Diposkan pada life

Gaya Pacaran ABG *sekitar tahun 2005 kebawah

-Our Times 2015-

Siapa yang dulu pas ABG hobbynya pacaran?! Gonta-ganti pacar?! Bukannya belajar malah pacaran di deket lapangan basket. Hayooo ngakuuu..
Saya juga loh..eh tapi bukan hobby kok, pacar saya saat SMP cuma ada satu, terus SMA ada tiga kali berpacaran.
Nahhh tiba-tiba aja pengen mengenang gaya pacaran ABG di masa saya (sekitar tahun 2003-2006).

Pas PDKT.

Pendekatan, hingga sekarang adalah masa terindah dalam suatu fase percintaan. Masa dimana semua tampak indah. Calon (korban) pacar tampak ganteng, keren, pokoknyaa kalo ketemu si gebetan di koridor kelas rasanya dag dig dug, lutut lemes, nahan senyum-senyum kuda setengah mati. Memastikan bahwa saat ketemu gebetan di sekolah kondisi kita tampak “keceeeh”.
Di masa saya saat itu lagi ngehits banget cowo rambut belah tengah. Sumpaaah kayaknya masa-masa itu cowo punya belah tengah kece bangeet *ini tahun sekitar 2003an.

image

image

Kalo tahun berikutnya cowo-cowo dengan potongan cepak ala Samuel Rizal keliatan ngehits bangeet *korban film Eifel i’m in Love.
Dan ahh ya satu lagi, gebetan itu kalo bisa anak basket, anak bola, anak voly. Atau kaka osis *kyaaaaaawwww, arrwwwwhhh. Intinya kalo lo bisa pedekata ato bahkan jadian sama ANAK BASKET ATAU KAKAK OSIS ATAU KAKAK PMR, PRAMUKA maka resmi lah dirimu sebagai cewek populeer. Tapi kalo gebetanmu biasa saja, cuma butiran debu di sekolahan, yowis ra popo. Sing penting punya gebetan, ada cowo gelem karo awakmu istilahnya.
Pedekate biasanya dimulai dari hal kecil, pinjem buku pelajarannya, basa basi nanya pelajaran yang nggak ngerti, basa basi cie-cieean di lapangan, titip salam, atau kalo level cetek di dunia pedekate dengan teman sekelas adalah cari masalah. Iya cari masalah, apa aja dilakukan buat dapetin perhatian. Ngumpetin buku, ngumpetin kotak pencil atau tarik kutang belakang sampe bunyi “cetaaaaaakkk” *abis itu digampar sama yang punya kutang. Biasanya kalo udah cari masalah kan ada sebel-sebelan, ngambek-ngambek manja, terus maaf-maafkan kek orang lebaranan abis itu isengin lagi, ngambek lagi, baikan lagi *gitu aja terus sampe tiang basket roboh!.
Nanti kalo udah terbiasa diisengin giliran nggak diisengin mulai deh berasa kehilangan, akhirnya deketan terus jadiaaan deh.
Cara PDKT lainnya adalah telepon sang gebetan, pura-pura nanya pelajaran atau jadwal ekskul. Dulu kalo ngegebet seseorang kalo perlu satu ekskul! Biar bisa deketan terus, biar bisa punya alasan untuk bertemu. Nah kalo udah dapet kontaknya mulai deh cari cara biar bisa teleponan. Selalu ada alasan buat pergi ke wartel atau ngebikin tagihan telepon rumah membludak *kalo udah begini emak-emak pasti ngomel terus ngeprint daftar tagihan telepon dan dicek telepon paling lama ke nomer mana.
Nggak jarang juga ketika telepon si gebetan, pas udah diangkat malah grogi dan nanya nggak penting. Misalnya “tadi kamu makan mie ayam ya? Aku liat lohh” *percakapan nggak penting. Atau kalo cowo biasanya bakal bilang “besok pulang bareng yah” *padahal rumah si cwo di deket sekolah, rumah si cewe nun jauh disana mana beda kecamatan pulak. Tapi namanya PDKT, apapun dibelain cing! Dan itu aja udah bikin ABG hepi!.
Ya setidaknya itulah proses PDKT jaman baheula, belum ada namanya chatingan rutin dll.

