Diposkan pada life

Takut Ditolak

download

Pernah ngerasain takut ditolak nggak? gue? sering. Huhahaha. Banyak faktor sih, dan ketakutan ditolak itu bikin galau mendung gelisah gitu lah intinya. Dulu waktu ngerjain skripsi, gue takut banget ngadep dosen pembimbing gue. Takut pas udah dateng kasih naskah skripsi gue, terus nanti ditolak sama beliau atau takut banget udah ngadep, konsultasi terus ditolak dalam bentuk coretan panjang satu halaman HVS. Dan penolakan itu dimana-mana rasanya pediiiihhh mameeeen!. Walau hati disetrong-setrongin pas pertama kali mendengar penolakan, teteuup yee rasanya mendung banget.

Kali ini gue nggak mau bahas takut ditolak oleh dosen, tapi gue bahasa ketakutan gue ditolak oleh “Orang Tua” dari gebetan atau pacar kelak.

Well yeaaah, walau status gue masih jomblo terhormat gue mikirin banget soal kemungkinan penolakan kalo misalnya suatu hari nanti gue ketemu dengan cowo yang berniat serius sama gue. Jujur aja nih, gue takut ditolak kalau…

Beda Suku

Indonesia kan merupakan sebuah negara yang terdiri dari berbagai macam suku dan ras. Isu perbedaan suku ini mulai gue pikirkan setelah gue nonton film Kapal Van Der Wijck *gue kan penonton yang terlalu menghayati (baca: penonton baper). Buat yang belum nonton, ceki-ceki sendiri aja sinopsis ceritanya kayak apaan. Intinya masih ada hubungan dengan perbedaan suku. Karena pernikahan kawin campur antar suku membuat si tokoh utama nggak bisa bersatu dengan pujaan hatinya.

Nah hubungannya sama gue? Ada. Gue mikirin karena suku gue sebenarnya nggak tulen-tulen amet. Malah kadang gue galau kalau ditanya orang mana. Inget kan yak, kebanyakan ortu dimanapun bakalan nanya “Orang mana?” kalo bertemu dengan seseorang yang lagi deket sama anaknya. Gue jelasin dulu soal suku yang ada di dalam darah daging gue. Gue ini yang jelas bukan keturunan ningrat, darah gue merah bukan biru. Papa gue asli Yogyakarta. Sedangkan Mama gue asli Bekasi yang masih ada keturunan Betawi-Sunda Banten. Maka dari itu kadang gue suka susah jawab dengan mantap soal suku. Gue takut salah jawab.

Karena pernah gue lagi PDKT sama cowo, eh begitu tau gue masih ada darah jawa si cowo mundur. Kata dia, emaknya nggak ngijinin dia nikah sama cewe jawa dengan alasan dia itu orang sunda. Bahwasanya Lelaki sunda haram hukumnya menikah dengan wanita jawa. Kalaupun menikah, nanti katanya ga bakalan langgeng, bisa cerai,

Omegoooohh, gue awal-awal pas tau diginiin rasanya dalem bok! Gue bilang ke gebetan gue saat itu kalo gue kan campur, ada sundanya juga. Tapi dia tetep kekeuh ga berani melanggar maklumat emaknya. Kalo posisinya dibalik misal cewenya sunda dan cowonya jawa sih ga papa, kata dia begitu. Gue cuma bisa manggut-manggut paham dan berusaha memasukkan logika gue dan menerima “yasutraalaaaah, dia bukan jodoh gue” so bye-bye gebetan.

Kalo dari pihak keluarga gue ada tuntutan suku nggak? alhamdulillah sih nggak yah. Mama gue nggak masalah gue pacaran sama suku manapun. Intinya dari keluarga gue itu yang penting seiman, bukan sesuku.

Hijab

Ini ketakutan kedua gue. Jujur gue emang belum siap *hiks. Jadi kadang gue mikirin perkara ini baik-baik. Takut banget gue misalnya udah capek-capek pedekate sama seseorang terus nggak bisa dilanjut karena orang tuanya beralasan kalo gue belum berhijab. Someday i will use hijab, tapi nggak sekarang dan gue mau beneran berhijab dari hati bukan karena seseorang. *tolong ga perlu diperdebatkan soal keputusan gue ini ya, blog ini bukan untuk debat agama. Sejauh ini gue masih memperbaiki ibadah gue yang hanya gue dan Tuhan yang tahu, yang hanya malaikat yang mencatat dan orang lain ga perlu liat dari luaran seperti ibadah berhijab.

Pekerjaan

Lah apa hubungannya? Iya ada kok. Status gue kan pegawai swasta. Kadang gue juga takut ditolak sama ortu gebetan gue kelak soal pekerjaan. Mostly ortu maunya punya calon PNS. Uhh yeaah, kayaknya PNS impian banget yak. Soalnya dulu gue pernah diginiin sama mantan pacar gue. Emaknya ngarepin dia itu nikah sama PNS (kalo bisa). Dan pas tau gue cuma karyawan swasta biasa, gue pun minder. Akhirnya i go lalalalala. Dan ini salah satu bentuk ketakutan gue soal penolakan. Bismillah semoga aja ada ortu yang mau menerima gue sebagai karyawan swasta biasa.

