Diposkan pada life

Menentukan Tanggal Pernikahan


Gue kadang kepo sama tanggal nikahan beberapa temen gue kayak misalnya kenapa sih lo nikah di tanggal tua? Apa ngga kasian gitu kalo tamu mau dateng eh tapi belum punya duit? Kalo udah gitu biasanya temen gue jawab karena hitung-hitungan orang tua.

Nah buat bride to be kayak gue gimana?? Apalagi gue sama Masbeb sama-sama ada keturunan suku Jawa. Biasanya kan pasti ada hitungan hari lahir dan hari baik. Tapi hal ini ngga berlaku loh bagi kami. Wkwkwkwk. Tanggal pernikahan gue sama Masbeb sepertinya memang ditentukan sama Allah SWT. Gue merasa semua serba kebetulan.

Jadi sebenarnya tanggal pernikahan kami itu sempat ganti. Iyaaaa ganti. Bener-bener geser tanggal. Penyebabnya apa coba?? Bukan karena titah sesepuh, bukaaan. Jadi penyebabkan karena kami pindah gedung hahahaha. Alasan pindah gedung kayaknya nanti aja gue ceritain detail setelah nikahan. Intinya tanggal pernikahan kami itu karena ketersediaan gedung aja, bukan karena ngikutin adat jawa kami.

Kalo ngomongin weton dan kitab primbon, kedua belah pihak keluarga kami ngga ada yang mengerti. Semua pada bilang ikutin saja, semua tanggal baik. Jujur gue sempat galau karena menurut adat jawa ga baik nikah di bulan Suro alias bulan Muharram. Sedangkan kami itu menikah di bulan Muharram. Googling sana-sini bagi umat islam justru menikah di bulan Muharram itu adalah bulan baik. Yowis kita percaya sama agama kita aja lah ya, bismillah.

Balik lagi soal ganti tanggal pernikahan kami yang geser karena pindah gedung dan kebetulan gedung inceran kedua kami hanya menyisakan tanggal tersebut di tahun 2017. Secara yaa kami nyari gedung lagi itu pada akhir Februari. Makanya ga heran nyaris semua gedung resepsi Favorit sekitar Jakarta-Bekasi sudah penuh semua.

Setelah kami mantab memutuskan pindah gedung, iseng-iseng gue cek tanggalan dan coba berhitung. Bukaaan, bukan hitungan primbon weton. Gue menghitung kalo gue menikah di tanggal segitu artinya dibutuhkan berapa lama gue sama Masbeb pacaran. Ternyata………… hasilnya………adalah…….itu tanggalan bertepatan dengan 10 bulan 10 hari kami jadian dong 😂😂😂 *maksa banget ngepas-ngepasinnya hahaaha. Oke lah gue merasa semesta mendukung kami berdua. Karena kami juga sama-sama lahir di bulan 10. Yeaaa kami berdua anak Oktober 😍  

Ahh ya, nasib gedung pertama yang sudah kami DP kan terpaksa kami coba lelang, sayangnya belum laku juga hiks. Padahal lumayan 2,5juta kalo balik. Huhuhu. Tapi ga papa lah, ikhlasin aja. Teruuss tadi ceritanya gue iseng browsing cek tanggalan cantik di 2017 dan hasilnya lagi-lagi bikin gue takjub. Ternyata tanggal pernikahan gue termasuk tanggal cantik di 2017. Woowwww lucky me! Alhamdulillaaaaah. Kami baru sadar dong, hahahaha. Soalnya selama ini ngga begitu peduli soal tanggalan cantik dll. Niat kami mah yang penting menikah, sakinah, mawwadah, warohmah. Untungnya tanggal pernikahan kami pun bukan termasuk tanggal tua. Hahaha saking penting banget penentuan tanggal tua ato tanggal muda. Mikirnya sih kasian tamunya kalo kita ada hajat di tanggal tua. Ga punya ongkos kondangan cin.

See..ini lah kenapa gue bilang tanggal pernikahan kami itu benar-benar Allah SWT yang menentukan. Menikah di tanggal yang tepat, bulan yang tepat dan Insha Allah dengan orang yang tepat.

Fabbi ayyi ala irobikuma tukadziban.

Maka nikmat Tuhanmu Manakah yang kamu dustakan?

Iklan
Diposkan pada life

Curhat Bridezilla Part 2

Curhat Bridezilla Part 2
Hapaaaahh? Curhat lagi? Ini blog isinya konten curhat mulu deh? 😂 ya maklum aja yak, authornya pan emang demen cingcong. Ya mana tau ada temen senasib kayak gue wkwkwkw.

Kemarin pas hari libur nasional, gue sama Mas Bebi sepakat untuk ketemu beberapa Vendor. Yaitu Vendor Catering sama abang-abang kangpoto. Rencanainnya sih mau DPin aja deh, biar bisa itung-itu biaya yang keluar.

Rencana awal, mau jalan jam delapan. Apa daya emak gue ngaret jadi baru jalan jam setengah sembilan. Untungnya tanggal merah jadinya jalanan sepiiii bener. Jam sembilan udah sampe aja dong di tempat catering.

Tapi rame kali pun. Jam sembilan aja udah dapet nomer antrian 22. Persis kayak antrian mau ke dokter, kudu daftar terus dapet nomer antrian abis itu nunggu dipanggil.

Selama menunggu antrian, emak gue ngambilin makanan yang udah disiapkan. Ya hitung-hitung test food. Tapi entah mengapa gue beneran ngga selera makan disana sama sekali. Mungkin karena gue udah sarapan di rumah, tapi bisa juga karena gue tegang. Tegang mikirin berapa nih duit totalan yang kudu kita keluarin dimarih.

Tunggu punya tunggu, sambil bolak-balik liat majalah weddingku yang sengaja gue bawa kesana, akhirnya tiba giliran kami. Kami bertiga (gue, Mas Bebi, Emak gue) duduk rapi di depan Mas Marketingnya. Untungnya gue dan Masbeb udah kenal pas test food dua minggu lalu.

Langsung aja yee, kita jabarkan apa yang dipengenin. Mulai berapa undangannya, tempat resepsinya, menu buffe dan gubukannya. Itung punya itung sekalian nego bonus, alhamdulillaaaaah dapet deh bonus 200 porsi gubukan *yeeeeaayy! 

Otak mulai adem. Kelar utak-atik menu, selanjutnya utak-atik dekorasi. Ehh iya, catering ini kebetulan one stop shoping gt kali ya istilahnya. Maksudnya palu gada. Apa yang lo mau, gue adain. Jadi paketan yang mereka ajukan mencakupi makanan, dekorasi pelaminan, baju dan make up termasuk hiburan. Tinggal modal undangan sm souvenir aja lah (sama duit juga pastinya). Naaah, gue kan jawa nih yak. Rencananya mau pelaminan model gebyok jawa tapi ngga mau full kayak gini.

Soalnya udah terlalu mainstream cuy wkwkwkw, ya mau beda dikit lah. Gue kemudian ajukan contoh pelaminan gebyok modifikasi yang gue mau. Di khayalan gue maunya begini.

Atau begini

Tapi…tapiii..apa dayaaaa cateringnya ga bisa bikin sama persis begitu. Kata masnya itu sih gebyok yang dibingkai daun-daun kecil hijau “Taraa bisa kakaaa” alias kagak bisa. Belum ada modal alatnya kalo mau sekece itu. Ekeu pun mulai sediiih, tapi bukan Syera namanya kalo ngga hilang akal. Utak-atik dikit dari beberapa contoh pelaminan jadinya hooopllaaaa. Bisa lah ada nuansa gebyok putih vs ijo daun. Walau ngga sama persis. Tapi yaaah lumayaaan lah daripada lumanyun. Cuma maap-maap nih, belum bisa dikasih bocorannya yak. Nti aja deh kalo udah resepsi.
Sebenarnya dari pihak catering, semua bunga yang dipakai itu bunga asli atau bunga segar, tapi gue pengeeeen banget pake mawar sebagai bunganya. Entah kenapa gue seneng sama pelaminan yang ada mawar, cuma sayang sekali sodara-sodaraa. Masnya bilang pelaminan kayak kita ini standar aja lah. Pake gerbera, aster warna-warni. Soalnya kalo mau pake mawar dan bunga lainnya mahal dan kudu upgrade. Muka gue mulai kusut, layu, sedih. Mau ngeupgrade tapi gue inget budget. Sementara Mas Bebi dan Emak gue lempeng-lempeng aja ekspesinya. Ngga ngerti dan ikut aja apa yang ada. Emang gue aja sih yang BM alias banyak maunya 😂😂😂 tapi jujur gue sih sedih ya, ga pake mawar di pelaminan kapan lagi coba mejeng dibawah bunga-bunga mawar pelaminan. Cuma ahh yasudahlah. Belum rejeki dapet bunga kece *ya ampuun bagi gue mawar walau bunga sejuta umat tetep aja suka. Ngarepin dikasih bunga sama Mas Bebi? Ahh itu juga kayaknya mustahil 😭😭 lah pan ekeu diajak nikah aja pas di taman safari, di dalem mobil dan dibawah pu’un besar. Cobaa mana romantisnya..manaaa..😂😂 untung aje kagak kesambet cetaaan hahaha.

Yaudah gue mah berbesar hati, ngga dapet mawar pelaminan yang penting ekeu jadi menikah sama Mas Bebi dan pake cinta. Penting banget. Biar ngga kaya Siti Nurbaya 😂

Abis ngurusin dekor dll, kami lanjut ke fitting kebayaan. Sayaaaang beribu sayang cin, hari itu penuh banget dan kami bingung mau mulai dari mana. Disana udah banyak calon manten kayak gue dan Masbeb. Udah pada antusias mencoba sementara kami aja masih bingung nentuin tema. Untuk bagian ini Masbeb kepingin warna kebaya dan beskap resepsi berwarna mocca. Dia sampai tunjukin contoh warna ke Mbaknya. Alhamdulillah ketemu ukuran yang pas. Rejeki hahahaha. Udah gitu termasuk kebaya baru karena baru satu kali pakai. Ukuran gue sama Masbeb kan bukan termasuk ukuran standar. Tapi diluar standar 😂 body gue rada curvy, sementara body Masbeb aja udah double L (gue lupa dia Lnya ada berapa). Kebaya dan beskap resepsi udah dapet tapi kebaya dan beskap akad yang belum dapet 😅

Sebenarnya ada banyak kebaya akad disana cuma gue maunya model kutu baru, dan pas dicari-cari ngga ada model kutu baru di lemarinya. Entah mungkin lagi dicoba sama capeng lain. Emak gue juga mulai coba beberapa kebaya buat dirinya. Yah, ukuran emak-emak kan standar. Alhamdulillah dapet juga yang pas.

