Diposkan pada life

Ibu Galak

Rayqal kan udah 10 bulan saat ini jadi sekitar 4 bulanan udah mulai makan. Tapi apakah berjalan lancar? Ngga fergusooo…tidaaakkhh.

Orang lain liatnya emang anak gue makan lahaap..happ..happp. Yaiyalah kan gue post pada saat dia lagi doyan makan. Saat ngga mau makan?! Mana sempat gue abadikan. Yang ada gue sibuk ngerayu anak bayi. Kalau rayuan ngga mempan, mulai ancaman semacam “No mamam, no nenen yaaa”. Apakah berhasil?! Ngga lah. Anak usia segitu mana ngerti ancaman sih. Udah tau ngga ngerti tapi tetep gue lakuin haha. Ya mooonmaaap gue pun lelah.

Perjalanan masa Mpasi ini lebih dramatis daripada sekedar nyusuin dia dulu. Gue udah terhitung dua kali marah besar ke Rayqal, hiks. Iya marah sampai bentak cuma gara-gara ngga mau makan. Gue ngerti kalau percuma aja gue bersikap gitu toh anak bayi emang ngga bisa diajak bernegosiasi. Tapi entah lah. Cuma ibu-ibu yang peduli stunting mengerti atas perasaan gue ini. Walau sesungguhnya gue memandang lebay urusan makan pada akhirnya timbangan Rayqal tetap naik 400-500gram perbulan. Masihkah khawatir?! Masih. Itulah ibu.

Sejak jadi ibu, semakin gue khawatir terhadap Rayqal, semakin gue lebay. Lebay yang berujung kepada emosi gue yang besar. Seandainya gue bisa sekedar berhenti di kalimat “Yang penting anaknya aktif” seperti ibu-ibu lain, mungkin gue ngga akan emosian gini perkara ngadepin anak yang emoh buka mulut. Ahh ya selain urusan tutup mulut, kadang anak gue mangap tapi begitu makanan masuk dilepeh. Shaaakiitt hatikuuu 😭 lebay lagi kan.

Gue ngga mau jadi ibu galak. Gue mau tetap dipandang ibu peri bagi anak-anak gue. Tapi gimana dong?! Susah. Kadang gue mikir apa gue kudu balik kerja ya?! At least dengan gue ngantor, gue ngga perlu berhadapan dengan urusan suapin makan anak. Ngga perlu gue ngamuk ktika anak gue ngga mau makan di depan gue karena gue cukup terima laporan. Tapi khayalan gue ini kok terasa seperti ibu yang ingin berlari dari masalah?!. Lagi-lagi jadi ibu ngga mudah. Alih-alih gue chat nyokap minta maaf kalau gue dulu susah makan dengan harapan gue dapat kekuatan dari sesama ibu eh malah emak gue nyumpahin. Makin down lah gue. Kayak berasa ngga punya dukungan dari ibu sendiri.

Barusan Rayqal nangis kejer karena ngga mau makan, maunya nenen tapi gue ngga mau kasih dia nenen. Jahat banget gue 😭 maksud gue sebenarnya gue pengen dia laper dulu karena kalau keburu nenen nanti ngga laper. Tapi semakin gue cuekin semakin keras tangisannya, ujung-ujungnya dia muntahin makanan yang sebelumnya udah masuk. Khilaf, gue mukulin pantatnya macem tepukan empok-empok mau bobo 😭 jahat ya gue 😭😭😭. Ngga kencang kok tapi gue ngerasa bersalah. Abis itu anaknya gue meluk. Lagi-lagi gue jadi ibu galak.

Beneraan gengs jadi ibu itu ngga mudah. Butuh stok kesabaran dan kewarasan tingkat dewa. Tapi walaupun up and down jadi ibu baru kyak gini. Gue tetep kok bahagia menatap mata anak gue. Peluk ciun dia, dan segala aktifitas fisik yang melelahkan tapi gue ridho karena untuk anak gue. Gue masih tetap berharap dianggap jadi ibu peri dimata anak gue, bukan jadi ibu galak. Mudah-mudahan gue makin kuat perasaan ngga lagi emosian atau lebay mikirin tumbang anak. Buat ibuk-ibuk yang senasib kayak gue, pelukan yukkkk!.

Iklan
Diposkan pada life

Tahun Kedua Pernikahan

Ada yang bilang pernikahan tuh masa rawannya di tahun-tahun ganjil misalkan tahun pertama, ketiga, kelima dst. Tahun dimana penyesuaian sama mengatasi kebosenan. Bosen?!

Gue dan Masbeb alhamdulillah udah melalui dua tahun pernikahan. Yang mana tuh ngga berasa aja udah dua tahun nikah. Tahun pertama kami lalui dengan lancar walau ada ribut kecil misalkan gue yang ngambek mulu dan kabur pulang ke rumah emak bapak gue hehehe. Bagian dimana gue yang hamil dan sensiiiiiiii banget sama suami. Haffffttt..kok bisa ya?! Hormon. Maklumin aje ya gan!.

Tahun kedua ada anak, apakah masih ngambekan? Masih sih tapi kemurkaan gue sebagai bini nggak jauh-jauh dari urusan rokok suami. Gue benci banget pas masbeb ketauan bohong soal rokoknya. Tapi itu cuma sekali aja sik. Selebihnya ya masih ditahap marah-marahan dan kunci-kunciin kamar, gedor pintu. Alhamdulillah belum ada piring atau gelas pecah kompraaaaang! Ya jangan sampai.

