentunya. Sejujurnya kami penasaran pengen cek USG ke dokter tapi pesimis karena biasanya belum kelihatan benar isi di dalam rahim ini.

Sayangnya rencana mau nunda satu minggu lagi, terpaksa ke dokter hari itu juga karena gue kram perut. Emang kram selewatan, alhamdulillah ngga ada flek sama sekali. Dokter pun cek USG dan hasilnya…adalah…kosong. ya Allah, masha Allah. Huhuhu, gue khawatir campur sedih. Dokternya kalem.

Gue cek kalkulator kalender harusnya udah 5 weeks kok belum ada kantungnya?! Tapi dokternya menenangkan gue. Katanya normal karena masih muda. Dokternya bilang gue balik lagi bulan depan aja. Sigh baiklah. Mudah-mudah kantong dan janinnya sudah terlihat berkembang sesuai pada usianya.

Karena masih galau soal kondisi ini dan masih penasaran besoknya masbeb nyuruh gue testpack ulang lagi. Kali ini test di sore hari. Karena selama ini testnya kan pagi-pagi. Dia mau tau, apa hormon HCG gue bakalan naik ato ngga.

Okelah, bapaknya masih penasaran rupanya sama kamu nak, ayo cek lagi.

Horee hasilnya makin tebal sekarang. Alhamdulillaah. Insha Allah gue hamil, Amin. Kali ini terpaksa kami kasih tau aja deh orangtua kami. Sekalian minta doa semoga janin ini berkembang dengan sempurna di dalam rahim gue.

Kami harus bersabar menunggu ketemu dedek. Yang gue rasakan sekarang cuma rasa mual sampai muntah kalo habis makan. Kayaknya tuh kalo ngga muntah, ngga enak. Tapi alhamdulillah frekuensi mual muntah normal. Penciuman gue juga masih wajar sih, belum sampe bikin eneg. Malah gue suka pake parfum sejak testpack hari pertama. Alhamdulillah sampai saat ini belum menggangu.

Semoga semuanya berjalan baik ya. Semuanya kuat, janinku bertumbuh sempurna di dalam rahim, sempurna fisiknya, sehat fisik dan akal pikirannya. Amiin.

Nak tumbuh yang sehat di dalam sini ya. Ayah, eyang kamu, om tante semua sudah menanti kehadiranmu.

I love you..

Untuk pejuang promil yang masih berjuang, percaya lah bahwa Ikhtiar yang sudah kalian lakukan akan membuahkan hasil. Tidak ada yang tidak mungkin bagiNya. Manusia selayaknya berusaha, pasrahkan kepada Tuhan. Minta lah kepadaNya, mohon ampun kepadaNya, minta agar kalian dipantaskan menjadi orangtua bagi darah daging kalian sendiri

5 weeks (10 April 2018)

Huruf GS sebagai penanda kantung janin

Pertama kalinya flek itu datang. Rencana ingin periksa di usia 6 weeks terpaksa kami majukan karena hati ini mulai khawatir. Segera malam itu kami menuju rumah sakit terdekat dari rumah.

Setelah cap-cip-cup mencari dokter, akhirnya diputuskan ke salah satu dokter kandungan. Secara tak terduga, beliau dokter fetomaternal. Dokter yang memang mengetahui tentang kandungan yang beresiko.

Gue mulai diminta berbaring untuk usg transvaginal (usg dalam). Dokter mencari dimana letak dia. Alhamdulillah ada kantung janin. Walau tampak samar. Lega rasanya hati ini. Sepulang dari rumah sakit, gue dibekali obat penguat kandungan dan diminta bedrest beberapa hari.

6 weeks to 7 weeks (20 April 2018)

Gue pikir, flek ini akan berlalu begitu saja. Flek ini hilang timbul tapi tidak membawa rasa kram sama sekali. Hanya sesekali flek ini muncul tiap kali gue mengusapnya dengan tisu. Satu minggu lebih berlalu, flek kembali datang. Rencana kami berubah lagi. Maunya periksa nanti saja sekitar 8 minggu jika kandungan ini sehat, namun apa daya terpaksa gue dan masbeb kembali menemui dokter.

Perasaan sedih, takut, deg-degan campur jadi satu. Kembali lagi gue diperiksa dalam. Hasilnya kantung janin membesar dan ada kehadiran kantung makanan. Namun….detak jantung janin kami lambat sekali hanya sekitar 70 detakan permenit. Dokter memeriksa berkali-kali dan berkali-kali pula berucap “mungkin dia ngga akan bisa berkembang”. Ketika dokter mengatakan hal itu kepada kami, seperti biasa kami berpura-pura tegar. Belum ada air mata di hadapan beliau.

Bahkan untuk sekedar obat penguat, obat mual pun tidak dokter berikan karena beliau sudah prediksi bahwa janin kami tidak akan bertahan. Jujur saja, gue sedikit kecewa. Selama ini gue cukup sering mengalami mual hingga muntah. Gue juga masih berharap keajaiban itu ada.

Dokter bilang bahwa kita hanya perlu menunggu janin ini. Dalam artian bisa jadi janin ini akan luruh sendiri atau nantinya akan berhenti berdetak lalu gue harus kuret di rumah sakit. Dokter tidak bisa melakukan itu sekarang karena janin ini sesungguhnya masih hidup.

Setelah semuanya selesai, kami bergegas pamit. Pintu ruangan dokter terbuka, nyokap gue yang menunggu diluar bertanya tentang kondisi kehamilan gue ini. Tanpa bisa gue bendung air mata, gue cuma bisa bilang “nanti aja ya ma bahasnya di mobil”.

Masbeb mengurus pembayaran dokter dan hasil usg. Sementara gue dan nyokap duduk di sudut rumah sakit. Perlahan, air mata gue turun. Gue sedih mikirin janin gue ini, nyokap gue berusaha menasihati supaya gue ikhlas walau beliau sendiri hancur hatinya.

Urusan administrasi selesai, kami pulang ke rumah. Kebetulan nyokap gue lagi menginap. Sesampainya di rumah, kami masuk kamar masing-masing. Gue dan masbeb terduduk lemas di sisi tempat tidur. Kami berdua menangis bersama. Angan-angan kami seperti pupus begitu saja. Rencana empat bulanan setelah lebaran, rencana nanti mau ditempatkan dimana box bayinya, semua angan indah kami buyar. Kami berdua menangis, gue memeluk masbeb dan bilang “Udah ya mas, kita harus ikhlas. Nanti kita akan mengulang semua dari awal. Jangan sedih ya. Janin ini masih hidup kok“.

Gue berusaha lebih tegar daripada masbeb. Karena gue sadar, gue harus lebih kuat demi janin ini. Gue tetap akan minum vitamin hamil dan sisa obat penguat yang gue miliki (hanya punya dua butir obat penguat). Gue tatap hasil usg tadi di buku kontrol kehamilan gue. Sigh..ya Allah saya cinta sekali dengan calon anak kami.

