Diposkan pada life

Setelah Dua Tahun

Ngga berasa udah genap dua tahun tinggal disini, berarti udah jalan menuju tahun ketiga. Bosen iya, galau iya, mikirin kapan sih pindah ke Jawa. Segitu inginnya kami pindah lagi ke Jawa, kayanya kalo ada kesempatan selalu berandai-andai deh.

Ngga betah kah kami di sini? Sebenarnya bukan perkara betah ngga betahnya. Tapi banyak pertimbangan yang bikin kami berat jika berjauhan dengan keluarga besar kami. Ortu yang masuk kategor lansia, hanya tinggal bertiga dengan ibunya (yangti) dan istri almarhum kaka ipar. Isinya perempuan semua. Sejak berpulangnya Kaka ipar (kaka kandung suami), hal ini sungguh jadi beban pikiran kami setiap hari. Kami hanya takut jika berjauhan beda pulau begini, membuat kami kesulitan jika harus dadakan pulang. Membuat kami deg-degan takut akan adanya berita duka kembali dari seberang sana.

Setelah dua tahun disini, sebenarnya kami sudah mulai adaptasi. Ngga kaget lagi dengan kebiasaan orang disini. Bahkan kami terbiasa saja tinggal di rumah yang belakangnya persis rawa hehe. Yah mau gimana lagi, kan di sekitar sini daerah bergambut. Bahkan belakang rumah yang ditempatin ini udah seperti empang dengan ikan sepat dan gabus yang berenang banyak sekali. Beneran banyak, sayang aja suami gw ga bisa mancing wkwkw. Padahal bisa buat lauk tambahan hahaha.

Ada beberapa hal yang gw sukai sebenarnya dari kota Banjarmasin ini. Pertama banyaknya klinik dokter spesialis. Jadi tidak perlu lagi ke rumah sakit untuk bertemu dengan dokter spesialis. Beneran deh ada yang kliniknya guedee macem rumah sakit mini. Ada parkiran mobil yang luas, ada beberapa ruangan poli dokter spesialis. Dari dokter kulit, kandungan, THT, bahkan jantung dan syaraf pun ada. Dokter anak juga ada. Biaya konsulnya pun murah ya bagi gw jika dibandingkan harus temu dokter di rumah sakit. Karena ga ada lagi biaya admin huahaha.

Hal kedua yang gw sukai dari Banjarmasin, ada toko Baby shop yang juga guedeee lengkap komplit. Di Bekasi, baby shop kan sekedar ruko satu lantai, kalau pun dua lantai tetap aja keduanya hanya jual baju bayi dan perlengkapannya. Nah kalo di Banjarmasin, toko Baby shop yang besar itu terdiri dari empat lantai, ada lift, ada parkiran mobil. Barang yang dijual ga hanya baju bayi aja. Mulai stroller, sepeda anak, mainan anak dari kecil sampe besar kaya mobilan aki, motoran bahkan mainan buat playground pun ada yg perosotan dkk. Ga heran kalo gw sm laki gw suntuk di rumah, bawa anak kesana wkwkw sekedar cuci mata, kadang main aja di playground baby shopnya.

Kemudian hal ketiga yang gw suka dari banjarmasin karena banyak mas-mas pentol yang bisa makan ditempat tanpa pake mangkok. Praktis tinggal colok pake tusuk sate, celup saus sambal lalu hap dimakan. Beda dengan bekasi, kalo mau makan bakso ya pake mangkok, ga bisa tusuk2 gitu sambil berdiri dan ngerumpi.

Sejauh ini baru tiga hal itu yang gw sukai dari kota ini. Selain situasi kota yang jarang macet ya. Walau ada yang disukai tetap saja kami rindu balik lagi ke Jawa. Kami rindu bisa melimpir dadakan ke puncak atau ke pantai yang bagus. Kami rindu dengan keluarga kami, rumah kami, kami rindu berkumpul. Sudah dua tahun berturut-turut pula Rayqal merayakan ulang tahun hanya bertiga dengan kami. Semoga ya segera pindah ke Jawa lagi.

Kayanya selalu ini deh akhiran tulisan gw di blog hehe. Selalu menjadi harapan kami.

Diposkan pada life

Perkembangan Rayqal di 2,5 Tahunnya

Posisi Tidur Pagi Ini

Lama ga cerita tentang Rayqal yak. Terakhir gw cerita tuh pas gw lagi galau-galaunya mikirin soal keterlambatan bicaranya dia. Setelah melewati fase galau, sedih, ga bisa terima dan selalu mempertanyakan kenapa ini terjadi? Akhirnya Rayqal ikut terapi Sensori Integrasi dan Kelas Mandiri. Alhamdulillah banyak kemajuan pesat.