Rasanya sudah menikah selama dua tahun ini ya gue bahagia. Betapa Allah swt baik banget sama gue. Gue diberi suami baik, mertua baik, kaka ipar baik, anak lucu, hubungan kami semua tidak toxic dan bukan generasi sandwich. Kurang apa lagi?! Dimana kami benar-benar mandiri. Bedanya ya sekarang emang harus lebih mandiri karena kami hanya bertiga di perantauan lagi. Ngga bisa lagi gue ngambek terus kabur ke rumah ortu. Ya mahal juga tiketnya 🀣 eh maksudnya ya kan gue udah jadi ibu harus dewasa dong.

Yang berubah dari gue hanyalah rutinitas aja. Gue awal pernikahan masih ngantor sekarang full time housewife alias ibu rumah tangga. Dulu gue pake art di rumah bekasi, sekarang nyaris semua gue kerjakan sendiri kecuali urusan cucian baju. Capeknya lebih luar biasa dibandingkan gue ngantor dulu. Makanya berat badan gue abis lahiran justru lebih kecil dari berat badan sebelum hamil. Gue agak kurus walau makan banyak. Hasil gue yang lebih sering skip jam makan sedangkan gue masih jadi mamak busui. Go food lah penyelamat hidup walau rekening boros. Hahaha.

Ngomongin soal pernikahan, ngga jarang gue mikirin beberapa teman kampus gue yang masih single di usia yang sama kayak gue. Beberapa dari mereka malah sudah yatim piatu dan dilangkahi adeknya. Berat terasa bagi kami kaum wanita. Makanya gue yang baperan ini kadang mikirin gimana ya dengan mereka? Kesepian kah atau malah lebih enjoy menikmati hidup karena ngga ada lagi orang tua yang nanyain kapan mau nikah?! Entah ya.

Kembali lagi ke pernikahan kami yang sudah dua tahun ini. Ngga ada yang berubah. Cinta masih tetap sama. Kami masih bahagia (semoga selamanya). Yang berbeda paling hanyalah urusan bermesraan. Ada anak diantara kami ya tentulah berbeda cara kami untuk quality time. Tapi ngga masalah sih. Toh memang bukan number one lagi kan bagian itu πŸ˜€ walau tetap ya itu perlu.

Kalau lagi jalan bareng tetap si Masbeb gandeng tangan gue, dia pun tetap bucin bawain makanan buat gue kalau pas pulang kerja cukup dengan kode. Ya Alhamdulillaaah makin peka hahaha. Nama gue masih tetap istriku bukan ganti jadi satpol pp 🀣

Masih banyak mimpi kami berdua, banyaaak banget. Yang jelas ya tiap kali suami dan anak gue tidur, gue berdoa semoga umur kami dipanjangkan, jodoh kami panjang, bahagia kami akan tetap ada dan terus ada. Perjalanan ini masih akan terus ada kok.

Diposkan pada life

Biaya Sekolah Mahal

Gw pake foto si Rayqal aja deh. Nih bayi udah gede aja masa πŸ˜‚. Eniwei mumpung bayi gw lagi tidur jadi gw ada waktu buat nulis blog. Welkombek Syera! Terima kasih.

Topik kali ini ngga jauh dari urusan duit dan rumah tangga. Beberapa hari kemarin gw liat di IGS temen-temen gw yang pada share biaya sekolah inceran anak-anaknya. Oh Man, mahal banget dah. Iya mahal tapi wajar lah wong sekolahnya semi internesyeneeeel yang kebanyakan bilingual school. Tapi apakah perlu? Oh perlu nggaknya sih tergantung masing-masing keuangan mereka sik. Gw sebagai ibu pun jadi ikutan mikir nanti si Rayqal bakalan gw sekolahin di negeri aja apa swasta mahal atau swasta biasa aja?!.

Well ya mengingat pengalaman gw dulu, sekolah dan lingkungan emang salah satu faktor penting untuk membentuk mental seseorang selain lingkungan keluarga. Kalau diinget-inget gw sik dulu sekolah di TK kampung, mana emak gw rada pelit eh hemat deh karena bokap gw kan cuma buruh pabrik jadi wajar dulu tuh macem field trip aja gw ngga ngikut. Inget banget deh ada wisata ke seaworld ancol apa ancol gitu ya dan gw ngga ikut dengan alasan nyokap gw ngga punya biaya. Maklum ya gaes.

Kemudian masa SD gw di sekolah negeri, gw ngedapetin kondisi dimana guru-guru SD gw pilih kasih banget terhadap anak yang pinter sama anak yang ortunya bisa kasih sumbangan gede ke sekolah. Gw? Ngga keduanya. Ngga pinter (ga pernah rangking, malah hasil ujian bahasa sunda gw jelek terus gw buang ke tong sampah eh ketauan guru hahahaha) dan ortu gw bukan lah donatur sekolah. Bisa ditebak kalau gw ribut sama temen yang dibelain ya mereka itu walau posisinya gw lah yang tertindas. Nasib beneeer. Gw cuma punya temen main anak tukang becak itu pun mau main sama gw karena gw punya pohon belimbing. Saban ari ditanyain mulu belimbing ke gw. Temen-temen gw pun bader bangeeet, ada aja deh kenakalan mereka entah main petasan atau ada yang mulai pacar-pacaran. Gils untung gw anaknya polos.