Setelah menenangkan diri di kamar berdua sama masbeb, gue pergi ke kamar nyokap. Gue lihat beliau menangis diatas kasur, ngga tega. Sungguh, ini menyakitkan juga bagi gue. Gue kembali berusaha menguatkan orang yang gue sayang “Mama, udah jangan sedih ya. Janin ini masih hidup kok ma, cuma lemah. Syera minta doa dari mama supaya nanti segera diberi keturunan yang jauuuh lebih baik. Jika janin ini bukan rejeki kami, mudah-mudahan nanti segera dikasih pengganti yang baik ma. Tapi kalo ini masih rejeki syera dan masbeb, semoga janin ini tumbuh kembang sempurna hingga lahirnya nanti. Doain ya ma”.

Setelah vonis tidak mengenakkan dari dokter mengenai kondisi calon anak kami, disitulah kami berusaha berdoa setiap hari. Meminta kepada Allah SWT untuk diberi kekuatan dan ketabahan jika memang belum saatnya rejeki kami hadir. Sebagai calon ibu, wanita yang sedang mengandung ini gue merasa bahwa janin gue ada harapan. Nyaris setiap hari gue habiskan waktu senggang untuk browsing sana-sini perihal detak jantung janin yang lemah. Tidak jarang, hasil pencarian gue malah semakin memupuskan harapan ini. Di sisi lain, ada harapan muncul ketika gue membaca forum mengenai detak jantung janin yang belum terdeteksi tapi kemudian akan terdeteksi di dua minggu berikutnya. Artinya gue dan suami perlu menunggu waktu saja. Jika dalam hitungan hari terjadi peluruhan, berarti janin gue memang gagal hidup. Tapi Jika dalam waktu dua minggu tidak terjadi apa-apa, Insha Allah anak kami bertahan.

Selama masa penantian, mungkin karena sudah pasrah kali ya?! Jadi gue lebih santai menghadapi semuanya. Gue pergi makan steak enak, yang katanya sebaiknya menghindari malah gue hampiri. Tentunya gue makan steak tingkat kematangan well done. Terus yang tadinya saat gue flek disarankan untuk tidak hubungan badan demi mencegah terjadinnya keguguran, karena sudah pasrah dan ikhlas gue jalanin ibadah gue kepada suami. Dan itu semua berhasil kami lewati tanpa flek, tanpa kram sama sekali.

8 weeks (7 Mei 2018)

Dua minggu sudah kami lewati kecemasan itu, di suatu pagi saat bangun tidur gue merasa perut gue kempes. Gue ngadu ke masbeb “Mas, kok perut aku kempes ya?” kemudian masbeb merasa perut gue dan dia mengiyakan. Ngga tau Iyain biar gue diem atau emang dia males aja ngeraba-raba perut bininya di pagi hari.

Gue dan masbeb tetep menjalankan aktifitas kantoran seperti biasa. Tapi karena gue agak parno, gue minta izin buat pulang cepat supaya bisa cek kandungan. Suami gue bolehin gue periksa tapi dia bilang ngga bisa nemenin karena pekerjaan kantornya lagi padat. Fweeehh.

Yaudah lah, gue kan istri yang kuat. Yang penting isi ATM full, aman lah buat naik taksi dan bayar biaya dokter di rumah sakit. Segera siang itu gue coba telepon rumah sakit lain yang masih satu kota dengan rumah kami. Gue emang ngga mau balik lagi ke dokter yang sebelumnya. Trauma, ngga sreg. Nomer booking sudah gue pegang, sore itu gue siap bertemu dokter kandungan yang baru. Dokter kandungan nomer tiga karena sebelumnya gue udah ganti dua kali dokter.

Sore itu di rumah sakit favorit gue, waktu terasa amat lambat. Gue duduk di poli kandungan sambil mulut tidak henti-hentinya komat-kamit berdoa. Kanan-kiri gue penuh dengan pasutri, kebanyakan bininya udah melendung. Beda sama gue yang masih pake seragam kantor, perut masih rata, dan sendirian. Huuhuhu, sendu amet dah punya lakik sibuk. Saat itu gue dapet antrian nomer enam, posisi gue masih berada di ruang tunggu antrian dokter nomer dua. Gue melirik jam dinding rumah sakit, sebentar lagi magrib. Segera saja gue ijin ke suster untuk solat magrib dulu.

Emang yah kalo lagi punya hajat, manusia ibadahnya cepet. Giliran udah kagak ada hajat, kadang ibadah aja dilambat-lambatin hehehe. Gue antri solat magrib dengan cepat. Kondisi musola rumah sakit sedang padat-padatnya. Gue juga ngga mau kelamaan nunggu solat magrib karena takut antrian dokter gue keselak. Setelah selesai solat, secepat kilat gue kembali di ruang poli kandungan. Lucky me, pas banget mau masuk antrian nomer gue.

Gue menemui dokter dengan tegang, deg-degan banget. Dokter kandungan gue kali ini wajahnya kayak arab, cakep. Beliau mempersilakan gue berbaring di ruang periksa USG. Bagian perut bawah dibuka, dituang gel dingin dan kemudian dokter mulai memutar alat USGnya. Sedikit menahan nafas seraya mata gue melihat layar di depan gue. “Pertama kali periksa ya?” dokternya membuka percakapan. “Nggg..kalo disini pertama kali dok, tapi sebelumnnya sudah ditempat lain.”. Gue menjawab sambil melirik layar hasil USG, tampak bulatan yang berisikan sesuatu, itu janin gue kah?!.

“Bagus nih hasilnya, coba diliat ya usianya berapa…”

“HPHTnya sekitar 9 minggu 4 hari, kalau kita coba ukur dengan kandungannya sekitar 8 minggu 2 hari”. Dokter masih sibuk memutar alat USG sembari capture gambar serta print hasilnya.

“Normal semua dok? Detak jantungnya?”

Dokter kemudian beralih untuk mengecek suara detak jantung janin gue.

“Dugdugdugdugdugdugddug”..terdetak kencang dan cepat.

“Normal kok, sekitar 180 detakan permenit. Bagus semua ini”

Alhamdulilaaaah..” gue mengucapkan itu dengan suara yang lirih, hampir menangis karena terharu.

“Oke, sudah selesai periksanya ya”.

Suster membantu gue membetulkan pakaian gue, setelah itu gue duduk di depan meja periksa. Dokter sempat bertanya tentang apa yang terjadi sebelumnya, kemudian gue menceritakan bahwa di dokter sebelumnya (di rumah sakit lain) bahwa janin gue divonis lemah detakannya bahwa dibilang tidak berkembang. Dengan tersenyum dokter kali ini menjelaskan bahwa sebenarnya vonis tidak bisa langsung diberikan saat itu juga, perlu adanya evaluasi satu atau dua minggu kemudian. Alhamdulillah, janin gue berkembang baik, pengen rasanya gue meluk dokternya tapi gue malu hahaha.

Setelah diberikan resep vitamin, gue keluar dari ruang pemeriksaan. Rasanya hati gue tenang banget, bahagia. Sayangnya saat itu gue sendirian. Gue pengen segera kasih tau masbeb tapi gue tahan. Orang pertama yang gue kasih tau justru nyokap gue, kemudian mertua gue. Gue pengen kedua ibu gue merasakan hal yang sama. Calon cucu mereka berkembang dan hidup. Alhamdulillah.

