Diposkan pada life

Curhat Bridezilla Part 3

Sebenarnya gue masih ngehang mau nulis tapi mumpung masih dalam suasana hati senang, jadinya ditulis aja lah yak curhatan calon manten ini, hehehe.

Alhamdulillah pada hari Minggu, 9 Juli 2017 resmi sudah gue lamaran dengan masbeb. Mungkin beberapa ada yang bingung kok baru lamaran? kan udah nyiapin pernikahan beberapa bulan yang lalu?. Okeehh, tenang para fans, disini yang gue maksud lamaran secara peresmian di depan keluarga besar. Kalo proses meminangnya sendiri pun sudah dilakukan secara pribadi dengan keluarga inti. Dan proses lamaran kemarin ini semacam pengumuman di hadapan keluarga besar bahwa kami akan mengadakan pernikahan.

Selama proses menuju lamaran ini memang gue ga banyak gembar gembor, ditahan-tahan untuk bicara detail. Soalnya ada yang bilang agar sebaiknya merahasiakan lamaran dan mengumumkan pernikahan. Makanya setelah resmi proses ini, gue baru berani cerita lebih detail untuk acara lamaran gue dan masbeb di hari minggu ini ya.

Venue.

Untuk lokasi lamaran, dilakukan di rumah gue. Daaaan ternyata mempersiapkannya pun perlu drama krai-krai alias drama nangis-nangisan, sakit kepala gitu deh. Selama ini gue berpikir bahwa lamaran cukup simpel aja lah ya, keluarga besarnya dateng ke rumah gue, duduk lesehan, pasang cincin, makan-makan abis itu selesai. Kayak yang gue liat-liat di foto lamaran temen gue. Simpel kagak pake ribet.

Etapii lamaran gue dan masbeb kali ini mirip kayak lamaran rasa hajatan. Emak sama bapak gue pasang tenda. Kagak tanggung-tanggung dah tendanya kayak orang kawinan, bedanya kagak pake pelaminan aje. Emak gue paling semangaaat banget. Maklum ini pertama kalinya menggelar lamaran dan status gue sebagai anak pertama. Kalo kata emak, biar ga malu-maluin ke keluarga besan. Yaudah lah mak, kita mah nurut aje dah.

Satu hal yang bikin gue sakit kepala adalah persoalan konsumsi. Emak gue maunya masak, gue maunya catering tapi kagak gablek duit, hahaha. Gue cuma bisa bantuin kisaran dua juta doang itu pun, sedangkan segitu mah cuma bisa buat bayar tenda sama kursi doang. Yaudin karena emak yang punya duit, jadinya emak lah yang atur. Gue bersyukur dengan kondisi ortu yang sudah pensiun, tapi mereka sanggup bikin gelaran acara beginian. I love youu full emaaak-bapakk. Maka disusunlah menu makanan buat acara lamaran, yaitu Sop jagung+bakso, udang saus asam manis, ayam kungpao mede, sate ayam. Dan semuanya emak gue yang ngerjain dengan dibantu tetangga dalam prosesnya. Gue sendiri kebagian bikin snack tamu-tamu. Tadinya emak gue minta gue buatin kue sekalian untuk angsulan, ya ampuun mak! aye ga sanggup. Akhirnya kue pun boleh beli aja. Hahaha.

Lamaran gue diadakan pada hari Minggu tapi dari hari Sabtu semua orang di rumah sibuk. Gue sibuk ngerjain ratusan cup macaroni panggang, brownies cup, emak dan tetangga sibuk ngerjain masakan, bapake gue sama adek gue yang laki sibuk atur-atur pemasangan tenda, listrik dll. Semuanya sibuk, semuanya cape dan mudah emosional.

Nah, drama gue dimulai ketika mau menentukan posisi kursi keluarga inti dari kedua belah pihak. Gue maunya di teras rumah dengan posisi berhadapan, tapi kursi ruang tamu dikeluarin aja karena bikin sempit. Sedangkan bokap gue ga mau kursi tamu dikeluarin. Sempet adu pendapat di depan tetangga coba. Gue diomelin bokap, gue kesel dan akhirnya gue ke dapur buat matiin oven. Lhaaa?! hubungannya apa syer? ya ada lah, kan gue lagi emosi, terus lagi bikin macpang, kalo gue emosi sambil bikin macpang nanti malah gosong. Makanya gue matiin oven, masuk ke kamar dan rebahan. Sementara orang-orang diluar kamar masih pada sibuk. Gue malah rebahan sambil mewek terus chat ke masbeb.

Huffft, sepuluh menit kemudian gue keluar kamar. Ajaiib, dateng tetangga gue yang seumuran bokap dan dia bantu kasih pendapat ke bokap. Menengahi apa yang gue dan bokap gue mau. Bersyukuuur banget sama tetangga gue. Sampe gue terharu banget. Bahkan dikasih nasihat kalo lamaran itu sebaiknya di dalam rumah, kamu mau kan pernikahanmu langgeng?.

Urusan layout lamaran selesai, dan kami semua sibuk bahkan sampai menjelang pagi. Gue baru tidur jam setengah dua pagi sedangkan gue akan dilamar jam sebelas siang. Lelah luar biasa.

