Diposkan pada life

Tamu Undangan

Berdasarkan pengalaman gue saat ini ada beberapa pertanyaan, pernyataan dari beberapa kenalan ketika mereka tahu bahwa gue akan segera menikah. Untuk ucapan selamat dan doa-doa tentunya gue menerima dengan riang hati. Tapi ada beberapa hal yang bikin gue mengerutkan dahi.

“Undang-undang ya”

“Asik mau dapet undangan”

“Jangan lupa undangannya yaaa”.

Entah kenapa tiba-tiba ada aja orang yang minta diundang. Oke, ini INDONESIA. Dimana ketika lo mengadakan hajat besar dan ada orang yang merasa kenal lo walaupun ga deket berharap diundang dan akan merasa sedikit tersinggung ketika tidak mendapat undangan.

Jujur sebagai calon pemangku hajat, agak sedikit terganggu dan terbebani. Bisa jadi mereka yang bilang hal itu di media sosial hanya bercandaan.

Gimana kalo sampe ngejapri. Japri ooii. Jalur pribadi. Ga ada angin, ga ada ujan tau-tau bilang “Kalo nikah undang-undang aku yaaa”.

Lha?

Temen main? Errrgh bukan

Kenal? Ya kenal sih, cuma tau oh itu elo.

Deket? Ngga sama sekali.

Kadang gue mesti canggung dan sedikit berbohong “Iya, nanti diundang kok *sambil kasih emoticon senyum”

Kemudian dilanjutkan pertanyaan “Kapan acaranya”

Lagi-lagi gue emang ngga gitu suka bilang tanggal pasti acaranya ke orang-orang kalo bukan kenal deket sama gue. Yang pada akhirnya gue akan jawab “Sekian bulan lagi” atau “Masih lama”.

Thats it.

Gue ogah bilang tanggal pasti karena nanti akan ditanya dimana lokasi resepsinya, jamnya, bla..bla..blaa. Fewwwh.

Oke, sekarang anggap lah pernyataan dan pertanyaan itu sebagai bentuk perhatian mereka. Tapi..tapii…aku kok risih ya πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Well yeah mungkin seharusnya gue senang, karena memang awalnya pun begitu. Tapi lama-lama mulai terganggu dengan permintaan ingin diundang. Bukan karena pelit undangan, tapi percayalah melakukan seleksi tamu undangan itu tidak mudah. Sudahlah kita membatasi jumlah tamu, harus seleksi mana yang beneran penting atau perlu banget dimasukkan sebagai daftar tamu undangan. Dan sekarang gue dan masbeb emang dalam tahap seleksi tamu undangan. Kenapaa? Ya karena kami membagi tamu undangan menjadi empat. Masbeb dan keluarganya, gue dan keluarga gue. Jumlah tamu undangan masing-masing sama rata. Ada khawatir? Ada lah, pake banget. Khawatir orang yang dekat justru luput dari daftar tamu undangan, itu lah kenapa ketika ada orang jauh minta diundang rasanya…..sigh (karena bingung menolaknya).

Iklan

Penulis:

Miss dramaqueen

27 tanggapan untuk “Tamu Undangan

  1. Waduh mana barusan aku bilang jangan lupa undangannya kirim ke ternate pula :-)), ya udah deh pernyataan tadi di ganti aja syer jadi “bulan madu ke Ternate aja ya Syer” πŸ˜€

  2. karena ada foto2 persiapannya di sosial media kan? jadi secara tidak langsung terinformasi deh mereka2 itu kalau kamu mau nikah, ditambah basa basi orang Indonesia kek gitu itu πŸ™‚

  3. Kebanyakan pastinya basa basi , toh kalau beneran diundang pun mereka belum tentu datang kalau memang pertemanan tak begitu akrab.
    Sebatas penasaran akan informasi agar jika ada yang tanya mereka bisa jawab.
    Kebanyakan orang begitu sih saat kita mau ada acara.
    Abaikan yang memang tak penting, fokus saja sama persiapan.
    Semoga lancar dan sukses yaaa, tetetp sehat juga. Amin

  4. Kalo aku malah, tmn deket yg mau nikah.. atau aku ya tau rumahnya dimana.. acaranya kpn, mending ga usah kirim undangan aja biasanya blg ke mantennya. Cukup undangan via whatsapp or socmed, cukup.. soalnya kasian si manten klo hrs kirim2 undangan..mayan ngurangin budget dan tenaga kirim2. Haha. Kan ada ya tuh org kalo gak dikirim undangan fisik, gamao dtg.

    1. Hehehe iya tivaa, ada bangeet yg kya gt.
      Klo undangan versi sosmed biasanya aq lakukan utk ke lingkungan pertemanan dan emg beneran niat mengundang.

      Cuma kmrin tuh ada kejadian tmn yg ga gt kenal banget, ujug-ujug ngeWA minta diundang pdhl undangan terbatas 😦
      Bingung nolaknya jadinya hehehe.

  5. wkwkwkw memang begitu ya mbak.. makanya ku pilih diem-diem dulu aja deh tau-tau udah nyebar undangan aja.. mayan hemat resource.. paling ditanya punya calon belum.. kapan nikah.. hahaha

  6. Hahahaha indonesia ya syer. Sabar2 aja anggep aja itu bentuk perhatian mereka hehehe. Pd akhirnya kan kamu jg yg mutusin mau undang apa engga, kan acara kamu ini hehehehe. Sebelnya kalo ternyata yg kepo2 minta undangan, udh diundang trus ujung2nya ga dateng cuma basa basi aja hahahaha

  7. Org yg minta2 diundang mending kalo ngasih feed back ke kita dy ngamplop gede, nah kalo dy numpang makan doang di resepsi&ngasi amplop kosong kan ngeselin ahahahah.. who knows.. 😏

    1. Tenaaangg buat gege mah udh masuk list 😘😘 ya kali kita sering ngobrol, ga diundang. Yg lamaran kmrin aja kelewatan krn saking sibuk ngurusin printilan lamaran di rmh.

  8. Cuekkan saja. Haha…
    Pas saya mau menikah, ada banyak kenalan yang minta diundang. Mereka diberitahukan tanggalnya, tapi tidak diberitahukan tempat dan waktu nya. Walhasil pada nggak dateng. Haha..

    Setelahnya, life went on. Dan aman-aman saja. Hehe…

  9. Dulu aku juga mikirnya gitu Syer. Trus nyesel pas udah kelar acara. Karena beberapa orang itu udah bela-belain diundang (karena rajin minta diundang), pas hari H boro-boro dateng, ngucapin aja telat beberapa hari setelahnya hahahahahaha.

    1. Rasanya gemes2 gmn gt ya lip.
      Klo cuma bercandaan sih msih bs anggap angin lalu. Kdg ada yg smp ngejapri minta undangan dan dikit2 slalu bahas undang-undang ya. Basa-basi mulu, giliran dikasih bener deh boro-boro dateng.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s