Saat mengantri resep, masbeb telepon menanyakan kondisi gue. Gue bilang kalo sudah selesai periksa, masbeb mendesak untuk hasilnya. Gue mau bilang nanti aja lah, tapi dia ngga mau teteuuup penasaran. Gue bilang “Anak kita hidup mas, alhamdulillah dia tumbuh”.

Di ujung telepon sana, masbeb berucap yang sama. Alhamdulillah.

Dokter bilang ukuran anak kami sudah sebesar 2 cm. Betapa mungil ukurannya saat itu. Subhanaullah, ada calon penerus kehidupan tumbuh di rahim ini.

13 weeks (2 Juni 2018)

Hampir satu bulan berlalu setelah kontrol terakhir, tiba waktunya untuk kontrol berikutnya. Selama jeda pemeriksaan ini, rasanya kangen banget. Penasaran juga sudah sebesar apa si utun di dalam sini. Rasa penasaran juga menghinggapi masbeb. Dia selalu nanya “Jenis kelaminnya kapan sih bisa taunya?”.

Gue udah bilang kemungkinan kita bisa tau pastinya jenis kelamin janin itu sekitar usia kandungan 20 mingguan. Masih agak lama, jadi sabar dulu. Awal Juni ini kandungan gue memasuki usia 13 minggu berdasarkan HPHT, waktunya cek up ulang sembari melihat apakah ada kelainan pada pertumbuhannya ataukah semuanya normal.

Seperti biasa, gue selalu deg-deg an setiap kali USG. Komat-kamit doa ngga hentinya gue ucapkan. Begitu gue baringan di meja periksa dan dokter mulai mengarahkan alat USGnya diperut, si utun keliatan lebih besar daripada satu bulan yang lalu.

Whuaaa, udah ada tangan dan kakinya lengkap. Eh dia keliatan gerak-geraknya seperti melambai, meluruskan kakinya, lucuuuuu banget. Subhanullaah, ada kehidupan di dalam sini.

Dokter memeriksa utun mulai dari panjangnya, lingkar kepalanya dan ketebalan tulang belakang. Kata dokter semuanya normal dan tidak ada penembalan atau tanda-tanda abrnormal lainnya. Sekedar informasi, usia kandungan sekitar 12-13 minggu ini kita bisa mengecek lewat USG apakah ada kelainan kromosom pada janin atau ada tanda-tanda down syndrome pada calon janin. Cara mengeceknya dengan mengukur ukuran janin lewat bentuk tulang belakangnya, lingkar kepalanya dll. Walau memang ada test yang lebih akurat dibandingkan USG tapi umumnya sih dokter memeriksanya lewat USG terlebih dahulu.

Ketika dokter memeriksa keselurahan badan janin, secara spontan dokter mengatakan jenis kelamin bayinya. Tapi karena terlalu dini, masih ada kata “Kayaknya” jadi harus diliat lagi di pemeriksaan bulan berikutnya. Walau masih belum pasti yang jelas kami berdua senang mendengarnya. Terharu atas karunia Allah SWT kepada kami.

Sekarang usia kandungan gue insha Allah memasuki usia 15 minggu, perubahan yang terasa itu berat badan yang sudah naik sekitar 5 kilo. Tapi jangan salah, perut masih aja dong belum keliatan baby bumpnya.

Kalaupun mau keliatan masih kayak “maksa” buncitnya hehehe.

Kadang saking penasaran melihat perbandingan baby bump seusia kandungan saya ini sampai buka instagram dan mencarinya lewat hashtag. Tapi walaupun Baby bump belum terlihat, yang penting ukuran janin dan lainnya normal serta sehat.

Sekali lagi Alhamdulillah, terima kasih ya Allah atas kehamilan ini. Kami yang dulu sempat divonis susah hamil alami, kami yang dulu sempat nyaris putus asa bahkan saya sempat membayangkan “bagaimana jika harus keluar uang banyak untuk bayi tabung?” Rasanya rasa Syukur ini tidak henti-hentinya kami ucapkan. Memang pernikahan kami ini masih tergolong baru, tapi berhubung kami periksa dini mengenai program hamil jadi kami bisa tahu kekurangan kami berdua. Entah gimana jadinya jika kami enggan periksa ke dokter lebih awal. Bisa jadi tiap bulan saya hanya menangisi jadwal menstruasi, bisa jadi masbeb akan terus merokok dan tidak makan sehat.

Jangan pernah berkata untuk membuat kehamilan itu mudah, karena ada sebagian dari pasangan itu perlu perjuangan untuk mendapatkannya.

❀️❀️❀️❀️❀️❀️❀️❀️❀️❀️❀️❀️❀️

Berhubung besok sudah lebaran..

Syera dan Masbeb mengucapkan “Selamat Idul Fitri 1439H, Mohon Maaf Lahir dan Batin yaaa teman-teman..”

We love youu

Semoga yang jomblo yang kangen jadi pengantin akan segera menjadi pengantin, semoga yang ingin mendapatkan keturunan akan segera mendapatkan keturunannya sendiri, semoga hal-hal baik lainnya menular kepada teman-teman blogger dan pembaca lainnya. Amiiin.

Diposkan pada Uncategorized

Rindu Sheila on 7

Bawaan hamil atau emang lagi rindu masa remaja kali ya? Tetiba selalu memutar lagu-lagu Sheila On 7 di salah satu aplikasi hape. Sebagai anak yang lahir tahun 80an, masa remaja di awal 2000an, SO7 mengiringi masa remaja gue. Masa dimana gue selalu GR ngebayangin om atau mas Duta nyanyi lagunya buat gue, atau ketika gue lagi mulai puber dan suka-sukaan gitu liat kaka kelas.

Gue inget banget sekali-kalinya nonton konser Sheila on 7 waktu SMP di Gor Bekasi, tiketnya pun gratisan alias kagak beli karena gue dan temen gue nyelip di pager yang sengaja dijebol oleh sekumpulan massa yang pengen keliatan keren dengan nonton konser tapi kagak punya duit bwahahahaha.

Gue melihat band Sheila on 7 dari kejauhan, ikutan nyanyi lagunya, dan saat itu adalah waktu terbahagia di memori remaja gue. Terakhir baju gue basah kena guyuran air dari pemadam kebakaran yang stand by saat konser πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ ya Allaaaah receh bener ya kisah gue waktu ABG.

Waktu berlalu, hingga sekarang SO7 tetap menjadi salah satu band yang gue sukai. Walau sekarang gue mampu beli tiket konsernya tapi belum pernah sekalipun dapet kesempatan melihatnya lagi secara langsung. Alasan gue karena kurang informasi aja sih, hehehe. Gue emang kurang update soal jadwal konser artis. Lebih update soal gosip artis daripada jadwal beginian, huhuhu.

Sheila on 7 ngga melulu liriknya aja yang bagus, video klipnya pun unik di mata gue. Beberapa video klip lagu seperti Pejantan Tangguh, Waktu Yang Tepat Untuk Berpisah, Sebuah Kisah Klasik, Hari Bersamanya dll selalu mengena di dalam ingatan. Siapa yang juga ngerasain hal yang sama kayak gue soal video klip ini?

Sekali lagi…gue merasa rindu dengan band ini..atau gue merasa rindu dengan kenangan ABG gue?

Entahlah.

