Driver

images

Sebagai orang yang agak “mobile” alias kadang kesana-kemari karena mesti kerja ke luar kantor, jadi keseringan menggunakan mobil kantor ataupun taksi. Masalahnya adalah cara nyetir orang yang suka beda-beda. Dari yang nyetirnya asik sampe beneran nggak asik bangeeet…ngeeet. Dan kali ini gue mau bahas pengalaman saya sebagai penumpang mobil.

Berhubung gue sendiri belum punya mobil pribadi, maka seringnya gue jadi penumpang aja lah. Duduk manis sambil aja sambil liatin jalan kalo lagi pergi-pergi. Mau sih beli mobil sendiri tapi masalahnya adalah lahan parkir di rumah ortu udah nggak ada, teras rumah udah diisi sama mobil ortu, kosan?! Saingan sama bajaj (karena kosan gue depannya pangkalan bajaj). Tapi sumpah ya, gue kadang suka kesel sama orang yang punya rumah dan parkiran mobil cuma muat satu mobil tapi orang tersebut punya dua sampe tiga mobil yang akibatnya makan jalanan komplek. Dan ini kejadian di sekitar rumah gue. Bawa mobil pulang ke rumah itu drama dulu karena jalanan yang dipake parkir sembarangan mobil, kudu mepet-mepet minggir biar ga senggolan sama mobil yang lagi parkir. Karena itu di rumah pun cukup satu mobil punya ortu aja, ga perlu gue tambah-tambahin mobil kedua karena lahan parkirnya ga ada lagi. Oke skip curcol gue soal mobil yang parkir. Kali ini cerita soal drivernya aja.

Gue paham bangeet kalo cara tiap orang nyetir itu beda-beda.

Berikut ini tipe driver menurut versi gue.

Driver Penyabar.

Driver penyabar ini contohnya adek gue, dia kalo nyetir slow banget, slow disini bukan perkara kecepatan mobil tapi cara dia membawa mobil. Adek gue nggak pernah nyalip-nyalip di jalan tol. Seriusan, kalo lagi nyetir dia bisa beneran di kanan teruusss dan baru pindah ke kiri kalo emang udah mau exit tol. Selebihnya walau kiri kosong, tetep aja dia di kanan di jalan yang lurus. Baik sih, tapi kalo gue lagi buru-buru dan pas pergi sama dia, guenya yang gelisah sendiri karena takut telat huahaha. Biasanya driver tipe begini, lebih pilih ngalah aja kalo ada orang yang mau nyalip dan jarang ngomel-ngomel di jalan. Adek gue pun gitu, anteng banget kalo dia  nyetir. Kadang gue bisa ketiduran saking “smooth” bawa mobilnya.

Driver Nggak Sabar

Nah, driver yang nggak sabar itu kadang bikin gue juga ikutan ngeri. Ngeri kalo dia nggak sabar main nyalip-nyalip udah gitu keadaan ngebut. Ngeri kalo misalnya udah nyetir eh pake nyari ribut orang dijalanan kalo merasa mobil di depan jalannya lambat. Asli saya pernah loh merasa ngeri aja ditabok sama mobil sebelah akibat driver nggak sabaran dan ngajakin ribut mobil sebelahnya. Kalo udah gitu cuma bisa ngomong “Udah..sabaaar, sabaaar..” sambil ikutan ngelus dada dan berharap kami selamat sampe tujuan. Bukan apa-apa sekarang kan banyak tuh orang yang arogan juga di jalan dan nggak mau dong saya dan driver kantor kenapa-napa.