Seserahan

Untuk barang seserahan sudah mulai dibeli pada bulan April, karena mengejar waktu sebelum bulan puasa (prediksi mencegah harga naik). Kalo urusan ini, bukan keluarga pria yang pergi belanja. Tapi gue dan masbeb sendiri yang pergi belanja. Sedari awal, calon mertua gue membebaskan gue belanja sendiri karena kalo keluarga pria yang beli tanpa ada gue takutnya ga sesuai selera. Di seserahan ini ga ada drama sama sekali. Mungkin karena gue dibebaskan apa yang gue mau dan masbeb pun menyanggupinya. Plus calon mertua pun ngga rewel sama sekali. Soalnya ada kejadian di temen gue yang dari soal seserahan aja udah konflik sama calon mertuanya. Alhamdulillah Allah mempermudah urusan ini.

Berikut ini list seserahan yang diberikan masbeb ke gue.

  1. Seperangkat alat solat (mukena, sejadah, tasbih)
  2. Pakaian casual+ Sandal sepatu casual
  3. Pakaian casual
  4. Tas+Sepatu
  5. Seperangkat Make Up, perawatan tubuh (lulur, body mist, body butter, handbody)
  6. Peralatan mandi (handuk, shampo, body mist, body shower, handbody)
  7. Perawatan wajah SKII
  8. Kain brokat+kain batik
  9. Kain Brokat+kain batik+Bros
  10. Clucth+Selop pesta
  11. Pakaian dalam
  12. Pisang Sanggan
  13. Wajik+ Jaddah Ketan
  14. Kue kering
  15. Ayam panggang
  16. Rollade daging
  17. Parcel buah.

Kata orang jumlahnya harus ganjil. Ada beberapa item yang dobel karena gue bingung mau minta seserahan apa, sementara seserahan mainstream kayak bedcover dan seprai ga mau gue masukin, kegedean ah hahaha. Untuk Cincin lamaran pun ga dimasukin dalam list seserahan karena dipakai bersama. Soal perhiasan pun ngga gue masukin ke list karena gue udah punya perhiasan pribadi, udah gitu gue bukan tipe cewe yang suka gonta-ganti perhiasan.

Nah, urusan kotak seserahan pun  kami putuskan menyewa saja. Soalnya kalo beli pun takut ga terpakai dan nanti malah jadi numpuk di pojokan. Mengenai kotak seserahan, gue punya impian pengeeeen banget pake yang bagus yaitu model kotak mika. Selama ini gue taunya vendor yang punya ginian hanya Rose Arbor Seserahan. Untuk harganya pun gue browsing, aje gile mahaal. Kisaran 300ribuan/tray. Haisssh.

Lagi-lagi semesta mendukung, karena rajin follow akun instagram pernikahan, ga sengaja gue ketemu dengan vendor Lelur Collection dengan model kotak seserahan persis seperti apa yang gue mau. Maju mundur cantik pengen menghubungi Lelur Collection   karena takuut banget ga sesuai budget. Cuma gue pikir-pikir nanya aja kan bukan tindak kejahatan. Makanya gue hubungi tante susi via WA, niat dalem hati kalo ga masuk budget yowis lah pake kotak biasa aja. Sekali lagiii, alhamdulillaaaah ternyata masuk perkiraan budget gue dan masbeb. Untuk harga dari Lelur pun kisaran 100rb-150rb tergantung model kotak yang digunakan. Dan ini semua sudah termasuk biaya hias seserahan. Waaaah, gimana gue kagak hepi. Hahaha. Ga lama langsung transfer uang DP sekitar 100ribu. Sementara barang seserahan akan diserahkan sekitar satu minggu sebelum hari H.

Berikut ini foto detail hasil seserahan dari Lelur Collection

Dekorasi

Berhubung tenda sudah bagus, jadi dekorasi pun hanya mengunakan paper flower yang gue pesan dari Made Flower (hasil pencarian dari instagram). Tadinya mau sewa tapi dipikir-pikir sih mendingan beli aja lah, lebih murah dan bisa digunakan lagi.

Make Up

Khusus hari lamaran, gue pengen di make up sama tukang make up beneran. Tadinya mau ke salon, tapi males juga kesana kan yah. Ndilalah, temen baik gue itu kerjanya sebagai MUA bahkan menawarkan diri untuk make up gue secara gratis. Jadi tarif pastinya sih gue ga tau banget, gue cuma amplopin uang terima kasih yang gue rasa pantas untuk hasil make up ke gue ini. Bisa menyulap gue dari yang kucel jadi keceh. Hahaha. Ga kalah kece lah dari Zaskia Sungkar 😛

Dokumentasi

Gue lagi-lagi bersyukur punya teman yang palu gada. Nama bekennya Jusin. Dia mau aja gue mintain tolong sebagai fotografer dadakan. Tanpa minta tarif bayaran, padahal rumahnya di Pasar Rebo. Walau yang namanya minta tolong tetep aja kok ada uang terima kasih 🙂 setidaknya kehadiran dia amat sangat membantu acara lamaran ini plus menghemat banget pengeluaran. Daripada keluar jutaan untuk menyewa fotografer. Hasilnya pun cukup baik kok. Kalo soal foto ngeblur maklumin aja, namanya juga fotografer dadakan.

