Sahabat Lawan Jenis

We’re close but I know I’m just a friend to you

Siapa yang punya sahabat lawan jenis? hayooo ngakuu..kamu? kamuu? apa aku?! iya saya punya. Ada satu-dua, tapi lebih dekat ke satu orang. Punya sahabat lawan jenis pasti ada enak ada enggaknya sih ya. Enaknya kalo lagi pergi sama sahabat kita ini pasti berasa dilindungi, yang lagi jomblo nggak berasa jomblo bangeet. Nggak enaknya kalo sahabat kita itu ada pasangan dan pasangannya masih kategori “baru”, bisa jadi malah cemburu sama kita yang udah lebih kenal dengan sahabat ini.

Awal kenal sih ya terjadi gitu aja ya, terus sempat dekat lalu menjauh karena ada rasa sedikit “baper” di gue, hahaha. Tapi seiring berlalunya waktu, semakin kenal, semakin tau jelek-baiknya sahabat ini. Bahkan kami beneran menjauh ketika saya sibuk dengan pasangan saya, dia dengan pasangannya. Kadang bertukar kabar, tapi angin lalu gitu aja. Satu sama lain pernah dilabrak oleh orang-orang yang merasa “sayang” sama kami, dan kalau udah inget kejadian “lo tuh ye, cewe lo ngelabrak gue..marah-marah sama gue dan lo cari aman. cuihhh!” atau ketika dia bahas “anjriiit siang bolong tau-tau gue dilabrak sama laki lo. Dih malesin banget”. Kalau udah begitu kami berdua pasti ketawa-tawa ngakak melihat betapa posesifnya pasangan kami saat itu. Dan pas udah sama-sama jomblo, kami tertawa betapa bodohnya sikap posesif mereka. Terus ngeledekin dan pasti bilang “Yaudah sikk yang penting sekarang kan disebelah gue itu lo!”.

Sebagai sahabat, bukan hal aneh kalo nggak nyusahin satu sama lain. Pernah malem-malem udah badan capek banget pengen cepat balik ke kosan tapi malah diseret ke toko velg mobil sama sahabat saya hanya untuk bantu cari sampai pilihin, dari pilih model sampai dealing pun nanya ke saya “bagus mana? kira-kira diomelin nyokap nggak?” yang pastinya saya jawab dengan kadang setengah menguap “bagus ini,nanti kalo diomelin nyokap bilang aja jarang-jarang jajan velg. harganya juga masih lebih murah daripada iphone 6S kok”. Kebalikannya kalo saya nyusahin pasti sekedar curhat. Namanya pun cewe yah, pernah malem-malem saya telepon cuma buat nangis sesenggukkan kalo saya abis berantem sama pacar saya (waktu itu). Atau pas saya galau kelas berat, telepon minta dijemput dari kosan hanya untuk sekedar curhat di tempat makan*udah curhat, minta dibayarin makan pula! kan gue nyusahin banget hahaha.

Dari sahabat saya juga, saya belajar bahwa cowo itu nggak suka dikejar kyak dipepetin gitu, dari dia juga saya belajar bahwa cowo tuh rada “geleuh” kalo liat cewe pake dress padahal diajak jalannnya ke warung pinggiran. Pernah marahan sama sahabat? pernah sih pas dia bercandain saya keterlaluan, kalo udah begitu biasanya saya cuekin smua chat sampai teleponnya. Dia pun pernah marah-marah ke saya bahkan sempat sejam ngeblokir WA saya huahahaha. Saat kami sedang punya pasangan masing-masing pastinya kami menghormati keberadaan mereka sebagai orang yang kami sayang. Sementara waktu pasti kami nggak akan jalan bareng, demi menghindari perang dunia ketiga. You know lah walau udah dibilang “we are just a bestfriend” tapi namanya cemburu mah susah dilibas. Pernah cemburu ke pacar sahabat? nggak sih. Namanya juga sahabat, cemburu nggak ada. Merasa kehilangan karena dia sibuk sama pacarnya? nggak juga. Karena saya tau tiap orang kan punya lingkungannnya masing-masing. Jadi baper nggak ada kok.

Lebih enaknya punya sahabat lawan jenis karena saya bisa jadi diri saya sendiri. Saya nggak perlu jadi cewe yang mesti cantik banget pas jalan sama dia, saya nggak perlu pake pensil alis atau berlipstik merah, saya bisa cerita apa yang saya mau, apa yang saya rasa, bahkan kadang saya berani ngambek tanpa beban. Kami bisa ketawa-tawa sampai sakit perut, bisa nyanyi sampe suara serak, nggak ada drama berlebihan di antara kami. Ada satu hal yang selalu saya pikirkan hingga saat ini “Akankah setiap moment yang udah kami lewati akan tetap terkenang ketika kami sudah bertemu jodoh kami?!”. Moment dimana saya dan dia ngantuk-ngantuk menembus malam untuk sekedar mengejar sunrise diatas bukit, moment saat saya teriak kegirangan liat bintang di langit dan dia malah ngomel-ngomel karena liat bayangan besar di dekatnya, atau ketika kami ketawa-tawa bodoh bersama ditiap perjalanan panjang kami kalo liburan.

