Diposkan pada life

Euforia Kelulusan SMA

image
Sebut Saja "Bunga"

Siapa yang dulu lulusan SMA pada coret-coret baju sekolah?! Hayoookk kamu..kamuu ngacuuung..
Eniwei, tadi siang iseng buka timeline fesbuk terus nemu foto-foto anak sekolah yang kelulusan kayak begini.

image
Tulisannya "Om..Bol..Omm..." 😒😒

image

image
Bunga Icikiwir-kiwir

image
Gunting Roknya Kurang Pendek

image
Yasutralah 😓

Yaolooohhh…eh sebentar deh..
Emang udah diumumin kelulusannya?
Bukannya abis ujian ya?
Entahlah.
Intinya sih saya ngerasa gatel banget ini mata liat foto-foto mereka yang terlibat euforia “kelulusan” SMA. Happy sih boleh aja…boleeh dekkk…ehh silakan kau berbangga-bangga sekarang sebelum kau menangis-nangis pas ngerjain skripsi 4-5 tahun ke depan. Silakan kau berbangga-bangga sekarang sebelum kau tau susahnya cari duit buat jajan bareng pacar atau duit buat biaya anak kau nantinya.
Sigh…
Iya, itu sih hak mereka dan saya juga nggak tau persis pergaulan SMA sekarang kayak gimana. Lha wong saya lulus SMA udah 10 tahun yang lalu kok. Seingat saya nggak ada tradisi coret baju pake pilox karena sekolah udah keburu menghimbau untuk sumbangin semua seragam ke baksos sekolah. Seingat saya sekolah memfasilitasi coret-coretan di bentangan kain putih sepanjang sekolah. Mungkin di sekolah lain ada perayaan coret-coretan tapi errghhh kayaknya dulu pose anak cewenya nggak sampe “seliar” kaya gini deh, segala rok digunting sampe diatas paha. Makk..orang tua mana yang tak nyesak kalo liat foto anaknya berseliweran di dunia maya dengan pakaian begitu?!
Sekali lagi, aduhhh rasanya ingin sekali jewerin satu-satu anak-anak ini. Mereka beli pilox pake duit dari bapak-ibunyq, mereka gunting baju itu pun dibelinya pake duit bapak ibunya. Miris sekali liatnya *kagak, gue kagak sirik mentang-mentang dulu ga kayak gitu kok 😎
Maksudnya gimana yah, boleh aja sih happy tapi nggak berarti menjadi “liar” dalam satu hari, apalagi ada beberapa tulisan nggak pantes tercoret di baju, rok dan celana mereka. Iya sih cuma bercanda, tapi apa nggak malu?!
Duhh apa karena dulu saya beneran lurus banget yak sekolahnya. Hehe
Kembali ke topik kelulusan, dulu inget banget setelah lelah memeras otak ngerjain UAN di hari terakhir, saya pilih pulang ke rumah. Kepala pusing, mau tidur apalagi masih deg-degan sama hasil nilai UAN dan mikirin juga hasil PMDK di UNJ. Yang saya tau, ibu saya menunggu saya dengan harap-harap cemas karena kelulusan ini. Bahkan saya yakin beliau menjadi orang yang paling rajin doanya dibandingkan saya “peserta tes” nya. Kalo nggak salah, pengumuman PMDK lebih dulu keluar daripada pengumuman UAN yang diantar oleh pak POS.
Wihh jangan ditanya deg-degan pas hari H, tiap motor lewat pasti diliat kalau-kalau pak pos datang. Berasa kayak mau diapelin pacar *padahal waktu SMA ga boleh pacaran sama ortu.  Begitu pak pos datang……..”tin..tinn…Pooosssss” langsung dong nyamperin. Inget banget udah mau masuk jam 2 siang kala itu, sedangkan teman-teman saya udah dapet pengumumannya terlebih dahulu. Malah ada 10 orang yang dinyatakan tidak lulus. Begitu surat ditangan, gemeteran kayak orang kena setrum. Kejeet..kejeeet gitu…nyokap udah disamping karena kepo sama hasil anaknya. Begitu ada tulisan “LULUS” alhamdulillaaaaaaaaahhh…sujud syukur, nangis melukin mama. Lutut lemeeeessssshhh.
Besoknya baru deh ke sekolah urus surat-surat, selesai urusan ya pulang. Garing yak?! Haha iya sih tapi saya berhasil menyelesaikan masa pendidikan tiga tahun di SMA itu. Saya berhasil bikin Mama Papa “lega” karena anaknya lulus, saya juga bisa tidur nyenyak apalagi udah ada kepastian juga dimana saya masuk Universitas.
Bersyukur karena bersekolah di lingkungan yang tepat, setidaknya saya sadar bahwa bapak saya cuma buruh pabrik tanpa level jabatan berarti yang artinya perlu kerja keras untuk menghidupi Mama, saya dan dua adik saya. Membuat saya sadar bahwa saya nggak boleh nyusahin orang tua dengan cara sekolah yang bener, ngerjain ujian yang bener, jangan bikin malu, perkara masuk kampus negeri tanpa tes pun saya anggap bonus.
Makanya saya miris banget liat adek-adek kita ini yang coret-coret bahkan sampai gunting bajunya sedemikian minim, berpose agak “liar” dan mempostingnya dengan bangga di dunia maya tanpa mereka sadari bahwa untuk berpakaian dan bersekolah itu ada bapak dan ibu yang nggak bisa tidur nyenyak tiap malam mikirin uang sekolah, uang buku, uang seragam atau bahkan tabungan untuk biaya masuk kuliah.
Baik-baik kau dek..kuliah lebih susah perjuangannya, cari kerja pun ga mudah kau dapatkan.  Cheeerssss.. *kalo udah cari duit sendiri jangan lupa bahagiakan bapak-ibu kau nah!

