Diposkan pada life

Gagal Road Trip

Sedari awal nikah, impian gue dan masbeb itu ber-road trip ria menuju kota Yogyakarta. Sayangnya karena terbatasnya waktu cuti ditambah himpitan pekerjaan, road trip masih sekedar “wacana” saja. Alhasil numpak burung miber lagi alias pesawat lagi…pesawat lagi. Padahal Road Trip bisa jadi bikin kenangan lama itu bangkit kembali. Masbeb yang terkenang saat masa-masa mudik lebaran bersama almarhum ayahnya, gue yang terkenang masa jomblo yang road trip dadakan dengan teman dekat gue dulu (sekarang udah ga deket, entah dimana tuh anak).

Kenapa sih pengen banget Road Trip? Kan capek? Pegel pula. Yah maklum lah kita terinspirasi sama film Tiga Hari Untuk Selamanya. Yang si Nicholas Saputra sama Ardinia Wirasti pergi ke Yogya karta tapi ga sampe-sampe gegara banyak melancong ke daerah sana sini sebelum nyampe Yogya. Kalau mereka dulu enjoy banget nikmatin perjalanan menuju Yogyakarta selama tiga hari, kalo gue sih ogah!. Ya ogahlah cuti kan dikit, ngapain sih lama-lama di jalan?! Kan fakir cuti hahaha. Etapi walau lama nyampe, emang sebenarnya asyik bisa mampir sana sini. Nah kalau planing gue dan masbeb itu maunya mampir ke salah satu kota sebelum Yogya sebentar, baru deh lanjut lagi. Apalagi sekarang ada Trans Jawa yang bikin perjalanan semakin cepat sampai.

Rencana Road Trip ini nyariiiiis terlaksana sebenarnya. Gue udah booking hotel untuk tiga hari, udah bikin ittenarary, udah browsing sana sini, udah bikin list barang apa aja yang kudu gue bawa karena ya tentu ajaaaa jelaaas si Rayqal ngikut. Tapi…tapi..menjelang dua minggu sebelum hari H, ada musibah yang membuat kami memutuskan harus mengagalkan rencana impian kami. Aku pun sebagai ibu rumah tangga yang butuh piknik menjadi sendu pilu *lebaay 😆.

Tapi kalau dipikir-pikir ulang, mulai mikir sambil duduk tegak, sambil nungging, mikir sambil netein, gue pikir yahh mungkin ini ada hikmahnya kenapa harus gagal. Bisa jadi Rayqal emang belum kuat bila diajak Road Trip begitu, meskipun dia bakalan duduk di car seatnya ya. Gue juga kepikiran what if anak gue rewel, rungsing. Lah wong dia nangis tanpa sebab dan ga berhenti aja kami bingung. Gue anggap Allah udah punya rencana jauh lebih baik. Toh Road Trip bisa terlaksana pankapan.

Jadi tulisan ini curhat?

Iyah gue curhat. Curhat karena hati sedang sedih tapi ya sudahlah tak apa. Lebih baik gagal sekarang daripada berantakan nanti *kok kayak nasihat ke orang yg patah hati sik?!. Eh iyakk, badeweei anak gue udah berusia 4 bulaaaan 😍🥰. Sebagai ibu, gue masih terus berdoa semoga hidupnya berkah, sehat, panjang umur, tumbuh kembang sempurna.

Sampai sekarang gue masih takjub liat anak bayi ini. Walau terkadang “capek” ngurusnya tapi percayalah..cuma bayi ini yang ga protes kalau gue belum mandi seharian 🤣🤣🤣.

Dahh ahhh…sekian curhatnya.

Iklan
Diposkan pada life

When…bini butuh liburan #kangencuti

Sesekali foto sendiri di blog ini #narsis.

Setelah sekian lama jadi istri rumah tangga #irt, gw kali ini merasakan kangen banget liburan. Kangen mesen tiket, kangen buang-buang duit #berasahorangkayah. Sebenarnya sih, pas gue hamil sempet kok kami berdua liburan receh ke Bandung dan Puncak. Receh karena jaraknya terhitung dekat dan singkat. Tapi cukup buat gue bahagia karena serasa babymoon.

Duluuuu waktu gue masih ngantor, punya duit sendiri, pesen capcus tiket dan hotel langsung pun ga masalah. Tinggal cek estimasi tanggal mau cuti aja terus udah deh pesen tiket, booking hotel en jadi deh liburan beberapa saat kemudian. Tapi….setelah gue jadi IRT, mau capcus kyak dulu rasanya kayak berat, kayak kurang bijak. Moonmaap gaees, pengabdi gajian sekarang mah kudu dipikir-pikir kalau mau buang duit. Hahaha. Mending beliin baju anak aama baju busui #lha 🤣.

Jadi malam ini gue liatin foto lama gue bareng suami waktu liburan berdua. Kami tampak sangat bahagia. Wajah sumringah, lepaaaaas, bebaaaas dari beban kantoran. Dan gue berkata, kapan lagi ya Allah liburan panjang kayak gini #nangisdipojokan.

Jadi tuh, sesungguhnya masbeb udah mengajukan cuti tapi siklus kerjaan yang padat menjadikan jadwal cutinya gagal terus. Sedih akutuh. Nungguin libur lebaran berasa lama dan keburu padat pemudik. Mau liburan berdua sama nak bayi kan ga mungkin, ga punya tenaga tambahan soalnya haha.

Aduuuh, bini macem ape gue yak. Suami kerja rodi, bini mikirin liburan 🤣 ya abis gimana dong. Jadi IRT itu ga mudah. Enak sih ga mikirin beban kantor setiap hari, soalnya yang kita pikirin sekarang itu adalah kapan mau mandiin anak, kapan kita mandi, hari ini masak apa, enaknya tidur siang apa nonton drakor dll. Terlihat receh dan mudah? Mungkin iya. Tapi percayalah, ga bohong kalo ada rasa bosan dan jenuh.

Berulang kali gue suka WA suami gue hanya untuk curhat kalo “capek” ngadepin bayi yang kadang rewelnya pun bikin bingung sampai bikin gue ikutan nangis. Cemen yak 😂 tapi ini lah gue. Masih masa adaptasi jadi ibu, jadi irt pula. Makanya ga heran betapa gue merindukan cuti walau itu cuti suami.

Hal yang ingin banget gue lakukan kalau suami berhasil dapat cuti adalah road trip ke Yogyakarta. Yuup, lagi-lagi kota gudeg jadi destinasi favorit gue dan suami. Karena jarak tempuh road tripnya masih masuk akal dengan cuti yang ga banyak, pluus suami nyetir sendiri. Mau ngajak road trip ke Malang atau Bali, rasanya belum berani hahaha.

Sumpaah itu aja keinginan gue, road trip aja deh ke Yogya. Taun lalu pas gue hamil muda emang udah pernah ke Yogyakarta, cuma moda transportasi yang dipake kan pesawat dan dulu itu rasanya pengen bawa banyak oleh-oleh tapi ga bisa karena bagasinya terbatas. Padahal suami mupeng banget mau beli kaca jendela khas jawa itu.

Semoga yah suami bisa cuti dalam waktu dekat. Ohh sumpaah ibu satu anak ini udah ngebet banget mau cuti. Btw, ada yang punya info villa lucu di Yogya ga? Tiba-tiba menghayal kalo liburan ke yogya terus bobok di villa mewah (mepet sawah).

Diposkan pada life

Ibu Parno-an

Halooow para pembaca semuaahh..kembali lagi ke blog usang ini yang lama syekalii tak menghibur jagat dunia tulisan. Yah emang sih gue mah cuma penulis amatiran. Tulisan gue aja kadang ga jelas kalimatnya hahahaha.

Soal judul jangan terkecoh salah baca dari Parno jadi Porno yaah.

Mumpung nak bayi masih tidur, gue mau cuuurrrhat sebentar. Jadi nih si Mas Ray (begitu gue panggil nih bayi) usianya masuk 3 bulan 1 minggu. Sesungguhnya banyak sih kemajuan dia. Kayak mulai bisa miring-miringin badan, mulai doyan kenyot tangan, bisa ketawa kalo digodain. Tapi ada satu yang gue khawatirkan.

Iya gue khawatir udah lama sih sejak usia dia genap sebulan lebih, ocehan Mas Ray termasuk jarang banget. Kenapa gue bilang jarang?! Karena gue bandingkan sama anak sepupu gue yang umurnya beda dua minggu sama Mas Ray, di usia yang sama ocehan dia banyak. Tapi Mas Ray termasuk jarak. Ada tapi gitu lah susah gue gambarkan.

Jujur sih gue mulai parno, sedih. Berbagai ketakutan menghampiri. Ini nih yang ga gue suka. Kebanyakan googling jadi spekulasi sendiri. Sekarang pun usia tiga bulan kadang panjang ocehannya. Kadang ngga. Shari kadang dia lebih banyak mau nenen lalu terlelap tidur.

Gue ga bohong takut dengan kondisi Mas Ray yang “beda” walau udah gue cari info sana sini untuk lihat beda harus menunggu usia diatas 1 tahun. Sejak Rayqal lahir, gue sadar jadi ibu ga gampang yah.

Dunia gue berubah total. Gue jauh lebih religiuusss. Banyak doa untuk anak gue. Doa terbaik, doa harapan. Doa lah pokoknya. Gue bisa menangis terharu ketika mendapati Mas Ray ngoceh sendiri. Tapi gue bisa sedih juga ketika Mas Ray gue ajak ngomong lebih banyak diem dan memilih minta nenen. Gue bisa bahagia ketika Rayqal saat nenen terus berhenti untuk menatap mata gue dengan tatapan berbinar sambil ngoceh auh..auuhh dan menyebabkan asinya berceceran kemana-mana. Rasanya gue pengen rekam tatapan cinta dia ke gue saat itu juga. Sayangnya pas gue rekam eh dia malah buang muka.

Jujur yah, jadi ibu ga mudah. Ga gampang. Gue sekarang ngerti rasanya jadi emak gue dulu. Tiap kali gue curhat sama suami soal kekhawatiran gue, suami minta gue jangan terlalu banyak parno. Think positive aja.

Tapi..

Gue ga bisa bohong. Gue takut dan gue cuma punya Tuhan untuk berdoa. Harapan gue ke Rayqal banyak. Harapan dia menjadi anak soleh, baik, sempurna perkembangannya.

