Diposkan pada life

Aneka Pekerjaan Rumah Tangga dan Kesulitannya

menyapu olahraga kesehatan sehat sapu pel pekerjaan rumah tangga segar bugar

Di usia yang sebenarnya udah matang, seharusnya saya bisa melakukan semua pekerjaan rumah tangga. Seharusnya yah. Tapi kenyataan menjadi “calon istri idaman” pupus sudaaaah. Karena apaa?! ada beberapa pekerjaan rumah tangga yang sulit saya lakukan, alias maleees. Berikut ini list pekerjaan rumah tangga versi saya, baik bisa dan nggak bisa berikut penjelasannya.

Memasak.

Okaay, saya bisa masak terus bisa bikin kue. Yah menurut saya sih masakan saya cukup good lah dari segi rasa walau nggak yakin enak banget kayak koki restoran terkenal. Untuk bikin kue atau semacam baking-baking gitu masih cingcai lah, ga pernah bikin kue gosong kecuali kue kering di batch terakhir *karena kadang gue gagal fokus saking kecapean bikin kue kering seharian……dan sendirian (nyokap mana..nyokap manaaa?! keseringan kasih mandat tapi malah beliau malah tidur siang). Tapi walau pun saya bisa masak dan bisa bikin kue, kelemahan alias kesulitan saya di dapur adalah perkara mencuci, menyiangi ikan. I-K-A-N iyakk ikaaaaan. Berasa bisa mau nangis kalo disuruh bersihin ikan mulai dari insang sampai membersihkan sisiknya, duh hayatihh nyeraaah. Sumpaaah, selain benci dengan bau amisnya, saya juga nggak tau mesti ngapain sama ikan-ikan yang bergelatakan di wastafel dapur. Biasanya kalau nyokap bawa ikan dari pasar, saya pilih “kabur” dan pekerjaaan menyiangi ikan diserahkan ke adek saya, hahaha. Nyokap sih udah ngerti ya kalau saya nggak suka sama ikan, jadi emang nggak pernah nyuruh saya bersihin ikan walau hanya sekedar mencucinya, wkwkkwwk. Gimana soal memasak ikan?! Yah sebelas-dua belas sih, sebenarnya bisa yah tinggal bumbuin tapi saya kayaknya cuma ahli bikin tongkol balado doang deh. Selebihnya, nggak pernah dan karena nggak suka ikan. Ahh ya kepiting juga saya nggak bisa, udang? masih bisa cuma mesti hati-hati jangan ketusuk sungutnya karena ada alergi, cumi-cumi?! masih bisa tegar. Intinya kelemahan saya di dunia memasak hanya satu, Ikan (belut juga saya nggak bisa, geli cuy).

Mencuci dan Menjemur.

Nyuci baju adalah pekerjaan yang malesin. Yaolooh, seriusan males banget. Apalagi kalau nyuci pake tangan, papan penggilesan, nyuci di kali dengan pake kain seksi. Ahh, dakuuw males sekali. Mesin cuci? sama! alias sami mawon saura keneh, di rumah mama saya kebetulan pakai mesin cuci satu pintu yang mana seharusnya memang memudahkan. Tinggal masukin baju, masukin deterjen, pewangi terus set timer sama set mau pilihan apa yang ada abis itu klik start dan tinggal tidur atau nonton tipi. Iya cuma gitu aja saya maleeees. Kadang set timer cucian baju yang cuma makan waktu 15 menit aja untuk jemurinnya mesti nunggu “wangsit” alias nunggu hawa-hawa rajin dulu. Nyuci 15 menit, jemurin baju 2 jam kemudian hahaha. Tapi setidaknya walau saya males nyuci dan jemur baju, kalau mau mencuci pasti saya pisahkan pakaian putih dengan berwarna, pasti saya akan rogoh-rogoh kantong dulu biar nggak ada duit atau dompet atau recehan, peniti yang masuk ke mesin cuci. Pakem awal mencuci masih paham kok, bahwa sebelum masukin baju ke mesin cuci, ya kudu periksain  baju dulu..

Menyetrika Baju.