Masa SMP gw pun di sekolah negeri. Sama menyedihkannya. Walau beda ngga ada lagi guru pilih kasih tapi ya gitu lah lingkungan sekitar anak kampung kayak gimana sih? Bandelnya ketara banget. Tapi syukurnya semakin gw tumbuh gede daya pikir gw makin jalan alias ga ikut-ikutan bandel. Gimana mau bandel kalao emak bapak gw galak banget melarang gw main sepulang sekolah dan harus bantu nyokap gw di rumah. Tipe anak berbakti. Ekskul? Mandek, karena gw pemalu.

Memasuki usia SMA, gw sekolah di swasta bukan negeri lagi. Kali ini ortu gw udah cukup mampu jadi gw sekolah di SMA swasta yang cukup mahal pada jamannya, jaman sekarang juga sik πŸ˜‚ disinilah karakter gw dibangun. Gw pun mulai sibuk dengan ekskul, osis, lomba, dll walau begitu gw tetap bisa mendapatkan nilai yang bagus di setiap mata pelajaran. Sampai akhirnya bisa tembus universitas negeri tanpa test. Gw rasa masa SMA gw emang terbaik. Temen baik, anak-anaknya ngga rese. Mereka berkembang dengan takdir terbaiknya.

Melihat pola sekolah gw dulu, emang gw rasa sekolah yang bagus itu salah satunya sekolah swasta terbaik. Walau kami tidak berhasil masuk negeri (atau emang sengaja pilih swasta langsung) tapi kami dibina dengan baik oleh para guru. Uang sekolah yang digelontorkan emang banyak tapi sepadan. Cuma dengan catatan pilih sekolah swasta yang emang reputasi manajemennnya baik. Hal ini menjadikan gw ingin masukin Rayqal dan adek-adeknya di sekolah swasta aja. Tapi gw galau karena kerjaan suami gw yang mutasi kesana-kemari sehingga beresiko tekor juga kalau pindahin sekolah anak mulu πŸ˜‚πŸ˜‚

Bingung kan? Ahh udah lah bingungnya nanti aja deh. Mudah-mudahan ada rejekinya. Intinya sih sekolah mahal itu emang wajar karena jelas penggunaΓ n dana dan segala kegiatan sekolahnya. Selain mahal untuk biaya sekolah, sebenernya kita pun scara ngga langsung “membayar” mahal untuk tumbuh kembang lingkungan si anak. Inget kata pepatah kalau mau wangi bertemanlah dengan penjual minyak wangi. Eitt tapi bukan berarti sekolah negeri lingkungannya jelek loh ya. Tetap ada baiknya walau tetap harus pandai memilih area pertemanan. Mungkin untuk Rayqal nanti usia Tk dan SD gw carikan sekolah yang biasa aja namun terbaik tapi ketika beranjak remaja gw mau usahakan dia skolah ditempat terbaik (swasta).

Kenapa harus begitu?karena kalau gw pikir ya masa TK dan SD si anak masih bisa kita atur dan belum ada daya untuk melawan ortunya. Maksud gw usia sgitu kita nasehatin pun masih nurut. Tapi beranjak remaja yang mana usia ABG mulai mencari jati diri dan mulai memilih teman-temannya, gw pengen anak-anak bergaul dengan lingkungan yang produktif ga sekedar positif.

Ini cuma pemikiran gw aja sih. Ngga tau kalau yang lain.

Diposkan pada life

Cerita Pagi Ini

Jika ada yang menjaga jarak darimu.
Biarkanlah….
Tak perlu kau cemaskan.
Itu artinya frekuensimu berbeda dengannya.
Tak perlu dipaksakan…
Energimu terbatas jika hanya memikirkan hal itu.
….FOKUS…
Pada mereka yang membutuhkan pundakmu.
Untuk berbagi cerita dan berbagi indahnya apa yang ingin kau bagi.”

Barusan masbeb kirim quotes ini ke gw, katanya itu quotes dari atasannya buat penyemangat pagi para bawahannya. Tapi tujuan suami share quotes itu ke gw supaya gw ga sedih mikirin seseorang. Kata suami gw “Jadi jgn sedih ya sayang klo ada temen2 kamu yg berubah, brarti sdh gak satu frekuensi sama kamu“.

Masbeb tau banget kalau sampai sekarang gw masih mikirin seseorang, masih bertanya ke diri sendiri “Kenapa sikapnya berubah ke gw? Apa salah gw?” Yang bahkan saat gw coba komunikasi via whatsapp pun dibalas dingin. Iya, dingin karena dia hanya balas singkat sehingga gw bingung mau buka topik apa lagi karena tidak ada feedback diantara kami. Yang ada hanyalah pertanyaan gw dan dibalas begitu saja dengan dia.

Dulu gw pikir kami akan abadi, sampai kami menua, sampai anak-anak kami beranjak besar dan berteman baik layaknya kami saat itu. Gw pikir, gw udah cukup baik menjadi seseorang yang penting di matanya tapi seiring waktu perlahan terlupa. Semua berubah ketika gw mulai menikah. Ya memang gw tidak bisa mudah ketemuan seperti dahulu tapi setidaknya gw berusaha bertanya kabarnya, berusaha mengajak bercanda dengannya hanya saja begitu dibalas dengan kalimat singkat cenderung dingin.

