Diposkan pada love, Uncategorized

Akhirnya Nikah (Review Vendor)

DSC00535

Sebelumnyaa…Helaaaaawww semuanyaaaa, udah liat foto aye pamer foto buku nikah kan?? Sekarang alhamdulillaah udah resmi jadi istri masbeb. Alhamdulillaah Masbeb emang sadar 100% waktu mengucap ijab kabul untuk menikah sama gue, pan takutnya ada yang curiga kalo si masbeb gue sirep wkwkwkwk.

Kami menikah di tanggal syantiiiiik yaitu 7 Oktober 2017

Katanya sih itu angka bisa dibalik-balik tapi samaan, 7102017 atau 071017. Ngga ngerti dah ya, sebenarnya kami nikah kemarin itu karena emang cuma tanggal segitu aja yang kosong pas booking gedung. Mwahahahaha. Jadi kalo baca tulisan sekarang, harap maklum kalo gue masih ngerasa hepi di aneka sosmed gue, dari Facebook sampai Instagram pun gue masih nyampahin timeline dengan foto kami *duileeeeh.

Tapi untuk postingan kali ini emang sengaja ngga ceritain gimana pas hari Hnya, gimana pas malam pertamanya, gimana rasanya melukin anak orang tanpa mesti deg-degan takut digrebek sama pak RT, ahh itu mah indah lah yak. Ngga usah ditanya enaknya semanah πŸ˜‚πŸ˜‚.

Kali ini kita ngereview aja vendor nikahan kemarin. Menikah itu memang sebaiknya karena pilihan hati. Begitu juga ketika memilih vendor pernikahan, harus dari hati dan teliti. Maka daripada itu, gue mau memberi review vendor-vendor pernikahan yang gue dan masbeb pakai.

Rias Wajah Pengantin Wanita

Hair do and Paes by Sunin Make Up Paes

DSC00003
Detail Bunga Paes Jogja Putri Modifikasi

Cita-cita saya ketika menikah nanti adalah dirias dengan adat jawa dengan riasan paes YOGYA PUTRI. Karena itu, memilih perias yang ahli untuk hal paes memaes ini penting pake bangeet. Walau bukan seorang dukun manten setidaknya cari orang yang ahli soal riasan jawa ini. Kalo pilih asal-asalan terus hasilnya jelek, bisa bikin BETE seumur hidup tiap kali liat foto nikahan πŸ˜‚πŸ˜‚.

Makanya beberapa bulan jauh sebelum hari H, udah nanya kesana-kemari cari perias yang cocok. Kalo bisa periasnya punya akun instagram deh, biar sekalian liat portofolio hasil riasannya. Bersyukur, salah satu teman saya merekomendasikan perias paes manten yang oksbangs, alias OKE BANGET. Minta tolong tanyain harganya, alhamdulillah lagi masuk budget saya. Nah tinggal nanti bakalan disetujui sama orangtua dan masbeb ngga? Karena artinya gue mesti menghitung dana ekstra diluar paketan catering.

Oh iya, btw catering yang gue pake ini sebenarnya emang sepaket sama rias pengantin dan keluarga. Tapi berdasarkan penerawangan mata batin gue via instagram, kok hati neng ini ngga sreg gitu sama riasan sanggar sana. Adaaaaa aja yang salah menurut GUE, entah paesnya ga presisi antara kanan-kiri lukisan dikeningnya lah, entah gue liat kondenya kekecilan lah, entah gue liat bulu matanya mau ga cocok sama mata lah. Ahh pokoknya menurut gue kurang cocok di hati untuk riasan dari sanggar di catering gue.

Sewaktu gue ajukan “proposal” perias paes manten ke emak dan calon suami, awalnya mereka ngga setuju. Klasik sih, karena bakalan nambah duit. Tapi kan nambahnya dikiiiiiiit *dijitak suami πŸ™ˆ. Karena gue anaknya keras kepala dan suka drama, gue merajuk biar dibolehin pake perias paes idaman gue. Gue bilang kalo nanti biar gue aja yang bayar sendiri -akuhmasihmampu-, walau endingnya sih dibayarin suami juga hehehe.