Kemajuan ini ga bisa disebut instan. Tapi bisa dibilang kosakatanya makin bertambah banyak. Rayqal juga yang awalnya sulit untuk ditinggal berdua aja sama Missnya, setelah melewati sepuluh kali sesi baru mau belajar berdua aja sama Missnya. Tapi hanya mau dengan Miss yang terapiin dia. Sedangkan dengan Miss di kelas Mandirinya masih belum mau. Padahal di Kelas Mandiri, isinya lebih banyak ada dua Miss dan empat orang anak sebaya. Materi belajarnya juga beda. Kalo Kelas Mandiri lebih untuk persiapan belajar sih. Muridnya pun kebanyakan bukan Murid yang punya masalah speech delay kaya Rayqal.

Tapi tak apalah, emang masih butuh waktu untuk Rayqal bisa percaya dengan Miss di kelas mandiri. Toh semua emang butuh proses. Sama halnya kaya gw yang awalnya sensitif banget liat perbedaan bicara Rayqal dengan teman sebayanya, sekarang udah ga lagi. Udah nerimo aja. Toh anak gw normal hanya saja bisa disebut late blooming.

Jadi tuh waktu gw konsul dengan psikolog anaknya, gw kan ngeluarin uneg-uneg gw. Khawatirnya gw dsb. Sampe gw akhirnya nanya “Anak saya ngga Autisme atau ADHD kan?”. Psikolognya bilang “Ngga bu. Rayqal normal. Kontak mata ada, anaknya juga pintar kok. Ini hanya karena anaknya belum mau bicara aja. Ibarat keran air, ngucurnya baru sedikit. Belum deras.”

Ternyata emang bener. Lama-lama anak gw keluar aja kosakatanya. Kalo anak lain diajarkan satu kata terus kan mau ngulang apa yang diucapin. Nah Rayqal tuh ga mau ngikutin. Tapi suatu saat anak ini bisa sendiri. Sampai di usia saat ini, Rayqal makin paham bahkan udah bisa ngomong untuk minta sesuatu. Walau masih satu kata ya.

Contohnya ketika dia minta minum, ya hanya bilang “Minum”. Kalo gw minta kalimat lengkap, anaknya ga mau dan cenderung jadi frustasi. Yasudahlah, semua kan butuh proses. Syukuri aja yang ada.

Nah terus kan anak gw sebulan di Bekasi sejak awal puasa. Ajaibnya kosakatanya jauh berkembang banyak. Apa mungkin karena faktor dia lebih banyak bertemu orang lain selain gw ya? Tentu aja gw happy banget liat perkembangan dia lebih pesat. Sayangnya paksu belum mau LDR lebih lama. Seandainya aja Rayqal bisa disini tiga bulan aja, mungkin ketertinggalan dia bisa nyusul lebih cepat.

Yah, doakan aja ya semoga kami bisa pindah lagi ke Bekasi atau pulau Jawa deh. Semoga Rayqal lekas bisa bentuk frasa dalam perkembangan bicaranya. Semoga harapan baik kami diridhoi Allah swt. Aamiin.

Diposkan pada life

Apresiasi Untuk Diriku

Sudah satu minggu gw berhasil menyapih Rayqal dengan cinta. Pake cinta beneran. Ga pake nakutin atau bikin drama. Sekedar memberi pengertian bahwa sudah saatnya dia berhenti menyusu.

Alhamdulillah akhirnya berhasil sapih di usia 2 tahun 5 bulan. Berhasil tanpa drama raungan airmata. Hanya sekedar tepuk-tepuk peluk dan yakin ini smua akan berlalu. Setelah semua hal yang gw lakukan kemarin. Gw pun bisa tidur dengan enak, ga harus kebangun tengah malem untuk mengganti posisi tidur miring karena saat gw masih menyusui ya seperti itu gaya tidur gw. Harus miring supaya anak bisa menyusu.

Telentang bisa tapi tentu aja badan juga enggap karena ketindihan badan anak yg belasan kilo gram beratnya.

Setelah menyapih ini, rasanya pengen sekali gw me time. Pengen sekali gw sekedar pergi sendiri untuk jalan-jalan atau sekedar duduk santai menikmati makanan. Gw pengen tapi ga bisa. Karena ada anak yang ga bisa ketitipan selain dengan ayahnya.

