Diposkan pada life

Mama Mertua

image

Widiiwww berat yak topiknya, kek gue udah punya mertua aja, huahahaha. Tapi tiba-tiba tertarik membuka topik Mama Mertua gara-gara liat orang curcol di sosmed soal Mama Mertua. Berikut capture curhatannya..
Mamaaaah Dedeeeehh curhaaat dooong, cekidot.

image

image

image

Curcol para mahmud di sosmed ini dimulai ketika ada foto ibu melahirkan terus disemangatin sama mertuanya, terus mulai deh komen curcol para mahmud bejibun. Gue yang belum punya mama mertua mah senyum aja bacanya, lucu sikk jadi curcol gini dan apa nggak takut dibaca sama suami ato iparnya yak?!.
Olraaait, soal Mama Mertua. Artinya ibu dari pasangan kita. Banyak gosip beredar, agak susah menemukan Mama Mertua yang baik, kebanyakan nggak kompak malah suka konflik.Β  Contoh nyata ada di keluarga sendiri ketika tante saya berkonflik dengan menantunya yang masih numpang di rumah beliau. Konflik bertahun-tahun hingga heboh sekeluarga, sampai saat ini. Sedihnya adalah ketika menantu mulai tidak menghargai keberadaan mertua padahal menantunya masih numpang tinggal dan menitipkan anak ke mertua.
Kita sebagai orang luar emang nggak pernah tau apa sih pokok permasalahan konflik Mama Mertua-Menantu entah menantu perempuan atau menantu laki-laki.
Hanya saja, karena gue alhamdulillah masih ada Mama, kadang Mama sendiri nasehatin soal ini. Bahwa kelak jika nanti kamu menjadi menantu, hormati mertua sebagai orang tua sendiri, perkara mertua lebih sayang sama pasangan atau anaknya sendiri itu wajar, kan namanya juga anak kandung, jangan pelit sama mertua karena kamu menikah dengan anaknya itu sudah jadi orang, seburuk-buruknya sikap mertua terhadap kamu, mereka tetap orang tua pasangan kamu, yang mendidik dan menjaga pasangan kamu hingga menjadi yang sekarang ini. Muliakan mertua sama seperti kamu memuliakan orang tua sendiri.
Begitu kurang lebih nasihat Mama kepada gue setiap kali ngobrolin berat kayak rumah tangga kalo lagi santai di rumah. Bahkan sering kali gue ditegur kalau nutup pintu kekencengan dan ujung-ujungnya Mama bilang “Nutup pintu pelan-pelan syer, nanti kalo kamu punya mertua jantungan bisa shock dengernya, dikira kamu marah-marah” πŸ™ˆπŸ™ˆ.
Sejauh ini, dulu kalo gue pacaran alhamdulillah hubungan gue dengan calon Mama Mertua baik banget saking baiknnya tiap putus yang nggak bisa tidur malah Mamanya Mantan gue, karena katanya kadung sayang sama gue *aiissshh πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ menantu idaman katanya πŸ˜…πŸ˜
Kalo kata Mama, mertua ngatur-ngatur, bawel itu wajar, ortu sendiri aja suka begitu, mertua ikut campur juga wajar karena beliau masih suka khawatir dengan kondisi anaknya. Mama cuma bisa bilang jika kelak jadi menantu harus sabar mempunyai mertua dan ipar, karena menikah itu bukan cuma kamu dan dia, tapi juga dengan keluarganya.
Terakhir mama berpesan “Makanya kalo udah nikah, jangan nyampur sama orang tua. Belajar hidup mandiri, selesaikan konflik rumah tangga berdua, jangan banyak curcol sama orang lain selain pasangan kamu, jangan bebani orang tua kalian dengan masalah rumah tangga. Kamu sebagai istri harus belajar patuh dan mengalah dengan suami”.

Topiknya berat yah πŸ˜…πŸ˜…
Emang sih, tapi semoga para single fighter seperti saya ini tidak lupa soal Mertua itu adalah bagian terpenting dalam berumah tangga. Muliakan lah Mereka seperti kamu memuliakan orang tuamu sendiri. Baik buruknya mertua, beliau tetap orang tua pasangan yang kamu cintai, orang tua yang menjadikan pasanganmu seperti yang ada di sisimu saat ini.
Jangan jadi menantu durhaka kayak di sinetron yakk πŸ˜πŸ˜‚
Gue juga nggak tau gambaran mama mertua gue seperti apa, apakah segaul Mama kandung gue yang umur 50 tahunan jago main fesbuk sm WA, apakah mungkin Mama Mertua tipe ibu yang konservatif, entah lah. Gue juga masih ga ada gambaran.
Tapi yang pasti, ketika gue memilih menikah dengan seseorang, itu artinya gue memilih ibu mertua yang akan gue cintai bersamaan dengan gue mencintai anaknya, artinya gue pun harus siap punya dua ibu yang akan menasehati kehidupan pernikahan gue kelak. Semoga gue mampu menjadi menantu yang berbakti kepada kedua orang tua jodoh gue nantinya.

