Diposkan pada life

Seputar PDKT

12308362_10207376124657520_2470738985743300022_n

Sewaktu di masa awal-awal single kemarin, saya ada banyak kenalan sama lawan jenis dari berbagai kalangan. Cuma rata-rata memang rate usianya di atas saya. Dengan harapan punya pemikiran yang lebih luas dan setidaknya pengalaman hidup mereka lebih banyak. Akibat kebanyakan bahkan kayak over dosis kenalannnya, saya jadi mulai bisa memilah mana sih yang pendekatannya asik, mana yang pendekatannya nggak asik sehingga mengakibatkan perasaan “mending gue kabuuur deh”.

Rata-rata malah kebanyakan kenalan dulu via dunia maya, baru deh kopdar alias kopi darat. Takut nggak sih? kalo saya sih nggak lah ya. Asal ketemuannya di tempat umum, rame dan dipastikan tidak berpotensi kalo kamu mau diculik. Lagian mbok yak di cek dulu siapa yang mau ketemu sama kamu, cek kerjaannya, kalo perlu mintain aja foto ktpnya sama liat linkedinnya dan kadang saya kasih tau adek saya kalo saya mau kopdar dan kasih tau lokasinya dimana.

Kembali ke topik PDKT yang bisa dikenal juga sebagai tahap penjajajakan, kadang berhasil bikin saya tertarik, kadang malah bikin saya mundur sekian langkah. Jadi berikut ini tipe PDKT yang enak dan nggak enak menurut saya.

Chating Yang Membosankan.

Ada cowo yang tiap kali ngechat di WA cuma kirim emoticon doang. Alhasil ya gue read aja, nggak gue tanggepin, anggap aja dia ngebantu ngetes hape gue bahwa ni hape masih idup, masih bunyi dan nggak sepi. Kayak gini contohnya.

Dia: πŸ™‚ (emoticon smile, emoticon dll, intinya cuma kirim emoticon doang)

Gue: …………………..(cuma ngeread doang, males ngebales, bodo amet).

Please deh, situ mau nyapa tapi cuma kirim emoticon nggak jelas, cuma bikin hape saya bunyi doang, giliran di cek chatingannya lha isinya begitu doang. Mau saya tanya duluan? jangan harap, males keleeus nanggepinnya.

Chating yang membosankan berikutnya adalah mengingatkanΒ untuk hal-hal yang menurut saya pasti saya lakukan kok. Semacam “jangan lupa makan ya”. Lhaaa, gue mah pasti makan kok masnya, selama bukan ikan goreng hahaha pasti gue makan. Terus situ ngapain sikk ngingetin jangan lupa makan? mendingan juga kirim makanan ke kantor gue *asal jangan dijampi-jampi aja.

Chatingan Sok Tahu.

“Mending sok cantik ato sok ganteng daripada sok tahu”. Seriusan deh, saya paling sebel sama orang sok tahu. Umm, mungkin maksudnya biar ada interaksi tapi kalo sok tau nyebelin sih. Contohnya nih udah mulai lancar percakapan bla-bla blaa terus dia nanya “kenapa belum menikah? pilih-pilih ya?”. Hellooowwww, situ nanya apa minta gue lemparin batu ulekan?! Udah mengajukan pertanyaan yang nyebelin, eh pake sok tahu pula. Ini sih nyebelin banget ya kan?! sok bikin hipotesa sendiri mengenai kenapa di usia sekarang belum menikah. Lhaa, situ juga udah tua kenapa belum merit? weekkk.

Terlalu Agresif.

Menurut saya, kalo pedekate itu sebaiknya “kejarlah seperlunya, bersikap apa adanya”. Ada loh yang agresif banget, ngechat bertubi-tubi sampe mau nyela buat bales aja bingung, ada juga yang ngechat nggak penting misal cerita keseharian dirinya sendiri tanpa saya tanya, sampe pas di ending chatnya dia rasanya mau bilang “….ummm, udah kelar ceritanya mas?”. Ada lagi yang lebih parah tingkat agresifnya kalo misal dia ngechat terus nggak saya bales lama, dichat terus-terusan, say hello mulu sampe saya berasa “duuuhh, please deeeh. nggak sabaran banget”. Ada juga yang saking nggak sabaran sampai berasumsi sendiri gitu “aku ganggu ya? yaudah deh.Lha, situ ngechat sendiri, jawab sendiri. Padahal kan saya belum balas bisa jadi karena emang beneran sibuk, bukan karena males ngadepin chatnya (tapi sebagian besar karena emang agak males sih, huahaha). Untungnya WA nggak ada “ping” semacam BBM. Nah ini dari segi chatingan di WA.

Ada juga yang inisiatifnya kebangetan, nggak dibales malah main telepon, baru ngechat satu kalimat eh belum sempet ngebales terus telepon gue. Wedewww, giliran nggak diangkat malah nanya yang nggak penting banget. Kalo udah begini kebanyakan saya diemin aja, silent hape kalo perlu *kezaaamnya kau syeraaa.

Banyak Tanya.