Setelah menyapih ini, gw pengen rasanya denger ucapan selamat dan terima kasih dari suami gw. Pengen rasanya dengar dia bilang Makasih ya karena kamu sudah berjuang menyusui selama ini. Atau sekedar mungkin diberi hadiah kecil darinya. Sampe gw melow banget entah bawaan karena mau mens atau karena merasa sedih ga ada apresiasi dari siapapun termasuk suami sendiri.

Mungkin perasaan kecewa ini cuma sekedar dari rasa egois gw. Jadi melalui tulisan ini, gw pengen mengucapkan ke diri gw bahwa…

Makasih ya karena kamu telah berjuang untuk menyusui anak kamu.

Makasih ya karena kamu telah berhasil melewati malam-malam yang melelahkan, berhasil mengalah untuk fokus ke anak dan suami kamu.

Makasih ya karena kamu sudah mampu menyusui anak pertamamu selama 2 tahun 5 bulan 7 hari. Terima kasih untuk segala lelah dan airmata yang sudah keluar.

Selamat, kamu hebat wahai diriku ❤

Diposkan pada life

Dihukum Guru

Siapa yang masa sekolahnya nggak pernah kena hukumaaan??? Gue rasa sih nggak banyak yah. Dulu kalo diinget-inget jamannya gue sekolah ada beberapa kali gue kena setrap sama guru. Wihh rasanya keringet dingin kalo dipanggil guru karena kesalahan. Hahahaha

Bentuk hukuman guru macem-macem, ada yang cuma disuruh berdiri di depan kelas, dijemur di lapangan, jewer kuping sendiri dan macem-macem. Gue mau berbagi beberapa cerita soal dihukum guru. Bukan cerita gue aja sih, ada cerita sumbangan dari temen-temen gue.Pernah nggak lo merasa nggak mengerti pelajaran, merasa bolooot banget tapi mau nggak mau harus tetep stay di kelas. Gue pernah. Jujur gue benci banget matematika dan kawan-kawan (fisika plus kimia), nalar gue nggak nyampe sama sekali bahkan gue sampai sekarang nyerah deh sama hitung-hitungan kayak begitu.

Nah, suatu hari pas gue kelas dua SMA, gue dapet pelajaran matematika setelah istirahat makan siang. Tau sendiri dong jam segitu gue ngantuuuk banget. Parah deh. Mata berat tapi gue harus dengerin guru gue menjelaskan pelajarannya di kelas. Alhasil, rumus yang harusnya masuk otak akhirnya hanya lewat gitu aja. Boro-boro nempel, nyerempet di otak gue aja kagak.Karena gue nggak tahan sama kantuk gue, pelan-pelan gue berdirikan buku teks matematika di atas meja buat nutupin wajah gue yang merem….melek….mereeeem…melek..menahan kantuk.

Baruuuu aja gue merem sambil nutupin wajah pake buku…..sialnyaaa gue ketauan tidur. HA…HA…HA…Guru gue sih ga teriakin gue, tapi begitu dia selesai menerangkan ealaaah dia bilang

“Yakk, syera kamu coba maju jawab soal ini”.

Aiiiihhh MATI DEH GUE!! Seketika mata yang tadinya merem melek kayak ayam lagi disko berubah gue seger dan gue cuma bisa melongo. Mau ngga mau kan gue ke depan kelas. Dengan langkah gontai gue mengambil spidol dari tangan guru matematika dan berdiri di depan papan tulis. Nyawa belum kumpul disuruh maju depan kelas, lo tau nggak sih rasanya??? rasanya tuh…………….gue mau pura-pura kesurupan deh. Tapi berhubung gue ga jago akting, maka gue cuma bisa pura-pura mikir.

Gue : garuk-garuk kepala.

Guru : ngeliatin gue dengan tatapan penuh harap.

Gue : mulai menulis angka…masukin rumus asal-asalan daaan…

Jawabannya salaaahhh!! yeayyy.

Abis itu guru menyuruh gue duduk dan gue berjanji dalam hati untuk nggak tidur di kelas. Next time mending gue pura-pura pusing aja kalo tiap mata pelajaran Matematika *ojo ditiruuuu 😛

Cerita gue lainnya saat dicubit guru. Gue punya guru ekonomi, batak, perempuan dan masih lajang. Namanya bu Rosemery Purba. Gue nggak masalah sama guru ini, gue seneng pelajaran ekonominya. Tapiiii…duileee galak cin.

