Diposkan pada life

Setahun Gak Mudik

Stadion Bekasi

Heii tak terasa setahun sudah disini, hidup di kota seribu sungai yang tadinya bertekad jangan sampai minum air sungai disini supaya gak balik lagi akhirnya bodo amat tiap kali minum di warung makan dengan memesan teh manis atau es jeruk haha.

Sebenarnya gak ada yang istimewa sih ya, lah wong gw juga pernah merantau kok. Tapi kali ini beda, bedanya ndilalah tahun ini ada pandemi yang membuat gw sekeluarga stuck di kota ini sampai mikir sekian kali buat mudik. Ya biayanya, ya repotnya urus test kesehatan dan mikirin soal virusnya itu yang katanya di Bekasi sedang mencekam. Jujur ya, angan-angan gw saat pindah kesini tuh setidaknya dua kali dalam setahun bisa lah mudik buat obat kangen eh karena kesibukan suami ditambah gw sempat keguguran di awal tahun plus ga lama setelah itu badai Covid 19 dimulai, ya angan-angan itu menguap belaka. Lebaran bertigaan aja, solat ied di rumah aja, ya gitu dah. Sama kayak kalian juga. Stuck di rumah aja.

Setahun ga mudik, yang gw pikirin bukan lagi makanan yang gw kangenin macem sate taichan bengawan atau beard papa’s, hokben dsb. Gw mikirin rumah di Bekasi. Apa kabarnya rumah kami disana? Kosong setahun, walaupun mertua dan art rutin bersihkan rumah tapi gimana yak?! Gak diinepin orang cuy πŸ™ˆ gw ngebayangin jangan-jangan ada yg “nempatin” tanpa permisi. Udah lah gitu deket kebon pula. Ahhelaaahh jangan sampai deh.

Nasib ya nasiib rumah dikosongin. Mau dikontrakin juga dilema karena mikirin juga kan kalo kami mudik di mana kami tidur? Seenak-enaknya rumah ortu tetep enakan bobo di rumah sendiri kan? 😁

Gw jg kangen sm ortu dan mertua, pengen kasih liat cucu semata wayang mereka yang mulai lincah, suka lari-lari dan mulai bisa diajak bergulat. Kasian mereka, baru sempat ngerasain timang-timang cucu selama enam bulan tapi udah mesti pisah karena kami pindah.

Gw ga tau sampai kapan pandemi ini berakhir dan kapan kami bisa “bebas” wara-wiri kayak dulu tanpa beban. Sekarang mau kemana aja rasanya beban. Jujur deh. Pegang trolly belanja aja kayak jijik, pegang uang cash juga mulai berasa gak nyaman. Dikit-dikit curiga tentang status kebersihan orang lain.

Lelah campur sedih sebenarnya. Yang ga bisa mudik mungkin ga cuma keluarga gw aja. Yang rindu ortu dan sanak saudara pun bukan cuma kami aja. Iya banyak yang senasib kayak kami, tim keluarga rantau.

Semoga ya, pandemi ini berakhir, vaksin bisa digunakan. Semoga..umur kita semua panjang agar bisa hidup menua bersama dengan orang yang kita sayang.

Diposkan pada life

Curhat Mamak Baperan

Gimana ya mulainya? Lama gak ngeblog, sekalinya ngeblog curhat lagi…curhat lagi..

Ya moonmaap nih pembaca, emang kayaknya gw mah bikin blog buat curhat onlen aja. Daripada gw ngomong sama tembok yeekaaaan.

Padahal yah, sebelumnya gw mau tulis postingan pengalaman keguguran, eh tapi karena gw males ngetiknya jadi ya berlalu gitu aja. Pan kapan deh gw ceritainnya yah. Sekarang gw mau curhat dulu sobatkuu.

Jadi yah, anak gw kan udah genap 19 bulan nih. Sungguh pengalaman naik turun roller coaster untuk menjadi seorang ibu. Niatnya pengen jadi ibu peri, apa daya gw kagak sabaran jadinya macem nenek lampir ke anak gw. Ya marah-marah terus kalo gw lagi kesulut emosi. Biasanya persoalan sepele, anak ga makan, terus nangis ga jelas maunya apa?!. Kadang gw ninggalin dia di dalam kamar yang pintunya ketutup. Gw biarin dia nangis-nangis gedorin pintu. Sementara gw nenangin diri di ruang tamu.

Ya Allaaaah susah ameeet yak jadi ibu yang merangkap IRT. Berat ameet ya Allaah. Huffffffh…gw kadang mikir yak, kalo gw di Bekasi mungkin gw lebih baik. Ya karena setidaknya beban urusan beberes rumah ada yang bantuin. Disini walau rumah seuprit luasnya tapi kayaknya kerjaan rumah ga kelar-kelar. Ditambah ngurus anak. Sungguh capek dah. Kerjaan gw curhat mulu ke laki gw.

Cemen banget gw hiks. Belum lagi sekarang pikiran gw bertambah mikirin anak gw yang belum bisa bicara. Sediiiih banget. Makin sedih dan baper kalo liat IG story temen gw yg anaknya seumuran. Anak dia udah bisa bicara, diajak sambung kata. Anak gw beloman. Gw selalu mempertanyakan apa sih salah gw?

Anak gw bukan tipe anak yg dikasih gadget. Ngga kok. Dia ga nonton youtube dari hape, hiburan tontonan dia upin ipin aja sama sesekali cocomelon. Lebih banyak upin ipin di jam tayang di tipi. Pokoknya anak gw ga main hape, cuma nonton tv yang jam tayangnya juga gw batasin. Kalo ga dikasih tipi sama skali kayaknya susaaah maliih.