Pas orangtua dan suami setuju, saatnya dealing ke perias. Cuma mau ngewhatsapp beliau aja deg-degan. Ya Allaaah kalo harganya naik bijimana?! Hahaha. Dan setelah isi pesan meminang perias gue terkirim, ga lama dapet balesan…..perias gue udah dibooking duluan sama orang lain. TIDAAAAAKKKKK. Embeeran deh cin, begitu tau ditikung orang itu SHAKIIIIT. Maksudnya perias gue udah diambil sama orang lain, ya Allaaaaah sedih gue, sampe nangis gitu curhat ke temen gue, ke calon suami, ke nyokap. Gue bilang kalo gue maunya beliau yang merias, ngga mau yang lain. Tapi semuanya meyakinkan yaudah ga papa pake perias sanggar catering aja ya. NGGA MAU!! gitu lah kira-kira jawaban calon manten saat itu. Sedih pokoknya sampe kebawa di solat minta supaya gue bisa dapet perias paes yang bagus.

Satu minggu kemudian setelah percakapan tragis itu (tragis karena tau udah ditikung orang)…..

.

.

Perias dambaan hati gue ngewhatsapp, nawarin jasa temennya buat rias akad, nanti biar dia yang handle gue pas resepsi. Gue.. Tetap… Ngga mau.. Gue kekeuh maunya dari akad sampe resepsi sama beliau, gue bilang kalo gue udah kadung jatuh cinta sama hasil riasan dia yang gue liat di akun instagramnnya. Terus periasnya nanya..nikah di gedung apa? Nginep di hotel atau berangkat dari rumah? Pas beliau tau kalo gue nginep di hotel, beliau menawarkan diri untuk merias gue paling pagi. Iyaa, pagi banget alias dini hari sekitar jam 02.30 pagi. MAMAAAMIAAAAA….MANTAAAP DJIWAAAA. Gue langsung deal πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Ngga papa gue kudu bangun lebih pagi demi dirias beliau hahaha. Setelah deal, langsung ga pake lama gue bayar DP. . .

Hari pernikahan tiba.

Jam 01.41

Alarm sepupu gue bunyi cuy, ahhilaaah pengennya tidur sampe jam dua pagi lah kok kebangun jam segini. Yasutralah kami berdua siap-siap mandi. Gue ngga bisa tidur lagi karena berusaha menerima kenyataan kalau gue bakalan nikah hari ini. Aaarrhh…i’m so excited..

Jam 02.00

Perias gue ngewhatsapp kalau beliau sudah on the way. Wuooohhh on time. Tiga puluh menit kemudian tau-tau beliau sudah sampai aja gitu di depan kamar.

Jam 02.30 mulai dirias.

Perkenalkan, beliau ini adalah Mba Ning (suninyowati). Akun instagramnya @suninmakeuppaes bisa langsung cus dikepoin atau via WA ke +628176488345. Pekerjaan mba ning sehari-hari sebenarnya MUA di salah satu studio televisi dan kalo gue kepoin IGnya sih beliau sering pegang riasannya Soimah. Ngga tau Soimah?? Yaudaah bye, berarti kalian ngga pernah nonton tipi πŸ˜‚. Sebelum gue cerita review riasan ini lebih lanjut, mungkin ada beberapa teman pembaca yang heran kenapa gue dirias paes? Jawabannya karena gue orang jawa dan kedua ibu baik kandung maupun mertua maunya riasan gue itu ya jawa asli, ngga dimodifikasi atau dipaksain kondisinya *you know what i mean. Makanya mesti siap kuping kalo ada yang bertanya “kok..bla..bla..” Iya, maunya ibu gue dan mama mertua begini walaupun sudah dijelaskan bisa diakalin, tapi tetep kata pandangan orang tua, aneeh aaaah. Udah yang asli aja paes pengantinnya.

