Cuaaapaappaaawww

“Yang, misalnya ada cowo deketin kamu, terus dia lebih ganteng, lebih mapan, terus ngajakin kamu nikah juga, kamu gimana yang???”. Masbeb mengajukan pertanyaan konyol di sore tadi ketika dalam perjalanan pulang balik ke kosan gue. Pertanyaan macam apahh inii??.

“Ya aku tolak lah. Lagian aku kan udah mau nikah sama kamu”.

“Iya tapi ini ganteng perpaduan Hamish Daud sama …(gue lupa dia bilang artis mana, kayaknya sih Mike Lewis deh)”

“Nggaa mas, aq tetep sama kamu. Lagian ganteng tuh ga jamin kalo orangnya baik kayak kamu”

“Tapi dia ganteng dan baik yang, terus dia ngajakin kamu nikah besok, kamu mau ngga?”

Tau dari mana dia lebih baik dari kamu? Lagian ganteng, baik juga ga jaminan dia sabar kayak kamu sabar ngadepin aku yang lebaay kalo lagi emosi” *sejauh ini Masbeb juara ngadepin lebaynya gue πŸ˜‚πŸ˜‚

“Sekarang aku tanya balik ke kamu, kamu kenapa pilih aku? Temen kamu kan banyak yang cantik”. Gue ajukan pertanyaan balik ke dia karena dia nanya begitu kan ngehek banget.

“Yaah, karena cantik kan ga utama. Iya sih cowo awalnya liat fisik dulu tapi kan ada parameter lain yang menentukan” si Masbeb mulai bingung menjabarkan jawabannya sendiri.

“Yaudah mas, intinya aku cuma mau sama kamu, pilih kamu, aku nyaman sama keluarga kamu”.

.

.

.

Kadang pertanyaan konyol begini emang suka muncul di antara kami. Mengingat sebentar lagi kami segera menikah dan takuut banget ada cobaan orang ketiga. Gue sendiri emang mulai rada cemburu kalo dia terlalu akrab sama temen sekantornya yang cewe πŸ˜‚ misalnya pas liat dia nyomot makanan di piring temen sekantornya yang cewe di depan gue pas kondangan. Biasa kan cemburu cewe mah gitu lah. Standar hahaha. Sejauh ini alhamdulillah sejak kami menjalin kisah kasih, pasaran langsung turun πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ boro-boro digodain. Tapi amit-amit juga jangan sampe ada Pelakooor atau Pebinoor di antara kami *tsaaaahh. Karena menikah itu bukan sekedar soal bentukan fisik semata atau karena kaya harta. Ya emang sih yang pertama diliat saat seseorang mau PDKT itu mukanya enak diliat atau ngga (kebanyakan begitu, walau sebagian ga gitu juga), tapi kan seiring perkenalan dan ketika tidak ada kecocokan maka tercetuslah kata-kata “Cantik sih…tapi penampilannya dangdut bangeeet” kemudian karena lo ngga suka model begitu, langsung mundur teratur. Ngga kuat berpacaran sama cewe yang penampilannya dangdutan semacam pake baju tabrak warna atau leging loreng-loreng leopard Atau “Ganteng sih….tapi bau jigong” terus dengan alasan keselamatan nyawa diri sendiri, dirimu perlahan mundur teratur dari sebuah PDKT karena ngga kuat menghirup bau nafas mulutnya, mikirin gimana nanti kalo jadian terus si cowo bau jigong itu mau nyosor, ini sama susahnya ketika lo mau bilang ke temen lo kalo dia bau ketek tapi ga mau bikin temen lo tersinggung. Naaah faktor lain juga kan menentukan juga mau atau enggaknya kita untuk menjalin hubungan dengan seseorang. Makanya waktu Masbeb nanya konyol kaya gitu, gue jawab ngga akan menggoyahkan rasa cinta gue ke dia. Bismillahirahmanirrahiiiim….Allahuuu Akbaaar!!. Ganteng belum tentu sebaik Masbeb, percuma ganteng tapi hobinya marah-marah. Kaya belum tentu sebaik Masbeb, percuma tajir tapi pelit dan sukanya sama serba gratisan, belum tentu juga sesabar Masbeb, belum tentu Mamanya seperti Mamanya Masbeb. Intinya kalo udah nyaman, akunya mager ke lain hati. Hahaha

.

.

.

Persiapan nikah sudah sampai mana ooii? Baru sampeeee dimana gue dan masbeb bingung mau pilih kulkas Hitachi atau Daewo tapi keinginan hati maunya kulkas Mistubishi Merah (apa daya ngga sesuai budget hahaha 10juta ntu kulkas), tapi masih bingung juga pilih beli sofa ruang keluarga atau beli kulkas dulu apa kita beli tipi???. Hahahaha. Yaah kalo persiapan acara ya begitu lah, masih males dibicarakan. Sejauh ini yang ada kami sibuk sama kegiatan weekend di rumah, yaitu nyabutin rumput πŸ˜…πŸ˜…

Berhubung rumah yang akan ditempati ada tamannya, kami sudah mulai pasang rumput sejak April lalu. Tumbuhnya sih udah mulai rapet tapi kok ya ngga rata. Terus gulmanya itu banyak banget. Gue cabut satu, tumbuh lagi doong. Halaaah. Rauwis-uwis kerjaan nyabutin gulma rumput tiap minggu.