Selesai urusan catering dkk. Kami bertiga lanjut ketemu vendor foto. Ngghh…sebenarnya pihak catering ada juga rekanan fotonya tapi gue ngga ambil karena gue pengen cari yang hasilnya puas di hati. Disinilah drama dimulai. Ngga..bukan drama soal vendornya tapi drama dari diri gue sendiri ke Masbeb. Mungkin karena kondisi gue yang laper terus baper plus lagi flu jadi emosi gue campur aduk banget siang itu. Gue ngga selera makan sama sekali pas di tempat catering, tapi ngerasa laper cuma bingung mau makan apa. Nah pas kebetulan janjian sama vendor foto di Plaza Festival. Di pikiran gue, yaudah sekalian aja makan siang disana deh.

Sesampainya di Plaza festival, rencana awal mau ketemuan di Hokben malah pada pengen pindah ke tempat lain. Emak gue sama Masbeb satu sama lain bilang kenyang ke gue, ngga pengen makan, maunya minum aja. Yowis lah gue ngalah (dalem hati aku kan laper mak, mas. Kok kalian tega sikk sama akuuhh) akhirnya usulin ke Lucky Cat. Semacam tempat buat duduk-duduk cantik, tempatnya juga bagus deh. Gue anggap okelah ya ketemu sama Vendor. Tapi dong pas masuk ke dalam Masbeb malah keliatan maju-mundur buat ambil tempat disana. Sampe bilang ke gue “Ngga bisa ngerokok nih yang”. Gue udah pusing dan ngga bisa mikir waras masih berusaha kalem untuk bilang ke dia ” Ya makanya tanya dulu mas ke waitersnya”. Sementara gue sama emak gue duduk dulu deh di bangku depan (kayak tempat waiting room gitu). Gue liatin Masbeb dari kejauhan yang cuma celingukan, mondar-mandir tapi ragu-ragu mau tanya. Akuu kan jadi gemeeezzz. Setan di pikiran mulai bikin rusuh gitu, bawaannya kok jadi KZL sih. Sampe sempet mikir “Isshh..nanya aja susah banget sih?!”. Ngga lama dia nyamperin gue dan bilang “Bisa sih yang buat ngerokok tapi bangkunya kecil-kecil gitu. Jangan disini deh”.

Gue:…………

Langsung balik badan, ngedumel kesel, dan emak gue bengong ngeliatin gue mulai cranky, ga pake lama gue keluar dari Lucky Cat.

Sementara Masbeb masih seloooooow.

Gue diem berhenti di depan Bakmi GM. Emak gue sama Masbeb bilang “Duduk disini aja deh”.

Dan mereka berdua masuk duluan diikuti oleh gue. Gue masih berusaha nyariin tempat yang diluar biar si Masbeb bisa ngerokok, karena dia mau begitu. Emak gue bilang “Di dalam aja, panas disini”  gue masih diem, lah kok abis mondar-mandir nentuin kursi, si Masbeb malah masuk ke dalam restonya. 

Saat itu rasanya gue pengen mewek banget, perasaan kesel, capek, pusing, laper jadi satu. Gue ikuti mereka berdua masuk dan duduk dengan muka ketekuk. Iya gue KZL.

Emak gue mengerti tapi dia ngga mau liat gue bersikap jahat sama calon suami. Pas udah pada duduk dan pesen minuman, si Mama ngechat gw via WA. Nasehatin gue bahwa jangan bersikap seperti itu ke calon suami, ingetin gue bahwa udah mendekati hari H, ingetin buat buang sifat jelek gue. Emak gue intinya ngga mau gue begitu.

Ngebaca chat dari Mama saat itu dan liat Muka Masbeb di depan gue. Kok tau-tau mata gue panas. Gue pengen nangis tapi gue tahan karena gue lagi nunggu vendor foto.

Drama banget kan gue.

Waktu Masbeb nanya gue mau pesen apa, sama nanya toilet aja masa gue pengen nangis. Gue ngerasa bersalah sama dia. Bersalah banget karena  gue ketus sama dia di depan emak gue. Sebisa mungkin gue tahan biar ga mewek *gila cengeng banget sih gue. 

Untungnya ga lama vendor foto dateng dan perasaan campur aduk gue teralihkan. Selesai deal dan DPin vendor foto, kami pun memutuskan pulang. Sepanjang perjalanan ngga ada yang berubah sikap Masbeb ke gue, tetep hangat, tetep ngajak gue ngobrol dan bercanda. Pas sampai rumah, gue buru-buru siapin baju buat balik ke kosan. Tentunya dianter sama Mas Bebi.

Tapi pas di dalem mobil lagi, gue minta dia buat jangan nyalain mesin dulu. Di sore itu gue sesenggukan nangis minta maaf sama dia, gue jelaskan kalo gue merasa bersalah atas sikap gue siang itu dan gue merasa berdosa sama calon suami sendiri karena bersikap ketus apalagi di depan emak gue. Gue nyeseeeeel banget. Mas Bebi ngadepin gue saat itu cuma bisa meluk dan menenangkan gue, bikin gue makin kejeeeer nangisnya karena merasa makin bersalah. Ngga ada satu kata pun dari dia yang menyalahkan sikap gue siang tadi. Yang ada dia ngomong dengan pelan ke gue, memaafkan gue. Fabi ayyi ala irobikuma tukadziban. Maka nikmat Tuhan manakah yang kamu dustakan?. Allah memberikan gue nikmat punya calon suami yang super baik dan sabar, sikap yang ngga pernah gue dapatkan dari mantan-mantan sebelumnya. Masih kah gue bersikap kekanakan untuk sekian kali?!. Mau banget gue kurang-kurangin.

Gue ngga tau apa emosi gue kemarin itu timbul karena pusingin dekat hari H, atau emang sebagai bentuk ujian kesabaran hati buat diri gue sendiri dan Mas Bebi. Deuuuu…gini ya rasanya jadi calon manten. Ujian kesabaran cuy. Semoga kami berdua lulus dengan baik.

Btw, saking sibuknya gue baru inget kalo tanggal 27 Maret kemarin itu udah empat bulan aja sama Mas Bebi 🙈😘 

I love you over and over again.

Diposkan pada life

Curhat Bridezilla

d65c92531b6b5fa04871fba384d8cb22

Calon manten mau curhat sedikit ya.

Gue lagi sedih bener rasanya, saking lebaynya masa sampe nangis dikit gitu. Iya nangis dikit sambil mengeluarkan air mata. Lebay banget kan? Makanya gue pengen curhat dan gue tau mungkin gue ngga sendiri.

Yeaaah i’m not alone cuy. Gue yakin di luar sana yang mau dikawinin tahun 2017 ini merasakan kegilaan, kegelisahan yang sama kayak gue. Gue lagi gelisah banget. Berawal dari keinginan gue untuk dirias Paes Jogja Putri. Β Ada yang tau kayak gimana? Ini Gambarnya loh.

Sengaja gue pake fotonya Dian Sastro sam Nagita Slavina karena foto nikahan mereka geletakan di mbah google. Bedanya apa coba sama rias paes jawa umumnya? Beda lah. Kalo Paes Solo itu tengah-tengahnya membulat sedangkan Pae Jogja itu lancip. Sesungguhnya gue pilih paes ini dan harus banget Yogya karena gue merasa gue orang sana walaupun gue dari brojol sampe setua ini di Bekasi. Hahaha.

Jadi drama Bridezilla ini dimulai ketika gue menghubungi perias inceran gue tadi pagi. Setelah bertapa bolak-balik antara kasur dan kamar mandi, gue putuskan bertanya ketersediaan jadwal rias beliau di tanggal pernikahan gue. Hasilnya adalah……………………………… udah booked. Huaaaa, rasanya pedih, sedih kayak ditolak cintanya. Gue udah ngarep pengen dirias Jogja Putri etapi periasnya ngga bisa. Hiks. Sepele ya, gini aja kok pake sedih. Mungkin bagi yang ngga mengerti soal paes-paesan begini ya anggap sepele. Mungkin mikirnya “Ahhh elaaah tibang muka dibedakin, pake gincu dan kening diitem-itemin doang“. Duhh mas bro dan mba ses, rias paes itu ternyata ngga gampang. Gue mungkin tipe orang yang detail dan merhatiin banget kekurangan paes yang bertebaran di Instagram atau Google bisa bedain masa paes yang presisi dan mana yang ngga. Makanya ketika perias inceran udah dibooking orang tuh rasanya kan sedih yak.

