Diposkan pada life

Belajar Bijaksana

image

Entah karena udah umur masuk usia 28 tahunan atau emang karena gue belajar untuk lebih baik, dihubungan kali ini gue bener-bener belajar untuk ngga cranky atau semacam cari masalah. Dasarnya sifat gue itu gue gampang banget ngambek, keras kepala dan kalo keinginan gue ngga diturutin bisa kesel sampai keubun-ubun dan berkata ketus sama orang yang disekitar gue.
Beneran deh, jelek banget sifat gue ini. Bahkan kalo pernah flashback, gue pernah ketusin temen kerja gue yang jauh lebih tua dari gue. Ya Allah songong banget gue 😭😭 atau gue pernah ketusin keluarga gue kalo lagi kesel karena ngga keturutan.
Si keras kepala. Begitu nyokap sering menjuluki diri gue ini. Saking pahamnya, kalo gue udah cranky nyebelin gitu pasti nyokap bilang “Jangan stress syera, ga usah panikan. Kamu tuh panikan jadi marah-marah sendiri” atau ketika gue nangis kejer sampai banting pintu kamar dan nangis di kasur, nyokap cuma ngetawain gue dan bilang “Udah gedeeee, udah pantes punya anak malah mewek-mewek ngga jelas hehehe” dan ketika tangis gue reda yang ada gue nyesel karena bersikap kayak anak kecil.
Sejak gue sama mas Bebi ini gue belajar untuk bersikap lebih dewasa. Kalo dulu gue berani ngebantah sama mantan, bahkan adu argumen kali ini gue berusaha lebih adem. Iya beneran gue belajar ngademin diri sendiri. Ngga ada suatu hubungan yang ngga pernah konflik. Pasti pernah. Gue sama Mas Bebi? Pernah kok sedikit sebel. Walau sebelnya masih seujung upil tapi nahan diri untuk ngga naikin emosi itu perjuangan bagi gue. Misalnya ketika gue dan dia lagi teleponan dan ada salah paham hingga teleponan jadi krik dan garing. Duluuu gue berani matiin telepon gitu aja tanpa permisi kalo suasana telepon ngga enak, gue berani  rejected puluhan kali telepon dari pasangan kalo gue udah marah dan kesel. Tapi sewaktu sama mas Bebi, pas kita sama-sama krik sebisa mungkin gue diem, gue tahaaaan diri gue buat ngga matiin telepon walaupun kondisinya lagi sama-sama diem selama sepersekian detik #aaahheeelaaah. Nanti tau-tau salah satu di antara kami buka suara, biasanya sih Mas Bebi ya 😅😅 meluruskan kejangkrikan kami, minta maaf terus baikkan #hooreeeee.
Cerita lainnya ketika gue dan Mas Bebi lagi pergi pilih-pilih kebutuhan rumah. Kebetulan Mas Bebi lagi renovasi rumah dan lagi di tahap pasang ini itu termasuk bagian dapur. Dia minta untuk gue ikut terlibat di bagian dapur karena menurutnya itu bakalan jadi wilayah gue. Dimulai dari pemilihan kompor. Mas Bebi bilang mau pakai kompor tanam dengan budget sekian juta, merk Rinai. Tapi gue maunya merk Modena. Dari usulan merk aja udah beda sebenarnya tapi kita sama-sama ngga mau ngotot harus merk yang kita mau. Ujung-ujungnya budget dengan harga termurahlah yang menang 😅 untungnya merk yang gue mau yang didapat. Sampai disini masih damai, aman terkendali. Setelah dapat kompor, besoknya kami cari sink bahasa kerennya bak cuci piring.
