Sepotong Cinta

Macaroni Panggang dan Saus Keju buatankuu

Judulnya sok puitis bangeet, padahal mah. HAKKHAKAKAK. Ini curhatan gue selama jadi bakulan kue. Sepotong cinta di setiap adonan. Gue ngga pernah menyangka kalo kue brownies, bolu tape, proll tape bahkan macaroni panggang buatan gue masih eksis hingga sekarang. Gue mulai mencoba jualan sejak bulan puasa tahun lalu, pas lagi jadi jomblo ngenes, kebanyakan kopdar sana sini sampe eneg, akhirnya daripada wiken gue habiskan ketemu cowo-cowo maka gue alihkan bikin kue aja (Tapi pada kenyataannya teteup aja kopdar setelah bikin kue).

Rekor terbanyak bikin kue itu cuma sekitar 24 loyang dalam dua hari, dikerjain sendiri, mulai dari belanja bahan (kadang dibantu Mama atau Papa), bikin adonan, cuci peralatan, packing barang, hingga nyapu ngepel lantai yang lengket karena terkena adonan kue yang berguguran *tsaelaaah kek daun kali. Itu baru kue brownies atau tape, belum termasuk macaroni panggang dan lasagna yang kadang masuk di pesanan juga.

Mana gue bikin pake otang alias oven tangkring yang mesti gue liatin jam kapan gue masukin kue dan jam kapan gue kudu keluarin kue dari oven, atau gue mesti pinter ngatur api kompor, belum lagi bolak-balik pindahin letak antara oven atas dan oven bawah yang kadang bikin tangan kesundut panasnya pintu oven. Gue jabanin sendirian. Kadang mau nangis kalo misalkan permintaan brownies melt (lumeer) lagi banyak, soalnya kalo gue ngga pinter nungguin oven bisa jadi browniesnya mateng banget atau malah belum matang 70% sehingga pas mau dikeluarin dari oven malah bikin ancur bentukan toppingnya. Ini yang gue sebut tekanan pekerjaan, haha. Kalo udah begitu kadang suka nyesel terima orderan banyak, tapi ga lama gue ralat dan mencoba mensyukuri nikmat Tuhan. Kue gue homemade tapi banyak yang mau beli dan konsisten langganan.

Kalo pesanan lagi banyak di akhir pekan sedangkan gue masih harus pergi ngurusin pernikahan, gue mesti atur waktu antara belanja, bikin kue, rapihin rumah, bersihin diri, make up terus baru ketemu masbeb dan kita pergi ngurusin ini-itu. Makanya gue sampe begadang tengah malem demi atur pesanan. Kalo udah ngga kuat nahan ngantuk, begitu kue mateng cuma gue keluarin dari oven tapi ngga gue keluarin dari loyang. Baru gue keluarin dari loyang dan packing pas paginya. Atau misalkan pas ada pesanan macaroni dan lasagna, gue cicil dulu bikin saus bechamel kejunya baru deh bisa digunakan kapan aja.

Karena gue rela ngelakuin ini sendirian, rela begadang, rela kejar-kejaran waktu antara bikin kue dan ngurusin pernikahan, maka gue merasa bahwa disetiap pengerjaan pesanan gue bikin dengan cinta. Cinta itu kan walau sebel tetep aja dikerjain. Gue kadang sebel dengan kondisi gue yang single fighter tapi tetep aja gue terima pesanan dan ngga mampu menolak. Gue bahagia kalo ada teman sampe nge WA gue setelah kue diterima dan mereka tulus bilang enak, tanpa perlu gue bertanya “sis, gimana kuenya?”. Gue seneeeeng banget kalo ada customer ngerepeat order padahal kita belum pernah ketemu sama sekali. Gue lakukan dengan cinta.