Diposkan pada life, Pregnancy, Progam Hamil

Program Hamil : Perjuangan Menjadi Orangtua

Ω±Ω„Ω„Ω‘ΩŽΩ‡Ω ΩŠΩŽΨΉΩ’Ω„ΩŽΩ…Ω Ω…ΩŽΨ§ ΨͺΩŽΨ­Ω’Ω…ΩΩ„Ω كُلُّ Ψ£ΩΩ†Ψ«ΩŽΩ‰Ω° ΩˆΩŽΩ…ΩŽΨ§ Ψͺَغِيآُ Ω±Ω„Ω’Ψ£ΩŽΨ±Ω’Ψ­ΩŽΨ§Ω…Ω ΩˆΩŽΩ…ΩŽΨ§ ΨͺΩŽΨ²Ω’Ψ―ΩŽΨ§Ψ―Ω Ϋ– ΩˆΩŽΩƒΩΩ„Ω‘Ω Ψ΄ΩŽΩ‰Ω’Ψ‘Ω ΨΉΩΩ†Ψ―ΩŽΩ‡ΩΫ₯ Ψ¨ΩΩ…ΩΩ‚Ω’Ψ―ΩŽΨ§Ψ±Ω

laahu ya’lamu maa tahmilu kullu untsaa wamaa taghiidhu l-arhaamu wamaa tazdaadu wakullu syay-in ‘indahu bimiqdaar

Allah mengetahui apa yang dikandung oleh setiap perempuan, dan kandungan rahim yang kurang sempurna dan yang bertambah. Dan segala sesuatu pada sisi-Nya ada ukurannya. (Ar-Rad ayat 8)

Tafsiran:

Yang memberikan mukjizat yang besar itu kepada Rasulullah saw. adalah Allah yang mengetahui segala sesuatu. Dia mengetahui keadaan manusia sejak masih berupa sperma yang tersimpan di dalam rahim sampai matinya. Oleh karena itu, Dia mengetahui keadaan janin–laki-laki atau perempuan–yang dikandung dalam rahim setiap wanita, pengurangan dan penambahan yang terjadi di dalam rahim dari waktu ke waktu, sampai selesai masa kehamilan dan sempurnalah pertumbuhan janin dan lahirlah ia ke alam dunia. Bagi Allah, segala sesuatu telah dibatasi kadar dan waktunya(1). (1) Allah mengetahui janin yang dikandung oleh rahim setiap wanita, dan mengetahui berbagai fase yang terjadi. Sejak rahim itu masih kecil, ketika sperma mulai menghilang [menjelma dalam bentuk lain], kemudian membesar dari hari ke hari, sampai akhirnya sperma itu menjadi janin yang siap dilahirkan. Sungguh, segala sesuatu, besar maupun kecil, bagi Allah ditetapkan dengan perhitungan yang tepat. (Tafsiran Quraish Shihab)

Bulan lalu sekitar awal Januari 2018, sekitar tiga bulan pernikahan kami memutuskan pemeriksaan ke dokter khusus infertilitas. Jujur, kami mulai khawatir karena udah tiga bulan menikah kok belum hamil ya? Terkesan ngga sabar, memang sih πŸ™‚

Kami mencoba metode awam yang kami ketahui, berhubungan di masa subur dengan waktu 2-3 hari sekali, kemudian mencoba berhubungan tiap hari di masa subur, mencoba liburan dan hasilnya menstruasi saya datang tepat waktu. Testpack yang sudah terlanjur saya beli banyak-banyak pun terasa sia-sia. Lah wong mens tepat waktu, kapan mau ngeceknya coba. Sigh. Karena umur sudah memasuki kepala tiga, yaudah ngga ada salahnya juga melakukan pemeriksaan. Toh kami merasa kalopun ini kecepatan, setidaknya kami tau kondisi masing-masing di antara kami berdua.

Pertemuan Pertama Kali dengan Dokter Khusus Fertilitas

Pemeriksaan pertama dilakukan di sebuah rumah sakit yang ada klinik khusus fertilitasnya.. Saya periksa di hari kedua menstruasi, kata mbah google emang bagusnya sih periksa di hari kedua menstruasi. Singkat cerita aja yah, karena nungguin dokternya lama banget sampe gue ngantuk, dokternya entah kenapa datengnya kesiangan dan bikin gue ngga sreg bin sebel. Gue udah dateng dari jam 8 pagi tapi baru ketemu dokter jam setengah 12 siang. Dokternya datang kesiangan dengan alasan macet atau apalah entah. Di jadwal seharusnya beliau itu praktek jam 9 pagi, sedangkan itu dokter mungkin sampai rumah sakit sekitar jam setengah 11 siang.

Fewh, yaudah lah yah. Pertemuan pertama kali ini gue langsung di USG transvaginal. Pertama kali diginiin tuh bikin shock. Sampe gue berwow-wow tiap kali dokternya muterin alat USG di dalam rahim gue. Hasilnya? kata dokter rahim gue bagus. Ngga ada masalah, posisi di depan, semuanya bersih alias ngga ada miom, kista ataupun polip. Gue disuruh balik lagi ke hari 10 terhitung mulai dari hari pertama mens. Sedangkan suami gue dikasih surat rujukan untuk tes analisa sperma. Eh iya, gue juga diminta tes darah AMH. Katanya sih buat cek cadangan sel telur gue seberapa banyak.

Berdasarkan perhitungan gue, kemungkinan kami balik lagi itu minggu depan. Sedangkan untuk Masbeb sendiri melakukan analisa sperma keesokan harinya karena lab udah tutup. Jadwal Lab buka jam 8 sampai jam 12 siang. Nah gue selesai ketemu dokter jam 12 siang, masbeb baru kelar solat jumat sekitar jam setengah satu siang. YAHSUDAHTUTUPLAH! ini semua karena dokternya ngaret sedangkan untuk cek analisa sperma dibutuhkan rujukan dokter.

Well, karena kami butuh dia makanya teteup dijalanin aja deh segala macam pengecekan di lab. Keesokan harinya masbeb tes analisa sperma. Sekedar informasi tes ini dilakukan dengan cara mastrubasi kalo menurut prosedur rumah sakit. Jadi tuh dikasih ruangan khusus kayak kamar, ada kasur, kamar mandi plus handuk terus ada tipi yang memutarkan pilem uhuk-uhuk. Susternya bilang kalo untuk beginian bisa dibantu istrinya tapi masbeb memutuskan melakukannya sendirian, sementara gue nungguin aja dia luar ruangan. Eh iya nama ruanganya itu “Ruang Fantasy” hahahaha. Setelah sperma dikumpulkan di sebuah tabung, kami dipersilakan pulang. Mau mandi junub langsung pun boleh, tapi agak-agak risi pake handuk rumah sakit kayaknya. Hasilnya bisa diambil sore hari, tapi kami memutuskan ambil hasil minggu depan saja sekalian pemeriksaan kedua. Oh iya pertemuan kali ini kami tidak diberikan obat apapun itu.

Pertemuan Kedua dengan Dokter Khusus Fertilitas

Dipertemuan kedua kali ini, kami memutuskan datang siangan tapi ngga booking juga. Hahaha, abisnya trauma ah si dokter dateng telat. Kami sampai rumah sakit sekitar jam 11 siang daaaaan ternyata semua sudah penuh. Baru ketemu dokter sekitar jam setengah 3 sore. Kupreeeet!! Lama banget. Eh iya kami sempatkan juga ambil hasil lab. Begitu hasil sudah ditangan, dengan sotoy kami sama-sama baca hasil tes kami berdua.

