Menikah Murah vs Mahal

image

Hai semuanyaa, ya ampun gue dilanda males parah buat nulis. Jari-jari gue kadang suka typho gitu lah terus kebetulan gue lagi hobi nonton iflix makanya jarang waktu luang dipake buat nulis. Setelah gue semedi sekian hari mau nulis topik apaan akhirnya ketemu juga topik yang “semoga menarik” untuk dibaca dan dibahas.
Masih yee ngga jauh lah bahas nikahan (lagiiiii). Nggak kok, gue ngga bahas kegalauan gue soal cari jodoh kayak tahun lalu. Tenang, jangan buruk sangka dan males dulu baca blog ini. Jadi nih semakin gue dewasa *ya ampun 2017 ini umur gue 29 tahun, ooomaigaah..gue semakin terbuka pola pikir soal menikah.
Pernah liat meme “Nikahan di gedung, tinggalnya di kontrakan” pernah kaaaan?. Gue dulu dibarisan nyinyir yang merasa orang yang nikahan di gedung itu buang duit, sok kaya, bla bla blaa *maaafkan dosaku dahuluuu. Tapi semakin kesini gue malah merasa perlu juga kok pengadaan gedung untuk resepsi nikahan. Karena apa?? Karena gue pernah tersiksa mau pulang kudu muter nyari jalan gara-gara jalanan umum ditutup sama panggung dangdutan kawinan. Sampai gue ngga sadar ngomel-ngomel gitu “Amit-amiiit jangan sampe gue kawin nyusahin banyak orang” hahahaha. Aslikk kesel banget loh ketika lo abis pulang pacaran terus lewat jalan yang tau-tau zooooonkkk “maaf jalanan anda terganggu karena ada panggung” atau udah jalan sekian meter tau-tau jalanan terhalang dengan biduanita berstoking jaring-jaring lagi nyanyi dangdut di depan pengantin. Dan ngga ada papan pengumuman gitu *papan pengumuman dipasang 3 meter dekat panggung, yaaaelaaah.
Oke kembali ke topik Menikah Murah vs Mahal sebenarnya ya emang bener nikah itu murah, yang mahal cateringannya cuuyyyy. Tapi ada temen gue bilang yang bikin mahal gengsi.
Masa sih?? Mari kita urai dan bahas disini. Gue merasa ngga setuju dengan pendapat temen gue bahwa menikah itu ajang gengsi. Jujur, gue juga maunya nikah sederhana yaitu ijab kabul, salam-salaman terus makan-makan abis itu tamu pulang dan gue bisa indehoy sama mas Bebi di kamar. Tapi kan..tapiiiihh karena budaya indonesia yang erat banget kekeluargaannya menikah itu ya jadi ajang silaturahmi antar keluarga besar, rekan-rekan ortu juga. Jadi ngga cuma rekan kedua mempelai doang. Alhasil budget biaya catering undangan membengkak dan pengantin pasrah salaman sama tamu-tamu yang cuma ortu mereka aja yang tau itu siapa entah itu teman SMA, teman SMP, rekan kerja ortu, temen bisnis dll.
Maka ketika sebagian orang rela menghabiskan dana ratusan juta buat biaya resepsi, sebagian lain pun “nyinyir” melihat hal itu tanpa mengetahui kenapa mereka kudu pesta gede-gedean. Sekarang gue pun paham kenapa mereka rela membobol tabungan sekian tahun hanya untuk pesta sekian jam. Gue dulu sakit perut sama nyut-nyutan kalo nanya sama temen soal biaya resepsi mereka, suka deg-degan “Gile lu ndroo, sekian ratus juta buat kawinan doang“. Tapi ketika gue berada di posisi mereka saat ini, perasaan “gile lu ndro” itu kok ngga ada? Kemanah nih? Udah kebanyakan duit kah?? *kagak kok, gue masih ngirit duit 🙈 Gue juga ngga ngerti, yang gue tau saat menyiapkan pernikahan termasuk menghitung budget resepsi, gue dan mas Bebi dalam perasaan bahagia, kami berdua dalam perasaan mau membahagiakan orangtua kami.