Iklan

Penulis:

Miss dramaqueen

46 tanggapan untuk “Euforia Kelulusan SMA

  1. Yang agak ngeri adalah membayangkan orang tua anak-anak tersebut. Kasihan ya.
    Beruntung dan bersyukurlah orang-rang yang orang tuanya menjaga anak-anaknya dari perbuatan tak berguna. Kudos!

  2. Sama sekolahku dulu seragamnya pada dikumpulin buat disumbangin, apalagi beberapa hari sebelum/sesudah pengumuman kelulusan, Jogja lagi ada gempa. Jadi, hampir tidak ada sekolah yang muridnya nekat urakan, corat-coret, apalagi belah2 rok segala. What’s the point by doing that thing? heran deh 😀

    1. Nahh itu dia yg disayangkan pake belah rok sampeeeeee tinggi banget.
      Yang cowo “menang” banyak ini mah.
      Mgkn klo aq punya anak cwe ky gt udh tak gunduli kepalanya skalian *lah jadi jengkel hahaha

      1. Bukan sekedar menang, justru sengaja ‘dimenangin’ sama cewe pelakunya 😀

        Tak heran banyak orang tua kini yang takut dengan sekolahan, mereka memilih homescholing buat anaknya…

  3. Aku mau ngaku dosa, dulu pas lulusan aku ngikut konvoi karena diajakin temen. Tapiii….bajuku masih bersih, cuma 1 orang yg nyoret. aku ya pakai helm pas konvoi. Hihihihi

  4. dulu sehabis ujian SMA (hari terakhir) pada langsung corat-coret… paling banter pake spidol atau tipe-x, kagak ada yg pake pilox… euforia-nya memang seneng banget sih udah bisa nglewatin ujian (SMA). syukurnya gak sampe liar, gak segahul abegeh sekarang.. hahaha..

  5. miris mbak, aku lulus sma 6 taun lalu, kebetulan sih nggak corat-coret mending langsung pulang, pun beberapa temen di sekolah lain yang corat-coret nggak separah ini.. cuma kepikiran apa ini seiring perkembangan jaman.. gimana perasaan orang tua nya.. gimana yang terjadi saat nanti jadi orang tua seperti apa euforianya.. hii.. ngeri deh..

    1. Makanya pergaulan anak skrg tuh makin parah dan kadang makin songong.
      Miris bangeet dan kayak mrka ga mikirin itu kan dipake dr duit ortu mereka 😦
      Skrg aja aq ngerasain susahnya cari duit dan susahnya ngatur keuangan buat hidup.
      Lah ini mrka bebas aja gt bangga2 ngerusak, ga cuma rusak baju tp rusak harga diri.

  6. Bandel/hepi sih boleh aja tapi gak gini juga kelakuan huahaha jujur sakit mata gua ngeliatnya kak. Dulu sih adek kelasku udah minta baju2ku jadinya pas SMP/SMA ga ikutan coret2 seragam deh walopun banyak teman yang begitu, mending pulang sekolah seragamnya di-laundry buat dikasih lagi. Lumayan duid 😛 #matre

    1. Hahahaha dasaaar si gege..kasihnya gratis dong ge biar berpahala. Hehehe
      Lah km aja sakit mata, apalagi aq juga. Gemees ihh klo anakku bgtu pgn aq gundulin kepalanya biar kuapoookk.

  7. Waktu foto-foto ini rame di sosmed, aku ampe ngeringis sendiri ngeliatnya. Miris euy. Berasa keren kali ya mereka foto kayak gitu, padahal maaf kata, malah menjadikan diri sendiri sebagai objek seksual. Hufh 😦

  8. Itu nemu foto di mana? Agak serem-serem gimana melihat anak-anak zaman sekarang. Pastinya tidak semua begitu, tapi melihat ada yang begitu kita jadi berpikir apa esensi dari pendidikan? Bagaimana peran orang tua dalam mendidik anaknya. Kan jadi lieur anak saya sudah mulai ABGeh nih 🙂

    1. Bertebaran di fesbuk mbaa..
      Sebenarnya bukan salah dunia pendidikannya, tapi lebih ke lingkungannya mba. Kalo si anak bergaul dengan lingkungan yg agak urakan bisa menular. Makanya perlu ada seleksi si anak berteman dengan siapa, dan perlu diingatkan untuk nggak bergaul sama orang yang “nggak jelas”.

  9. Duh dek masa SMA emang gtu sih, ada masanya juga….semoga cepet ngerasain dunia kerja yaaaa hahahaha sampe gitu yaaaa *abang gak kuat liatnya dek * seragam sampe sobek2 gtu 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s