Diposkan pada life

Kok Jadi Nyinyir Sih?!

f82f4509e208f945651d1a28ca98845c

Namanya pun yah single di usia segini, adaaaa aja cobaannya. Maksudnya cobaan pertanyaan-pertanyaan yang konyol yang bikin emosi jiwa. Berasa mendapatkan pertanyaan bodoh. Contohnya kayak gini:
image

Helloooo?! Kok yah ini temen fesbuk gue menanyakan sesuatu yang terkesan “stupid question” gitu sih. Berasa aneh sama orang yang masih single?! Ini tuh sama aja pertanyaan kayak “Kok sekitar gue banyak nenek-kakek yang masih idup belum mati. Padahal kan udah tua, aneh ya?” atau sama aja dengan pertanyaan “Temen gue banyak yang udah menikah tapi kok sampe sekarang belum ada anak ya? aneh yaa.”. Pertanyaan bodoh banget karena menanyakan takdir Tuhan yang kita sendiri aja nggak tau “kapan waktunya”.

Terus kenapa mesti aneh sikk?! Emak bapak gue aja nggak riweuh. Ummh yah ada sih mereka nanya “Kapan kamu kenalin calon kamu”, ya tapi ortu gue nggak berasa aneh dengan usia-gue-kenapa-belum-menikah. Nggak, mereka tau betapa susahnya “memilih” jodoh. Menikah kan bukan perkara ngajak kawin anak orang terus digondol ke KUA, ngangkutΒ orang tuanya ke KUA, kasihin seperangkat alat solat untuk mas kawin. Kagak semudah itu kan?!

Iya praktiknya emang kayak gitu, tapi kan perlu pertimbangan lain. Emangnya mau nikah sama pasangan yang ternyata tukang mukul? emangnya mau nikah sama pasangan yang ternyata agamanya kejawen? dan masih banyak pertimbangan lainnya. Semua ada prosesnya, nggak instan dan nggak semudah ngajak anak orang ke KUA.

Gue sebel banget kalo dapet pertanyaan soal menikah tapi nyiyir bin nyolot. Apalagi pake SOK TAU.

Dibilang kayak gini:

Pilih-pilih sih.

Heloooww, iya gue emang pemilih. Terus kenapa?! Iya gue emang pemilih, milih lelaki yang nggak cuma sayang sama gue aja, tapi yang mau sayang sama keluarga gue. Iya gue emang pemilih, milih laki-laki yang sabar dan nggak emosian kalo kami ada beda pendapat. Karena dari pengalaman yang udah-udah gue dapetnya yang emosian mulu dan bikin gue nangis termehek-mehek mulu. Iya gue emang pemilih, milih laki-laki yang solatnya nggak cuma seminggu sekali atau setahun sekali, gue mau kalo jodoh gue itu inget ibadahnya, nggak cuma inget Tuhan pas susah doang, karena yang sebelumnya pada susah solat sama sekali. Terus ada yang salah dengan pertimbangan kayak gitu?! Gue nggak milih yang mukanya harus cakep kok, mantan gue nggak ada yang ganteng kayak Adam Levine atau Ryan Gosling *iya, pria impian gue macam begitu lah. Nggak ada, muka mantan-mantan gue standar, kagak ganteng tapi juga kagak jelek-jelek amet, tapi mereka bisa bikin gue jatuh cinta *walau pada akhirnya bikin gue terluka. Jadi pertimbangan gue bukan persoalan tampang atau keuangan. Ahh ya, soal duit pasangan pun gue nggak rese-rese amet, gue cuma berdoa semoga pasangan gue adalah laki-laki yang mampu menafkahi gue, anak-anak dan keluarganya nanti. Semoga dia tipe pekerja keras, baik hati, nggak pelit *ini yang paling penting. Mantan-mantan yang kemarin oke kok kerjaannya dan pendapatannya tapi karena emosian dan sering bikin gue nangis mulu mendingan gue udahan aja hubungan gue. Inget, gue nggak mau bertahan cuma karena si doi gajinya gede, kagak mau. Percuma juga kan gaji gede tapi makan hati. Inget memilih pasangan itu secara keseluruhan bukan sebagian, harus seimbang. Bukan cuma duitnya banyak tapi galak, atau mukanya ganteng tapi kere atau orangnya baik tapi males cari duit. Harus seimbang sist.

Keasikan Kerja, Ngejar Karir.