Ini nyebelin bangeeet menurut gue, asli. Bukannya nggak suka ditanya-tanya tapi kalo bertanya yang menurut saya kayak “lo siapanya gue sik?” itu nyebelin aja.

Cowo : Hii lagi apa?

Gue : lagi siap-siap mau nonton nih

Cowo : nonton sama siapa?

Gue : sama temen.

Cowo : temennya cewe apa cowo?

Buseet, penting gitu kasih tau dia kalo saya ini pergi sama cewe apa cowo? penting gitu harus kasih tau mau nonton dimana dan sampe jam berapa?. Kok ya jadi ribet?! Seriusan, ada beneran yang kemarin PDKT nanya kya gitu “temennya cewe apa cwo? sampai jam berapa perginya?”. Ihhh kok harus tau dan harus laporan sik sama dese.

Maksa.

Ada lagi yang masih pedekate tapi maksa. Maksa ngajak ketemuan, kekeuh walau udah dikasih tau kalo jadwal saya “padat”, kekeuh mau nganter ke kosan padahal saya bilang saya nggak mau, pokoknya maksa. Kalo saya diginiin, semakin dipaksa semakin saya kabur menjauh dan jaga jarak. Sebaiknya sih hadir sekedarnya aja, toh kalo gue ada rasa tertarik pasti keliatan kok dari jawaban di setiap chat WAnya.

Bercanda Yang Salah.

Bercanda itu kadang lucu ya, tapi bakal jadi nggak lucu kalo bercanda yang salah. Bukannya bikin saya ketawa malah bikin saya merasa “eerrgghh apaan sikk ini maksudnya?”. Kalo udah kayak gini nggak jarang malah saya ilfeel, ngediemin dan biarkan dia bye-bye dengan sendirinya. Tingkat sense of humor seseorang kan beda-beda, jangan sampai jadi “jangg kriiikkk..kriikk..krikkk”. Kadang sih saya suka menegur kalo bercandaannya nggak masuk pada tempatnya.

Punya Kelebihan Tapi Jangan Lebay.

Iyaaah, saya tau kalian para pria sukses, saya tau kalian jago bahasa enggres, saya tau kerjaan kalian okeeeh, tapiiikkk nggak perlu cerita tentang betapa berduitnya kalian saat PDKT kan? nggak perlu cerita sendiri. Kenapa? karena malah bikin saya jadi kurang antusias aja, berasa “Ahhh udah nggak penasaran lagi deh gue”. Biarkan kami para kaum wanita mencari informasi tentang kalian dengan cara tersendiri, nggak usah banyak bacot. Jangan cerita kalo nggak ditanya, seriusan. Emang ada yang kayak gitu? ada banget.

Ramah alias Rajin Menjamah.

Gue paling nggak seneng sama cowo yang dikit-dikit pegang, dikit-dikit sok ngelus-ngelus kepala, dikit-dikit sok manja ke cewe yang masih dalam tahap PDKT. Kalian mungkin bisa memegang tangannya kalo pas mau nyebrang jalan, jangan sepanjang di jalan atau sepanjang di mall ngegandeeeeeng terus kayak lagi bawa kambing yang takut ilang. Please, jangan. Atau baru aja ketemuan eh udah ngelus-ngelus tangan. Idiih banget, baru kenal udah ramah gitu tangannya. Kabuuur ahhh mendingan.

Be Smart.

Cowo pintar itu terasa keren, maksudnya disini punya pengetahuan luas. Jangan sampai nggak tau dimana letak benua Australia, atau jangan sampe nggak tau bahwa musim dingin dan panas di benua eropa dan australia itu berlawanan arah. Okaaay, nggak mesti seekspert itu juga sih pintarnya, intinya sih jangan tulalit lah. Banyakin baca apa aja yang bisa dibaca karena merupakan modal untuk bisa berbicara satu sama lain, nggak mau kan pas ketemuan eh topiknya garing gitu. Atau malah berjeda kayak liat setan lewat, hening sesaat.

Minta Fotonya Dong.

Well yaah, ini pernah kejadian di saya. Baru beberapa menit kenalan di WA terus minta foto gue. What the Hell?! Apa-apaan nih pake minta foto segala?! belum juga sejam. Alhasil ngomel-ngomel dan nggak berminat ngelanjutin kenalan. Padahal udah jelas di WA sendiri saya pasang foto saya. Atau misalnya pas lagi pergi terus ada yang nanya lagi dimana dan minta “foto bukti” dengan bahasan yang halus “mana coba aku mau liat dong”. Lhaaa bang, napa ribet amet sikk baru PDKT doang.

Terlalu Merendah.