Rias pengantin dimulai dari make up wajah terlebih dahulu, baru kemudian disasak rambutnya untuk sanggulan. Rias wajah selesai sekitar jam 4 lewat. Lebih dari 1,5 jam buat merubah wajah gue yang biasa aja jadi luaaaaaar biasaaaa. Rasanya gue pengen nanya ke cermin di depan gue “Cermin..cermiin….siapa yang paling cantik pagi ini…GUE KAAAAAN?“. Tapi ngga gue lakukan karena gue anaknya kan tau diri. Setelah make up yang nyaris setengah jadi selesai, rambut mulai disasak. Sisir sana sini, sasak sana sini,.semprot hair spray, sasak lagi, semprot lagi dan ini hasilnya. Eh iya sedikit info, untuk rias paes ini mengharuskan dikerik bagian anak rambutnya. Katanya sih biar paesnya rapi. Rasanya dikerik, eeerrggghh pedih hahaha. Tapi pas kelar nikahan, lucu aja gitu liat bentukan hasil dikerik anak rambutnya dikening, berasa pengantin jawa beneran *Kan emang lo pengantin jawa, dul!

Selama rambut disasak, beberapa kali gue auuwww..auuwww..dan mikirin rambut gue yang rontok. Tapi ngga papa demi cantik paripurna kayak pengantin jawa *lah kan emang iya yak. Emejiing ngga? Dari kayak kuntilanak baru bangkit dari kubur berubah menjadi putri jawa yang anggun *mau bilang cantik, apalah diriku ini. . .

Begitu kelar semua wajah dipaes dan liat hasil riasan paes Jogja Putri di wajah ini. Rasanya puaaaas bangeet, sesuai sama yang gue mau. Paesnya rapi banget, ngga berantakan dan sisi kiri kanan pun sama garisnya.

Makeupnya juga kece bangeeet. Ahhh sukaaa 😍 makasih mba Ning, makasih Cibie (teman yang merekomendasikan mba Ning). Make up dan paes selesai jam 5.17 pagi. Mba Ning dan asistennya buru-buru harus cabut karena mau ngerias manten lain di kelapa gading. Tinggalah gue menunggu fotografer dkk. . .

Foto dan Video Pernikahan

Koncomoto

IMG_6860
Suka Banget Sama Jepretan Ini

Selain riasan paes pengantin wanita, bagian ini juga gue pake dari luar. Ngga mau pake paketan dari catering *belaguuuu siaaahh, biarin πŸ˜‚ Kenapa? Lagi-lagi ya urusan hati. Gue kepoin dan semedi di mba gugel, semua pada bilang hasil dari foto dari catering ya so..so…gitu lah. Standar, apalagi mereka hanya menggunakan satu fotografer dan satu videografer. Ada orang di blog lain bilang katanya mereka cuma bisa foto kalo moment yang kece kayak fotografer mevwaaah mendingan pake yang lain aja. Jadi akhirnya gue merayuuu lagi ke calon suami. Kalo ini kan yah moment seumur hidup, moment sakral, gue pengen foto yang kece badai pleaseeeee bukan foto ala-ala biasa atau candid pura-pura bahagia. Alhamdulillah calon suami menyetujui, dia ijinkan gue berkelana di instagram dan mengirimkan email permintaan harga dari berbagai vendor foto. Setelah menyebar email permintaan harga dan semedi bolak-balik buka instagram demi liat hasil foto para kandidat vendor, akhirnya gue putuskan memilih Koncomoto. Tim Koncomoto bisa dibilang belum sengehits kata timnya Rio Motret atau Diera Bachir *yaiyalaaaah πŸ˜‚ lah wong belum begitu lama berdiri. Mereka pun dibesarkan oleh customer mereka bukan karena hasil endorse ngefotoin artis. Dari segi penawaran harga, untuk tim koncomoto termasuk rata-rata di pasaran kandidat tim motret yang gue mintain harganya. Tapi gue berusaha melihat satu persatu hasil foto di laman instagram, untuk koncomoto seni bidikan fotonya gue rasa satu tipe sama gue. Halus hasilnya dan kasar gitu. Duhh susah gue lukiskan kenapa gue milih mereka. Intinya sih hasil tangan mereka bagus dan halus.