Ahh jadi melow kan gue?!

Mungkin cuma gue kali yak makmak lebay beud mikirin ginian.

Ga papa, lebay ke anak sendiri. Tapi gue selalu berharap dan percaya kalo kelak Rayqal jadi kebanggan negara.

Sekian deh yak curhatan gue.

Dadaaah.

Diposkan pada life

Cerita Melahirkan dan Menyusui di Satu Minggu Pertama

Haloo semuanya, balik lagi di blog gue yang makin lama makin sepi dari tulisan maupun pengunjung hahaha. Lah wong komen di tulisan sebelumnya aja belum sempat gue bales-balesin karena gue lebih banyak buka google daripada buka WP. Tapi gue mau say tengkyuuuu buat dukungan dan doa kalian dikomen tersebut.

Langsung aja lah yang gue cerita mumpung gue lagi ada waktu buat nulis. Jadi begini ceritanya….

Cerita Melahirkan.

HPL paling mentok saat kehamilan pertama ini tanggal 6 Desember 2018. Gue yang udah ngareeep banget gelombang cinta itu dateng tapi apa daya ngga muncul rasa mules. Diem-diem baee ni perut…mules napa muleees hehe. Jadi pada hari itu gue cek up rutin ke dokter kandungan ditemani makmer (mamak mertua). Hasilnya semua baik, ketuban cukup, masih jernih dan si dedek di dalem pun masih oke oce lah. Dokter memberikan gue obat untuk melunakan jalan lahir. Tapi dosisnya kecil banget, satu tablet belah empat cuy. Kebayang kan ragu-ragunya gue apa ni obat bakalan mempan atau ngga. Tapi gue coba minum tuh. Dosisnya 1/4 tablet sebanyak dua kali. Sisa 1/4 tabletnya harus dibuang. Gue coba deh minum itu obat, reaksinya ada mules tapi gue ragu ini mules mau eek apa mules mau brojolan? Terus perut emang jadi kenceng bin nyeri. Gue mulai GR dan ngebayangin whoaaa bentar lagi gue lahiran nih.

Eeehhh….sampai obat berikutnya gue minum, kagak ada kemajuan. Dakuw kecewa. Tergoda pengen minum sisanya tapi gue takut nanti bayi gue kenapa-napa. Obatnya termasuk obat keras karena yang gue tau kalo nih obat jatuh ke tangan yang salah bisa dijadikan obat buat aborsi.

Karena obatnya ngga mempan, maka gue kontrol ulang di tanggal 8 Desember 2019. Kali ini ada masbeb nemenin gue buat kontrol. Kali ini dokter langsung menawarkan tindakan induksi sesuai dengan perkiraan beliau bahwa jika ngga ada mules langsung induksi saja karena usia kandungan gue udah mencapai 40 minggu dan berat badan janin gue termasuk besar. Dokter kandungan gue sampe bilang gini “Besok-besok jangan segede gini lagi ya“. Gue cuma nyengir aje diingetin begitu. Ya mau gmn lagi kan ya? Gue selama hamil apalagi masuk usia 9 bulan bawaanya emang laperan terus. Mau ditahan ngga bisa, malah si dedek di dalem grusukan gitu.

Setelah kontrol terakhir sabtu itu, ngga pake lama masbeb mengurus administrasi untuk persiapan persalinan gue. Syukur alhamdulillah biaya persalinan ditanggung kantor suami full wkwkwk jadi berbekal surat sakti, gue resmi nginep di kamar bersalin. Hal pertama yang dilakukan pihak rumah sakit memberikan induksi lewat infusan. Hitungannya sih 12 jam kalo kata dokternya. Awalnya sih gue takut ya ngebayangin akan mules parah (berdasarkan kata orang-orang) tapi ketika cairan itu masuk ke tubuh gue boro-boro mules. Biasa aja dong rasanya. Masbeb mulai “memaksa” gue buat jalan di koridor kamar bersalin, gue males banget pengennye duduk aja gitu di birthing Ball. Tapi karena dipaksa gitu yaudah gue nurut aja, gue jalan bolak-balik dan masbeb yang bawain tiang infusannya.

Merasa bosan jalan-jalan, gue minta balik lagi ke kamar observasi buat main di birthing ball aja. Sekian jam berlalu tetap ngga ada perubahan. Sementara ortu dan mertua gue udah bolak-balik WA suami nanyain kondisi gue. Bahkan mereka sempat ke rumah sakit tapi gue sama masbeb minta supaya mereka pulang aja. Lah soalnya ga jelas cuy kapan bayi gue mau lahir. Lah wong gue ga mules-mules.

Memasuki malam, gue dan masbeb coba jalan lagi di lorong kamar bersalin. Sempat gue liat perawat membawa bayi di dalam box masuk ke dalam kamar perawatan. Seketika gue baper parah. Gue berhenti di ujung lorong yang sepi dan nangis aja gitu. Masbeb nanya kenapa gue nangis? Gue bilang kalo gue mulai baper, capek dan bingung kenapa bayi kita ngga kasih tanda-tanda.

Berulang kali CTG menempel di perut gue, hasilnya ya kontraksi kecil aja tapi sangat halus. Bahkan ketika dicek bukaan pun mentok hanya pembukaan satu. Padahal udah jam 10 malam, padahal gue mulai induksi dari jam 2 siang loh. Gue galau banget, mau tidur aja jadi ngga bisa sementara suami mulai ngantuk dan cape. Ngga tega liat suami begitu, gue ajak dia tidur satu ranjang sama gue. Iyakk ranjang rumah sakit hahaha. Diiringi doa smoga ranjang ngga jebol (bayangin aja BB gw udah 84kg dan masbeb diatas 100kg), kami pun berusaha tidur hehe. Jam 2 pagi, gue terbangun untuk buang air kecil, setelah bilasan gue mulai melihat “tanda” berupa lendir darah. Senang? Pasti lah. Tapi gue ngga mules hahaha.

Memasuki jam setengah 4 pagi, artinya sudah lewat dari 12 jam tapi induksi diteruskan hingga total 20 jam, gue mulai merasakan mules. Mulesnya kayak mules ngga enak. Gue bilang ke masbeb tapi gue minta supaya dia tenang karena masih bisa gue tahan. Ehhhh ngga lama mulesnya ilang lagi. Jiaaahh.

Memasuki pagi, bidan rumah sakit cek VT untuk lihat bukaan. Alhamdulillah masuk ke bukaan dua. Gue melihat jam di layar hape, hmmm…masih jam setengah enam. Keburu kagak ni?. Mulai bosen, cape, engap menghampiri diri gue. Gue buka ciki taro dan ngeganyem coklat. Katanya sih coklat bagus buat tambah tenaga. Nyam..nyaam..baru makan seuprit eh sarapan rumah sakit datang. Namanya masakan rumah sakit mana ada yang enak, gue lupa dikasih sarapan apa yang jelas gue cuma makan telor rebus aja kayaknya. Supaya ada tenaga gue minta jajan jasuke Daily Fresh di booth Rumah sakit. Pagi itu sambil ngunyah jagung yang dipikiran gue cuma satu gue pengen segera melahirkan ya Tuhaaaan. Elus-elus perut bujuk anak bayi di dalam buat gerak cari jalan lahir. Ni anak sih gerak tapi kyak ngulet doang di dalam. Asliikk gue gemes kan jadinya.

Waktu berlalu hingga jam menunjukkan pukul 10 pagi. Pasrah, gue bilang ke laki gue “Yaudah deh aku pasrah kalo harus caesar, huhuhu padahal aku pengen lahiran normal yank“. Suami gue cuma bisa berkata “Ya ga usah sedih, normal caesar kan sama aja”. Iyain aja deh.

Eittt, alasan gue tempo hari ga mau caesar karena gue takut masuk kamar operasi. Jujur aja sempet nih ya gue mikir “Ada ga sik melahirkan lewat jalan gampang? Ga bisa dilepehin dari mulut aja apa yak?”. Okee, gue mulai halu karena deperadooo.

Suster jaga masuk ke ruang VK dan berkata “Buukk, ini udah masuk 20 jam. Dokter tadi udah saya telepon beliau menyarankan caesar karena dianggap gagal induksi. Jadi mau gimana bu? Kalau setuju, nanti kami siapkan dokumen untuk ditanda tangani”.

Gue dengan tegas bilang “Yaudah deh sus caesar aja. Udah capek sus 20 jam ga mules-mules”.

Eh susternya menawarkan untuk cek VT lagi siapa tau bukaan nambah. Jelas aja gue tolak hahaa. Lah wong perut gue ga mules. Males ah diobok-obok, sakit taukk.

Tapi ibu dan bapak berhak menolak jika tidak setuju caesar, nanti bisa coba induksi metode lain. Cuma biasanya akan sama hasilnya. Karena yang ini 20 jam aja gagal bu”.

Ngga usah sus! Udah caesar aja”

Setelah gue dan suami sepakat untuk tindakan caesar, suster keluar ruangan untuk urus dokumen tindakan. Suami pamit ke indomaret samping rumah sakit buat beli peralatan mandi dia. Sementara gue ditemenin adek perempuan gue di rumah sakit. Ortu sama mertua masih di rumah masing-masing karena rencananya kami baru akan beritahu jika si bayi udah lahir.

Ngga sampai 10 menit, suster tadi balik ke ruangan VK dan berkata “Bu, operasinya dimajukan jadi jam 11 ya bu. Jadi satu jam lagi tindakannya”.

Aseeeeem tenan. Gue shoock “Kok bisa sus? Katanya enam jam lagi? Ga puasa ngga papa?”

“Ngga papa bu, soalnya ini hari minggu jadi dimajukan operasinya. Kalo hari biasa bisa kita tunda waktunya”.

Ohh..okeey gue ngerti dokter juga manusia kan ya pengen libur. Segera gue perintahkan adek gue buat telepon suami supaya buruan balik ke rumah sakit karena dia harus tanda tangan dokumen tindakan operasi.

Skip..setelah suami dateng dan suster cukur buljem gue dengan asal-asalan (entah apa karena gue udah cukur sebelumnya kali yak), ganti baju operasi. Gue siap dibawa masuk ke kamar operasi. Yang pastinya kudu keluar dulu dari ruang bersalin jadi gue beserta kasur dibawa naik lift ke lantai 3. Berasa istimewa deh ketika sekuriti membuka jalan, padahal tibang digeret ranjang doang mau lahiran hahaha.