Aduuhhh ini yaah, karir apaan sik?! lima tahun gue kerja juga level gue masih staff doang kok. Apaan yang gue kejar? pangkat gitu?! kagak lah, gue syukuri aja apa yang gue punya sekarang. Yang penting gue nggak ngutang buat biaya hidup, yang penting pendapatan sama pemasukan seimbang, nggak minus. Yang penting gue masih sanggup biayain diri sendiri buat jalan-jalan, buat diri sendiri bahagia. So apa yang gue kejar di karir?! nggak ada. Gue malahan maunya jadi Ibu Rumah Tangga (IRT) kalo gue nikah nanti, ya syukur-syukur gue tinggal ongkang-ongkang kaki aja nungguin suami pulang kerja dan ditransfer gajinya *kan asikk, hahahaha. Kalo gue ngejar karir, nggak mungkin sampe sekarang mindset gue di pernikahan nanti jadi IRT. Sayang keleuus ngelepas jabatan. Tapi kan ini mah nggak. Yang gue jalanin sekarang ya berjalan aja, sambil nunggu yang kata orang “indah pada waktunya”.

Intinya adalah…

Ini curhatan emosi gue, boleh dong ya sekali-kali merasa keseeel dengan “cobaan” kayak gini. Kesel, sebel sama pertanyaan sok tau sama sok keheranan. Diatas umur gue juga banyak kok yang nasibnya sama kayak gue, belum menikah. Tapi gue juga kan nggak perlu nanya “kenapa belum menikah di usia segitu?”. Nggak perlu menurut gue dan nggak pantes nanya kayak gitu. Kenapa sih nggak bantu doain aja? bantu kasih semangat bahwa jodoh gue dan jodoh mereka yang belum menikah ini masih available, belum diambil orang, atau belum masuk kuburan. Bahwa jodoh kami itu disana juga lagi usaha mencari kita yang disini berdoa di tiap sujud kepada sang pencipta. Bahwa jodoh kami terutama jodoh gue sekarang ini lagi bekerja keras demi bahagiain gue, demi biaya resepsi pernikahan yang nggak murah, demi bisa bangun rumah impian bersama. Dan gue disini cuma biasa doain dia.

Gue nggak marah sama sekali terhadap Tuhan kenapa sampai sekarang “gue belum menikah” atau “belum ketemu jodoh”. Gue yakin kok ada hikmahnya dibalik ini semua, mungkin juga Tuhan nggak mau gue berpasangan dengan orang yang salah, orang yang bukannya bikin gue ketawa bahagia malah bikin gue bercucuran air mata. Mikir yang baik-baik aja dan percaya “penantian” kayak gini pasti akan sebanding hasilnya.

So please, jangan nyinyir, jangan sok tau, jangan mentang-mentang udah menikah, udah punya anak jadi merasa berhak “menghakimi” dengan pertanyaan, pernyataan keheranan sama orang-orang yang belum menikah.

SEKIAN

*dari nona yang lagi emosi pagi-pagi

*istigfhar neng……astagfirullah

*kalo suatu hari si jodoh baca palingan dia ketawa ngakak liat tulisan gue pagi ini, hahahaha.

Selamat Berpuasa *iya tau pahala gue udah berkurang pagi ini.

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

52 tanggapan untuk “Kok Jadi Nyinyir Sih?!

  1. Tetep akan bny org2 kayak gt bahkan yg kita gak kenal samsek. Cuekin aja Syer. Kemaren aku jg br dpt pertanyaan soal anak dr dokter hewan. Aneh bgt, kenal aja gak trus pake ngasih advice pula. Cuih….

    1. iyaa beneer bangeet kak.
      ngeseliinya biasanya dr orang-orang yg nggak akrab sama kita.
      emangnya perlu gitu woro-woro kasih pengumuman bahwa “kita juga udah berdoa” untuk hal yang lo tanyain ke kita. emangnya perlu gitu kasih tau usaha apa yang udah kita lakukan selama ini.
      mereka bisanya cuma nanya, nggak tau perasaan luka batin dari tiap pertanyaan nyinyir mereka.
      kita emang mungkin belum seberuntung mereka, tapi bukan berati orang yang diberi keberuntungan berhak menghakimi atau sok menasehati.
      Grrrgghhh..

      1. Hahha ita padahal gak tau aja kali yg nanya ya mau ya si org ini apaan. Bisa jadi yg msh single malah emang gak pengen punya pacar karena msh asik semdirian atau yg belum punya anak emang gak punya rencana untuk punya. Bete!

    1. beneer bangeeet.
      memposisikan diri kita kayak mereka.
      memposisikan bahwa “gue bisa kok nikah muda, gue bisa kok punya anak tapi kok lo nggak?”. berasanya kyak gitu.

          1. Kultur di masyarakat kita memang realitanya begitu. Sekadar pengalaman, istriku pun kemarin nikahnya saat usia 31 lho. Seumuran lah sama saya. Ya intinya, tetep menyeleksi saja. Semangat!

    1. Yoiiiihhh…
      Nti abs nikah bakalan banyak lagi nanyanya ini maaahh.
      Kapan punya anak, kapan kasih adek, kenapa nggak asi, kenapa caesar, knp bgini,knp bgtuuh

  2. Toss neng.. sama seperti yg ku rasakan.. apalagi udah kepala 3 yg katanya susah begini begitu lah kelak. Seperti mereka aja penentu jalan hidup.. Tapi udah kebal aja sih skrg mah klo dinyinyirin.. Senyum aja dan ttp semangat.. πŸ™‚ anw, salam kenal ya..