Gw dirmh ngurus semuanya sendiri kecuali cucian. Kalo lagi masak, supaya anak gak minta nenen, gw biarin dia nonton upin ipin. Gw masak dengan sedikit damai. Walau kadang yah tetep aja anak ngajak rebahan bae.

Iyah, gw emak rebahan yang lebih tepatnya anak gw neneners sejati. Meluk gw aja, minta nenen. Cuma pas mandi aja kagak minta nenen hahaha. Makanya upin ipin tuh mayan bantu gw disaat gw sibuk masak. Kadang gw mikir ya, kalo gw di Bekasi mungkin hal ini ga terjadi.

Karena bakalan ada si mpok yg bisa ngajak main anak gw atau mertua gw yang main ke rmh buat main sama cucunya kalo pas gw masak. Nah kalo sekarang, mau masak aja bolak balik matiin kompor karena disamperin anak.

Balik lagi curhatan gw soal bicaranya anak gw. Anak gw ngomong tapi masih bahasa bayi. Sedih dah. Manggil gw sih bisa yak. Entah budaa atau bounda. Sedangkan panggil ayahnya babaaahh. Terus dia panggil temen main dirmhnya teteh jadi dedeeh. Selebihnya yah bahasa bayi dan rengekan ga jelas.

Anak gw paham bahasa reseptif alias urusan perintah mengerti. Dia bisa gw suruh tutup pintu, gw minta untuk ambilin sesuatu ngerti banget. Tapi kalo gw ajarin bahasa ekspresif gak mau. Gw sering nyanyiin aku sayang ibu, dia gak mau nyahut. Gw nyanyiin apapun dia ga mau nyahut sambung kata. Jujur gw sedih.

Puncak kesedihan dan kebaperan gw adalah ketika liat explore IG yang menampilkan anak selebritis yang udah bisa bicara. Padahal jarak usianya lebih muda 5 bulan dari anak gw. Sedih? Iyaaa sedih dan bertanya kenapa anak gw gak bisa?

Lagi-lagi gw mempertanyakan diri gw. Apa salah gw ya Allah 😭😭😭

Gw ngerasa gak becus jadi IBU yang merangkap IRT. Ibaratnya gw kan 24 jam di rumah sama anak gw, kenapa anak gw belum bisa bicara 😭☹️

Kalo indikasi yang mengarah autisme atau ADHD insha Allah sih nggak ya. Anak gw fokus dan bisa diajak main. Main sepedahan aja demen. Apalagi main ke rumah tetangga. Bused dah anak gw udah berani pake sendal sendiri terus jalan ke rmh temen mainnya.

Kemampuan mendengarnya juga baik karena bisa diperintah dan paham kalo gw larang atau pas omelin dia.

Gw sama suami sering bicarain masalah speech delay anak gw. Bahkan udah niat bawa ke klinik tumbuh kembang. Tapiiii, gara-gara si kopid ini kliniknya gak terima konsultasi dulu 😭😭😭

Makin galau kan? Gw ajarin anak gw bicara dia gak mau, cenderung ngajak nenen mulu. Emang sih dari usia sebulanan gw udah mikir apa anak gw speech delay ya? Karena dibandingkan sepupunya yang beda usia dua minggu, anak gw emang ngocehnya aja telat. Jadi sepupunya udah auh-auhhh pas bayi sebulanan. Anak gw auhh-auuhh waktu usia dua bulanan.

Kalo gw perhatiin tumbang anak gw lainnya semua tepat waktunya. Anak gw merangkak dengan matang. Dari usia 6 bulan sampai 14 bulan dia merangkak, bisa fasih jalan usia 14 bulan.

Urusan makan, anak gw bisa makan nasi,mie, kentang goreng bahkan paha ayam juga bisa dia makan sendiri tanpa perlu dihaluskan. Lah wong sejak 8 bulan udah bisa makan nasi lembek. Usia 10 bulan bisa makan nasi utuh

Makanya maksud gw curhat disini, gw ga butuh saran amet dah. Gw butuh didengarkan aja. Sebagai temen onlen. Gw lagi sedih, lagi banyak pikiran sebagai ibu.

Saking sedihnya, gw bilang ke laki gw buat jangan promil dulu anak kedua sebelum anak pertama kami bisa lancar bicara.

Gw nungguin moment bisa ngajak ngobrol anak gw dengan bahasa yang benar, gw nunggu moment kapan gw bisa ngajak dia nyanyi. Gw nunggu moment itu.

Gw cuma ibu biasa, bukan ibu super apalagi ibu peri. Kadang kondisi anak kayak gini aja bikin gw kecil hati sebagai ibu.

Maafin Bunda ya Qal, bundamu bukan bundadari, cuma bisa jadi bunda lampir yang galak saat kamu nangis grendengan gak jelas apa mau kamu.

Maafin Bunda ya Qal, yang mungkin kamu belum fasih berbahasa karena mungkin kesalahan Bunda.

Diposkan pada life

Aku Mau Cerita : Banyak Bahagia, Banyak Khawatir

Aku mau cerita, sejak jadi Ibu..jujur saja ada bahagia dan ada khawatirnya. Bahagia liat perkembangan anak tiap harinya, tapi juga khawatir segalanya. Yang utama tentunya mikirin tumbuh kembangnya.

Urusan makan anak, jangan ditanya lah ya kenapa gw gampang senewen perihal ginian. Anak ga mau makan, gw nelongso. Giliran anak makan lahap rasanya gw pengen selametan ngundang tetangga saat itu juga. Lebay. Emang deh.

Belum lagi gw gemas-gemas cemas kalo anak gw belum mau menunjukkan dirinya pede jalan. Iya bisa jalan tapi pegangan dan ga pede lepas tangan. Belum redflag, gw gemes hehe. Mau gw ajak titah, rupanya anak gw ni bukan tipe anak suka dititah. Jalan ya jalan aja sendiri kmauan dia. Entah pake push walkernya atau dorong kursi, galon, koper. Sesuka hati dia lah.