Suatu kali gue papasan sama dese di depan lapangan, gue sih nggak ada salah apa-apa jadi santai aja senyum sambil mau cium tangan sama guru gue itu. Tapiiik abis cium tangan beliau, ealaah tangannya menjawil perut gue. Akuuhh dicubit..atit aneet đŸ˜Ļ

Gue dicubit karena baju sekolah gue keluar gitu sebagian. Yah maklum aja, gue kan ngerasa gauuul gitu lah, sok bandel baju sekolah dikeluarin, begitu ketemu guru malah dicubit pinggang gue. Rasanya? pedeees. Huahahaha.

Kalo cerita temen gue beda lagi. Dia ceritain soal temen SMPnya.

Berikut ini ceritanya…

Gue punya temen SMP, cewe gitu tapi bandeel banget. Dia pernah kegep guru baca komik nganu-nganu di kelas.

Lagian sih dia bego banget, pas guru ngajar dia nunduk-nunduk gitu terus guru gue nyamperin dia. Abis itu ambil bukunya. Pas bukunya diambil guru gue, dia panik heboh gitu ke gue.

Ya ampuun nyuung..buku guee diambil nyuuungg” Sambil ketakutan gitu. Nama panggilan temen gw itu Nyung dan ini cerita si Nyung dengan temen SMPnya.

Ya lagian lo sih, baca buku lain di kelas. Palingan lo juga dipanggil guru”

Bukan gitu nyung! Bukunya yang diambil itu yang gue khawatirin nyung!

Emang lo baca buku apaan sih? Komik doang kan?”.

Kagak nyung! gue baca komik stensilan

Ehhh..buu…seeet. Anak SMP bacaannya stensilan, kwakakakak.

Temen gw ga ceritain lagi gimana endingnya. Intinya gitu dah temen dia baca komik nganu-nganu pas pelajaran.

Diposkan pada life

Apa Kabar Tinder?

Jangan kelen kira ku main tinder lagi ya. Ngga kok. Ngga akan, dan ga mungkin juga. Selamanya. Lalu napa gue bahas ginian dimari?!

Sebenarnya gue cuma tiba-tiba pengen kepo, apa kabar para mantan tinder match gue? Since 2016 dan mereka terhempas….menghilang begitu saja dan gue juga udah sama masbeb ya kan. Gue cuma penasaran..apakah mereka masih jadi tinderman? Atau sudah bertemu tinderela mereka atau jodohnya di tempat lain. Entah lah ya. Gue cuma kepo aja.

Bagi pencari jodoh seserius gue dulu *duh, kalo inget kok gue bisa ya main tinder?!, bisa jadi loh beneran mencari pasangan dengan cara apapun termasuk pake aplikasi ginian. Walau endingnya ga semua juga dipertemukan tinder match yang bener. Ada juga tinder match yang cuma sekedar ingin main-main atau uji nyali belaka.

Lima tahun lalu emang masa-masa kegalauan gue. Mendadak gue alergi ditanya “kapan kawin” yang rasanya pengen gue bales “lo kapan mati?”, Mendadak gue ngeri liat undangan nikahan dari temen-temen gue. Ngeri ditanyain atau ngeri ketemu mantan pacar yang ternyata udah menggandeng bini serta anaknya. Gue pernah cerita kan ya saat main tinder, gue menerapkan kriteria yang tinggi. Gue hanya ngeswipe right kalau nih cowo bukan tipe cowo alay atau kaleng-kaleng lah bahasa jaman sekarang. Gue pun gue mau pilih cowo yang lulusan universitas negeri macem UI,UGM, ITB karena saat itu gue pikir mereka adalah orang yang cukup intelek buat bahas masa depan. Realitanya adalah gue emang dapet kenalan beberapa dari kriteria gue, walau ternyata jodoh gue bukan dari kalangan kriteria tersebut. Pada akhirnya naluri kecocokan lah yang menyatukan gue dengan ayahnya Rayqal *tsaaah.