Pas udah masuk ruang tunggu di kamar operasi, masbeb masih bisa masuk. Ngajak gue berdoa. Rasanya gue ga karuan. Seneng iya, tegang iya. Mana kebelet pipis mulu gegara si Bayi nendang mulu di dalem. Nendang yeee bukan gerak nyari jalan lahir yang bikin mules ituh kata orang-orang. Gue yang ga tahan akhirnya ijin pipis dulu. Kelar dari pipis, gue siap diboyong masuk untuk eksekusi.

Sayangnyaaaa laki gue ga boleh masuk. Disuruh tunggu diluar. Yaah jadi ga ada dokumentasi foto-foto. Boro-boro kepikiran nitip fotoin ke asisten operating room. Gue udah ga bisa mikir. Gue ikut aja digeserin badannya, disuntik biusnya.

Anjirr lah, gue deg-degan abis. Masih berharap bisa ngeluarin bayi lewat lepehan aja deh hahaha. Jadi tuh begitu kaki gue kebas berasa baal, gue tidur telentang dengan tangan direntangkan, terus dipasang oksigen, abis itu bagian dada kebawah dipasang pembatas jadi gue ga liat cara kerjanya. Cuma gue berasa waktu dokter oles-oles sesuatu dan mulai bikin sayatan.

Gue ga berani liat pantulan cara kerja mereka di lampu operasi, jadi gue cuma menoleh kesamping aja sambil komat-kamit zikir. Sekitar 20 menit dokter utak-atik perut gue, ga lama gue mulai berasa mau muntah. Eneeeg parah sampai gue ngomong “Dok, saya mau muntah dok. Hoeek” tapi ga ada yang keluar dari mulut gue. Tim operasi lain mulai siap-siap menyediakan cawan buat wadah muntah gue. Waktu gue makin berasa eneg dan bersiap mau muntah eh dokter kandungan gue teriakin “Sabar bu..sabaar ini bayinya lagi mau dikeluarin. Tahan buukk”.

Yaudah deh gue tahan, ehh beberapa menit kedengeran “Oeeeeekk…oeeekk”. Masha Allah itu anak gue ya Allah #mulaimenangisterharu. Dokter begitu keluarin bayi gue spontan ngomong “Buseet ini gede banget bayinya. Bisa 4kiloan ni”.

Gue menoleh ke sebelah kiri sembari berusaha melihat bayi gue yang sedang dibersihkan yang mana ketutupan sama badan mas-mas petugas kamar operasi. Hari itu gue bahagia bangeet. Dalam hati mengucap “Assalamu’alaikum anakku…ini bunda nak“. Setelah semuanya beres kayak dihitung jari kaki tangannya, panjangnya, lingkar kepala dan berat bayi, si Mas tadi ngomong ke dokter gue “Beratnya 4,46kg dok”. Bu dokter rada ngga percaya sampai nanya ulang

“Berapa beratnya?”

“4,46kg dok”

“Buseed gede banget, pantesan dari kemarin di induksi ga mempan. Tau gitu langsung aja caesar” kata si dokter.

Gue juga shock waktu denger Bb bayi gue yang gede banget hahaha. Soalnya prekdisi usg cuma 3,7kg. Jadi seperti inilah foto waktu anak pertama gue dan masbeb lahir.

Gede yak kayak bayi udah sebulan. Ga ada keriputnya sama sekali wkwkwkwk. Alhamdulillah anak gue lahir dengan kondisi yang bersih, tanpa kerak dan lemak di kulit ataupun di kepala. Waktu bayi gue dibawa ke kamar pasca enam jam kelahirannya, gue kaget juga sih “Gilee gede beneer nih bayi”. Ahhmaaazzziiinng. Mana kulitnya putih, matanya sipit hahaha. Gue sampe ngeliatin nih bayi bisa melek gak sih?! Soalnya beneran kayak merem gitu saking sipitnya. Untung aja bayi gue paling gede waktu di rumah sakit jadi gue yakin kalo bayi gue ga tertukar sama bayi orang lain gegara matanya yang sipit itu hahaha.

Eh iya gue mau cerita soal operasi caesar. Kan ekspektasi gue ini melahirkan normal kan ya. Gue pun ga pernah berpikir bakalan di operasi caesar. Jadi saat itu ga ada gambaran gimana sih operasi caesar yang kata orang-orang ga sakit. Nyatanya adalah…..

Sakit tauk!!!

Emang sih waktu diutak-atik proses ngeluarin bayinya ga sakit. Tapi pasca operasinya ya Ampuuun sakit men. Sumpaah yak sakitnya kayak pedes gitu. Luka dicabein lah kurang lebih. Padahal gue udah rikwes obat anti nyeri termahal dan terbaik sama dokter tapi tetep aja sakit loh. Gue sampe bilang sama masbeb “Awas luu yeee buntingin gue lagi!!”. Hahaha, ga deh..gue ga segalak itu kasih ultimatum. Intinya gue bilang jangan hamili aku dulu karena sakit.

Gue baru tau abis caesar itu buat batuk sama ketawa aja sakit,pas belajar duduk sama jalan pertama kali juga sakit. Jadi kata siapa sih melahirkan caesar ga sakit?!. Minta disambelin deh mulutnya.

Belum lagi rasa mengigil hebat pasca bayi dikeluarkan. Gue ngga tau ya apa ibu-ibu lain yang melahirkan caesar juga merasakan mengigil parah kayak gue. Intinya rasanya kayak idup dan mati karena mengigilnya udah tahap gemeretuk gigi sampai kepala gerak-gerak sendiri. Di antara kondisi setengah sadar gue masih bisa denger suara dokter samar-samar yang malah ngobrolin soal diet sama teman sejawatnya, haha. Gue pun sempet denger kalo rahim gue jadi tipis dan kontraksi rahim ga bagus karena sebagai akibat bayi yang terlalu besar di dalam.

Cerita Menyusui di Satu Minggu Pertama.

Gue salah.

Gue salah banget waktu hamil fokusnya hanya pada proses melahirkan aja. Gue pikir menyusui itu mudah. Ternyata tidak.

Gue yang beneran kayak “buta” dalam dunia menyusui jadi kayak stress berat pasca melahirkan. Bahagia sih tapi gue takut banget ketika anak gue nangis minta nenen. Gue takut karena anak gue saat itu nangis tanpa henti walaupun sudah gue susuin.

Sampai gue nangis terus di pelukan suami gue selama di rumah sakit. Tiap kali bayi gue nangis, gue rasanya pengen lari ke indomaret buat beli susu formula. Asi gue keluar tapi cuma setetes. Mental gue down parah ketika liat dan dengan orang-orang yang baru melahirkan Asinya udah banyak. Nah gue? Gue pompain boro-boro ngocor.

Saat itu baik nyokap gue maupun mertua ga bisa bantu banyak soal pengalaman. Nyokap dan mertua gue nyuruh gue makan katuk yang banyak. Tapi gue makan kok ga keluar sih. Stress lagi.

Puncak stress terparah gue ketika bayi gue demam dan ada bercak pink di diapersnya sebagai tanda bahwa dia dehidrasi. Sedih dong? Iyalah. Empat hari di rumah sakit ga bikin gue berasa tenang. Kejadian itu berujung pada tangisan gue ke suami sambil minta tolong buat rikwes ke suster supaya bayi gue dikasih sufor dulu. Malam itu berakhir dengan pemberian sufor ke bayi gue secara darurat (beli sufor yang ready di apotik rumah sakit).

Yap..gue udah ga peduli istilah asi eksklusif atau istilah anak hanya minum asi tanpa tersentuh sufor. Gue ga peduli. Gue cuma mau anak gue sehat. Gue cuma pengen jadi ibu yang baik. Gue ga perlu jadi mamak sempurna dengan idelis no sufor sama sekali. Big no, bagi gue.

Keesokan harinya gue udah bisa pulang. Sayangnya bayi gue tertahan karena kuning. Sedih tapi mau gimana lagi. Harusnya gue bisa bawa pulang dia, eh gue malah nganterin ke NICU. Sampai sana pun hati gue makin teriris pas bayi gue bangun terus jerit kenceng nyari nenen tapi gue cuma bisa ngeliatin suster kasih sufor ke bayi gue lewat cup feeder.

Pulang dari rumah sakit, cuma berdua sama suami gue. Dia tau gue sedih dan stress parah. Yang dia bisa lakukan menghibur gue. Masbeb nawarin mau makan apa, karena dia tau gue ga banyak makan selama di rumah sakit. Gue ingeeet banget, kami berdua ke Pizza Hut dengan kondisi mata gue bengkak dan berkantung, perut gue masih buncit karena baru melahirkan beberapa hari yang lalu, plus hati gue yang masih sedih.

Ada yang beda di makan siang hari itu, status kami sudah menjadi orang tua. Bayi kami masih tertahan di NICU rumah sakit, menciptakan rindu buat gue dan masbeb. Kata masbeb “Kamu jangan sedih, anak kita ditangan yang tepat. Anggap aja dia kasih kesempatan buat kita ngedate dulu berdua”.

Kalo inget kejadian ini rasanya gue pengen meluk suami sambil bilang “Makasih ya”. Karena ga bohong deh peranan suami gue penting banget. Berkat dia juga yang namanya Baby Blues nyaris ga ada. Gue tetap tenang merawat bayi gue sebagai ibu baru, Asi gue pun akhirnya bisa keluar setelah gue pulang ke rumah pasca melahirkan berkat dia yang membantu menjaga emosi gue supaya lebih baik.

Gue emang melalui masa “kelam” saat jadi ibu baru dan buta soal dunia menyusui. Bayi gue pun pernah mencicipi sufor sekitar tiga hari sebelum asi gue keluar. Alhamdulillah sekarang sih menyusui lancar jaya bangeet. Makasih juga untuk ci epi, mba nana, temen-temen blogger yang bantu kasih info dan semangat tentang asi.

Akhir cerita kali ini adalah…

Yap..

Alhamdulillah gue sudah resmi jadi ibu dari bayi bernama Rayqal Yusuf Abira.

Psst..sekarang Mas Ray udah 3 bulan loh..terakhir nimbang pas usia 2,5 bulan udah masuk angka 7kg. Ngga tau deh sekarang berapa beratnya hehe.

