Diposkan pada life

Tes TORCH Sebelum Menikah

Haiyoooh semuanyaahh..apa kabar eperibodiihh? Deuu blog ini on off mulu, kadang kolom komentar suka tak berbalasa, gairah menurun seperti nenek-nenek kena menopause 😂😂

Sebenarnya gue rada bingung mau bahas hal yang bermanfaat tapi sayangnya kebanyakan bahasan gue galau lagi..curhat lagi. Boro-boro ngasih tips hahahaha. Setelah bersemedi jungkir balik mikirin topik yang bagus, akhirnya gue menemukan apa yang mau gue bahas. Kali aja bermanfaat, iye kan mpok??

Well yeah semua orang eh salah ding, semua para fans gueeehh *sokngartis maksudnya semua teman-teman gue tau kalo gue ini pecinta kucing. Liat kucing kurus, baper. Liat kucing belom makan, baper. Liat anak kucing dipinggir jalan, bawaannya pengen mungut *tapi keinget nyokap besar, ahh ilaaaaah pokoknya baperan banget kalo sama binatang terutama kucing.

Sama kucing di rumah aja gue ngerawat udah kayak ngerawat anak, dingin dikit badannya, susah makan dikit, atau tiba-tiba kucing gue diem aja langsung panik dan bawa ke dokter. Gue pernah ke dokter hewan cuma buat nyabut gigi sama bersihin karang gigi kucing gue dan ngabisin 700rebu *bokk itu kucing loh, setara pengobatan gigi gue dah, atau pernah bela-belain ijin pulang cepat demi bawa salah satu ekor kucing gue ke dokter karena khawatir pipisnya berdarah eh ga taunya ga papa *entah jangan-jangan gue salah bawa tersangka sakit (kucing dirumah ada 4 ekor), pokoknya mah karena udah sayang gue sama adek gue rela deh keluarin duit demi mereka sebagai bentuk tanggung jawab kita. Eniwei soal sayang kucing, ya gue sayaaaaaang banget. Tapi dibalik kesayangan itu banyak orang ragu, dan ikutan menjudge kalo piara kucing bikin susah dapet anak *cuihhh.

Rasanya KZL aja gitu, karena sejauh ini kucing dijadikan kambing hitam soal susah-punya-anak-anak, padahal kalo direnungkan punya anak itu hak preogratif Allah SWT. Dan gue percaya selama gue bersih dan ga jorok main kucing, ya gue baik-baik aja. Sedikit informasi bahwa TIDAK SEMUA KUCING terjangkit tokso. Biasanya hanya kucing-kucing liar yang makan tikus atau kucing rumahan yang diberi makanan mentah yang rentan virus ini. Lah kucing gue makannya aja dry food, boro-boro nyolek tikus yang ada mereka bilang “Ogaaaah, ga level yeee”. Dan penularan tokso dari kucing itu biasanya berawal dari poopnya. Nah kalo seseorang pelihara kucing dan ngga tiap kali makan ngga suka cuci tangan maka hati-hati lah.

Kekhawatiran gue soal tokso justru bukan dari kucing tapi dari kebiasaan gue yang rada kayak kambing. Tau kan kambing? Doyan makan daun. Naaaah, gue itu kayak kambing. Apa aja lalapan gue hap-happp. Daun selada, hap! Daun kemangi hap-hap! Daun kol mentah, beuhh haphaphaap! Daun letuce, jiah gue makan pake saus sama mayonaise, bahkan gue suka ngelalapin kacang panjang mentah pake sambel terasi. Ahhh maknyooosss. Bukan tanpa alasan gue suka ngambing kayak gini. Soalnya gue terpengaruh omongan guru SD gitu, jadi dulu beliau cerita soal Sangkuriang Gunung Tangkuban Perahu kan, terus si Sangkuriang ini jatuh cinta sama emaknya Dayang Sumbi, soalnya cantik dan awet muda jadi si Sangkuriang ga percaya kalo itu emaknya. Naaaah, guru SD gue bilang penyebab Dayang Sumbi awet muda karena suka makan lalapan gitu, makanya orang sunda seneng daun mentah. Terpengaruh lah gue, karena gue pengen awet muda dan secantik dayang sumbi. Beuuudeeuuuhh!!! #korbanceritadongengyangsalah. Nah karena desas-desusnya tokso itu juga bisa menular dari sayuran mentah yang ga tercuci bersih, atau dari daging setengah mateng gitu, makanya gue ga pede. Gue ngga pede. Gue takut tokso dari sana. Penularan tokso dari sayuran mentah atau daging tidak matang itu biasanya karena kurang dicuci bersih. Tau sendiri dong lalapan disini kadang ngga yakin beneran dicuci bersih atau cuma dipetikin doang. Bahkan cara mencuci sayuran pun harus di air mengalir bukan dimasukin dalam rendaman bak cuci kayak ngerendem kaos kutang yang belum dicuci seminggu terus lo tinggal koclok-koclokin bentaran doang. Itu males sama jorok beda tipis sih.