Makanya pas ada kejadian salah satu kenalan gue pesan kue berkali-kali dan nyatanya dia jual lagi tapi sengaja ngeblokir gue biar ga ketahuan. Rasanya aduhh kok aku patah hati? Apalagi baca di instanya kalo itu kue buatan dia dan dia jual, padahal gue yakin 100% itu kue yang dia beli di gue. Sedihnyooo. Bukan karena dia jual lagi, sedih karena dia ngeblokir gue biar ngga ketauan. sedih karena dia main kucing-kucingan di belakang gue. Pada akhirnya gue tau dengan sendirinya. Gue juga sedih pas ada orang pengen pesen kue di gue tapi harga nawarnya sadis. Alasannya kue itu dipesan untuk dibagikan ke orang-orang. Ngga mau harga wajar, maunya harga nawar tapi pengen terlihat keren. Itu sadiiis bagi gue. Mana untung gue dikit banget, gue pengen usahain tetep enak juga, tapi masih aja ditawar. Pas ditawar gitu gue cuma bisa bengong dan bilang “Buuu, ini aja kue saya ngga naik dari tahun lalu. Buuu ini udah mau lebaran, harga-harga takutnya naik bu, klo diturunin gimana bisa.” Hiksss. Jadi tukang kue kok lemah yo? Hahaha. Tapi masih aja dibilang “Kalo gitu buatin aja pake bahan yang biasa, ga usah bagus-bagus”. Oke deeeh, ane nyeraaah. Mending dikatain pelit karena ngga bisa ditawar sadis daripada gue nurunin kualitas kue gue.

Mereka yang kaya gitu mungkin lupa bahwa kue homemade bukan sekedar dibikin terus dibeli aja. Ada perjuangan, ada yang rela begadang, rela cape, rela stress liat rumah kayak kapal pecah. Ada yang rela menahan kantuk demi keuntungan ga seberapa tapi karena hobi sedemikian besar tetap dijalanin. Dua kejadian kemarin yang bikin gue sedih, gue curahkan ke Masbeb. Dan gue bilang “baru bikin gini aja pas wiken bikin badanku mau rontok mas. Gimana dengan yang bikin tiap hari dan sebagai penghasilan utama, terus seorang ibu-ibu yang jualan buat uang sekolah anaknya”. Tuhh kan, bikin kue aja ngebaperin. Tapi setidaknya gue juga menghargai orang-orang yang jualan kue enak, tapi murah dari sekitarnya. Mereka ngga cuma sekedar jualan, mereka korbanin waktu dan tenaga untuk sekedar menyenangkan lidah kita ๐Ÿ™‚

Iklan

20 thoughts on “Sepotong Cinta

  1. Bikin kue memang butuh banyak cinta. Kalau gak, beli saja di toko. Seenggaknya nanti saat berumah tangga, anak dan suami kita gak perlu jajan kue di luaran sana kalau kita bisa bikin kue enak penuh rasa cinta. Tetep semangat, tetep sehat yaa

    1. Beneer banget mba.
      Hehehe, bekal ginian emg disiapkan klo utk berkeluarga nti. Biar “kangen rumah” terus klo kata mama.

      Tetap sehat selalu juga utk mba ida dan keluarga, smoga makin mesra :),

  2. Semangat syeeerr, dari kemaren aku ngeliatin orderan yang kamu posting trus tuh pengen nanya, kapan close ordernya, hahaha. Kue bikinan kamu enak kok, macpangnya juga enak #testijujur dan sekarang jd kepengen brownies melt nyaaa ๐Ÿ˜†

    1. Hehehe tutup order cm pas hari H lebaran sm tgl 7,8,9 juli kok syl.
      Tgl 24 pas menjelang idul fitri masih buka.

      Makasih syl udh beli terus sm akuu ๐Ÿ˜˜

  3. mbak syeraaa kamu juara banget ih. Rajin banget bikin kue2 untuk dijual begini. Ini tulisannya inspiratif. Aku sebagai konsumen yang pemalas berat bikin kue-kue basah (taunya beli doang) jadi gak komplain lagi dan lebih menghargai harga sepotong kue basah.

    1. Hehehe makasih mbaa.
      Iya samaan, skrg aq juga lebih menghargai kue2 buatan org yg kelas rumahan. Bikinnya manual, cape blm lg klo mesti berbagi wktu dg keluarga.

  4. Wow, boleh dong jd langganan’y utk sepotong cinta, sebongkah rasa & sekotak cerita untuk pembaca setia …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s