Kenapa nggak pacaran? nggak aja. Saya malah lebih takut kalo status kami berubah malah membuat hubungan ini nggak langgeng, malah takut bikin kami harus jaim, bikin saya harus tampil kece, harus mendadak rajin mandi walau persoalan mandi sering banget diprotes sama dia. Ada moment ketika saya merasa happy banget pas liburan sama dia sampai saya bilang “terima kasih” untuk semua perjalanan ini, untuk keceriaan, untuk situasi sulit tapi nggak bikin kami cranky satu sama lain, untuk hal yang sulit saya ucapkan dengan kata-kata. Intinya saat itu saya merasa bersyukur memiliki sahabat seperti dia. Kerap kali saya merasa nggak enak sama dia kalau merasa menyusahkan dan selalu dia bilang bahwa nggak perlu merasa nggak enak. Berulang kali dia bilang sebel sama jalanan rumah saya yang susah banget untuk cari parkir mobil, tapi berulang kali pula ketika saya bilang nggak bisa balik ke kosan karena hujan masih tetap dibela-belain jemput walau sekedar mengantar saya pulang, berulang kali dia bilang sebel sama macetnya jalanan depan kosan tapi nggak pernah kapok juga untuk hadir ketika saya butuh curhat dan minta disamperin. Saya nggak tau apa dia suka ngedumel tentang saya dibelakang tapi yang saya tahu bahwa saya hanya perlu berdoa semoga semua perjalanan hidup yang pernah kami lalui bersama akan tetap terkenang walau kelak kami bertemu dengan pasangan hidup masing-masing. Ada yang punya cerita tentang sahabat kalian?

friendship23-660x400

 

Iklan

28 thoughts on “Sahabat Lawan Jenis

  1. Dulu punya beberapa. Ada satu yg paling deket bgt sampe semua org pengennya kita pacaran. Yaudah deh kita pacaran tp cuman bertahan 2 hari haha. Setelah dia nikah gak dibolehin lg temenan sama aku. Sampe skr putus hubungan. Sedih

    1. whuaaa sedihnyaa kak non, justru setelah punya pasangan malah pisah beneran 😦

      samaan kak non, org sekitar juga maunya aq sama dia tapi bingung ngebayanginnya. hahahaha

  2. Duh kak Syera ngebahas ini jd kangen sahabat. Sahabat lawan jenis ada 2 org, kebetulan dua2nya satu domisili tp udah lamaaa bgt gak ketemu krn kesibukan masing2.
    Btw kami sering nih tidur bertiga satu kamar/kasur.. Ampe dibilang cwe ga bener 😂 cuek aja gua, emang faktanya gak ngapa2in kok

  3. Wah.. agak mengerikan ya punya kawan yang keterlaluan bercandanya. Mempunyai kawan dekat lawan jenis itu rentan fitnah. Mendingan nikahi lawan jenis yak.. hehe…

  4. lingkungan bergaul dulu banyakan cowonya, terpaksa…..sisi bagusnya jadi spt kamu bilang, paham sedikitlah bgmn cara berpikir mereka. enaknya kamu bisa milih dijadikan princess atau jadi one of the guys…dan mereka tolerable asal jangan kelewat rewel…resikonya punya sahabat2 cowo, selain pasaran jadi turun (iya gimana yg naksir mau nembak) , sedikit susah juga selanggeng sahabat cewe, karena kita dan mereka suatu saat akan berpasangan…kita wajib menjaga perasaan pasangan sendiri juga istri2 mereka…

    1. hihihi iyaa, mereka (cowo) paling nggak suka direwelin dan aq klo lg jln sm shabat aq kebanyakan manut aja, ngekorin aja asal dikasih makan udh diem nggak ngebeo 😀
      nah makanya itu klo kami suatu saat udh sm pasangan masing2 ada rasa sedih kenangan yang dulu mungkin akan hilang.

  5. Temenan sama cowok emang enaknya ngga ada drama, solusi yang dikasih juga biasanya lebih bijak, apalagi kalau curhat soal cowok, mereka ngasih pendapat jujur dari perspektif mereka. Yang ngga enaknya sih kalau udah baper sama sahabat sendiri, hahaha. Tp kalau aku punya sahabat cowok yg sampai kapanpun ngga bakal baper, soalnya jauuh, dan sekarang dia udah nikah, jadinya yaaa udah pasti jarang cerita cerita kayak dulu 😐

    1. hihi iyaa, ada untungnya seperti itu yaa. Kita sbg cwe jd tau apa sih yg cwo mau di mata mereka.
      Kangen masa-masa muda kalian nggak? sewaktu pd single gitu.

      1. Bangeeett, hahaha. Tp kalau kata dia, nanti ada masanya kita nyeritain curhatan curhatan jaman dulu sambil diketawain bareng bareng :)))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s