Jadi…long short story lah ya, sampai akhirnya tiga tahun berlalu. Gue yang sekarang berubah status dari wanita kerieeerr alias wanita yang bekerja, cari duit sendiri lalu berubah jadi ibu rumah tangga thok. Dulu yang namanya lipstik, ngalis lempeng nyaris tiap hari, eh iya jangan ketinggalan catok rambut supaya licin haluuuss sampai semut aja kepleset, lah sekarang bisa inget nyisir aja udah syukur. Kadang malah laki gue yang nyisirin rambut gue hahaha. Dulu rajin pake parfum biar wangi, ya makluum ye kan masa jomblo itu gue ibarat bunga yang lagi mekar. Wangi sis. Sekarang?! Parfum tiap mau pergi aja kadang malah ga inget make karena diburu-buru oleh tatapan mata suami -“kok belum selesai sih dandannya”- pluus rengekan nak bayi yang ga betah digendong bapaknya. Duluu dan sekarang. Emang jauh berbeda. Walau body yaaahh berubah tambah gendut 5kg aja sik dibandingkan masa single dulu. Alhamdulillah yah abis lahiran, BB balik lagi ke awal sebelum hamil. Udaah fokus syer…

Eh, tadi sampai mana?!

Oh yang perbandingan masa kejayaan gue dulu yah. Nahh iya tuh, sekarang gue pun kadang mikirin yah mantan gebetan gue di Tinder dulu apa kabarnya?! Sebagian kecil emang masih berteman sosmed sama gue. Ada yang sudah menikah dan sama-sama baru punya anak kayak gue. Ada juga yang masih jomblo. Wakdaaaww entah kenapa random banget mikirin mereka yak?! Haha. Betapa dulu cukup menyenangkan kenalan dengan orang baru, dapet pengetahuan dan pengalaman baru tentang hidup.

Sepertinya tinder dulu dan sekarang perlahan berbeda “tujuan”, kalo dulu emang banyak yang coba nyari jodoh atau sekedar teman ngobrol dari sana. Kalo sekarang entah lah, gw denger katanya banyak banget yang nyari “mangsa ehem-ehem”. Lebih banyak yang nyari mangsa daripada nyari jodoh. Sungguh sejujurnya pergeseran tujuan tersebut disayangkan sih.

Karena biar gimana pun, tinder lah yang menyatukan gw dan masbeb walau bukan hasil swipe right. Tinder salah satu jalan kami untuk kenal. Jadi….para mantan tinderella dan tinderman yang baik-baik di sana apa kabar?!

Diposkan pada life

Seperti Sudah Lama Sekali…

Bunga Cantik di Taman Safari Bogor

Seperti sudah lama sekali gw gak menikmati lagu-lagu yang menyentuh otak gw. Sejak jadi ibu, lagu yang sering gw senandungkan gak jauh-jauh dari kanal youtube Cocomelon, Baby Bus dsb. Tiap kali gw buka aplikasi youtube dari televisi, anak gw udah gercep minta diputarkan lagu kesukaannya. Boro-boro sempet nonton vlog, lah wong tiap hari kartun deui…kartun deui..

Seperti sudah lama sekali gw ga merasakan sapuan angin malam sambil menatap gedung-gedung yang bercahaya dari kejauhan seraya menghayal yang gw inginkan. Yah semacam ngayal aja gw keliling kota sekedar untuk buang waktu atau sekedar membayangkan indahnya gemerlap cahaya lampu gedung pencakar langit dan kamar gw menghadap pemandangan itu. Gw kangen menghayal, sayangnya boro-boro sempat menghayal. Gw bisa tidur tengkurep dalam waktu lama aja udah susah. Ada aja kelakuan anak gw yang minta perhatian Bundanya.

Seperti sudah lama sekali gw ga merasakan yang namanya liburan. Yah walau gw belum lama mudik ke Bekasi dan sempat nginep di hotel bintang lima. Teteup ya gw ga liburan banget haha. Ya tentu saja gw disibukkan dengan jobdesk sebagai ibu dan istri. Ternyata gw kangen juga liburan sendiri. Kangen jaman gw cukup packing koper untuk gw sendiri, kangen liburan tanpa harus memikirkan apakah itu ramah anak atau tidak.

Seperti sudah lama sekali….gw ga update di wordpress. Padahal dari blog ini gw kenal kalian-kalian semua. Kenal teman blog yang berubah menjadi teman sosmed. Kenal para pembaca setia juga. Ah kangen kaliaaaan, kangen komen kalian, kangen balas-balasan komen. Btw ya, gw nulis post ginian butuh waktu tiga harian. Ini pun tengah malem, setelah anak dan suami tidur.

Siapa bilang jadi full IRT bisa leha-leha?! Lah wong makin anak besar, makin butuh perhatian. Baru aja gw pegang hape, eh hapenya diambil sama dia buat disimpan. Ga boleh pegang hape pas anak ngajak main. Jadi….ya maaap yak kalo lama banget updatenya. Lama ga berbagi cerita dengan kalian, curcol juga lama banget ngga yak. Padahal waktu gw jomblo demen banget curcol disini sambil promosi diri dengan harapan kali aja jodoh. Hahaahaha.

