Diposkan pada life

Tips Persiapan Menikah


Tidak ada calon pengantin yang ngga drama. Sekalipun mereka menggunakan jasa WO. Percaya lah akan selalu ada yang namanya cenat-cenut kepala, adu pendapat, baper-baperan. Dan itu juga terjadi kepada kami πŸ˜‚

Tapi bisa dibilang drama yang terjadi termasuk alhamdulillah sedikit dan ga sampe bikin gue pengen banting pintu atau lempar hape. Nggak. Alhamdulillah engga dan jangan sampe.

Mungkin ini ada tips persiapan menikah dari gue supaya mengurangi drama.
1. Rencanakan Budget Pernikahan

Seindah apapun impian lo, kalo lo ga punya duit, koneksi, ancurnya itu mimpi. Kalo anaknya baperan, jadinya drama. Lo dan pasangan lo ga baper tapi ortu kalian baper karena punya keinginan tersendiri, jadinya teteeup drama. Maka dari itu rencanakan budget. Penting.

Impian (pesta) pernikahan gue itu ganti-ganti. Waktu pacaran sama si item, gue mimpi pengen nikahan pake pedang pora. Setelah pacaran dua tahun, gue ajakin si item nikah. Dia bilangnya ntar, tunggu duit banyak. GUE DIMINTA MENUNGGU…kemudian hati gue mulai berlumut dan berjamur, akhirnya gue sadar dan katakan putus sama si item. Kemudian item mohon-mohon minta balik. No waaaay!! *lah kok jadi cerita masa lalu?

Oke lanzzuut. Impian gue ancur karena si item tidak punya budget dan target. Jadinya malah nyuruh gue nunggu sampe bulukan kayak roti sobek ga kejual dua minggu. Moral of story, percuma mimpi kalo yg onoh cuma ngajak mimpi tanpa realisasi. Dan hanya bermodalkan the power of waiting. 

Kemudian waktu pacaran sama si asun. Akang sunda. Dia mau nikah tapi kagak mau modal gede dengan alesan abis beli rumah KPR. Duitnya abis buat DP rumah. Yaudah gue toleransi. Tapi akhirnya kandas karena sama, walaupun modal dikit tapi dia minta gue nunggu tanpa ada perencanaan target budget yang dilakukan. No action, yang ada malah jadi masalah, kemudian putus. Byee.

Hingga akhirnya gue ketemu Masbeb. Awal pacaran dia bilang kalo kita ini selow-selow aja pacarannya. Nikahnya nanti dulu ya (belum mau ajak nikah gue cepet-cepet) karena dia sedang tahap bangun rumah. Gue yang udah hopeless pengen nikah pas jomblo kemarin, ngikut aja. Pasrah. 

Hingga akhirnya dua minggu pacaran malah Masbeb ngajakin nikah gue menikah dibawah pohon gede, yang dilanjutkan bulan depannya nyari gedung berdua. Lha. Katanya ga punya duit?? Tabungan kan lagi fokus sama rumah?.

Iya bener banget. Emberaaaan. Tapi Masbeb ga mau menunggu lama. Dia tau saat itu lagi ga punya modal buat nikahin gue, tapi dia tau juga setidaknya bulan berikutnya duitnya bisa kumpul lagi dan kenapa ngga jalanin dikit-dikit dulu aja misal DPin gedung aja dulu. Duit buat catering dll kan bisa dikumpulin pelan-pelan. Itu yang terjadi di antara gue dan masbeb. Duit belum ada di tangan tapi udah berani coba melangkah ke depan. Syedaap, kaya sayur sop dipakein micin. Tidak ada kata menunggu setahun lagi. Pokoknya go show aja.

Lalu apakah tanpa budget? Jelas pake budget. Karena semuanya kami perhitungkan, kira-kira bakalan punya duit berapa untuk mengadakan pernikahan. Semua ada hitungan, ada target dan dijalankan. Tanpa itu smua, bakalan drama dan ujung-ujungnya ribut.