Gue ngga bisa berbuat banyak, perias yang bagus emang banyaaaak tapi mahal. Ya keleuuus juga gue keluarin belasan juta buat muka gue doang, bisa dipelototin sama Mas Bebi dan Emak gue. Sewaktu gue bilang sama nyokap kalo perias inceran gue kasih harga 3,5juta buat rias gue doang aja, emak gue rada ngga ikhlas. “Mahal Syer, masa gitu doang sampe jutaan“. Duhh emaaaak, kalo murah mah mending rias sendiri di salon huhuhu. Gue berani bayar segitu karena paesannya itu bagus. Paes loh ya bukan make upnya. Malah nun jauh ketika usia gue belasan emak gue pernah bilang sama gue “Kalo nanti kamu nikah, dirias sama bencong aja. Riasannya bagus tuh” kala itu emak gue berpatokan sama riasan nikahan tante-tante gue di kampung. Gue yang masih lugu saat itu dan belum muncul IG cuma angguk-angguk aja, ngga gedek-gedek menolak. Ketika gue udah dewasa dan kenal Instagram, ohh Tuhaaan terima kasih karena gue tinggal di kota dan banyak perias wanita jadi terselamatkan sama rencana emak gue yang nyuruh dirias sama bencong. Ya keleuuus mak, udah 2017 masih aja dirias sama bencong salon. Gue ngga kebayang dempulan ala pengantin kampung yang horor itu.

download (1)

Kembali ke cerita curhatan gue ini, sebenarnya catering gue menyediakan paket komplit kok. Sueeer, udah sekalian make up sama dekorasi juga. Tapi gue intip-intip hasil riasannya di instagram kok ga bagus, malah ada beberapa paes yang ancur, huaaaa. Gue ngga berani kasih contoh ya, demi menjaga nama baik cateringnya. Tapi sueer dari beberapa rekanan MUA cateringnya yang bagus cuma satu, sisanya ancur. Sekarang gue pasrah dan ikhlasin aja, berdoa ya kalo pun pake perias dari cateringnya semoga dapet mbak yang itu, mba yang gue mau. Gue ngga bisa ngebayangin kalo paes gue ancur gara-gara periasnya ga bagus, yang ada mimik muka gue keliatan ngga happy. Karena gue tipe orang yang ngga bisa pura-pura hepi, kalo gue ngga seneng keliatan banget muka cemberut gue. Haisssh

Please Syer, legowo..legowooo. Duh gusti, cuma karena belum dapet perias paes yang bagus aja kok mesti sedih gini sih. Well please ngga usah mention Sanggar ternama kayak Liza, Miarossa, Kusumo Inten, Tari Donobolo. Budgetnya ngga masuk cuy.

Bagian terbaik dari sedihnya gue ini adalah ketika gue curhat sama Mas Bebi, dia mengerti apa yang gue sedihkan, dan ngga sedikitpun menyepelekan kemauan paes itu. Dia bantu membesarkan hati dan nenangin perasaan gue yang mendadak ngga karuan karena perias paes inceran ngga available di tanggal pernikahan kami, dan nanya gimana rencana gue selanjutnya soal perias ini. Sungguh loh, sangat membantu karena gue merasa ngga sendirian ngadepinnya. Well, gue beneran merasa ngga salah pilih calon suami πŸ˜€

Diposkan pada life

Santai Kayak di Pantai

Kalo ada yang tanya udah sampai mana? gue pun bingung jawabnya. Seriusan deh, kemarin sahabat gue ngechat nanyain persiapan nikahan gue dengan Mas Bebi dan gue jawab kalem aja “Baru sampai…ngg…nganuu…dp gedung cin“.

Hahahahaha. Oke..okeehh. Kalo soal rundingan ini itu sih udah ya termasuk kunjungan keluarga Mas Bebi ke rumah gue dua minggu lalu. Kenapa gue ngga ngeshare disini? Karena gue udah bilang kalo bakalan jarang ngomongin nikahan disini. Lebih tepatnya gue bakalan jarang cerita detailnya ya. Bukan soal pamali atau apa sih tapi gue rada trauma kalo banyak cerita.

Sejauh ini selama 3,5 bulan menjalin cinta *ceilaaaaaah, konflik gue sama Mas Bebi selalu nggak jauh-jauh diseputaran PMS. Iyeee, pre menstruasi syndrom selalu ngajakin drama dan bikin Mas Bebi tersiksa bagaikan gue sayat-sayat hatinya. Ini bisa disebut cobaan orang mau nikah ngga sih? oh…ngga ya? baiklah. Kalo ngambek dikit karena cemburu sih lumayan lah ya karena gue cemburuan banget cuma berhubung gue anaknya diem jadi cemburunya ngga marah-marah. Diemin aja gitu si Mas Bebi, nanti dia peka sendiri kenapa gue ngga atraktif kayak biasanya. Kayak anak ABG banget yak marahannnya, duuuhh ingeet woy tahun ini mau 29 tahun *tutup muka pake kain topo.

Balik lagi cerita persiapan pernikahan, gue sama Mas Bebi sejujurnya udah pegang satu catering inceran dan rencananya udah mau DPin juga, tapi kami masih belum tau menu buffe pengen pilih apa-apa aja *tuh kaan masih ngambang. Udah testfood? udah dong tapi baru satu kali, hihi dan ga konsen karena ruangan testfood panas puooool sampe gue kibas-kibas boklet catering depan marketingnya, ya abis panas banget cin. Mau makan aja keringetan dan ngga nikmatin padahal mayan banget kan ya testfood makan geratiiss hahahaha.

Make up? Dokumentasi? Hiburan? belum juga tuh kita tentuin. Cincin kawin? lah ini apalagi, saking gue kerja di retail perhiasan malah lebih santai. Mikirnya antara beli jadi dengan diskon 20%+20% atau pilih mesen aja gitu di pengrajinnya langsung. Enak kan yak? tapi beneran gue sama Mas Bebi clueless banget. Santai banget kayak di Pantai. Padahal kalo diliat hitungan kalender, udah termasuk mendekati loh.

Bahkan untuk menentukan tema mau pakai warna apa juga masih galau. Kebaya resepsi rencana warna merah tapi gue ngga mau dekorasi warna Merah. Nah kan bingung?! Tapi herannya ngga bikin deg-degan. Belum tahap stress sih atau pusing. Intinya santai banget tapi tetep kok kita berjalan dan ada timeline mau ngapain aja setiap weekendnya.

Kami berdua sama-sama happy dan antusias untuk pernikahan ini, bahkan tadi pagi Mas Bebi kirim foto pengantin yang dia suka dan mau gue dirias kayak gitu, kata Mas Bebi “Kamu pasti cantik kalo dirias begitu” rasanya nih lobang idung mendadak kembang kempis daah hahahaha. Kalo kata anak alay di tipi-tipi mah “Eeeeaaaaaaa“.

Selain mikirin nikahan, gue sama Mas Bebi juga mulai disibukkan sama kegiatan urusan rumah. Alhamdulillah rumah yang dibangun Mas Bebi dari awal November (sekitar dua minggu sebelum kenal gue) udah tahap finishing. Kegiatan mingguan gue sama dia yang kemarin lalu selalu ke Mitra 10 (supermarket bahan bangunan) udah menampakkan hasilnya. Jadwal pacaran kesana terus untuk pilih-pilih keramik, pilih cat tembok, pilih model batu alam sampai pagar kayu beli disana. Sempat beda pendapar juga, terus sayang-sayangan lagi. Ahh kok tau-tau rumah ini udah jadi aja.

Kalo kata Mas Bebi, nanti rumah itu harus diisi dengan cinta untuk kami dan anak-anak kami kelak. Gombal india banget kan yak πŸ˜‚πŸ˜‚

Tapi biar pun digombalin gitu gue suka kok, kapan lagi digombalin gitu? Belum tentu kan kalo udah nikah dia ngegombalin begini? Wkwkwkwk.

PR berikutnya setelah rumah jadi mikirin untuk dekorasi rumah dan isinya. Sambil ngurusin nikahan yang hitungannya ga lama lagi. Ini harusnya udah pusing kan ya? Kita kok nyantai banget kan yak hahaha. Mana nikahan ngga pake WO sama sekali. Temen gue yang belum lama nikah dan persiapannya setahun aja ngeliat gue belum ngapa-ngapain ikutan gemes dan deg-degan. Apalagi liat gue cengengesan kalo ditanyain perkara persiapan nikahan ini. Ortu dan calon mertua mempercayakan semuanya kepada kami berdua. Ngga banyak request atau ribet. Jadi lah ya kalo abis jalan berdua entah buat testfood atau milih printilan bikin kami makin kompak.

Apapun itu gue bersyukur banget karena diberi pasangan yang kalem. Jadi ngga ikutan kebawa stress. Walaupun kadang gemes karena pengen cepat kelar tapi masalahnya waktu kami cuma ada di setiap weekend aja. Itu juga bersyukur kalo ngga kepotong sama tugas dinas luar kota dia 😭😭

Inti dari tulisan ini apaan deh? Cuma mau bilang kalo kita ini lagi Santai Kayak di Pantai.

Diposkan pada life

Tabungan BTN Perumahan

Lahhhh kenapa gue nulis duit-duitan mulu yak akhir-akhir ini?! wkwkwkw.

Setelah postingan menghitung keuangan, sekarang jadi keterusan nulis soal tabungan. Nah kalo kemarin gue cerita soal buka rekening baru Bank BCA non domisili (diluar domisili asal) kali ini gue mau cerita tentang Tabungan BTN Perumahan.

Entah ya, mungkin ada sebagian pembaca blog yang belum tau soal tabungan ini. Makanya gue mau cerita sedikit yang gue tau karena gue nasabahnya. Berawal dari keinginan buka rekening baru non BCA tapi gue galau soal KTP gue yang Jawa Barat. Sedangkan gue kan males gitu kalo ijin ke Bank segala. Gue curhat lah sama sahabat gue yang kebetulan Customer Service di Bank BTN. Waktu itu sih ngga kepikiran untuk buka rekening disana. Ya maklum aja, BTN selama ini dipenggambaran gue kan Bank untuk nyicil rumah. Ngga kepikiran untuk nabung secara konvensional juga.

Ngga disangka, sahabat gue nawarin untuk pembukaan rekening baru di BTN dengan tipe Tabungan Perumahan. Kalo kata sahabat gue, nanti kita nabung disana bisa tiap bulan terus dapet bunga 3% pertahun yang dibagi 12 bulan. Okeehh, otak gue kudu mencerna soal duit beginian. Penggambarannya sih gini, lo nabung BTN Perumahan misal saldo 2.500.000 di rekening awal. Nah bunga 3% dari saldo tersebut 75.000/tahun. Tapi bunganya itu dibagi 12 bulan hasilnya kan 6.250 yang akan dimasukkan ke tabungan setiap bulan. Bunga tersebut bisa berubah sesuai isi saldo yang bertambah kalau tiap bulan. So pasti kalo kita ngisi tabungan terus ya bunga yang masuk makin bertambah lah.

Gue mulai nyambung soal sistematikanya maka gue putuskan buka rekening tabungan BTN Perumahan. Inget namanya Tabungan Perumahan di bank BTN. Hanya saja kata sahabat gue, saldo minimal awal untuk buka rekening itu sebesar 2juta rupiah. Ahh yasudah lah tutup mata soal itu wkwkw. Gue pun menyiapkan fotokopi KTP gue yang baru gue kasih ke sahabat gue pas malemnya kita ketemu sedangkan Tabungan udah dibantu buatkan terlebih dahulu rekeningkan karena gue kirimin foto KTP gw ke WA. bwahahaha. Ini lah enaknya ada temen CS di Bank. Urusan administrasi seperti tanda tangan gue selesaikan pas ketemuan di sore harinya. Sedangkan penyerahan uang 2juta itu gue transfer langsung ke nomer rekening BTN yang dia buat untuk gue.