Driver Ngeyel

Yes, nggak sabar aja udah ngeselin. Nah kalo ketemu yang ngeyel pun sama ngeselinnya. Ngeseliiiiiin banget. Contohnya:
Gue : Siang pak, hari ini kita ke Kembangan ya.
Driver : Lewat mana mba?
Gue: Lewat tol aja, nanti bapak lurus aja kesini terus belok sini terus ambil tol ini ya pak. (gue udah jelas banget kasih taunya)
Driver: Tapi kalo lewat sana macet mba, lewat semanggi aja ya?
Gue: Hmmm..yaudah deh terserah bapak aja.
Okaaay…gue nurut dan diem tuh. Duduk manis di bangku penumpang. Kebetulan saat itu posisinya dari Plasa Indonesia dan kami mau ke Kembangan. Kami start jalan dari jam 10.45.
Cakepnyaaaaaahh ini driver, dia kagak jadi lewat semanggi tapi pilih lewat tanah abang belakang terus mobil bablas naik fly over yang mana tembusannya adalaaaaah Kokas!
Baguuus banget kaaaaan.
Gue udah mulai protes pas dia naik fly over itu, gue bilang ini mau kemana? Kan kita mau ke barat. Kok ini arahnya ke Kokas?.
Dese bilang dia mau lewat tol yang cawang aja, jadi dari turun fly over, dia makin bablas ke arah pasar gembrong jatinegara terus putar arah ke cawang.
Guehhhhh??
Pasrah.
Kepala gue nyut-nyutan.
Untung aja ini driver kantor bukan supir taksi (takut diculik maliiihhhh).
Akhirnya sampe juga tol yang ke arah cawang itu tapii…..cerdas banget driver kantor malah ambil gerbang tol Dukuh 1.
Gue tau banget ini mah arahnya tembusan ke arah Lebak bulus.
Mulai deh ya tanduk gue keluar, ngomel lah gue.
Gue : Pak, kok kita lewat sini? Kita ke kembangan paaak, Jakarta Barat. Ini kan arah Jakarta Selatan. (mulai stress, mulai frustasi karena dibawa ke arah yang ga jelas hubungan perjalanan ini)
Driver : Bisa kok mba lewat sini, saya tau jalannya. (Muka sotoy lempeng sok yakin).
Gue: Tauuukk ah! Terseraaaaahhh….Terseraaaaahh kamuuuh sajaahhhh*gaya ngomongnya kayak orang pacaran lagi marahan.

Mobil melaju terus sedangkan gue pengen mewek sambil liatin jalan. Gue liat jam udah mau jam 12 siang. Sedangkan gue janjian sama vendor di Kembangan itu jam 12. Telat syudaaah. Sepanjang perjalanan gue gondok banget sama driver ini. Mana bawa mobilnya kagak enak. Gue pun cuma bisa liatin papan petunjuk jalan di kiri jalan sambil berharap ada exit tol yang bisa mengarahkan gue kembali ke jalan yang benar.
Nyatanya adalaaaaahh cerdas banget deh driver ini. Kami keluar tol……SERPONG tepatnya BSD. Bagoooosss!!! Gue ngamuk di dalam mobil, gue ngoceh-ngoceh dengan muka ketekuk ga karuan.
Gue : Gimana sih!!! Kok jadi ke serpong?!!!!!! (Mulai keluar tanduk)
Driver: (muka pasrah) Maaf mbaa, iya ternyata saya salah.
Gue : Kan udah saya bilang, kita itu harusnya ke Tol yang MT Haryono bukan DUKUH. Ngeyel sih!! (Suara dikerasin padahal kesel setengah mati sampe mau nangis, pengen jambakin drivernya).
Driver : Iya mba, saya tau salah. Saya lagi banyak pikiran mba. Istri saya minta cerai.
Gue: (cuma bisa diem…so whaaaaaat gitttuuuhh)
Driver: Yaudah mba, kita puter balik aja ke cawang lagi.
KAMPRET!!!
Gue diajak jalan-jalan sama deseu.
Gue cuma bisa BBMin atasan gue yang isinya komplain sama driver ini. Dan gue diminta buat sabar.
Fiuhhhh akhirnyaaaa setelah ngiderin setengahnya Jakarta. Gue sampe di Kembangan jam 2 siang. Kusut sekusut-kusutnya. Abis dari kembangan, gue mau balik ke Plasa Indonesia buat jemput atasan gue yang lagi disana. Sewaktu di tol, gue udah bilang kalo kita ambil ke Kanan yang arah Sudirman, jangan ke kiri karena itu ke arah Priuk.
Entah yaah mungkin gue beneran apes deh, driver malah ambil kiri, arah priuk, ancol, kemayoran (waktu itu kantor masih di kemayoran ). Daaaaan…bleeep! Mobil mogok tepat di tengah jalan deket marka jalan tol.

YA SALAAAAAAMMMM!!!! udah dibawa jalan-jalan ga jelas seharian, eh mobil pake mogok. Rasanya mungkin hanya Om Ebiet G. Ade yang ngerti perasaan gue saat itu, bisa dibayangkan kalau beliau datengin gue sambil genjreng-genjreng bawa gitar dan menyanyikan lagu ini.