Awalnya kami lihat harga sekitar 1,5juta di ACE. Kami berdua mikir mahal amet tibang buat nyuci piring. Akhirnya cari di Mitra 10 buat nyari refernsi lebih baik. Dan disini lah mulai berasa “Menyatukan pendapat dari dua kepala susah ya”. Sesampainya disana ada beberapa merk Sink yang ditawarkan mulai harga 300ribuan sampai 3-4jutaan. Gue tanya ke salesnya apa yang bikin beda? Kena yang ini cuma ratusan ribu dan yang onoh bisa jutaan? Salesnya bilang kalo yang dibawah satu juta bahannya kurang bagus dan paling lama pemakaian tiga tahun. Karena gue cewe dan bakalan pakai dapur, maunya gue yang bagus sekalian dong. Tapi harganya diatas satu juta semua. Nah beda dengan pemikiran laki-laki dari sudut pandang mas Bebi, kalo cuma buat bak cuci piring ngapain mahal-mahal?! Yang 500-800ribu masih oke kok, menurutnya. Mulai selisih pendapat di depan sales. Gue mau yang bagus tapi mahal, Mas Bebi mau yang biasa aja, toh buat cuci piring doang.
Disitu lah egois gue mulai keluar, ngga marah-marah sih tapi mulai jutek jawab pertanyaan Mas Bebi dengan kata ” TERSERAH Kamuh“. Singkat, tapi judes nada gue 🙈🙈 dan kemudian gue jalan pelan-pelan ke arah bak cuci impian meninggalkan Mas Bebi yang lagi pegangin bak cuci versinya. Syukurnya Mas Bebi cuma nanggepin gue dengan santai dan bilang “Jadi kamu mau yang mana yang? Yang ini apa ini?”.
Gue balik lagi ke Mas Bebi dan nunjuk ke salah satu  bak. Pilihan gue adalah dua bak cuci piring yang dijadikan satu. Menurut gue lagi, kan bisa misal bak pertama dipake buat cuci piring dll, bak satunya lagi buat cuci sayur, daging dll. Tapi lagi-lagi Mas Bebi ngga sependapat, menurut dia dua bak dijadikan satu itu useless. Buat apaaan?.
Gue diem lagi. Mata gue masih menoleh ke bak satu jutaan.
Tahan syeeer..sabaaaarr.
Logika dan pikiran gue minta gue sabar. Jangan egois sama pasangan. Lo cuma ditanya mau yang mana, ngga diminta buat ngikut bayar juga.
Gue dieeeeem.
Gue mikiirr sambil ngeliatin Mas Bebi yang kekeuh dengan bak satunya lagi. Model satu bak tapi panjang dan gede banget.
Gue maunya yang bagus sekalian.
Tapi ngga masuk budget Mas Bebi.
Akhirnya gue berpikir bijak, yaudahlah ikutin maunya si Mas aja. Toh bagus banget juga belum tentu puluhan tahun bakalan gue pakai. Gue tiba-tiba inget kalo gue jadi bininya dia bakalan harus ngikut dia pindah dinas kemana pun. Syukur-syukur bisa 10 tahun di Jakarta, nah kalo misalnya Mas Bebi mutasi ke luar kota?! Kan gue kudu ngikut, otomatis rumah ngga ditempatin karena pindah domisili. Kebetulan Mas Bebi udah tiga kali pindah penempatan dinas dalam kurun lima tahun kerja, ngerasain Manado, Balikpapan dan baru sekarang aja di Jakarta.
Well, yowiies mendung di muka gue berganti ceria. “Yaudah aku mau yang ini deh, pilihan kamu”. Gue senang, dia juga senang.
Ternyata bener kata si nyonya cablak, teh Nisa. Kalo menikah tuh ngga gampang, menyatukan dua kepala yang sama-sama punya ego itu susah. Gue yang belum nikah dan baru berencana aja mulai berasa selisih pendapat. Baru milih kompor sama bak cuci piring aja bisa beda kemauan. Kalo gue dan mas Bebi ngga pinter ngatur kesabaran, mungkin gue sama dia ngga jadi beli. Tapi gue acungin jempol banget sama Mas Bebi. Dia ngga pernah gregetan maksain pendapat dia dan masih mau dengerin pendapat gue.
Setelah drama pemilihan bak cuci piring, berikutnya pemilihan nat buat ubin. Ngga jauh-jauh dari urusan rumah karena hal ini selalu jadi bahan diskusi kami berdua. Jadi nih rencananya meja dapur itu pakai keramik hitam biar sama dengan warna kompor tanamnya. Karena budget kami pakai keramik bukan marmer, maka untuk sambungan antar keramik diperlukan nat. Mas Bebi maunya nat putih, tapi gue maunya nat hitam. Bahkan dia sampai kirim foto contoh keramik hitam dengan nat putih di WA. Gue kekeuh mau nat hitam, ngga kalah kirim juga foto meja dapur yang full black.