Doakan Mas Ray yah smoga tumbuh kembangnya normal dan sempurna, sehat lahir batin.

😍

Diposkan pada life, love, Uncategorized

Cerita Tahun Lalu : Trip Berdua ke Yogyakarta 2018

Setelah drama trip ke Semarang akhir bulan Februari lalu, kali ini gue mau cerita seru pas trip ke Yogyakarta akhir bulan Maret. Mumpung longwiken jadi cukup cuti satu hari aja bisa libur 4 hari 3 malam di Yogya. Fakir cuti sih gue, ga kayak suami gue yang cutinya tumpeh-tumpeh.

Gue mulai merencanakan perjalanan ini dari akhir Januari, gue cek tanggalan, gue cek kapan longwiken asik tanpa diganggu upacara bendera di kantor suami gue. Jadi jangan seneng dulu kalo ada longwiken di bulan tertentu, tergantung tuh libur hari keagamaan apa libur nasional. Soalnya kalo libur nasional, masbeb pasti kena wajib upacara. Makanya sebagai istri yang haus akan liburan, gue mesti jeli pilih tanggalan.

Urusan booking hotel, pesawat jelaas gue yang mengurusnya. Masbeb tinggal terima jadi aja. Gue buru-buru issued tiket pesawat jauh hari karena pas dapet harga murah. Ga murah banget sih, tapi untuk tanggalan menjelang longwiken harga tiket yang gue beli termasuk murah. Hotel pun gue cari berdasarkan review yang ada, gue rasa oke yaudah gue pesen. Harusnya ngga ada drama kan yah?! Tapi terjadi drama setelah semua pembayaran selesai. Suami gue mau nginep di hotel berbeda. Nah loooh. Gue bingung, dia kekeuh pengen nginep di Grand Inna Garuda karena berkaitan dengan memori masa kecil dia. Tapi hotel yang gue booking ga bisa di refund. Mak… bingung kan gue?! Kemarin iye-iye aje giliran udah dibayar dia mau yang lain. Dasaar pria libra 😂

Yaudah karena semua udah jadi bubur, gue dengan berbesar hati pesan lagi hotel di Grand Inna Garuda tapi hanya untuk satu malam. Setidaknya biar suami gue ngga penasaran.

Pesanan selesai dan gue lega yang penting kanjeng masbeb wis seneng.

Liburan pun telah tiba….

Jejamuran

Gue dan masbeb dapet flight pagi, alhamdulillah ada kenalan baik rental kendaraan, jadi selama disana kami bisa ngacir sana-sini berdua saja pake mobil. Lepas kunci cuy 😂 harga sewa mobil 300rb/hari belum termasuk bensin. Estimasi kami kemarin sih, isi bensin 100rb/hari dengan pemakaian dari ujung ke ujung Yogya 😂 ada kali 100km ato lebih kami pergi kesana-kemari setiap hari.

Pertama begitu sampai, kami sarapan pagi dulu di Jejamuran. Kebetulan emang masuk itenary kami dan searah ke rumah bude di Sleman. Rencana kami hari pertama sebenarnya banyak tapi berhubung flight pagi, kurang tidur akhirnya sesampainya aja deh ya.

Bicara soal resto Jejamuran, tempat makan ini menyediakan aneka masakan berbahan dasar jamur, ada sate jamur, rendang jamur, dadar telor jamur, tom yam jamur, dll deh. Enak semua.

Kami memesan sate jamur, jamur goreng crispy (portabella dan champingon), rendang jamur, fuyunghai jamur. Rasa yang juara itu teteeup ya satenya. Ga kayak jamur, tapi kayak sate ayam.

Untuk minumannya masbeb pesan jus semangka sedangkan gue summer brezze.

Minuman yang gue pesan unik gitu, ada jamur enoki di dalamnya. Rasanya manis, asem segar. Sukaaak banget. Ngga berasa jamur sama skali. Unik banget deh. Patut dicoba ya kalo kesana.

Selain masakan jamur, tentunya mereka menyediakan tempat semacam storage jamur kali ya?! Isinya aneka jamur. Letaknya persis di depan restoran.

Walau banyak jamur-jamur bertebaran, restoran ini juga punya kolam ikan yang luas banget. Ada kolam ikan nila dibawah pohon, nila gede-gede gitu terus letaknya ngga jauh dari dapurnya. Mungkin kalo ada pesanan diluar tema jamur, ikan ini dijadiin menu dadakan bisa kali yak hahaha. Terus ada kolam kecil yang luruuus panjang gitu isinya ikan-ikan kecil, katanya sih bisa buat fish teraphy. Masbeb sempat nyobain cemplungin kaki disana. Ikan kecilnya langsung menyerbu kaki suami gue, mungkin banyak daki hahahaha.

Bagi yang tertarik ingin ke Jejamuran saat berkunjung ke Yogya, lokasinya ke arah Sleman-Magelang. Cocok yang punya ittenary ke Borobudur. Jadi sebelum ke Candi Borobudur, sempat deh makan disana. Gampang kok carinya cukup pake Waze atau Google Maps aja 😊

Candi Borobudur.

Terakhir gue dan masbeb kesana itu pas masih remaja. Tentu aja gue dan masbeb belum kenal. Kami memiliki kenangan tersendiri mengenai Candi Borobudur. Yang jelas, kesana itu mesti naik tangga yang tinggi sampe ngos-ngosan mwehehehe.

Tiket masuk candi Borobudur sekitar 32rb/orang saat hari kerja dan 40rb saat hari libur. Kami kesana saat hari kamis tapi itu juga sudah ramai oleh turis rombongan. Jangan lupa sewa payung karena disana panasnya cukup menyengat. Biaya sewa payung 10rb bisa dipake sepuasnya. Kalo mau balikin kasih aja ke bapak-bapak yang lagi pegang payung dan ga mesti dikembalikan ke orang yang sama.

Seperti biasa yes, kalo mau sampe ke puncak pagi chaaapek. Ngga disarankan bagi orang yang males olahraga kayak gue buat naik turun tangga Borobudur dari bawah ke atas terus ke bawah lagi abis itu keatas lagi. Capek keleeus, pingsan yang ada.

Pernah denger ngga soal mitos menyentuh tangan budha bisa dikabulkan harapannya?! Naaah buat yang kepengenan nyentuh tangan patung Budha, mendingan ga usah deh. Karena emang udah dilarang, plus banyak security yang berjaga-jaga di atas sana. Bukan cuma beberapa, emang beneran banyak. Mereka akan menegur kita jika dirasa apa yang kita lakukan itu berpotensi merusak candi.

Selain fotoin arca-arca buat mengisi feed IG gue, tentu dong kami foto berdua biar berasa romantis di perjalanan kali ini. Tsaaah, berdasarkan pengalaman susahnya cari orang yang dimintai tolong buat fotoin, maka liburan ini gue sengaja beli tripod plus bluetooth shutternya skalian. Abisnya kan repot yak kalo kudu lari-larian ngejar waktu timer foto. Mending pakein klik gitu lah. Alhamdulillah ini tools berguna banget.

Kalo mau liat hasilnya kayak gini nih. Yee maap yak kalo kebanyakan foto kami berdua 😂

Mayan banget kan daripada manyun. Cuma minusnya ya kudu bawa tas yang muatnya besar sih. Tripodnya sih ga berat sama skali kok.

Selesai dari Candi Borobudur, kami memutuskan pulang. Hari sudah sore banget karena ke Borobudur aja udah tengah hari. Ada hikmah yang patut gue dan masbeb petik hari ini. Jangan lupa hapalkan blok parkiran dimana kendaraan terparkir. Booookkk ituu yahh, udah cape turunin tangga borobudur yang banyak banget terus jalan di taman borobudur, abis itu mesti lewatin penjaja oleh-oleh gitu dan kiosnya muter-muter kayak labirin. Sampe kita berdua bingung, pintu keluar kok banyak banget. Kaki rasanya mau copot. Sore itu kami pulang lagi ke arah kota Yogya.

Karena kami belum sempat makan siang plus hari udah kesorean pula akhirnya setelah lelah main ke Borobudur, kami memutuskan untuk kembali lagi aja ke kota Yogya. Sekalian makan, sekalian check in. Lelah sudaah plus lapar.

Rencananya sih mau makan Sop Ayam Klaten Pak Min yang cabangnya ada dimana-mana itu, tapi ebuseet daah jam 4 sore itu beberapa cabang udah pada tutup dong. Tiap kali liat spanduk ijo merah khasnya Sop Ayam Klaten ini, mobil udah siap-siap menepi eh pas udah di depan restorannya udah tutup. Wanjiir sore-sore udah tutup, niat jualan ngga sikkk?! Hahaha, bukan salah rumah makannya sih ya emang ini sop ayam laris banget kayaknya.

Yaudah lah, sore semakin gelap mendingan langsung ke hotel aja buat check in.

Grand Inna Garuda Yogyakarta

Hari itu kami harus check in di dua hotel. Hotel pertama di Grand Inna Garuda yang depan Malioboro itu, selanjutnya check in di KJ Hotel di kawasan prawirotaman. Ini efek banyak mau yak buibuuk, suami gue maunya di Grand Inna, nah bininya udah keburu pesen di KJ Hotel. Dua-duanya ngga mau rugi akhirnya pesan dua, mayan kan kalo berantem sama suami gue bisa pindah hotel saat iti juga (rencana busuk jangan ditiru ya gaes 😂😂).

Sebenarnya secara kelas bintang, hotel ini sama kok. Sama-sama bintang 4 hanya saja di Grand Inna letaknya beneran strategis banget. Halamannya beneran Malioboro dan hotel ini merupakan hotel bersejarah. Udah tuir juga bangunannya, kalo urusan seram ngga tau ya. Gue sih enak-enak aja tuh berendem di Bathtubnya. Hahaha.

Oh iya perbedaannya sama KJ Hotel, di Grand Inna tersedia Bathtub khasnya hotel jadul berbintang kali yak. Soalnya hotel modern yang bintang 4 kayak KJ Hotel masih pakai Shower untuk tipe kamar Deluxe yak.

Abaikan Seprai Yang Lecek. Hahaha

Eheem, mohon abaikan kasur yang terlanjur diacak-acak suami gue yak hahaha. Ini foto kamar di Grand Inna Yogyakarta. Selama tidur semalam disana sih nyaman, ngga ada gangguan apapun yang katanya hotel ini angker. Ahh ngga kok, ngga ada. Malah nyaman banget bagi gue dan masbeb.