Udah dulu ya. Percayalah sesungguhnya gw kangen kalian semua.

Luvvv…

Diposkan pada life

Setahun Gak Mudik

Stadion Bekasi

Heii tak terasa setahun sudah disini, hidup di kota seribu sungai yang tadinya bertekad jangan sampai minum air sungai disini supaya gak balik lagi akhirnya bodo amat tiap kali minum di warung makan dengan memesan teh manis atau es jeruk haha.

Sebenarnya gak ada yang istimewa sih ya, lah wong gw juga pernah merantau kok. Tapi kali ini beda, bedanya ndilalah tahun ini ada pandemi yang membuat gw sekeluarga stuck di kota ini sampai mikir sekian kali buat mudik. Ya biayanya, ya repotnya urus test kesehatan dan mikirin soal virusnya itu yang katanya di Bekasi sedang mencekam. Jujur ya, angan-angan gw saat pindah kesini tuh setidaknya dua kali dalam setahun bisa lah mudik buat obat kangen eh karena kesibukan suami ditambah gw sempat keguguran di awal tahun plus ga lama setelah itu badai Covid 19 dimulai, ya angan-angan itu menguap belaka. Lebaran bertigaan aja, solat ied di rumah aja, ya gitu dah. Sama kayak kalian juga. Stuck di rumah aja.

Setahun ga mudik, yang gw pikirin bukan lagi makanan yang gw kangenin macem sate taichan bengawan atau beard papa’s, hokben dsb. Gw mikirin rumah di Bekasi. Apa kabarnya rumah kami disana? Kosong setahun, walaupun mertua dan art rutin bersihkan rumah tapi gimana yak?! Gak diinepin orang cuy 🙈 gw ngebayangin jangan-jangan ada yg “nempatin” tanpa permisi. Udah lah gitu deket kebon pula. Ahhelaaahh jangan sampai deh.

Nasib ya nasiib rumah dikosongin. Mau dikontrakin juga dilema karena mikirin juga kan kalo kami mudik di mana kami tidur? Seenak-enaknya rumah ortu tetep enakan bobo di rumah sendiri kan? 😁

Gw jg kangen sm ortu dan mertua, pengen kasih liat cucu semata wayang mereka yang mulai lincah, suka lari-lari dan mulai bisa diajak bergulat. Kasian mereka, baru sempat ngerasain timang-timang cucu selama enam bulan tapi udah mesti pisah karena kami pindah.

Gw ga tau sampai kapan pandemi ini berakhir dan kapan kami bisa “bebas” wara-wiri kayak dulu tanpa beban. Sekarang mau kemana aja rasanya beban. Jujur deh. Pegang trolly belanja aja kayak jijik, pegang uang cash juga mulai berasa gak nyaman. Dikit-dikit curiga tentang status kebersihan orang lain.

Lelah campur sedih sebenarnya. Yang ga bisa mudik mungkin ga cuma keluarga gw aja. Yang rindu ortu dan sanak saudara pun bukan cuma kami aja. Iya banyak yang senasib kayak kami, tim keluarga rantau.

Semoga ya, pandemi ini berakhir, vaksin bisa digunakan. Semoga..umur kita semua panjang agar bisa hidup menua bersama dengan orang yang kita sayang.

Diposkan pada life

Curhat Mamak Baperan

Gimana ya mulainya? Lama gak ngeblog, sekalinya ngeblog curhat lagi…curhat lagi..

Ya moonmaap nih pembaca, emang kayaknya gw mah bikin blog buat curhat onlen aja. Daripada gw ngomong sama tembok yeekaaaan.

Padahal yah, sebelumnya gw mau tulis postingan pengalaman keguguran, eh tapi karena gw males ngetiknya jadi ya berlalu gitu aja. Pan kapan deh gw ceritainnya yah. Sekarang gw mau curhat dulu sobatkuu.

Jadi yah, anak gw kan udah genap 19 bulan nih. Sungguh pengalaman naik turun roller coaster untuk menjadi seorang ibu. Niatnya pengen jadi ibu peri, apa daya gw kagak sabaran jadinya macem nenek lampir ke anak gw. Ya marah-marah terus kalo gw lagi kesulut emosi. Biasanya persoalan sepele, anak ga makan, terus nangis ga jelas maunya apa?!. Kadang gw ninggalin dia di dalam kamar yang pintunya ketutup. Gw biarin dia nangis-nangis gedorin pintu. Sementara gw nenangin diri di ruang tamu.