image

Bikin ribut ngga? Untungnya sih ngga, setelah gue kasih alasan kenapa mending pake nat hitam daripada nat putih, kalo nat hitam ya biar menyatu aja jadi ngga keliatan kayak keramik lantai. Mas Bebi setuju dan mengalah.
Damai sentosa.
Cerita berikutnya ketika gue kehabisan paket internet. Kuota gue abis gara-gara streaming sedangkan masa berlaku tinggal seminggu lagi abis. Gue maunya pakai sms aja lah, toh sama aja kayak chat bedanya pakai pulsa. Gue mau ngisi lagi di tanggal 25. Etapii si Mas Bebi maunya gue ngisi sekarang, katanya ngga enak kalo smsan gini.
Gue yang lagi sensi karena PMS, tanggal tua, duit tinggal segitu-gitunya acan kan makin sensi 😂😂😂 gue mikirnya “ihh kok ngga sabaran gitu sih”. Akhirnya dengan nada ketus gue bales sms dia “Yaudah ngga usah sms“. Singkat tapi ketus. Dan dibalas kayak gini sama Mas “Kok gitu sih, disuruh aktifin paket aja ngga mau”.
Makin sebeeel pagi-pagi. Inget karena gue PMS tibang sms beginian aja bikin panas hati. Gue putuskan untuk ngga bales. Gue diemin aja sambil mikir di WC, mikirnya sambil jongkok, hape ditinggal #maklumlagimules
Kalo gue ngisi pake ekstra kuota, sayang karena bentar lagi masa aktif abis.
Gue ngisi full paket, nti berikutnya pasti masa aktif di tengah bulan.
Gue bukan tipe medit, tapi gue tipe orang yang teratur jadi gue ngga mau ada hal yang diluar keteraturan gue. Tapi gue mikir, tetep butuh juga internet kalo ada temen gue ngabarin gue giman dll.
Yaudah gue putuskan buat nanti ngisi pulsa deh seiprit, tapi karena masih sebel sama mas, gue putuskan untuk ngga sms dulu ke dia. Ya daripada gue sms ketus lagi kan ya.
Seperti biasa gue ademin hati. Ngga mau emosi.
Gue berangkat kerja tanpa pamit via sms.
Sesampainya di halte tempat gue biasa nunggu temen, tau-tau Mas Bebi telepon gue. Buat ngangkat telepon aja gue mikir angkaaat…nggaa..angkaaaaat..nggaaa..angkaaaat..
Namanya pun lagi ngambek kan. Tapi balik lagi deh ya, gue ngga mau ngambek lama-lama. Akhirnya gue angkat telepon dari Mas.
Eeheeem..uhukk..uhuuukk…
Ya..halo *nada sok datar.
Yang di seberang sana nanya gue dimana, kenapa ngga kasih kabar,
Masih dengan jawaban “Kan kamu sendiri yang ngga mau smsan”
“Ya jangan gitu dong, kamu aktifin ya paketannya, udah aku isiin pulsa buat paket internet kamu. Udah ya ngga usah kayak gini lagi” kata Mas Bebi.
Begitu denger kalimat itu, mendung di gue berganti sumringah. Hahahaha
Dasaaar cewe.
Nggak jadi ngambek, tapi bukan karena diisiin pulsa sama mas Bebi, gue batal ngambek karena ngga tahan ngediemin dia atau pura-pura drama matiin hape seharian. Dia bantu kasih solusi (ngisiin pulsa) tanpa drama, persis kya bokap gue waktu gue dinasehatin soal talenan.
Sampai di satu setengah bulan ini kami berdua masih dalam penyesuaian mental dan emosi masing-masing. Gue sih yang paling utama harus bisa lebih bijak dan adem. Baik sama dia maupun lingkungan sekitar gue. Makanya mental “Lo Jual Gue Beli” harus dikurang-kurangin deh ya.

