Diposkan pada life

Curhat Bridezilla Part 2

Curhat Bridezilla Part 2
Hapaaaahh? Curhat lagi? Ini blog isinya konten curhat mulu deh? 😂 ya maklum aja yak, authornya pan emang demen cingcong. Ya mana tau ada temen senasib kayak gue wkwkwkw.

Kemarin pas hari libur nasional, gue sama Mas Bebi sepakat untuk ketemu beberapa Vendor. Yaitu Vendor Catering sama abang-abang kangpoto. Rencanainnya sih mau DPin aja deh, biar bisa itung-itu biaya yang keluar.

Rencana awal, mau jalan jam delapan. Apa daya emak gue ngaret jadi baru jalan jam setengah sembilan. Untungnya tanggal merah jadinya jalanan sepiiii bener. Jam sembilan udah sampe aja dong di tempat catering.

Tapi rame kali pun. Jam sembilan aja udah dapet nomer antrian 22. Persis kayak antrian mau ke dokter, kudu daftar terus dapet nomer antrian abis itu nunggu dipanggil.

Selama menunggu antrian, emak gue ngambilin makanan yang udah disiapkan. Ya hitung-hitung test food. Tapi entah mengapa gue beneran ngga selera makan disana sama sekali. Mungkin karena gue udah sarapan di rumah, tapi bisa juga karena gue tegang. Tegang mikirin berapa nih duit totalan yang kudu kita keluarin dimarih.

Tunggu punya tunggu, sambil bolak-balik liat majalah weddingku yang sengaja gue bawa kesana, akhirnya tiba giliran kami. Kami bertiga (gue, Mas Bebi, Emak gue) duduk rapi di depan Mas Marketingnya. Untungnya gue dan Masbeb udah kenal pas test food dua minggu lalu.

Langsung aja yee, kita jabarkan apa yang dipengenin. Mulai berapa undangannya, tempat resepsinya, menu buffe dan gubukannya. Itung punya itung sekalian nego bonus, alhamdulillaaaaah dapet deh bonus 200 porsi gubukan *yeeeeaayy! 

Otak mulai adem. Kelar utak-atik menu, selanjutnya utak-atik dekorasi. Ehh iya, catering ini kebetulan one stop shoping gt kali ya istilahnya. Maksudnya palu gada. Apa yang lo mau, gue adain. Jadi paketan yang mereka ajukan mencakupi makanan, dekorasi pelaminan, baju dan make up termasuk hiburan. Tinggal modal undangan sm souvenir aja lah (sama duit juga pastinya). Naaah, gue kan jawa nih yak. Rencananya mau pelaminan model gebyok jawa tapi ngga mau full kayak gini.

Soalnya udah terlalu mainstream cuy wkwkwkw, ya mau beda dikit lah. Gue kemudian ajukan contoh pelaminan gebyok modifikasi yang gue mau. Di khayalan gue maunya begini.