Kemarin, gw nangis galau gegara liat anak gw gerak-gerakin kepalanya secara spontan. Gw sadar ini ga normal. Semakin gw googling, semakin gw stress nangis gitu mikirin masa depan anak gw apakah hancur apa gimana padahal harapan gw dia jadi Gubernur terbaik. Yang jelas gw khawatir. Syukurnya disini ada professor dokter anak bagian saraf anak, semoga ya anak gw ga kenapa-napa. Ya biar gimana pun gw berharap anak gw baik-baik aja, ga ada penyakit atau gangguan motorik sensoriknya. Walaupun sejauh ini anak gw baik-baik aja. Dia aktif, pintar, ah ga ada yang delay insha Allah.

Jadi ibu, bahagia tapi khawatir. Gw ga perlu jabarin bahagia gw dimana, tiap kalian jadi ortu pasti paham bahagia jadi ortu tuh kayak apa. Selucu-lucunya anak artis, tetap aja anak sendiri yang paling lucu. Walau anak gw ga putih, ga mancung ya tetep aja bagi gw itu dia ganteng.

Acem-acemnya bayi tetep aja wangi yang paling enak bagi ibunya. Rayqal klo keringetan, gerah dikit pasti acem dilehernya. Tapi..tapi gw suka keaceman dia hahaha. Acem campur aroma bayi.

Udah ahh ceritanya, gw lagi mules ni kayak kontraksi. Semoga adek baik-baik aja ya.

Diposkan pada life

Aku Dihamili Lagi!

Beberapa hari sebelum hari mens tiba, gw merasa ada yang aneh sama tubuh gw. Gw cape banget, gw migrain, gw mendadak merasa nyeri saat pumping maupun nyusuin. Gw pikir ini tuh aneh banget. Mikirin ini kenapa sik?! Akhirnya gw bercanda ke suami via whatsapp.

“Yank, kayaknya aku hamil deh”

“Hah?! Yang bener kamu?”

“Ga tau, belum telat sih tapi coba deh kamu beliin aku testpack”.

Pulang kerja beneran dong dia beliin gw testpack. Malem itu juga nyuruh gw buat test. Ya gw ga mau lah. Karena belum telat mens juga terus test malem-malem takut hasilnya ga jelas.Berbeda dengan dulu waktu gw gencar pengen hamil anak pertama, sebelum telat aja udah gw testpack tiap hari, malah ga perlu nyuruh suami beliin testpack karena gw stock aneka macam testpack sakiiiing gw kayak ketagihan tiap bulan buat testpack. Kali ini gw ga antusias. Dalem hati ya berdoa semoga feeling gw salah.Setelah semalam gw dipaksa testpack tapi gw ga mau test, akhirnya pagi tiba. Gw segera coba uji alat test tersebut. Pipis lalu celup dan hasilnya…garis dua. Iya garis dua walau samar menujukkan bahwa gw hamil (lagi).Hasil alat test tersebut gw bawa ke kamar dan kasih ke suami.”Aku hamil” segera gw membenamkan wajah gw ke dekapan dia. Perasaan gw jujur sih campur aduk. Yah gw sama suami sempat berniat mau promil saat Rayqal berusia setahun. Tapi pas anaknya udah setahun eh gw ralat gw pengen promil nanti aja waktu anaknya berusia 1,5 tahun. Tampaknya malaikat catat keinginan pertama dan ga sempat ralat catatannya deh. Jadilah gw hamil anak kedua.Siap ga siap sebenarnya. Gw masih ngambang mikirin kondisi gw yang masih nyusuin. Yah sejauh ini sih gw masih nyusuin Rayqal walau udah hamil. Yang jelas gw harus semakin sadar kalo gw calon ibu beranak dua.Wish me luck yak, semoga Rayqal tetap terpenuhi hak Asinya 24 bulan walau harus berbagi dengan adik.

Diposkan pada life

Curhatan Ibu-Iby (Rayqal di Tahun Pertama Kehidupannya)

Bukan Curhatan Gw yak!

Dua minggu lagi, anakku Rayqal akan berusia satu tahun. Jungkir balik duniaku ketika menjadi Ibu pertama kali. Ibarat coaster yang naik turun melaju cepat hingga nyaris mencopot jantung. Iya seperti itu rasanya. Gw pernah cerita kan waktu awal-awal melahirkan kalau nyusuin itu ngga mudah. Capek, lelah, cemas.

Ketika fase New Mom berlalu, gw yang udah bisa menyusui Ray, gw menikmati segala kelucuannya, gw tertawa, gw ciumin pipinya dengan gemas, menghirup aroma bayik yang kadang wangi telon kadang wangi asem kecut khas bayi. Ahh pokoknya indah banget. Gw ngga pernah marah, saat itu ya.