“Perjalanan ini terasa sangat menyedihkan….sayang engkau tak duduk disampingku kawan…dududuuu…dudududuuuu…”

Gue telepon atasan gue sambil nangis-nangis. Ya iyalah gue nangis. Nangis keseeel karena kerjaan gue terlantar akibat seharian di jalan sama driver ngeyel ini. Ending dari perjalanan ini adalah gue dijemput sama temen sekantor gue di jalan tol. Drivernya? Ya ditinggal lah sama petugas derek. Bhaaaayyy.

Driver Merasa Bisa Nyetir Padahal……

Ini kisah driver lainnya di kantor gue. Mungkin karena beliau udah tua kali ya, jadi banyak permakluman dari kami para usernya. Masalahnya adalah kalo kami naik mobil dengan bapak ini yang nyetir. Wassalam ajaaahh..wassalaaam pokoknya. Nyaris sebagian besar jadi “korban”. Salah satunya gue. Entah kenapa kalo disetirin sama driver ini gue selaluuu aja mual. Awalnya kepala pusing, semakin gue pandangin jalan raya, semakin kepala gue puyeng. Kadang sih gue bawa tidur aja. Cuma kondisi yang nggak enakin itu kalo abis makan siang terus pergi sama driver ini, rasanya alamaaakk. Mau kumuntahkan isi perut. Gue pikir, ahh apa gue mulai jadi orang yang low profile ya? Nggak bisa naik mobil berAC. Ealaaah nyatanyaaa..

Temen kantor gue pun ikut jadi korban. Sebut saja Mba Mawar. Mba Mawar pernah cerita ke gue kalo dia sampe muntah beneran dibawa pergi sama driver ini.

Mba Mawar : Pak…Pak bisa minggir sebentar nggak?

Driver  : Kenapa mba?

Mba Mawar : Udaaah pak! Cepetan berhenti, saya mau muntah.

Kemudian mobil berhenti dan HOEEEEKKK. Mba Mawar sukses muntah-muntah. Dan kemudian si Mba Mawar hanya akan terus tidur kalo naik mobil dengan drver ini. Mending tiduran daripada muntah-muntah lagi *nenggak antimo sekardus.

Cerita korban lain pun baru-baru aja gue dapet. Kali ini korbannya Cowok. Sebut saja dengan Pak Kumbang. Pak Kumbang biasanya bawa mobil sendiri, tapi entah kenapa hari itu beliau nggak bawa mobil dan terpaksa nebeng pulang dengan mobil divisi lain yang drivernya bapak ini. Jalanan sore bergitu macet, salah satu hobi driver ini pun nyari jalan. Masalahnya hobinya nyari jalan pintas bukannya untuk menghindari macet doang, tapi memperpanjang kilometer perjalanan. Muter-muter kesana kemari, padahal kalo lurus doang mah sampe kali.

Pak Kumbang rupanya nggak kuat dengan style driver ini. Pas ditengah perjalanan Pak Kumbang buka kaca mobil dan begini lah dialog beliau ke driver ini.

Pak Kumbang : (buka kaca mobil) Pak..pak..nyetirnya bisa BIASA AJA nggak?! Saya MUAL nih.

awkward moment..krik..kriik..kriikkk penumpang lainnya cuma bisa diem mengamini. Selama ini emang kami nggak berani bilang ke driver ini kalo bawa mobilnya sumpaaah NGGAK ENAK BANGET , alasannya karena driver ini baperan. Karena pernah rekan kami protes soal cara nyetirnya eh besoknya driver ini ngomongin orang ini ke kita-kita gitu. Kata beliau “Kalau nggak suka dengan cara saya nyetir ya mendingan jangan pake saya, hehehe, Iya kan? Selama ini nggak ada yang protes kok. Dianya aja kali yang nggak biasa, hehehehe”. Selama beliau cerita soal ini, gue dan temen gue cuma tersenyum kecuut banget. “Bapak kagak tau aje , kite-kite disni juga sama keleuuuss kalo disetirin sama bapak pengen muntah mulu” dan itu hanya bisa kami ungkapkan di dalam hati.

Itu padahal pak Kumbang udah duduk di depan loh, di sebelah drivernya. Tapi kok ya tetep mual sik. Jadi bisa dibayangkan sodara-sodaraa, kalo duduk semakin dibelakang semakin mual dan kepala pusing keliyengan.

Driver Jorok.