Atau begini

Tapi…tapiii..apa dayaaaa cateringnya ga bisa bikin sama persis begitu. Kata masnya itu sih gebyok yang dibingkai daun-daun kecil hijau “Taraa bisa kakaaa” alias kagak bisa. Belum ada modal alatnya kalo mau sekece itu. Ekeu pun mulai sediiih, tapi bukan Syera namanya kalo ngga hilang akal. Utak-atik dikit dari beberapa contoh pelaminan jadinya hooopllaaaa. Bisa lah ada nuansa gebyok putih vs ijo daun. Walau ngga sama persis. Tapi yaaah lumayaaan lah daripada lumanyun. Cuma maap-maap nih, belum bisa dikasih bocorannya yak. Nti aja deh kalo udah resepsi.
Sebenarnya dari pihak catering, semua bunga yang dipakai itu bunga asli atau bunga segar, tapi gue pengeeeen banget pake mawar sebagai bunganya. Entah kenapa gue seneng sama pelaminan yang ada mawar, cuma sayang sekali sodara-sodaraa. Masnya bilang pelaminan kayak kita ini standar aja lah. Pake gerbera, aster warna-warni. Soalnya kalo mau pake mawar dan bunga lainnya mahal dan kudu upgrade. Muka gue mulai kusut, layu, sedih. Mau ngeupgrade tapi gue inget budget. Sementara Mas Bebi dan Emak gue lempeng-lempeng aja ekspesinya. Ngga ngerti dan ikut aja apa yang ada. Emang gue aja sih yang BM alias banyak maunya 😂😂😂 tapi jujur gue sih sedih ya, ga pake mawar di pelaminan kapan lagi coba mejeng dibawah bunga-bunga mawar pelaminan. Cuma ahh yasudahlah. Belum rejeki dapet bunga kece *ya ampuun bagi gue mawar walau bunga sejuta umat tetep aja suka. Ngarepin dikasih bunga sama Mas Bebi? Ahh itu juga kayaknya mustahil 😭😭 lah pan ekeu diajak nikah aja pas di taman safari, di dalem mobil dan dibawah pu’un besar. Cobaa mana romantisnya..manaaa..😂😂 untung aje kagak kesambet cetaaan hahaha.

Yaudah gue mah berbesar hati, ngga dapet mawar pelaminan yang penting ekeu jadi menikah sama Mas Bebi dan pake cinta. Penting banget. Biar ngga kaya Siti Nurbaya 😂

Abis ngurusin dekor dll, kami lanjut ke fitting kebayaan. Sayaaaang beribu sayang cin, hari itu penuh banget dan kami bingung mau mulai dari mana. Disana udah banyak calon manten kayak gue dan Masbeb. Udah pada antusias mencoba sementara kami aja masih bingung nentuin tema. Untuk bagian ini Masbeb kepingin warna kebaya dan beskap resepsi berwarna mocca. Dia sampai tunjukin contoh warna ke Mbaknya. Alhamdulillah ketemu ukuran yang pas. Rejeki hahahaha. Udah gitu termasuk kebaya baru karena baru satu kali pakai. Ukuran gue sama Masbeb kan bukan termasuk ukuran standar. Tapi diluar standar 😂 body gue rada curvy, sementara body Masbeb aja udah double L (gue lupa dia Lnya ada berapa). Kebaya dan beskap resepsi udah dapet tapi kebaya dan beskap akad yang belum dapet 😅

Sebenarnya ada banyak kebaya akad disana cuma gue maunya model kutu baru, dan pas dicari-cari ngga ada model kutu baru di lemarinya. Entah mungkin lagi dicoba sama capeng lain. Emak gue juga mulai coba beberapa kebaya buat dirinya. Yah, ukuran emak-emak kan standar. Alhamdulillah dapet juga yang pas.

Selesai urusan catering dkk. Kami bertiga lanjut ketemu vendor foto. Ngghh…sebenarnya pihak catering ada juga rekanan fotonya tapi gue ngga ambil karena gue pengen cari yang hasilnya puas di hati. Disinilah drama dimulai. Ngga..bukan drama soal vendornya tapi drama dari diri gue sendiri ke Masbeb. Mungkin karena kondisi gue yang laper terus baper plus lagi flu jadi emosi gue campur aduk banget siang itu. Gue ngga selera makan sama sekali pas di tempat catering, tapi ngerasa laper cuma bingung mau makan apa. Nah pas kebetulan janjian sama vendor foto di Plaza Festival. Di pikiran gue, yaudah sekalian aja makan siang disana deh.