Hasil AMH gue sekitar 1,4 dengan range normal 0,90-4. Artinya hasil gue termasuk normal walau ngga bagus banget sih alias mepet. Kemudian gue beralih pada hasil tes masbeb. Kami berdua membaca dengan seksama berdasarkan nilai rujukan di sebelah hasil test tersebut. Seketika sunyi diantara kami berdua. Setelah menunggu lama di ruang tunggu praktek akhirnya kami dipanggil juga buat ketemu dokternya, kembali saya dicek USG transvaginal dan dokter pun melihat kondisi sel telur saya yang sebelah kiri katanya kecil-kecil. Entahlah, gue bingung. Kalau saya PCOS kenapa siklus menstruasi saya teratur sekali nyaris sekitar 29-30 hari. Ah sudahlah. Pembicaraan kami dengan dokter yang memakan waktu sekitar 10 menit itu terasa lama sekali disitu dibahas kondisi kami berdua berdasarkan hasil tes kemungkinan kami hamil alami akan sulit bahkan untuk sekedar inseminasi dan IVF pun tetap dibutuhkan terapi obat dan waktu. Sekeras mungkin gue menahan air mata untuk menangis. Ada rasa perih ketika mengetahui apa yang terjadi tapi mau gimana lagi ini kan ujian.

Sepulangnya dari dokter, gue ngga bisa menahan air mata di mobil. Jujur hati gue terasa remuk. Masbeb cuma bisa diam sambil sesekali mengusap-usap punggung gue. Satu-satunya hal yang gue syukuri adalah kami tahu kondisi ini dari sekarang. Gue menerima lembaran untuk pemeriksaan HSG, entah karena dokternya lelah atau emang takdir Allah gue yang harusnya bisa daftar HSG hari itu juga malah ditolak oleh bagian radiologi. Alasannya gue sudah terlanjur melakukan HB setelah menstruasi sedangkan syarat untuk HSG itu gue ngga boleh HB mulai dari hari pertama mens sampai hari kedua belas menstruasi. Laaahh mana gue tau kan ya? minggu lalu pas gue periksa ke dokter pas lagi mens dokternya ngga bilang apa-apa, ngga usah HSG, liat nanti aja. Terus pas konsul kedua kalinya di hari kesepuluh dia malah kasih lembaran HSG, coba kalo bilang buat “puasa” jadinya kan gue ngga keburu kasih jatah ke masbeb. Yaudah lembar HSG itu kembali gue bawa pulang, gue diminta untuk daftar ulang di periode berikutnya. Semua terasa lama.

Di pertemuan kedua kali ini kami diresepkan beberapa obat untuk dikonsumsi oleh gue dan masbeb. Obat yang ditebus mencapai angka jutaan. Sekali lagi terjadi kesalahan, obat untuk gue minum malah ngga cocok di badan gue. Bikin migrain sampe kena syaraf mata, obat pun sia-sia.

Jadi selanjutnya adalah

Gue stop minum obat dari dokter. Gue merasa ngga siap trauma dengan obat hormon yang gue minum. Gimana ngga trauma kalau saat melihat lampu ada bayangan pelangi, gimana ngga trauma ketika sakit kepala sebelah disertai pandangan mata yang berkabut. Gue sempat konsultasi mengenai penggunaan obat itu ke dokter spesialis langganan gue (beliau dokter spesialis penyakit dalam tapi cukup dekat dengan gue sebagai ex pasiennya) dan dia minta gue stop obatnya. Beliau menyarankan gue balik ke dokter yang kemarin tapi tidak gue lakukan. Biarkan gue bernafas dulu.

Syukurnya masbeb cocok dengan obat dokternya jadi setidaknya kami ngga rugi amet. Sejak promil ini kami lebih banyak mencari informasi tentang kondisi kami. Beberapa cara tradisional kami mulai jalankan seperti:

*Minum Habbats

download (3)

Habbatusaudah masbeb minum tiga kali sehari dengan dosis 5 kapsul setiap kali minum, sedangkan gue bolong-bolong minumnya kadang lupa mulu. Gue percaya kalo habbats ini baik untuk pengobatan. Ngga ada salahnya mencoba bukan?!.

*Minum Madu Sidr Mesir

Kami minum 2 sendok makan sebanyak dua kali sehari untuk gue dan masbeb. Untuk madu sidr mesir rasanya maniiiiiiis bangeet. Kalau gue gambarkan rasa manisnya persis kayak manis madu, udah gitu teksturnya kental banget. Gue beli ini secara online melalui instagram herbal_aljazeera untuk harga madunya sendiri 460ribu untuk ukuran 750ml.

*Minum Jus apel, tomat wortel setiap pagi kemudian dilanjutkan jus semangka setiap malam. Jadi total sehari dua kali gue bikin jus ini untuk masbeb.

Untuk resepnya sebagai berikut:

Masing-masing siapkan satu buah wortel, apel, tomat. Potong kecil-kecil

200 ml air rebusan zuriat yg sudah didinginkan

1/2 buah lemon, buang bijinya, kupas kulitnya

3 butir kurma

Cara buat:

Masukkan air zuriat, buah yg sudah dipotong tadi, lemon, kurma, blender halus atau gunakan Juicer. Untuk yg diblender, saring airnya, tambahkan madu. Ampasnya ga dipake. Minum di pagi hari setiap pagi.

Sementara untuk jus semangka cukup 1/4 potong buah semangka, blender halus, siap minum tanpa disaring.

Jus ini diminum hanya oleh masbeb.

*Minum rebusan zuriat.

TokoShobi_Sepasang_Buah_Zuriat_Kembar_2_bh_Program_Hamil
Buah Zuriat atau Doum

Buahnya keras banget dan mesti dibelah pake golok. Gue beli sepasang zuriat seharga 55ribu (belinya dua pasang sih). Sekali rebus sepasang aja dan bisa direbus berkali-kali sampai airnya berwarna bening. Jadi seduhan zuriat itu warna coklat kayak teh, rasanya tawar tapi wanginya kayak gula aren. Enak sih, gue minum campur madu. Tapi buat masbeb gue campur di jus buahnya. Sekali rebus bisa jadi dua-tiga botol sirup dan gw stok simpen di dalam kulkas. Itu juga cepet habisnya karena diminum sehari dua kali.

*Makan Kurma Muda Kuning.

Gue juga coba beli kurma muda kuning yang rasanya sepet tapi diakhiri rasa manis, kayak cerita kehidupan *eaaaakkh. Rasa sepet biasanya kalo kurma mudanya berwarna kuning tanpa biji atau kurma muda hijau. Untuk kurma muda kuning dengan biji yang besar serta daging tebal rasanya maniiiis banget.

13879199_1160441237309504_299629081877191828_n
Kurma Muda Kuning

Belinya langsung sekilo dengan harga 400ribu perkilonya untuk kurma muda segar. Kalo ngga salah harga kurma muda frozen lebih murah (beda seller). Gue sementara ini baru coba kurma muda segar, karena belinya banyak si kurma muda ini gue simpen di frezeer biar awet.