Gw ga ingin menghitung apa yang sudah gw usahakan untuk dia, tapi kalau mengingat kembali entah kenapa hati gw perih. Dulu ketika gw single dan belum menikah, gw selalu berusaha ada untuk dia. Karena gw pikir cuma itu yang bisa gw usahakan untuk kehidupannya yang katanya tidak cukup menyenangkan. Saat dia menikah di Bali dan secara tiba-tiba membagikan undangan, dengan segera gw memesan tiket ke Bali untuk menghadiri pernikahannya. Gw lah satu-satunya teman dia yang hadir di saat pernikahannya. Gw pula yang ikut menemani mulai saat dirinya dirias, akad hingga saat resepsi secara sederhana pun gw juga lah yang repot mendekor pelaminannya. Saat dia hamil gw menanyakan apa yang sedang idamkan sehingga gw beberapa kali mengirimkan makanan dari Jakarta ke Bali untuknya, saat dia melahirkan, gw datang menjenguk dia dan bayinya berusaha ikut hadir di saat bahagianya, bahkan ketika dirinya curhat masalah rumah tangganya hampir setiap minggu kami bertatap muka untuk berbagi cerita dan menghibur hatinya. Karena gw berpikir gw perlu ada untuknya di kehidupan dia yang tidak menyenangkan. Orang tuanya berpisah dan saat itu dia pun akan mengulang kejadian tersebut. Hatinya patah dan gw berusaha menghibur dirinya.

Ketika dirinya memutuskan operasi tumor payudara, gw memutuskan ambil cuti kantor untuk menemani ya di rumah sakit bersama ibunya. Karena gw pikir dia butuh support sebagai sesama wanita. Saat dia terluka, gw ikut merasakan terluka bahkan mungkin ikut marah dengan orang yang melukai hatinya. Apa yang gw punya rasanya gw ingin berbagi dengannya. Karena gw ingin dia ikut bahagia.

Sekarang semuanya berubah. Seiring waktu, gw perlahan merasakan dia menjauh. Gw chat dibalas singkat, gw coba bercanda dibalas dengan dingin. Gw cerita ke Masbeb, kata masbeb mungkin dia risih liat kamu mulai bahagia. Gw coba tepis dugaan tersebut. Sampai akhirnya gw hamil, melahirkan tidak pernah lagi dirinya ikut hadir di kehidupan gw. Tak pernah dia menanyakan kabar gw, bahkan ketika gw chat beberapa hari setelah gw ulang tahun, dia berkata “kemarin ulang tahun ya? Ga usah gw ucapin ya kan udah tua“. Terdengar biasa tapi gw merasakan perih di hati saat melihat sosmednya yang sedang menampilkan ucapan ulang tahun dia ke teman kerjanya.

Akhirnya gw sadar mungkin selama 13 tahun kenal dengannya hanya gw yang menganggap dia sahabat, tapi tidak baginya terhadap gw. Selama 13 tahun kenal dengannya hanya gw yang menganggap dia saudara melebihi segalanya tapi tidak baginya. Hanya gw, begitu kata Masbeb. Mungkin cuma kamu aja yang menganggap begitu, dia tidak.

Mungkin benar kata Masbeb, kalian sudah tidak satu frekuensi, ga perlu lah sesedih itu. Ngga tau ya, rasanya sulit untuk tidak merasakan sesak ketika gw stalking sosial medianya, ketika gw melihat WAnya terakhir ke gw, ketika melihat dia likes foto teman-teman kami tapi tidak di foto gw.

Yang jelas, gw masih merasa rindu dengannya. Rindu tertawa bersamanya. Gw cuma bisa mendoakan semoga dia bahagia dengan hidupnya saat ini. Semoga kelak dia bertemu dengan jodoh terbaiknya dan bisa membahagiakan dirinya.

Semoga 😊

Diposkan pada life

Kepengenan Aku Tuh!

Kamandalu, Ubud

Ngga..foto ini bukan kode kok. Jadi gw tuh tiba-tiba aja pengen nulis tentang kepengenan gw. Sesuatu hal yang gw inginkan tapi belum sempat tercapai. Kalau dulu kan kepengenan gw nikah sama pria baik hati, rajin kerja, rajin nabung, udah mapan *ehh, alhamdulillah kesampaian. Terus mau punya anak pertama laki-laki, alhamdulillah kesampaian. Nah kali ini kepengenan gw bukan sekedar hidup, tapi sekedar hedon. Apa sih maksudnya coba?!.

Iya berhubung kondisi gw sekarang full time emak dan istri di rumah, kadang kalau lagi bengong gini abis nyusuin anak tetibaan aja gitu gw pengen ini itu yang ngebabi alias banyak biaya. Dari jaman gw single, cita-cita gw pengen banget liburan di Bali dengan tidur di hotel mewvaaah. Pengen banget ngerasain perasaan dimana gw ikhlasin duit belasan juta cuma buat tidur semalam di hotel, wkwkwk. Sejauh ini keikhlasan gw buang duit banyak itu cuma sewaktu gw nikahan 🀣 gw sama suami legowo banget. Lah sekarang mau cobain hotel belasan juta semalam aja, kita masih mikir-mikir dulu. Aneh yak. Padahal pesta nikahan “buang duit” buat kasih makan banyak orang, kok mau cobain nginep di hotel mahal aja masih maju mundur cantik.

Ah ya maklum lah, kami belum termasuk keluarga yang tajir-tajir amet 😬 so jadi lah kepengenan gw yang pertama ini adalah menginap di hotel yang harga kamarnya belasan juta semalam di Bali. Receh banget ya keinginan gw πŸ˜‚ tapi mau ngelakuin masih berasa sheyeeeeng duitnya 🀣🀣

Kapan terwujud? Entahlah gw masih berpikir keras untuk melegowokan hati jika ingin menginap di resort mewah pulau Bali. Padahal mah selain pengen menginap, gw mau pamer ke netijen demi dapet pengakuan horangkayah. Hahahaha. Niat gw ga mulia sikk. Candaaa gaees.