Apalagi ketika Mas Bebi ngomong kalo Mamanya udah mulai membuat daftar list tamu-tamunya, kok ya rasanya kami berdua ikhlas “membobol hasil gajian kami tiap bulan” untuk resepsi hanya untuk sebuah kalimat Bikin Ortu Bahagia. Gue sama Mas Bebi sepakat untuk mengadakan resepsi ngga usah mewah-mewah amet, ngga perlu pake vendor nomer wahid tapi yang penting ngga jelek-jelek amet dan asal-asalan. Ketika gue pelan-pelan ngomong sama ortu gue soal niatan kami mengadakan resepsi di gedung bukan di rumah, antara deg-deg an gitu sih ngerinya ortu gue kekeuh mau dirumah sedangkan gue ngga mau dirumah karena mikirin parkiran tamu, tenaga orang rumah yang kudu beres-beres sebelum dan sesudah resepsi. Gue kok maunya emak bapak gue abis resepsi tuh enak, tinggal kipas-kipas aja sambil kutangan, bukan malah sibuk gotong-gotong kursi tamu atau nyapu karena halaman rumah banyak sampah tisu dan potongan kulit jeruk *buah standar orang kawinan di rumah adalah jeruk hahaha. Alhamdulillah Emak Bapak gue setuju soal pengadaan resepsi di gedung. Walau tabungan gue sama Mas Bebi ngga banyak-banyak amet tapi insha Allah mencukupi untuk resepsi sederhana.
Makanya ketika temen gue bilang nikah di gedung itu gengsi, sah aja gue merasa ngga setuju. Karena kami ngga mengutamakan gengsi. Kami lebih memikirkan kepraktisan aja untuk keluarga. Kan bisa nikah tetep sederhana ngga mesti di gedung, iya bisa kok. Gue juga ngga bilang gue ngga bisa nikahan sederhana. Tapi seperti yang tadi gue katakan menikahnya kami itu seperti ajang reuni keluarga dan sahabat orang tua kami, dengan kata lain resepsi itu bukan cuma milik gue dan Mas Bebi aja. Tapi juga milik kedua orang tua kami.  Ngga mungkin kami cuma mengundang circle terbatas misal teman-teman kami aja gitu. Ngga tega, apalagi kondisi ortu yang sudah tua, boro-boro bisa ngopi-ngopi cantik di mall sama temen sejawatnya seperti yang anak muda lakukan. Gue juga ngga mau ngadain di rumah karena ngga mau bikin ortu gue cape, ngga mau nyusahin orang yang mau lewat di jalanan depan rumah gue *gue kan pihak cewe kalo resepsi dirumah biasanya mempelai perempuan yang ngadain.
Alhamdulillah, proses gue sama mas Bebi menuju halal ini sedang dalam kondisi tidak memaksakan diri. Kami ngga maksa harus mewah, karena tabungan kami ya sisa segitunya sih hehehe setelah sebelum kami menemukan satu sama lain banyak membuang uang (terutama gue, eh tapi gue pake buat jalan-jalan deh), mas Bebi juga alhamdulillah buang uangnya pun ke hal yang amat sangat bermanfaat yaitu bikin rumah (sekarang pun masih proses), jadi setelah kami bertemu dan memutuskan “Yaudah kita nikah yuk!” Gue dan Mas Bebi dalam kondisi “puas” gue udah puas jalan-jalan (masih tetep pengen jalan-jalan sih), Mas Bebi juga udah punya kendaraan dan rumah tinggal makanya kami putuskan tetep mengadakan resepsi di gedung.
