Move On (Again)

puzzle-perfect-match

Berawal dari “masa duka” saya plus ketika saya memutuskan mengganti handphone, adek saya memaksa agar saya “cari jodoh”. Dipaksa, bahkan sampe saya melotot ke adek saya karena kondisinya saya masih bersedih-sedih inget kalau saya “engga jadi” lagi. Hingga tercetuslah untuk main……eheeemm.. TINDER.

Kwakakakakk, adek saya yang instalin itu aplikasi, ajarin caranya bahkan dia heboh banget ketika pilihin mana foto yang akan dipasang. Pun ketika memilih “match” vs “unmatch” itu adek saya yang pilihin, kalo saya mengangguk langsung deh di “like” fotonya sama adek saya. Dalam satu jam pertama coba tinder udah ada lima orang yang match. Ooomaigaaat, ada satu dua menyapa. Agak deg-degan berasa kayak anak ABG gitu. Ah yaa kriteria yang dipilihkan adek saya umur 28-35 tahun. Alasan adek saya, umur segitu pasti udah siap serius. Boookk, adek saya menganggap bahwa tinder bisa loh ketemu jodoh. Okelah saya nurut aja, hingga ada dua orang yang saya perkenankan untuk kontak lebih lanjut.

Ketemuan? iyaah, ketemu kok. Pertama kali bertemu dengan teman tinder semua teman dekat saya heboh termasuk adek saya. Rasanya tuh kayak sakit perut gitu, ga karuan. Apalagi saya beneran engga pede, rambut abis potong pendek pula. Sedangkan foto yang dipasang masih menggunakan foto lama. Ada rasa takut diculik pula, hihihi. Tapi syukurnya berlangsung aman, ngobrol lancar. Memang sih walau ini berawal dari aplikasi tapi saya pun mematok standar match. Saya engga liat orang dari fotonya, tapi lebih kepada hal-hal kecil misal almamaternya, pekerjaannya sama gaya fotonya. Kalau alay, swept left. Kalau oke yaudah swept right, dan ga tau kenapa tiap kali swept right selalu sedetik kemudian langsung match. Sampai saya mikir, jangan-jangan “saringan swept” itu mengada-ada. Masa iya tiap swept right selalu match?!

Kembali ke topik bertemu “Match Tinder” sejauh ini saya baru bertemu tiga orang, alhamdulillah semuanya lelaki baik-baik. Dan memang selama bertemu saya berdoa semoga dijauhkan dari laki-laki yang kurang ajar. Ada yang sreg?! yah namanya manusia yah, saya juga jomblo. Ya adaaa doong πŸ˜€ Saya engga menampik kalo saya suka menilai orang dari kepribadiannya, cara bicaranya juga. Penting banget. Ada satu orang yang klop banget sampai saya berulang kali bilang ke adek saya “dia gue bangeet” bahkan adek saya sampai bosen dan bilang “lo udah ngomong itu berulang kali mbaakkk”.

Okee, sadaar ini baru temenan doang kok. Selain tinder, ada sahabat saya pun mengusahakan saya berkenalan dengan temannya juga. Jujur, dalam proses move on ini saya maunya semua dijalanin pelan-pelan. Saya juga ga mau menjadikan orang yang saya suka sebagai pelarian dari rasa sedih saya. Enggak, makanya semua saya jalanin apa adanya. Sambil berdoa semoga Allah menuntun saya kepada lelaki yang tepat. Kali ini pun kenalan saya engga cuma orang yang statusnya lajang, ada juga kenalan yang statusnya sudah berpisah dari pernikahan pertamanya. Iyah, saya engga membatasi dengan siapa saya berkenalan. Mau duda sekalipun kalo memang kelak jodoh saya pun insha Allah pasti saya terima dengan ikhlas. Satu doa saya kali ini kepada Allah…Tolong pasangkan saya dengan pria yang menjaga shalatnya. Karena selama ini mantan-mantan saya solatnya cuma seminggu sekali atau parahnya setahun dua kali pas perayaan hari raya.

Hal terindah bagi saya adalah ketika saya melihat orang yang saya sukai melangkahkan kakinya ke mesjid atau musola dengan ringan. Bukan paksaan ataupun pencitraan.

Iklan

37 thoughts on “Move On (Again)

  1. Wah aku tau aplikasi swep right swep left ini dari temen, tapi baru tau kalau itu namanya tinder.
    Nggak ada salahnya kok ketemu lewat tinder, guru ku bahkan menikah dengan orang canada karna kenal lewat skype.
    Semoga segera di pertemukan dengan jodohnya yakaak πŸ™‚

  2. Syeraaaa, maaf aku gak update niiihh 😦
    semoga dapet yang cocok yaaaa…yang sesuai keinginan dan bikin nyaman, aamiin.
    Nanti aku japri yaaaa

  3. Waahh Syeer….kamu cantik kok potong pendek 😍😍😍
    Aku baru tau kalo ada aplikasi ini. Hahaha *kudet*
    Aamiin… moga Syera dapet yang terbaik ya πŸ˜™

    1. Masih agak ga pede mba hehehe..
      iya aq juga tau karena adekku πŸ˜› katanya banyak yg menikah karena main tinder. Hehehehe

      aminn ya rabbal alamin semoga yaah

  4. syer inget mencari pasangan yang sempurna, akan berakhir pada-pada penyesalan karena melewatkan pasangan-pasangan yang luar biasa

    pada akhirnya terjebak pada pasangan seadanya saat kita sudah dikejar usia ~ uhukkk

  5. Gue maenan tinder ini udah pas pacaran jadi cuma buat iseng biar tau kayak apaan sih tinder hahahah πŸ˜›
    Semoga ketemu yang memang baik, cinta sekaligus takut sama Allah, dan bisa jadi imam keluarga sesuai impian ya nengsyer πŸ™‚

  6. Yaelah kak gue ama si Uda kan ketemunya dari Twoo wkakaka dating site yang mirip2 tinder. Btw gue udah cerita kalo si Uda juga duda kan yah?
    Gue lupa2 inget kyanya Uda juga rajin sholat deh.. Elu aja yang ama dia, gimana? πŸ˜›

  7. Disini ternyata ya cerita tindernya, hehe. Alhamdulillah ya ketemunya yang baik baik semua. Semoga cepat ketemu jodoh yang dimau ya, sekarang kalau kenalan trus solatnya ngga rajin mah bye aja. Masih banyak kok yg oke dan rajin solat diluar sana.

    Btw, ini aku lagi di kereta kerjaannya ngebacain postingan kamu semua, hahaha, gatel lagi pengen komen.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s