Joroknya macem-macem, ada yang jarang banget bersihin kondisi mobil misalnya sampah di dalam mobil jarang dibuangin atau….atauuuu kisah memilukan gue yang terjadi minggu ini.  Driver kantornya ketombean 😦

Gue sebenarnya pernah denger selentingan kalo Driver ini ketombean. Tapi gue nggak ngeh banget dan cenderung cuek. Maklum belum liat sendiri sampai pada suatu ketikaa….

Saat itu sore cerah banget, mobil melaju kencang kembali ke kantor setelah tugas visit gue selesai dari toko. Gue memilih duduk di depan, sebelah driver. Padahal biasanya gue duduk persis di bangku tengah, di belakang drivernya pula. Entah kenapa sore itu gue beneran nengok ke sebelah gue si bapak driver. DAN……

OMEGOOOOOHH…OHH TUHAAAN…TIDAAAKKKK RHOMAAAA!!! *Sorry scene ini terbawa-bawa sama adegan Rhoma Irama dengan si Ani (siapa namanya, gue lupakk).

Gue shock. Gue tiba-tiba enek karena melihat butiran ketombe berserakan dengan indahnya di atas jok pundak si driver. Mata gue menatap nanar beralih ke pundaknya..Iyuhhh. Gue tegaskan sekali lagi yaah…IYUUUHHHH…YUUHHHH.

Itu ketombenya juga berjatuhan di pundaknya, dan seragam driver itu kan hitam yah. Jadi keliatan jelas banget. Gue sedih, nyesel. Gue chat atasan gue yang duduk di belakang gue kalo gue udah liat ketombenya. Ahh ya sebelumnya atasan gue udah kasih tau kalo driver ini ketombean, tapi gue abaikan. Bagaikan anak yang kualat sama emak sendiri, gue akhirnya melihat bukti otentik gosip ketombean tersebut.

Selama perjalanan rasanya kepala gue gatel, gue ngeri ketombe itu berterbangan ke rambut gue. Hikss. Apa iya gue kudu kadoin shampo ke driver ini.

“Pak..pak..ini ada shampo gratis untuk bapak. Mohon dipakai tiga kali sehari setelah basah-basahan yah”. *sodorin shampo sambil kibas-kibasin rambut ala bintang iklan shampo.

Kan nggak mungkiiin. Nanti kalo drivernya baper gimana? Ini sih sama dilemanya ketika kita punya temen bau ketek banget dan pengen kadoin deodorant tapi bingung gimana cara kasihnya ke temen kita tanpa bikin si temen baper.


 

Yak ini sebagian pengalaman gue selama jadi penumpang. Gue sebenarnya bukan penumpang yang rewel dan bawel soal jalanan. Masalah jalanan macet masih gue maklumin. Tapi gue paling nggak tahan kalo dibawa muter-muter yang nggak jelas. Lha wong gue aja maunya hidup yang jelas kok.

Siyuuuu, selamat hari jumat. Hepi wiken tomorrow 😀

 

 

Iklan

13 thoughts on “Driver

  1. Hahaaa, ada” aja…

    Gimana kalau ak daftar jd driver privatnya syera ? Sejauh ini sih, mslh” ngehitz yg ad di artikelnya ini alhamdullilah ga ada di diri ak..

    *tsahhhnjurusss

    ^____^

  2. Bihihi epiiic banget tuh kisah yang bersama driver ngeyel kesayangan lu.. Jangan-jangan yang ngeyel-bawa mobil ga enak-ketombean adalah orang yang sama 😂😂

  3. Dih yang ngeyel itu ngeselin banget Syeerrr. Beneran deh untung driver kantor, kalo gak mah udah suudzon ya pasti hahaha. Gue pernah dapet driver grab yang ngeyelan gitu, ngotot lewat jalan yang menurut dia lebih bener padahal macet ampe 1 setengah jam. Gue komentarin “Yaaahhh kita (gue ama temen2 gue) sih ngasihtau arah yang lebih deket aja buat bapak, biar bapak ga rugi waktu dan uang. Tapi ya terserah bapak lahhhh” *Dalem otak udah lagi ngasah pisau* huahahahah. Pengen tak jedotin kalo driver ngeyel gini, ngabisin waktu kita muter2.

      1. Kalo grabcar kan flat rate syer. Makanya kita sinis bilang “biar bapak ga rugi waktu dan uang” soalnya mau macet kayak apa dan muter2 kayak apa grabcar ttp sesuai rate awal kita order

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s