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

26 tanggapan untuk “Belajar Bijaksana

  1. Hahahah.. untung aku punya rumah udah langsung jadi, ga usah mikir mo pake lantai warna apa, kitchen sink mo yg kayak gimana, terima jadi aja. Klo dlu rumah mesti renov khawatir aku bakal putus dluan sblm nikah hahahah.. nyesek bgt kan kita yg milih perabot taunya cw lain yg pake.

    Emang mesti banyakin sabar say, mengalah bukan berarti kalah, tp mengalah emang dibutuhin demi kelanggengan hubungan. Tapi jangan keseringan ngalah juga, nanti lupa caranya menang 😎😎

    1. Deuuh amit2 jgn kya gitu lagi.
      Mudah2an sama yang ini jadi 😊😘
      Dulu wkt awal kenal udah terlanjur si masnya lagi renov rumah πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

      Ajarin dong caranya.
      Btw mana lanjutan yg kmrin tips berumah tangganya?

      1. Ya baguslah, masnya udah ada rumah sendiri drdp ky aku smpet numpang dulu di mertua hihihi.. πŸ˜†πŸ˜†

        Kalo berantem mah pasti ada aja, asal jgn lama2 soalnya pusing suka kepikiran, tips-nya msh lum beres nih, kebagi2 antara nulis, cuci baju, ngepel, nyapu, nyetrika&ngerumpi sm tetangga πŸ˜…πŸ˜…

  2. Haduh lo posting ginian jadi pusing gue ngurusin rumah wkwkwk. Maunya terima beres aja aku kak, atau warisan ortu πŸ˜†
    Dulu aku sering juga ke Mitra10 nyari2 cat rumah buat di-kost, milih cat aja lama bener mikirnya. Padahal dipake buat sendiri

    1. Hehehe iya milih beginian aja bs makan wktu bener banget ge.
      Sendiri aja bs lama, apalagi berdua. Ngga jarang bs beda pendapat.
      Sbnrnya bukan mau crita rumahnya, tp crita beda pendapat diantara aq sm mas bebi dr cuma soal rumah smp masalah pulsa doang hehehe.
      Skrg hrs berubah buat bs jaga sikap utk ga egois sm orang lain.
      Dan nahan diri itu ngga mudah hehehe

      1. Kalo beda pendapat itu emang biasa kan kak, yang bikin ribet kan respon masing2 orgnya. Ketus? Aku juga πŸ˜† Wkwkwk. Sulit emang menahan diri, tapi apapun dibela2in lah iya kan. Kalo aku skrg malah jadi males berusaha, kya gak dihargain gitu *jadi curheart* #eh πŸ˜›

  3. Dasarnya sifat gue itu gue gampang banget ngambek, keras kepala dan kalo keinginan gue ngga diturutin bisa kesel sampai keubun-ubun dan berkata ketus sama orang yang disekitar gue.
    (Dulu aku bangeet ini.. :D).
    Smoga langgeng sm mas Bebi nya ya Syeer….

    1. Iya mba, mgkn krn dulu masih muda atau krn skrg malu sm umur kali ya.
      Udah mulai dikurang2in sifat jeleknya.
      Yang selalu diinget krn bakalan kelak kenal sm mertua dan ipar, klo ngga di rem dr skrg takut kebablasan dlm bersikap.

      Amin ya rabbal alamin mba uchi 😘

    2. Hehehe, iya teh nisa tapi kan hikmahnya jd bs lebih mengenal mertua.
      Pokoknya akika tunggu ciiin tips unyunyaaa.
      Semangat nyetrikanyaa.
      Aq mah males banget nyetrika, sumpah daaah. Wkwkwkwkw

  4. Wah ribet juga urusannya. Saya nggak begitu ngalamin yg begituan. Soalnya saya tipe yg terserah aja. Tapi nggak tahu juga ntar pas udah nikah, pling juga berusaha ngenalin sikap pasangan biar nggak ada ketegangan.