Ini nih….iniii pekerjaan rumah tangga yang paling males saya lakukan. Udahlah males nyuci, males jemurin, nyetrika pun maleees. Menurut saya membosankan dan kadang nyebelin aja gitu. Jujur saya paling nggak bisa nyetrika kemeja apalagi yang dituntut harus licin, garisnya harus sama. Walaaah, dakuw nyerah aja deh jeng! soalnya misal udah nyetrika sampe licin di sisi satu, giliran gantian eh sisi yang udah licin malah jadi lecek. Intinya sampai sekarang masih susah menemukan teknik menyetrika yang baik dan benar. Mungkin setrika uap bisa jadi alternatif, tapi teteuuup saya males, wekekekekekk *ditimpuk setrikaa segunung.

Nyapu dan Ngepel.

Hayoo siapa yang suka lantai rumah bersih?! Sayaaaah!!! Iya semua suka lantainya bersih dan licin. Bisa nyapu neng? bisa dong sist. Bisa ngepel? bisa tapi perkara meres kain lap saya rada kurang telaten alias masih suka agak basah *Hahahaha, maluu ihh. Tapi selama ngepel pake gagang pel masih okeh, nah kalo ngepel pake kain lap dan mesti nungging? saya nyeraaaah sis. Chapeeekk!

Pasang Seprai.

Hihihihi, urusan beginian mah cingcai!! gampaang! tapi saya pribadi nggak pintar, hahahaha. Apalagi kalau kasurnya gede terus mepet ke tembok. Walah, bisa pasang tapi jangan harap rapi licin jali kayak seprai yang terpasang di hotel. Sebenarnya dalam memasang seprai ada dua aliran loh, aliran pertama yang suka dengan seprai berukuran pas sama tempat tidur, biasanya sering pakai seprai yang ujungnya berkaret. Cumaaa kalau seprai model beginian, kadang karetnya suka terlepas sendiri apalagi yang kalo “posisi tidur”nya heboh. Bangun tidur jangan-jangan seprainya udah geser menggulung kesana-kemari. Aliran kedua adalah pecinta seprai yang ukurannya harus jauh lebih besar dari ukuran kasur. Biasanya nih, seprai pasangan begini lebih awet dipasang dan ga geser kesana-kemari, palingan lecek doang kalo dipake bobo. Cuma, ya gitu deh buat memasangnya aja perlu perjuangan geser kesana-kemari *well, itu kalo saya masang seprai bisa lama banget saking susah sinkron kanan-kirinya. Kesimpulannya, saya nggak jago pasang seprai kakak *jauh dari istri idaman 😜😂

Ngelap Kaca

Nggak usah ditanya, saya nggak bisa. Bukan males tapi susah kalo kena debu dan agak alergi sama sabunnya. Entah kenapa kalo perkara beginian tangan saya cepat berasa kering terus hidung bersin-bersin sampe mata memerah. Jadi big no soal ini 😀

Belanja ke Pasar

Ahhh urusan beginian mah jangan ditanya, akuu suka terus udah bisa nawar dong. Jangankan abang-abang sayur di pasar, tukang tahu gejrot aja gue tawar *antara mau hemat, apa pelit sist?! 😒😅
Hanya sajaaah, kalo ke pasar untuk bagian lapak ikan dan daging sapi kambing saya ngaku belum bisa. Nggak tahan sama baunya dan berasa horor aja gitu liat daging gelantungan huahaahahaa.

Mencuci Piring

Waainiiih…wainiiiihhh…bisa sih tapi sebenarnya kalo abis “perang” di dapur lebih suka dan berharap ada yang mau bantuin cuci piring. Eneng lelaaaaah kalo abis masak terus masih harus cuci peralatannya. Apalagi yang penuh lemak dan minyak *tutup muka pake topo dapur.

Mengulek

Namanya pun Indonesia, nggak jauh dari kata nyambel pake ulekan. Situ bisa ngulek?! Saya bisa, tapi nggak bisa ngulek sehalus uni-uni di Padang. Yaahh ulek seadanya masih oke lah walau si Mama kadang suka protes karena cara saya ngulek lebih terdengar kayak numbuk. Hahahahaa oyaa tapi kadang ada bagian tertentu yang membuat saya skip ngulek, mending masukin blender aja lah. Apalagi kalo kayak kacang, beuuhh nyeraaah mameeen kalo kudu ngulek!. Soalnya ngulek biji-bijian suka lari kesana kemari pas diulek, belum lagi ngulek bawang yang suka loncat hahaha.