Dari semua ikhtiar yang dicoba oleh kami berdua, gue belum bisa jawab hasilnya karena emang baru dicoba. Banyak yang menyarankan minum susu, udah gue coba tapi stuck karena eneg. Lagian susu merk tsb tujuannya buat bikin hamil atau memperbaiki hormon tapi berguna untuk nabung asam folat. Gue punya asam folat plus vitamin E tapi lupa minumnya. Lebih inget gue untuk kasih obat atau buatin jus ke masbeb daripada ke diri sendiri. Gue yang tadinya niat banget bahkan semangat untuk HSG malah jadi kendor rasa semangatnya. Gue bilang ke masbeb kalo mau fokus dulu ikhtiar dengan cara lain. Oh iya gue sempatkan membaca surat Maryam ayat 1-19 sesekali kalo pas ada waktu luang, tiap kali gue baca dan dengerin murotalnya yang ada gue nangis lagi. Hati gue kok gampang banget meleleh gini sih ya.

Jujur setelah mengetahui hasil dari kami, gue sempat stress selama beminggu-minggu. Inget hasil kemarin, gue nangis. Denger soal kehamilan, perasaan gue mendadak sensitif. Apalagi gue juga kepikiran omongan dokter “hasil kamu bagus tapi mepet” dan bermacam-macam ketakutan gue muncul. Gimana kalo ngga bisa hamil alami? Gimana kalo nanti terpaksa inseminasi atau IVF terus gagal? Gimana gue ngadepin pertanyaan itu dari orang-orang sekitar gue? Segala macam pertanyaan berkecamuk di hati gue. Tiap kali ketemu para orang tua di keluarga gue, mereka elus perut gue sambil ngedoain supaya gue cepat hamil, gue berusaha keras untuk bilang amin tanpa mengeluarkan air mata.

Gue dan Masbeb menyadari bahwa pernikahan bukan melulu soal anak, tapi ngga salah juga kan kalo kami ingin mempunyai keturunan dari darah daging sendiri. Makanya gue agak sensitif kalo ada yang bahas soal punya anak itu gampang cuma perlu sperma sama ovum lalu hamil deh, heey guys ga semudah itu soal urusan hamil. Tetap ada campur tangan Tuhan, bahkan IVF pun kesempatan berhasilnya hanya 45%. Gue juga bisa mendadak melow ketika liat berita bayi dibuang, sediih banget karena semudah itu mereka ngebuang darah daging sendiri.

Eniweeiii, walau gue anaknya metal alias melow total, kami percaya bahwa proses tidak akan membohongi hasil. Perjuangan kami tidak sendirian, masih ada banyak pasangan yang berusaha seperti kami. Perjalanan kami belum ada apa-apanya dibandingkan pasangan lainnya.

Semangaaaat πŸ™‚

Qāla Kadhālika Qāla Rabbuka Huwa `Alayya Hayyinun

Tuhan berfirman: “Demikianlah”. Tuhan berfirman: “Hal itu adalah mudah bagi-Ku

Note: Tulisan ini dibuat sekitar bulan Januari-Maret, gue sengaja menyimpannya di draft karena perlu kekuatan untuk berbagi tentang hal ini.

Untuk pejuang promil, semangat ya. Tidak ada yang tidak mungkin bagi Allah SWT.

Diposkan pada Uncategorized

Weekend Singkat ke Semarang

BeautyPlus_20180228110044_save
Spiegel Kota Tua Semarang

Ya ampuun, ini blog lama banget ga ke update yak. Sebenarnya banyak banget draft yang udah gue tulis tapi..gue keseel udah cape ngetik eh ga kesimpen gitu tulisan gue di WP. Yaudah jadinya badmood dan berakhir ahh bye aja deh nulisnya.

Nah, karena sekarang sedang mood bagus jadi kenafaaah tidaak kita mengupdate kehidupan gue yang sederhana ini. Duilee, gue siapa sih?! cuma blogger abal-abal yang nulis aja berantakan dan kadang lebih banyak curhatan daripada cerita berfaedahnya hahahaha.

Jadi gue mau cerita pengalaman gue dan masbeb ke Semarang akhir Februari lalu. Kami pergi menggunakan kereta api dan bertepatan dengan banjir di Brebes. Efek dari banjir itu adalah force majeur yang mengakibatkan kereta banyak delay gitu. Kereta ke Jawa loh yah bukan commuter line. Delaynya pun parah bisa sampe lebih dari dua jam, bahkan pihak KAI sendiri membolehkan penumpangnya untuk refund 100% uang kembali.Β  Mungkin saking putus asanya kali ya makanya diperbolehkan refund full gitu di hari H keberangkatan.

Gue dan masbeb naik kereta Argo Bromo Anggrek dengan jam keberangkatan 21.30 dan pada akhirnya kena delay juga sekitar 30 menit. Alhamdu…lillaaaah. Durasi keberangkatan Jakarta menuju Semarang kalo naik kereta itu harusnya 6 jam. Kemungkinan estimasi sampai sana pun jam 3 pagi. Tapi karena banjir di Brebes itulah, kereta kami pun kena imbasnya.

Selama perjalanan beberapa kali kereta berhenti di tengah rel supaya bisa gantian jalur dengan kereta lainnya. Gue yang selama perjalanan tidur pun jadi susah karena gerbong kereta terang benderang, lampunya ngga diredupkan kayak pesawat. Udah gitu ya ampuuuun beberapa penumpang bapak-bapak tidurnya ngorok kenceng banget. Lebih kenceng dari ngoroknya suami gue hahaha. Masbeb sampe beneran susah merem, kata dia suara ngorok penumpang lain itu mengganggu tidurnya. Yaudah deh jadi selama perjalanan itu dia begadang dan gue setengah begadang.

Ngga terasa sudah enam jam kereta berjalan, sekitar jam 3 pagi gue kira udah memasuki daerah jawa tengah. Ternyata…….ngga dong. Jam tiga pagi kereta kami baru sampe Cirebon. Cireboooon wanjiiiir, enam jam naik kereta baru sampe Cirebon?! Kemana aja luuu?! Oke ini bukan salah keretanya tapi emang kondisi imbas banjir. Sekitar jam setengah empat pagi, kereta kami sampai di stasiun Cirebon. Semua penumpang dipersilahkan turun buat naik bus sampai Stasiun Tegal.

BeautyPlus_20180305141659_save
Stasiun Cirebon

Wooow, daebaaaak. Jadi kami semua beneran turun dari kereta terus nyambung naik bus yang memang disediakan pihak KAI secara gratis. Abis naik bus menuju kota Tegal baru deh lanjut naik kereta lagi. Luar biasa bangeet kan. Yang turun tidak hanya penumpang, masinis sampai OB kereta pun ikut naik bus yang sama kayak kami. Entah ada berapa bus yang disewa untuk mengangkut penumpang seperti kami. Lumayan banyak sih. Bus besar sudah tersedia di parkiran Stasiun Cirebon.