KJ Hotel

Hotel ini termasuk hotel yang baru banget berdiri sekitar tiga tahun di kota Yogya. Letaknya di daerah Prawirotaman tepatnya di jalan Parangtritis. Kesan pertama masuk ke hotel ini tuh hotelnya wangiiii banget. Beneran wangi semerbak ngga cuma di lobby tapi juga di lorong kamarnya. Entah berapa juta budget yang dihabiskan perbulan untuk bayar vendor pewangi ruangan, hahaha. Karena hotel baru jadi wajar suasan kamarnya pun kekinian seperti kaca tembus pandang dari kasur. Buat yang pasangan penganti baru sih, oke-oke aja lah yang godain pasangan yang lagi tidur terus kita mandi dengan tirai yang sengaja dibuka. Buat pasangan pengantin baru rasa pasangan lama kayak gue dan masbeb, BIG NO banget mandi sambil ngegodain gitu hahaha. Yang ada tirai ditutup terus walau keadaan kamar mandi kosong, takut aja kalo ada demit iseng nongol dari kamar mandi wkwkwkw.

Kaca Tembus Pandang, Hati-hati senyum-senyum mesum liatnya.
Handle Pintu Unik

Cukup Tekan “Tombol”, Ngga Perlu Lagi Hotel Sign Vector
Lampu Tidur Ornamen Lurik Batik
Nyari Chanel TV? Ada Listnya
Lampu Tidur Menyala

Untuk Kamar disini terasa nyaman sekali. Kalau dibandingkan dengan Hotel sebelumnya, jujur sih gue lebih suka disini. Cuma bedanya hotel ini ngga dekat dengan stasiun Tugu dan Malioboro. Tapi hotel ini cukup dekat sama Tempo Gelato yang terkenal gegara AADC (bener ngga sih?!).

Bakmi Kadin

img_20180330_191625_hht5201011890293987138.jpg
Bakmi Goreng Kadin

Banyak keinginan untuk makan ini itu, apa daya waktu jua lah yang menentukan. Kalau sarapan pagi kami memilih mengisinya di hotel, maka untuk makan siang dan makan malam cap-cip-cup aja tapi ga ada ngecup sih teteuup pilih-pilih juga kalee. Salah satunya Bakmi Kadin ini. Lokasi Bakmi Kadin Jl. Bintaran Kulon no.3 dan 6 Yogyakarta. Untuk lahan parkir mobil lumayan luas sih, jadi ngga drama kalo pergi makan disini. Sebagai pecinta mie sejati, bakmi ini juara enaknya. Manisnya tuh manis gula jawa kayaknya, bukan manis sembarang kecap. Ayamnya juga ayam kampung jadi ada tekstur unik ngga kayak ayam broiler biasa.

Kata Masbeb, bakmi ini termasuk bakmi legend. Jadi udah dari dulu bakmi ini ada dan tidak buka cabang dimana-mana. Kalau liat kedainya sih maklumin aja, suasana lampu cenderung remang-remang seadanya, di dalamnya ada beberapa gerobak bakmi yang siap mengerjakan pesanan. Karena ini menggunakan tungku bara api, jadi kalau lagi banyak pesanan cukup memakan waktu tunggu ya. Makanya kalau mau makan disini itu jangan kondisi yang kelaperan banget, nanti keburu emosi kalau nungguin bakmi ngga jadi-jadi.

Wisata Alam Kalibiru (Waduk Sermo)

Jalan kesini itu keinginan masbeb, sekali lagi kami berdua buta jalan dan cuma ngandelin Google Maps dan Waze. Sejauh apa jaraknya pun kami ngga tau awalnya. Pokoknya lumayan jauh dari pusat kota.

Sepanjang perjalanan ya hanya melewati desa dan desa. Ngga hanya itu, kami pun diberi jalur aneh yang bisa dibilang jalur kecil karena melewati tanah kebon gitu.

Beberapa kali sinyal di handphone kami hanya menunjukkan sinyal gprs. Sinyal rendah yang bikin deg-degan karena kami butuh sinyal untuk aplikasi peta di layar handphone. Syukurlah sepertinya aplikasi semacam Waze akan tetap berjalan walau sinyal kembang-kempis.

Lama perjalanan dari pusat kota Yogyakarta menuju waduk sermo sekitar dua jam dengan mobil. Ketika kami sampai di pintu gerbang awal, beberapa penjaga menemui kami dan menawarkan jasa ojek untuk naik ke atas. Alasan mereka takut mobil tidak sanggup menanjak. “Kalo yakin naik aja bawa mobil pak, tapi kalo ngga yakin jangan. Bahaya karena tanjakannya curam”.

Galau juga mendengarnya, akhirnya setelah tawar-menawar jasa ojek untuk dua orang, kami sepakat naik ke atas dengan ojek saja. Mobil diparkir dibawah. Gue awalnya mikir paling tanjakan biasa. Ternyata wagelaaaseeh, emang beneran curam banget. Untung aja kami ngga nekat.

Ojek mengantarkan sampai di pintu gerbang utama, kata bapaknya kalo udah selesai laporan aja ke petugas disana supaya nanti dijemput pulang. Eh iya biaya ojek kami itu berdua sekitar 70ribuan untuk bolak-balik.

Wisata Jeep Merapi Lava Tour

Kami tidak melewatkan kesempatan jalan-jalan ke Merapi sekaligus merasakan sensasi ajrut-ajrutan diatas jeep. Sebelumnya nih gue booking dulu untuk penyewaan jeepnya via Whatsapp ke salah satu vendor penyewaan jeep. Gue pilih yang perjalanan 3-4 jam dengan harga 350ribu untuk satu jeep.

Saat mulai naik jeep entah kenapa gue merasa perlu hati-hati karena kondisi gue yang harusnya menstruasi tapi malah belum mens. Ngarep kalo gue positif hamil tapi pesimis sih. Cuma entah lah pokoknya jaga diri aja.

Rute kami itu mulai dari museum sisa hartaku, petilasan Mbah Marijan, hingga manuver kali kuning (ini paling seruuuu banget).

Abhyagiri Resto

Udah deh segini aja ceritanya. Harusnya rilis taun lalu eh ni tulisan baru kelar stahun kemudian #lamaamet. Maklum dah, pulang dari yogya ternyata gue positif hamil. Alias gue sebenarnya udah hamil pas liburan tapi ga sadar aja. Hahahaha. Sekarang anak gue udah 3 bulan aje.

Diposkan pada life

Kapan Kamu Mau Lahir, Nak?

Memasuki usia kandungan 39 minggu rasa “ga sabaran” semakin menjadi-jadi. Sebenarnya sudah dari kandungan 37 minggu pun gue sering nanya ke dedek “kamu mau lahir kapan nak?”. Mengingat perkiraan si utun ini bakalan jadi bayi yang besar, dokter pun mengingatkan supaya gue mengurangi asupan gula atau karbohidrat. Tapi sungguh #kutaksanggup. Soalnya makin besar kandungan, makin cepet banget laper.

Seringkali laper muncul ketika menjelang tengah malam. Baring kiri-baring kanan-duduk dikasur tetap saja tidak mampu melawan rasa lapar ini. Apalagi gue kalo masak serba ngepas, cukup satu kali makan saja supaya ngga mubazir makanan tersisa. Alhasil ketika rasa lapar melanda, gue bingung mau makan apa?. Jangan heran kalo di kamar tidur terkadang ada stok biskuit. Itu pun sebenarnya ngga ngaruh sih buat ngeganjel hahaha. Kalau emang beneran maleees banget untuk turun dari kasur dan masak, biasanya gue bawa tidur aja rasa laper ini. Deuuu berasa kyak tunawisma aja 😅😅 laper dibawa tidur. Mau pesan go food kadang gue ngga tega atau mungkin takut keluar rumah tengah malem walau sekedar nyamperin pagar buat ambil pesanan. Suami? Ahh masbeb tipe pelor. Nempel molor. Dia tetap nyenyak akan tidurnya ketika sang istri gelisah karena lapar. Tapi ga papa, gue ngerti sih dia juga cape berangkat kerja pagi, sampe rumah udah malem.

So, walaupun gue jaraaaang banget makan tengah malem demi menuntaskan rasa laper ini entah kenapa si utun tetap aja berat. Mungkin asupan penyerapan dia baik kali ya, amin. Ketika gue disuruh kurangi nasi, gue bingung kurangin gimana karena emang makan nasi gue dikit. Pagi jarang sarapan nasi, makan berat cuma siang atau sore sebelum magrib. Cemanah harus diet dok? 😁😅. Walau pun si utun berat, tapi urusan BB gue sebagai bumil alhamdulillaaaaaaah….ikutan berat hahaha. Total kenaikan BB di trisemester akhir ini memasuki angka 17kg. Wow 😅 emejiiing dah. Ngga nyangka BB gue tembus 80kiloan. Kayak gini aja gue udah deg-degan mikirin bisa balik ga nih? Sungguh yak gendut itu ngga enak, sesak sis.

Kembali ke topik soal kapan si utun mau lahir? Perkiraan HPL dokter itu 6 Desember. Sekitar satu minggu kedepan dari sekarang. Rasanya menunggu segitu aja kayak lama. Lamaaaa banget. Gue sampe bolak-balik buka laci lemari bajunya si dedek, pandangin baby boxnya dedek. Terus kadang gue mulai berimajinasi skenario tanda gue mau melahirkan. Apakah didahului mules-mules kontraksi? Atau lewat keluarnya lendir darah? Atau pecah ketuban? Terus gue mikir si dedek ngasih tanda ini pas ada masbeb kah? Atau malah pas masbeb lagi di kantor?. Calon emak ini mulai lebay mikirnya disaat orang-orang bilang santai saja.

Gue sebenarnya mau santai tapi lama-lama baper kalo ditanya “udah mules belum?” Atau ketika gue liat foto bayi temen gue yang udah pada lahir duluan dari si dedek. Aku pengen begitu huhuhu. Ngerasain gendong dan nyusuin dedeknya. Persiapan tas melahirkan pun sudah ngendon berminggu-minggu dipojokan supaya siap bawa. Pokoknya semua udah siap, Insha Allah. Tinggal nunggu dedeknya kapan dia siap lahir ke dunia ini. Jadi kapan kamu mau lahir,nak? Semua sudah menanti kelahiranmu ❤️.