Ketika fase MPAsi dimulai semuanya terasa indah juga, gw bahagia menyiapkan masakan untuknya, bahagia ketika dia lahap hingga habis tak tersisa. Namun ternyata masa bahagia itu sebentar, gw mulai mudah marah, nyaris depresi saat Rayqal GTM. Yes, i knew almost babies in the world pasti ya mengalami fase kayak gini. Tapi…tapi gw ngga bisa santai. Gw cemas tiap kali mikirin timbangan dia. Semacam kyak phobia aja gitu, taruh anak ditimbangan aja udah kayak mau naruh boom! Takut bbnya turun dan tangisan gw meledak! Padahal?! Yaaah Rayqal baik-baik aja, BBnya tetap naik per 500gram tiap bulannya. Gw mencoba memaklumi masa GTM ini. Gw tau ya Rayqal tuh GTM karena tumbuh gigi, tapi liat dia mingkem atau lepeh atau makan sedikit kok ya aku patah hati. Walau bisa dihitung jari GTM dia tuh seberapa lama. Walau ya poop dia juga tiap hari sama banyaknya. Duhh, gak tau lah. Gw kayak emak-emak yang ketakutan kalo anak GTM. Seakan-akan ketika dia GTM tuh masa depan dia suram. Padahal nggak!. Well yah, ini lah namanya Ibu. Parnonya ga hilang-hilang. Gw berusaha bersyukur kalau Rayqal tuh anak yang gampang. Gampang makan, ga ada alergi atau hypersensivitas, ga perlu diet ini itu, BB naik terus. Kurang apa?! Ya gw kurang santai sih kyaknya. Tadi pagi suami gw nanya kenapa sih sama gw?! Kenapa gw segitu terbebani banget kalau makan Rayqal ga abis. Ya dunno why masbeb. Akupun tak mengerti kenapa dakuw tak bisa santuy.

Fase ketiga Perkembangan Sensorik dan Motorik, gw tauu tiap bayi itu beda-beda kemajuannya. Ada yang cepat bicara, cepat melangkah dsb. Problem gw sekarang ini adalah masalah bicara dia. Tiap kali liat anak seusianya udah bisa satu dua kata, gw ketrigger gt lah. Gw kecil hati kenapa Rayqalku masih babbling aja. Gw ajak ngomong tiap hari sudah, gw ajak nyanyi sudah, gw ajak belajar satu konsonan kata sudah, ujung-ujungnya gw malah nyalahin diri sendiri. Apa karena dulu waktu hamil bawaan gw stress ya?! Sehingga anak gw belum mau ucap satu kata. Walaauu gw paham kok, belum tahap redflag dan masih ada masa tunggu. Tapi..tapi gw takuut. Sampai gw bilang ke Rayqal kalau dia udah bisa ucap kata, bisa ngomong dll hati gw tenang. Gw malah lebih santai ngadepin perkara dia belum bisa jalan daripada belum bisa bicara kata. Sekali lagi, gw ibu-ibu parno.

Fase Keempat Ketika Anak Mulai Mengeluarkan emosinya. Sejak Rayqal pandai merangkak, semakin hari semakin lengket sama gw. Bersyukur banget! Tapi..tapi kok semakin dekat, semakin lengket, semakin emosi gw teruji. Ya saat gw masak, Rayqal narik-narik daster minta gendong, saat gw ke kamar mandi pintu digedor-gedor, saat nyapu, ngepel dll. Mau gendong sambil kerja pekerjaan rumah?! Berat bro! Rayqal termasuk bayi gendut untuk anak seumurannya. Ditaruh di stroller, rengekkan luar biasa akan mengiringi. Dan gw jujur ga tahan sama rengekan bayi. Kalau aja nih nenen bisa gw copot terus kasih ke dia sih ga papa deh, macem dot susu πŸ˜‚ ya tapi ga bisa. Karena gw segalany bagi dia. Gw ngerti, gw paham tapi kadang gw konyol, gw pun minta dia mengertiin gw kalau gw lagi perlu bebenah atau mau mandi dulu.

Jujur, gw cape. Tapi ya gw juga ngga mau nikmat jadi ibu itu terhenti. Nggak. Gw tetap mau jadi Ibu. Gw mau jadi Ibu Rayqal yang sekarang anaknya udah bisa protes ke gw, bisa tepuk badan gw kalau dia marah, Rayqal yang bisa berhalo-halo pakai remote tv menirukan gaya gw berhalo-halo juga, Rayqal yang tetap memeluk dan memandang gw dengan cinta walau sepersekian menit sebelumnya habis gw bentak karena gw minta pengertiannya.

Setahun jadi Ibu, dan selamanya akan tetap jadi Ibumu. Semoga wordpress akan tetap ada ya. Sebagai pengingat btapa konyolnya curhatan ibumu ditahun pertama ini.

Diposkan pada life

31 tahun Masihkah Galau?!

27 Oktober lalu gw kan ultah yang ke 31 tahun nih, ucapin selamat dong geng!.

Nah iya, makasih ya.

Jadi, kali ini gw mau tulis pemikiran gw di usia 31 ini. Setelah gw pikir-pikir selama hidup ini kebanyakan gw ngeluh daripada bersyukur. Maaapin aku ya Allooh. Gw ngeluh kurang ini, kurang itu, selalu aja ngerasa kurang. Padahal kalo gw resapi yah harusnya gw tuh “ngeh” bahwa gw punya yang belum tentu orang punya.

Maksud gw belum tentu orang lain ngga punya ya bukan berarti cuma gw aja yang memiliki. Ngga. Nggak gitu.

Di usia 31 tahun ini nyaris apa yang gw mau di kala jomblo dulu itu terpenuhi. Gw mau nikah ya gw dinikahin sama masbeb, ujug-ujug pula kenalnya yekaaan. Terus gw pengen punya anak cowo ya alhamdulillah gw dikasih anak cowo lucuu beuuudd, tiap hari gw cium gemes. Gw nikah sama masbeb yang ngga bawel, ngga kasar kayak mantan-mantan dulu. Yah terus apa lagi yang kurang? Nyaris ngga ada.