Kelebihan dari Tabungan Perumahan Bank BTN ini selain bunganya yang cukup besar yaitu 3% terus ngga ada biaya admin sama sekali. Tabungan bebas potongan tiap bulan, yang ada malah bertambah karena berbunga terus. Kece ngga tuh?! hihi. Tapi tetep ya ada kelebihan, pasti ada kekurangan. Kekurangannya ya ngga ada kartu ATM. Kita ngga dapet ATM sama sekali, cuma dapet bukunya thok!. Well mungkin memang tujuan utama dibuatkan tabungan ini kan emang untuk nabung. Simpen duit yang banyak, bukan untuk naruh duit dan kemudian ditarik setiap saat. Untuk cek mutasi rekening pun ya mesti ngeprint dulu sih, bener-bener kayak lo masukin duit ke celengan aja. Lo ngga bakalan bisa ngintip udah berapa duit di celengan kecuali lo bongkar semuanya. Sama dengan tabungan ini, kita nabung tiap bulan tanpa perlu menghitung seberapa banyak yang sudah didapat karena tujuan utamanya memang menabung.

Gimana kalo kita butuh duit dari tabungan ini? Yaaa mesti tutup rekening lah. Manfaat lebih dari Tabungan ini juga bisa digunakan jika kita sedang merencakan membeli rumah secara KPR karena bidikan utamanya memang seperti itu sih hehehe. Silakan klik link informasi BTN Tabungan Perumahan ini.

Gimana? tertarik ngga buat ngikut buka rekening seperti gue? postingan ini ngga berbayar kok, sueerrr. Tapi ngga ada salahnya berbagi informasi yang bermanfaat kan?hehehe. Gue sendiri untuk menabung di Bank BTN ini menggunakan sistem transfer kok. Karena dekat kantor ngga ada bank BTN terdekat jadi ya kalo mau ngisi tabungan ini gue mesti transfer dari Bank BCA ke Bank BTN. Kena biaya admin dong?? Iya kena lah tapi kan biaya admin 5rebu akan tergantikan dengan bunga yang masuk. Hahahaha, lah sama aja yak?! wkwkwk ngga juga sih, selama tabungan bertambah terus kan hasil bunga 3% pun bertambah tiap bulan.

Itu contoh hasil tabunganya. Btw, keliatan dikit yak hahaha. Yaiyalah terakhir gue ngeprint aja Desember 2015 wkwkwkw skrg udah 2017. Tabungan bertambah kok walau ngga banyak kayak tabungan ke nyokap hehehe. Maklum, gue ngisi kalo lagi pengen “buang recehan” kesana hahahaaha. Ohh iya, yang gue seneng dari tabungan ini walaupun lo ngga nabung tiap bulan, tetep bunga akan masuk terus di tabungan dan akan berubah sesuai saldo ya. Silakan pelajari foto hasil print buku tabungan gue ini. Jadi hasil bunga 3% itu pun berbeda-beda tiap bulannya. Cihuuuy kaaan?!

Jadi tunggu apa lagi?! Coba lah sekali-kali nabung juga di bank BUMN ini πŸ˜€

Diposkan pada life

Buka Rekening Baru di Bank BCA diluar Domisili

Siapa yang suka nabuung??

Gue juga suka nabung tapi yaaa kelen tau lah kalok wanita kadang tidak konsisten menabungnya. Eciyeeee hahaha.

Postingan kali ini ngga berbayar tapi gue rasa perlu ditulis karena belum tentu semua tahu soal buka Rekening Baru di Bank BCA.

Sebenarnya payroll di kantor gue pake bank BCA dan itu satu-satunya rekening yang gue gunakan untuk berbagai macam transaksi. Tapi belakangan temen gue bilang kalo sebaiknya jangan menggunakan rekening payroll untuk terima transferan sana-sini soalnya ngaruh sama pajak atau apa gitu *entah lah yah.

Dan gue akui kalo gue perlu rekening lain untuk menabung. Selama ini gue emang selalu pisahkan tabungan rekening dengan tabungan payroll. Tapi gue masih numpang ke rekening nyokap. Gue punya sih rekening bank BTN itu pun rekening tabungan yang non ATM. Gue kadang tabungin disana kalo lagi punya duit lebihan, sedangkan tabungan utama tetep ke nyokap karena mikirnya sewaktu-waktu gue bisa tarik disana. Beda dengan tabungan BTN gue yang kalo mau narik uang kudu tutup rekening dulu.

Setelah gue merenungi perlu atau nggaknya tabungan baru, akhirnya gue putuskan buka rekening BCA baru aja deh. Kenapa mesti BCA? Simpel aja sih karena transaksi semua rata-rata pake BCA bwahahahaha. Di deket kantor ada cabang bank BCA tapi kan KTP gue Jawa Barat bukan Jakarta. Terus gimana??

Kasak-kusuk ada yang bilang mesti bikin surat keterangan kerja, gue coba tanya ke temen gue eh kantor ngga bisa kasih surat keterangan kerja untuk karyawan lama dengan alasan takut ada penyalah gunaan rekening 😭😭

Sedih lah gue, masa mesti ijin setengah hari cuma untuk buka rekening baru di Bekasi?? Gue galau, kesel sama yang bikin aturan. Ehh belakangan gue baru tau kalo yang bikin itu dari mantan gue yang orang legal kantor. Siaaaal 😂😂

Tapi gue ngga putus asa dong, tetep cari info gimana sih caranya buka rekening baru di BCA untuk KTP domisili luar kota. Kebanyakan info belum update dan tetep pada bilang harus mencantumkan surat keterangan kerja atau domisili. Masih penasaran buka laman sana-sini eh ketemu berita kalo bank BCA bisa buka rekening baru untuk domisili luar kota cukup dengan membawa E-KTP dan NPWP.

See……

Mari kita ceki-ceki. Pertama kali yang gue lakukan adalah telepon customer service di Halo BCA 1500888 untuk make sure aja. Alhamdulillah dari CSnya pun memberikan keterangan yang sama bahwa cukup bawa E-Ktp dan NPWP. Seneng dong gue 😂😂 maka tanpa ragu-ragu gue pun melangkah ke Bank BCA terdekat. 

Agak deg-deg an sih, masih ngga pede takut ditolak karena bukan KTP Jakarta, tapi gue perlu banget rekening baru. Yowis akhirnya gue beranikan diri kesana. Seperti biasa setelah ambil antrian, menunggu dipanggil dan bilang aja ke CSnya kalo mau buka rekening baru.

Hasilnya adalah….

Gue bisa doooong bikin rekening baru, yeaayyy!!

Jadi bagi kalian yang senasib sama saya, kerja di Jakarta tapi KTP daerah…kalian tetep bisa buka rekening baru di BCA. Syaratnya asal punya E-KTP ya. Kalo KTP masih belum elektronik kayaknya ngga bisa. Syarat kedua ada NPWP. Gue ngga bisa mastiin kalo ngga punya NPWP tetep bisa buat atau ngga, sebaiknya kalian coba telepon Halo BCA.

Nah, berhubung gue minta kartu ATM dipakein nama maka harus menunggu sekitar 1 minggu untuk kartu ATMnya. Kalau buku rekeningnya sih udah dikasih langsung dan udah bisa digunakan untuk transferan. Gue juga menggunakan fasilitas I-Banking agar memudahkan cek mutasi tanpa mesti ke ATM. Ya walaupun ada sih mobile banking, tapi gue lebih suka pake I-Banking, entah mengapa hahaha.

Oh ya, CSnya pun sempet nawarin gue untuk ganti kartu ATM dari yang biasa jadi luaaaaar biazaaakk *lebaay wkwkwkw. Jadi nih selama ini gue menggunakan dua kartu yaitu utk ATM dan kartu Flazz. Nah, kali ini gue ditawarkan ganti kartu 2 in 1 untuk kartu ATM sekaligus Flazz. Biayanya? Gratis ciin, karena gue pas bawa kartu ATM rekening BCA lama gue. 

Seperti ini penampakannya.

Kece kan ya? Hehehe. Yang buku tabungan itu buku untuk rekening baru, sedangkan ATMnya milik rekening BCA lama tapi gue ganti dengan kartu terbaru 2 in 1 ATM sekaligus Flazz
Kesimpulannya dari postingan ini:

1. Buka rekening BCA baru untuk DOMISILI LUAR KOTA saat ini tidak dibutuhkan lagi surat domisili atau keterangan kerja, cukup membawa E-KTP Asli dan NPWP.

2. Kartu ATM BCA sekarang ada yang digabung dengan Flazz tapi untuk non name alias tanpa nama pemilik rekening.  Jangka waktu kartu ini 5 tahun aja, jadi mesti ganti baru lagi sampai 5 tahun ke depan. Berbeda dengan kartu ATM lama.

3. Kartu ATM BCA yang menggunakan nama pemilik rekening, masih menggunakan kartu ATM BCA biasa non Flazz.

4. Deposit tabungan untuk rekening baru 500ribu.

5. Sediakan materai 6ribu untuk surat pernyataan, kalau ngga ada ya bayar ke CSnya aja untuk materai

6. Biaya 50ribu untuk pembuatan ATM Nama atau Buku? Asli gue lupa. Intinya kena potong 50ribu ya.
Sekian informasi dari gue. Semoga bermanfaat. Berhubung gue menggunakan kartu Gold, potongan masih sama yaitu 17ribuan perbulan. Untuk bunga di tabungan Tahapan ini keciiiiiil bingits, gue ngga gitu merhatiiin berapa nol koma persennya. Karena murni gue nabung ya buat nyimpen aja, ngga ngarepin dari bunganya aja. Next time gue posting tentang tabungan perumahan Bank BTN yang bunga 3% pertahun tanpa biaya admin ya.