Kepengenan berikutnya gw pengen punya oven listrik! Seriusan loh sampai sekaranh belum terwujud. Duitnya ada bisa kok kebeli tapi..tapiii gw masih perhitungan biaya listrik. Ahhh bakat medit banget sih?! Tapi gw yakin kok suatu hari nanti bisa lah terwujud ngebaking pake kompor listrik bukan pake otang!.

Next.

Kepengenan gw selanjutnya mau ke Turki sama suami buat liat Tulip!. Laaah berhubung kalau ke Belanda jauh, gw ke turki aja dah. Etapi gw masih mikirin masa depan anak gw, sekolah mahal, kasian suami gw kalo kerja rodi mulu demi memuaskan nafsu hedon bini. Tapi suatu hari nanti gw yakin kok kami bisa kesana. Retjeh.

Last but not least,

Gw pengen suami pindah mutasi kerja seputaran Jabodetabek atau pulau jawa aja. Entahlah, gw udah enjoy sih tinggal disini tapi tetap gw kangen pulau Jawaku. Kereta, macetnya, mal besarnya. Tapi ga kayak gini bukannya ga bersyukur kok. Namanya juga pengen tetep deket sm keluarga besar ya kan?!.

Semua keinginan alias kepengenan gw emang belum terwujud. Gw juga ga tau sik kapan terwujud mestakung gitu. Tapi kelak jika tulisan ini terbaca kembali, gw harap satu persatu wish list gw udah kesampaian.

Diposkan pada life

Curhatan Ibu Rumah Tangga Tanpa ART

Wheeee yowasaaappp mameeen 😁 gw dan keluarga udah resmi pindah ke Banjarmasin sekitar satu bulan lalu. Detail ceritanya entar aja lah, gw kesel udah nulis 70% eh entah kenapa ilang gitu aja. Jadi gw ganti curhatan gw aja yah. Ga papa lah, kan blog ini ladang curhat gw. Tempat dimana gw berbagi kisah yang kadang menyenangkan, kadang menyebalkan, kadan memuakkan.

Gw mulai dengan curhatan. Udah pada tau kan kalau gw full time mom sejak anak gw lahir. Sebenarnya sih sejak hamil 4 bulan itu gw resmi di rumah. Kondisi yang membuat gw di rumah nyaris seharian, berteman tv, hape, dapur dan berakhir menunggu suami pulang. Ngga ada yang namanya rumpi tetangga, boro-boro rujakan bareng dibawah pohon.

Nah selama di Bekasi kemarin, gw kebantu dengan art. Rumah mau gw berantakin ada si mpok yang beresin setiap paginya. Gw cukup di kamar aja gegoleran sambil ngurus anak bayi. Masak yaudah masak, kelar masak ga perlu cuci piring hahaha. Mikirin nyuci baju aja ngga pernah, setrikaan? Apalagi wkwkwkw. Alhasil gw merasa terlena. Walau di rumah doang dengan anak bayi tapi ga cape-cape amet. Paling yah bosen aja. Pengen jalan keluar bawa bayi, mager kalau ga ada suami. Kudu bawa stroller yang berat sambil bawa bayi, oh ku tak shaangghuuupp. Pake ergo baby dong mbak! Lah gw punya tapi anak gw berat. Encok pinggang kalau ngemoll berjam-jam sambil gembolin dia lagian kasian anak gw masa kagak rebahan tidurnya. Ihhh banyak alesaan yah!. Intinya gw ga bisa bertingkah banyak selama suami kerja. Di rumah thok.

Itu cerita di Bekasi. Gimana di Banjarmasin?!

Ehh karena eh karena gw pindah baru sebulanan dan ga bawa si mpok, jadi selama ini gw urus sendiri kerjaan rumah. Bangun tidur buatin kopi suami sambil siapin sarapan dia dan anak bayi, nyuci piring bekas makan malam, suapin anak, nidurin anak, beres-beres rumah ya nyapu, ngepel, kadang nyuci baju bayi, masak, cuci piring lagi, nyuapin yang berujung stress jikalau nak bayi GTM, mau tidur siang kadang ga sempat karena jobdesk menunggu.

Kok suaminya ga bantuin mba?! Ya gimana mau bantuin malih, dia berangkat pagi, pulang malem. Mau nyuruh dia nyupir di dapur kalau ga pandai ngerjain sambil mindik-mindik nanti anak kebangun. Entah kenapa gw pun tipe ngga percayaan sama hasil kerjaan rumah tangga pak suami πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ daripada gw protesin mending kerjain sendiri.

Imbas dari kerjaan yang rauwis-uwis ini gw selalu masuk angin tiap hari, badan kayak remuk tiap bangun tidur. Tapi kok aku ga kurus kering ya? Ya gimana mau kurus kalau abis kerja bawaannya laper. Walau ga sempet makan, tapi kuselalu sempat ngemil hahaha.

Kadang kurindu masa-masa dengan art. Mau cari art disini sejujurnya gw bingung ngegajinya. Rumah kontrakan sini ga gitu gede kayak rumah di Bekasi. Dan kebetulan gw menghidupi dua rumah. Maksudnya bayarin dua rumah di bekasi dan disini kayak bayaran listrik, air, art disana pun tetap dibayar buat urusin rumah. Jadi makin dobel, gw makin pusing wkwkwk kan mau berhemat juga buat beli tiket mudik. Ehehehe.