Jadi menurut gue ketika melihat orang lain pesta menikah sekian puluh bahkan ratusan juta ya gue ngga berhak nyinyir atau mengatakan bahwa itu karena gengsi. Kembali lagi pada kemampuan masing-masing. Bagi gue gengsi itu kalau bersifat memaksa. Misalnya lo mau nikahan resepsi tapi kudu ngutang di Bank dengan ambil KTA, atau lo nikahan resepsi dengan harapan lo dapet untung dan bisa balik modal, itu baru ngga bener pake banget, atau bisa juga berani resepsi ratusan juta tapi belum punya tempat untuk berteduh dan masih ngarepin rumah mertua atau tinggal di kontrakan, ada juga yang mau nikah tapi nyusahin ortu untuk biaya resepsi pernikahan sehingga ortu kudu jual tanah dan sawah dulu, nah baru deh menurut gue itu adalah hal yang bersifat memaksa.
Gue salut banget sama temen-temen yang menikah dengan sederhana, bisa ngundang cukup puluhan orang atau keluarga inti aja bahkan panutan gue kayak Ka Noni dan Ka Tasha (temen blog) yang menikah sederhana tapi ending bahagia. Tapi gue juga ngga mau nyinyirin orang-orang yang menikah dengan mewah, ya kali aja mereka begitu karena emang mampu dan udah ngga ada tanggungan lagi (maksudnya udah punya semuanya). Tapi kalo alasan gue dan Mas Bebi pribadi, menikah dengan resepsi di gedung bukan untuk mewah-mewahan atau gengsi-gensian *apaa lah kita juga cuma level staff kok, mau apa-apa kudu nabung dulu. Kami menikah untuk berbagi bahagia dan membahagiakan orang tua, insha Allah ngga mau nyusahin kedua orang tua kami juga baik dari tenaga maupun dana.
Kalo nurutin ego sih gue sama Mas Bebi juga maunya dana duit resepsi lebih baik untuk isi rumah full IKEA *bwahahahaa 😂😂, tapi balik ke niat bikin ortu bahagia, toh kalo kata mas Bebi untuk rumah ada rejekinya lagi kok. Terus kalo kata Emak gue “Nanti pas resepsi ikhlasin semua uang yang kalian keluarkan, jangan sekali-sekali ngarepin uang balik modal dari angpao tamu. Inget namanya pesta itu berbagi kebahagiaan, habis banyak itu wajar“. Kalo udah begini rasanya cukup satu kata Bismillahirahmanirrahim. Semoga Allah memudahkan kami berdua.
So..perkara menikah murah dan mahal itu relatif. Selama kalian mampu dengan biaya sendiri dan setelah resepsi ngga ada beban hutang atau ngga tinggal di petakan silakan adakan mau mewvaaaah atau sederhana kembali pada prinsip hidup kalian. Toh babak pernikahan itu ya setelah resepsi, jangan shock kalo liat pasangan kalian tidurnya mangap padahal kesehariannya cakep kayak dian sastro atau nicholas saputra, jangan kaget kalo ternyata pasangan kalian hobi kentut ga tau tempat padahal kalian lagi makan berdua, ahh intinya jangan kaget lah kalo setelah menikah nanti. Terima pasangan kalian apa adanya seperti kalian pertama kali melihatnya. Jangan sampai abis resepsi udah kaget sama sifat asli pasangan, duit boncos, tagihan numpuk. Amit-amit.
Mending nikah SAH di KUA atau catatan sipil aja abis itu makan nasi kotak sederhana daripada maksain resepsi tapi hasil ngutang atau gadain barang.

