Privasi Calon Manten


Ada yang sempet liat akun gosip di IG ngga soal Undangan Tyas Mirasih?! Gue sempet lihat hahaha. Tapi yang gue bahas bukan tempat resepsinya yang menurut gue kece punya (salah satu venue impian) atau pun detail acara bla-bla..yang gue bahas soal berita kalo mba Tyas ngga terima bahwa undangannya tersebar di sosial media bahkan sempat ingin menuntut di jalur hukum ke akun gosip tersebut.

I know..i knoow, mungkin bagi sebagian penikmat gosip bakalan ngebatin “Lebaay banget sikk mba Tyas”. Tapi gue disini sebagai sesama calon pengantin bisa ngerasain apa yang Tyas rasain yaitu Emosikkkkk ehh Emosiiihhh eehhh EMOSI (capslok jebol). Bagi gue mau dia itu publik figur atau bukan, rasanya emang agak kurang ajar kalo undangan tersebar gitu aja padahal di pemangku hajat belum nyebar undangannya. Apalagi disebar hanya untuk dijadikan bahan eehhhmm..ya ini loh bentukan undangan calon manten yang kita gosipin. Namanya juga orang mau menikah, apa-apa kan pengen surprise kan? Kalo udah banyak bocoran sana-sini kok rasanya ngga greget gitu.

Ngomongin soal privasi calon manten, gue sendiri pernah negur emak gue. Waktu itu gue abis fitting kebaya resepsi, emak gue cekrek-cekrek fotoin dan diupload lah di WAnya beliau sambil nulis caption kalo gue udah dapet kebaya resepsi, duuhh Emaakkk! Di satu sisi gue paham kebahagiaan emak gue, tapi disisi lain jujur saat itu rasanya mental gue belum siap untuk berbagi proses menuju bahagia. Gue merasa bahwa sepatutnya proses ini dibagi setelah semua drama bride to be ini kelar dengan ending sakseees alias sukses digelar. Makanya pas gue ngobrol sama adek gue soal beritanya mba Tyas Mirasih, gue paham banget apa yang dia rasain. Kesel dan jengkel, sebagain calon manten yang pengen dijaga privasinya. 

Setiap orang ada alasan mau atau tidaknya mereka berbagi perjalanan menuju bahagia. Gue pengen banget sharing ini-itu, pamer ini itu selama ngerjain masa-masa ini, tapi ketika gue mau upload kok rasanya gue deg-degan. Akhirnya gue urungkan niat berbagi printilan sebelum acara pernikahan gue dan Masbeb di gelar. Bahkan ketika dummy undangan gue selesai dibuat, dan difotoin oleh orang percetakannya via WA, orang yang gue kasih tau itu ya adek perempuan gue (setelah Masbeb tentunya).  Gue malah belum kasih foto dummynya ke nyokap. Gue pengen kasih bentukan fisik aja. Karena apa? Karena gue takut kalo emak gue ngupload lagi di sosmednya. Gilee ya segitu sensitifnya masalah privasi ini bagi gue. 

Gue pernah kesel sama temen SMP gue karena dia yang koar-koar ke circle temen sekolah gue bahwa gue akan menikah tanggal sekian ketika temen gue lainnya nanya kapan gue nikah? Gue belum jawab, eh udah dijawab aja sama cwe ini. Sebel, karena biasanya gue cuma bilang “abis lebaran”. Dia tau tanggal pastinya gue nikah karena waktu itu nanya kenapa gue over DP gedung resepsi pertama gue? Dan gue jawablah kalo gue geser tanggal. Sekali lagi, mungkin ngga semua calon manten sensi begini soal privasi tapi bagi gue ini sensitif banget.

Sampai detik ini gue belum berani nulis detail vendor apa yang kami pake, berapa dana yang kami habiskan, detail acara, blaa..blaaa..blaa..ini itu. Belum berani. Karena yang kami butuhkan bukan sekedar kekepoan lingkungan kami. Yang kami butuhkan itu adalah doa agar perjalanan kami mudah. Doa agar kami diberi kelancaran, kebaikan di hari H pernikahan sampai di malam-malam berikutnya kami resmi menjadi suami istri. Bukan sekedar pertanyaan “Kapan sih nikahnya? Dimana lokasinya?” untuk sekedar memuaskan rasa kepo orang-orang.

Cheers



Calon manten.

Iklan

12 thoughts on “Privasi Calon Manten

  1. Paham banget gue kak wkwkwk. Dulu gue pernah negur emak gue juga soalnya, masalah perkuliahan.. Pengumuman SNMPTN baru lewat sehari lgsg heboh beliau “berbagi kebahagiaan” πŸ˜‚

  2. Aku yg blm berencana nikah soon jg paham mba. Kan kesel privasi

    ngerusak hub sosial juga. ntr tmen2 ngira kita ga bagi2 info krn tau dd orglain.

  3. Gue kalo liat undangan artis tersebar gitu juga suka meringis, duh ini privasinya tersebar2 gini. Apalagi yang ga disensor jadi venue dan waktunya keliatan jelas.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s