Soal urusan foto please jangan asal cari tukang foto yang bisa pegang shuter kamera, kudu tau angle mana yang baik. Apalagi cewe, tau sendiri ngga pengen keliatan GENDUT. Hahaha, ada loh temen gue yang ngga mau pajang foto nikahannya dengan alasan foto nikahannya jelek semua saking fotografer ga bisa ambil angle yang benar. Body temen gue yang sudah berisi aduhai dengan balutan kebaya gaun pink ketat jadi keliatan penuh kayak karung beras dipakei baju gara-gara fotografernya ngga bener ambil angle. GUE NGGA MAU INI TERJADI, makanya kami berdua pilih foto dan video dari luar paketan yang emang udah ada jaminan bagus portofolionya.

Di hari H pernikahan, rencana awal mereka datang sebelum subuh. Tapi endingnya mereka datang setelah subuh dan setelah perias gue pulang dari hotel tempat gue dirias. Lha………. Mau marah? Ngga sih, yang ada waktu mereka ngga dateng-dateng gue deg-degan takut mereka ketiduran hahaha. Gue maklumin keadaan mereka yang terlambat dari waktu yang dijanjikan, yang penting bisa teteuuup fotoin gue sebelum digiring ke gedung pernikahan, hihihi.

Pertama kali ketemu tim lengkap mereka dinikahan gue, reaksi gue di batin “uceeeedd dah, anak muda semua” mwahahaha, tapi gue yakin mereka ngga akan asal-asalan untuk urusan foto ini. Gue ikhlasin percayain deh nasib dokumentasi gue sama mereka. Gue pikir, cuma gue doang yang mikir soal anak muda ini, ternyata suami gue juga dong bilang “Yang, itu koncomoto teamnya masih pada bocah-bocah yak hehehe“.

Walaupun anak muda, cara kerja team mereka cukup baik dan solid bangeeet. Setidaknya menurut gue dan Masbeb sewaktu mengarahkan kami saat difoto, mengingatkan kami agar SENYUM melalui kode tangan, mertua gue juga ngeh hahaha katanya dikodein buat senyum.

Ini hasil foto beauty gue pas di hotel.

DSC00286DSC00302DSC00017

Keliatan bahagia beneran kan? Yaiyalaaaah, bentar lagi kan mau dinikahin sama masbeb πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ . .

Sejujurnya gue merasa kesulitan dengan wajah gue. Jujur nih ya, angle wajah gue lebih bagus kalo dari sisi kanan. Kalo foto dari sisi kiri entah kenapa gue merasa ancur πŸ˜‚. Bentuk bibir gue kalok ngga senyum, ya beneran deh keliatan cembetut padahal emang udah dari bentuk sananya, aslinya begitu. Wajah jutek dan cemberut yang keliatan di gue kalo gue diem dan tanpa senyum.

DSC00133

Tapi kalo senyum…aahhh seperti senyuman bidadari *mau muntah ga sih gue muji diri sendiri kayak gini πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

wp-image--1697184766
Pengantinnya Sadar Kamera

Ngga usah panjang-panjang yak, langsung cus aja gue share foto mentahan dari fotografernya (belum diedit)

Gue dan Masbeb merasa cukup terbantu dengan kehadiran team mereka, ada saat-saat moment terbaik terambil dengan baik. Yang bikin gue sedih cuma bentuk bibir gue yang emang udah manyun dari sananya bwahahahahaa dan gue lupa senyum pas tegang di acara Akad nikah. Hiks, inget ini bukan salah Koncomoto tapi salah gue yang lupa senyum dan malah bengong karena menghayati detik-detik ijab kabul.