Diposkan pada life

Pengalaman USG 4D di Dokter Fetomaternal

Ini sih kocak beuud yah caption di meme ini 😂.

Marii kita fokuus. Haloow semuanya, lama tak jumpa nih. Gue juga emang agak jarang buka WP akhir-akhir ini. Lebih fokus nonton drakor di aplikasi Viu. Sehari bisa ngabisin 2-3 episode. Gue mah gitu anaknya, hobi buang kuota hehehe.

Pada tulisan kali ini gue mau cerita pengalaman gue USG 4D untuk pertama kali tapi di dokter fetomaternal. Jadi tuh sejak masuk 24 minggu, suami gue nanya mulu ke dokter kandungan tiap kali kontrol. “Dok, kapan bisa USG 4D?” Soalnya masbeb penasaran sama wajahnya. Nah dokter gue selalu bilang nanti aja pas mau masuk 28 minggu. Berhubung gue sempet curcol mengenai perasaan khawatir terhadap kondisi jantung janin gue jadi maunya gue periksa semuanya. Kenapa jantung? Karena waktu awal kehamilan kan detak janin gue tuh rendah dan sempat divonis akan gugur. Makanya wajar gue takuut banget kalo di utun kenapa-napa. Amit-amit kalo kena sakit jantung bawaan gimana? 😦

Di kontrol terakhir dengan dokter gue, beliau kasih rujukan untuk periksa ke dokter fetomaternal di rumah sakit yang sama. Gue pikir periksa mah periksa aja yak. Ngga taunya kudu janjian. Kata susternya, dokter fetomaternal itu bakalan lama periksanya makanya harus janjian.

Yowis lah gue buat janji untuk minggu depan. Eh sehari menjelang hari H kontrol, dapet sms dari rumah sakit kalo dokternya libur. Jiaah. Cape deh. Gue mau buat janji di hari lain pada minggu itu udah keburu banyak agenda. Biar cuma IRT agenda gue kan banyak. Salahnya satunya nonton drakor hehehehe. Ngga deh, agenda gue itu nyamain jadwal pulang kantor masbeb. Soalnya dokter feto cuma ada di hari kerja. Dan masbeb kalo ngantor selang seling, hari ini bawa mobil, besok naik kereta, gitu aja terus. Kena imbas ganjil genap soalnya.

Nah, minggu berikutnya gue coba bikin janji lagi sama dokter feto. Udah dateng ke rumah sakit saat hari H ditemenin nyokap gue, ehh ga taunya cancel lagi dong. Alasannya dokter lagi ada tindakan emergency. Ohh…my….

Udah sebel, cemberut lah gue. Terus gue tanya kapan bisa ketemu beliau? Susah beud dah. Akhirnya suster membuatkan janji untuk konsultasi dengan dokter di esok harinya. Sebelumnya gue pastikan dulu nih, janjinya beneran apa palsu? Gue kan males ya kalo di PHPin lagi. Susternya bilang “iya pasti bu, tapi kalo nanti ada tindakan lagi akan diberitahukan sebelumnya”. Yaahh ini mahh antara iya atau ngga juga.

Keesokan harinya,

Gue galau banget mau ke rumah sakit hari itu. Galau takut kena cancel lagi, tapi gue butuh tau kondisi utun. Gue pengen tau kondisi jantungnya utun karena jujur gue khawatir dan kepikiran aja takut anak pertama gue dan masbeb kenapa-napa. Gue coba hubungin rumah sakitnya via telepon tapi susah banget nyambung. Oh iya, sistem di rumah sakit tempat gue kontrol ini emang biasanya booking dokter lewat whatsapp. Makanya gue bingung kalo telepon ke nomer whatsapp jelas ga akan diangkat, sedangkan telepon ke nomer biasa rumah sakit untuk bagian informasi pendaftaran kok ya susah.

Satu-satunya cara gue harus tebel muka buat nanya ke dokter langganan gue yang spesialis penyakit dalam hahaha. Mengingat poli beliau itu satu room dengan poli fetomaternal gue yaitu poli eksekutif. Sebenarnya ga enak nanya ke beliau, lah gue mau periksa ke dokter lain kok bukan ke dia. Tapi gue terpaksa. Basa basi aja nanya nomer telepon poli eksekutif dengan alasan gue mau memastikan jadwal dokter fetomaternal. Alhamdulillaah pak dokternya baik beuud, whatsapp gue langsung diinformasikan ke bagian customer service rumah sakit. Bukan gue yang menghubungi tapi CSnya malah yang langsung telepon gue dan memastikan bahwa gue udah terjadwal sore hari itu. Baiklaaah..akhirnya bisa cek ricek dek utun.

Karena gue ga ditemenin suami, maka nyokap lah yang nemenin gue. Tepat jam 17.30 alias setengah enam sore gue masuk ke ruang periksa untuk USG 4D dengan dokter obygn fetomaternal. Eh iya ini dokternya laki ya, karena kebetulan cuma beliau yang sub fetomaternal di rumah sakit tsb. Namanya sih bermarga batak tapi kok ngomong logatnya sunda 😂😂.

Setelah gue siap di bed pasien, dokternya langsung menaruh alat USG di perut ngga lupa gue mengucapkan bismillahirahmanirrahim karena deg-degan. Bagian pertama yang beliau cek adalah kepala dan otak janin. Lamaaaaa banget beliau terdiam. Gue jadi bingung mau nanya apa, akhirnya gue nanya yang standar “gimana dok?”. Eh beliau cuma bilang “bagus…ini bagus…” Sambil ditelusuri pelan-pelaaan banget bagian otaknya. Yang gue liat ya emang penampang otak si utun. Kayak ada aliran-aliran gitu deh di layar, mungkin aliran pembuluh darah kali ya. Beberapa kali gue melirik dokter yang cuma diem tapi serius banget liat layar USG. Ada kali ya 15 menit mah cuma di bagian kepala doang. Kemudian setelah itu alat USG beralih ke bagian organ dalam lainnya seperti paru-paru, jantung, tulang punggung janin, kandung kemihnya dan masih banyak lagi deh. Saking lamanya gue beberapa kali bilang “dok, saya pegel pinggangnya”. Maklum baringan di bed periksa kan busanya tipis yah, ga enak. Dokternya mengijinkan gue miring kanan atau kiri saat pemeriksaan berlangsung.

Gue sempat nanya detail bagian jantung, alhamdulillah dokter bilang semuanya bagus. Bilik jantung utun lengkap, detaknya pun bagus. Insha Allah sempurna seperti layaknya janin sehat pada umumnya. Ditengah pemeriksaan nyokap sempat nanyain soal wajah. Tau ngga jawaban dokternya apa? “Wajah mah nanti aja bu, ngga penting. Itu cuma entertain aja. Yang penting bagi saya cek organ janinnya dulu bu“. Heheehe, iya sih dokternya bener kok. Karena sesungguhnya tujuan USG 4D itu bukan sekedar liat wajah janin saja, tapi diperuntukkan untuk melihat bagian organ vital janin. Eh iya waktu USG gue sempat nanyain posisi tidur, karena yang gue baca banyak artikel menyarankan posisi berbaring itu harus miring kiri. Pas gue bilang soal itu kata dokternya “Boleh atuh mau miring kanan, miring kiri, telentang. Kalo miring kiri terus mah pegel tidurnya”. Eergg, iya juga sih dok emang gue pegel banget kalo tidur si satu posisi aja.

Pemeriksaan USG 4D dengan dokter fetomaternal memakan waktu sekitar satu jam. Lama banget kan? Beda dengan pemeriksaan USG biasa yang paling lama cuma 10 menit periksa. Ngga heran kemarin tuh gue berasa pegel karena kelamaan berbaring. Menjelang akhir pemeriksaan baru deh dokternya mencari wajah si utun.

Ternyata ngga mudah loh cari wajah apalagi dengan kondisi janin memasuki 28 minggu. Kata dokternya janin gue udah termasuk besar, agak susah dicari karena si janin sudah mulai banyak tingkah. Entah menunduk, nutupin wajah dengan tangan atau malah posisinya telungkup. Ini kejadian di gue, si utun sedang posisi tengkurap. Fewwwh, ampun deh. Dokternya beberapa kali bilang “aduhh ini janinnya lagi susah nih posisinya, kepalanya lagi disini nih tengkurep”. Gue sebagai emaknya gemes sama utun sampe beberapa kali gue pencet-pencet sisi perut yang gue perkirakan bagian kepalanya dia. Si utun gerak, berasa kali ya kalo emaknya nyolek dia hahaha. Dokter coba cek lagi, dapet sih tapi dari samping dong 🙄 yang gue liat cuma pipi thok. Tembeeeeem banget.

Untung dokternya sabar, dia bilang sekali lagi ya saya coba sinar (USG maksudnya) siapa tau berubah lagi. Gue berasa si utun menggeliat di dalem terus gue bilang “ayo dong dek, mau diliat pak dokternya nih”. Voilaaa akhirnya dapet posisi yang pas. Cuma ya gitu ada tapi. Iya posisi pas tapi tangan utun nutupin sebelah matanya. Dokter bilang “nah, ini posisinya udah bagus, cakep nih asal dia ga nutupin pake tangannya”. Beliau coba capture dan perjelas hasilnya. Begitu diliat di layar, spontan nyokap bilang “Ihh mukanya bapaknya banget”. Errrgg iya sih, gue liat kok utun bapaknya banget.

Tuhh liat deh, nih bayi selow banget posisinya kan?. Walau cuma dapet segitu alhamdulillah banget lah, gue seneng liatnya. Kebayang si utun gemuk berisi gitu di dalem. Setelah mendapatkan foto wajah utun, pemeriksaan 4D pun berakhir. Dokter memberikan banyak hasil print out foto USG plus laporan hasil pemeriksaan. Suster merapihkan hasilnya untuk ditaruh di dalam map. Ada sekitar 10 lembar untuk laporan hasil USG tadi. Ngga sia-sia USG 4D selama satu jam hehe. Gue sempat konsultasi sebentar setelah USG, dokternya bilang untuk suplement dilanjutkan saja sampai usia 9 bulan. Beliau beneran cuma periksa gue, ngga resepin obat apapun itu bahkan beliau bilang beli aja di luaran obatnya ga papa.