Pas Jadian.

Cara nembak saat itu adalah bawa si gebetan ke tempat sepi, duduk berdua terus bilang “Akuhhh suka sama kamu. Atau Akuuh sayang sama kamu. Kamu mau nggak jadi pacar aku”.
Nah kalo diterima, biasanya bakal bilang sambil malu-malu kucing ” Iya akuu mau. Jadi kita jadian yah. Tanggal 30 Februari 2004. Itu tanggal jadian kita yah.” *i know nggak ada tanggal 30 Februari.
Kalo misal pacar satu sekolahan, biasanya ke kantin bareng, atau pacaran di perpustakaan *kayak di adegan AADC, atau yang unyu banget adalah ketika si pacar muncul di depan kelas sambil bawain gorengan atau teh botol tanpa kita rikwes.
Pacaran satu angkatan, biasanya akan ada namanya simbiosis parasitisme. Siapa yang lebih pinter, dia lah yang akan dengan sukarela ngerjain PR si pacar, atau minimal ngerjain dua kali. Tugas dirinya sendiri abis itu tugas si pacar. Yang satu diuntungkan, yang satu dirugikan. Belum lagi kadang nggak perlu berat-berat bawa buku pelajaran karena bisa pinjem bukunya yayang *tseeedaapp.
Pacaran beda angkatan, kaka kelas.
Kalo saat itu lo pacaran sama senior, anak basket, ketua OSIS, ketua PMR, ketua Pramuka dll yang berbau ketua dan dia populeeeer. Maka dirimu pun secara nggak langsung naik kastanya diantara teman seangkatan.
Yaeyalaaaah, lo bakal populer di mata senior, temen seangkatan sm adek kelas. Kemana pun lo pergi akan disebut-sebut “dia pacarnya kaka ini looh”. Kasta lo makin kecee kalo senior udah ketua terus pinter dan cakep. Baaahh, dagu bisa naik keleus kalo jalan di depan kelas.
Selain populer,lo bakalan aman dari gencetan kaka-kaka sok cantik di sekolah. Ya walau nggak juga sih, kalo tampang pas-pasan eh dapet pacar kece, dilabrak juga sih ” Lo tuh nggak pantes tau nggak sama diaa” *ngomongnya judes sambil dorong-dorong bahu pake jari telunjuk terus kedempet ditembok.
Be aware sama toilet, warung tongkrongan depan sekolah atau kantin. Karena kaka kelas sirik macam gini hobby ngelabrak sama dirimu yang biasa aja tapi pacaran sama cowo populer.
Pacaran beda sekolah, nahh kalo beda sekolah emang agak susah ketemuannya tapi biasanya suka ada saling jemput menjemput. Bakalan bangga bangeedddhhh kalo pacar lo saat itu berasal dari sekolah favorit atau swasta bonafite.
Gaya pacaran masa ABG saat itu kalo nggak teleponan pake telepon rumah berjam-jam *saat itu HP masih langka dan mahal pulsanya, pergi nonton pertandingan basket, nonton pensi, pergi nonton bioskop, pacaran di perpustakaan, duduk malu-malu depan kelas, dianterin pulang sampe depan pager rumah.
Terus kalo satu bulan jadian, biasanya paling kecil untuk merayakannya adalah makan bakso pak kumis di perempatan sekolah sambil kasih coklat *aahhhzeeeekkk.
*nggak ada tuh yang namanya mojok mesum.

Pas Minta Putus.

