Diposkan pada life

Resign dan Menjadi Ibu Rumah Tangga

Sudah dua minggu gue resmi jadi Ibu Rumah Tangga. Rasanya?? Sementara ini sih baik-baik aja ya, bisa tidur siang, bisa nonton film di handphone sepuasnya, bisa masak dengan teratur. Belum ada kejenuhan yang berarti, soalnya kondisi kehamilan gue pun memaksa gue untuk ngga boleh macem-macem. Mengangkat yang berat aja ngga boleh walau cuma pot kembang. Alhasil gegoleran aja di kasur. Urusan domestik semacam bersih-bersih serta mencuci tetap urusan si mpok. So, kerjaan gue cuma masak doang buat makan siang gue dan makan malem masbeb.

Hal yang gue rindukan dari kerja kantoran hanya teman-teman. Dulu kalo ngantor ya gue bisa ngobrol ngalor-ngidul, sekarang paling ngobrol sama si mpok itu juga ngga banyak yang dibahas. Sama suami tentu ngobrol tapi pas dia pulang kerja aja. Sisanya gue beneran deh jadi asik sendiri aja sama handphone cuma untuk streaming.

Enak ngga sih jadi IRT? Ya dienak-enakin aja sih. Bukan berarti gue bangun siang terus bisa bangun lebih siang. Gue tetep bangun jam 4 pagi untuk bikin sarapan masbeb, setelah dia berangkat kerja ya gue nonton tv liat tayangan upin-ipin. Tayangan selesai, tv gue matiin. Ya abisnya tayangan pagi di saluran lokal ngga jauh-jauh dari sinetron aneh. Aneh bagi gue karena kadang judulnya bikin gue ngakak misalnya “Korban Mertua Pengabdi Setan” hahaha atau judul standar lainnya “Ternyata Suamiku Suka Berbohong“. Astagaa, gue selama nonton sinetron ginian di rumah jadi komentar sendiri gitu. Untungnya gue nonton sendirian coba kalo nonton bareng mertua gue, mungkin gue disambit kain topo saking berisiknya komen mulu selama nonton hahaha. Gue ngga pasang TV kabel karena pengalaman dulu pernah punya ini di rumah tapi banyak yang males gue tonton. Alhasil gue lebih pilih streaming tayangan film atau serial yang gue inginkan aja.

Hubungan gue dengan tetangga komplek pun ngga begitu akrab, sebatas tau nama aja karena ibu-ibu disini sepantaran mertua gue dan temen arisan mertua. Gue emang agak membatasi diri demi kenyamanan rumah tangga, kalopun gosip komplek gue dapetnya dari suami, suami dapetnya dari emaknya yang mertua gue sendiri. Entah ini bisa disebut keuntungan karena satu komplek dengan mertua kali ya ? (Ngga perlu terlibat ikut rumpi tapi tetep dapet gosip haha).

Terus apalagi yah? Ummm…kegiatan berfaedah gue selama satu minggu lebih jadi IRT itu cuma memasak. Itu juga masaknya sore karena menjelang suami pulang kerja. Kalo pagi sama siang jarang masak, kehamilan gue ini agak aneh kayaknya. Lapernya standar, janin gue masih mau kalo gue cuma ngemilin buah ato snack ringan. Kalopun laper banget, gue cuma masak sayur bening doang yang bikin sambil merem pun jadi itu sayur. Walau orang-orang bilang hamil itu kudu makan banyak tapi sebanyak apapun gue makan akan menjadi sia-sia jika nanti dimuntahkan. Makanya mending makan secukupnya, semaunya, selama hasil USG perkembangan janin baik-baik aja kayaknya ngga papa.

Selama di rumah, waktu tetap berjalan cepat seperti kalo gue ngantor bedanya gue kesepian aja. Biasa ada teman gosip, sekarang ngga. Biasa dosa nambah ngomongin orang, sekarang kadang cuma ngebatin aja ngejulidin komen-komen sableng di sosmed πŸ€£πŸ˜‚. Beberapa hari sebelum resign sebenarnya gue nanya ulang ke diri sendiri, beneran ngga sih gue siap? Beneran nih cuma di rumah aja? Tapi setelah gue berkaca dengan teman-teman yang duluan jadi IRT mereka bisa kok tetep happy sama idup mereka. Mereka tetap bahagia walau hanya cukup punya uang dari suami aja. Ah sudahlah, akhirnya gue mantapkan diri aja deh. Toh nyokap gue pun seorang IRT. Gue juga pasti bisa lah yah total jadi istri yang ada di rumah.