Tinggi hati nggak boleh, tapi terlalu merendah juga ngilfeelin. Misalnya selalu merasa menjadi “pria paling malang sedunia”, atau menyebut-nyebut sebagai “pria termiskin di dunia”, atau memproklamirkan diri sendiri di depan cewe yang lagi PDKT “aku mah apa atuh, cuma serpihan karyawan yang sekecil debu”. Bedeeuuuuh. Ettt daaah, gimana mau semangat buat idup kali dikit-dikit kok kayak cowo nggak punya harapan idup sih?! Ayoo dong semangat, walau misal gaji cuma UMR, tabungan seadannya, tapi tunjukin kalo punya semangat menata masa depan, punya perencanaan yang mantap untuk membangun keluarga. Jangan baru juga PDKT udah mengesankan “Aku mah apa atuh”. Karena banyak kok orang yang tadinya nggak punya apa-apa tapi karena dia punya perencanaan hidup yang hebat, nggak patah semangat, bisa berubah menjadi seorang yang berhasil. So Pleaseeee para pria, jangan pernah merendahkan diri kamu sendiri yah. Hidup itu harus maju.

Jangan Pikun.

Biasanya nih, cewe-cewe suka kasih semacam keyword apa yang mereka suka dan apa yang nggak mereka suka. Simpan baik-baik, ingat dengan baik. KarenaΒ cowo bisa jadi nyebelin kalo menjadi selalu lupa. Bukan persoalan lupa kalo tanggal istimewa, tapi lupa hal-hal kecil kayak makanan yang si cewe suka atau yang nggak disukainya, atau tempat yang menyenangkan menurut dia dan yang nggak nyenengin menurutnya. Dan kalau udah tau suka dan tidak sukanya, lebih baik jangan dipaksakan kalo misal dia nggak suka tapi kamu maksain harus menyukainya. Karena akan berasa menyebalkan banget.

Ngibul.

Nyebelin yee dimana-mana tukang ngibul. Ngaku jomblo ehh nggak taunya belum putus dari pacarnya, atau PDKT udah sekian minggu eh nggak taunya baru putus sama pacarnya kemarin. Nah loh, kok ngibul sih? Nggak enak banget kan kalau tau-tau ada yang ngelabrak dan mengaku-ngaku pacarnya. Nggak enak banget kan kalo dicap sebagai “perebut” padahal mah kita nggak tau apa-apa.


Mungkin segini dulu kali ya cerita soal seputar PDKT menurut gue, kali aja ada yang mau nambahin di kolom komentar. See You, jangan lupa bahagia.

 

 

 

Iklan

Penulis:

Miss dramaqueen

60 tanggapan untuk “Seputar PDKT

    1. hadir seadanya, ga usah terlalu menggebu, pasif ga berati hrs krik krik krik, yg pnting nyambung aja pas diajak ngobrol, smakin seseorang tau kesukaan gebetannya, semakin mudah dia mengenal lebih dalam, tinggal bahas aja apa yg gebetan sukai, nti dia akan crita dg sendirinya kok

  1. Lengkap yee poin poinnya, cuma kadang suka diitungin sih syer, klo ada yg ngelakuin 1/2 hal tp lebih banyak serunya, masih ditolerir lah dikit, hihi.
    Btw, itu ada yg nanya “lagi apa?” masih kamu bales, klo aku sih baru kenal kenal trus pertanyaan pertamanya kayak gitu, dadah dadah deh, hahaha

      1. Haha gw dah pengalaman kok. Yg kmu breakdown item2nya tuh yaa emang bener banget.

        Tp paling susah tuh ngehidupin obrolan biar ga jaaaaa eennnngg krriiik kriiik kriuk kriukk..

    1. jangan kya gitu yaa bligum, slow but sure alias pelan2 ajeeh lah ya, hadir seperlunya ga ush banyak action ga perlu. Sing pnting pas ngobrol sm gebetan nyambung.

  2. Wuahh memang banyak cowok aneh, tapi untuk bisa menyukuri cowok yg tepat suatu hri, insyaallah akan Segera menemukannya. Amiin πŸ™‚

  3. Sok jual mahal ato sok ngga naksir! Hahahaha aku pernah tuh dideketin yang gitu. Padahal awalnya aku tertarik juga loh sama dia. Tapi kok kayaknya dia ga bener2 demen aku juga ya. Soalnya dia suka sok ga butuh2 banget gitu gayanya. Giliran aku deket ama cowok lain tiba2 jadi blingsatan sendiri dan baru mulai aktif pepetin aku terus. HIH KEMANE AJA BANG. Maap udah males. BHAY. Hahahahaahah.

    1. ihh INI BENER BANGET.
      ada bangeeet cwo kyak gitu.
      pas PDKT sok kegantengan, sok nggak naksir giliran kita udh melimpir ke hati yang lain kelabakan gitu.

  4. ekspert bgt syer soal per PDKTan hihi. Setuju sama yang ramah. Geli bgt baru kenal udah lebay. gimana pas pacaran… trus yang agresif juga jadi ngeri deh nih orang motifnya apa coba…mencurigakan

    1. Nggak expert2 banget sih Ai, hehehe kebetulan aja banyak kenalan kemarin hehe.
      Yang paling nakutin yg ramah gitu, jgn2 ramahnya ke semua cewe. Kalo cewe baperan bisa kena hanyut ituh.

      Klo motif cwo agresif kayaknya kebelet kali ya pgn punya pasangan hehe.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s