Sesampainya di Plaza festival, rencana awal mau ketemuan di Hokben malah pada pengen pindah ke tempat lain. Emak gue sama Masbeb satu sama lain bilang kenyang ke gue, ngga pengen makan, maunya minum aja. Yowis lah gue ngalah (dalem hati aku kan laper mak, mas. Kok kalian tega sikk sama akuuhh) akhirnya usulin ke Lucky Cat. Semacam tempat buat duduk-duduk cantik, tempatnya juga bagus deh. Gue anggap okelah ya ketemu sama Vendor. Tapi dong pas masuk ke dalam Masbeb malah keliatan maju-mundur buat ambil tempat disana. Sampe bilang ke gue “Ngga bisa ngerokok nih yang”. Gue udah pusing dan ngga bisa mikir waras masih berusaha kalem untuk bilang ke dia ” Ya makanya tanya dulu mas ke waitersnya”. Sementara gue sama emak gue duduk dulu deh di bangku depan (kayak tempat waiting room gitu). Gue liatin Masbeb dari kejauhan yang cuma celingukan, mondar-mandir tapi ragu-ragu mau tanya. Akuu kan jadi gemeeezzz. Setan di pikiran mulai bikin rusuh gitu, bawaannya kok jadi KZL sih. Sampe sempet mikir “Isshh..nanya aja susah banget sih?!”. Ngga lama dia nyamperin gue dan bilang “Bisa sih yang buat ngerokok tapi bangkunya kecil-kecil gitu. Jangan disini deh”.

Gue:…………

Langsung balik badan, ngedumel kesel, dan emak gue bengong ngeliatin gue mulai cranky, ga pake lama gue keluar dari Lucky Cat.

Sementara Masbeb masih seloooooow.

Gue diem berhenti di depan Bakmi GM. Emak gue sama Masbeb bilang “Duduk disini aja deh”.

Dan mereka berdua masuk duluan diikuti oleh gue. Gue masih berusaha nyariin tempat yang diluar biar si Masbeb bisa ngerokok, karena dia mau begitu. Emak gue bilang “Di dalam aja, panas disini”  gue masih diem, lah kok abis mondar-mandir nentuin kursi, si Masbeb malah masuk ke dalam restonya. 

Saat itu rasanya gue pengen mewek banget, perasaan kesel, capek, pusing, laper jadi satu. Gue ikuti mereka berdua masuk dan duduk dengan muka ketekuk. Iya gue KZL.

Emak gue mengerti tapi dia ngga mau liat gue bersikap jahat sama calon suami. Pas udah pada duduk dan pesen minuman, si Mama ngechat gw via WA. Nasehatin gue bahwa jangan bersikap seperti itu ke calon suami, ingetin gue bahwa udah mendekati hari H, ingetin buat buang sifat jelek gue. Emak gue intinya ngga mau gue begitu.

Ngebaca chat dari Mama saat itu dan liat Muka Masbeb di depan gue. Kok tau-tau mata gue panas. Gue pengen nangis tapi gue tahan karena gue lagi nunggu vendor foto.

Drama banget kan gue.

Waktu Masbeb nanya gue mau pesen apa, sama nanya toilet aja masa gue pengen nangis. Gue ngerasa bersalah sama dia. Bersalah banget karena  gue ketus sama dia di depan emak gue. Sebisa mungkin gue tahan biar ga mewek *gila cengeng banget sih gue. 

Untungnya ga lama vendor foto dateng dan perasaan campur aduk gue teralihkan. Selesai deal dan DPin vendor foto, kami pun memutuskan pulang. Sepanjang perjalanan ngga ada yang berubah sikap Masbeb ke gue, tetep hangat, tetep ngajak gue ngobrol dan bercanda. Pas sampai rumah, gue buru-buru siapin baju buat balik ke kosan. Tentunya dianter sama Mas Bebi.

Tapi pas di dalem mobil lagi, gue minta dia buat jangan nyalain mesin dulu. Di sore itu gue sesenggukan nangis minta maaf sama dia, gue jelaskan kalo gue merasa bersalah atas sikap gue siang itu dan gue merasa berdosa sama calon suami sendiri karena bersikap ketus apalagi di depan emak gue. Gue nyeseeeeel banget. Mas Bebi ngadepin gue saat itu cuma bisa meluk dan menenangkan gue, bikin gue makin kejeeeer nangisnya karena merasa makin bersalah. Ngga ada satu kata pun dari dia yang menyalahkan sikap gue siang tadi. Yang ada dia ngomong dengan pelan ke gue, memaafkan gue. Fabi ayyi ala irobikuma tukadziban. Maka nikmat Tuhan manakah yang kamu dustakan?. Allah memberikan gue nikmat punya calon suami yang super baik dan sabar, sikap yang ngga pernah gue dapatkan dari mantan-mantan sebelumnya. Masih kah gue bersikap kekanakan untuk sekian kali?!. Mau banget gue kurang-kurangin.