Bumbu Dapur.

Hayoo mba-mba dan para sista, ada yang bisa membedakan kunyit, jahe, lengkuas, temu kunci, kencur, temu lawak dan rimpang-rimpang lainnya?! Ada yang bilang belum khatam jadi cewe kalo belum bisa ngebedain kayak beginian. Tau bentuk-bentuk jintan, merica, ketumbar, bunga lawang, pekak, biji pala dll nggak?! Nah, si Mama ini sedari saya SD udah diajarin beginian. Jadi insha Allah khatam dan bisa membedakannya. Yang belum bisa mari belajar sist.

Apalagi ya soal pekerjaan rumah tangga?! Ngurus anak?! Yah soal ini saya nggak bisa jabarin juga, soalnya belum punya. Tapi penjabaran lainnya kurang lebih begitu lah, bahwa nggak ada wanita yang sempurna di dunia ini. Bisa masak belum tentu bisa dikatakan hebat karena pasti ada aja kelemahan lainnya soal pekerjaan rumah tangga. Semoga yah, kita…cewe yang nggak sempurna ini mendapatkan pasangan yang mau mengerti dan nggak bawel, nggak menyepelekan pekerjaan rumah tangga para cewe karena paling nyebelin kalo ada pria yang nanya “Kok rumah masih berantakan, seharian ngapain aja?!” *rasanya minta dikepret pake topo buluk.

Iklan

Penulis:

Miss dramaqueen

17 tanggapan untuk “Aneka Pekerjaan Rumah Tangga dan Kesulitannya

  1. Tenang, kalau pekerjaan rumah tangga itu, memang pas masih muda dan single, rasanya males, karena memang menggantungkan seseorang, entah itu Ibu atau mungkin bibi pembantu. Tapi kalau sudah menikah, nanti tiba-tiba jadi sakti sendiri kok, mendadak jurus-jurus masak, nyuci, nyetrika ataupun ngepel bisa dikuasai dengan mudah

    1. hahaha jadi ada kemungkinan bisa merubah bad habbit klo udh menikah ya mas 😀

      sampe skrg ga kebayang kalo bakalan bisa menangani ikan 😦

  2. Salah satu tips dari saya niih klo pasang sprei supaya bangun2 masih ttp pada tempatnya, penitiin aja disetiap sudutnya sher… hehehe

      1. Ga tau apa ada yg lebih gede dr yang pernah aku liat yaa hehehe. Pokoknya asal bisa tembus ke busa kasurnya aja. Dijamin ga lepas2 deh sprenya 😀

  3. Kalo aturan pembagian pekerjaan dalam rumah tangga gini ada aturannya gak sih kak, dalam agama? Soalnya seiring dengan perkembangan zaman kok gue agak gak setuju ya kalo laki ga ngurus domestik. Aplg kita perempuan bekerja, nyampe rumah musti ngurus ini-itu tp laki ga ikut bantuin? Ke laut aja doi.

  4. Kalo istri idaman adalah yang mesti bisa semua itu, bisa-bisa ga ada yang mau ngawinin gue huahahahaha. Gue ga bisa masak apalagi bikin kue, ga bisa setrika baju dengan rapi, ga bisa belanja ke pasar, ga bisa pasang sprei yang ga ada karetnya, ga bisa bedain bumbu dapur. Huahahaha *lambai bendera putih*

  5. ternyata hebat yah ibu rumah tangga itu… pengorbanannya besar… mngkn nnti kalo udh punya istri harus bnyak2 perhatian sama istri… heheh….

    1. good..goodd…jangan jd suami yg nyebelin dg pertanyaan “di rumah ngapain aja?” apalagi klo pas lg punya anak kecil, rumah bisa kyak kapal pecah. rauwis-uwis beresin rumahnya.

  6. Jika mencari pasangan hidup yang memiliki ilmu, in syaa Allah dia akan memahami bahwa mengurus pekerjaan rumah merupakan hal yang disunnahkan (HR Bukhari No. 5363 dan HR Ahmad 6/625).

  7. Hai salam kenal,
    buruan deh neng nikah hehe, gak usah belajar dulu jadi ibu ramah tangga nanti juga bisa atau dipaksa bisa. Ingat nikah itu sunnah nabi yang menyempurnakan agama, sekali lagi salam kenal…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s