Hari H lamaran.

Hari yang dinanti pun tiba, gue yang tadinya santai saat menyiapkan lamaran tetiba jadi nervous bangeeeet. Apalagi pas wajah gue mulai di make up, terus terima kabar kalo masbeb dan rombongan mulai jalan dari kediamannya.

AAKKK, bentar lagi aku resmi jadi calon istri masbeb di hadapan keluarga. Saat rombongan tiba, gue masih di kamar dan masih dirias. Deg-degan parah. Makin grogi saat gue dipanggil dan diminta keluar untuk jawaban lamaran Masbeb. Ini nihh yaaa, pas gue keluar dari balik tirai, gue sampe ga berani liat wajah masbeb saking malunya.

Gue malu-malu karena di hadapan gue itu masbeb, calon suami. Gue malu-malu karena gue merasa mendadak ga pede dengan riasan di wajah. Ahh pokoknya campur aduk, antara senang dan terharu.

Saat pemasangan cincin oleh mamanya masbeb, jari-jari gue sampe ga bisa berhenti bergetar. Masha ALLAH..pengen banget gue nangis karena lamaran ini adalah hal yang ga cuma gue nantikan tapi keluarga besar kami pun menantikannya.

Moment dimana gue mulai berjanji di depan orang tua dan keluarga bahwa gue akan komitment sampai pernikahan nanti bahwa gue akan menyayangi masbeb, sebentar lagi kami menuju pernikahan. Semoga Allah memberikan kami semua kelapangan hati untuk saling memaafkan, kemudahan rejeki, semakin menyadari lamaran ini bukan hanya sekedar tukar cincin saja, tapi proses selangkah lagi untuk menjadi yang halal.

Semoga semesta mendukung niat baik kami semua, memberikan kemudahan dan kelancaran hingga hari H pernikahan. Amin
*PR gue sekarang gimana caranya bisa langsing dalam kurun waktu kurang dari tiga bulan, ihikkss.

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

34 tanggapan untuk “Curhat Bridezilla Part 3

  1. Selamat ya udh lamaran. Walaupun ada drama tp semuanya lancar…

    Hebat nyokap lu bisa masak segitu banyak. Seneng juga banyak tetangga yg bantu ya…

    1. Makasih koko
      .
      .
      Iya, nyokap semangat banget masaknya sampe ga tdur 24 jam. Capenya baru berasa setelah acara selesai, mgkn krn beliau senang krn sbntr lagi mau mantu 🙂

  2. emang harus kurus seberapa sih Syera? yang penting sehat aja deh kamunya
    segitu juga udah bagus kok 🙂

    semoga dilancarkan semua yaaa

  3. widiiii ini lamaran? Lamaranmu sama persis seperti acara resepsiku mbak. Persis kayak gini: hanya diadakan di rumah, kursi mempelai seadanya, makanan juga ya sederhana. Maklum waktu nikah gak punya budget jadi istilahnya cuma walimahan aja *eh bener gak ya nulis walimahannya?

  4. Mbaa Syerrrr,, cantik sekaliii… aku penasaran sama seserahan itu mbaa, itu kita (cewek) yang request ke cowok atau pihak cowoknya yg sediakan isi2nyaa… kalo aku sih, maunya aku yg req isinya wkwk

    1. Maacih astii,
      klo seserahan ya kita request lah maunya diisi apa aja hahaaha, pihak cowo yang nyediain uangnya 😀
      dan biasanya tergantung kemampuan si cwo, ada budget ato unlimited budget.
      soalnya camerku menyerahkan keinginan isi seserahan ke aq, jadi mau beli apa aja terserah.
      baiknya dibicarakan soal seserahan ini ya asti, krn blm tntu pihak cowo mengiyakan keinginan si cwe (pengalaman tmn aq ada yg bgtu jd ribut sm camernya).

        1. Hehehe, nah itu dia ti.
          ada yg bilang, kita akan mengenal karakter seseorang klo belum berurusan soal uang dengan orang tersebut.
          Makanya kenali karakter calon mama mertuanya 🙂
          Selama hubungan km dg camer baik-baik sih, insha Allah ga ada masalah ya. Pinter ambil hati camer coba, misalnya bawain terang bulan gitu klo pas main hehehehe.

  5. Lancar-lancar semuanya ya Syeerr. Ikut hepi loohh, masih inget syera yang galau habis putus trs syera yang galau belum dapet pasangan hahaha.
    Ah senang rasanya ngeliat kamu udah one step closer, sehat2 terus ya syera, masbeb dan keluargaaa ^^

    1. makasih oliipp :*

      iya wkt itu galau abis, blog isinya curhatan mulu hehehe *jadi malu.
      wktu ulang tahun 2016 lalu aja ga pnh kepikiran akan ktmu jodoh dan menikah di tahun 2017. sumpeeeeh, deeh.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s