Diposkan pada life

Rumah Impian Part 2

Sebelumnya jauh dua tahun yang lalu saya pernah cerita tentang rumah impian saya. Kali ini masih ngimpi, boleh lah membangun mimpi. Mana tau kan malaikat lewat tau-tau criiinggg ibu peri mendirikan rumah buat saya *ya keleeeus, lo kata cerita cinderella.

Okaaaayy, kali ini mau bicara lebih spesifik aja soal rumah. Berawal dari pertanyaan kepadaΒ saya tentang “apa sih yang kamu impikan tentang rumah”. Saya bilang, saya mau rumah yang ada tamannya, lebih baik lagi halaman belakang. Walau yaah, saya pernah menempati mess di Makassar yang punya taman samping aja saya males banget nyabut rumput sama nyapu halamannya. Banyak nyamuuuk kakaaaa. Hahaha. Baru aja nyapu, udah tepok sana sini di area kaki. Belum lagi nyabutin rumput liar yang ga kunjung kapok berhenti tumbuh, macam bulu ketek yang walau udah di waxing tetep aja tumbuh panjang dengan luwesnya *rumput liar = bulu ketek (korelasi yang nggak banget).

Alhasil, mess saya yang dulu kayak rumah hantu kalo tampak depan saking halaman di samping rumah jarang saya cabutin rumputnya, belum lagi pohon kamboja rimbun banget. Makin lengkap lah. Penderitaan punya halaman lumayan luas dengan rumput liat berakhir ketika akhirnya saya dan teman kerja nyerah, nyuruh aja tukang kebon buat nyabutin, bayarin 50rebu. Begitu balik kerja, rumput udah gundul dengan jaya bak bulu ketek yang baru kelar waxing dari salon. Bersih, licin, muluuuuuus *usap-usap keti (kok lo jadi curhat ketek sih Syer?!).
Kembali ke topik soal taman, lalu taman macam apa yang saya impikan? Untuk ukuran (calon) ibu rumah tangga pemalas macam saya?!Β Jadi ini lah taman impian (bukan jaya ancol) versi saya.

3443609affa3a4fcbef80d1a5d6e0184

a0b126f133347f307f38f80e263562be
Lah, ini mah Swiming Pool Dul!!

Iyaa tauuk, ini sih bukan taman depan. Emang kayaknya buat taman depan rumah, saya nggak mau terlalu luas. Ingeet, males cabut rumput berimbas pada perubahan image rumah jadi kayak rumah hantu. Untuk foto ini *biasa boleh dapet dari Pinterest, saya demen banget taman dengan sedikit kolam kecil buat cibak-cibak unyu kalo hari sedang panas-panasnya di Indonesia. Sing penting tetep berumput walau kemungkinan punya taman dengan kolam kayak gini harus rajin bersihin kolamnya, perawatan ekstranya dan resiko banyak nyamuk atau sering-sering aja memantau kolam biar kagak ada kodok numpang beranak yang mengakibatkan kecebong-kecebong berenang liar di marih. Ngomongin kecebong, dulu waktu saya SD sempat mengira bahwa kecebong yang berenang itu adalah sejenis ikan yang lahir karena hubungan terlarang. Mengingat morfologi kecebong gendut di depan dengan buntut dibelakang. Belakangan baru tau kalau kecebong itu anak kodok, bukan anak ikan.

Lanjuut, untuk taman rumah maunya sih ada pohon kamboja biar kayak ada nuansa Bali, terus ada tanaman Lee Kwan Yew yang menggelayut manja di temboknya. Ada yang tau tanaman Lee Kwan Yew?! Ini dia gambarnya.

tanaman-menjuntai-lee-kuan-yew-pagar

Opsi lain soal taman impian di rumah adalah keinginan punya taman belakang. Buat tempat duduk kalo malem-malem sambil ngeteh dan nggak perlu ada yang ngeganggu. Semacam begini lah model taman belakang.

4e8275dc46401c0fc0075a7f4d42db03
Taman Belakang “impian”

Saya selalu suka dengan taman yang ada lampu sorot dari bawah ke atas pepohonan. Bukan apa-apa, biar nggak terkesan horor aja sih. Kan nggak lucu lagi duduk santai di halaman belakang pas malem-malem tau-tau ada putih-putih gelantungan manja. Hiiiiii, sereeeem. Lagian biar tampak artistik juga sih kesannya kan.

Selain taman, perhatian saya berikutnya soal rumah adalah dapur. Hobby masak tapi nggak punya dapur kece rasanya nggak enak banget. Selama ini dapur di rumah ortu ukurannya standar tapi cukup besar buat naruh wajan yang segede gaban, naruh bahan masakan, aneka panci, penggorengan dll. Dan cukup buat orang-orang lewat.Kira-kira kek begini lah dapurnya.

c29bf5af5a49b8e05ba99b1b74a4543d5d36ab4b7c3f2e50476c1d6a94447624

c893e5491a8acae9692bf0d449dd13e6

Okaaay, emang nggak mesti plek blekk sama persis kayak di gambar diatas. Cuma kesamaan dari dapur itu adalah pencahayaan dari jendela. Saya kurang suka sama dapur yang agak gelap atau dikit-dikit mesti nyalain lampu. Selain boros listrik, nggak go green lah. Jadi menurut saya dapur yang baik itu yang ada jendelanya biar angin atau cahaya bisa masuk ke dalam ruang dapur.

