Diposkan pada life

Santai Kayak di Pantai

Kalo ada yang tanya udah sampai mana? gue pun bingung jawabnya. Seriusan deh, kemarin sahabat gue ngechat nanyain persiapan nikahan gue dengan Mas Bebi dan gue jawab kalem aja “Baru sampai…ngg…nganuu…dp gedung cin“.

Hahahahaha. Oke..okeehh. Kalo soal rundingan ini itu sih udah ya termasuk kunjungan keluarga Mas Bebi ke rumah gue dua minggu lalu. Kenapa gue ngga ngeshare disini? Karena gue udah bilang kalo bakalan jarang ngomongin nikahan disini. Lebih tepatnya gue bakalan jarang cerita detailnya ya. Bukan soal pamali atau apa sih tapi gue rada trauma kalo banyak cerita.

Sejauh ini selama 3,5 bulan menjalin cinta *ceilaaaaaah, konflik gue sama Mas Bebi selalu nggak jauh-jauh diseputaran PMS. Iyeee, pre menstruasi syndrom selalu ngajakin drama dan bikin Mas Bebi tersiksa bagaikan gue sayat-sayat hatinya. Ini bisa disebut cobaan orang mau nikah ngga sih? oh…ngga ya? baiklah. Kalo ngambek dikit karena cemburu sih lumayan lah ya karena gue cemburuan banget cuma berhubung gue anaknya diem jadi cemburunya ngga marah-marah. Diemin aja gitu si Mas Bebi, nanti dia peka sendiri kenapa gue ngga atraktif kayak biasanya. Kayak anak ABG banget yak marahannnya, duuuhh ingeet woy tahun ini mau 29 tahun *tutup muka pake kain topo.

Balik lagi cerita persiapan pernikahan, gue sama Mas Bebi sejujurnya udah pegang satu catering inceran dan rencananya udah mau DPin juga, tapi kami masih belum tau menu buffe pengen pilih apa-apa aja *tuh kaan masih ngambang. Udah testfood? udah dong tapi baru satu kali, hihi dan ga konsen karena ruangan testfood panas puooool sampe gue kibas-kibas boklet catering depan marketingnya, ya abis panas banget cin. Mau makan aja keringetan dan ngga nikmatin padahal mayan banget kan ya testfood makan geratiiss hahahaha.

Make up? Dokumentasi? Hiburan? belum juga tuh kita tentuin. Cincin kawin? lah ini apalagi, saking gue kerja di retail perhiasan malah lebih santai. Mikirnya antara beli jadi dengan diskon 20%+20% atau pilih mesen aja gitu di pengrajinnya langsung. Enak kan yak? tapi beneran gue sama Mas Bebi clueless banget. Santai banget kayak di Pantai. Padahal kalo diliat hitungan kalender, udah termasuk mendekati loh.

Bahkan untuk menentukan tema mau pakai warna apa juga masih galau. Kebaya resepsi rencana warna merah tapi gue ngga mau dekorasi warna Merah. Nah kan bingung?! Tapi herannya ngga bikin deg-degan. Belum tahap stress sih atau pusing. Intinya santai banget tapi tetep kok kita berjalan dan ada timeline mau ngapain aja setiap weekendnya.

Kami berdua sama-sama happy dan antusias untuk pernikahan ini, bahkan tadi pagi Mas Bebi kirim foto pengantin yang dia suka dan mau gue dirias kayak gitu, kata Mas Bebi “Kamu pasti cantik kalo dirias begitu” rasanya nih lobang idung mendadak kembang kempis daah hahahaha. Kalo kata anak alay di tipi-tipi mah “Eeeeaaaaaaa“.

Selain mikirin nikahan, gue sama Mas Bebi juga mulai disibukkan sama kegiatan urusan rumah. Alhamdulillah rumah yang dibangun Mas Bebi dari awal November (sekitar dua minggu sebelum kenal gue) udah tahap finishing. Kegiatan mingguan gue sama dia yang kemarin lalu selalu ke Mitra 10 (supermarket bahan bangunan) udah menampakkan hasilnya. Jadwal pacaran kesana terus untuk pilih-pilih keramik, pilih cat tembok, pilih model batu alam sampai pagar kayu beli disana. Sempat beda pendapar juga, terus sayang-sayangan lagi. Ahh kok tau-tau rumah ini udah jadi aja.

Kalo kata Mas Bebi, nanti rumah itu harus diisi dengan cinta untuk kami dan anak-anak kami kelak. Gombal india banget kan yak πŸ˜‚πŸ˜‚

Tapi biar pun digombalin gitu gue suka kok, kapan lagi digombalin gitu? Belum tentu kan kalo udah nikah dia ngegombalin begini? Wkwkwkwk.

PR berikutnya setelah rumah jadi mikirin untuk dekorasi rumah dan isinya. Sambil ngurusin nikahan yang hitungannya ga lama lagi. Ini harusnya udah pusing kan ya? Kita kok nyantai banget kan yak hahaha. Mana nikahan ngga pake WO sama sekali. Temen gue yang belum lama nikah dan persiapannya setahun aja ngeliat gue belum ngapa-ngapain ikutan gemes dan deg-degan. Apalagi liat gue cengengesan kalo ditanyain perkara persiapan nikahan ini. Ortu dan calon mertua mempercayakan semuanya kepada kami berdua. Ngga banyak request atau ribet. Jadi lah ya kalo abis jalan berdua entah buat testfood atau milih printilan bikin kami makin kompak.

Apapun itu gue bersyukur banget karena diberi pasangan yang kalem. Jadi ngga ikutan kebawa stress. Walaupun kadang gemes karena pengen cepat kelar tapi masalahnya waktu kami cuma ada di setiap weekend aja. Itu juga bersyukur kalo ngga kepotong sama tugas dinas luar kota dia 😭😭

Inti dari tulisan ini apaan deh? Cuma mau bilang kalo kita ini lagi Santai Kayak di Pantai.

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

16 tanggapan untuk “Santai Kayak di Pantai

  1. Aseeeek, yang kayak gini biasanya lancar jaya acaranya, amin, ngga pake drama ortu maunya gini, camer maunya gini, belum lagi saudara saudara lain yang ikutan ngatur 😌
    Huhuhu jadi ngga sabar nunggu cerita nikahnya syer

    1. Hehehe amiin syl. Semoga tanpa drama dan tanpa cobaan “mendadak wangi” orang ketiga.
      Itu yg paling nyeremin syl.
      Makasih doanya syl 😘😘

      Biar bs tetanggan nih sm km hehe

  2. Asiiik seru baca yang begini mah πŸ˜€
    Buat belajar wkwkwkw

    Btw rumahnya kayaknya teduh. bener bener rumah baru nikah able kalau aku nyebutnya mah

    Yang penting cukup buat berdua. Aih.

  3. Anjay Syer aku gagal fokus ke isi sms gombalnya. ARL ga segombal itu tapi kalo dia udah dikiiiiit aja mendekati gombal, aku langsung nggak bisa ngomong bukan gegara bahagia tapi geli dan ujung2nya pasti aku ngerusak momen. Wkwkwkwkwk

    1. Hahaahaha…
      Tunggu smp km bnr2 mencintai seseorang secara total Val. Nti juga ketularan gombal hehehe.
      Atau mgkn krn aq sm mas Bebi bulan kelahiran sama, jd mirip2 sifatnya. Rada romantis.

  4. Rumahnya bagus Syera.. Lancar2 smpe hari H ya Syer.. Kalau lg PMS emng gt ya, bawaanya marah n ngomel mulu haha.. Ehh ini mah gw klu PMS marah2 melulu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s