Note:
Untuk Mama Mertuaku di Masa Depan.
Hallo ibu, semoga kita menjadi pasangan mertua-menantu yang kompak kelak, semoga tidak ada konflik dalam cara menyayangi orang yang sama (anak ibu = suami saya),
Kenali saya, cintai saya seperti Ibu mencintai jodoh saya.
Salam hormat untuk Mama Mertua,

Cups

 

 

 
*Menantu Bawel 😘

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

28 tanggapan untuk “Mama Mertua

  1. Itu yang curhat2 di FB… -_-”
    Susyeh deh, ga ada benernya. Tar mertua ikut campur ngurusin anak dan ngatur, salah jujak ya buibukkk. Hahaha.
    Ga usah ngarepin bantuan mertua ato orang tua, yang mau punya anak kan kita, kita udah digedein kok ya sekarang malah nagih minta mereka ngebantuin kita. Yang ada kita yang mestinya ditagih sama mereka untuk nyenengin mereka πŸ˜›
    Tugas mereka kan seharusnya udah kelar abis ngegedein kita, kok sekarang kayak ada “utang” mesti bantu ngerawat kita abis melahirkan, ato jagain cucu?? Aneh. *baper baca keluhan mereka*
    Setuju sama mamanya syera. Sama ibu sendiri yang udah lahirin kita aja, kita bisa berantem. Bisa kesel. Apalagi sama mamanya pasangan.

    1. Nahh kaaan bener kan lip, lucu curhatan mereka jadinya.
      Namanya juga mama mertua, konflik mah wajar, lebih sayang anaknya sendiri juga wajar bangeet, lah emak kita juga begitu pan.
      Intinya sih mertua bawel iyain aja, stylenya beda sm mama kita juga maklumin aja, rewel dan bawel juga wajar namanya juga orang tua.
      Intinya mah jd mantu jgn baperan ya lip, yg penting suami syg kita, udah cukup daaah..

      Lopyuu dah bumil satu ini, menantu yg baikk km lip.

  2. Lho lhoo kok tau tau sekarang malah udh mau jd mama mertua ajaa Tante Syer? 😨😨😨

  3. ini yaelah moment banget.

    Yaelah moment pertama : Neng, kamu sengaja ya nutupin namanya tapi masih kebaca jelas :’))))))
    Yaelah moment kedua : pada norak amat sis, segala curhat keluarga ditaro di status. kalo mau curhat masalah berat badan kek, jerawat kek monggo. tapi masalah keluarga kan bawa nama keluarga besar. gak penting banget seluruh dunia tau urusan keluarga lo. mbok ya ditutup rapat rapat.
    Yaelah moment ketiga : men, banyak ya ternyata barisan sakit hati korban mertua :)))))

    sama mamer mah happy go lucky aja – kalo rese dikit ya belagak gila aja. yang penting damai :))

    1. huahahaha,
      etapi masa masih kebaca kak? perasaan udh ditutupin item2 gitu kok namanya.
      kecuali yak klo sempet liat postingan org melahirkan di fesbuk yg jd viral, ketemu dah disono komen2nya hahahaha.
      abisnya mau ganti namanya jadi “Sebut saja bunga” bingung mau pake bunga apaan, byk barisan menantu sakit hati sm mertua soalnya.

      tipsnya boleh juga kak, belagak gila aja hehehe.
      namanya juga mamer, lha sama emak sendiri aja masih suka konflik kok. πŸ˜€
      karena beda usia dan beda jaman, biasanya pola pikir susah sejalan kan yak.

      1. kebaca banget, tapi mau search di FB males juga sih :’)) apa karena aku dari PC ya?
        Ho-oh, pasti ada aja gak cocoknya.. tapi kan udah janji sehidup semati sama anaknya, ya harus sepaket lah sama keluarganya :p

        1. Kok aq ga kebaca yak?
          Apa krn mataku mulai bureman? Wkwkwkwk.

          Jangankan sm mamer, lha sm pasangan sndiri kdg ga cocok, aq juga sm emak sndiri suka beda pendapat.
          Dan bener banget nikah itu harus sepaket, iya kan πŸ˜ŠπŸ˜‚

  4. Akhlak yang suka ember tentang masalah keluarga sendiri itu gak idaman banget… atau mungkin ini efek perempuan habis melahirkan ya? jadi out of control begitu. Gak ngapa2in aja kadang lepas kendali di socmed. Tapi yang jelas ini bukan bias gender lho hehe
    Anyway, saya sepakat dengan wejangan Ibu mbak Syera. Perlakukan mertua seperti orang tua kandung sendiri…

    1. Nanti klo jd menantu kya gt yak,
      Hrs seimbang antara mertua sm ortu sendiri.
      *ehh apa inih sok nasehatin, huahaaha pdhl punya pengalaman juga beluman wkwkwk.