Biaya periksa USG 4D dengan dokter fetomaternal sekitar 1,050.000 (hanya USGnya aja ya udah termasuk hasil laporannya). Jasa konsultasi dokternya kalo ngga salah inget sekitar 285ribu deh. Agak mahal dibandingkan USG biasa ataupun USG 4D di klinik luar (yang cenderung hanya 10 menit periksa dengan antrian berjubel). Tapi ngga papa kok, bagi gue soal mahal relatif toh dengan biaya segitu gue dan suami dapet kepastian kondisi organ dalam utun.

Bahagia dan lega rasanya melewati screening USG 4D janin gue. Karena kekhawatiran gue perlahan hilang. Oh iya, saat USG itu usia kandungan gue 28 minggu 6 hari. Nyaris memasuki 29 minggu. Berat utun sekitar 1464gram nyaris 1,5kilo. Baru aja keluar dari ruangan periksa, whatsapp gue bunyi aja. Masbeb nanyain hasil USG saat itu. Gue jawab bahwa semuanya baik kok. Terus gue kirimin fotonya si utun. Suami gue malah nanya “maksudnya apa?”. Seperti biasa deh lelaki mah gitu yak, udah jelas masih nanya kayak waktu gue pertama kali positif hamil.

Gue bilang “Mukanya mirip kamu tuh”.

Iya mirip…banget. Entah kalo udah lahir apa masih berubah bisa dapet warisan struktur wajah gue 😂😂

Biar begini juga kan gue pengen kebagian juga hahahahaha.

Sekian ya cerita tentang pengalaman USG 4D ini. Kalo ada yang mau nanya komen aja yak.

Diposkan pada life

Nervous

Kalau tahun lalu memasuki bulan September, gue nervous alias grogi mikirin hari pernikahan gue yang satu bulan lagi, nah tahun sekarang gue grogi mikirin belanja perlengkapan bayi.

Lho?

Kok?

Iyah gue grogi sampe bingung mau beli apaan, bolak-balik berselancar dunia maya untuk “belajar” beli apa aja soal perlengkapan bayi tapi tetep aja gue ngga kunjung selesai bikin daftar belanjaan. Galau mikirin kepake ngga ya di bayi gue nanti? Galau ini perlu atau ngga ya? Galau gitu lah. Maklum cuy anak pertama.

Ada pesan dari emak gue buat belanja itu kalo udah usia kandungan 7 bulan. Insha Allah, dua minggu lagi si utun genap 28 minggu. Horeee. Laki gue udah ngga sabaran nanyain mulu kapan bisa belanja kebutuhan bayi, soalnya dia juga gatelan anaknya pengen pilih barang. Lah dia mah emang hobi belanja, asal ngemall yang keluar masuk toko itu ya suami gue bukan gue hahaha.

Hari ini gue dan suami kontrol rutin perkembangan si utun, alhamdulillah baik semua. Cepet gede juga nih bayi di dalem. Berat badan gue di usia kehamilan 26 minggu 4 hari udah naik sekitar 10kilo sejak awal kehamilan. Udah mulai susah bangun kalo tiduran di kasur wkwwkwk, kok laki gue ga susah yak? Dia kan lebih berat dari gue? 😅😅😅

Nah kelar periksa itu gue ngajakin dia ke mall buat belanja bulanan sekalian cuci mata. Makanya tadi ke mall itu sengaja iseng masuk toko perlengkapan bayi. Cuma sekedar apa yah? Cek ombak lah istilahnya pengen tau aja harga-harga barang. Ternyata…kata laki gue belanja kebutuhan bayi itu kayak awal nikah. Ngejedak banget keluarin duitnya. Liat stroller, liat bouncer, liat harga baju bayi dll. Laki gue tiap kali ngeliat harga baju bayi yang mahal komennya “huhuhu”. Lah emang begitu baju bayi mah, kecil tapi mayan harganya. Apalagi yang modelnya unyu-unyu. Sedangkan suami gue ngga mau beli baju bayi model bocah kampung *istilah dia mah begitu dah hahaa.

Ketika gue fokus liatin stroller, suami gue fokus muterin toko liatin baju bayi. Mau beli tapi masih “pamali” jadi cuma bisa bilang “sabaaaar”. Nah mengingat dua minggu lagi si bulan boleh belanja itu datang, gue jadinya grogi banget. Catatan di notes hape aja masih kosong.

Tau ngga apa yang bikin gue galau?

Perlu ngga sih beli popok kain? Sekarang kan jamannya bayi pake diapers. Tapi nyokap gw pro popok kain, mertua gue pro diapers. Gue? Ngga mau ribet karena gue bakalan ngurus bayi berdua sama suami. Galau kan? Mau sih coba clodi, tapi itu pun gue masih clueless.

Beli baju bayi sebaiknya mulai dari newborn atau usia 3-6 bulan keatas? Gue prediksi si utun ini bakalan gede kayak bapaknya. Lah naiknya aja sekarang cepet banget. Mengingat baju bayi dipakenya sebentar, gue juga ogah rugi. Tapi…gimana ya?

Pompa manual atau elektrik? Ibu full time mom kya gue perlu pompa ngga? Ini juga gue galau. Gue sendiri butuh pompa, jaga-jaga aja kalo asi berlebih. Tapi nyokap gue bilang ga butuh pompa, kalo full asinya langsung susuin aja ke bayinya. Temen gue juga ada yang menganut aliran seperti emak gue. Sementara gue udah ngebayangin kalo bayi gue belum mau nyusu karena ngantuk gimana dong? Terus gue kan emang ngga kerja lagi, jadi kudu kumaha ieu teh?kalo ngga kepake pompanya juga sayang kan. Tapi kalo asinya deras gimana?

Kalaupun ASI terus dipompa butuh beli kulkas atau sewa kulkas aja? Ini aja gue galau-in haha.

Ciri stroller ideal kayak apa? Butuh stroller apa gendongan? Nah ini aja masih agak debat. Suami gue dikasih tau temennya kalo stroller ga butuh amet, takutnya anak lebih suka digendong. Tapi gue mikir juga biar gimana pun anak klo udah rada gedean diajak jalan terus dia crancky karena ngantuk pasti kan pengen bobo dan stoller itu kan perlu. Galau kan gue?!

Perlu ke dokter fetomaternal ngga sih? Ini aja gue galau. Gue pengen cek kondisi bayi dengan detail tapi suami gue rada ngga setuju alasannya biaya cek lumayan. Tapi gue pengen banget tau kondisi kelengkapan janin di dalem. Gimana ini ya?

Kegalauan gue masih banyak, tapi karena gue ngantuk jadi sesi curhat gue segini dulu ya.

Buat yang udah pengalaman boleh kok sharing dan kasih saran di komen. Mumpung belom belanja. Kali aja ada info apa aja sih yang kepake dan ngga kepake di anak-anak kalian.

Diposkan pada life

Dilema Karena Buku

Usia kehamilan gue udah mau 20 minggu, alhamdulillah selama ini sih oke-oke aja. Muntah pun kadang-kadang terjadi terutama kalo bangun tidur. Selain itu belum ada keluhan yang gimana banget. Paling keluhan standar pas mau tidur yang krasak-krusuk cari posisi yang enak.

Sejak tau positif hamil, gue emang selalu periksa di dokter ngga pernah ke bidan. Ngga ada alasan tertentu sih ya, cuma bingung aja dulu periksa di bidan mana dan ga punya banyak rekomendasi. Jadi deh periksanya ke dokter kandungan terus. Kalau dihitung-hitung gue udah ngerasain periksa dokter kandungan sekitar empat dokter.

Pertama waktu USG itu yang cek positif hamil, dokternya baik cuma banyak diem. Kedua waktu gue flek, ganti dokter lagi karena dokter pertama waktu gue kontrol ga ada, dokter fetomaternal yang gue pikir terbaiks tapi dia malah kasih vonis terburuk tanpa harapan. Ketiga waktu periksa di rumah sakit berbeda, rumah sakit yang langganan gue opname dulu sampe suami gue bilang kalo gue fangirl rumah sakit tsb karena apa-apa maunya disana aja akhirnya, sama dokter kali ini udah cocok banget. Keempat sih dokter sekilas aja, karena gue periksa di klinik cuma pengen nyoba USG murah dan sekalian nengok perkembangan si dedek. Sama dokter yang keempat sih cocok juga sayang gue sama suami ga cocok dengan kliniknya. Antriannya parah banget plus pake kuota pula. Jadi jangan harap datang di jam klinik buka itu bisa dapet nomer antrian, belum tentu. Makanya kudu antri minimal 2 jam sebelum kliniknya buka. Mana depan klinik ga ada bangku duduk. Kebayang kan nunggu klinik buka pun saingan sama buibuk berperut besar lainnya. So, sejauh ini gue masih periksa di dokter ketiga.

Nah karena gue gonta-ganti dokter mulu akhirnya gue punya beberapa buku kontrol kehamilan.

Buku yang pertama itu dari Rumah Sakit Hermina Galaxy.

Warna sampulnya hijau dengan lapisan kulit sintetis. Jadinya keliatan ekslusif lah. Aman kalo kena cipratan air di sampulnya. Isi dalam bukunya seperti ini.

Yah cuma begitu aja sodara-sodara. Satu lembar berisi dua tabel untuk nomer dan tabel besar untuk keluhan pasien. Nanti dokternya nulis manual disana. Misal tulis keluhannya apa, janinnya gimana dll. Tentunya dengan tulisan ala dokter. Catatan-catatan untuk pasien hanya ketikan biasa dengan gambar ala kadarnya.

Ini siapa sih yang gambar? Begini banget gambarnya 😂😂 *menurut gue lah yah.

Buku yang kedua itu dari Rumah Sakit Awal Bros Bekasi Barat.

Warna sampulnya hijau tanpa pelindung apapun. Jadi rada kurang aman kalo kecipratan air. Untuk isi buku sih agak lebih lengkap daripada buku pertama.

Tabelnya cukup banyak dan terpisah jadi keliatan rapi dimata. Selain berisikan informasi pemeriksaan saat hamil, buku ini pun berisi informasi saat persalinan, pemeriksaan nifas dll.

Selain itu ya tabel-tabel pemeriksaan. Ngga ada ilustrasi gambar di bukunya. Intinya sih singkat, padat jelas.