Diposkan pada life

Menghitung Keuangan Bersama

Nyaris tujuh tahun lalu gue baca tulisan blog dari penulis favorit gue Kang Adhitya Mulya tentang persiapan menikah (silakan linknya ya). Tujuh tahun berlalu, gue beberapa kali mention tulisan ini sama para mantan hahaha. Ya biar pada mikir aja kali ya tentang betapa pentingnya perhitungan itu.

Tapi sama Mas Bebi, gue malah ngga mention karena gue kok percaya kalo dia udah menyiapkan semuanya selama kita belum bertemu. Seperti tulisan surta konyol untuk calon suami yang bermuatan doa agar dia pintar mengatur keuangan.

Ketika kami memutuskan untuk menikah, gue berulang kali maju mundur mau bahas keuangan sama dia. Antara takut dianggap ngga etis sama ngga pede aja dengan keuangan gue 🙈😂. Untungnya Mas Bebi pun beberapa kali bilang kalau suatu saat dia perlu buka-bukaan soal keuangan dia. Sampai akhirnya gue ngga tahan kali ya, gue mulai dengan membahas pendapatan dan pengeluaran gue setiap bulan. Gue cerita kalo tahun lalu ngga nabung, ya abis lah buat jalan-jalan tiap bulan 😅 maklum status staff dengan gaji bulanan tanpa adanya bonus jadi yaudah gitu aja lah. Dibilang pinter nabung ya ngga juga sih gue, tapi gue cukup perhitungan dalam gaya hidup. Maksudnya ngga terlalu ngikutin. Barang baru dibeli kalo udah rusak, atau hilang. Dan ternyata penting juga bahas gaya hidup masing-masing termasuk cara menggunakan uang.

Selama 2,5 bulan pacaran sama Mas Bebi alhamdulillah kok ya kita nyaris mirip dalam memakai uang. Konsumstif ngga, pelit ya ngga juga. Berapa budget pacaran? Kayaknya kisaran 300ribu kebawah untuk dua hari, yaitu Sabtu dan Minggu. Dua hari menghabiskan biaya 300rb bahkan kurang dari itu, untuk berdua masih kategori normal menurut gue dengan usia sekarang ya. Berhubung kita berdua jarang nonton maka budget segitu biasanya abis buat makan, biaya parkiran doang 😅😅😂 sebenarnya gue demen nonton sayangnya dia ga suka nonton. Apalagi gue maunya horror dan dia ogah banget nonton film horor. 

Ada temen kuliah gue cerita yang terbiasa boros dalam pacaran, persekali ketemuan sama cewenya minimal ngabisin 500ribu sampai akhirnya bikin dia kudu “nabung” dulu buat pacaran. Kalo lagi bokek malah ditunda dengan ngasih seribu alesan ke cewenya. Kok ya mahal yo, itu minimal loh. Kalo sebulan ketemu empat kali bisa abis dua juta cuma untuk pacaran. Wewww 😑 okaay, mungkin nasib itu ngga cuma temen gue yang ngalamin, toh ngapain dipusingin sama gue yak hahaha. 

Balik lagi ke topik buka-bukaan keuangan, tujuan gue dan mas Bebi dibuka sekarang karena kita perlu tau apa aja tanggungan masing-masing sebelum kita menikah. Karena ini akan menentukan perhitungan ketika berumah tangga nanti. Misalnya Mas Bebi perlu banget tau budget make up gue selama setahun biar dia ngga kaget, atau gue juga kudu tau dia ada ga sih utangan atau tanggungan?!. Jangan sampai kita berdua kaget karena ngga mengenal pola keuangan pasangan. Dan tau sendiri dong dimana-mana namanya duit mah sensitip kayak testpack.

Hal pertama yang Mas Bebi tau dari gue adalah harga bedak. Hahaha, yeaah bedak cin. Sepele tapi ketika gue bilang harga bedak yang dipakai saat ini sekitar 500rb, mas Bebi melongo. Laki-laki mana tau sih perbedaan harga bedak 8rbuan sama ratusan ribuan, syukurnya masih bisa dimengerti sama Mas Bebi soal harga bedak walau tetep dianggap ngga masuk akal. Kenapa sih kudu banget tau budget ginian segala? Ya supaya ga kaget lah. Daripada kelak dia merong-merong ketika gue belanja bedak sampai setengah juta karena dia ga tau budget make up bininya selama ini. Sama halnya ketika dia kasih tau harga velg mobilnya yang belasan jeti dan pas gue tau juga sama shocknya sih, mengingat itu merupakan point “kesenangan pasangan” kita pun sepakat buat ngga boros juga 😂😂 gue bedakan juga pemakaian awet kisaran setahun. Sumpeeh, gue bedakan juga ga tebel-tebel amet kayak donat ditaburin tepung gula jadi budget bedak dengan harga segitu untuk setahun (ini gue yang irit apa pelit yak? Hahahaha) mah masuk akal dan bisa ditolerir. Sama ketika gue mensyaratkan agar dia ngga sering-sering ganti velg, cukup sekian tahun sekali saja ya Mas 😂 . Mungkin bagi sebagian orang hal printilan ini sepele, tapi bagi Kami soal beginian itu pasangan perlu tahu. Anggap aja ini bagian dari budget kesenangan.

Lalu gue sama dia pun mulai hitung-hitungan tanggungan yang kita keluarkan sekarang ini (saat lajang). Ini juga penting agar ke depannya pas berumah tangga nanti ga jadi perselisihan. Jika kelak menikah pun, kita berdua juga memperhitungkan untuk tetap memberi kepada kedua orang tua masing-masing. Di sisi gue tanggungan lainnya adalah kucing-kucing. Cost gue saat ini sekitar enam ratus ribu per-dua bulan untuk lima ekor kucing, itu pun diluar biaya kalo mereka sakit. Syukurnya gue saat ini masih berdua sama adek gue untuk hal tersebut. Dan beruntungnya lagi, Mas Bebi mengijinkan gue pelihara salah satu kucing gue kalo kami menikah nanti tentunya setelah gue hamil. Dia satu-satunya pria yang membiarkan gue dekat sama kucing kesayangan gue. Makanya cinta banget sama Mas Bebi. Sampai disini kita berdua punya tanggung jawab berbakti kepada orang tua yang kita sepakati untuk tidak menghentikannya walaupun sudah menikah.Termasuk soal kucing pun, ya tetep akan berjalan karena gue pun udah merasa mereka bagian dari tanggung jawab gue.Penting ngga untuk perlu diketahui pasangan soal beginian? Penting. Karena hal kecil kayak gini kebanyakan dilupakan sama orang-orang. Belum tentu loh punya pasangan yang mau mengerti soal beginian. 

Kemudian perhitungan cicilan. Yang bikin kita berdua lega adalah ngga ada cicilan rumah ataupun kendaraan baik di pihak gue maupun di pihak Mas Bebi. Nah buat kalian yang punya cicilan ga usah malu sama pasangan, lebih baik buka-bukaan agar semua perhitungan keuangan terencana. Jangan sampai si istri ngga terima karena dikasih duit dikit banget dibawah ekspektasinya padahal ternyata tanpa sepengetahuan istri bahwa si suami punya cicilan ini-itu pas masih lajang. Bagi gue dan Mas Bebi ini juga penting banget dan perlu tau kondisi keuangan saat ini.Karena akan berpengaruh pada take home pay yang akan diberikan kepada pasangan.

Point penting lainnya adalah perlu tahu punya tunggakan atau ngga. Entah apapun itu termasuk kartu kredit. Boleh aja punya CC tapi please sesuaikan kebutuhan dan jangan sampai nunggak. Prinsip hidup gue jangan pernah gali lobang tutup lobang tapi ngegali lobang lain. Hutangan tambal sulam seperti itu jangan pernah terjadi. Ketika gue bahas soal CC ke Mas Bebi, dia baru inget punya CC yang jarang kepake dan kayaknya mau dia tutup aja pas gue bahas soal beginian sama dia.

Kemudian kita berdua bahas Investasi. Yah gue mah belum tahap nginvest tanah sih 😂 tapi dikit-dikit ada investasi bentuk lagi secara kecil-kecilan. Cewe mah ngga jauh-jauh nginvestnya emas ajalah bwahaahaha. Gue pengen sebenarnya nginvest tanah, tapi emak gue gablek tanah dan kalo kata emak ntar aja noh urusin tanah keluarga sendiri kalo udah nikah. Yaudahlah aku mah apa atuh masih perlu belajar soal beginian. Kalo dari Mas Bebi sendiri mah ngga usah ditanya, lah dia mah anak ekonomi udah jelas lebih pinter soal beginian 😁 jadi alhamdulillah dia termasuk lelaki yang pinter soal mengembangkan duit, bukan mengembangkan utang. Bagi kalian yang berniat investasi gue sarankan mulai dari hal terkecil yaitu emas. Bagi gue itu hal terkecil karena zaman sekarang beli perhiasan atau logam mulia mah banyak tempatnya. Kenapa emas? Karena mudah dijual ataupun digadai dan kalo pun dibeli kadang ngga berasa dihitung. Alias lo beli aja iseng-iseng tanpa mikirin berapa jumlahnya setiap kali beli, eh tau-tau udah punya puluhan gram. Apalagi bagi lelaki muslim, investasi emas dari jomblo kelak bisa digunakan sebagai mahar buat menikahi gadis impian anda. Kece ngga tuh?! Hehehe.