Beruntung gue punya Masbeb. Dia ngga menolak kucing-kucing gue, dia ijinkan pula gue untuk pelihara seekor, tapi dia mau gue test TORCH.

Sebenarnya gue galau, mengingat biaya yang mahal syekali cuma buat test darah. Gue juga takut kalo hasilnya jelek dan bikin Masbeb berkurang kadar cintanya, gue juga takut kalo gue kena vonis tokso ini maka gue akan dijauhkan dari anak-anak bulu gue. Ahh melow.

Cuma berkat dukungan cinta dari Masbeb akhirnya gue putuskan tes TORCH saja, gue ga ambil tes premarital karena kami sepakat fokus dulu ke TORCHnya. Diawali bismillah, weekend itu gue dan Masbeb ke rumah sakit. Hakhakhaaakk.

Kami sengaja cek di rumah sakit bukan ke lab mandiri karena biar dapet keterangan lebih jelas aja gitu. Plus setelah tanya sana-sini sama temen gue yang dokter, semua menyarankan ke dokter kandungan dulu buat minta tes TORCH. Oke sip.

Kami berdua memeriksakan diri ke RS Mitra Keluarga Bekasi Barat, pertama kali dateng sumpah blank abis. Ditanya mau kemana, kita cuma bilang mau tes TORCH, akhirnya diarahkan ke Dokter Kandungan dulu. Aiihhh, berasa malu-malu kite ini. Soalnya pasien saingan kita semua orang hamil dan cuma kita berdua yang pasangan belum menikah plus belum hamil. Perut gue kempes, tapi perut masbeb blendung kayak orang hamil empat bulan wkwkwkw. Harusnya tukeran perut dulu yak sebelum antri hahaha. Eniwei gue pelajari dua hal di awal pemeriksaaan dokter kandungan ini. Pertama, biaya dokter kandungan MAHAL yak, kedua antri di dokter kandungan tuh lamaaaaaaa bangeeet. Kita antri jam setengah sebelas siang dengan nomer antrian 21 dan pas duduk baru di antrian nomer 8. Kami baru masuk sekitar jam setengah satu siang..njiirrr dua jam aja dong 😂😂 untung sebelum masuk rumah sakit, gue ke Indomaret dulu buat beli aqua sama ciki. Hahahaaha, gue prediksi antri dokter itu lama dan bener kan lama gitu. 

Setelah tiba giliran kami masuk, hal yang ditanya keluhannya apa? Langsung dijawab malu-malu kalo gue mau test TORCH. Si dokter juga gitu nebak gue “emang kenapa?pelihara kucing ya di rumah?”. Gue sambil haha-hehehe terus bilang iya dan bilang lagi karena kami mau menikah jadi perlu cek. Beliau menjelaskan dengan singkat bahwa yang terpenting itu hasil IGMnya positif atau negatif, kalo IGM gue positif artinya gue kena infeksi dan perlu pengobatan. Lama pengobatan sekitar tiga bulan dengan obat minum.

