Tentang Mencari Jodoh dan Teman Hidup.

image

Uhh pasti udah pada bosen baca postingan gue yang temanya selaluuuuuu tentang jodoh. Ya abis gimana dong?! Tema terngetop gue selama 2016 ini ya jodoh. Sampe Papa yang pendiem pun angkat bicara tentang ini. Emang segawat itu kah?!

Susah memang jadi anak pertama dan berjenis kelamin wanita. Dan ga bisa bohong ortu ketika ortu gue mulai kasih alarm buat ngenalin si calon, jadiin salah satu gebetan untuk jadi calon. Ealaaaahhdalaaah, masalahnya kan nggak semudah itu.
Ketika gue bilang “ya kan nggak gampang Pa, Ma.” Dan ditanggapi dengan “Ya kamu harus tegas, bilang gitu kamu udah nggak mau pacaran lagi.
Kalo udah begitu aku kudu piye?! Awal oktober ini ada tetangga saya menikah, anak pertama juga dan seumuran sama saya. Kebetulan acaranya di rumah, si Papa tau-tau duduk di dekat gue yang lagi nungguin brownies matang. “Itu si Nita seangkatan sama siapa Syer?!” Papa bertanya sambil ngipas-ngipas badan pake kertas. Gue udah tauuuu banget arah pembicaraan “Seangkatan aku, Pa”. Seperti udah bisa ditebak omongan selanjutnya adalah “Tuh, Nita aja udah nikah. Masa kamu belum? Kamu kapan Syer?! Jangan jalan-jalan terus, Papa khawatir takut kamu lupa kalo kamu udah waktunya menikah”.
Seketika jadi Kriikkk.
Sedih, pilu itu wesbyasaaah. Kali ini rasanya “Jleb”.
Gue ga bisa jawabin apa-apa lagi karena semua jawaban udah gue kerahkan.
Minggu ini juga ada berita kalo si Akang *mantan yang kemarin, kabarnya mau menikah dan gue sebagai mantannya ditanya “Eh, kamu udah tau belum kalo Pulki mau nikah?!” Nanya begitu ke gue 😫😫 dan dengan muka ditegarkan gue jawab “Udaaaah“.
Padahal mah kagak tau apa-apa tentang dia. Sejak ada masalah sampai resmi putus bahkan sampai sekarang gue sama akang nggak pernah bicara lagi. Lo tau kan lagunya Charlie Puth sama si Selena Gomez yang We don’t talk anymore. Nahhh ituuhhh, GUE BANGET!. ASYEEEEEEEMM.
Walau pun gue sekantor dan si akang berulang kali ke kantor gue buat meeting sama atasan gue, semesta tuh seolah-olah nggak pernah mempertemukan gue dan dia dalam satu forum. Nggak sama sekali. Apa mungkin doa gue dikabulkan agar jangan mempertemukan lagi gue dengan si akang. Yowis lah, gue ga papa kok *Embeer mana embeeerr.
Kembali ke cerita soal si jodoh. Duuh gue juga kayaknya cape kalo ditanya “Target menikah” atau “kenapa belum menikah” dan seribu tanya soal kenapa masih single.
Akhirnya gue cuma bisa jawab simpel “Ya karena belum ada yang melamar“. Jawaban termasuk akal gue. Pacaran pun kalo belum dilamar juga emang belum nikah kan jatuhnya, iya kan?!.
Gue udah ngga mau bermimpi kejauhan seperti apa bentuk jodoh atau pasangan seumur hidup gue ini.
Gue juga nggak berani menggambarkan pesta pernikahan adat apa yang gue mau.
Gue juga nyaris tutup mata kalo ditanya mau dengan cara apa gue dilamar, dengan berlutut kah ala-ala cinderella, pake candle light dinner kah, pake flash mob dll. Nggak, gue udah ngga mau ngarep banyak-banyak soal itu. Udah dilamar aja bagi gue bersyukur banget.
Kalo ditanya hati gue baik-baik aja kah?
Nggak, gue lagi pegel.
Makin pegel sama cenut-cenut kalo inget Oktober ini ulang tahun gue. Karena gue tau persis nggak akan jauh dari kata-kata “menikah”.
Sekarang gue tau rasanya jadi Raline Shah, udah cakep tapi belum nikah *pegeeel cin ditanya gitu. Iyaa gue tau, gue nggak secakep dia 🙌:roll:

Kalo ditanya sejauh mana perjuangan gue mencari?! Lumayan kok gue mencari. Tapi ya kadang nih pas gue mau, tapi yang gue mau ada aja yang bikin menjauh entah ternyata dia cuma penipu, atau dia nggak dapet restu, atauuuu masih belum move on dari masa lalunya. Dan gue anggap ini cara Tuhan menjauhkan gue dari yang nggak baik untuk gue.