Selama ini salahnya gw ya gw cuma terfokus kalau gw ngga punya sahabat. Sorry maksud gw itu orang yang gw anggap sahabat lahir batin ngga nganggep gw lagi sejak gw hidup bahagia (menikah). Padahal pas kemarin gw ulang tahun, ada temen SMA gw yang udah lamaaaa banget ngga ketemu gw, yang jarang kontak, yang intinya kita emang jarang sharing endesbre bla bla bla tapi dia chat ucapin met ulang taon ke gw. Gw emang dulu deket sama dia pas SMA, sekolah bareng, les bareng, gw yang ajarin dia Mirc dll sampai akhirnya nikah sama laki-laki yang dia kenal di Mirc dan selalu nyebut bahwa gw lah yang berjasa atas pernikahan mereka. Gw tersadar, bahwa yaahh kalau gw ngga dianggap sama sahabat yang itu, ada orang lain yang menanggap gw sahabatnya.

Gw pun sering banget sharing masalah yang daleeeem banget ke salah satu temen SMA gw lainnya, chat panjang dari awalnya santuy dan berakhir gw mewek bombay gegara gw curhat masalah idup gw ke dia. Dia nasehatin gw. Eh iya waktu gw merantau pun, dia juga yang berjasa menemani gw disana. Gw pun jarang ketemu karena emang kita tinggal jauh. Tapi yah itu dia pun anggap gw sebagai teman baiknnya. Dan gw lupa kalau gw masih punya dia.

Lalu saat gw lahiran Rayqal, gw ngarep sahabat gw datang tapi malah dua orang temen kampus gw yang datang. Yang ngga gw sangka, tapi gw jadi bahagia. Stidaknya gw masih ada teman baik yang inget gw kalau gw baru aj jadi ibu. Sekarang salah satu temen gw gantian mau jadi ibu, alhamdulillah. Dia pun menganggap gw sebagai teman baiknnya. Lalu kurang apalagi? Kita pun masih keep in touch.

Ngga ada yang kurang, hanya aja gw yang terlalu fokus pada luka batin karena mikirin seseorang yang gw anggap sahabat. Gw lupa kalau yah teman baik itu ngga cuma dia, masih ada mereka. MEREKA yang inget gw. Tapi gw lupa mengingat mereka bahwa mereka itu TEMAN BAIK GW.

Dan mulai hari ini, gw akan tutup luka itu. Gw akan fokus kepada orang yang baik sama gw aja, maksud gw yah gw ga usah lagi meratapi dia yang menjauh. Karena dengan meratapi, gw akan semakin buta pada kebahagiaan di sekitar gw. Gw ada keluarga, gw ada anak dan suami, gw ada temen-temen yang masih keep in touch sama gw. Lalu masihkah gw harus galau dengan satu orang itu?! Sepertinya ngga harus. Gw ikhlaskan apa yang sudah terjadi.

31 tahun, udah ngga lagi waktunya gw galau. Gw sadar kemarin gw terlalu nyaman dengan retakan hati gw, sampai gw lupa bahwa harusnya yah gw buang aja itu retakan, ganti dengan hati yang baru.

31 tahun, gw udah punya semua yang gw inginkan. Emang sederhana, tapi bermakna..bukannya lebih baik itu kan?!

31 tahun, masihkah gw galau?! Mulai sekarang ngga.

Yah kecuali gw galau mikirin urusan mpasi, bb bayi, harga diapers dll πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Diposkan pada life

Ibu Galak

Rayqal kan udah 10 bulan saat ini jadi sekitar 4 bulanan udah mulai makan. Tapi apakah berjalan lancar? Ngga fergusooo…tidaaakkhh.

Orang lain liatnya emang anak gue makan lahaap..happ..happp. Yaiyalah kan gue post pada saat dia lagi doyan makan. Saat ngga mau makan?! Mana sempat gue abadikan. Yang ada gue sibuk ngerayu anak bayi. Kalau rayuan ngga mempan, mulai ancaman semacam “No mamam, no nenen yaaa”. Apakah berhasil?! Ngga lah. Anak usia segitu mana ngerti ancaman sih. Udah tau ngga ngerti tapi tetep gue lakuin haha. Ya mooonmaaap gue pun lelah.

Perjalanan masa Mpasi ini lebih dramatis daripada sekedar nyusuin dia dulu. Gue udah terhitung dua kali marah besar ke Rayqal, hiks. Iya marah sampai bentak cuma gara-gara ngga mau makan. Gue ngerti kalau percuma aja gue bersikap gitu toh anak bayi emang ngga bisa diajak bernegosiasi. Tapi entah lah. Cuma ibu-ibu yang peduli stunting mengerti atas perasaan gue ini. Walau sesungguhnya gue memandang lebay urusan makan pada akhirnya timbangan Rayqal tetap naik 400-500gram perbulan. Masihkah khawatir?! Masih. Itulah ibu.

Sejak jadi ibu, semakin gue khawatir terhadap Rayqal, semakin gue lebay. Lebay yang berujung kepada emosi gue yang besar. Seandainya gue bisa sekedar berhenti di kalimat “Yang penting anaknya aktif” seperti ibu-ibu lain, mungkin gue ngga akan emosian gini perkara ngadepin anak yang emoh buka mulut. Ahh ya selain urusan tutup mulut, kadang anak gue mangap tapi begitu makanan masuk dilepeh. Shaaakiitt hatikuuu 😭 lebay lagi kan.

Gue ngga mau jadi ibu galak. Gue mau tetap dipandang ibu peri bagi anak-anak gue. Tapi gimana dong?! Susah. Kadang gue mikir apa gue kudu balik kerja ya?! At least dengan gue ngantor, gue ngga perlu berhadapan dengan urusan suapin makan anak. Ngga perlu gue ngamuk ktika anak gue ngga mau makan di depan gue karena gue cukup terima laporan. Tapi khayalan gue ini kok terasa seperti ibu yang ingin berlari dari masalah?!. Lagi-lagi jadi ibu ngga mudah. Alih-alih gue chat nyokap minta maaf kalau gue dulu susah makan dengan harapan gue dapat kekuatan dari sesama ibu eh malah emak gue nyumpahin. Makin down lah gue. Kayak berasa ngga punya dukungan dari ibu sendiri.