Sekarang pusing gw bertambah karena Rayqal lagi masanya susah makan. Kadang sarapan mau, nanti siang susah, kadang doyan menu di pagi hari, nanti siang pake menu yang sama ga mau. Ganti menu? Gw udah mati gaya. Karena bikin menu harus 4 sehat. Kalau dikasih menu macem yang gw makan kan kesian. Entah lah, gw cuma bisa berdoa semoga ga lama-lama masa susah makan ini. Semoga cuma perkara tumbuh gigi aja.

Udah lah curhatnya. Kepanjangan nanti kalian bosen πŸ€—.

See you amigos!

Diposkan pada life

Pindah

Gw inget banget kala itu gw baru aja kelar dipijet sama terapis pijat di sebelah kamar hotel. Begitu gw masuk kamar lagi, tiba-tiba suami gw manggil gw buat duduk di sofa.

“Yank, sini deh aku mau kasih tau kamu sesuatu”

“Apaan??”

“Duduk dulu sini…siniii”. Muka suami cengar-cengir penuh arti. Gw yang bingung malah berpikiran yang ngeres “Wah, jangan-jangan dia mau kasih tunjuk video artis-atlit yang viral di twitter ni” *sesaat kemudian kebayang mukanya Kriss Hatta, Richard Kyle, dkk (astagfirullaaah).

Ehh..maaap nii gw bukan mikir yang ngga-ngga. Ini juga karena suami gw duluan yang “kasih tau gosip” soal nganu.

Begitu gw duduk di sampingnya, dia kasih tunjuk hapenya sambil berkata

“Kamu jangan kaget ya. Janji yaaa”

Kan..kaaan…bikin gw makin penasaran.

Sedetik kemudian suami gw bilang

“Aku mutasi ke Banjarmasin”.

Jedeeeeerrr… *Eh kurang ngagetin ya.

JEDEEEERRRRRRRR!!!!!!!

Gw bengong.

“Bohoong kamu”

“Beneraaan yank…nih liat memo aku”

Mata gw menatap nanar melihat layar handphone masbeb. Terbaca, terpampang jelasssssshhh, nyataaahh kalau deseu pindah ke Banjarmasin.

Lemees.

Makin lemes jelasnya karena gw kan abis pijet tadi.

Gimana ga lemes, tiba-tiba banget kalau suami mutasi. Mana pas kami lagi liburan, mana mutasinya bulan depan (Mei) hanya dalam kisaran kurang satu minggu dari tanggal pemberitahuan.

Gue nangis.

Iya, nangis karena ga siap. Kayak kok tiba-tiba sih?! Kok kenapa sekarang? Kenapa di saat Rayqal baru banget lahir dan ortu kami sedang menikmati masa-masa resmi jadi Kakek-Nenek. Gw pun ngerasa impian gw tentang rumah ancur gitu aja. Iyah, gw sedang berencana mau bagusin halaman belakang, mau pasang lampu cantik, beli rumput sintetis, bahkan kami berencana beli meja makan yang selama ini selalu tertunda untuk membelinya.

Selanjutnya you know lah, pelukan suami basah sama air mata gw. Ga ada guratan sedih di wajah suami gw. Karena emang mungkin “udah waktunya” mutasi pekerjaan terjadi. Toh dia sudah tiga kali mutasi penempatan kerja dan kali ini mutasi keempatnya.

Gw bingung mau mulai dari mana. Walau sebelum nikah pun gw tau ini bakal terjadi tapi ga nyangka secepat ini. Gw malah mikir suami gw kerja di kantor pusat chance untuk mutasi daerah lagi kecil kemungkinannya. Ternyata ngga. Tetep aja terjadi.

Sekembalinya kami dari liburan, langsung menghadap para ortu kami. Bisa ditebak ya, semuanya sedih. Sedih karena mereka harus jauh dari Rayqal. Cucu pertama dari kedua keluarga kami. Ortu gw malah nangis sambil melukin Rayqal. Ahh kenapa harus sekarang sih?!.

Gw pikir ulang tahun Rayqal bisa dirayakan di rumah kami. Gw pikir gw akan melihat ortu kami berganti menyuapi cucunya makan nanti, gw pikir rumah kami yang sekarang inilah yang akan selamanya kami tempati.

Nyatanya tidak.

Banjarmasin, Kalimantan Selatan.

Gw ga punya gambaran tentang kota ini. Yang gw tau ya kalimantan itu banyak sungai dan hutan. Banjarmasin salah satu kota dengan julukan 1000 sungai. Cuma itu. Selebihnya gw ga tau.

Gw dan Masbeb emang pernah ngerasain merantau saat kami single dulu. Karena merasakan sedih dan perihnya berjauhan dari ortu lah kami, terutama gw sebenarnya ga ingin merantau sampai keluar pulau. Setidaknya kami berharap kalau pun mutasi di pulau Jawa saja.

Masbeb pernah ada pengalaman sedih saat merantau. Ketika ayahnya meninggal dunia, dia ga sempat berada disampingnya pada saat terakhir. Kebayang sedihnya suami gw saat itu, menangis di bandara sembari menunggu pesawat yang membawanya terbang kembali ke Jakarta. Seperti itulah ga enaknya merantau. Kadang pulang ke “rumah” bukan untuk bahagia tapi untuk bersedih.

Balik lagi cerita pindah, sudah memasuki pertengahan Mei suami gw masih tertahan di Jakarta. Sebentar lagi dia akan berangkat ke Banjarmasin. Gw dan Rayqal akan menyusul segera ketika rumah kontrakan kami dapatkan.

Packing barang pun sama sekali belum gw lakukan. Gw masih berharap keajaiban walau tipis kemungkinan. Gw bingung mulai darimana. Mau tetap stay disini kok gw egois membiarkan suami jauh disana. Ahh sudahlah..jalani saja dulu.