Akhir kata buat para calon pengantin.
Semangaaaat.
*lo kapan nikah emang sama mas Bebi,Syer?
RAHASIA

🙈🙈🙈🙈🙈🙈
Note: mungkin gue bakalan jarang berbagi cerita proses persiapan merit. Tapi intinya mohon doa restu kalian temen-temen blogger dan pembaca semua bahwa Insha Allah gue dan Mas Bebi sedang proses menuju halal.
Ini mah anggap aja teaser hahahahaha
#sokngartis

Iklan

50 thoughts on “Menikah Murah vs Mahal

  1. moga lancar ya nikahannya neng syera, nikahan gak perlu sampai abis2 an nguras kantong, kan setelah nikah masih panjang perjalanan. mendingan duitnya buat ngisi rumah setelah nikah, yekan?

  2. Kadang pengen nikah yg sederhana, ngundangnya dikit, tp outdoor, tp ternyata dekornya mahal juga, hahaa. Trus bener kata kamu syer, belum apa apa nyokap udah ngelist siapa yg mau diundang (laah gue belum ketauan nikah sama siapa nyokap udah begini πŸ˜‚πŸ˜‚)
    semoga lancar ya syer persiapannya, aku mah nunggu orderan kiriman dari komsen aja, hahaha

    1. Amiin ya rabbal alamin, makasih Syl atas doanya.

      Aq juga pengen outdoor, acara malam.
      Tapi pas sodorin pilihan venue outdoor di Bekasi langsung ditolak mas Bebi karena dia maunya yg mainstream saja lah di gedung. Hihi
      Pas cek hrga venue outdoor eh mahal juga.

      Bentar lagi jadi tetanggaan kita hihihi.

  3. Syera…selamat ya,akhirnya sebentar lagi halal. Semoga semua urusannya pernikahannya di lancarkan ya. Sehat selalu untuk Syera dan keluarga πŸ˜‰

    1. Makasih adhyaaa atas segala doanya
      Doakan kami berdua lancar hingga hari H ya,
      Jadi pengen pelukan sama kamuu 😘😊

      Deg-deg an plus takut makanya ngga mau cerita detail kaya dulu-dulu.

  4. Saya juga dulu pas masih bujang paling hobi nyinyir orang2 yg ‘buang2’ duit buat nikahan. Begitu mau nikah, baru tahu rasanya kenapa hrs keluar uang segitu…
    Anyway, moga lancar nikahannya ya mbak…

  5. Aduh Syer. . .

    Aku tuh yang niatnya nikah sederhana yang penting entar bulan madu bisa kayak raja entah kemana. . . Eh ortu udah pada “Harus banget nih ke kondangan si A. Soalnya kan kita punya anak cewek dan bakal ngundang juga.” (Ceritanya bakal bales-balesan undangan)-_-

    Samangat ya. . . Aku turut bahagia sekali. . .^^

    1. Hihihi.
      Balik lagi Val, karena kita punya keluarga dan kekerabatan yang erat.
      Jadi klo menikah pun ga bisa hanya mengandalkan “konsep kita sendiri” hrus ada orang tua yg dilibatkan.
      Klo ortu setuju pesta sederhana, ya bersyukur.
      Kalo ngga? Mesti legowo harus ada hajatan berupa resepsi.

      Makasih Val 😘😘😘
      Kamu juga rukun terus ya sm ARL.

  6. Syer moga lancar yah persiapannya and ditunggu cerita sesudahnya ☺️ aku di sini nikah tanpa pesta, nanti diceritain deh kl udah lewat hahaha. Kalo di Jakarta cuma makan meja aja tahun depan (bayangin meja muter lazy suzan yang isinya 10 org permeja) buat kerabat ortu

    1. Makasih Mariskaaa 😘😘😘
      Sama-sama kamu juga lancar ya pernikahannya 😘
      *krn diawal pertama ketemu mas Bebi, aq ajak dia nemenin ke toko buat nyariin contoh cincin kawin kamu hihihi (berasa ketularan jadinya).

      Aq juga ni kyana mau cerita soal detail persiapaan pernikahan antara mau dkt hari H atau pas udah lewat aja. Soalnya skrg lagi pusing mikirin printilannya.
      Maunya bisa kya kamu, selamatan pernikahan cukup di restoran dan makan bersama tapi balik lagi tiap keluarga punya konsep pernikahan masing-masing 😊😘

  7. Kak Syeraaaa, semoga lancar jaya ya sampe hari H. Aaaah senangnya ❀
    Aku jarang nyinyir sih kalo buat yang satu ini, karena kalo orangnya punya uang berlebih dan ngadain resepsi guede, ya sah-sah aja, duit dia ini. Yang suka bikin miris, yang suka maksa, trus jadi utang sana-sini, kan jadi ga bahagia yak, in my sotoy opinion sih hihi. :'))))