Barusan Rayqal nangis kejer karena ngga mau makan, maunya nenen tapi gue ngga mau kasih dia nenen. Jahat banget gue 😭 maksud gue sebenarnya gue pengen dia laper dulu karena kalau keburu nenen nanti ngga laper. Tapi semakin gue cuekin semakin keras tangisannya, ujung-ujungnya dia muntahin makanan yang sebelumnya udah masuk. Khilaf, gue mukulin pantatnya macem tepukan empok-empok mau bobo 😭 jahat ya gue 😭😭😭. Ngga kencang kok tapi gue ngerasa bersalah. Abis itu anaknya gue meluk. Lagi-lagi gue jadi ibu galak.

Beneraan gengs jadi ibu itu ngga mudah. Butuh stok kesabaran dan kewarasan tingkat dewa. Tapi walaupun up and down jadi ibu baru kyak gini. Gue tetep kok bahagia menatap mata anak gue. Peluk ciun dia, dan segala aktifitas fisik yang melelahkan tapi gue ridho karena untuk anak gue. Gue masih tetap berharap dianggap jadi ibu peri dimata anak gue, bukan jadi ibu galak. Mudah-mudahan gue makin kuat perasaan ngga lagi emosian atau lebay mikirin tumbang anak. Buat ibuk-ibuk yang senasib kayak gue, pelukan yukkkk!.

Diposkan pada life

Tahun Kedua Pernikahan

Ada yang bilang pernikahan tuh masa rawannya di tahun-tahun ganjil misalkan tahun pertama, ketiga, kelima dst. Tahun dimana penyesuaian sama mengatasi kebosenan. Bosen?!

Gue dan Masbeb alhamdulillah udah melalui dua tahun pernikahan. Yang mana tuh ngga berasa aja udah dua tahun nikah. Tahun pertama kami lalui dengan lancar walau ada ribut kecil misalkan gue yang ngambek mulu dan kabur pulang ke rumah emak bapak gue hehehe. Bagian dimana gue yang hamil dan sensiiiiiiii banget sama suami. Haffffttt..kok bisa ya?! Hormon. Maklumin aje ya gan!.

Tahun kedua ada anak, apakah masih ngambekan? Masih sih tapi kemurkaan gue sebagai bini nggak jauh-jauh dari urusan rokok suami. Gue benci banget pas masbeb ketauan bohong soal rokoknya. Tapi itu cuma sekali aja sik. Selebihnya ya masih ditahap marah-marahan dan kunci-kunciin kamar, gedor pintu. Alhamdulillah belum ada piring atau gelas pecah kompraaaaang! Ya jangan sampai.

Rasanya sudah menikah selama dua tahun ini ya gue bahagia. Betapa Allah swt baik banget sama gue. Gue diberi suami baik, mertua baik, kaka ipar baik, anak lucu, hubungan kami semua tidak toxic dan bukan generasi sandwich. Kurang apa lagi?! Dimana kami benar-benar mandiri. Bedanya ya sekarang emang harus lebih mandiri karena kami hanya bertiga di perantauan lagi. Ngga bisa lagi gue ngambek terus kabur ke rumah ortu. Ya mahal juga tiketnya 🀣 eh maksudnya ya kan gue udah jadi ibu harus dewasa dong.

Yang berubah dari gue hanyalah rutinitas aja. Gue awal pernikahan masih ngantor sekarang full time housewife alias ibu rumah tangga. Dulu gue pake art di rumah bekasi, sekarang nyaris semua gue kerjakan sendiri kecuali urusan cucian baju. Capeknya lebih luar biasa dibandingkan gue ngantor dulu. Makanya berat badan gue abis lahiran justru lebih kecil dari berat badan sebelum hamil. Gue agak kurus walau makan banyak. Hasil gue yang lebih sering skip jam makan sedangkan gue masih jadi mamak busui. Go food lah penyelamat hidup walau rekening boros. Hahaha.

Ngomongin soal pernikahan, ngga jarang gue mikirin beberapa teman kampus gue yang masih single di usia yang sama kayak gue. Beberapa dari mereka malah sudah yatim piatu dan dilangkahi adeknya. Berat terasa bagi kami kaum wanita. Makanya gue yang baperan ini kadang mikirin gimana ya dengan mereka? Kesepian kah atau malah lebih enjoy menikmati hidup karena ngga ada lagi orang tua yang nanyain kapan mau nikah?! Entah ya.

Kembali lagi ke pernikahan kami yang sudah dua tahun ini. Ngga ada yang berubah. Cinta masih tetap sama. Kami masih bahagia (semoga selamanya). Yang berbeda paling hanyalah urusan bermesraan. Ada anak diantara kami ya tentulah berbeda cara kami untuk quality time. Tapi ngga masalah sih. Toh memang bukan number one lagi kan bagian itu πŸ˜€ walau tetap ya itu perlu.

Kalau lagi jalan bareng tetap si Masbeb gandeng tangan gue, dia pun tetap bucin bawain makanan buat gue kalau pas pulang kerja cukup dengan kode. Ya Alhamdulillaaah makin peka hahaha. Nama gue masih tetap istriku bukan ganti jadi satpol pp 🀣

Masih banyak mimpi kami berdua, banyaaak banget. Yang jelas ya tiap kali suami dan anak gue tidur, gue berdoa semoga umur kami dipanjangkan, jodoh kami panjang, bahagia kami akan tetap ada dan terus ada. Perjalanan ini masih akan terus ada kok.

