Diposkan pada life

Who Cares About Love, I Have Food

Judul blog saya terinspirasi dari status WA adek saya sendiri. Saya punya adek cewe, umur 25 tahun dan udah jomblo selama dua tahun. Status WAnya kadang bikin saya senyum sendiri, karena iya bener banget saya lihat dia menikmati kejombloannya. Yang mana kesehariannnya lebih sering dihabiskan buat kerja-makan-nonton drakor. Yang mana pula ketika saya seumuran dia beberapa tahun lalu saya sudah diserang impian day dreaming semacam “menikah” dan sampai sekarang Tuhan masih menakdirkan saya untuk single, belum ganda campuran seperti yang udah sering saya liat di sekitar saya. Nyaris semua teman saya kalo nggak pasang foto anak, pasang foto sama anaknya, atau pasang foto keluarga kecilnya. Sementara saya? yaahh masing kadang pasang foto nyengir sendirian atau kadang kalo bosen ya ganti aja deh pake foto pemandangan.

Kembali ke topik “who cares about love, i have food”. Adek saya nyaris nggak peduli sama relationship kembali, bagi dia sing penting punya duit buat makan, ngemil, happy sama temen. Entah karena mungkin belum ada pria yang bikin dia jatuh cinta kali ya. Kalo persoalan move on? adek saya tipikal cuek, dia jauh lebih mudah move on bahkan ibarat kata tante Syahrini si mantan statusnya ya “hempaassssskan syajaaah”. Gimana dengan saya sendiri? are you really cares about love?! umm, iya sih. Saya mah peduli banget, kayaknya kalo diingat-ingat saya jarang ngejomblo tahunan. maksimal 6-7 bulan. Selama masa jomblo banyak yang deketin dan semua selalu saya bilang ke orang tua “temeeen”. Sampe mereka udah nggak perlu nanya lagi “temen yang mana”. Bedanya di antara kami saat masa kejombloan adalah ortu tidak mengusik dia, ortu masih menuntut dia untuk lulus kuliah dulu deh. Beda banget sama saya yang nyaris tiap pulang mesti kayak kena panic attack untuk sekedar menjawab pertanyaan “kamu kapan mau nikah sih Syer?! temenan mulu”. Dari kondisi hati mati setroooong sampe kondisi hati udah lodoh kayak terong balado buat jawab pertanyaan emak-bapak di rumah. Sampe saya bilang “kan nggak semudah ituh papaaa”. Tapi setidaknya saya masih bersyukur bahwa orang tua saya cuma nodong ke saya. Cobaakk bayangkan kalo tiap kali ada cowo bertandang ke rumah terus tau-tau bokap nodong dengan pertanyaan “Jadi kapan kamu mau nikahin anak saya?”. Apa kagak semaput anak orang ditanya kayak gitu?! Untungnya sih belum segitunya sih ya.

Emang sih yah, dikondisi awal-awal patah hati kemarin kegiatan saya selain membuka pertemanan, mengobati luka, ya saya masak. Cuma masak, makan banyak sih nggak. Yang ada malah berat badan turun sekian kilo sampe beberapa teman saya malah bilang kekurusan. Buseeeet berat badan kisaran 57-60kg kyak gini dibilang kurus, dibilang tirus. Entah berat disebelah mana. Bahkan ada yang sekedar ngewhatsapp cuma buat bilang gini “Resepnya apa sih kak Syer? Kok bisa kurus begitu? Jangan bilang nyuruh aku buat patah hati dulu yaa”. Ohhhhh damn! Kok kesannya saya desperado gitu sih sama kisah yang kemarin? Padahal nggak segitunya sik. Kan BB turun emang karena saya mengubah pola makan yang bener, kan BB turun demi biar pipi lancip dikit lah dan demiiii biar kalo nanti tiba-tiba si jodoh dateng dan tau-tau ngelamar itu baju kebaya muat di badan. Setujuuu kaaan?!

Laluu, apa target setengah tahun 2016 ke depan? Yahh simpel sih, saya mau hidup bahagia, menikmati hidup, nggak mau pusing dan ribet-ribet sama pertanyaan yang hanya Tuhan saja yang tahu. Adek saya aja bisa, masa saya nggak?! Mau gimana bentukan jodoh saya kelak, semoga aja dia adalah orang yang beneran tepat dan pantas untuk dibersamakan selama-lamanya *biar nggak sia-sia gitu menunggu dia selama inih.

Note Untuk Jodoh:

“Kerja keras yah, inget biaya resepsi mahal, biaya honeymoon sama ngisi rumah apalagi. Cup..cupp..mwaaaah”

Iklan

Penulis:

Miss dramaqueen

35 tanggapan untuk “Who Cares About Love, I Have Food

  1. Yess!! Money can’t buy happiness, money can’t buy love but money can buy Chocolates, candies, cakes and holiday’s ticket trip to enjoy ur life. Nikmatin aja selagi single say, udah nikah mah jangankan bisa banyak jajan&jalan2, ganti remote tv aja ga bisa 😅😅😅 Aku mo nonton korea dy maksa pngen nonton moto gp, yaudah ngalah deh akhirnya huhuhu..

    1. ahhh akuu suka komen kamuuuu..
      ishh klo aq punya pasangan gitu, tipinya tak gondol sendiri, remotnya selipin di dada aja, kan suami jd ga tega ngerayanginnya utk sekedar ganti chanel 😀

  2. “kadang pasang foto nyengir sendirian atau kadang kalo bosen ya ganti aja deh pake foto pemandangan.” bagian ini pasti akan dipahami oleh hampir semua kaum singlee yang brtebaran di luar sana yaa mba syerr.. terkadang, jomblo itu enak bagi org yang malas berkomitmen 😛

  3. Karena yang baik untuk yang baik dan yang buruk untuk yang buruk. Pasti diluar sana sedang disiapkan si baik yang nanti akan datang pada waktunya. Semoga kita tetap bahagia walaupun jombloooo 😀 Amiinnn….

    1. amin…amiin ya rabbal alamin.
      pokoknya skrg memantaskan diri aja, tetap kita hrus tegar, kuat dan menjaga kelangsingan badan biar ga semakin melaar.

  4. Dinikmati ya neng, jalan jalan, belanja ini itu tanpa perlu mikirin cicilan rumah, beli perabotan, atau nabung buat persalinan, terkadang ketika lagi ga dipikirin malah dateng orang yang ga diduga, hehehe

    1. nahhh iyaa bener bangeeet.
      dinikmati sebelum dipusingkan sm bayaran ini itu, dipusingkan sama tabungan dan biaya ini itu. Hehehe.
      berusaha santai sih walau deg-deg sseeerrr.

  5. “kayaknya kalo diingat-ingat saya jarang ngejomblo tahunan. maksimal 6-7 bulan”

    Wajar. Karena kamu cantik dan terkesan punya kepribadian yang jenaka.
    Sekarang tinggal mencari yang satu visi. Semoga dapat yaa. Jiayou! Haha…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s