Secara garis besar setelah kami berdua terbuka soal keuangan, ada kelegaan di hati kami masing-masing. Setidaknya kami bisa mulai memperhitungkan berapa pengeluaran kami masing-masing ketika berumah tangga nanti. Misalnya ongkos kerja plus uang makan selama ngantor yang diperlukan istri dan suami, kita juga bisa memperhitungkan pengeluaran untuk diberikan kepada keluarga kami dalam hal ini orang tua, kemudian mengira-ngira pengeluaran rumah tangga nanti dalam sebulan dan terakhir tabungan yang bisa kami tabung untuk masa depan keluarga. Mungkin ya bagi sebagian orang terlalu dini atau terlalu tabu untuk buka-bukaan keuangan dengan pasangan. Ada temen sekolah gue yang sudah menikah lima tahun pun ngga tau take home pay suaminya berapa karena yang paling penting dia diberi nafkah bulanan, ada juga temen gue lainnya yang gaya keuangan keluarganya diatur pihak suami yang mana bahkan untuk belanja ke pasar pun suami yang pergi jalan tanpa istri tau berapa harga cabe dipasaran. Karena semua keuangan suami yang pegang. Tapi ada juga gaya keuangan keluarga yang pihak istri mengatur semuanya termasuk memberi keuangan secara ketat kepada suami. Semua kembali sih kepada kenyamanan masing-masing pihak. Karena masalah keuangan adalah hal yang sensitif sekali, maka dari itu pembicaraan siapa yang kelak memegang peranan utama dalam pengaturan rumah tangga perlu dibicarakan, termasuk membicarakan tanggungan yang sedari masa lajang akan terus mengikuti ketika akan menikah, dan ini penting. Keterbukaan gaya keuangan pasangan perlu diketahui agar ngga kagetan. Karena perceraian karena hal ini aja banyak kejadian, kayak anaknya tante artis yang digugat cerai akibat istri kelilit hutang dan suami ngga mampu bayar *lah jadi ngegosip 🙈

Akhir kata, gue bersyukur dan mungkin ini hikmahnya kenapa gue dan Mas Bebi Insha Allah akan menikah di umur segini (nyaris tiga puluh) karena di posisi sekarang mental kami berdua sudah siap. Siap secara moril dan materiil. Udah ngga ada lagi kesenangan masa lajang yang dikejar kayaknya, karena kita berdua lebih mikirin untuk keharmonisan keluarga nantinya. Kami berdua cuma bisa saling mendoakan agar pernikahan kami nanti menjadi keluarga Samawa dan penuh berkah.

Saran gue untuk para adek-adek lajang yang masih kuliahan dan meniti karir, rencanakan keuangan kalian sebaik-baiknya selama kalian belum bertemu jodoh yang sebenarnya, ngegaya boleh asal jangan ngutang, ngegaya boleh asal punya tabungan. Ingat hidup itu bukan tentang “liat nanti” tapi tentang “harus menjadi apa nantinya”. Yang cowo menabunglah sebaik-baiknya, kerja lah segiat-giatnya karena kelak kalian akan menafkahi anak perempuan orang tanpa kalian melepaskan tanggung jawab kalian terhadap orang tua, buat perempuan belajar lah bijaksana terhadap penggunaan uang 

Salaaaaam kepreeet dari mba-mba sok tau tapi kadang sok cantik 😜😜

Diposkan pada life

Badai PMS

Afaaahhh? Bahas PMS lagi?! 

Olraiiit…ya abis gue lagi pengen bahas ini. Dengan sedikit curhat tentunya hakahakakak. Alhamdulillaaah ya jadwal menstruasi gue termasuk teratur ini ada hikmahnya. Bukan cuma gue bisa ngitung masa subur gue nanti kalo progam bikin anak, tapi juga gue tau kapan gue kena PMS.

Jujur, malu sih karena umur segini gue masih aja drama. Tapi gimana dong, kadang emosi yang up and down bikin gue merasa susah banget kontrol. Dan kemarin gue drama parah. Gue udah cek jadwal kalender bulanan gue kalo tanggal 10an itu masanya PMS dateng. Bahkan udah kasih tau ke Mas Bebi kalo gue di minggu-minggu PMS biar dia ngerti kalo misalnya bakalan ada kalanya gue mudah sedih atau emosian (dikit). Jadi nih ya kemarin gue balapan nangis sama emak gue.

Balapan nangis beneran. Gue nangis, emak gue nangis dan bokap gue menengahi. Ya Allaaaaaah, kok bisa? Iyaak, perkaranya apa coba? Gara-gara perbedaan pendapat cara pakai panci doang 🙈🙈. Jadi nih mendadak ada pesanan brownies dan sebenarnya kondisi gue sedang ogah-ogahan banget. Mana diluar ujan mulu, udara lagi lembab dan ga enak, gue juga belum mandi pagi (kejadian jam 12 siang). Gue pakai panci buat ngetim coklat, terus nyokap gue negur untuk ganti panci. Dipikiran emak gue, pakai panci gedean dikit biar ga kecipratan air. Di pikiran gue, ya ampun maakk panci kan sama aja. Yang kecil juga muat, biasanya kan gitu.

Emak mulai ngoceh-ngoceh, gue pun bilang sama emak “ya udah makk ini aku udah ganti makk” tapi nada gue gemes nahan sebel *duh berdosa banget gue kan. Namanya pun emak-emak betawi, demen ceramahin panjang lebar. Dan gue ga tau kenapa malah masuk kamar nangis sesenggukan 😭😭 yang dipikiran gue “Kok gini amet sih, gue mau bikin kue kok drama” mendadak melow, eh si emak ikutan melow dikira gue ngambek sama beliau. Padahal kagak, gue nggak ngambek cuma gue melow sama situasi aja. Intinya situasi yang “Giniii ameeet sihh”.

Gue nangis sesenggukan, emak buka pintu kamar ikutan nangis sambil masih ceramah. Lah jadi deh siang itu balapan nangis persis kayak balita kaka-adek yang rebutan mainan. Mana hape gue bunyi karena Mas Bebi telepon, eh giliran gue angkat mati. Yaudah makin drama pula. Sebelumnya pun gue lagi ngambek berat sama Mas Bebi dari semalam. Makin tumpah lah emosi sedihnya. Emak begini, Bebi begono. 

Lagi balap-balapan nangis, bokap masuk menengahi. Beliau bingung kali yak liat anak bininya mewek ga jelas tibang karena panci doang. Bokap suruh gue minta maaf sama saliman tangan, dan udah gue lakukan sambil mewek terus. Emak gue masih ceramah panjang lebar dan ditengahi sama bokap kalo mau nasehatin orang nanti dulu mungkin suasana hati anaknya lagi ga enak. Disitu bokap tuh jadi pahlawan bangeets. Beliau paham kali yak kalo gue kayak gini mungkin bukan karena panci tapi karena suasana hati ga enak, tapi beliau juga paham kalo maksud emak gue baik.

Abis nangis kelar, gue mandi karena semua lepek banget. Ya rambut, ya muka, terus buru-buru telepon Mas Bebi buat jangan ke rumah gue dulu karena gue lagi berantakan parah. Abis mandi dan baikkan sama nyokap, kita berdua malah makan bareng sambil ngeganyem terong goreng tepung buatan nyokap. Hahahaha. Namanya emak sama anak, abis nangis-nangisan teteup baikkan dan ngobrol biasa.

Gue sadar sepenuhnya kalo perkara tangis-tangisan tadi bukan karena gue sebel sama nyokap, bukan karena gue lagi ngambek sama Mas Bebi. Tapi karena gue lagi PMS. Gileee bahaya parah deh kalo PMS. Akal sehat gue buat kalem tuh ilaaang blaaaas. Mendadak aja gue mudah drama dan tangis-tangisan. Ampuun padahal udah umur segini. Ini baru PMS yak, gimana kalo Baby Blues kayak ibu baru melahirkan coba?! Makanya gue paham kok kenapa sih cewe ada masanya jadi drama. Sama diri sendiri aja serba salah, apalagi sama orang lain.