Semoga kami tak perlu lama disana.

Semoga kami bisa kembali ke tanah Jawa. Semoga segera kembali lagi dengan bahagia. Amin.

Diposkan pada life

Gagal Road Trip

Sedari awal nikah, impian gue dan masbeb itu ber-road trip ria menuju kota Yogyakarta. Sayangnya karena terbatasnya waktu cuti ditambah himpitan pekerjaan, road trip masih sekedar “wacana” saja. Alhasil numpak burung miber lagi alias pesawat lagi…pesawat lagi. Padahal Road Trip bisa jadi bikin kenangan lama itu bangkit kembali. Masbeb yang terkenang saat masa-masa mudik lebaran bersama almarhum ayahnya, gue yang terkenang masa jomblo yang road trip dadakan dengan teman dekat gue dulu (sekarang udah ga deket, entah dimana tuh anak).

Kenapa sih pengen banget Road Trip? Kan capek? Pegel pula. Yah maklum lah kita terinspirasi sama film Tiga Hari Untuk Selamanya. Yang si Nicholas Saputra sama Ardinia Wirasti pergi ke Yogya karta tapi ga sampe-sampe gegara banyak melancong ke daerah sana sini sebelum nyampe Yogya. Kalau mereka dulu enjoy banget nikmatin perjalanan menuju Yogyakarta selama tiga hari, kalo gue sih ogah!. Ya ogahlah cuti kan dikit, ngapain sih lama-lama di jalan?! Kan fakir cuti hahaha. Etapi walau lama nyampe, emang sebenarnya asyik bisa mampir sana sini. Nah kalau planing gue dan masbeb itu maunya mampir ke salah satu kota sebelum Yogya sebentar, baru deh lanjut lagi. Apalagi sekarang ada Trans Jawa yang bikin perjalanan semakin cepat sampai.

Rencana Road Trip ini nyariiiiis terlaksana sebenarnya. Gue udah booking hotel untuk tiga hari, udah bikin ittenarary, udah browsing sana sini, udah bikin list barang apa aja yang kudu gue bawa karena ya tentu ajaaaa jelaaas si Rayqal ngikut. Tapi…tapi..menjelang dua minggu sebelum hari H, ada musibah yang membuat kami memutuskan harus mengagalkan rencana impian kami. Aku pun sebagai ibu rumah tangga yang butuh piknik menjadi sendu pilu *lebaay πŸ˜†.

Tapi kalau dipikir-pikir ulang, mulai mikir sambil duduk tegak, sambil nungging, mikir sambil netein, gue pikir yahh mungkin ini ada hikmahnya kenapa harus gagal. Bisa jadi Rayqal emang belum kuat bila diajak Road Trip begitu, meskipun dia bakalan duduk di car seatnya ya. Gue juga kepikiran what if anak gue rewel, rungsing. Lah wong dia nangis tanpa sebab dan ga berhenti aja kami bingung. Gue anggap Allah udah punya rencana jauh lebih baik. Toh Road Trip bisa terlaksana pankapan.

Jadi tulisan ini curhat?

Iyah gue curhat. Curhat karena hati sedang sedih tapi ya sudahlah tak apa. Lebih baik gagal sekarang daripada berantakan nanti *kok kayak nasihat ke orang yg patah hati sik?!. Eh iyakk, badeweei anak gue udah berusia 4 bulaaaan 😍πŸ₯°. Sebagai ibu, gue masih terus berdoa semoga hidupnya berkah, sehat, panjang umur, tumbuh kembang sempurna.

Sampai sekarang gue masih takjub liat anak bayi ini. Walau terkadang “capek” ngurusnya tapi percayalah..cuma bayi ini yang ga protes kalau gue belum mandi seharian 🀣🀣🀣.

Dahh ahhh…sekian curhatnya.

Diposkan pada life

When…bini butuh liburan #kangencuti

Sesekali foto sendiri di blog ini #narsis.

Setelah sekian lama jadi istri rumah tangga #irt, gw kali ini merasakan kangen banget liburan. Kangen mesen tiket, kangen buang-buang duit #berasahorangkayah. Sebenarnya sih, pas gue hamil sempet kok kami berdua liburan receh ke Bandung dan Puncak. Receh karena jaraknya terhitung dekat dan singkat. Tapi cukup buat gue bahagia karena serasa babymoon.

Duluuuu waktu gue masih ngantor, punya duit sendiri, pesen capcus tiket dan hotel langsung pun ga masalah. Tinggal cek estimasi tanggal mau cuti aja terus udah deh pesen tiket, booking hotel en jadi deh liburan beberapa saat kemudian. Tapi….setelah gue jadi IRT, mau capcus kyak dulu rasanya kayak berat, kayak kurang bijak. Moonmaap gaees, pengabdi gajian sekarang mah kudu dipikir-pikir kalau mau buang duit. Hahaha. Mending beliin baju anak aama baju busui #lha 🀣.

Jadi malam ini gue liatin foto lama gue bareng suami waktu liburan berdua. Kami tampak sangat bahagia. Wajah sumringah, lepaaaaas, bebaaaas dari beban kantoran. Dan gue berkata, kapan lagi ya Allah liburan panjang kayak gini #nangisdipojokan.

Jadi tuh, sesungguhnya masbeb udah mengajukan cuti tapi siklus kerjaan yang padat menjadikan jadwal cutinya gagal terus. Sedih akutuh. Nungguin libur lebaran berasa lama dan keburu padat pemudik. Mau liburan berdua sama nak bayi kan ga mungkin, ga punya tenaga tambahan soalnya haha.

