Ketika Bertemu Para Ibu

image

Pertanyaan ngehits selama dua minggu terakhir dari para ibu-ibu..

Cerita pertama

Di suatu minggu yang cerah ketika gue tiduran di kamar Mama dan ada beliau di sebelah saya. Tiba-tiba ada pertanyaan “Udah ada yang deket sekarang?!”.
Kalo aja si Mama nanya 4 tahun yang lalu mungkin mudah saya jawab, tapi sayangnya si Mama nanya di waktu sekarang ini. Mau menjawab aja muka berubah kayak ungu, perasaan campur aduk, mata menerawang ke langit kamar dan….. “Belum ada Ma, yang kemarin gagal”.
Uwoohh rasanya mintak banget dipeluk sama Mama dan ditegarkan hatinya. Sayangnya nggak tuh, Mama cuma ber-ohh saja.

Cerita Kedua

Di sore hari yang cerah, saya udah janjian dengan dokter gigi langganan. Iya langganan selain harganya murah, juga emang kenal banget sama dokternya. Ya maklum, kakaknya sahabat saya sendiri. Dokter gigi saya buka praktek di rumah ortunya, yang mana saya juga kenal banget dengan ortu mereka (sahabat saya dan kakanya yang dokter gigi tentunya). Begitu sampai di depan pintu gerbang, yang bukain pintu pas banget Ibunya sahabat saya.
“Sore..Bu…”
“Ehh syera, ayo masuk dulu. Si Della belum dateng nih” sang Ibu menyambut saya sambil buka pintu pagar.
Begitu saya cium tangan sambil cipika cipiki, Ibu bertanya…..
“Makin cantik aja kamu, kapan nih ngundang”.
Tiba-tiba detik berasa ngefrezee gitu doong 😅😅😅 dan spontan saya jawab,
“Laaah bu, saya aja jomblo sekarang”. Sambil tertawa kayak gini “he..he..he..he…” 😅
“Yaudah ga papa, siapa tau dapet jodoh yang lebih baik. Kirain kamu udah mau nikah”
*duaaar..bukk..ibukkk…peluk sayahh bu…saya nanti mau curhat yaa.

Cerita Ketiga

Ini baru aja kejadian di rumah sahabat saya lainnya.
Saya biasa dateng ke rumah sahabat langsung buka pintu pagar dan ketok pintu rumah, abis itu masuk terus cium tangan.
Begitu selesai cium tangan ibunya sahabat saya….
“Ehh..kamu langsingan ya sekarang. Mana nih undangannya?! Katanya kesini mau antar undangan”.
Ekspresi muka saya pas ditanya begitu cuma bisa bengong, agak nganga, dan ngelirik ke sahabat saya yang cengar-cengir. Pengen banget nanya ke dia ” Ngomong apee luu sama emak luu?!” tapi saya urungkan dan jawab pertanyaan ibu sahabat saya
“Hehehe iya bu, emang udah langsingan sekarang”.
” Ohh pantesan, mau nikah ya soalnya”. Saya… 😅😅😅😅😅

Cerita Keempat

Ini kejadian waktu di Surabaya, ketemu sama mantan manager toko dan kebetulan akrab. Dan udah satu setengah tahun nggak bertemu.
Lagi makan siang dimulai dengan jawilan si ibuk ke tangan saya,
“Gimana sama yang kemarin? Katanya mau nikah?!”
Jiaaah..ini lagi pertanyaannya.
“Lohh bu, saya kan udah putus sama yang kemarin”.
Gantian Ibunya bengong dan kaget.
” Lhaa iya tah? Bukannya kemarin katanya mau merit”.
Kalo di komik-komik ekspresi muka saya tuh kayak ada tanda air di kepala 😅 dan cuma bisa berhehehehe.

Sekarang diumur segini banyak pertanyaan selain kapan nikahnya adalah kapan ngundangnya.
Yaah mohon doanya ya para ibu-ibukuu..

#akukudusetrong
#purapurategar
#padahalstress

*notes buat Jodoh
Dear doh, lagi apa kamu?! Semoga kamu tanpa sengaja baca cerita ini. Please ya semoga kamu sedang jomblo dan udah move on dari mantan kamu. Tolong yah cepetan muncul, ketemu sama ortu saya terus kita cus ke KUA.
*ya kali menikah semudah itu..
#banyakindoa.

