Diposkan pada life

Curhatan Ibu-Iby (Rayqal di Tahun Pertama Kehidupannya)

Bukan Curhatan Gw yak!

Dua minggu lagi, anakku Rayqal akan berusia satu tahun. Jungkir balik duniaku ketika menjadi Ibu pertama kali. Ibarat coaster yang naik turun melaju cepat hingga nyaris mencopot jantung. Iya seperti itu rasanya. Gw pernah cerita kan waktu awal-awal melahirkan kalau nyusuin itu ngga mudah. Capek, lelah, cemas.

Ketika fase New Mom berlalu, gw yang udah bisa menyusui Ray, gw menikmati segala kelucuannya, gw tertawa, gw ciumin pipinya dengan gemas, menghirup aroma bayik yang kadang wangi telon kadang wangi asem kecut khas bayi. Ahh pokoknya indah banget. Gw ngga pernah marah, saat itu ya.

Ketika fase MPAsi dimulai semuanya terasa indah juga, gw bahagia menyiapkan masakan untuknya, bahagia ketika dia lahap hingga habis tak tersisa. Namun ternyata masa bahagia itu sebentar, gw mulai mudah marah, nyaris depresi saat Rayqal GTM. Yes, i knew almost babies in the world pasti ya mengalami fase kayak gini. Tapi…tapi gw ngga bisa santai. Gw cemas tiap kali mikirin timbangan dia. Semacam kyak phobia aja gitu, taruh anak ditimbangan aja udah kayak mau naruh boom! Takut bbnya turun dan tangisan gw meledak! Padahal?! Yaaah Rayqal baik-baik aja, BBnya tetap naik per 500gram tiap bulannya. Gw mencoba memaklumi masa GTM ini. Gw tau ya Rayqal tuh GTM karena tumbuh gigi, tapi liat dia mingkem atau lepeh atau makan sedikit kok ya aku patah hati. Walau bisa dihitung jari GTM dia tuh seberapa lama. Walau ya poop dia juga tiap hari sama banyaknya. Duhh, gak tau lah. Gw kayak emak-emak yang ketakutan kalo anak GTM. Seakan-akan ketika dia GTM tuh masa depan dia suram. Padahal nggak!. Well yah, ini lah namanya Ibu. Parnonya ga hilang-hilang. Gw berusaha bersyukur kalau Rayqal tuh anak yang gampang. Gampang makan, ga ada alergi atau hypersensivitas, ga perlu diet ini itu, BB naik terus. Kurang apa?! Ya gw kurang santai sih kyaknya. Tadi pagi suami gw nanya kenapa sih sama gw?! Kenapa gw segitu terbebani banget kalau makan Rayqal ga abis. Ya dunno why masbeb. Akupun tak mengerti kenapa dakuw tak bisa santuy.

Fase ketiga Perkembangan Sensorik dan Motorik, gw tauu tiap bayi itu beda-beda kemajuannya. Ada yang cepat bicara, cepat melangkah dsb. Problem gw sekarang ini adalah masalah bicara dia. Tiap kali liat anak seusianya udah bisa satu dua kata, gw ketrigger gt lah. Gw kecil hati kenapa Rayqalku masih babbling aja. Gw ajak ngomong tiap hari sudah, gw ajak nyanyi sudah, gw ajak belajar satu konsonan kata sudah, ujung-ujungnya gw malah nyalahin diri sendiri. Apa karena dulu waktu hamil bawaan gw stress ya?! Sehingga anak gw belum mau ucap satu kata. Walaauu gw paham kok, belum tahap redflag dan masih ada masa tunggu. Tapi..tapi gw takuut. Sampai gw bilang ke Rayqal kalau dia udah bisa ucap kata, bisa ngomong dll hati gw tenang. Gw malah lebih santai ngadepin perkara dia belum bisa jalan daripada belum bisa bicara kata. Sekali lagi, gw ibu-ibu parno.

Fase Keempat Ketika Anak Mulai Mengeluarkan emosinya. Sejak Rayqal pandai merangkak, semakin hari semakin lengket sama gw. Bersyukur banget! Tapi..tapi kok semakin dekat, semakin lengket, semakin emosi gw teruji. Ya saat gw masak, Rayqal narik-narik daster minta gendong, saat gw ke kamar mandi pintu digedor-gedor, saat nyapu, ngepel dll. Mau gendong sambil kerja pekerjaan rumah?! Berat bro! Rayqal termasuk bayi gendut untuk anak seumurannya. Ditaruh di stroller, rengekkan luar biasa akan mengiringi. Dan gw jujur ga tahan sama rengekan bayi. Kalau aja nih nenen bisa gw copot terus kasih ke dia sih ga papa deh, macem dot susu πŸ˜‚ ya tapi ga bisa. Karena gw segalany bagi dia. Gw ngerti, gw paham tapi kadang gw konyol, gw pun minta dia mengertiin gw kalau gw lagi perlu bebenah atau mau mandi dulu.

Jujur, gw cape. Tapi ya gw juga ngga mau nikmat jadi ibu itu terhenti. Nggak. Gw tetap mau jadi Ibu. Gw mau jadi Ibu Rayqal yang sekarang anaknya udah bisa protes ke gw, bisa tepuk badan gw kalau dia marah, Rayqal yang bisa berhalo-halo pakai remote tv menirukan gaya gw berhalo-halo juga, Rayqal yang tetap memeluk dan memandang gw dengan cinta walau sepersekian menit sebelumnya habis gw bentak karena gw minta pengertiannya.

Setahun jadi Ibu, dan selamanya akan tetap jadi Ibumu. Semoga wordpress akan tetap ada ya. Sebagai pengingat btapa konyolnya curhatan ibumu ditahun pertama ini.

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s