Nggak Suka Ikan

Huahahaha konyol yak ketakutkan gue kali ini. Karena gue kan nggak suka ikan. Dan kadang tuh gue takut banget misalnya gue mampir ke rumah gebetan atau pacar kelak terus ortunya masak ikan terus gue nggak mau makan ikan, terus ortunya ilfeel. Pada dasarnya gue bukan seorang yang picky eater, tapi gue beneran susah banget disuruh makan ikan apalagi ikan yang berkuah-kuah. Kadang takut juga kan pas lagi berkunjung eh ortunya cuma masak ikan kuah. Gue pasti bakalan bingung nolaknya. Sedangkan gue kalo makan ikan itu suka mual dan eneg karena nggak kuat sama amisnya ikan. Di otak gue itu ikan ya amis. Kecuali ikan tongkol, hahaha. Gue masih oke sama tongkol balado. Eh, ikan bolu rica-rica Makassar juga oke deh. Selain daripada itu, makasih gue kagak doyan.

Muka Jutek

13620793_1013493762102201_5384968429438438114_n

Gue sadar banget, cetakan gue itu mukanya judes kalo lagi diem. Malah katanya kayak muka orang cemberut kayak orang lagi kesel. Padahal itu cetakan asli gue dan karunia dari Tuhan. Gue juga kan nggak mungkin nyengir-nyengir setiap saat. Kalo gue diem ya inilah muka gue. Perpaduan jutek plus cemberut. Tapi gue jamin kok, kalo gue senyum…senyuman gue kan manis. Huahahaha. Jadi pikiran gue juga sih, kalo ortu gebetan bisa salah paham misalnya mereka liat muka gue pas gue lagi diem tanpa ekspresi. Nanti dikira nggak ramah, huaaa. Jangan sampai yaaah.


Mungkin baru segini dulu pemikiran ketakutan gue kalo kelak bertemu dengan orang tua gebetan atau pacar. Gue sih berharap semoga aja kalo ketemu Mr. Right nanti baik dirinya dan keluarga besaranya bisa menerima gue dengan ikhlas. Nggak peduli apakah gue ini orang mana, belum berhijab, bukan pns dan bukan penyuka ikan. Semoga yaa..

Ada yang takut juga kayak gue nggak?!

 

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

35 tanggapan untuk “Takut Ditolak

    1. hehehe, namanya juga manusia kang.
      adaaaa aja rasa takutnya.
      adaaa aja rasa mindernya.
      jadi cuma bisa berdoa dan berharap sm Allah smoga aja ketemu yang menerima apa adanya.

    1. alhamdulillah belum sih, tapi sebisa mungkin kayaknya emg liat2 dulu. kalo calon pasangan ketinggian, jujur sih aq juga minder.
      Apalah dakuw inihhh, cuma anak pensiunan biasa, hehehe

  1. Buset lengkap bener ya kalo maunya dapat menantu PNS/udah berhijab. Syarat yang detail banget hahaha. Padahal itu hal-hal yang ga menjamin pernikahan langgeng πŸ˜› Dulu gue suka kepikiran takut ditolak karena dibandingkan sama mantannya pacar, misalkan dianggap ga se’oke’ mantan dia. Hahahaha. Ketakutan yang aneh πŸ˜›

    1. namanya juga manusia li[, ga lepas dr rasa takut..hihihi

      tapi beneran lip, gue pernah ditolak karena bukan PNS ato belum berhijab huhuhu. Padahal bnr ktamu lip, ga jaminan langgeng kok klo pun PNS dan berhijab. Yg non PNS dan ga berhijab byk juga yg baik2.

  2. Aku sih dulu sempet takut ditolak calon mertua gara2 mama papa aku cerai, tapi alhamdulillah bbrp kali pacaran ga pernah ada calon mertua yg rese, semuanya baik dan ga peduli latar belakang keluarga aku gimana. Tapi itu parah banget ada camer yg minta anak cowoknya nikah sama pns segala, ketauan deh emak-emak matre hahahah..

    Lagian dari sikap emaknya yg banyak nuntut juga udah ketauan nyebelin ya, baguslah Syer, kamu terselamatkan dari camer yg menyebalkan πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

      1. Tapi kan kamu cewek, mestinya klo mau juga cowok yg jd PNS, papah aku juga PNS tp ga minta macem2, dulu sih papa prnh bilang kalo bisa cari suami PNS atau pegawai BUMN, tapi kalo pegawai swasta juga ga masalah sih.

        Kalo aku jadi kamu ya, bakal aku maki2 emaknya dengan bilang : “Emang sebagus apa anak lu mpe nyuruh gue jadi PNS segala??” Hahahaha.. jd gemes kebawa emosi πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

  3. kalo cuma gara2 perbedaan2 yang lu sebut di atas bikin masalah dalam hubungan, itu berarti bukan jodoh dan bukan cinta. don’t worry. kalo emang cinta dan emang jodoh, gak akan ada masalah mengenai perbedaan2 begitu…

    1. Iya ko, amiinn..
      ada benernya juga, ketakutan aq ini mgkn berdasarkan karena kegagalan yg kmrin yang artinya nggak pertanda jodoh hehehe.
      thank you ko Arman πŸ˜€

  4. Kalau jodoh jalannya lempeng aja kik Syer.. Beneran deh.. Aku pernah diposisi itu. Jadi kalo udah mulai bergeronjal dengan segala hambatan bisa jadi pertanda kalau pria itu bukan jodoh πŸ™‚

    1. Hahahaha, kalo udh gini cuma bisa pasrah dan bilang “udah cetakan dari Tuhan taukkk” sambil senyum dimanis-manisin.
      Tapi ada untungnya muka jutek begini. Stidaknya abang2 nggak berani godain karena udh kena muka judes duluan kak hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s