DSC00133
Manyun Hahaha
DSC00158
Sudah SAH , Senyumnya Lebar

Untuk Kontak Person Koncomoto bisa dihubungi melalui Whatsapp +6281222282251

Catering dan Dekorasi

Chikal Primarasa Catering

Cukup satu kata, PUAS.

Alhamdulillah gue dan masbeb ngga salah pilih dalam memilih vendor pernikahan. Semuanya memuaskan termasuk pilihan catering dan dekorasi. Untuk urusan makanan emang beneran ngga bisa sembarangan asal ambil tanpa penerawangan sana sini di goa gugel. Makasih Google dan para Blogger yang mereview Chikal Catering.

Seperti yang sudah gue tulis di postingan sebelumnya, gue dan Masbeb emang ngga terlalu sering melakukan test food. Cukup satu kali langsung deal aja di Chikal. Pertama kali kami datang konsultasi itu di hari biasa dengan mengorbankan jatah cuti tahunan kami. Alhamdulillah marketing Chikal Catering saat konsultasi pertama cukup baik memberitahu kami bahwa gedung pertama yang kami booking itu mahal charge harganya. Hahahaha, selisih 40juta dari harga paketan standar. Marketingnya Mas Wiwid membuatkan kami list gedung yang harga paketannya standar dan tidak kena mahal. Itu lah kenapa kami akhirnya menikah di tanggal 7 Oktober 2017, bukan tanggal 1 Oktober 2017 (pindah gedung). Beruntungnya geser tanggal malah dapet tanggal cantik, hehehe.

Lanjut reviewnya, konsultasi kami berikutnya dilakukan setiap tanggal merah di hari kerja (Senin-jumat) karena Chikal Catering tidak membuka konsultasi pada waktu weekend. Nah kan pusing ngga tuh ngejar tanggal merah demi ke Chikal. Udah gitu kalau konsultasi di hari libur nasional, tempatnya penuuuuh bangeeeet. Gue sarankan sih mending datang pagi sekalian, abis solat subuh aje kesana kalu rumah lau jauh dari Chikal Catering. Berkaca dari pengalaman gue dan Masbeb yang pernah datang kesiangan jam 11.30 baru bisa konsultasi di jam 17.30. CAPE NUNGGU plus KENYANG MAKAN. Karena kalau jadwal konsultasi di tanggal merah itu emang dikasih makan kayak orang lagi hajatan. Kumpliit dari prasmanan sampe pondokan.

Ohh iya, untuk Chikal Catering ini paketannya meliputi makanan, dekorasi, rias pengantin dan keluarga, dokumentasi, hiburan bahkan MC. Yaa semacam one stop wedding gitu lah, cuma di pernikahan gue dan masbeb kami memutuskan untuk tidak menggunakan jasa dokumentasi dan perias wajah pengantin wanita. Riasan suami dan keluarga tetap dari Sanggar Chikal walau endingnya banyak sodara bahkan adek gue sebel karena riasannya ngga gitu bagus, bwahaahaha *nasib gue selameeeeeeeet sebagai pengantin wanita.

Balik lagi ke cerita Chikal Primarasa Catering, alhamdulillah setelah acara masih banyak omongan baik yang nyampai ke gue dan masbeb. Semua tamu undangan bilang makanannya enak-enak.

Bahkan ketika gue masuk ngantor setelah cuti selama tiga hari, teman kantor gue ngebandingin pernikahan gue dengan pernikahan temen lainnya yang kebetulan hanya berselang satu hari dari tanggal nikahan gue. Ngebandingin kalau makanan di resepsi gue dan masbeb kemarin melimpah dan enak, beda sama si A yang baru sejam udah abis dan makanannya ngga enak. Bahkan bakso pondokan aja dibandingin karena menurut teman gue bakso di nikahan gue empuk, di nikahan si A keras. Lagi-lagi alhamdulilaaah senang banget dapet omongan baik-baik begini. Ngga salah pilih catering.