 Inget mau merencanakan menikah itu ya dijalankan dan berbekal Bismillahirahmanirrahim tapi tetep pake duit. Jauh sebelum ketemu Masbeb dan diajak nikah, gue emang udah punya tabungan yang diniatkan untuk biaya pernikahan. Soalnya emak gue udah ngemakjleb-in kalo nikahan gue nanti beliau ga mau bayarin banyak-banyak. Kudu cari duit sendiri. Hiks sedih tapi yang begini bikin gue niat nabung. Gue juga bukan tipe cewe mokondo (modal kolor doang) buat menikah, maka dari itu gue nabung untuk meringankan beban biaya ortu dan calon suami gue. Alhamdulillah ada tabungan, walau seiprit. Mwahahahaa. Budget pernikahan ini proporsi biaya yaitu 70% (masbeb)+20% (gue) +10% (Ortu kami). Dan ini disepakati di awal perencanaan pernikahan. Penting ya. Bicarain duit emang sensitip tapi mending diomongin daripada makan hati.
2. Kerja sama, jadi lah pribadi yang Simpel, jangan ribet!

Pesan undangan, testfood, jumlah tamu bla bla blaaa ngga bisa cuma satu pihak aja yang nentuin. Ga bisa yang satu tinggal terima beres, satunya lagi pontang-panting ribet sendiri. Harus kerja sama, berdua. Karena apa? Kalo cuma sendirian berjuang, artinya cuma kamu yang menginginkan pernikahan dan si dia belum tentu ingin. Cape hati, makan hati dan ribut. Dan ini berlaku untuk pasangan yang tidak LDR. So, sesibuk apapun selama bukan LDR pleaseeee luangkan waktu bersama pasangan untuk menyelesaikan ini berdua.

Di perjalanan gue dan Masbeb, hampir tiap minggu kami bahas pernikahan. Entah ngomongin tamu, bicarain budget berulang kali (iya berulang kali). Gue jadi bendahara merangkap sekretaris, Masbeb menjadi ketua panitia dan sumber dana utama. Jadi uang berapapun yang masuk dan keluar, gue catat, gue laporkan ke Masbeb. Masbeb, punya duit berapapun pasti disetorkan ke gue secara sukarela tanpa paksaan dan penuh kesadaran *bagian paling membahagiakan ketika dia bilang “Udah ditransfer ya sayang” *uhuuukk. Semuanya dilakukan tanpa diminta ya. Sadar diri kewajiban masing-masing.  Tidak ada drama karena kami sudah menentukan budget dan sadar posisi satu sama lain untuk saling menguatkan, mengingatkan, dalam hal mengurus pernikahan ini. Semuanya harus mau tau. Jangan tidak mau tau!

Bentuk kerja sama lainnya adalah ketika memilih vendor pernikahan. Tapi berhubung kami berdua pemalas, maunya yang praktis aja dan ga ribet. Percaya atau ngga, justru beginian meminimalisir yang namanya drama. Mulai dari urusan catering. Ketika calon pengantin lainnya sibuk test food berbagai catering, kami malah sibuk nolak halus penawaran catering hahaha. Mungkin karena sudah niat ke satu vendor saja, jadi sepakat untuk ga pilih-pilih atau cari harga termurah. Begitu masbeb mengusulkan catering A, gue nurut. Ngga ada tuh minta cobain catering ini-itu. Soalnya gue pikir kalo makin banyak cobain ini itu, makin galau, dan takut makin ga sepakat dalam selera. Mending jadi pribadi yang simpel aja. Karena toh catering yang disodorkan masbeb pun, gue udah tau brandnya. Testfood? Cuma sekali doang. Abis itu cusss aja ke kantornya buat DP. Simpel, ga pake cobain testfood catering kemana-mana.