Diposkan pada life

Menikah Murah vs Mahal

image

Hai semuanyaa, ya ampun gue dilanda males parah buat nulis. Jari-jari gue kadang suka typho gitu lah terus kebetulan gue lagi hobi nonton iflix makanya jarang waktu luang dipake buat nulis. Setelah gue semedi sekian hari mau nulis topik apaan akhirnya ketemu juga topik yang “semoga menarik” untuk dibaca dan dibahas.
Masih yee ngga jauh lah bahas nikahan (lagiiiii). Nggak kok, gue ngga bahas kegalauan gue soal cari jodoh kayak tahun lalu. Tenang, jangan buruk sangka dan males dulu baca blog ini. Jadi nih semakin gue dewasa *ya ampun 2017 ini umur gue 29 tahun, ooomaigaah..gue semakin terbuka pola pikir soal menikah.
Pernah liat meme “Nikahan di gedung, tinggalnya di kontrakan” pernah kaaaan?. Gue dulu dibarisan nyinyir yang merasa orang yang nikahan di gedung itu buang duit, sok kaya, bla bla blaa *maaafkan dosaku dahuluuu. Tapi semakin kesini gue malah merasa perlu juga kok pengadaan gedung untuk resepsi nikahan. Karena apa?? Karena gue pernah tersiksa mau pulang kudu muter nyari jalan gara-gara jalanan umum ditutup sama panggung dangdutan kawinan. Sampai gue ngga sadar ngomel-ngomel gitu “Amit-amiiit jangan sampe gue kawin nyusahin banyak orang” hahahaha. Aslikk kesel banget loh ketika lo abis pulang pacaran terus lewat jalan yang tau-tau zooooonkkk “maaf jalanan anda terganggu karena ada panggung” atau udah jalan sekian meter tau-tau jalanan terhalang dengan biduanita berstoking jaring-jaring lagi nyanyi dangdut di depan pengantin. Dan ngga ada papan pengumuman gitu *papan pengumuman dipasang 3 meter dekat panggung, yaaaelaaah.
Oke kembali ke topik Menikah Murah vs Mahal sebenarnya ya emang bener nikah itu murah, yang mahal cateringannya cuuyyyy. Tapi ada temen gue bilang yang bikin mahal gengsi.
Masa sih?? Mari kita urai dan bahas disini. Gue merasa ngga setuju dengan pendapat temen gue bahwa menikah itu ajang gengsi. Jujur, gue juga maunya nikah sederhana yaitu ijab kabul, salam-salaman terus makan-makan abis itu tamu pulang dan gue bisa indehoy sama mas Bebi di kamar. Tapi kan..tapiiiihh karena budaya indonesia yang erat banget kekeluargaannya menikah itu ya jadi ajang silaturahmi antar keluarga besar, rekan-rekan ortu juga. Jadi ngga cuma rekan kedua mempelai doang. Alhasil budget biaya catering undangan membengkak dan pengantin pasrah salaman sama tamu-tamu yang cuma ortu mereka aja yang tau itu siapa entah itu teman SMA, teman SMP, rekan kerja ortu, temen bisnis dll.
Maka ketika sebagian orang rela menghabiskan dana ratusan juta buat biaya resepsi, sebagian lain pun “nyinyir” melihat hal itu tanpa mengetahui kenapa mereka kudu pesta gede-gedean. Sekarang gue pun paham kenapa mereka rela membobol tabungan sekian tahun hanya untuk pesta sekian jam. Gue dulu sakit perut sama nyut-nyutan kalo nanya sama temen soal biaya resepsi mereka, suka deg-degan “Gile lu ndroo, sekian ratus juta buat kawinan doang“. Tapi ketika gue berada di posisi mereka saat ini, perasaan “gile lu ndro” itu kok ngga ada? Kemanah nih? Udah kebanyakan duit kah?? *kagak kok, gue masih ngirit duit 🙈 Gue juga ngga ngerti, yang gue tau saat menyiapkan pernikahan termasuk menghitung budget resepsi, gue dan mas Bebi dalam perasaan bahagia, kami berdua dalam perasaan mau membahagiakan orangtua kami.
Apalagi ketika Mas Bebi ngomong kalo Mamanya udah mulai membuat daftar list tamu-tamunya, kok ya rasanya kami berdua ikhlas “membobol hasil gajian kami tiap bulan” untuk resepsi hanya untuk sebuah kalimat Bikin Ortu Bahagia. Gue sama Mas Bebi sepakat untuk mengadakan resepsi ngga usah mewah-mewah amet, ngga perlu pake vendor nomer wahid tapi yang penting ngga jelek-jelek amet dan asal-asalan. Ketika gue pelan-pelan ngomong sama ortu gue soal niatan kami mengadakan resepsi di gedung bukan di rumah, antara deg-deg an gitu sih ngerinya ortu gue kekeuh mau dirumah sedangkan gue ngga mau dirumah karena mikirin parkiran tamu, tenaga orang rumah yang kudu beres-beres sebelum dan sesudah resepsi. Gue kok maunya emak bapak gue abis resepsi tuh enak, tinggal kipas-kipas aja sambil kutangan, bukan malah sibuk gotong-gotong kursi tamu atau nyapu karena halaman rumah banyak sampah tisu dan potongan kulit jeruk *buah standar orang kawinan di rumah adalah jeruk hahaha. Alhamdulillah Emak Bapak gue setuju soal pengadaan resepsi di gedung. Walau tabungan gue sama Mas Bebi ngga banyak-banyak amet tapi insha Allah mencukupi untuk resepsi sederhana.
Makanya ketika temen gue bilang nikah di gedung itu gengsi, sah aja gue merasa ngga setuju. Karena kami ngga mengutamakan gengsi. Kami lebih memikirkan kepraktisan aja untuk keluarga. Kan bisa nikah tetep sederhana ngga mesti di gedung, iya bisa kok. Gue juga ngga bilang gue ngga bisa nikahan sederhana. Tapi seperti yang tadi gue katakan menikahnya kami itu seperti ajang reuni keluarga dan sahabat orang tua kami, dengan kata lain resepsi itu bukan cuma milik gue dan Mas Bebi aja. Tapi juga milik kedua orang tua kami.  Ngga mungkin kami cuma mengundang circle terbatas misal teman-teman kami aja gitu. Ngga tega, apalagi kondisi ortu yang sudah tua, boro-boro bisa ngopi-ngopi cantik di mall sama temen sejawatnya seperti yang anak muda lakukan. Gue juga ngga mau ngadain di rumah karena ngga mau bikin ortu gue cape, ngga mau nyusahin orang yang mau lewat di jalanan depan rumah gue *gue kan pihak cewe kalo resepsi dirumah biasanya mempelai perempuan yang ngadain.
Alhamdulillah, proses gue sama mas Bebi menuju halal ini sedang dalam kondisi tidak memaksakan diri. Kami ngga maksa harus mewah, karena tabungan kami ya sisa segitunya sih hehehe setelah sebelum kami menemukan satu sama lain banyak membuang uang (terutama gue, eh tapi gue pake buat jalan-jalan deh), mas Bebi juga alhamdulillah buang uangnya pun ke hal yang amat sangat bermanfaat yaitu bikin rumah (sekarang pun masih proses), jadi setelah kami bertemu dan memutuskan “Yaudah kita nikah yuk!” Gue dan Mas Bebi dalam kondisi “puas” gue udah puas jalan-jalan (masih tetep pengen jalan-jalan sih), Mas Bebi juga udah punya kendaraan dan rumah tinggal makanya kami putuskan tetep mengadakan resepsi di gedung.
Jadi menurut gue ketika melihat orang lain pesta menikah sekian puluh bahkan ratusan juta ya gue ngga berhak nyinyir atau mengatakan bahwa itu karena gengsi. Kembali lagi pada kemampuan masing-masing. Bagi gue gengsi itu kalau bersifat memaksa. Misalnya lo mau nikahan resepsi tapi kudu ngutang di Bank dengan ambil KTA, atau lo nikahan resepsi dengan harapan lo dapet untung dan bisa balik modal, itu baru ngga bener pake banget, atau bisa juga berani resepsi ratusan juta tapi belum punya tempat untuk berteduh dan masih ngarepin rumah mertua atau tinggal di kontrakan, ada juga yang mau nikah tapi nyusahin ortu untuk biaya resepsi pernikahan sehingga ortu kudu jual tanah dan sawah dulu, nah baru deh menurut gue itu adalah hal yang bersifat memaksa.
Gue salut banget sama temen-temen yang menikah dengan sederhana, bisa ngundang cukup puluhan orang atau keluarga inti aja bahkan panutan gue kayak Ka Noni dan Ka Tasha (temen blog) yang menikah sederhana tapi ending bahagia. Tapi gue juga ngga mau nyinyirin orang-orang yang menikah dengan mewah, ya kali aja mereka begitu karena emang mampu dan udah ngga ada tanggungan lagi (maksudnya udah punya semuanya). Tapi kalo alasan gue dan Mas Bebi pribadi, menikah dengan resepsi di gedung bukan untuk mewah-mewahan atau gengsi-gensian *apaa lah kita juga cuma level staff kok, mau apa-apa kudu nabung dulu. Kami menikah untuk berbagi bahagia dan membahagiakan orang tua, insha Allah ngga mau nyusahin kedua orang tua kami juga baik dari tenaga maupun dana.
Kalo nurutin ego sih gue sama Mas Bebi juga maunya dana duit resepsi lebih baik untuk isi rumah full IKEA *bwahahahaa 😂😂, tapi balik ke niat bikin ortu bahagia, toh kalo kata mas Bebi untuk rumah ada rejekinya lagi kok. Terus kalo kata Emak gue “Nanti pas resepsi ikhlasin semua uang yang kalian keluarkan, jangan sekali-sekali ngarepin uang balik modal dari angpao tamu. Inget namanya pesta itu berbagi kebahagiaan, habis banyak itu wajar“. Kalo udah begini rasanya cukup satu kata Bismillahirahmanirrahim. Semoga Allah memudahkan kami berdua.
So..perkara menikah murah dan mahal itu relatif. Selama kalian mampu dengan biaya sendiri dan setelah resepsi ngga ada beban hutang atau ngga tinggal di petakan silakan adakan mau mewvaaaah atau sederhana kembali pada prinsip hidup kalian. Toh babak pernikahan itu ya setelah resepsi, jangan shock kalo liat pasangan kalian tidurnya mangap padahal kesehariannya cakep kayak dian sastro atau nicholas saputra, jangan kaget kalo ternyata pasangan kalian hobi kentut ga tau tempat padahal kalian lagi makan berdua, ahh intinya jangan kaget lah kalo setelah menikah nanti. Terima pasangan kalian apa adanya seperti kalian pertama kali melihatnya. Jangan sampai abis resepsi udah kaget sama sifat asli pasangan, duit boncos, tagihan numpuk. Amit-amit.
Mending nikah SAH di KUA atau catatan sipil aja abis itu makan nasi kotak sederhana daripada maksain resepsi tapi hasil ngutang atau gadain barang.

Akhir kata buat para calon pengantin.
Semangaaaat.
*lo kapan nikah emang sama mas Bebi,Syer?
RAHASIA

🙈🙈🙈🙈🙈🙈
Note: mungkin gue bakalan jarang berbagi cerita proses persiapan merit. Tapi intinya mohon doa restu kalian temen-temen blogger dan pembaca semua bahwa Insha Allah gue dan Mas Bebi sedang proses menuju halal.
Ini mah anggap aja teaser hahahahaha
#sokngartis