  3. Wkwkwk mba Syerr, coba itu pas dikomen ‘kok aneh karena jaman sekrang banyak cewek cakep tapi masih single’ trus dibalas komen begini ‘cewek cakep betah melanjang karena mereka tau mana pasangan yang paketan dirinya masuk akal bukan cuma masuk hati’ bwhahaha

  4. Iih ini sama banget sama apa yg aku rasain dulu hahahah.. bner-bner frustasi ditanya kapan kawin, rasanya pengen jawab ‘aku bekembang biak dengan cara membelah diri’ saking keselnya, tp btw itu yg komen nyinyir co ya, aku rasa sih dia komen gitu krn pngen dijadiin salah satu kandidat calon suami kamu kali syer, hahahha.. dibalik komen nyinyir ada ngarep2nya juga. Dasar co bisa aja. Dan emang perlu banget pilih2 cowok, aku juga gitu kok tampang ga mesti ganteng, minimal layak tayang-lah ya.. dan so pasti harus beriman, klo sama Tuhan aja dia ga takut apalagi lagi sama kita coba. Sabar aja Syer, aku percaya cara Tuhan pasti endingnya bakal lebih dari sekedar baik.

    1. He’eeehh tapi itu yg nyinyir udah nikah, udh pny anak say. Belagu lah mentang2 udh komplit idupnya hiiihhh..

      Amiin aq percaya kok endingnya baik, walau kudu sabar dan memeras hati.

  5. Duuuhh lagi lagi sama nih kita syeerr *tos* aku sering banget dpt omongan yang sama. Dari yang emosi, sampai akhirnya lama lama yaudahlah yaa terserah lo deh ngomong apa.
    Cuekin aja syer, toh klo kita nikah, situ diundang? Hahaha gituin aja

  6. Hahahaha….Sabar ya Sis. xixixi…lebih baik pemilih, dan lebih baik telat dari pada menikahi orang yang salah. yang terpenting adalah Cinta, you need to find the MAN who makes u always falling in love every day…#cetaarrrr,,,,,

  7. ya bener banget tuh mba.. yang penting happy, tetap berusaha, karena kata temen saya bilang “jodoh kayak tutup toples,gak bakal ketuker satu sama lain” hehe
    salam kenal aja

  8. Dari tulisan ini, saya dapet banget ‘feel’ emosi nya Neng Syera.. sabar.. …

    PS: Gegara masalah ini, kakak sepupu saya dulu malas bersosialisasi dengan teman lama dan keluarga di kondangan. ha ha

    Yang belum merasakan hanya bisa nyengir… *nunjuk diri sendiri*

    1. hahahaa emg nulisnya pas lagi emosi banget, kesyeeeeel.
      klo dari keluarga sih nggak ada yang nyinyir ya dan kebetulan aq jrg banget pergi kondangan hehehe.
      yg nyinyir malah tmn fesbuk.

  9. Hai kak syera,nama aku Tia. the first comment nih… aku juga ikutan kesel ya kak kenapa sih org byk banget yg nyinyir disekitaran,suka sotoy sama hidupnya org. Aku juga sempet kesel ditanyain udh dpt kerjaaan atau belom trus udah punya calon atau belom,kan bete yah kak 😦

    1. haii tiaaa,
      nyebelin kan? nyebeliiin?!
      apa krn orang indonesia sebagian suka kepo sm urusan hidup seseorang ya?
      sampe persoalan belum menikah aja masih ribet.
      padahl tuuhh raline shah aja yang lebih tua dan lebih cantik dari akuuh belum menikah tuh.. hufffttt

  10. Hi Syera salam kenal, first comment juga. Suka baca tulisan dari yang senasib ehehe..klo aku udah lebih ekstrim lagi, langsung di blocked dari semua jalur komunikasi orang-orang yang gatel banget nanya kapan kawin. Emang terkesan tidak ada toleran sama sekali tapi buat aku itu the best way dan setelah di review dari blocked bertahun-tahun yang lalu memang ternyata gak ada manfaatnya berhubungan sama orang nyinyir, its mean kehilangan kontak sama makhluk typical nyinyir tidak mempengaruhi kehidupan, malah jauh lebih baik. Tapi seneng juga klo lihat yang berani nyemprot gak usah nyinyir hehehe πŸ˜€

    1. haiii salam kenal jugaaa. hehehe
      aq pernaaah bangeeet ngeblokir klo nyinyirnya udh keterlaluan, kalo masih bisa aq tangkis, aq judesin balik.
      herannya yg nyinyir di aq kebanyakan lakik2.. ishhh sebeeeel, laki kok mulutnya kya ibu2 gosip sih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s