Tamu undangan gue dan masbeb yang datang di acara kemarin sekitar 700-800 orang dengan undangan yang disebar sekitar 450 undangan baik fisik maupun sosmed. Kami tau dari melihat buku tamu yang ada. Tapi walaupun banyak tamu undangan, semua makanan masih sisa banyak banget, bahkan pondokan pun ada yang masih tersisa. Alhasil selesai resepsi semua sodara dan tamu yang nyusul dateng ke rumah ortu masih bisa kebagian makanan.

Berikut ini gue sertakan menu yang kemarin kami pesan. Siapa tau ada yang perlu gambaran besarnya.

Undangan 450-500 undangan (Undangan Fisik dan Sosial Media)

Chikal Primarasa Catering

Menu Buffee Prasmanan 700 Porsi

  • Nasi Putih
  • Nasi Goreng
  • Sop Telur Puyuh
  • Empal Balado
  • Ayam Rollade
  • Ikan Kakap Asam Manis
  • Cah Sapo Tahu Sayuran
  • Salad Mix
  • Kerupuk Udang
  • Buah Potong (semangka, nanas, melon)
  • Soft drink
  • Jus Buah (Jambu dan Mangga)
  • Pudding Coklat
  • Snack dan Air Mineral

Menu Pondokan

  • Soto Betawi 450 Porsi
  • Soto Tangkar 450 Porsi
  • Bakwan Malang Porsi 450 Porsi
  • Zuppa Soup 350 Porsi
  • Bebek Peking dan Nasi Hainan 300 Porsi
  • Es Puter 3 Galon

Keluarga kami sepakat melebihkan jumlah porsi demi menjamu para tamu. Alasannya biar ngga malu-maluin lah. Dan terbukti makanan itu memegang peranan penting dalam suatu pesta. Soal pemilihan menu pun gue dan Masbeb sepakat memilih makanan yang mengenyangkan. Biar tamu puas, jadi bukan gelitikin gigi dan bikin jigong doang hahahaha. Bahkan sewaktu pilih menu prasmanan yang gue konsentrasikan itu menu daging, jangan sampai alot. Karena pernah makan di pesta orang eh dagingnya alot dong. Makanya pilih menu empal yang emang dagingnya dijamin empuk. Kemudian menu ayam, kami ngga mau tamu kerepotan makan sambil berdiri tapi kesulitan gigit daging ayam utuh. Kalau ayamnya mental kena baju, kasian juga. Apalagi kalo yang makan nenek-nenek nanti susah gigit ayamnya hehehe. Makanya menu ayam yang dipake itu ayam rolade biar gampang motong pake sendoknya.

Tapi seenak apapun menu yang dipilih, percaya deh kalo pengantin ngga bakalan bisa nyobain semua menu. Gimana mau nyobain kalo begitu turun dari pelaminan bawaannya pengen copot konde sama ganti baju. Pengantinnya syudaaah lelaaaaah.

Dari kualitas makanan, Chikal emang ngga diragukan. Dijamin enak, makanan pun melimpah. Ngga pernah kekurangan, bahkan sampai acara selesai pun sisa menu pondokan kayak soto sama bakso masih ada. Yang abis itu zuppa soup dan bebek peking, ini menu hitz banget kayaknya.

Dekorasi Gedung dan Pelaminan

Untuk dekorasi dari Chikal Primasa syukur alhamdulillah juga, bagus semua. Gue emang ngga merhatiin detail. Yang penting rapi dan sesuai sama yang gue mau. Oh iya, gue nambahin 90 tangkai bunga Calla Lily untuk dekorasi pelaminan hasil sumbangan dari teman yang punya kebun bunga Calla Lily Dieng . Jadi tuh ya, H-3 sebelum acara tau-tau temen gue kirim message di fesbuk kalau dia mau kirim 100 tangkai bunga Calla Lily.