  8. Iya sih kak memang ada beberapa keluarga yang menjadikan ajang kawinan sebagai momen kumpul keluarga, soalnya keluarga gue juga gitu. Emak gue di Jakarta, Oom gue ada yang di Jambi, tante gue ada yang di Medan, eh dapet mantu orang Manado yang tinggalnya di Kalimantan. Yo weis ke Kalimantan serencengan sekalian jalan2 πŸ˜†

    Gue gak tau sih masih bakal bisa jadi idealis ato enggak, tapi nikah sederhana dengan konsep garden party itu lho jadi impian gue ❀ Kalo diizinin nikah sama Yang Punya Jodoh :p

    1. Hehehe sama kok ge, awalnya aq juga konsep pengen garden party ala ala twilight.
      Apa daya mas Bebi kurang setuju sama konsep menikah anti mainstream kya gt.
      Hehehe.

      Semua balik lagi ke pasangan dan keluarga.
      Klo gege kayaknya kudu rame-ramean apalagi kalo dapet batak ge, pesta bisa seharian kayaknya.

      1. NAH itu diaaa kyanya aku gamau deh kak sama Batak karena males pesta rame2nya itu x’))) Kalo bisa sama yg lain lah yg sama2 less ribet.
        Anyway semoga lancar persiapannya ya kak kalo butuh bantuan kabar2in aja yak, deket iniii hehehe

        1. Aishh hati2 ge nti ketulah loh malah dapet yg batak tulen. Hihihi.
          Gege kyana lebih cocok sm bule klo mau yg sederhana gitu ge.

          Makasih gege 😘😘 iya nti dikabarin mana tau gege bisa bantu jd panitia dadakn hehehe.

  9. Tergantung dari keiinginan pihak calon pengantin wanita sih. Biasanya pihak calon pengantin pria hanya berikan sejumlah uang, dan pihak calon pengantin wanita yang menentukan skala dan detail wedding nya. At least pengalaman saya begitu ya haha… Karena keluarga dan relasi calon saya seabreg, maka kami akad di rumah lalu resepsi di gedung pada esok harinya. Ada juga kawan yang bisa adakan acara di rumah sehari klaar dengan budget belasan juta.

    Umumnya, itu tergantung dari siapa yang lebih punya hajat (biasanya calon pengantin wanita). Sebagai penyimak blog ini, saya doakan kelancaran dan kemudahan proses yaa. Biasanya kalau jodoh, urusannya cepat kok. Hehe…

    1. Hehehe, kalo dari keluarga saya (calon perempuan) justru menyerahkan semua keputusan ke pihak pria, dg alasan keluarga pria sudah lebih dahulu ada pengalaman menikahkan anak sulungnya (krn calon saya anak bungsu).
      Tapi lucunya justru keluarga pria mau menyerahkan ke pihak keluarga wanita (pihak saya) alhasil diambil keputusan kami berdua yg menjalankannya tapi tetap minta pertimbangan dari kedua belah pihak terutama ibu kami berdua. Kalo soal uang, kami sepakat memberdayakan uang yg kami punya utk resepsi jd semuanya dipertimbangkan sama2 biar ngga memberatkan satu sama lain hehehe, makanya ngga ada istilah ini hajat punya perempuan atau laki2 krn merasa dsini utk bersama.

      Amiin ya rabbal alamin, makasih mas doanya 😊😊

  10. bener banget Syer, kalo nurutin ego kita sih maunya nikahan yg sederhana aja, duitnya buat keliling dunia. Tapi kan ortu maunya beda, apalagi kalo kitanya anak sulung…jadi yaudah diturutin aja πŸ™‚ semoga lancar semua persiapannya sampe hari-H dan seterusnya, aamiin!