Dan kali ini gue pun semakin menutup cerita dengan orang-orang sekitar gue tentang pasangan gue. Jomblo atau nggak pasti gue jawab nyengir. Gue lagi deket sama siapa, gue jawab senyum, gue lagi patah hati, gue nyanyi-nyanyi. Karena gue males bagi cerita tentang love life gue. Emangnya penting kah?!.
Karena yang penting bagi gue itu adalah ketemu jodoh gue kok. Sampai sekarang gue masih doain dia (jodoh) semoga dia baik-baik aja, semoga dia pribadi yang menyenangkan diri gue dan orang sekitar gue, semoga dia menerima kondisi terburuk dalam diri gue, bukankah cinta harusnya begitu?!. Tetap cinta dengan pasangan walau si dia tidurnya mangap, tetap cinta dengan pasangan walau dia suka jengkol atau petai, tetap cinta dengan pasangan walau di masa lalunya dia pernah mendekap erat jodoh orang lain. Karena cinta itu penerimaan lahir dan batin. *eeeaaa bijak kali aku ini.

Maklum umur bentar lagi genap 28 tahun hehe.
Btw, ngomongin Oktober wish yang kadang tiap tahun gue suka banget berekspektasi. Iyaaa gue paling demen ekspektasi walau emang nggak sejalan dengan realita.
Ekpektasi gue ketika ulang tahun.
Tiup lilin bareng pasangan 😍
Terima kado 😍
Terima satu buket bunga mawar putih 😍
Dinner romantis 😍

Realita yang terjadi tiap tahun.
Nggak pernah tiup lilin sama pasangan *kadang kalopun ada pacar teteup aja nggak ada kue ato tiup lilin ala-ala anak jaman sekarang.
Nggak pernah terima kado dari pasangan, hahaha. Tapi selalu dibeliin barang di depan mata *so bye bye buka bungkus kado. Kalo sekarang? Nganuuuu…akuuuu *yowis ora usah diterusi nduk.
Buket bunga *duuhh lupakaaan, ini nggak pernah terjadi.
Dinner romantis?! Ini apalagi nggak pernah terjadi.

Jadi Oktober ini pun, gue memutuskan pergi ke Singapura hari minggu sama adek gue. Yaudah nyenengin diri aja sendiri yah..
Well, ada hari sabtu yang biasanya gue lalui bersama nyamuk-nyamuk.

Harapan gue kali ini..
Semoga sehat selalu
Tabungan gue bertambah
Bertemu dia yang bisa terima gue apa adanya lengkap, mau gue gendut, idung bulet, pipi tembem, nggak tinggi, bawel, drama dll.

Sekian curhatan minggu ini.

Gue udah bisa nebak, yang komentar pasti diiringi kata2 “semoga”. Iya kaaannn ayooooo ngakuu 😜😜😜

Iklan

38 thoughts on “Tentang Mencari Jodoh dan Teman Hidup.

  1. Wah klo masalah jodoh saya angkat tangan. Saya sendiri masih belum nemu jodohnya wkwkwk……

    Nunggu komen selanjutnya. Mungkin komennya lebih bijaksana.

    1. mungkin yang diatas lebih paham apa isi hati sayaaa
      #nyetellagukuntoaji

      …sudah terlalu lama sendiriii..sudah terlalu lama aku asik sendiriii….

  2. Wey mba sama Oktober, cuma gue baru mo genap 24. Selamat ulang tahun pokoknya! Tenang mba, Manusia Oktober itu keren-keren, SEMOGA dpt jodoh yang sama-sama keren ya mbaa. Aamiin.