Diposkan pada life

Biaya Sekolah Mahal

Gw pake foto si Rayqal aja deh. Nih bayi udah gede aja masa πŸ˜‚. Eniwei mumpung bayi gw lagi tidur jadi gw ada waktu buat nulis blog. Welkombek Syera! Terima kasih.

Topik kali ini ngga jauh dari urusan duit dan rumah tangga. Beberapa hari kemarin gw liat di IGS temen-temen gw yang pada share biaya sekolah inceran anak-anaknya. Oh Man, mahal banget dah. Iya mahal tapi wajar lah wong sekolahnya semi internesyeneeeel yang kebanyakan bilingual school. Tapi apakah perlu? Oh perlu nggaknya sih tergantung masing-masing keuangan mereka sik. Gw sebagai ibu pun jadi ikutan mikir nanti si Rayqal bakalan gw sekolahin di negeri aja apa swasta mahal atau swasta biasa aja?!.

Well ya mengingat pengalaman gw dulu, sekolah dan lingkungan emang salah satu faktor penting untuk membentuk mental seseorang selain lingkungan keluarga. Kalau diinget-inget gw sik dulu sekolah di TK kampung, mana emak gw rada pelit eh hemat deh karena bokap gw kan cuma buruh pabrik jadi wajar dulu tuh macem field trip aja gw ngga ngikut. Inget banget deh ada wisata ke seaworld ancol apa ancol gitu ya dan gw ngga ikut dengan alasan nyokap gw ngga punya biaya. Maklum ya gaes.

Kemudian masa SD gw di sekolah negeri, gw ngedapetin kondisi dimana guru-guru SD gw pilih kasih banget terhadap anak yang pinter sama anak yang ortunya bisa kasih sumbangan gede ke sekolah. Gw? Ngga keduanya. Ngga pinter (ga pernah rangking, malah hasil ujian bahasa sunda gw jelek terus gw buang ke tong sampah eh ketauan guru hahahaha) dan ortu gw bukan lah donatur sekolah. Bisa ditebak kalau gw ribut sama temen yang dibelain ya mereka itu walau posisinya gw lah yang tertindas. Nasib beneeer. Gw cuma punya temen main anak tukang becak itu pun mau main sama gw karena gw punya pohon belimbing. Saban ari ditanyain mulu belimbing ke gw. Temen-temen gw pun bader bangeeet, ada aja deh kenakalan mereka entah main petasan atau ada yang mulai pacar-pacaran. Gils untung gw anaknya polos.

Masa SMP gw pun di sekolah negeri. Sama menyedihkannya. Walau beda ngga ada lagi guru pilih kasih tapi ya gitu lah lingkungan sekitar anak kampung kayak gimana sih? Bandelnya ketara banget. Tapi syukurnya semakin gw tumbuh gede daya pikir gw makin jalan alias ga ikut-ikutan bandel. Gimana mau bandel kalao emak bapak gw galak banget melarang gw main sepulang sekolah dan harus bantu nyokap gw di rumah. Tipe anak berbakti. Ekskul? Mandek, karena gw pemalu.

Memasuki usia SMA, gw sekolah di swasta bukan negeri lagi. Kali ini ortu gw udah cukup mampu jadi gw sekolah di SMA swasta yang cukup mahal pada jamannya, jaman sekarang juga sik πŸ˜‚ disinilah karakter gw dibangun. Gw pun mulai sibuk dengan ekskul, osis, lomba, dll walau begitu gw tetap bisa mendapatkan nilai yang bagus di setiap mata pelajaran. Sampai akhirnya bisa tembus universitas negeri tanpa test. Gw rasa masa SMA gw emang terbaik. Temen baik, anak-anaknya ngga rese. Mereka berkembang dengan takdir terbaiknya.

Melihat pola sekolah gw dulu, emang gw rasa sekolah yang bagus itu salah satunya sekolah swasta terbaik. Walau kami tidak berhasil masuk negeri (atau emang sengaja pilih swasta langsung) tapi kami dibina dengan baik oleh para guru. Uang sekolah yang digelontorkan emang banyak tapi sepadan. Cuma dengan catatan pilih sekolah swasta yang emang reputasi manajemennnya baik. Hal ini menjadikan gw ingin masukin Rayqal dan adek-adeknya di sekolah swasta aja. Tapi gw galau karena kerjaan suami gw yang mutasi kesana-kemari sehingga beresiko tekor juga kalau pindahin sekolah anak mulu πŸ˜‚πŸ˜‚

Bingung kan? Ahh udah lah bingungnya nanti aja deh. Mudah-mudahan ada rejekinya. Intinya sih sekolah mahal itu emang wajar karena jelas penggunaΓ n dana dan segala kegiatan sekolahnya. Selain mahal untuk biaya sekolah, sebenernya kita pun scara ngga langsung “membayar” mahal untuk tumbuh kembang lingkungan si anak. Inget kata pepatah kalau mau wangi bertemanlah dengan penjual minyak wangi. Eitt tapi bukan berarti sekolah negeri lingkungannya jelek loh ya. Tetap ada baiknya walau tetap harus pandai memilih area pertemanan. Mungkin untuk Rayqal nanti usia Tk dan SD gw carikan sekolah yang biasa aja namun terbaik tapi ketika beranjak remaja gw mau usahakan dia skolah ditempat terbaik (swasta).

Kenapa harus begitu?karena kalau gw pikir ya masa TK dan SD si anak masih bisa kita atur dan belum ada daya untuk melawan ortunya. Maksud gw usia sgitu kita nasehatin pun masih nurut. Tapi beranjak remaja yang mana usia ABG mulai mencari jati diri dan mulai memilih teman-temannya, gw pengen anak-anak bergaul dengan lingkungan yang produktif ga sekedar positif.

Ini cuma pemikiran gw aja sih. Ngga tau kalau yang lain.