Diposkan pada life

Belajar Bijaksana

image

Entah karena udah umur masuk usia 28 tahunan atau emang karena gue belajar untuk lebih baik, dihubungan kali ini gue bener-bener belajar untuk ngga cranky atau semacam cari masalah. Dasarnya sifat gue itu gue gampang banget ngambek, keras kepala dan kalo keinginan gue ngga diturutin bisa kesel sampai keubun-ubun dan berkata ketus sama orang yang disekitar gue.
Beneran deh, jelek banget sifat gue ini. Bahkan kalo pernah flashback, gue pernah ketusin temen kerja gue yang jauh lebih tua dari gue. Ya Allah songong banget gue 😭😭 atau gue pernah ketusin keluarga gue kalo lagi kesel karena ngga keturutan.
Si keras kepala. Begitu nyokap sering menjuluki diri gue ini. Saking pahamnya, kalo gue udah cranky nyebelin gitu pasti nyokap bilang “Jangan stress syera, ga usah panikan. Kamu tuh panikan jadi marah-marah sendiri” atau ketika gue nangis kejer sampai banting pintu kamar dan nangis di kasur, nyokap cuma ngetawain gue dan bilang “Udah gedeeee, udah pantes punya anak malah mewek-mewek ngga jelas hehehe” dan ketika tangis gue reda yang ada gue nyesel karena bersikap kayak anak kecil.
Sejak gue sama mas Bebi ini gue belajar untuk bersikap lebih dewasa. Kalo dulu gue berani ngebantah sama mantan, bahkan adu argumen kali ini gue berusaha lebih adem. Iya beneran gue belajar ngademin diri sendiri. Ngga ada suatu hubungan yang ngga pernah konflik. Pasti pernah. Gue sama Mas Bebi? Pernah kok sedikit sebel. Walau sebelnya masih seujung upil tapi nahan diri untuk ngga naikin emosi itu perjuangan bagi gue. Misalnya ketika gue dan dia lagi teleponan dan ada salah paham hingga teleponan jadi krik dan garing. Duluuu gue berani matiin telepon gitu aja tanpa permisi kalo suasana telepon ngga enak, gue berani  rejected puluhan kali telepon dari pasangan kalo gue udah marah dan kesel. Tapi sewaktu sama mas Bebi, pas kita sama-sama krik sebisa mungkin gue diem, gue tahaaaan diri gue buat ngga matiin telepon walaupun kondisinya lagi sama-sama diem selama sepersekian detik #aaahheeelaaah. Nanti tau-tau salah satu di antara kami buka suara, biasanya sih Mas Bebi ya 😅😅 meluruskan kejangkrikan kami, minta maaf terus baikkan #hooreeeee.
Cerita lainnya ketika gue dan Mas Bebi lagi pergi pilih-pilih kebutuhan rumah. Kebetulan Mas Bebi lagi renovasi rumah dan lagi di tahap pasang ini itu termasuk bagian dapur. Dia minta untuk gue ikut terlibat di bagian dapur karena menurutnya itu bakalan jadi wilayah gue. Dimulai dari pemilihan kompor. Mas Bebi bilang mau pakai kompor tanam dengan budget sekian juta, merk Rinai. Tapi gue maunya merk Modena. Dari usulan merk aja udah beda sebenarnya tapi kita sama-sama ngga mau ngotot harus merk yang kita mau. Ujung-ujungnya budget dengan harga termurahlah yang menang 😅 untungnya merk yang gue mau yang didapat. Sampai disini masih damai, aman terkendali. Setelah dapat kompor, besoknya kami cari sink bahasa kerennya bak cuci piring.
Awalnya kami lihat harga sekitar 1,5juta di ACE. Kami berdua mikir mahal amet tibang buat nyuci piring. Akhirnya cari di Mitra 10 buat nyari refernsi lebih baik. Dan disini lah mulai berasa “Menyatukan pendapat dari dua kepala susah ya”. Sesampainya disana ada beberapa merk Sink yang ditawarkan mulai harga 300ribuan sampai 3-4jutaan. Gue tanya ke salesnya apa yang bikin beda? Kena yang ini cuma ratusan ribu dan yang onoh bisa jutaan? Salesnya bilang kalo yang dibawah satu juta bahannya kurang bagus dan paling lama pemakaian tiga tahun. Karena gue cewe dan bakalan pakai dapur, maunya gue yang bagus sekalian dong. Tapi harganya diatas satu juta semua. Nah beda dengan pemikiran laki-laki dari sudut pandang mas Bebi, kalo cuma buat bak cuci piring ngapain mahal-mahal?! Yang 500-800ribu masih oke kok, menurutnya. Mulai selisih pendapat di depan sales. Gue mau yang bagus tapi mahal, Mas Bebi mau yang biasa aja, toh buat cuci piring doang.
Disitu lah egois gue mulai keluar, ngga marah-marah sih tapi mulai jutek jawab pertanyaan Mas Bebi dengan kata ” TERSERAH Kamuh“. Singkat, tapi judes nada gue 🙈🙈 dan kemudian gue jalan pelan-pelan ke arah bak cuci impian meninggalkan Mas Bebi yang lagi pegangin bak cuci versinya. Syukurnya Mas Bebi cuma nanggepin gue dengan santai dan bilang “Jadi kamu mau yang mana yang? Yang ini apa ini?”.
Gue balik lagi ke Mas Bebi dan nunjuk ke salah satu  bak. Pilihan gue adalah dua bak cuci piring yang dijadikan satu. Menurut gue lagi, kan bisa misal bak pertama dipake buat cuci piring dll, bak satunya lagi buat cuci sayur, daging dll. Tapi lagi-lagi Mas Bebi ngga sependapat, menurut dia dua bak dijadikan satu itu useless. Buat apaaan?.
Gue diem lagi. Mata gue masih menoleh ke bak satu jutaan.
Tahan syeeer..sabaaaarr.
Logika dan pikiran gue minta gue sabar. Jangan egois sama pasangan. Lo cuma ditanya mau yang mana, ngga diminta buat ngikut bayar juga.
Gue dieeeeem.
Gue mikiirr sambil ngeliatin Mas Bebi yang kekeuh dengan bak satunya lagi. Model satu bak tapi panjang dan gede banget.
Gue maunya yang bagus sekalian.
Tapi ngga masuk budget Mas Bebi.
Akhirnya gue berpikir bijak, yaudahlah ikutin maunya si Mas aja. Toh bagus banget juga belum tentu puluhan tahun bakalan gue pakai. Gue tiba-tiba inget kalo gue jadi bininya dia bakalan harus ngikut dia pindah dinas kemana pun. Syukur-syukur bisa 10 tahun di Jakarta, nah kalo misalnya Mas Bebi mutasi ke luar kota?! Kan gue kudu ngikut, otomatis rumah ngga ditempatin karena pindah domisili. Kebetulan Mas Bebi udah tiga kali pindah penempatan dinas dalam kurun lima tahun kerja, ngerasain Manado, Balikpapan dan baru sekarang aja di Jakarta.
Well, yowiies mendung di muka gue berganti ceria. “Yaudah aku mau yang ini deh, pilihan kamu”. Gue senang, dia juga senang.
Ternyata bener kata si nyonya cablak, teh Nisa. Kalo menikah tuh ngga gampang, menyatukan dua kepala yang sama-sama punya ego itu susah. Gue yang belum nikah dan baru berencana aja mulai berasa selisih pendapat. Baru milih kompor sama bak cuci piring aja bisa beda kemauan. Kalo gue dan mas Bebi ngga pinter ngatur kesabaran, mungkin gue sama dia ngga jadi beli. Tapi gue acungin jempol banget sama Mas Bebi. Dia ngga pernah gregetan maksain pendapat dia dan masih mau dengerin pendapat gue.
Setelah drama pemilihan bak cuci piring, berikutnya pemilihan nat buat ubin. Ngga jauh-jauh dari urusan rumah karena hal ini selalu jadi bahan diskusi kami berdua. Jadi nih rencananya meja dapur itu pakai keramik hitam biar sama dengan warna kompor tanamnya. Karena budget kami pakai keramik bukan marmer, maka untuk sambungan antar keramik diperlukan nat. Mas Bebi maunya nat putih, tapi gue maunya nat hitam. Bahkan dia sampai kirim foto contoh keramik hitam dengan nat putih di WA. Gue kekeuh mau nat hitam, ngga kalah kirim juga foto meja dapur yang full black.

image

Bikin ribut ngga? Untungnya sih ngga, setelah gue kasih alasan kenapa mending pake nat hitam daripada nat putih, kalo nat hitam ya biar menyatu aja jadi ngga keliatan kayak keramik lantai. Mas Bebi setuju dan mengalah.
Damai sentosa.
Cerita berikutnya ketika gue kehabisan paket internet. Kuota gue abis gara-gara streaming sedangkan masa berlaku tinggal seminggu lagi abis. Gue maunya pakai sms aja lah, toh sama aja kayak chat bedanya pakai pulsa. Gue mau ngisi lagi di tanggal 25. Etapii si Mas Bebi maunya gue ngisi sekarang, katanya ngga enak kalo smsan gini.
Gue yang lagi sensi karena PMS, tanggal tua, duit tinggal segitu-gitunya acan kan makin sensi 😂😂😂 gue mikirnya “ihh kok ngga sabaran gitu sih”. Akhirnya dengan nada ketus gue bales sms dia “Yaudah ngga usah sms“. Singkat tapi ketus. Dan dibalas kayak gini sama Mas “Kok gitu sih, disuruh aktifin paket aja ngga mau”.
Makin sebeeel pagi-pagi. Inget karena gue PMS tibang sms beginian aja bikin panas hati. Gue putuskan untuk ngga bales. Gue diemin aja sambil mikir di WC, mikirnya sambil jongkok, hape ditinggal #maklumlagimules
Kalo gue ngisi pake ekstra kuota, sayang karena bentar lagi masa aktif abis.
Gue ngisi full paket, nti berikutnya pasti masa aktif di tengah bulan.
Gue bukan tipe medit, tapi gue tipe orang yang teratur jadi gue ngga mau ada hal yang diluar keteraturan gue. Tapi gue mikir, tetep butuh juga internet kalo ada temen gue ngabarin gue giman dll.
Yaudah gue putuskan buat nanti ngisi pulsa deh seiprit, tapi karena masih sebel sama mas, gue putuskan untuk ngga sms dulu ke dia. Ya daripada gue sms ketus lagi kan ya.
Seperti biasa gue ademin hati. Ngga mau emosi.
Gue berangkat kerja tanpa pamit via sms.
Sesampainya di halte tempat gue biasa nunggu temen, tau-tau Mas Bebi telepon gue. Buat ngangkat telepon aja gue mikir angkaaat…nggaa..angkaaaaat..nggaaa..angkaaaat..
Namanya pun lagi ngambek kan. Tapi balik lagi deh ya, gue ngga mau ngambek lama-lama. Akhirnya gue angkat telepon dari Mas.
Eeheeem..uhukk..uhuuukk…
Ya..halo *nada sok datar.
Yang di seberang sana nanya gue dimana, kenapa ngga kasih kabar,
Masih dengan jawaban “Kan kamu sendiri yang ngga mau smsan”
“Ya jangan gitu dong, kamu aktifin ya paketannya, udah aku isiin pulsa buat paket internet kamu. Udah ya ngga usah kayak gini lagi” kata Mas Bebi.
Begitu denger kalimat itu, mendung di gue berganti sumringah. Hahahaha
Dasaaar cewe.
Nggak jadi ngambek, tapi bukan karena diisiin pulsa sama mas Bebi, gue batal ngambek karena ngga tahan ngediemin dia atau pura-pura drama matiin hape seharian. Dia bantu kasih solusi (ngisiin pulsa) tanpa drama, persis kya bokap gue waktu gue dinasehatin soal talenan.
Sampai di satu setengah bulan ini kami berdua masih dalam penyesuaian mental dan emosi masing-masing. Gue sih yang paling utama harus bisa lebih bijak dan adem. Baik sama dia maupun lingkungan sekitar gue. Makanya mental “Lo Jual Gue Beli” harus dikurang-kurangin deh ya.