    Biar ga galau lagi. 😬✌🏼️

  3. syer… jodoh itu ga bisa di tebak ya… kalo kitanya cari2 n ngarep2, malah ga dapet2. tapi pas kitanya pasrah dan percaya sama jalan-Nya, malah semuanya jd serba mudah. Mungkin sekarang belum waktu-Nya syer… Suatu hari nanti pasti diketemuin sama jodohnya km. Semoga ga lama lagi ya…

  4. Jodoh itu seru ya, Kak? yang ngarep banget, punya target dan perencanaan matang tentang kapan dan bagaimana menikah, malah belum ditemuin sama jodohnya. Eh, yang cuek bebek dan sering bilang, “belum kepikiran”, malah ujug-ujug ngundang. Mungkin perlu dinikmati aja kali yaa πŸ˜‰

  5. Halo Syera.. Salam kenal lagi ya
    Baca post yg ini jadi keinget masa lalu disaat umur ud mo kepala 3 dan msh lom merit juga πŸ˜†
    Tetep semangat ya nyari jodohnya, pasrahkan sm Tuhan aja..mumpung msh sendiri, nikmatin dulu karena kalo ud merit akan rindu saat2 lg jomblo loh πŸ˜„

  6. Hai kak. Aku baru singgah pertama kali nih. Soal jodoh emang ga ketebak. Emang bener yg komen di atas. Mereka yg adem ayem ga ngomogin jodoh malah nyebar undangan. Sebel banget kann.. atau saya sendiri aja yg sebel. #maafcurcol

    1. hehehe,
      jalan menuju jodoh ituuu berliku.
      yang pacaran aja susah,
      taaruf juga susah.
      intinya sih klo jodoh itu emg susah ditebak.
      aq aja smp skrg masih pusing jumpalitan klo bahas jodoh.

  7. kalo soal ortu udah nanya begitu, ada baiknya bilang gini aja ke ortu. pa,ma kalo udah ngebahas soal jodoh jadi bikin syera sedih dan galau dan terbeban. yang pasti syera kan juga mau nikah. syera juga tetep berusaha dan tolong doain syera ya pa/ma.
    kalo ortu dikasih tau gimana perasaan kamu itu, pasti mereka juga ngerti. kalo ortu tetep juga nyinggung lagi ya tetep kasih juga lagi gimana perasaan kamu itu. yang pasti tetep semangat ya.

    1. pernah kok bilang gitu.
      tapi yg sedih dibandingin sm mama sendiri 😦
      “mama aja nikah umur 21, seumuran kamu anak mama udah tiga”

      rasanya pediiih sist.
      cepat jodohnya seseorang kan emg udh suratan takdir yaa

  8. Dulu waktu gw masih 26-29an ortu gw jugaa kayak gitu!! wkwkwkwk padahal gw udah begah yaaa ditanya2 soal gitu.. tapi sekarang udah kebal gw nya.. baik ke komen dan pertanyaan2 menjurus, atau ke hati gw sendiri.. udah bisa menerima kenyataan bahwa gw tidak akan bisa merid dibawah umur 30! and that’s okay πŸ™‚

    *peluk*

    1. *hug you back*
      makasih cici πŸ™‚
      sbnrnya klo org lain ngomong udh mulai kebal ci, apalagi tmn juga masih ada kok yg blm nikah.
      tapi klo urusan orang tua, duuhh.
      apalagi kdg dibilang gini “mama kamu aja seumuran kamu gini anak udah tiga syer”
      dan suka aq jawabin “ya mama kan emg jodohnya cepet papaaaaa”
      *tadinya mau dijawab, mama aja nih yg emang kebelet nikah muda *tapi takut abis itu digaplok sm papa hahahaha.

  9. Masalah jodoh apalagi kalo ortu yg udah nyinggung2 kadang buat nyesek yaa mba.
    Jangan lelah berdoa n berusaha yaa mba, lagi dsiapkan jodoh yg terbaik tu πŸ˜‰

  10. “Papa khawatir takut kamu lupa kalo kamu udah waktunya menikah”
    wkwkwk…asal gak lupa sama papanya aja, amnesia itu namanya.. xD
    Yang sabar ya neng.. semoga lekas berjodoh.. amin

  11. kok sama banget sih sama aku πŸ˜€ aku juga sekarang menutup diri dekat dengan siapa aja, gak banyak certta-cerita sebelum fiix. Tapi usaha mah teteuuppp. :3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s