Setelah penjelasan singkat tentang TORCH, gue ngga nyangka abis itu dokternya ngajak gue buat USG rahim. Aaissshh, ini yang paling ngeri. Okelah gue udah punya pengalaman USG waktu sakit dulu, di rahim sama ginjal gue. Dan sekarang USG lagi?? Duhh, yahh..ga papa sih. Cuma di USG sebenarnya aneh gitu rasanya hahaha. Pas dokternya mulai USG, gue pun doa kencang-kencang dalem hati “Ya Allah semoga rahim gue bagus, baik-baik aja, ga ada yang aneh-aneh”, dokternya cepet banget USG dan bilang semuanya oke, artinya rahim gue baik-baik aja. Alhamdulillah.

Ga pake lama gue dibikinin surat pengantar laboraturium sama dikasih bon biaya USG. Omaigaah, ternyata USG bayar?! Hahaha gue kirain gratis wkwkwkw.

Skip yaaa, kami cus ke Lab RS Mitra Keluarga Bekasi Barat, ambil antriam terus ga lama dipanggil buat tes darah. Disanalah gue tau bahwa untuk tes TORCH ini darah yang diambil lumayan banyak. Hahahaha. 3 botol dengan @5ml, uceeet dah hahaha. Nah sayangnya hasil TORCH baru keluar satu minggu kemudian.

Selama menunggu itu lah gue H2C alias harap-harap cemas. Gue perbanyak doa plus minta doa ke kucing gue supaya gue baik-baik aja, supaya gue tetap bisa pelihara mereka, pokoknya gue sayang banget sama mereka.

Ternyata hasil tes lab gue udah selesai di hari keempat pasca pengambilan darah. Buru-buru gue ke rumah sakit demi menjemput hasil tes gue, sewaktu gue mau buka amplop aja gue baca bismillah dan ini hasilnya.

Semua IGG gue positif tapi IGM gue NEGATIF!!!

Artinya apa?? Kalo kata temen gue yang dokter, gue pernah terinfeksi tapi sudah sembuh dan sudah jadi ANTIBODI. Yang bahaya itu kalo IGM positif. Jadi IGG itu merupakan infeksi lama yang terjadi lebih dari satu tahun dan sudah membentuk antibodi. Sedangkan IGM merupakan infeksi baru yang terjadi di bawah satu tahun.


So, i say “Alhamdulillahirobbil alamiiin”. Gue lega bangeeeet sama kondisi gue ini. Gue bersyukur doa gue dijawab Allah SWT. Dan akhirnya gue semakin percaya diri untuk mengasuh seekor kucing gue setelah menikah. Walaupun hasil gue dinyatakan baik, gue tetap waspada dan menjaga diri. Gue pelan-pelan berhenti jadi kambing, gue pun sementara ngga bisa disuruh bersihin poop kucing di rumah *Haahaha, durhaka bener. Gue bersyukur memiliki calon suami yang mau mendukung gue mengenai tes TORCH ini bahkan mau berbesar hati jika seandainya hasilnya ngga baik (alhamdulillah diluar dugaan hasil tes gue baik), Masbeb bahkan ngga mengeluhkan soal biaya tes TORCH yang kalo bagi gue mahalnya gilingaaan broh sekitar 3juta lebih cuma untuk tes darah gue, belum termasuk biaya konsul dll (semua biaya calon suami yang mbayaar). Rasanya gue sampe ngga sanggup minta yang lebih kepada Allah SWT mengenai masbeb ini. Rasanya terharu sewaktu Masbeb sepakat membolehkan gue memelihara kucing setelah gue dinyatakan positif hamil nantinya, bahkan tiap kali gue sama Masbeb di perjalanan pulang dari rumahnya tuh dia selalu nunjukin petshop atau klinik hewan di sekitarannya sambil bilang “Tuh, disini ada juga klinik kucing yang”. 