    1. Amiiinn ya rabbal alamin, makasih ditaa 😘😘
      Nanti kalo aq undang dateng yaa.

      Iya, ini karena aq sulung dan dia bungsu.
      Sulung dengan alasan ortu pertama kali menikahkan, bungsu dengan alasan ortu penghabisan.

      Ada alasan lagi dit, klo nikah sederhana walau bangun tenda di rumah, tamu ttep aja bs dtg smp tengah mlm. Kejadian di tmn smp jam 12 mlm masih aja terimain tamu.

  11. Setuju banget syeraaa sama postinganmu ini. Intinya yg penting sesuain aja sama kemampuan ya karena kalo pengen yg wah tp sampe ngutang sana sini sih ga banget yah maksa abis hahahaha. Dulu aku nikahnya jg sederhana bgt kok krn emg ga pengen yg wah2 gimana. Cuma pemberkatan aja di gereja trus syukuran makan2 meja sama keluarga dan tmn2 deket aja. Tp udh happy banget itu jg. Hihihi lancar2 utk persiapanmu ya syerπŸ˜‰πŸ˜‰

    1. Enaknyaaa 😍😍
      Maunya sih konsep gitu juga abis akad trs makan-makan aja di resto (pasti jauh lebih private dan hemat budget banget) tapi kedua ortu dari kami kurang mengenal sistem resepsi makan meja, jadinya ttp resepsi πŸ˜… ga papa lah sederhana yang penting jauh dari omongan julid tetangga. Tau sndiri kan klo nikah ga sounding2 pada rese dikira hamidun πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ

      Makasih doanya ya re 😘

  12. Alibinya terkesan klise syer, maaf ya sblmnya. Hihii..

    Kalau ak pribadi ni, cara nyenengin ortu biasanya ajak jln” kemana mereka mau, traktir makan enak yg mreka suka. Orang tua sdh cukup utk bersosial jd ak rasa bertemu teman seangkatan,sekelurahan, atau bahkan senegara itu ga terlalu penting utk beliau (aku rasa), saatnya mereka benar” menikmati hidup, penuhin segala keinginanya, termasuk cepat kasih momongan mngkin (ntr kalau sdh nikah) sama ini, lbh dekatkan dgn agama. Karna kehidupan semewa apapun menurut ak yg liberal agamanya ini, akan sia” kalau ttp jauh dr tuhan di usia senja. 😁😁😁

    Tp kembali lg sama pelaku nikah jg, ak ga mnyalahkan, anggap aja nyinyir. Hehee.. Krna emang pd dasarnya ak agak mual ama mainstream. Bukan tdk setuju hanya saja menyayangkan kalau dana utk nikah yang memang ga sedikit itu hanya utk sekedar seremonial, ajanh silahturahmi dlsb. Pelbagai alibi (mereka) yg semua bisa saja benar.

    Seandainya pun anggap duit nganggur, ko rasanya sayang utk resepsi nikah gila”an, karna sebenarnya tujuan orang nikah itu adalah membuat anak agar tdk punah peradaban manusia lalu mendidiknya agar tidak hinadina seperti ortunya ya paling ga harus selevel lbh okelah dr berbagai sudut, mencari surga (dunia & akhirat tentunya) heheee.. Dan ini, merubah status di kolom KTP. 😁😁😁

    Mungkin ini pandagan ak sebagai cowok x ya, yg ga pgn ribet dan pgn enaknya duoankk…hehee..yg sering jd kendala, ketika cowok mencintai seorang wanita (bnr” cinta bkn karna ingin mengadu kelamin belaka, kikikikikik) pasti akan menuruti keinginan siwanita, salah satunya nikah dgn seremonial yg wow, krna secara takdir memang prestige seorang cewek itu psti lbh high d banding cowok, ak tekankan sekali lg bukan salah pandangan wanita begitu, namun sedikit d sayangkan. Karna bahagia itu qt yg ciptakan, bukan pandangan orang” dr sekedar visual melainlan sdh menyentu kalbi yg terdalam yg hanya bisa d rasakan dgn mata terpejam..hakhakhak..

