Diposkan pada life

Ibu Parno-an

Halooow para pembaca semuaahh..kembali lagi ke blog usang ini yang lama syekalii tak menghibur jagat dunia tulisan. Yah emang sih gue mah cuma penulis amatiran. Tulisan gue aja kadang ga jelas kalimatnya hahahaha.

Soal judul jangan terkecoh salah baca dari Parno jadi Porno yaah.

Mumpung nak bayi masih tidur, gue mau cuuurrrhat sebentar. Jadi nih si Mas Ray (begitu gue panggil nih bayi) usianya masuk 3 bulan 1 minggu. Sesungguhnya banyak sih kemajuan dia. Kayak mulai bisa miring-miringin badan, mulai doyan kenyot tangan, bisa ketawa kalo digodain. Tapi ada satu yang gue khawatirkan.

Iya gue khawatir udah lama sih sejak usia dia genap sebulan lebih, ocehan Mas Ray termasuk jarang banget. Kenapa gue bilang jarang?! Karena gue bandingkan sama anak sepupu gue yang umurnya beda dua minggu sama Mas Ray, di usia yang sama ocehan dia banyak. Tapi Mas Ray termasuk jarak. Ada tapi gitu lah susah gue gambarkan.

Jujur sih gue mulai parno, sedih. Berbagai ketakutan menghampiri. Ini nih yang ga gue suka. Kebanyakan googling jadi spekulasi sendiri. Sekarang pun usia tiga bulan kadang panjang ocehannya. Kadang ngga. Shari kadang dia lebih banyak mau nenen lalu terlelap tidur.

Gue ga bohong takut dengan kondisi Mas Ray yang “beda” walau udah gue cari info sana sini untuk lihat beda harus menunggu usia diatas 1 tahun. Sejak Rayqal lahir, gue sadar jadi ibu ga gampang yah.

Dunia gue berubah total. Gue jauh lebih religiuusss. Banyak doa untuk anak gue. Doa terbaik, doa harapan. Doa lah pokoknya. Gue bisa menangis terharu ketika mendapati Mas Ray ngoceh sendiri. Tapi gue bisa sedih juga ketika Mas Ray gue ajak ngomong lebih banyak diem dan memilih minta nenen. Gue bisa bahagia ketika Rayqal saat nenen terus berhenti untuk menatap mata gue dengan tatapan berbinar sambil ngoceh auh..auuhh dan menyebabkan asinya berceceran kemana-mana. Rasanya gue pengen rekam tatapan cinta dia ke gue saat itu juga. Sayangnya pas gue rekam eh dia malah buang muka.

Jujur yah, jadi ibu ga mudah. Ga gampang. Gue sekarang ngerti rasanya jadi emak gue dulu. Tiap kali gue curhat sama suami soal kekhawatiran gue, suami minta gue jangan terlalu banyak parno. Think positive aja.

Tapi..

Gue ga bisa bohong. Gue takut dan gue cuma punya Tuhan untuk berdoa. Harapan gue ke Rayqal banyak. Harapan dia menjadi anak soleh, baik, sempurna perkembangannya.

Ahh jadi melow kan gue?!

Mungkin cuma gue kali yak makmak lebay beud mikirin ginian.

Ga papa, lebay ke anak sendiri. Tapi gue selalu berharap dan percaya kalo kelak Rayqal jadi kebanggan negara.

Sekian deh yak curhatan gue.

Dadaaah.

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

15 tanggapan untuk “Ibu Parno-an

  1. Peluk peluk peluk Mom. . . Nggak cuman lu doang kok. Gue juga sama.

    Gue juga pernah ngelalui hari demi hari dengan perasaan parno.

    Masalahnya Joel juga sempet gue pikir “beda”. Dia sampe 8 bulan nggak rangkak rangkak, padahal ada yang udah bediri seumuran dia. Lah anak gue, ngesot doang dan itupun dikit banget.

    Sabarin dan doakan lebih banyak lagi ya. Kali aja kayak Joel yang ternyata cuman ‘pemales gerak’, Mas Ray juga ternyata ‘pemales ngoceh gapenting’. Hi hi

    GBU

    1. *Peluuuk onlen balik*

      Nah itu dia ny, krn sering “bandingin” sm anak seumuran jd aq baper πŸ˜‘ dan cemas.
      Padahal ngocehnya ada tp ga sebawel bayi lain
      Smoga anak kita baik tumbuh kembangnya ya, ga berbeda dr anak lainnya.
      Amiin amiiiinn.

  2. peluuukk syeraa. sama koook. aku juga parnoan. sesama mamak milenial yang suka googling trus parno parno sendiri. wekekeke.
    aku kemarin pas bocah belum bisa jalan, wuiihh parnoo sampe searching2 dokter tumbuh kembang. wekekek. alhamdulilah udah jalan. nah, sekarang belum bisa ngomong, udah ancang ancang mau searching2 lagi.

    setuju, jadi ibu bikin kita jadi lebih relijius dan banyak berdoa ya πŸ˜›

  3. Kalo ponakan aku malah setahun lebih beberapa bulan baru bisa jalan. Tapi semuanya masih selow2 aja, soalnya kata orang kan perkembangan anak beda2. Tetep semangat ya Kaksyer. Btw, aku baru ngerasain parno juga nih 😦

  4. ga lebay koq…. ini aku aja walaupun uda punya pengalaman di anak pertama, tetep aja parno di anak kedua… dulu kakaknya 2 bulan uda bisa angkat kepala, ini dedenya uda 3 bulan koq belom bisa angkat kepala… bikin parno kan hahahaha…

    1. Nah itu..rasa “beda” bikin emak-emak macem kita parno ya ci.
      Padahal udh byk yg blg ga papa, tp entah knp hati ga bs bohong.
      Harap-harap cemas 🀭🀭

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s