Percaya ngga kalo kami belum pernah mengunjungi pameran pernikahan satu kali pun. Padahal kantor gue sering jadi sponsor utama pameran pernikahan di JCC atau Balai Kartini yang selalu menggelar hajat awal tahun, dan tengah tahun. Sering dapet tiket gratis tapi kok ya kami mager πŸ˜‚πŸ˜‚ mungkin bagi capeng lain ini seru bisa jalan-jalan sekaligus memanjakan mata. Tapi bagi kami yang tipe ngga ribet, ahh mending tentuin aja lah vendornya dan cukup kepoin IGnya.

Begitu ketika urusan undangan. Karena gue punya kenalan vendor percetakan dari kantor, iseng-iseng gue tanya pegawainya soal biaya cetak undangan. Lucky me! Ownernya langsung chat gue buat nawarin bikin undangan dengan harga khusus. Maksudnya murah gitu. Karena gue tau banget vendor ini agak mahal soalnya kualitas bagus punya, makanya kantor gue selalu pesan cetakan kartu-kartu kesana. Ketika gue beritahu soal undangan ke Masbeb, dia pun setuju aja. Toh kami sudah ada budget biaya undangan. Walau belum ada bayangan seperti apa undangan kami saat itu.

Gue ajukan budget harga satu undangan, owner oke, dan desain semuanya gue serahkan ke percetakan. Komunikasi hanya via WA serta email aja. Percaya ngga? Gue belum pernah ketemu malah sama ownernya dan pegawainya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ karena selama ini urusan pekerjaan komunikasi ya lewat email, telepon ato ga whatsapp.

Kami ga ada bayangan harus jenis kertas apa, berat kertas berapa, print model apa. Ngga ada bayangan sama sekali. Semuanya mereka yang atur sesuai budget kami, pas mau naik cetak dummy aja gue cuma ditanya mau kertas tekstur atau glossy dan gue jawab terserah bagusan yang mana πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ simpel kan? Ga bawel mmwahahahaha . Begitu dummy undangan jadi, whuaa bagusnyaa 😍 terus dipakai tulisan “Exclusive designed for Syera&Masbeb”. Owww berarti beneran desain baru dan belum ada “kembarannya” di capeng lain. Ternyata gue baca beberapa review blog capeng lainnya, kalo undangan desain baru itu jatuhnya lebih mahal daripada yang sudah ada modelnya. Waahh, kami beruntung. So, ngga pake drama kan?.

Begitu pun saat pilih souvenir, ngga ada sama sekali kami keluar masuk pasar jatinegara, mangga dua dll buat ubek-ubek souvenir murah. Kami cuma datengin satu vendor ke rumahnya, liat sampel terus diskusi sebentar abis itu transfer DP. Simpel dan sekali lagi tanpa drama. Karena apa? Karena kami sudah menentukan budget dan jenis souvenir. Kenapa ngga pake perbandingan harga? Duuhh, ngga sempat dan buang waktu kalo cuma demi nyari harga 500-1000 perak lebih murah perpcs. Apalagi vendor kami itu tangan pertama, jadi kami anggap ini udah murah. Wis lah ngga usah ribetin cape-capein badan buat ubek-ubek pasar. Kami pergi ke pasar yang katanya pusat capeng cari barang itu cuma sekali, dan cuma buat beli kotak mahar doang πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Berhubung maharnya logam mulia jadi cari aja kotak yang ada bingkai kecil buat LM, harganya cuma 200rebu udah cakep bentukannya dengan pigura dan kotak mika. Kami memutuskan tidak menggunakan jasa hias mahar yang harganya uceet deh bisa 700rebu di pasar cikini. Udah lah beli aja kotaknya, nanti LMnya tinggal ditempelin aja. Ngga pake hias-hias cantek ala-ala foto IG.