      Ini mahmud yg curhat kyana kebanyakan nonton uttaran kali yak makanya baper sm mertua. Hehe

  5. Dooh sebisa mgkn jangan tsurhat soal keluarga di FB deh. BAHAYA! Hahaha πŸ˜†πŸ˜† Setuju banget sama ‘pesan sponsor mama syera’. Berdoa aja Syer moga dikasi mamer yang baik kayak mamah sendiri. Gak usah baca baca kisah pilu sedih barisan mantu sakit hati, ntar jadi baper jadi kepikiran mulu, malah jadi kejadian beneran dapet mamer macam mak tirinya Cinderella πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ *doohh amit amit getok meja*
    Kalo mertuaku, alhamdulilah aku bersyukur bgt punya bapak-ibu mertua spt beliau. Kalo ada gesekan mah, wajar. Kmrn pas lebaran kan aku ke rumah mamer, begitu sampe depan pager lsg diciumi krn katanya kangen ga ketemu aku 3 hari. Lebay yak? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    Ini komenku songong banget yak? πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

    1. Iyaaa benerrr bangeet, jgn pernah curhat masalah keluarga di fb dll.
      Apalgi klo temenan sm keluarga, ga enak banget diliatnya kan yak.

      Amiin, smoga dpt mamer yg baik kya mama sendiri atau kya camamer yg sblm2nya.
      Aq juga pernah digituin mba sm mamanya mantanku, smp ditlp suruh ke rmh krn saking dikangenin beliau.
      Beruntung lah mba klo dpt mamer kya mba ini, artinya mamer mba sayang mba kya anak sendiri, ga ada jurang pemisah antara menantu-mertua *tsaaaaahhh
      Klo perlu mgkn mamer yg akan pasang badan klo ada yg nyinyirin mantunya, iyakan πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      1. Iya bener, kmrn pas lebaran kan tiap ketemu sodara pasti ditanyain pertanyan basa basi paling basi : kok belum punya anak? Nah, itu mamerku sama lsg pasang badan ngebelain heuheuheu. Pernah jg aku dinyinyirin ama tetangga, besoknya itu tetangga dinyinyirin balik sama mamer πŸ˜‚πŸ˜‚

        Aamiin aamiin….moga moga besok syera dapet mamer yg baik, kan calon mantu idaman nih πŸ˜™

        1. Aahhh sukaa sm mertuanya mba,
          Alhamdulillah klo gt ya mba. Mamernya syg banget sm mba smp dibela gt.

          Amiin smoga aq dpt mamer yg baik kya mamernya mba 😘😘😘

  6. Sepakat dengan Mrs Muhandoko terkait tidak curhat soal keluarga di FB.

    Anyhow, “Kenali saya, cintai saya seperti Ibu mencintai jodoh saya.”
    Mungkin lebih baik diarahkan untuk mencintai Ibu-Bapak Mertua.
    In syaa Allah kecintaan kita akan dibalas dengan kecintaan mereka pula.

    Semoga menemukan mertua yang hangat yaa. Amiin.

  7. wih ini topik yang paling sering aku denger deh syer, kayak keluhan dari menantu atau si ibu mertua sendiri. Semoga kita dapet mama yang sayang sama kita kayak mama sendiri yaa dan kita bisa deket sama mama mertua kayak sama mama sendiri πŸ˜€ aamiin

    1. Amiinn..,amiin ya rabbal alamin.
      Semoga kita nggak jd barisan menantu yg sakit hati sm mamer yaa.
      Smoga kita menjadi menantu yg memuliakan mertua dan disayang mertua

  8. Hidup itu penuh sm tantangan yak… Ujian org msg2, sebagian ada yg diuji ama mertua.. Hehe.. Klo dah nikah, kata suami mamaku mamamu.. Katanya berbakti nomer satu k suami, dua mertua tercinta, tiga ortu tersayang… πŸ‘ͺπŸ‘ͺ well siapapun n gmn pun mertua kita, hdp hrs ttp semangat & bernasib sayang. Haha udh kyk Om Mario πŸ˜…πŸ˜…

  9. #versifee Jawaban yg kedengaran klise tp bisa bikin semua menantu diem. Knp dulu nikah sama anaknya? Wkwkwk….Sdh tahu kl nikah bakal sepaket dg keluarganya juga betul tidak…if you can’t bear them dari awal… back off…kl skrg solusinya ya pandai2 hadapi atau pandai2 lari…#versimarioteguh semua harus sering dilihat positifnya….means bandingin dg mertua yg 24jam nempel terus kyk apotek..lol…

  10. Kalo masalah (calon) mertua nih ya, beberapa kali pacaran ketemunya cuma dari 2-3 pasangan yg berbeda kak. So far semuanya hubungan baik sih 😁 Kalo sama Uda kmrn, belum ketemu ortunya sama skali tp liat foto mamanya yg lg sakit hatiku ikutan sakiiitt *lebay* pdhl kalo orang lain yg sakit biasa2 aja *kurang ajar* πŸ˜‚ Uda pun kya cuek gitu sm mamanya.
    Setuju ama nasihat mamanya!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s