Mempunyai anak itu memang hak preogatif Allah SWT, kita ngga berhak menjudge seseorang susah punya anak karena faktor sesuatu seperti karena kucing, misalnya. Banyak faktor mengapa suami istri belum diberi amanah seorang anak, tapi kan yang penting adalah ikhtiar. Gue sama Masbeb bahkan mencoba ikhtiar minum suplemen atau vitamin untuk program kehamilan walaupun belum tahap praktek bikin anak *Hahahaha, ya keleeeus belum SAH cin! *ditoyorsamaemak. Salah satu ikhtiar kami ya tes TORCH ini, karena saking ingin memastikan bahwa gue khususnya baik-baik saja walau memelihara kucing dan makan seperti kambing. Kami ikhtiar jaga-jaga untuk kesehatan anak kami kelak, walaupun sebenarya masih panjang tes program kehamilan lainnya.

Untuk wanita yang diluar sana dan sedang galau mengenai tokso, hayukk diperiksa. Untuk kebaikan diri sendiri ngga ada salahnya kok. Dan untuk yang sedang ikhtiar mendapatkan keturunan semoga doa-doa kalian tentang anak segera dijaba oleh Tuhan YME.

Semangaaat para cat lover #tidaktakuttokso

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

18 tanggapan untuk “Tes TORCH Sebelum Menikah

  1. Dulu malah nyokap sampai pelihara lebih dari 5 kucing dan alhamdulillah ngga masalah dalam kehamilan, ya bener sih ballik lagi ke kehendak Allah ya, tp ngga ada salahnya pencegahan.
    Tp biayanya mahal bet ya, sampai 3 jutaan itu πŸ˜‚

    1. Iya syl, aq juga sbnrnya ga masalah soal kucing2ku tapi tau sendiri dong di indonesia byk banget omongan ga enak soal kucing. Mendingan skalian “membuktikan” lwt tes ini deh drpd diresein pas nanti hamil πŸ˜‚πŸ˜‚

      3jutaan buat tesnya aja, blm sama dokter kandungan plus USG *tepok jidat.

  2. Selamat atas hasilnya. Fyi saja, mkn sayur mentah bkn penyebab tokso. Kecuali nanam sayurannya sebelahan sama asrama kucing dkk. Tp hari gini yg nmnya nanam sayur apalagi organik tempatnya dipisah dong. Kl mkn ikan mentah baru itu tdk dianjurkan. Kwn bnyk mkn selada dan baik2 saja anaknya. Tp kl cemas ya stop saja. Lbh berimbas kecemasannya pd kehamilan ketimbang mknnannya.

    1. Makasih πŸ™‚

      Soal lalapan mentah, itu krn aq makan lalapan biasa bukan lalapan organik jd ga tau ditanemnya kya gmn di lahan apa, sbenernya pun bisa dicegah klo cucinya bersih. Tapi balik lagi, emg ngeliat cara abangnya nyuci sayur itu di baskom doang apa di air mengalir hehehe.
      Makanya skrg dikurangin dulu jadi kambingnya hikksss, padahal suka banget sayur mentah. Tapi demi dapet anak yg sehat nanti πŸ˜€

  3. Periksa panel Torch kan emang mahal, wkwkwk (ciyeh dini paham gegara kerja di lab)
    Biarpun masa lalu (IgG) kamu positif semua, tapi semoga untuk kedepannya nggak ada masalah apapun ya kasyer. Aamiin

    1. Asikk dah hahahaa..
      “Masa lalu…biarlah masa laluuu..jangan kaaauuu ungkiitt..jangan….” (Kemudian suara hilang tertiup angin).
      Hahaha.

      Iya din, walau dulu pernah positif semoga ga dateng lagi. Makanya skrg menjaga biar tetap negatif IGMnya.

      Wihh dini ternyata anakes, baru tau akuuhh.

  4. Sekedar sharing pengalaman saja, sebaiknya meskipun igm nya negatif tapi igg positif kalo bisa di tekan lagi angkanya sampai batas aman. Apalagi jika ada riwayat masalah kehamilan atau bayi dari ibu atau saudara.

    1. Terima kasih informasinya.
      Alhamdulillah dr pihak keluarga saya semua baik2 saja mas πŸ™‚
      Insha Allah utk kehamilan nanti pun akan dirawat sebaik2nya πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s