Iklan

24 thoughts on “Ketika Bertemu Para Ibu

      1. Pernah jawab “yah bu/tante… Kalo jodoh ada dijual di in**mart,udah aku beli deh dari kemaren kemaren”
        Hehehehe…. Berdasar pengalaman aku n temenku cukup sukses membendung rentetan pertanyaan para ibu yang terdengar seperti senapan meain di telinga :))

  1. Cerita pertama:
    I think your mother just wants you to be strong. Makanya dia ngga peluk.

    Cerita Kedua:
    I think she thinks that you look ready for marriage. That’s good news, don’t you think? Dari tampilannya sudah pantas untuk menikah. Hehe..

    Cerita Ketiga:
    Umumnya orang kalau mau menikah itu shape up. Maklum, buat “olah raga” khusus pasutri. Haha..
    Given that you’ve lost weight, I think it seems like you’re shaping up. In any case, I think this reinforces what the dentist sees in you.

    Cerita Keempat:
    No worries. I think that ex manager’s just out of the loop.

    I’m not sure how you’re looking for a potential suitor, tapi begitu kamu punya tipe, I think you could zoom in on your type’s population.
    For instance, kalau tipemu orang kreatif, kamu bisa beredar di hangouts berseni macam Salihara. Or if your type’s the intellectual guy, you could haunt linkar diskusi dan sejenisnya.

    General rule-nya orang-orang yang setipe pasti ketemu… birds of a feather flock together.

    1. Sama mantan yang kemarin juga first date di teater salihara. Itu juga karena tmn saya ada pementasan disana dan kebetulan mantan saya juga dulu suka nongkrong dsana 🙂

        1. pake bahasa indonesia aja mas, ga usah campur2 begitu. kan tinggal masih di Indonesia.
          Hmm, nggak juga sih cuma kebetulan aja. Dan lagian dulu kuliah di jurusan Bahasa Indonesia ada pelajaran seninya jadi cukup tau tentang teater dan pertunjukan seni lainnya 🙂

          1. I see.
            Well then, please pardon my natural train of thought. It seems to always get the better of me! Haha..

            Soal kuliah di jurusan Bahasa Indonesia, saya jadi ingat ibunda kawan saya semasa kuliah. Beliau dulu lulusan Bahasa Indonesia juga kalau tak salah. Namun jalan hidup justru membawanya untuk menjadi salah satu kontraktor alutsista di Indonesia yang cukup sukses.

            Bisa jadi para sarjana Bahasa Indonesia memiliki kekayaan bahasa yang memungkinkan komunikasi elegan, sehingga membawa pada kesuksesan.

            Mungkin demikianlah salah satu daya tarikmu (yang sudah terbukti dengan adanya blog ini).

            Menarik.. menarik.

  2. Ambil hikmahnya : banyak yang muji makin cantik dan makin langsing 😆😆😆
    Kita sama situasi tapi beda topik Syer. Kalo ketemu ibu ibu nanyanya selalu: duh kapan nih punya anak? 😆😆😆

  3. Jangan sampe kalah sama pressure dan pertanyaan trus jadi cuss nikah sama siapa aja ya neng hahahah, be stronngggg. Inget, yang penting bahagia :*

    1. iyaa lip.. i can be strooong..setroooong bangeeet.

      insha Allah skrg mah lebih agak santai lip, ikhlasin aja dan jalanin aja kesendirian sambil nungguin orang yang beneran tepat. Kan Tuhan pasti ada hikmahnya kenapa menjauhkan dan tidak menjadikan mantan2 kmrin buat jadi jodohku..
      hihihi

      *peluk akuu lip..peluk akuuu
      *aku kudu setrong.

  4. Pernah jawab “yah bu/tante… Kalo jodoh ada dijual di in**mart,udah aku beli deh dari kemaren kemaren”
    Hehehehe…. Berdasar pengalaman aku n temenku cukup sukses membendung rentetan pertanyaan para ibu yang terdengar seperti senapan mesin di telinga :))

  5. saya kurang senang ditanya yang itu itu terus… kalo emak-emak saya maklum, yang seusiaan itu yang kadang pengen saya kasi hadiah sekalian… berasa lebih juara dari Tuhan nanyain dan ngurusin kebahagiaan orang. memangnya orang yang menikah atau punya pasangan lebih bahagia dari yang enggak? #wah, koq jadi sewot yah…

  6. bihihi momen-momennya pada kocak. 10 hari lagi lebaran, siapin jawaban seefektif mungkin. pak kaos bersablon “pleas jangan ditanya” mungkin haha

    salam..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s