Ngebayangin punya dapur kayak begini sih betah lah lama-lama di dalam rumah, sambil masak atau bikin kue. Yang penting isi kulkas penuh terus yak. Dan balik lagi sih namanya juga impian, walau kadang agak mustahil punya rumah kece kayak gini. Tapi yang namanya membangun mimpi itu menyenangkan. Mana tau ada malaikat lewat yang mencatat. Hihihihi.

Ada yang punya ide tentang rumah impian?!

 

Iklan

Penulis:

Miss dramaqueen

28 tanggapan untuk “Rumah Impian Part 2

  1. baru kepikiran, taman di belakang buat nyantai malem malem asik ya… :mrgreen:
    kalau saya kepengennya kolamnya itu bukan buat cibak cibak, tapi buat melihara ikan koi… :mrgreen:

    1. Hahahah eh kolam koi bagus juga tuh, kya di summarecon bekasi gitu ada kolam koi di depannya.
      Taman belakang emg asik buat duduk2 santai klo malem, apalagi klo di desain apik.

  2. Iihh kita sama banget *tos* dari dulu pengen banget punya taman belakang plus dapur yg ada jendelanya, biar bisa duduk duduk santai atau ga makan di luar gitu ngeliatin taman

    1. Aakkk iyaaahh itu aku bangeeett. Soalnya punya taman belakang itu menyenangkan apalagi klo disetting ala rustic gitu trs ditambah pencahayaan bohlam kuning yg kecil-kecil utk di malam hari. So romantic.

  3. Aku juga dulu punya rumah impian, pengennya rumah dengan halaman luas&pake ayunan segala, trus ruang tamu juga pngen yg gede, saking gedenya jd klo anak2 main petak umpet senin, ketemunya jumat hehehe.. tp pas udah nikah mo gimana lagi budget pas2an buat beli rumah, akhirnya kebelilah rumah tipe 38 doang, kamarnya cuma 2, yg satu buat kamar tidur satunya lagi buat gudang, ah buyar sudah rumah impianku πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    1. Bwahahahaha.. Embeeer ciiin.
      Impian perawan mah begitu pan, maunya rumah yang godeekk, yang luas kalo perlu bisa skalian punya bagian khusus jacuzzi sama kolem renang.
      Eh pas dikawinin dan bisa punya rumah tipe 38 aja udh sujud syukur banget, daripada ngontrak petakan ato ngepetak di apartment. Sing penting wis punya rmh aja udh bersyukur, jd bebas mendesah gelisah tnp takut ganggu tetangga sebelah *laaah kok mikir gue kesana yak. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      1. Eeiiimmm, tapi lebih mending ngontrak di petakan deh daripada tinggal sama mertua hahaha.. Sbelum punya rumah dlu soalnya aku smpet tinggal sama mertua, ruang geraknya bner2 terbatas, mo tidur siang aja mikir2 takut dibilang menantu males pdhl emang iya πŸ˜†πŸ˜† skrg di rumah sendiri emang bebas bisa mendesah “Oh Yess.. Ohh No., harder, harder, Oh my God!!” #malahdiperbuasbahasanya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

        1. Hahahaha…iyaa bener bangeet.
          Nyokap juga bilangin supaya nti klo ekeu kawin jgn mau tinggal sm mertua. Ktanya ga enak, ga bebas soalnya.
          Apalagi bebas mau begitu-an *ahh itu lah bahasanya lah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.
          Cuss sana kelonan bu, mumpung masih lama sahur sama waktu imsaknya 😝😝😝

  4. Dapurnya syer huhuhuhu dapur idaman. Aku pengen banget juga ada walking closet dirumah biar barang rapih dan gak rebutan lemari sama suami :p lol taman aku maunya yang gak terlalu besar abis ntar takut sndiri *penakut*

    1. Nah soal walking closet dan bagian lainnya aq bahas di part lain ai hihihi.
      Mimpi mikirin rumah emang asik yak, berasa berduit byk pdhl mah udh punya rumah walau kecil aja bersyukur banget.

      1. huhuh salah satu pencapaian banget deh kalo udah ada walking closet dirumah. Iyaa hihi ngimpi boleh ya asal gak ketinggian ntar jatohnya sakit 😦 cuma boleh ada rumah idaman biar semangat kerjanya πŸ˜€

    1. Tergantung penghuninya kak hehe, klo aq pasti ditempatin, krn dlu juga sering main ke tmpt tmn di jaksel cm buat skdr duduk-duduk ngeteh di halaman belakang. Apalagi klo suasananya mendukung. Banyak pohon, lampu kuning yg agak temaram, suara jangkrik. Enak pokoknya hihi.

  5. Rumah impian sih ada, tapi saat ini realistis aja *nasib tinggal sama mertua, ga mau banyak ngimpi* hahaha.
    Tanaman lee kuan yew itu nama lainnya tanaman janda merana loh hihihi

    1. Hahh serius nama lainnya “janda merana”? Hahahaha bisa gt yak πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Sabar lip, smoga aja abs lahiran baby tau2 ada rejeki buat rumah sndiri lip. Kan kita ga tau rejeki kita kya apa kedepannya 😘😘😘😘

  6. Syerrr.. taman belakangnya sih keren kalau bersih.. hihii.. coba deh dibayangin, angin kenceng,daunnya pada rontok, beluman lagi kalau rontok terus hujan, jadi daun2nya pada nempel, hahaha.. *merusak impian banget yahh gua nii*

    1. Hahaha makanya jgn tanam pohon beringin ato pohon yang daunnya berpotensi nyampah kak. Tanam pohon kamboja aja udh cukup kecee, asal ada lampu sorot wkwkwkw biar ga celeeem.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s