    Kalau nikah, jgn lupa undanganya, sekalipun sdh psti tdk bs dtg seenggaknya mendoakan. Krna pengantin baru hanya perlu doa sbnrnya utk kelanjutan biduk rmh tangga yg memang berat.

    Ceerrrssss…😊😊😊😊

    1. Makasih mas atas sudut pandangnya hehehe.
      Ga papa beda pendapat kok, kan kebebasan orang utk mempunyai pendapat, argumentasi sendiri.
      Tapi bagi kami berdua (aq dan mas bebi) salah satu cara kami ya seperti itu.
      Tentunya tidak memaksakan kemampuan kami, maka dari itu selebrasi pernikahan kami pun ya sesuai kocek hasil keringat kami berdua. Toh kedua orang tua kami pun menginginkan adanya resepsi jadi bukan semata-mata keinginan berdua saja.
      Kalo kami pribadi juga maunya yang simpel saja, tapi ketika orang tua meminta gimana? Toh materi yang kami keluarkan pun tetap tidak bisa dibandingkan dengan apa yang sudah mereka berikan seumur hidup kami 😊😊
      Mungkin jika kedua orang tua kami tidak meminta resepsi, kami tidak mengadakannya. Tapi balik lagi permintaan ortu kami, kapan lagi sih bisa mewujudkannya? Toh buat kebahagiaan mereka juga, kebaikan kami juga agar terhindar dr fitnah. Besar kecilnya sebuah resepsi kan disesuaikan kemampuan juga jika kami mampu “berbagi bahagia” utk sekian ratus orang kenapa ngga? Hehehe

      1. Oh begitu, ya ga ap” kalau keinginanya ortu begitu syer. Brarti paling ga ortu pnya pandangan kalau anaknya sdh bs dipastikan tdk akan kekurangan finansial setelah merayakan seremonial, bukanya apa” sih, karna ortu aku selalu ngajarin ak utk sederhana syer, mereka selalu memberikan apa yg ak “butuhkan” bkn yg ak “inginkan” maka dr itu d awal ak menyangga alibi km yg mengaminkan (nikah mahal) hehee.. Ak kira semua ajaran ortu sama, teryata berbeda.

        Tp km jg harus ttp bs membedahkan loh ya mana kebutuhan dan mana keinginan, kebutuhan sifatnya harus tp keinginan itu relatif. Jadi setelah seremonial nikah yang merupakan “keinginan” (ortu, kata kamu) hihihiii. Supaya segera di blur, anggap tdk ada apa-apa pas nikah, jd tdk ada beban utk memulai start awal berumatangga. Dan cukup fokus bikin anak saja hornymoonya.. hahahaaa..

        Percaya atau ga, ortu kalian pasti akan 1000x lbh bahagia ketika mereka nimang cucu dibanding duduk di kuade seremonial pernikahan kalian.

        Sukses y utk planya..
        πŸ˜‰πŸ˜‰πŸ˜‰

        1. Hehehe itu knp aq tulis bahwa ga masalah kok org mau menyelenggarakan resepsi secara mewah atau sederhana asal ngga ada hutang, ga nyusahin atau tinggal di petakan mas.
          Alhamdulillah hikmah menikah di usia segini utk mental maupun finansial sudah jauh lebih siap. Ketika kebutuhan rumah maupun kendaraan pribadi sudah terpenuhi, jd kami rasa ga papa mengadakan resepsi sederhana walau di gedung (krn ga memungkinkan di rumah atau konsep makan meja, mengingat ortu ga mengenal konsep selebrasi makan meja).
          Mungkin beda kali ya klo kondisinya mas bebi dan aq masih galau soal tempat tinggal misalkan numpang di rmh mertua atau tinggal di kontrakan, ya klo gt mah emg mending uang buat DP rmh hehehe.
          Jadi intinya kami resepsi pun tdk dlm kondisi “memaksakan” keuangan (krn kebutuhan tmpt tinggal dan kendaraan terpenuhi), tdk ngutang sana sini, dan ga minta uang orang tua.
          Soal cucu? Ya jelas lah mrka jauh lebih bahagia. Hal begitu jgn dicompare dg resepsi. Beda perkara mas.