Jujur gue salut loh sama KAI, mereka sigap dan memikirkan penumpangnya. Ngga asal main ngebatalin keberangkatan, bahkan skenario supaya kami sampai tujuan pun sudah dipikirkan. Ini pertama kalinya gue ngerasain naik kereta yang nyambung begini hahaha. Kembali ke cerita naik bus ya, perjalanan dari Stasiun Cirebon menuju Stasiun Tegal sekitar dua jam. Melewati Tol Brebes Timur tentunya sih. Sepanjang perjalanan ini gue dan masbeb sempat tidur, supaya ngga teler amet.

BeautyPlus_20180305141725_save
Stasiun Tegal

Akhirnya setelah dua jam naik bus, kami sampai di Stasiun Tegal jam enam pagi. Kereta pengganti pun sudah dipersiapkan. Langsung aja cusss naik kereta. Oh iya nama keretanya pun tetap sama yaitu Argo Bromo Anggrek. Setelah semua penumpang dipastikan masuk naik gerbong, ngga lama kereta pun berangkat. Ditengah perjalanan masinis dan OB mendatangi penumpang satu persatu untuk membagikan biskuit Malkist dan Air mineral ukuran 600 ml ke setiap penumpang seraya mengucapkan kalimat “Maaf ya keretanya terlambat”. Gue meleleh banget denger ucapan maaf dari mereka. Dengan kondisi sama-sama cape, tapi masih tetep menjalankan tugas dengan baik plus attitudenya mengucapkan maaf padahal kan bukan salah mereka ya.

Nah kalo dari Tegal menuju Semarang Tawang perjalanan ditempuh dalam waktu sekita 2,5 jam. Jadi jam 8.20 pagi pun kami sudah sampai di Semarang. Akhirnya kan yaaah sampai juga perjalanan panjang ini. Eh pas kami antri di pintu keluar, udah ada petugas yang pake baju polo gitu membagikan makana lagi buat penumpang yang datang terlambat. Cukup banyak petugas yang keliatan masih kayak anak muda ini menghampiri penumpang satu persatu sambil membagikan makanan dan minuman. Kali ini dapetnya burger mcd sama air mineral lagi. Hahahahaa.

IMG_20180224_082235
Makanan dari pihak KAI

Lumayan banget ini sih, tapi bawaan jadi berat juga lah gue sama masbeb pegang masing-masing dua air mineral ukuran 600 ml (total 4 botol). Ini sih kompensasi makanannya aja udh lumayan bangeet buat mengganjal perut di pagi hari.

Berhubung ke Semarang ini tujuannya untuk kondangan nikah temen kantornya masbeb, jadi langsung aja deh kami bersih-bersih di teman satu angkatannya masbeb yang kebetulan tinggal disana. Udah capek, lecek, ngantuk banget tapi mesti kondangan. Yasudah deh seada-adanya aja. Untung gue udah pasang bulu mata extention jadi dandannya pun minimalis aja udah cukup.

BeautyPlus_20180305141614_save
Kondangan Terjauh di Semarang

Selama menghadiri kondangan, gue banyakin makan aja biar nih mata melek hahaha #alibi. Tapi seneng juga sih karena ini merupakan kondangan terjauh gue plus penuh derita menuju ke kota ini. Kelar acara, gue minta balik ke Hotel. Ngantuk bangeet. Oh iya kami menginap di Pandanaran Simpang Lima. Lokasinya cukup strategis banget karena dekat dengan Lawang Sewu dan pusat oleh-oleh. Beneran cuma kisaran waktu menit untuk kesana kemari. Udah gitu hotelnya murah cuma 400ribuan permalam sudah sama breakfast. Mantap lah untuk tipe pelancong singkat kayak kami ini. Kendaraan pun sengaja kami sewa motor dengan biaya 80ribu/24 jam alias seharian. Harga yang standar tapi memudahkan akses kalo mau kemana-mana. Untuk tempat sewa motor di Semarang, kami menghubungi Asha Rent (0856.0005.6080) cukup melampirkan KTP dan kartu identitas lainnya bisa NPWP plus wajib mempunyai SIM ya.

Motor ini kami gunakan untuk muter-muter seputar Semarang Langsung aja yak ini pamer foto selama di Semarang sana.

BeautyPlus_20180228105840_save
Lawang Sewu

IMG_20180225_090846

BeautyPlus_20180305141453_save
Klenteng Sam Po Kong

BeautyPlus_20180305141521_save (1)

BeautyPlus_20180305141601_save

Gue dan Masbeb hanya mengunjungi Lawang Sewu, Klenteng Sam Po Kong, dan Kota Tua Semarang. Soalnya waktu kami hanya terbatas itu pun muterin Semarang di hari Minggu sebelum kami pulang. Kenapa ngga pergi di hari Sabtunya? Karena kami capek banget udah gitu sore hari sampai malam di Semarang turun hujan yang cukup deras.

Biaya masuk ke Lawang Sewu sekitar 10ribu/ orang. Klenteng Sam Po Kong kalo ngga salah inget 8ribu/orang tapi hanya bisa sebatas keliling di depan lapangannya aja. Kalo mau full bisa masuk klenteng harus bayar 24ribu per orang. Ih mahal hahaha, karena bagi gue cukup foto depannya aja jadi gue cuma bayar 16ribu berdua buat fotoin depannya aja. Toh cukup mewakili hehehe. Kalo jalan-jalan di Kota Tua Semarang sebenarnya sama persis kayak Kota Tua di Jakarta. Banyak cafe di bangunan antik, tempatnya full sun alias panas hehehe dan cukup berjalan kaki aja foto-foto buat dimasukin ke IG.

Wisata kota Semarang sudah, wisata kuliner? Nyaris sama, ngga banyak yang bisa kami icip karena diburu waktu. Gue dan Masbeb cuma makan di Nasi Pindang Gajahmada, beli Lunpia Cik Meme. Untuk Lunpia kenapa ngga ke gang lombok?! Karena muahaaal. Bagi gue harga yang dijual kemahalan toh rasa Lunpia Cik Meme juga enak dan dijamin juga keaslian rasanya yang sama dengan Lunpia Gang Lombok. 1 pcs Lunpia Cik Meme dibandrol mulai 15ribu-25ribu tergantung isiannya. Gue beli harga yang murah aja dong hahaha. Sayangnya gue lupa foto Lunpianya karena laper banget. Rasanya enak dan ngga bau pesing.

Sebenarnya gue dan masbeb banyak banget rincian perjalanan ke Semarang mau ngapain aja gitu, karena ngga cuti dan memanfaatkan weekend jadi seada-adanya aja. Mudah-mudahan nanti makin banyak waktu luang buat liburan supaya gue bisa update kesenangan disini. Karena piknik itu perlu biar ga jadi netizen yang Julid. Mwhehehehehe.

 

Diposkan pada life

Resign: Kamu Ngga Akan Kuat, Biar Aku Saja.

Berulang kali Masbeb selalu bilang gini “Aku tuh kasian sama kamu yang, harusnya biar aku aja yang stress sama macet, sama kerjaan. Bukan kamu juga ikutan begini”. Ucapan itu berulang kali dikatakan setiap kami pulang kerja bareng. Sejak memasuki musim hujan, emang gue sengaja pulang bareng sama Masbeb. Gue jujur aja ngga kuat ngadepin PP Bekasi-Jakarta sendirian, dan masbeb pun mulai kayak Dilan “Jangan PP Bekasi-Jakarta tiap hari, kamu ngga akan kuat. BIAR AKU SAJA”. Mwehehehehe.