Ya Allaaaah susah ameeet yak jadi ibu yang merangkap IRT. Berat ameet ya Allaah. Huffffffh…gw kadang mikir yak, kalo gw di Bekasi mungkin gw lebih baik. Ya karena setidaknya beban urusan beberes rumah ada yang bantuin. Disini walau rumah seuprit luasnya tapi kayaknya kerjaan rumah ga kelar-kelar. Ditambah ngurus anak. Sungguh capek dah. Kerjaan gw curhat mulu ke laki gw.

Cemen banget gw hiks. Belum lagi sekarang pikiran gw bertambah mikirin anak gw yang belum bisa bicara. Sediiiih banget. Makin sedih dan baper kalo liat IG story temen gw yg anaknya seumuran. Anak dia udah bisa bicara, diajak sambung kata. Anak gw beloman. Gw selalu mempertanyakan apa sih salah gw?

Anak gw bukan tipe anak yg dikasih gadget. Ngga kok. Dia ga nonton youtube dari hape, hiburan tontonan dia upin ipin aja sama sesekali cocomelon. Lebih banyak upin ipin di jam tayang di tipi. Pokoknya anak gw ga main hape, cuma nonton tv yang jam tayangnya juga gw batasin. Kalo ga dikasih tipi sama skali kayaknya susaaah maliih.

Gw dirmh ngurus semuanya sendiri kecuali cucian. Kalo lagi masak, supaya anak gak minta nenen, gw biarin dia nonton upin ipin. Gw masak dengan sedikit damai. Walau kadang yah tetep aja anak ngajak rebahan bae.

Iyah, gw emak rebahan yang lebih tepatnya anak gw neneners sejati. Meluk gw aja, minta nenen. Cuma pas mandi aja kagak minta nenen hahaha. Makanya upin ipin tuh mayan bantu gw disaat gw sibuk masak. Kadang gw mikir ya, kalo gw di Bekasi mungkin hal ini ga terjadi.

Karena bakalan ada si mpok yg bisa ngajak main anak gw atau mertua gw yang main ke rmh buat main sama cucunya kalo pas gw masak. Nah kalo sekarang, mau masak aja bolak balik matiin kompor karena disamperin anak.

Balik lagi curhatan gw soal bicaranya anak gw. Anak gw ngomong tapi masih bahasa bayi. Sedih dah. Manggil gw sih bisa yak. Entah budaa atau bounda. Sedangkan panggil ayahnya babaaahh. Terus dia panggil temen main dirmhnya teteh jadi dedeeh. Selebihnya yah bahasa bayi dan rengekan ga jelas.

Anak gw paham bahasa reseptif alias urusan perintah mengerti. Dia bisa gw suruh tutup pintu, gw minta untuk ambilin sesuatu ngerti banget. Tapi kalo gw ajarin bahasa ekspresif gak mau. Gw sering nyanyiin aku sayang ibu, dia gak mau nyahut. Gw nyanyiin apapun dia ga mau nyahut sambung kata. Jujur gw sedih.

Puncak kesedihan dan kebaperan gw adalah ketika liat explore IG yang menampilkan anak selebritis yang udah bisa bicara. Padahal jarak usianya lebih muda 5 bulan dari anak gw. Sedih? Iyaaa sedih dan bertanya kenapa anak gw gak bisa?

Lagi-lagi gw mempertanyakan diri gw. Apa salah gw ya Allah 😭😭😭

Gw ngerasa gak becus jadi IBU yang merangkap IRT. Ibaratnya gw kan 24 jam di rumah sama anak gw, kenapa anak gw belum bisa bicara 😭☹ī¸

Kalo indikasi yang mengarah autisme atau ADHD insha Allah sih nggak ya. Anak gw fokus dan bisa diajak main. Main sepedahan aja demen. Apalagi main ke rumah tetangga. Bused dah anak gw udah berani pake sendal sendiri terus jalan ke rmh temen mainnya.

Kemampuan mendengarnya juga baik karena bisa diperintah dan paham kalo gw larang atau pas omelin dia.