22196292_1694144777262318_6758198125699829790_n

Kaget sekaligus seneeeeeeng banget. Karena ngga nyangka dikasih bunga sebanyak itu, satu lagi gue bahkan belum pernah ketemu dengan pemilik kebun bunganya. Selama ini hubungan itu ya sebagai teman fesbuk dan mbaknya itu pernah beli kue brownies gue buat dikirim ke Dieng sana. Rejeki pengantin banget. Pemiliknya super baiiiiik bangeet, apalagi gue tau bunga Calla Lily itu lazim dipakai untuk dekorasi bunga kelas menengah keatas yang biasanya disandingkan dengan kelas bunga tulip, casablanca, peony.

Dari 100 bunga, gue pisahkan 10 tangkai untuk handbouqet gue dan sisanya gue serahkan ke tukang dekor Chikal.

DSC00012
Calla Lily and Baby Breath Handbouqet

dsc00296.jpg

IMG_6929
Gebyok Putih dengan Calla Lily
DSC00333 (2)
Calla Lily di Pelaminan

Yang gue senang juga dari dekorasi ini ketika team Chikal beneran mempercantik gedungnya dengan baik. Mulai dari akad nikah, permintaan gue itu kursi tiffany dengan pita, pas hari H dibuat cantik dengan hiasan bunga. Meja Akad pun bukan polosan asal pakai kain putih tapi menggunakan kain motif yang bagus disertai petunjuk nama pengisi kursi masing-masing

DSC00332

DSC00335
Kursi Akad Nikah

DSC00377

DSC00389
Akad dengan Backgroud Pelaminan

Kenapa gue cuma review tiga vendor saja? Rias Pengantin, Dokumentasi Foto dan Video serta Catering plus Pelaminan? Karena menurut gue hal ini yang paling sering dicari oleh para capeng. Gue pun bolak-balik buka review blogger lainnya demi nemu sesuatu yang pas di hati gue dan masbeb. Pernikahan ini kami harapkan awet langgeng hingga akhir hayat kami. Stress selama berbulan-bulan hilang sudah setelah acara usai.

Nyesel ngga menghabiskan biaya segitu banyak untuk pesta pernikahan? Untuk jawaban kami, tidak menyesal. Karena kami ingin semua tamu yang hadir ikut merasakan kebahagiaan kami. Karena kami ingin selesai acara ini usai bisa tetap dikenang dengan baik dalam ingatan mereka.

Rasanya menikah? lega sudah pasti. Kegalauan gue bertahun-tahun yang gue curahkan di blog ini serasa terbayarkan di hari bahagia kemarin. Melihat kedua ortu kami senang, keluarga, sahabat yang terharu melihat kami menikah. Setelah ijab kabul terucap dan semua hadirin bilang SAH, ada rasa ngga percaya bahwa ini beneran terjadi. Gue yang taun lalu menggalau kesana-kemari, gue yang tahun lalu curhat nangis-nangis ke adek gue karena mikirin jomblo di usia 28 tahun, gue yang suka nulis postingan surat terbuka untuk calon suami sampe berseri-seri padahal saat itu entah dimana si calon suami….gue yang…ahh sudahlah.

Melihat suami gue yang amat sangat baik dalam memperlakukan gue, mendidik gue sebagai istri dan menantu di keluarganya, sudah cukup bikin gue berkali-kali mengucap rasa syukur. Penikahan kami yang terwujud pada 10 bulan 10 hari kami berpacaran di bulan 10 kelahiran kami berdua, merupakan angka magic, angka yang memang Allah SWT gariskan untuk kami berdua.