Gue menyadari kegilaan rutinitas pergi-pulang kerja kami setiap senin-jumat. Berangkat jam 5 Pagi dan baru kembali ke rumah minimal jam 8 malam. Gelap ketemu gelap. Gue sampe nyiram tanaman gelap-gelapan gitu. OMG gue kadang nyaris mau gila. Mau pulang sendirian pun, gue ngga kuat mesti berdiri di bus atau di kereta lama-lama belum lagi mesti nyambung naik gojek. Jadi deh gue mending bareng sama suami aja. Toh justru quality time kami kebanyakan di mobil. Di mobil bisa ngobrolin gosip terkini, perkembangan politik indonesia, ngobrolin rencana kami berdua ke depan mau kayak apa. Begitu sampai di rumah, waktu kami habis semua untuk bersih-bersih kemudian naik ke tempat tidur buat bobo.

Alkisah ketika sebelum gue ketemu jodoh tiap kali gue merasa lelah dengan kerjaan, gue selalu bilang “Ya Allah aku mau nikah aja deh, jadi ibu rumah tangga aja”. Tapi kenyataannya setelah gue menikah dengan masbeb, kok ya gue agak ragu mengajukan resign. Apalagi kondisi gue yang belum hamil. Karena kalo gue full time ibu rumah tangga di rumah, artinya kegiatan yang tadinya duduk di depan layar PC, main dan ngobrol sama temen-temen akan berubah menjadi ibu-ibu arisan RT atau RW di rumah. Gue bakalan ketemu tetangga yang juga temennya nyokap mertua. Sebenarnya sih ngga masalah, tapi gue rada trauma omongan salah satu tetangga yang nyuruh gue buat cepetan punya anak di depan tetangga lainnya. Gue cuma tersenyum getir aja gitu. Apalagi lingkungan rumah gue, tetangganya baru banget ngawinin anak mereka yang jeda waktunya ngga beda jauh sama pernikahan gue sama masbeb. Gue ngga sanggup kalo suatu hari nanti bakalan ada yang bilang gini “si A udah hamil, mbaknya kapan nih nyusul?”. No..gue mending ngadepin kerasnya PP Bekasi-Jakarta dulu sekarang ini daripada ditanyain begituan.

Akhirnya pembicaraan soal resign ini malah jadi bikin semacam agreement. Gue resign kalo gue hamil, kalaupun belum yaudah paling lambat pertengahan tahun depan. Masbeb ngga tega liat gue kecapean tiap hari. Boro-boro mau bikin baby, kalo liat kasur bawaannya pengen meluk bantal aja dan tidur deh. Kami nyaris ngga punya tenaga untuk agenda tersebut.

Kadang sih ya gue dilema. Kalo gue ikut kerja begini terus, kami hanya produktif di kantor tapi tidak cukup produktif untuk urusan rumah tangga kami dan kadang bertanya-tanya “Gimana mau hamil kalo kondisi begini terus?” . Kalo saya resign sekarang, mental saya belum siap ditanyain kapan nyusul? kapan hamil? bla-bla. Belum lagi harus menghadapi kesepian pas di rumah selama masbeb kerja. Ahh entahlah, mungkin alasan gue bisa resign dalam waktu cepat adalah ketika gue positif hamil atau masbeb mutasi keluar kota dan gue udah jelas pasti akan ikut. Jujur dalam hati ini gue juga udah capek dengan kondisi rutinitas yang menggila. Tuhan, seandainya Engkau mengijinkan kami menjadi orang tua dari anak kami sendiri segera mungkin.

 

Diposkan pada life

Yang Terbuang dan Yang Berjuang

Status media sosial salah satu temanku menarik perhatian. Garis dua-positif-negatif dll. Segera saya bertanya “Lo hamil lagi ceu?” Jawaban dia tidak membuat saya kaget. Iya dia sedang hamil anaknya yang keempat.

Sigh.

Senang mendengarnya, tapi kemudian berubah menjadi kepedihan di hati saya. “Iya, gue hamil lagi. Mau gue buang nih. Usianya 4 minggu, baru kantong belum ada detak jantungnya” Jawab teman saya dengan nada kalem

Loh, kenapa?”

Gue ngga mau punya banyak anak. Lagian ngga mau ambil resiko”. Saya ingat, teman saya ini tiga kali operasi caesar untuk melahirkan anaknya.

Yah, coba ya janin itu bisa dikasih ke gue, ceu.” Balasan chat saya terlihat konyol tapi sebenarnya sedih.

“Iya, kalo bisa mah ditransfer gue transfer deh. Mau gue minumin obat aja nih”. Kemudian kami ngalor ngidul tentang hal lain. Saya tidak berusaha mencegah dengan embel-embel nasihat bahwa itu dosa bla bla bla. Saya yakin teman saya tau hukumnya. Hanya saja jauh di dalam hati ini ingin sekali meminta kepada Yang Maha Kuasa “Tuhan, seandainya kamu ijinkan janin itu hidup di rahim saya. Seandainya saja bayi-bayi yang dibuang atau dibunuh ibunya itu engkau karuniakan kepada saya dan suami. Tentunya engkau tidak akan sia-sia menciptakan calon ruh baru di muka bumi ini”. Iya, saya cuma bisa berucap seandainya itu bisa dengan mudah terjadi.

Banyak janin dan bayi sempurna lahir batinnya mati begitu saja ditangan seseorang yang seharusnya dipanggil IBU. Sayangnya kehadiran mereka tak diinginkan kehadirannya di dunia. Di sisi cerita lain banyak pasutri termasuk kami sedang berjuang dengan berbagai macam ikhtiar untuk mendapatkan keturunan. Tidak jarang rasa iri hadir melihat orang lain berbadan dua dengan mudahnya. Tiap kali saya membuka lemari pakaian, sebungkus testpack mahal teronggok begitu saja tanpa tahu kapan saya bisa memakainya. Konyol sih, saya sengaja beli testpack termahal dipasaran dengan harapan kelak akan hadir tulisan “pregnant” yang muncul di testpack mahal tersebut dalam kurun waktu satu bulan kedepan. Tapi bagaimana mau pakai jika menstruasi selalu datang tepat waktu 😊 Semua orang di dekat saya selalu bilang “Santai aja, sabar, nanti juga hamil”. Entah lah, sabar itu rasanya menguap berganti pasrah. Usia kami berdua menginjak tiga puluh tahun. Usia yang katanya kualitas sel telur dan sel sperma semakin menurun seiring berjalannya waktu. Obat-obatan dari dokter yang diharapkan membantu malah membuat saya sakit migrain hingga menekan syaraf mata. Akhirnya terpaksa berhenti dan menyesal menebus obat sebanyak itu dengan harga mahal.

Sigh.

Kembali lagi pada cerita hari ini, tak ada yang bisa saya perbuat dengan keputusan teman saya. Sekali lagi hati saya tetap merasa perih mengingat percakapan tadi. Seandainya takdir janin yang akan dibuang itu bisa dipindahkan ke rahim saya. Agar dia kelak tumbuh dengan baik hingga meneruskan takdir hidupnya di dunia.