Gue ngga tau apa emosi gue kemarin itu timbul karena pusingin dekat hari H, atau emang sebagai bentuk ujian kesabaran hati buat diri gue sendiri dan Mas Bebi. Deuuuu…gini ya rasanya jadi calon manten. Ujian kesabaran cuy. Semoga kami berdua lulus dengan baik.

Btw, saking sibuknya gue baru inget kalo tanggal 27 Maret kemarin itu udah empat bulan aja sama Mas Bebi 🙈😘 

I love you over and over again.

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

19 tanggapan untuk “Curhat Bridezilla Part 2

  1. Curhatan begini perlu banget buat junior kek saya supaya lebih bersiap lagi. Dan juga sekaligus introspeksi diri. I mean “Nikmat mana yang kau dustakan.” Butuh sekali diingatkan tentang itu.

    Semangat Syer!!!😍

  2. Pukpuk syera 😊😊😊
    Btw kalo kamar pengantinnya aja yang dikasi taburan mawar merah gitu syer? Biar tetep ada nuansa mawar merah seperti yg kamu pingin. Cmiiw
    Semangaaaat ya syer 😚😚

  3. Aseeek aseek yang bentar lagi bakal berubah status dari lajang menjadi jalang.. di ranjang πŸ‘πŸ˜†

    Klo aku sih dulu nikahnya paketan juga termasuk catering, dekor, baju, dll, kecuali foto, gedung, undangan&sovenir. Nah kalo fotografer aku sih minta tolong sama temen yg jago foto jadi bisa menghemat budget. Deket2 nikah emang banyak bgt godaannya, bawaannya emosi-lah, kadang ada orang ketiga-lah, dll. Tetep sabar ya neng sampe hari H. Ditunggu loh cerita nikmat selanjutnya yang takkan bisa didustakan 😎😎

    1. wkwkwkw jalang di ranjang demi dapat uang lebihan dr suami #ehhh

      di aq ini cobaannya lebih ke emosional. cape dikit ngomel, ga keturutan dikit ngomel. kalo orang ketiga kayaknya ngga, udh memasuki usia segini mah pasaran turun sis wkwkwkw. beda kali yak sama org yg nikah dg usia dibawah 25, cobaan masih buanyaak

  4. I feel you Syer…belum lama ngalamin yang mirip2 gitu, Mas pacar jemput ak kerja, krn dia berangkat dr rumah jadi sudah makan sedangkan ak blm makan. Dr di jalan, dia sdh tanya mau makan apa? Ak bilang mau makan mie instant aja di rumah, krn udah lama ga makan. Sampai rumah ternyata mie instant habis. Trus si pacar, ketawa2 sambil duduk keluarin hp. Aduhh itu rasanya kzl bukan main, sampai drama mewek2 segala. Rasanya itu sebel banget, lagi laper bukannya langsung bantu beliin makanan kek, ehh malah duduk keluarin hp. Akhirnya dia juga sih yang keluar beliin makanan. Sesudahnya baru ngerasa konyol banget, kesel & drama cuma utk urusan begini doang.
    Dramanya capeng gitu kali yak..dikit2 bawaannya sensi

    1. klo laper bawaannya jd baper bin kesel yah.
      maunya dimengerti mulu pdhl cwonya kurang peka trus jadi drama.
      ahhh pengen cpt2 hari H rasanya biar klo udh sah ngga drama2 lagi.
      menjelang nikahan mendadak sensi ya cin.

  5. syeerrr *peluuuk* pasti emang selalu ada cobaan, bersabar yaa siss bismillah di lancarkan, dan di tenangkan sampai hari H πŸ™‚ semangat!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s