Aduuuh, bini macem ape gue yak. Suami kerja rodi, bini mikirin liburan 🀣 ya abis gimana dong. Jadi IRT itu ga mudah. Enak sih ga mikirin beban kantor setiap hari, soalnya yang kita pikirin sekarang itu adalah kapan mau mandiin anak, kapan kita mandi, hari ini masak apa, enaknya tidur siang apa nonton drakor dll. Terlihat receh dan mudah? Mungkin iya. Tapi percayalah, ga bohong kalo ada rasa bosan dan jenuh.

Berulang kali gue suka WA suami gue hanya untuk curhat kalo “capek” ngadepin bayi yang kadang rewelnya pun bikin bingung sampai bikin gue ikutan nangis. Cemen yak πŸ˜‚ tapi ini lah gue. Masih masa adaptasi jadi ibu, jadi irt pula. Makanya ga heran betapa gue merindukan cuti walau itu cuti suami.

Hal yang ingin banget gue lakukan kalau suami berhasil dapat cuti adalah road trip ke Yogyakarta. Yuup, lagi-lagi kota gudeg jadi destinasi favorit gue dan suami. Karena jarak tempuh road tripnya masih masuk akal dengan cuti yang ga banyak, pluus suami nyetir sendiri. Mau ngajak road trip ke Malang atau Bali, rasanya belum berani hahaha.

Sumpaah itu aja keinginan gue, road trip aja deh ke Yogya. Taun lalu pas gue hamil muda emang udah pernah ke Yogyakarta, cuma moda transportasi yang dipake kan pesawat dan dulu itu rasanya pengen bawa banyak oleh-oleh tapi ga bisa karena bagasinya terbatas. Padahal suami mupeng banget mau beli kaca jendela khas jawa itu.

Semoga yah suami bisa cuti dalam waktu dekat. Ohh sumpaah ibu satu anak ini udah ngebet banget mau cuti. Btw, ada yang punya info villa lucu di Yogya ga? Tiba-tiba menghayal kalo liburan ke yogya terus bobok di villa mewah (mepet sawah).

Diposkan pada life

Ibu Parno-an

Halooow para pembaca semuaahh..kembali lagi ke blog usang ini yang lama syekalii tak menghibur jagat dunia tulisan. Yah emang sih gue mah cuma penulis amatiran. Tulisan gue aja kadang ga jelas kalimatnya hahahaha.

Soal judul jangan terkecoh salah baca dari Parno jadi Porno yaah.

Mumpung nak bayi masih tidur, gue mau cuuurrrhat sebentar. Jadi nih si Mas Ray (begitu gue panggil nih bayi) usianya masuk 3 bulan 1 minggu. Sesungguhnya banyak sih kemajuan dia. Kayak mulai bisa miring-miringin badan, mulai doyan kenyot tangan, bisa ketawa kalo digodain. Tapi ada satu yang gue khawatirkan.

Iya gue khawatir udah lama sih sejak usia dia genap sebulan lebih, ocehan Mas Ray termasuk jarang banget. Kenapa gue bilang jarang?! Karena gue bandingkan sama anak sepupu gue yang umurnya beda dua minggu sama Mas Ray, di usia yang sama ocehan dia banyak. Tapi Mas Ray termasuk jarak. Ada tapi gitu lah susah gue gambarkan.

Jujur sih gue mulai parno, sedih. Berbagai ketakutan menghampiri. Ini nih yang ga gue suka. Kebanyakan googling jadi spekulasi sendiri. Sekarang pun usia tiga bulan kadang panjang ocehannya. Kadang ngga. Shari kadang dia lebih banyak mau nenen lalu terlelap tidur.

Gue ga bohong takut dengan kondisi Mas Ray yang “beda” walau udah gue cari info sana sini untuk lihat beda harus menunggu usia diatas 1 tahun. Sejak Rayqal lahir, gue sadar jadi ibu ga gampang yah.

Dunia gue berubah total. Gue jauh lebih religiuusss. Banyak doa untuk anak gue. Doa terbaik, doa harapan. Doa lah pokoknya. Gue bisa menangis terharu ketika mendapati Mas Ray ngoceh sendiri. Tapi gue bisa sedih juga ketika Mas Ray gue ajak ngomong lebih banyak diem dan memilih minta nenen. Gue bisa bahagia ketika Rayqal saat nenen terus berhenti untuk menatap mata gue dengan tatapan berbinar sambil ngoceh auh..auuhh dan menyebabkan asinya berceceran kemana-mana. Rasanya gue pengen rekam tatapan cinta dia ke gue saat itu juga. Sayangnya pas gue rekam eh dia malah buang muka.

Jujur yah, jadi ibu ga mudah. Ga gampang. Gue sekarang ngerti rasanya jadi emak gue dulu. Tiap kali gue curhat sama suami soal kekhawatiran gue, suami minta gue jangan terlalu banyak parno. Think positive aja.

Tapi..

Gue ga bisa bohong. Gue takut dan gue cuma punya Tuhan untuk berdoa. Harapan gue ke Rayqal banyak. Harapan dia menjadi anak soleh, baik, sempurna perkembangannya.

Ahh jadi melow kan gue?!

Mungkin cuma gue kali yak makmak lebay beud mikirin ginian.

Ga papa, lebay ke anak sendiri. Tapi gue selalu berharap dan percaya kalo kelak Rayqal jadi kebanggan negara.

Sekian deh yak curhatan gue.

Dadaaah.