Diposkan pada life

Ada Cinta di Talenan

image

Minggu menjelang siang seperti biasa gue sibuk di depan oven dan kompor. Ada target delapan loyang brownies yang harus diselesaikan saat itu juga. Brownies beng-beng dan oreo, dua varian yang selalu menjadi best seller di bakulan selingan gue selama tiga minggu terakhir ini. Aroma coklat semerbak memenuhi ruangan ketika gue mulai mengaduk-aduk adonan dan mulai menuangkannya ke dalam loyang. Bagian terakhir setelah itu adalah menaruh potongan beng-beng ke atasnya sebagai toping.
Karena beng-beng agak keras dan untuk potongan yang rapi maka gue harus memotongnya dengan pisau, bukan memotong langsung dengan tangan kosong.
Gue nyariin talenan yang ada sedang dipakai untuk mengiris bawang bombay oleh Mama. Karena kepepet waktu, gue putuskan menjadikan loyang besar sebagai alas pemotong #ya abisnya gue males nyuci talenan yang bau bawang.
Papa ketika melihat ulah gue yang lagi motongin beng-beng, menegur gue.
“Syer, kamu kalo motong jangan disitu. Nanti loyangnya lecet. Itu kan ada lapisan anti lengketnya.”
Gue karena lagi kepepet dan dikejar waktu cuma bisa ngejawab, “Abis talenannya di pake mama buat ngiris bawang Pa. Bau bawang nanti kuenya.” Gue malah makin gemes motongin beng-beng di loyang.
Gemes, sebel, kesel. Bukan kesel karena ditegur, tapi kesel karena gue lagi mau ngerjain brownies tapi alat yang mau gue pake ga ada. Nyaris nahan nangis karena kesel sama situasi, sama diri sendiri. Iyah, gue kan cengeng bangeeeet πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.
“lagian di rumah ini kan talenan cuma satu Pa, orang lagi ribet juga”.
Papa cuma bisa diem denger keluhan gue yang sebenarnya lagi kesel sendiri sama keadaan gue.
Pesenan banyak, ngerjain sendirian, terus barang yang gue perlukan ada aja yang kurang sampai gue mesti bolak-balik ke toko bahan kue.
Papa diem dan beranjak pergi dari tempat duduknya. Membiarkan gue berkutat sendirian dengan bakulan brownies dan macaroni panggang, ada waktu yang harus di kejar. Karena gue mesti balik ke kosan sore itu juga.
Gue ga merhatiin apa yang papa lakukan sampai akhirnya…..
” Nih, talenan buat kamu. Biar ga motong-motong di loyang lagi”. Papa meletakan talenan tepat ketika gue lagi mengeluarkan brownies yang sudah matang dari oven.
Gue yang menerimanya hanya berkata “Makasih Pa..”.
Ga lama, papa menyerahkan talenan kedua dengan ukuran yang lebih kecil.
Tau nggak apa yang gue rasakan?
Gue mau nangis rasanya. Mungkin sebagian orang menganggap gue lebay. Tapi apa yang Papa lakukan ke gue, dua potong talenan buatan tangannya merupakan bentuk cinta dan kasih sayang Papa ke gue.
Beliau nggak mau gue kesel sendiri lagi karena ga punya talenan khusus, beliau mau gue bisa ngerjain semua pesanan dengan lancar. Beliau memberikan solusi tanpa banyak kata atau omelan panjang karena gue males nyuci talenan bekas bawang. Dan beliau nggak menyalahkan gue ketika gue kurang persiapan saat terima banyak pesanan.
Gue inget banget, dulu mantan-mantan gue selalu nyalahin gue kalo hal yang nggak sreg di mata mereka dan ujung-ujungnya bikin gue makin kesal karena terus disalahkan tanpa diberi solusi. Tapi tidak dengan Papa, dia nggak menyalahkan keadaan gue, tapi tanpa banyak bicara beliau kasih apa yang gue perlu, memberi solusi.
He is my engineer. Iya, Papa adalah orang yang gue mintain tolong kalo ada alat yang rusak walau gue ga tau bisa atau nggak si Papa ngebenerinnya. Papa itu kreatif, dan punya tangan ajaib. Barang yang nggak berguna jadi berguna di tangannya. Termasuk talenan kayu itu. Gue nggak tau dapet dari mana kayu-kayunya karena gue nggak pernah lihat Papa menyimpan kayu itu.
Kayunya pun sudah di amplas halus sama Papa agar nggak ada duri kayu yang keluar dan gue bisa langsung mengerjakan.
Tahu nggak apa yang ada dipikiran gue setelah itu?
Rasanya gue nggak sanggup kalo bikin kedua orang tua gue kecewa,
Rasanya gue nggak tega bikin mereka bersedih atas kehidupan gue kelak.
Rasanya gue ga mau salah pilih lelaki yang akan menjadi pendamping hidup gue, karena nggak mau bikin ortu gue bersedih kalo misalkan gue salah menikah dengan laki-laki yang cuma bisa bikin gue menangis.
Rasanya, gue ingiiiin sekali memberikan menantu yang baik untuk kedua orang tua gue, lelaki yang kelak sama kaya Papa, tanpa banyak kata tapi mampu membuktikan cintanya.
Tiba-tiba aja gue keinget perlakuan nggak enak mantan gue dan bersyukur gue nggak jadi menikah dengannya.
Karena gue nggak sanggup bikin Papa bersedih kalo tau anak perempuannya disakiti oleh laki-laki lain.