 Coba lah sama-sama kerja sama kasih support, kerja sama mau pergi bareng dan kerja sama untuk TIDAK REWEL. Coba kalian bayangkan kalo yang satu pengennya ubek-ubek pasar, yang satu lagi males pergi jalan. Drama ngga?? Ihh bisa jadi drama. Atau satunya bawel banget banyak kriteria ini itu, satunya lagi simpel. Drama ngga? Embeeeran bisa jadi drama. Naaah kalo gue sama masbeb?? Kebetulan keduanya emang maunya simpel, dan menganut prinsip cukup satu kali saja. Satu kali pilih catering, satu kali tentuin vendor, satu kali pilih yang emang kita mau. Ngga banyak pilih-pilih. Sama-sama ngga maksain keinginan dan sepakat pilih yang simple, cepet aja. Walau bukan berarti simpel itu ngasal. Maksudnya disini adalah berdamai dengan keinginan cinderela kalo kemampuan upik abu. 
3. Let it flow

Well yeaaah biarkan mengalir, ngga usah kaku, ngga usah maksain keinginan. Pasrah. Gue sama Masbeb pada dasarnya suka panik tapi lucunya paniknya gantian. Jadi ada yang ingetin kalo salah satu panik. Keputusan kami tidak menggunakan jasa WO karena selain ngga punya budget lebih, mungkin biar ada kenangan untuk kami dalam persiapan ini. Rela mendatangi tempat asing demi nyamperin vendor nikahan, rela ngabisin wiken seharian cuma karena terjebak macet di jalan pas pulang dari vendor, rela makan enak sebulan sekali haha demi menjaga kestabilan keuangan kami. Maksa ngga sih? Menurut kami ngga maksain kok, karena kami menikah dengan biaya yang emang seadanya aja, bukan diada-adain dengan utang (amit-amit). Makanya ketika kami rasa usaha kami maksimal dalam persiapan ini, rasanya yaudah lah pasrah. The show must go on. Jadi pas ortu memutuskan among tamu berperan sebagai panitia, pasrah aja deh. Percayakan jalannya acara kepada mereka. Insha Allah, satu babak drama pun akan dilewati. Ingat tidak ada yang sempurna di dunia ini, karena hidup ngga seindah kisah drama korea. Bismilllahirahmanirrahim.

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

25 tanggapan untuk “Tips Persiapan Menikah

  1. Maacihhh postingannya.. mbakku. Hahaha. Perbudgetan lieur ya, tp emg hrs diomongin sih. *siap2 bakal lieur nih. Jgn bosen2 gw wasap buat sharing soal kawinan yaaak XD

  2. masa-masa perisapan pemunuju pernikahan itu rasanya nano-nano.
    apalagi buat pasangan LDR, bersyukurlah buat pasangan yang sering ketemu/punya waktu banyak waktu untuk nyiapin segala sesuatunya. πŸ™‚

    semoga lancar dan sukses persiapan hingga hari H-nya yaa πŸ™‚

  3. Asik banget sih syer, maunya aku juga gini yang nyiapin pernikahan tanpa drama dari pasangan apalagi drama yang dibuat dari keluarga. Nanti bolehlah ya aku nanya nanya pribadi pas nanti mau nikah juga *uwoo owoo*
    Semoga lancar syer sampai hari h, amin

    1. Hehehe, boleeh banget kok syl nanya2 ke aq.
      Smoga ga banyak yg ngerecokin ya pas persiapan nikah. Krn kdg itu juga bisa bikin sakit kepala
      Jaga kekompakan sama calon suami nanti. Insha Allah drama berkurang.

  4. namanya menyatukan pendapat dari 2 orang yang berbeda ya pasti ada aja selislihnya. tapi emang bener, dont sweat the small things ya… πŸ™‚

  5. Ka syeraaaaa, jangan lupa ditunggu review vendor pernikahannya dari A sampai Z yaaa
    Daku penasaran sekaliii πŸ˜‚

    Salam kenal kak syera, semoga semuanya dilancarkan sampai hari H
    Aaamiinn🌹

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s