Rumputnya botak dan bergelombang hahaha

Kamboja Kesayangan
Tapi tetep aja dijalanin karena cuma bagian ini aja yang emang perlu ekstra perhatian. Beberapa perabotan sudah mulai diisi sehingga cukup memangkas budget pengisian rumah. Sponsor utama kami tak lain dan tak bukan yaitu Mamanya Masbeb. Padahal rencana kami itu awalnya isi rumah ya pas setelah menikah, ndilalah Mama Masbeb berencana menjual rumah yang berada di kota Serang tapi furnished peninggalan dihibahkan kepada kami. Makasiih Mama 😘 jadi lah sebagian rumah alhamdulillah sudah terisi. Sampe ekeu tersipu malu pas para tetangga yang juga temennya camer bertandang main ketika kami sedang bersihin rumah. Agak canggung gitu lah ketika kenalan mulai dari ibu RT sampai ke rombongan ibu arisan. Rumah Masbeb dengan rumah camer emang deket banget, lah beda RT doang πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚  kebayang dong bisa-bisa berangkat arisan bareng Mama Mertua πŸ˜…πŸ˜…

Seneng tapi deg-degan karena artinya gue bakalan bawa nama baik keluarga mertua gue saat bersosialisasi di lingkungan rumah nantinya. Gue nih sampai tahap ini masih berasa takut sebenarnya, ya takut ngga bisa menyesuaikan diri, takut bikin tersinggung keluarga suami dll sampai gue bilang ke Masbeb “Aku berlindung cuma sama kamu ya Mas. Pokoknya kalo ada apa-apa aku cuma bisa ngomong sama kamu.” Alhamdulillah selama ini hubungan gue dengan keluarga Masbeb berjalan baik-baik aja, semoga seterusnya begini. Calon mertua ngga protes ketika gue lebih seneng bersihin gulma rumput daripada nyapu dalem rumah. Gue emang bisa kok nyapu ngepel tapi emang lebih seneng bersihin rumput kayak tukang taman. Tapi kalo disuruh nyapuin rumput pake sapu lidi, ane nyerah gan. Gue inget banget waktu Masbeb ngetawain gue yang nyapuin rumput tapi ga dapet sampah bekas guntingan rumputnya malah bekas guntingan rumput awur-awuran kemana-mana πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ™ˆπŸ™ˆ untung camer gue ngga lihat, hahahahaha. Perkara urusan domestik rumah seperti nyapu, ngepel, cuci dan setrika pun, alhamdulillah sudah dipikirkan Mama Masbeb bahwa nantinya ART dirumah beliau juga ikut bertugas di rumah gue dan Masbeb nantinya (kan rumahnya deket). Ketika minggu lalu hal ini dibicarakan, hati gue riaaaaaaaang gembiraaaa 😍 bukaannya gue pemalas..bukan sama sekali tapi tau dong jarak Bekasi ke Jakarta begitupun sebaliknya itu jauuh banget rasanya. Gue kudu bangun jam empat pagi terus jam lima pagi udah harus berangkat, pulangnya pun paling cepat sampai rumah jam tujuh malam itu juga kudu tenggo dari kantor jam lima sore. Tenaga gue keburu abis kalo pulang kerja masih mesti ngucek-ngucek baju *Alibi aje luu πŸ˜… sejauh ini gue masih lebih sanggup masak daripada beresin rumah hahaha. Beneran deh, gue lebih bisa sigap masak pagi-pagi atau tengah malem daripada gue harus berurusan sama sapu, kain pel, setrikaan atau mesin cuci. Gue udah jujur soal ini ke Masbeb dan syukurlah dia bilang gini ke gue “Aku nikahin kamu bukan untuk nyapu,nyuci, beresin rumah tiap hari kaya pembantu. Kalo kamu emang ngga sempat ya ga papa” makanya ketika Mama Masbeb bilang kalo ARTnya juga mau ikut bantu bersihin rumah kami, rasanya tuh hepii beneer. Kebetulan ART di rumah Mama Masbeb tipe ART pulang hari jadi ngga nginep. Dan gue rasa yang kaya gini lebih efektif sih karena privasi ngga terganggu, tau sendiri dong tipe pengantin baru kan pengennya berduaan *eeeaaaa hahaahha.

.

.

.

Oke deh segini aja cuap-cuap ngga penting di blog πŸ˜€

Selamat beraktifitas yaawwhh.

Iklan

10 thoughts on “Cuaaapaappaaawww

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s