Sebenarnya tujuan gue nulis ini apa yak? Gue minta tips deh dari para istri-istri yang udah lebih senior jadi ibu rumah tangga. Kegiatan berfaedah apa yang mesti gue lakukan supaya ngga bosen-bosen amet ke depannya? Sok..cusss dikomen yawh.

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

20 tanggapan untuk “Resign dan Menjadi Ibu Rumah Tangga

  1. kalo istriku dulu
    sebelum punya anak dan bantu” ngajar di TK deket rumah
    sibuk belajar njait
    yawes saya belikan mesin jahit
    selain itu juga sibuk masak
    yawes saya lengkapin alat” masak
    pernah juga jualan daster juga sih
    ya saya modalin juga

    1. Iya juga ya, belajar jahit 😍
      Dulu sempet pengen gitu, tapi ternyata menjahit itu ga mudah. Butuh kesabaran.
      Cuma klo liat model baju bagus-bagus kok kepengen ya
      Makasih idenya, nti aq coba wujudkan. Semogaa yah

  2. Banyakin tidur aja Syer. Kalo udah ada baby.. TIDUR? APA ITU TIDUR?? hahahaha. Sekarang puas-puasin aja me time. Ngedate ama masbeb. Yang sekarang terasa ngebosenin bisa jadi nanti dirindukan saat punya baby hehehe.

    1. Hihi itu emg tujuan jd IRT merangkap bumil bisa membayar wkt tidur yg kurang krn pas kerja kurang tdur trs.
      Ga sabar pengen timang-timang anak sendiri, kya km dan mireia 😘

    1. Pertama karena kondisi hamil dan kerjaan udh ga memungkinkan. Kerjaan di kntor udh makin berat jd klo dipaksain kondisi hamil dg kerjaan di kntor ga mungkin. Soalnya kerjanya ga cuma di balik layar PC aja, mesti bisa handle urusan packing brg ke cabang2. Selama hamil dikerjain sndiri, ga mgkn kan ngerepotin OB kntor.
      Kedua, kondisi jarak kntor sm rumah udh berasa jauh, rutinitas bangun jam 4 pagi, brgkt ngantor jam 5, smp rmh jam 8-9 mlm..ga sehat, klo nti pny baby kasian dong ga ktmu anak dr subuh.
      Ketiga, pengen didik anak sndiri, liat perkembangannya, selain itu krn kerjaan jd istri dan ibu itu mulia.

  3. Pantesan akhir2 ini kamu sering bikin Instastory masakan kasyer, mana enak2 lagi. Akutu mau ngasih tips, tapi aku sendiri belom ngerasain jadi IRT. Jadi gimana dong 😭😭😭

    1. Hihi, ga papa dong kasih tips aja din.
      Iya krn ga ada kerjaan di rmh jd masak aja deh πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜…πŸ˜… mana tau jd inspirasi menu buat yg pgn makan *ceileeh haha.

  4. Belajar bahasa asing, atau ikut kelas online bisa berfaedah. Sekarang banyak app android seperti Duolingo yang bisa bantu belajar bahasa asing secara gratis. Universitas ternama di mancanegara juga suka mengadakan kelas online tipe (Massive Open Online Course) MOOC. Biasanya gratis. Boleh bayar untuk mendapatkan sertifikat. Itupun bisa didapat jika lulus.
    In any case, semoga Neng Syera menemukan kegiatan berfaedah ya.

  5. Aku sarankan untuk tidur siang dan tidur2 lainnya yg banyak dan baca buku klo suka. Dua aktivitas ini agak sulit setelah punya anak. Lalu cari info ttg parenting juga penting ternyataaa karena setelah anaknya lahir jadinya kayak balapan.

  6. Ikut komunitas masak kak biar bisa tukeran resep, kalo ada gathering2 gt kalo dirimu sanggup ya ikutlah~

    Btw aku mau silaturahmi boleh? 😍

  7. Berarti pesen brownies n teman2nya udh bisa tahh? Hahahaha. Sehat2 ya bumilsss, dikau junjunganku krn suka ngeliat IG stories masak2 km Syer.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s