  13. Whiiii aku ikut seneng dengernya.
    Ngikutin blog ini mulai dari masa galau sampe akhirnya ketemu kenalan langsung deh baca postingan teaser ini *halah halahh~

    Iya ya.. kemarin itu ada nikahan rachel venya mewah banget udah banyak yang nyinyir huhaha. padahal ya nikah mewah atau gimana itu terserah mereka karena mereka mampu.

    Kalau aku sih karena aku rumahnya di desa, gang juga gede gede.. kalau bikin panggung junga masih ada sisa jalan. Dan bahkan ada jalan alternatif yang ga begitu jauh, maka rasanya nanti jelas bakalan tetep di rumah.
    Kalau di gedung, ibu bilang nanti kasian sama tetangga tetangga desa yang mau dateng tapi gaada kendaraan.
    Yhaaa se-ndeso itu lah rumah ku wkwkw.

    Tapi kalau unduh mantu, misalnya dirumah si cowok nanti nikah di gedung. juga gamasalah. Itu karna rumah dia ada di pinggir jalan raya.
    Yakaaliii bikin tenda di jalan raya bisa di mutilasi rame rame itu hahahaha.

    Nikah di gedung atau ga itu masalah pilihan aja sih. Bener .. nggak saling memaksakan.

    1. 😍😍😍 makasih mba lelii krn ngikutin dr jaman up and down masa-masa jomblo akut penuh galau. Jadi malu akyuuu πŸ™ˆ

      Ehh iya dek rachel emg mevwah binggo ya, artis penyanyinya aja Raissa. Sempet loh aq mikirin ini byr penyanyi sekelas dese brp digit yak?! Utk sekedar off air walau ga smp 10 lagu .
      Tapi berhubung duo pasangan ini mampu buat bayarin, knp ngga?! Lah wkt pcrn aja dibeliin range rover.
      Lah kalo kita mah pcrn paling banter dibeliin mainan mekdi happy meal hahahaa.

      Enaknya rumah klo masih di desa, mau gelar panggung dangdutan semaleman suntuk mah ga masalah ya. Sama tuh kya di kampungnya nyokap. Dulu tante-tante aq nikahan pasti resepsi gede-gedean di kampunh dg panggung dangdut besar lengkap sm penyanyi sexy. Dan ngga bakalan ganggu org mau lewat lha wong halaman rumah di desa kan gede pake banget. Udh gitu org desa pun utk makanan ga serewel org sini kan, huhu.
      Klo dsni makanan kurang jd omongan, makanan ga enak apalagi bakalan diomongin dan dibanding2kan terus.
      Aq ttp suka kok konsep nikahan di desa, krn keluarga dr pihak mama sama kya gt juga klo hajatan. Malah wkt sepupu nikahan masakan sederhana, sing penting ono dangdute πŸ˜…πŸ˜‚πŸ˜‚ biar rame hehehe.

  14. tapi bener mbak banyak yang sampe utang sana sini buat nikah.. yang penting nggak jadi omongan orang.. padahal omongan tetep ada.. 😐
    pengen sih nikah sederhana tapi berkesan, biar duitnya bisa buat travelling sama bojo kelak.. πŸ˜†

    1. kalo kata org “ga papa tekor asal kesohor” iya kan?hehehe.
      tapi amit2 jgn smp begitu lah ya.
      intinya menikahlah semampunya kita πŸ˜€
      .
      .
      .
      iya, kalo bs kya gt enak ya. nikah sederhana terus liburan ke maldives uwwuuwww pasti seneeeng bojonya nti hehehe.
      aq juga maunya gitu tadinya lah tapi rencana anak beda sama mau orang tua hehehehe.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s