Dear Allah,
Tolong jaga beliau dalam kesehatan,
Beri saya kesempatan untuk mempersembahkan yang terbaik dalam hidup saya.
Dan satu lagi,
Pasangkan saya dengan lelaki yang mampu menjaga jiwa dan raga saya sebaik Papa.

#bahkansebuahtalenanpunmenjaditandacinta.

Iklan

Penulis:

Miss dramaqueen

46 tanggapan untuk “Ada Cinta di Talenan

    1. sampe skrg kalo inget kejadian kmrin suka nangis din.
      okee, mgkn lebay yak tapi bener2 ketauan banget klo Papa atau Ayah atau Bapak itu cintanya emang samar-samar tapi nyata.
      #kayakiklanpartai

  1. Baca postingan nya jadi inget saya juga pernah punya pengalaman kayak gitu. Waktu itu sampe terharu dan mau nangis juga, trus langsung sujud syukur trus doa buat orangtua (kira2 doa nya sama sih sama mbak syera, minus minta dipasangkan dengan lelaki aja).

    Sampe sekarang masih suka nangis juga sih kalo doa buat orangtua, inget betapa banyak yg udah mereka kasih, dan betapa sedikitnya yg bisa saya kasih ke mereka. πŸ˜₯

    Anyway nice post mbak Syera. Dan Brownies beng beng nya keknya enak. 😊

    1. makasih mas zul.

      Ayah atau ibu, mau dekat atau jauhnya keberadaan kita dgnya, ikatan emosionalnya ttp aja mrka adl org yg paling tulus menerima baik buruknya sifat kita.
      ttp aja mrka adl org yg ga akan membiarkan kita mrasa bersalah sendirian dan membantu kita utk kuat jalani kehidupan πŸ™‚

      1. Yup, bener banget dan menurut saya balasan terbaik dan terindah dari seorang anak kepada orangtua adalah dengan menjadi anak yang soleh. Gak ada orangtua yg gak seneng kalo anaknya soleh, karena anak soleh adalah investasi dunia akhirat. IMHO ☺

  2. Baca ini aku jadi pengen nangis, Kak… Memang seorang ayah itu yg paling ngerti menyenangkan putrinya tanpa banyak kata2 ya, gak heran selalu dibilang Dad is a daughter’s first love… Aaakkk aku selalu pengen nangis kalo baca postingan tentang seorang ayah, kangen almarhum ayah…

    1. Al fatihah utk alm. ayah Icha.

      Sedari kecil, ayah emg slalu tau cara bikin anak-anaknya bahagia.
      Hanya saja, cara Ayah menunjukkan berbeda dg cara ibu.
      Kdg dg teguran, sdkit marah kdg juga perlu dg adu pendapat. Yg kadang kita kita ayah jahat, pdhl nggak begitu.
      Ayah..
      Yaah dia hanya kaku saja cara menunjukkan kasih sayangnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s