Ngambek!

Brk916MCAAAfQjZ

Banyak yang bilang cewe itu hobbynya ngambek. That’s true! Tapi….heeey siapa bilang ngambek itu cuma punya cewe?! Cowo juga bisa kok. Seriusss?! Yahh setidaknya itu sih pengalaman saya. Tapi kali ini saya mau bahas gimana cara saya menghadapi orang ngambek.

Awalnya saya ini tipe orang yang nggak sabaran, maunya buruan, suka gemes sama yang lelet, terus kadang kalo marah suka berasep kalo ada hal yang nggak sesuai sama hati *apalagi kalo PMS. Tapi seiring bertambahnya umur saya sadar harusnya stok sabar saya bertambah. Mengingat ada yang bilang kalo semakin banyak cemberut bikin orang bertambah tua *gue cek KTP..Oke saya kelahiran 1988, bentar lagi mau 30 tahun. Karena itulah…..saya memutuskan menjadi orang yang sabar dan jarang ngambek. Efeknya adalah saya malah jadi korban ambekan. Huhuhu.

Ngambek Level Rendah.

Umm.. sahabat saya yang cewe ada yang hobbynya ngambek, telat bales atau lupa bales chat WAnya langsung ngambek. Kalo udah kaya gitu biasa minta maaf dan kasih penjelasan kalo saya lagi sibuk banget dan lupa bales WAnya. Yang ngambek level begini masih bisa saya maafkan dan masih sabar.

Ngambek Level Sedang.

Mantan saya *ahh abis sampel saya kalo nggak keluarga, sahabat ya mantan, tipe pria cuek tapi hoby banget ngambek (sorry ya tan). Misalnya kami lagi ngobrol via chat terus tiba-tiba saya beralih topik dengan tiba-tiba lalu dia ngambek, ngomel-ngomel panjang dan selalu berujung nyuruh saya cari yang lain. Lha, saya bengong. Marahannya soal apa, ngambeknya minta putus. Omaigaaatt *sodorin KTP ke muka mantan. Kalo udah gitu mending saya diemin deh. Seriusan, daripada saya salah jawab. Karena rasanya kayak ngadepin cewe lagi PMS tapi bedanya dia itu pacar saya (saat itu yakk, sekarang mantan). Salah ngomong bisa-bisa golok melayang *teringat rule “Senggol Bacok”. Tapi saya biasanya ga ngediemin sampe seharian, kadang sih kalo udah lebih dari tiga jam baru deh saya muncul lagi, nanyain suasanya hatinya. Atau….

Pacar: Kamu tuh ya bla..blaa..blaa..blaaa…blaaaa…. *isi teks marah berkepanjangan.

Gue : Hmmm.. udah marahnya? Kalo udah, nanti tolong kabarin aku ya.

Pacar: Loh, emang kamu mau kemana?

Gue : Mau semedi di goa. Kalo udah nggak ngambek kabarin aku ya *emoticon cium

Pacar: (nggak jadi ngambek, atau minimal emosinya turun).

Yah, kurang lebih gitu sih kalo pasangan ngambek biasanya saya akan bilang “udah marahnya?! inget kamu udah tua, nanti kerutan banyak terus ubanan banyak juga”. Kalo udah begitu biasanya dia akan ketawa.

Iyalah ngapain ngambek nggak jelas?! Kan semua bisa dibicarakan, kita juga bukan anak ABG yang dikit-dikit bilang “Putus”. Walau rasanya mau banget deh saat itu kirim lagunya Cinta Laura-Cape Hati *Pasti jarang ada yang tau :p

Penggalan liriknya kayak gini:

Cape aku denganmu
Cape jadi pacarmu
Cape hati cape hati

Ribut lagi denganmu
Ribut tiap denganmu
Ribut lagi ribut lagi
Intinya diambekin pasangan itu “Chaaapheekkk” alias capeeekk *kibasin bendera putih. Tapi ngambek level sedang ini masih teteup bisa dihadapin dengan senyum. Karena si dia masih mau bales chat atau telepon kita. Masih ada komunikasi. Masih bisa ditaklukan dengan bercandaan aja biar yang disana senyum.

Ngambek Level Tinggi.

Nahhh…ini ngambek yang level bikin kepala berasep dan bikin gegulingan sama ikut pusing. Ngambek paling nyebelin karena kan kadang nggak jelas itu orang ngambek maunya apa?. Apalagi ngambeknya kekinian macam blokir sosmed segala kayak WA, BBM, fesbuk dll. Waduh, rasanya kita yang diambekin malah nggak bisa gitu santai dan bikin bertanya-tanya “ini maunya apa sikkk”.

Saya pernah ngalamin diambekin sahabat saya sampe WA diblokir selama satu minggu, sms ga dibales, message di sosmed ga dibales (untung masih ada sosmed yang nggak diblokir), waktu awal-awal ngambek dan tau WA saya diblokir yah saya cuma bisa bengong. lha kok diblokir? salah hamba afaahh. Ditanya nggak mau dijawab, minta maaf sudah dan teteup nggak ada jawaban, jadinya yaudah yah saya diemin balik. Dan ini kejadian nggak cuma sama temen cewe, ada juga temen saya cowo ngambek sama saya terus blokir WA. Sedikit banyak ngambeknya seseorang terhadap kita dengan level ngambek tinggi, bikin kita pusing kepala. Maunya dicuekin aja yah, cuma kan nyebelinnya kalo pas lagi butuh banget untuk komunikasi tapi “pelaku ambekan” masih kekeuh ga mau juga diajak bicara. Kalau saya udah diginiiin biasanya saya pilih ikutan diemin aja deh. Makin nyebelin kalo ditanya “salah gue afaahh” tapi nggak dijawab. Berasa disuruh jadi dukun dulu kali yak buat bisa baca pikiran seseorang.