    1. Mas bebi ada kalanya terserah juga kok, tapi kdg dia punya pendapat sendiri makanya sbg cwe pun aq juga perlu dgrin apa maunya dia.
      Ini cuma perkara ringan aja bs beda pendapat.
      Solusinya biar adem dihubungan cuma yaa gitu adem-ademin hati, tahan emosi jangan asal keluarin unek-unek di mulut kaya kalimat “kamu tuh ya bla bla blaa” biasanya yg kya gt memicu konflik.

  5. Syer. . . Aku juga nggak tahan lama ngambek sama ARL. Kami udah rada baikan gitu (tapi nggak balikan sih, tapi kayaknya bakal balikan). Nah cerita nya aku udah jutek udah nyerah (bukan pura-pura, tapi aku pikir itu dari hati aku gitu), tapi ternyata pas dia baik dan minta maaf dan jelasin panjang lebar, aku luluh Syer. Kami bakal ketemu ntar Jumat. Dan kalo kami ketemu, baikan pasti dijamin.

    Dan baca tulisanmu tentang debat-debat kecil itu, aku juga entah kenapa jadi ngerasa nggak wajar kalo aku nggak ngasih kita kesempatan bicara lagi. Itu lho, aku suka matiin telepon dan nggak jelas kalo marah (dia juga sih).

    Terus masalah debat sih kami masih belum yang untuk masalah sink dan tile, masih masalah tempat makan dan tempat nginep doang *ngakak*

    PS: itu nama si Mas asli apa nama panggilan dari kamu sih? Dari kemaren aku penasaran ini. Hi hi hi hi
    PSS: Sori ini komentar udah sepanjang novel.

    1. Hahaha.
      Pasti balikaaaan.
      Ditunggu kabar baik ceritanya ahh biar km ga galau lagi.
      Hehehe
      Km tuh kya aq dulu kok val. Keras kepala, ga mau kalah sm pacar. Dia marah, aq bs lebih marah malah.
      Cuma itu dulu, skrg lebih kalem dan berusaha mikir pake logika klo mau “nyari masalah”.
      Makanya prinsip ” cwe dan cwo itu beda pola pikirnya” ditanamkan baik2.
      Kya aq sm mas bebi, prinsip soal sink aja udah beda. Klo mau aq bagus krn jangka panjang, tp klo mau mas bebi “ini kan cuma bak cuci piring doang”. Tapi akhirnya ambil jalan tengah dan logis utk pilihan yg terbaik.
      Sama kya hubungan kalian aja val, cari jalan tengah dan klo emosi udah naik coba ademin dulu jgn asal ceplosin unek-unek ga enak di hati.
      Hahaha.
      Karena kalo kta mba Ratna (mrs muhandoko) mirip mas bebi, dan diliat2 iya mirip dikit (brewoknya) makanya manggil mas bebi hahaha.

      1. Amin. . . . Ha ha ha ha. . . Puyeng ya ngeliat aku galau mulu?LoL

        Iya nih gimana dong. . . Pengennya nanganin pake kepala dingin juga, tapi ujung-ujungnya ya ngamuk lagi, ngamuk lagi. . .

        Bakal berusaha buat lebih adem lah mulai sekarang. . . Insha Allah. . .

        Oh itu Bebi Romeo maksudnya? LoL Ampe aku gugel :p

  6. Tuh kan baru mau bilang kamu manggil mas bebi langsung keinget bebi romeo, hahaa.

    Btw itu mas bebi cepet amat mengiyakan keramiknya, langsung oke aja tanpa debat, haha. Tp emang cakepan keramik hitam nat hitam sih #teteep

    1. hehehe. klo keramik hitam buat meja dapur emg maunya kita berdua.cuma bedanya tadi mas bebi mau nat putih, klo aq maunya nat hitam biar jd full black.

      itu manggil mas bebi gara2 mba ratna bilang dia kya bebi romeo wkwkwkwk. yg mirip brewoknya sikk hahahahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s