Gw sama suami sering bicarain masalah speech delay anak gw. Bahkan udah niat bawa ke klinik tumbuh kembang. Tapiiii, gara-gara si kopid ini kliniknya gak terima konsultasi dulu 😭😭😭

Makin galau kan? Gw ajarin anak gw bicara dia gak mau, cenderung ngajak nenen mulu. Emang sih dari usia sebulanan gw udah mikir apa anak gw speech delay ya? Karena dibandingkan sepupunya yang beda usia dua minggu, anak gw emang ngocehnya aja telat. Jadi sepupunya udah auh-auhhh pas bayi sebulanan. Anak gw auhh-auuhh waktu usia dua bulanan.

Kalo gw perhatiin tumbang anak gw lainnya semua tepat waktunya. Anak gw merangkak dengan matang. Dari usia 6 bulan sampai 14 bulan dia merangkak, bisa fasih jalan usia 14 bulan.

Urusan makan, anak gw bisa makan nasi,mie, kentang goreng bahkan paha ayam juga bisa dia makan sendiri tanpa perlu dihaluskan. Lah wong sejak 8 bulan udah bisa makan nasi lembek. Usia 10 bulan bisa makan nasi utuh

Makanya maksud gw curhat disini, gw ga butuh saran amet dah. Gw butuh didengarkan aja. Sebagai temen onlen. Gw lagi sedih, lagi banyak pikiran sebagai ibu.

Saking sedihnya, gw bilang ke laki gw buat jangan promil dulu anak kedua sebelum anak pertama kami bisa lancar bicara.

Gw nungguin moment bisa ngajak ngobrol anak gw dengan bahasa yang benar, gw nunggu moment kapan gw bisa ngajak dia nyanyi. Gw nunggu moment itu.

Gw cuma ibu biasa, bukan ibu super apalagi ibu peri. Kadang kondisi anak kayak gini aja bikin gw kecil hati sebagai ibu.

Maafin Bunda ya Qal, bundamu bukan bundadari, cuma bisa jadi bunda lampir yang galak saat kamu nangis grendengan gak jelas apa mau kamu.

Maafin Bunda ya Qal, yang mungkin kamu belum fasih berbahasa karena mungkin kesalahan Bunda.

Diposkan pada life

Aku Mau Cerita : Banyak Bahagia, Banyak Khawatir

Aku mau cerita, sejak jadi Ibu..jujur saja ada bahagia dan ada khawatirnya. Bahagia liat perkembangan anak tiap harinya, tapi juga khawatir segalanya. Yang utama tentunya mikirin tumbuh kembangnya.

Urusan makan anak, jangan ditanya lah ya kenapa gw gampang senewen perihal ginian. Anak ga mau makan, gw nelongso. Giliran anak makan lahap rasanya gw pengen selametan ngundang tetangga saat itu juga. Lebay. Emang deh.

Belum lagi gw gemas-gemas cemas kalo anak gw belum mau menunjukkan dirinya pede jalan. Iya bisa jalan tapi pegangan dan ga pede lepas tangan. Belum redflag, gw gemes hehe. Mau gw ajak titah, rupanya anak gw ni bukan tipe anak suka dititah. Jalan ya jalan aja sendiri kmauan dia. Entah pake push walkernya atau dorong kursi, galon, koper. Sesuka hati dia lah.

Kemarin, gw nangis galau gegara liat anak gw gerak-gerakin kepalanya secara spontan. Gw sadar ini ga normal. Semakin gw googling, semakin gw stress nangis gitu mikirin masa depan anak gw apakah hancur apa gimana padahal harapan gw dia jadi Gubernur terbaik. Yang jelas gw khawatir. Syukurnya disini ada professor dokter anak bagian saraf anak, semoga ya anak gw ga kenapa-napa. Ya biar gimana pun gw berharap anak gw baik-baik aja, ga ada penyakit atau gangguan motorik sensoriknya. Walaupun sejauh ini anak gw baik-baik aja. Dia aktif, pintar, ah ga ada yang delay insha Allah.

Jadi ibu, bahagia tapi khawatir. Gw ga perlu jabarin bahagia gw dimana, tiap kalian jadi ortu pasti paham bahagia jadi ortu tuh kayak apa. Selucu-lucunya anak artis, tetap aja anak sendiri yang paling lucu. Walau anak gw ga putih, ga mancung ya tetep aja bagi gw itu dia ganteng.

Acem-acemnya bayi tetep aja wangi yang paling enak bagi ibunya. Rayqal klo keringetan, gerah dikit pasti acem dilehernya. Tapi..tapi gw suka keaceman dia hahaha. Acem campur aroma bayi.

Udah ahh ceritanya, gw lagi mules ni kayak kontraksi. Semoga adek baik-baik aja ya.