Ini pernah menjadi “Gue Banget” waktu diambekin.

Biasanya langkah awal ketika saya diambekin tingkat “dewa” ya pasti minta maaf, hari pertama sampai maksimal hari ketiga diambekin masih saya tanya kabar, masih usaha buat ngajak baikan. Tapi kalo masih dicuekin juga, yaudah mendingan diemin aja. Sambil stalking sedikit orang yang lagi ngambek, kali aja ngambeknya parah sampe nggak sengaja nyemplung ke empang saking dagunya naik ke atas makan gengsi ngambeknya 😛 karena saya malah bakal jadi kepikiran kondisi orang yang lagi ngambek. Di hari keempat saya masih diambekin juga, yaudah mendingan saya diem juga deh. Nggak usah dikejar orang yang lagi ngambek, karena toh “kita udah usaha” minta maaf dan usaha berbaikan hati. Karena orang ngambek makin dikejar, makin gedeg sama kita. Dulu juga kalo saya lagi ngambek ya saya juga mikir kok, pantes nggak sih saya ngambek sama seseorang?! Dan memang saya butuh waktu untuk diem menenangkan diri sendiri biar ga makin murka sama orang yang lagi disebelin. Setelah marah saya reda, saya biasanya akan menghubungi orang yang lagi saya ambekin. Dan itu terjadi dulu pas saya masih suka “berasep”, kalo sekarang rasanya saya udah nggak pantas ngambek lah. Udah gede dan lebih mikir kalo ada yang nggak suka mending bicara daripada diam. Lebih baik sakit di depan daripada nyakitin orang lain pelan-pelan dengan sikap “silent treatment” kita.

Ngambek dengan cara “silent treatment” itu nyakitin loh, karena saya pernah berada di posisi itu. Dicuekin, terus diblokir akses untuk berkomunikasi seolah-olah kita melakukan dosa yang tak termaafkan. Sedangkan jauh di lubuk hati kita, ketika kita sadar akan kesalahan tersebut, kita mau kok berusaha memperbaikinya walau belum tentu bisa balik seperti semula. Saya pernah ngeblokir seseorang karena kesal tapi abis itu ya saya sadar bahwa nggak seharusnya begitu sama orang lain. Biasanya kalau udah gitu, saya akan hubungin orang yang diambekin sambil minta maaf balik.

Fiuhh, bahas soal ngambek emang nggak ada habisnya sih. Bikin pengen jedug-jedugin kepala ke tembok ngadepin orang yang bikin kita merasa “serba salah”. Ada yang lagi ngambek minggu ini nggak?! Kalo ada cepat baikkan, sebelum orang itu beneran menghilang. Nggak ada hal yang lebih buruk daripada kehilangan seseorang yang pernah berarti di hidup kita, apalagi jika orang itu pernah menjadi senyum kita 🙂

Kalo kata BCL “nanti kau menyesal…kira-kira kalau marah sayang” Hihihi

 

 

Iklan

20 thoughts on “Ngambek!

  1. Karena orang ngambek makin dikejar, makin gedeg sama kita.
    Hmm bener juga yah.

    ibarat api di bales sama api, makin berkobar 😀
    Jadi emang salah satu harus ngalah, jika ada api.. mencoba jadi air biar padam

    Wah iya nih ngambek tingkat dewa itu nyebelin, di diemin dan gatau musti ngapain. Tapi ya bener sih, selama kita sudah usaha dan sono nya ngga maafin kita… yaaa.. yaudah 🙂

  2. Kalo tipe yang di sosmed kita nih diblokir, mba. Tapi di kehidupan nyata, negur-negur aja kayak nothing hapen gitu. Status di sosmed, menjurus deh ke kitanya (taunya hasil stalking di akun temen). Macam mana itu?
    Hahaha.. Kitanya aja yang sok-sok ngga ngerti apa-apa deh ;D

    1. Kita cukup pura-pura nggak tau aja..kudu setroong kalo digituin mah..
      Untungnya aq ga smp disindir2 gitu. Krn masa sindirian udh lewat, maksudnya inget umuur *ngaca liatin ada kerutan ato enggak.

  3. Euwh, gue kok ilfil banget ya baca soal mantan lo yang ngambekan. Kayaknya ga pantes banget kalo cowo yang gitu hahahaha. *hak khusus perempuan* 😛

  4. Mau nyakitin atau nggak, kalau cewe ngambek, ya cowok merajuk. Dan kalau cowo ngambek, yaa cewek merajuk.
    Semoga diberi kesabaran dan mendapatkan pasangan yang sabar pula. Hihi..

  5. Jadi ingat pernah punya mantan yang tukang ngambek. Makin saya cuekin. Pernah dia datang-datang ke apartemen saya bawa tulisan “don’t forget me!” di kerta A3 tempelin di depan meja kerja. saya cuekin lagi. dia makin diam, muka mengerucut duduk di depan tv. pura-pura saya nggak tau. repot nian kalo cowok demen ngambek, ditatar saja sekalian. orang pemarah, orang tukang ngambek, biasanya saya ajarin dengan cara dicuekin. kalo baikan, ntar senang di dia dong mbak… besok besok tinggal ngulang. 🙂

  6. Ngambek sampe blokir socmed atau WA tuh childish deh menurut aku, apalagi dilakuin sama orang yang umurnya ga muda lagi *kayak kita gini syer, huhuhu* dan emang klo udah berlebihan didiemin aja, paling sih dianya yang rugi ngga temenan lagi sama kita, haha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s