Buku yang ketiga sebenarnya ngga termasuk buku kali ya, cuma semacam map yang berisikan print out dari klinik. Isinya sih cukup lengkap. Tapi gue ngga fotoin karena gede banget seukuran A4.

Berbicara tentang buku kontrol kehamilan, gue pikir ya cukup aja gitu gue punya dari rumah sakit tempat gue periksa. Tapi..kenyataan ini berubah menjadi sedikit horror ketika gue baca di grup kehamilan facebook. Katanya-Ibu hamil-Wajib punya-Buku KIA. Bukunya juga ngga boleh hilang atau rusak.

HAH?? BUKU KIA??

Apaan lagi tuh? Kok gue ngga punya? Katanya wajib?? Gimana dah? Di forum tersebut bilang kalo buku KIA itu penting buat sekolahin anak nanti, terus katanya imunisasi juga pake buku KIA.

Dih apaaan lagi nih? Kok gue ngga tau hal receh tapi penting ini? *Katanya loh. Akhirnya daripada simpang siur, gue coba googling apa sih buku KIA? Emang beneran wajib kah??

Jadi setelah berkelana di dunia google itu rata-rata menyebutkan bahwa seorang ibu itu sebaiknya mempunyai buku KIA. Sebaiknya loh, karena apa? Di buku KIA itu ngga cuma berisikan pemeriksaan kehamilan tapi juga ada pemeriksaan anak dari bayi tersebut lahir hingga usia enam tahun. Kurang lebih tabel grafik pertumbuhan anak serta informasi imunisasi anak ada di dalam buku KIA tersebut.

Istilah bekennya sih one for all, all for one. Nah loh, gue jadi galau kan? Maklum aja namanya juga hamil anak pertama. Gue juga ga ada ipar yang pengalaman bisa ditanyain soal buku KIA. Gue berusaha gali informasi lebih ke temen gue yang dokter umum dan punya anak usia setahun soal buku KIA. Jawaban dia itu sama, wajib dan sebaiknya punya.

Gue nanya gimana dapetinnya? Karena di rumah sakit ya cuma dapet buku itu aja. Kalo menurut temen gue sih, sementara pake buku yang ada aja dulu. Nanti juga kalo anak lahir ada kartu imunisasi kok. Hanya saja gue ragu-ragu dengan pertanyaan temen gue soal kata “nanti”. Gue googling pun katanya sih buku KIA itu enaknya dijadikan satu dan bisa dibawa kemana aja. Ke rumah sakit, puskesmas, bidan, posyandu.

Kembali lagi soal gimana dapetinnya buku KIA, temen gue bilang bisa ke puskesmas atau bidan terdekat. Datang aja kesana iseng-iseng periksa. Adooh, ganti periksa lagi kah? Karena jujur gue tipe orang yang males gonta-ganti pemeriksaan. Cuma buat dapet buku ini gue mesti keluar tenaga *dasar pemalas 😂😂

Olraaiit, gue ga kehabisan akal. Tau sendiri indonesia itu palu gada, apa yang lu mau pasti ada. Gue coba deh kali aja ada oknum yang jual nih buku. Well yeah sebenarnya buku ini gratis karena keluaran pemerintah. Bahkan bidan pun ngga boleh ngejual buku ini. Cuma..buat tipe orang yang males gonta-ganti orang buat periksa kayanya penting banget cari celah. Siapa tau ada yang jual 😅

Pencarian gue pun membuahkan hasil, yeep ada yang jual secara online buku ini. Ngakunya sih dapet langsung dari penerbitnya. Entahlah yah, gue pesen aja untuk harga buku sekitar 15ribuan. Klik-klik..bukunya pun ada di tangan. Untung buku ini ga pake segel hologram macem buku nikah. Jadi kayaknya dapetin diluar non bidan atau puskesmas sih ga masalah. Kayaknya loh ya.

Bukunya udah sampai di tangan gue dan gue buka dengan segera. Untuk kategori buku keluaran pemerintah, ternyata cukup lengkap loh.

Banyak ilustrasi gambar yang menurut gue masih terlihat niat daripada buku pertama. Masih enak diliat di mata hehehe.

Semua halamannya full color. Tapi untuk kualitas kertasnya yah standar kayak kertas buku pelajaran. Tipis dan rapuh gampang robek. Untuk tabel-tabel pemeriksaan tergolong sangat lengkap.

Mulai tabel pemeriksaan.

Tabel persalinan, tabel nifas hingga catatan imunasi pada anak.

Bahkan grafik perkembangan anak kayak waktu kita ke posyandu pas kecil dulu pun ada. Terpisah lembaran untuk anak laki-laki dan perempuan.

Cukup lengkap kan yah. Sebenarnya tujuan pemerintah melalui hadirnya buku ini bertujuan biar catatan sang ibu ngga tercecer. Kalau hanya lembaran biasa atau terpisah mungkin dikhawatirkan hilang. Sayangnya pengadaan buku ini mungkin kurang merata di setiap instansi terutama di rumah sakit swasta (ngga tau deh kalo rumah sakit pemerintah). Jadinya ya begitu beda-beda bukunya. Ngga semua juga para ibu muda mengerti dan paham pentingnya catatan kehamilan serta catatan imunisasi anak. Lah wong gue aja baru tau kalo anak mau sekolah itu mesti ada sertifikat imunisasi atau catatan imunisasi lengkap. Sekali lagi gue cuma masyarakat awam yang dapet info dari grup dan forum-forum aja. Yah kalo tulisan gue ini ada salah, ga papa silakan dibetulkan di kolom komen yah.

Namanya pun calon ibu, masih belajar 😁😅.

Diposkan pada life

Resign dan Menjadi Ibu Rumah Tangga

Sudah dua minggu gue resmi jadi Ibu Rumah Tangga. Rasanya?? Sementara ini sih baik-baik aja ya, bisa tidur siang, bisa nonton film di handphone sepuasnya, bisa masak dengan teratur. Belum ada kejenuhan yang berarti, soalnya kondisi kehamilan gue pun memaksa gue untuk ngga boleh macem-macem. Mengangkat yang berat aja ngga boleh walau cuma pot kembang. Alhasil gegoleran aja di kasur. Urusan domestik semacam bersih-bersih serta mencuci tetap urusan si mpok. So, kerjaan gue cuma masak doang buat makan siang gue dan makan malem masbeb.

Hal yang gue rindukan dari kerja kantoran hanya teman-teman. Dulu kalo ngantor ya gue bisa ngobrol ngalor-ngidul, sekarang paling ngobrol sama si mpok itu juga ngga banyak yang dibahas. Sama suami tentu ngobrol tapi pas dia pulang kerja aja. Sisanya gue beneran deh jadi asik sendiri aja sama handphone cuma untuk streaming.

Enak ngga sih jadi IRT? Ya dienak-enakin aja sih. Bukan berarti gue bangun siang terus bisa bangun lebih siang. Gue tetep bangun jam 4 pagi untuk bikin sarapan masbeb, setelah dia berangkat kerja ya gue nonton tv liat tayangan upin-ipin. Tayangan selesai, tv gue matiin. Ya abisnya tayangan pagi di saluran lokal ngga jauh-jauh dari sinetron aneh. Aneh bagi gue karena kadang judulnya bikin gue ngakak misalnya “Korban Mertua Pengabdi Setan” hahaha atau judul standar lainnya “Ternyata Suamiku Suka Berbohong“. Astagaa, gue selama nonton sinetron ginian di rumah jadi komentar sendiri gitu. Untungnya gue nonton sendirian coba kalo nonton bareng mertua gue, mungkin gue disambit kain topo saking berisiknya komen mulu selama nonton hahaha. Gue ngga pasang TV kabel karena pengalaman dulu pernah punya ini di rumah tapi banyak yang males gue tonton. Alhasil gue lebih pilih streaming tayangan film atau serial yang gue inginkan aja.

Hubungan gue dengan tetangga komplek pun ngga begitu akrab, sebatas tau nama aja karena ibu-ibu disini sepantaran mertua gue dan temen arisan mertua. Gue emang agak membatasi diri demi kenyamanan rumah tangga, kalopun gosip komplek gue dapetnya dari suami, suami dapetnya dari emaknya yang mertua gue sendiri. Entah ini bisa disebut keuntungan karena satu komplek dengan mertua kali ya ? (Ngga perlu terlibat ikut rumpi tapi tetep dapet gosip haha).

Terus apalagi yah? Ummm…kegiatan berfaedah gue selama satu minggu lebih jadi IRT itu cuma memasak. Itu juga masaknya sore karena menjelang suami pulang kerja. Kalo pagi sama siang jarang masak, kehamilan gue ini agak aneh kayaknya. Lapernya standar, janin gue masih mau kalo gue cuma ngemilin buah ato snack ringan. Kalopun laper banget, gue cuma masak sayur bening doang yang bikin sambil merem pun jadi itu sayur. Walau orang-orang bilang hamil itu kudu makan banyak tapi sebanyak apapun gue makan akan menjadi sia-sia jika nanti dimuntahkan. Makanya mending makan secukupnya, semaunya, selama hasil USG perkembangan janin baik-baik aja kayaknya ngga papa.

Selama di rumah, waktu tetap berjalan cepat seperti kalo gue ngantor bedanya gue kesepian aja. Biasa ada teman gosip, sekarang ngga. Biasa dosa nambah ngomongin orang, sekarang kadang cuma ngebatin aja ngejulidin komen-komen sableng di sosmed 🤣😂. Beberapa hari sebelum resign sebenarnya gue nanya ulang ke diri sendiri, beneran ngga sih gue siap? Beneran nih cuma di rumah aja? Tapi setelah gue berkaca dengan teman-teman yang duluan jadi IRT mereka bisa kok tetep happy sama idup mereka. Mereka tetap bahagia walau hanya cukup punya uang dari suami aja. Ah sudahlah, akhirnya gue mantapkan diri aja deh. Toh nyokap gue pun seorang IRT. Gue juga pasti bisa lah yah total jadi istri yang ada di rumah.

Sebenarnya tujuan gue nulis ini apa yak? Gue minta tips deh dari para istri-istri yang udah lebih senior jadi ibu rumah tangga. Kegiatan berfaedah apa yang mesti gue lakukan supaya ngga bosen-bosen amet ke depannya? Sok..cusss dikomen yawh.