Naaaah ini bagian paling epic. Saat minta putus. Biasanya siiih pacaran ABG kalo minta putus alesannya itu-itu aja. “Mau fokus belajar dulu” *njriiiit, ini alesan klasik *tapi gue pake juga saat itu.
Alasan “Mau fokus belajar” adalah alasan terbohong anak ABG. Dan bodohnya yang diputusin juga percaya aja kalo si (calon mantan) pacar mau fokus belajar. Padahaaal…..
Ciiiiihhh…..kitanya aja udah bosen, kitanya aja udah punya gebetan baru yang lebih kece *qiqiqi.
Nggak akan pernah ada alasan putus karena “beda prinsip” itu sih alesan yang dipake orang gede. Kalo anak ABG mah gampang, bilang aja mau belajar atau diomelin sama mamah. Iya Mama kadang jadi alibi terbaik. Hahahaha.
Biasanya kalo mau mutusin awal-awal menghindar dulu kalo diajak ke kantin bareng, terus abis itu atur ketemuan sama si dia. Duduk berdua di tempat yang agak sepi *tapi nggak sepi banget. Dan dimulai percakapan kayak gini
Cewe : maaf ya kamu aku panggil kesini.
Cowo: iya nggak papa, kamu kenapa kok menghindar?
Cewe: nggak menghindar kok. Hmmm yang/beb/honey *apapun panggilan saat itu- kayaknya kita jadi temen aja deh. Aku mau fokus belajar.
Cowo: (mata berkaca-kaca) maksudnya? *sok nggak ngerti padahal “why God……why me!!! Why……”
Cewe: iya, aku mau kita temenan aja. Aku mau fokus belajar dulu.
Cowo: *cuma diem. “Oh Tuhaan, aku resmi jomblo!! Tidaaaakkk”.
Cewe: aku pergi dulu yaa. *dan dia berlalu dengan indahnya
Cowo: *balik ke kelas, pulang sekolah nanti mau ke rumah temen aja, curhat.

Yakk kira-kira begitulah cara cewe mutusin pacarnya. “Kita temenan aja, mau fokus belajar, diomelin Mama”.
Padahaaaaal…
Seminggu kemudian, si cewe malah jadian sama cowo lain. Kan kamfreeeeet!! 😂😂😂😂

Begitu kira-kira pacaran di masa ABG sekitar tahun 2005 kebawah.
Ada yang mau berbagi pengalaman cinta monyetnya mungkin.

Iklan

Penulis:

Miss dramaqueen

19 tanggapan untuk “Gaya Pacaran ABG *sekitar tahun 2005 kebawah

  1. Haha bener! kecuali yg rambut belah tengah, jamanku udah rambut cepak sih 😀

    Aku dulu pernah digebet sama anak pindahan gitu, sampe dibela2in dianya ikutan ekskul yang sama taekwondo (padahal dianya ada riwayat jantung ato gimana gitu). Tapi, seiring waktu berjalan, sekolah lulus, kuliah kelar, hingga pak presiden ganti, ternyata dialah yang nikah duluan *duh*

  2. hhihii post kita bedua temanya lagi mirip2 nih hehe. duh iya banget jaman sekolah kalo dapet pacar kakak kelas rasanya keren bgt deh dan udah pasti langsung jadi sorotan satu sekolah, apalagi kl kk kelasnya osis, basket/bola trus cool, ganteng dan pinter. haduh…

  3. Cinta monyet: ditembak deket toilet, kalo kamuuuh pilih tangan yang ada jamnya, kamu terima akoooh, kalo nolak pilih yang kiri, tangan yang ga ada jamnya. /terus pilih kanan/ /disorakin sama orang2/ astagaaaa hina bgt dah hahhaa 😂😂😂

    1. Hihihii..sing penting skrg wis laku mariskaaa…

      aq juga dlu pacarannya cupu cuma sekolahan aja, nggak berani pergi nonton kayak anak jaman sekarang.

  4. Hahahah gue ngerasa masa PDKT itu indah ngganya tergantung siapa yang deketin 😛 Kalo yang deketin cowok yang gue ga demen, gue malah sebel banget karena mesti jadi ‘orang jahat’ buat nolakin dia. Trus karena ga mau nolak, akhirnya minta tolong kakak kelas pura2 jadian ama gue biar tuh org mundur teratur dengan sendirinya. EH TUH COWOK TAU KALO GUE MINTA TOLONG BEGITU DENGAN ALASAN GA DEMEN DIDEKETIN DIA. Pengen sembunyi ke Timbuktu rasanya huahahahha

    1. Hauahahaha jadinya tetep digebet juga nggak?!
      Kayaknya aq pernah kayak gt deh, pake orang lain buat alibi biar nggak dideketin sm cowo. Abisnya cowonya ngilfeelin banget, huhu. Anak preman gitu lah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s