Terima kasih untuk teman-teman pembaca blog ini, mohon doa restunya ya. Semoga postingan berikutnya lebih berfaedah, lebih bersemangat, lebih informatif, komunikatif dll. Mudah-mudah postingan bulan depan berisi cerita testpack garis dua, hahahaha. Amiiiiiin

Sincerely

Syera

#yangakhirnyamenikahjuga

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

29 tanggapan untuk “Akhirnya Nikah (Review Vendor)

  1. Selamat Kaksyer dan Masbeb, semoga langgeng sampai akhir hayat, aamiiin
    Dari tadi aku lagi nginget2 Kaksyer mirip siapa yak pas nikahan, eh ternyata mirip Nagita πŸ˜€

  2. Ngga sah kalau ga ngucapin di blog ya, sekali lagi selamat ya syera dan masbeb, semoga jadi keluarga samara, amin.
    Btw, pengantin perempuan memang berhak tampil cantik paripurna pas nikahan dan di foto, makanya berhak juga nentuin mau pake MUA dan fotografernya siapa, iya ngga sih? Hehehe

    1. Makasiih presyl *sekali lagi hehhe.
      Hahaha, soal itu iya juga sih. Tapi kadang maunya manten perempuan blm tentu sejalan sama maunya calon manten lelaki atau keluarganya.
      Untung disni semua akhirnya nurutin maunya aq dan mereka smua bilang puaaas terutama make up paesnya.
      Ga kebayang klo maksain pake make up sanggar catering 😢😢 lah wong yg dirias keluarga aja pd sebel krn make upnya ga gitu bagus *entah krn masalah alis atau bulu mata, atau eyeshadow menurut mereka.

  3. Kak syera akhirnyaaaaaaaa udah SAH sama masbeb πŸ’—πŸ’—

    Happy wedding yak kak syeraaaa, semoga berjodoh until jannah 😍

    Ka syeraaaa cantik bangettttttt, manglingin abisss 🌹
    Btw, kak syera itu di gedung mana sih?
    Makasihhhh😘

    1. Makasiih narti ❀😘
      Amiiin ya rabbal alamiiin, semoga kami jd keluarga samara smp akhir hayat.
      .
      .
      Pangling entah krn paes, entah krn puasa (puasa biasa, ga sanggup klo mutih).
      Aq di gedung aula sudirman makodam jaya.
      Mungkin nti bakal ada review susulan kalo sempat.

      1. Ditunggu review susulannya yaaaa karena gedung adalah vendor paling vital kata capeng jaman now πŸ˜‚πŸ˜‚

        Seneng deh liat kak syeraaa 😍😍

      2. Ditunggu review susulannya yaaaa karena gedung adalah vendor paling vital kata capeng jaman now πŸ˜‚πŸ˜‚

        Seneng deh liat kak syeraaa 😍😍

  4. Halo mbak syera, mau tanya tanya boleh ya?
    Kebetulan aku pun akan pakai chikal. Tp jg masih blm confirmed masalah make up sm foto persis ky dirimu.
    Boleh share selisih harga paket yg dirimu dapet dr chikal kah setelah dikurangi make up, hair do, dan foto?
    Terima kasih sebelumnya

    1. Hi icha,
      Utk pengurangan harga dr chikal, aq hanya mengurangi foto/dokumentasi aja. Pengurangannya senilai2,5juta yg aq alihkan ke makanan pondokannya (jd sbnrnya ga berkurang sih krn hitungannya aq tambah porsi pondokan dr biaya yg sharusnya dikurangi 2,5juta. Jd porsi pondokan aq bertambah senilai 2,5juta dr biaya pengurangan dokumentasi foto dan video).

      Make up ttp pake chikal krn make up keluarga dan suami aq. Walaupun aq pake perias make up wajah dr luar, chikal tdk mengurangi harganya. Krn aq ttp pakai aksesoris dr chikal. MUA perias pengantin aq sndiri ya bnr2 cuma make up, ga kasih aksesoris. Jd mulai dr cunduk mentul, anting2, cincin pengantin, Kalung, sanggul konde dll smua ttp pakai dr chikal. Perias aq tinggal make up sm pasangin aksesorisnya aja.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s