Diposkan pada life

Cerita Pagi Ini

Jika ada yang menjaga jarak darimu.
Biarkanlah….
Tak perlu kau cemaskan.
Itu artinya frekuensimu berbeda dengannya.
Tak perlu dipaksakan…
Energimu terbatas jika hanya memikirkan hal itu.
….FOKUS…
Pada mereka yang membutuhkan pundakmu.
Untuk berbagi cerita dan berbagi indahnya apa yang ingin kau bagi.”

Barusan masbeb kirim quotes ini ke gw, katanya itu quotes dari atasannya buat penyemangat pagi para bawahannya. Tapi tujuan suami share quotes itu ke gw supaya gw ga sedih mikirin seseorang. Kata suami gw “Jadi jgn sedih ya sayang klo ada temen2 kamu yg berubah, brarti sdh gak satu frekuensi sama kamu“.

Masbeb tau banget kalau sampai sekarang gw masih mikirin seseorang, masih bertanya ke diri sendiri “Kenapa sikapnya berubah ke gw? Apa salah gw?” Yang bahkan saat gw coba komunikasi via whatsapp pun dibalas dingin. Iya, dingin karena dia hanya balas singkat sehingga gw bingung mau buka topik apa lagi karena tidak ada feedback diantara kami. Yang ada hanyalah pertanyaan gw dan dibalas begitu saja dengan dia.

Dulu gw pikir kami akan abadi, sampai kami menua, sampai anak-anak kami beranjak besar dan berteman baik layaknya kami saat itu. Gw pikir, gw udah cukup baik menjadi seseorang yang penting di matanya tapi seiring waktu perlahan terlupa. Semua berubah ketika gw mulai menikah. Ya memang gw tidak bisa mudah ketemuan seperti dahulu tapi setidaknya gw berusaha bertanya kabarnya, berusaha mengajak bercanda dengannya hanya saja begitu dibalas dengan kalimat singkat cenderung dingin.

Gw ga ingin menghitung apa yang sudah gw usahakan untuk dia, tapi kalau mengingat kembali entah kenapa hati gw perih. Dulu ketika gw single dan belum menikah, gw selalu berusaha ada untuk dia. Karena gw pikir cuma itu yang bisa gw usahakan untuk kehidupannya yang katanya tidak cukup menyenangkan. Saat dia menikah di Bali dan secara tiba-tiba membagikan undangan, dengan segera gw memesan tiket ke Bali untuk menghadiri pernikahannya. Gw lah satu-satunya teman dia yang hadir di saat pernikahannya. Gw pula yang ikut menemani mulai saat dirinya dirias, akad hingga saat resepsi secara sederhana pun gw juga lah yang repot mendekor pelaminannya. Saat dia hamil gw menanyakan apa yang sedang idamkan sehingga gw beberapa kali mengirimkan makanan dari Jakarta ke Bali untuknya, saat dia melahirkan, gw datang menjenguk dia dan bayinya berusaha ikut hadir di saat bahagianya, bahkan ketika dirinya curhat masalah rumah tangganya hampir setiap minggu kami bertatap muka untuk berbagi cerita dan menghibur hatinya. Karena gw berpikir gw perlu ada untuknya di kehidupan dia yang tidak menyenangkan. Orang tuanya berpisah dan saat itu dia pun akan mengulang kejadian tersebut. Hatinya patah dan gw berusaha menghibur dirinya.

Ketika dirinya memutuskan operasi tumor payudara, gw memutuskan ambil cuti kantor untuk menemani ya di rumah sakit bersama ibunya. Karena gw pikir dia butuh support sebagai sesama wanita. Saat dia terluka, gw ikut merasakan terluka bahkan mungkin ikut marah dengan orang yang melukai hatinya. Apa yang gw punya rasanya gw ingin berbagi dengannya. Karena gw ingin dia ikut bahagia.

Sekarang semuanya berubah. Seiring waktu, gw perlahan merasakan dia menjauh. Gw chat dibalas singkat, gw coba bercanda dibalas dengan dingin. Gw cerita ke Masbeb, kata masbeb mungkin dia risih liat kamu mulai bahagia. Gw coba tepis dugaan tersebut. Sampai akhirnya gw hamil, melahirkan tidak pernah lagi dirinya ikut hadir di kehidupan gw. Tak pernah dia menanyakan kabar gw, bahkan ketika gw chat beberapa hari setelah gw ulang tahun, dia berkata “kemarin ulang tahun ya? Ga usah gw ucapin ya kan udah tua“. Terdengar biasa tapi gw merasakan perih di hati saat melihat sosmednya yang sedang menampilkan ucapan ulang tahun dia ke teman kerjanya.

Akhirnya gw sadar mungkin selama 13 tahun kenal dengannya hanya gw yang menganggap dia sahabat, tapi tidak baginya terhadap gw. Selama 13 tahun kenal dengannya hanya gw yang menganggap dia saudara melebihi segalanya tapi tidak baginya. Hanya gw, begitu kata Masbeb. Mungkin cuma kamu aja yang menganggap begitu, dia tidak.

Mungkin benar kata Masbeb, kalian sudah tidak satu frekuensi, ga perlu lah sesedih itu. Ngga tau ya, rasanya sulit untuk tidak merasakan sesak ketika gw stalking sosial medianya, ketika gw melihat WAnya terakhir ke gw, ketika melihat dia likes foto teman-teman kami tapi tidak di foto gw.

Yang jelas, gw masih merasa rindu dengannya. Rindu tertawa bersamanya. Gw cuma bisa mendoakan semoga dia bahagia dengan hidupnya saat ini. Semoga kelak dia bertemu dengan jodoh terbaiknya dan bisa membahagiakan dirinya.

Semoga 😊