Diposkan pada life

Posesif

Mari mengenang masa muda kita

Posesif bagi sebagian orang adalah bentuk sayang. Terkadang pelaku posesif nggak sadar kalau sikap sayangnya sudah melebihi batas kewajaran. Intinya sih  posesif itu keinginan untuk memiliki dan takut kehilangan yang berlebihan. Sikap posesif merupakan kumpulan dari rasa tidak aman, tidak percaya diri, kesepian, ketergantungan, dan takut kehilangan.

Pernah posesif nggak? *bentaaar gue mikir dulu *brb diem di guyuran shower.

Okeehh, kayaknya gue jarang sebagai pelaku deh, kebanyakan sebagai korban. Eneng sering jadi korban posesif mas-mas pacar *terdahulu pastinya. Padahal katanya sih zodiak scorpio kayak saya ini termasuk orang yang posesif *masa sih?! *buka primbon. Tapi seriusan deh dulu waktu punya pacar *apeeuuulaah berasa jomblo udah tahunan aja  saya nggak posesif. Karena percaya bahwa mantan saya emang nggak genit. Makanya orang kayak saya kuat nggak diapelin sampek bulukan, sabar banget walau kadang syedih liat orang gandengan di depan mata *dan rasanya pengen pisahin mereka yang lagi gandengan.

Kembali ke topik posesif, saya sebenarnya tipe orang yang paling nggak suka dilarang-larang. Dilarang pergi sendirian dan harus sama pacar?! Saya tetap nekat pergi dong sendirian tanpa si dia. Dilarang temenan sama sahabat cowo?! Saya tetap temenan dong. Dilarang ini-itu, saya bakalan makin nekat walau ngumpet-ngumpet *okee saya ngaku. Imbas buruk dari korban yang diposesifin berakibat tipu-tipu terhadap pasangan. Maksudnya gini, saking kita udah paham kalau “bakal dilarang” mending iyain di depan, tapi dikagakin di belakang *tipe pacar durhaka *cross finger.

Semakin tua dewasa usia ini, semakin saya menyadari bahwa udah nggak jamannya lagi harus “posesif” atau “mau diposesifin” *duh istilahnya apa yah?! Entahlah ya, bagi saya semakin saya dilarang, semakin saya nekat melanggar. Semakin saya dibebaskan, semakin saya mengerti posisi saya sebagai pasangan untuk tidak mengecewakan orang yang saya sayang. Prinsip hidup saya selama saya belum menikah dengan orang itu, pacar hanya berbatas sebagai orang yang tahu, bukan sebagai orang yang harus dimintain izin. Karena yang layak memberi saya izin pergi kemana, berteman dengan siapa yahh orang tua saya sendiri, bukan pacar. Makanya saya rada “ngegas” kalau dilarang-larang atau bahkan merasa terintimidasi dengan kalimat “kok nggak cerita?!kenapa nggak cerita”.

Terus sikap saya sebagai pasangan? Saya termasuk rada cuek kalau pasangan saya pergi-pergi. Saya tidak menerapkan sistem “kemana-mana harus izin dahulu, kemana-mana harus bilang dulu”. Bahkan nggak masalah juga jika tau-tau misalkan pasangan saya sudah berada di suatu tempat tanpa memberi tahu saya sebelumnya. Karena sumpah yah, itu ngerepotin banget kalo apa-apa HARUS izin, HARUS bilang sedangkan terkadang seseorang pergi itu dalam kondisi “dadakan”. Ini sih emang saya banget, suka mendadak pergi, mendadak kabur, mendadak udah berada di suatu tempat padahal tadinya bisa aja saya masih gegulingan di kasur. Saya pernah ada pengalaman yang nggak enakin perkara “izin” ini. Di suatu siang yang adem, saat itu di kamar sedang asyik chatingan sama pacar (sekarang mantan), terus tau-tau kepikiran aja untuk balik ke kosan saat itu juga dan langsung cus pesen abang-abang gojek. Nah pas udah dapet drivernya, saya baru kasih tau si pacar kalo saya mau pulang ke kosan saat itu juga. Saya pikir dia akan bilang “hati-hati yah” nyatanya nggak dong. Ngamuk-ngamuk lah dia di whatsapp karena saya nggak ada bilang sebelumnya kalau saya mau pulang ke kosan, nggak ada bilang sebelumnya kalau saya sedang pesan gojek. Tau-tau aja saya pamit mau balik ke kosan. Dia marah-marah, saya garuk-garuk kepala dan pengen banget jongkok di pojokan sambil korek-korek tanah dan bertanya “salah saya afaaaaahhhhh”. Perkara tidak izin buat pesen gojekkah? perkara karena nggak bilang mau balik ke kosan saat sore itu kah? atau dia cemburu saya boncengan sama abang gojek *tsaaah seleraku bukan disana kok.

Cerita “perizininan” yang ribet juga pas saya mau liburan, saya beli tiket terus atur ittenary dan baru kasih “surprise” kalau saya mau liburan loh. Dan dueeeeng diomelin saya di pacar (kala itu dan sekarang mantan, catet) karena dibilang nggak izin dia buat liburan. Lhaaa…lhaaa.. kok kudu izin? kepiye? Ibu karo bapakku loh izinin saya liburan bareng adekku, lha situ sopo ndak mau kasih saya izin?! Tetap pergi kah? Teteuupp dong kakakk. Saya pernah juga dilarang temenan ini-itu sama si pacar dengan alasan nggak masuk akal. Ohhh maigaaat. Kenapa posesif itu enggak enakin banget kan.

So, menurut saya posesif itu bukan lah bukti sayang atau takut kehilangan. Lebih kepada sikap yang ingin memiliki sepenuhnya dengan penuh pengekangan dan itu nggak enak banget. Dalam suatu hubungan bisa aja sih kita punya rasa “ingin memperhatikan” serta memberikan yang terbaik untuk pasangan kita. Siapa sih yang pengen yayangnya kenapa-napa di jalan?! siapa sih yang nggak takut yayangnya meleng ke”rumput tetangga”. Tapi kan bukan berarti kudu posesif. Menurut saya jika udah sayang beneran, seseorang juga nggak akan bersikap mengecewakan pasangannya kok. Jadi mau dia temenan sama siapapun, pergi kemanapun tanpa diri kita, sejauh manapun dia berada dari kita, jika dia memang sayang…dia akan membawa kita di jantung hatinya. Tanpa ada rasa takut dan khawatir dia pindah ke lain hati *Tiba-tiba ada suara Katon Bagaskara  “Aku tak bisa pindaah…pindah ke lain hati (KLA Project-Tak Bisa Ke Lain Hati)” 😀 😀

 

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

26 tanggapan untuk “Posesif

  1. wah scorpio juga ya Syer? toss duluuu kita..
    gw juga sama, dulu jaman pacaran sbg korban aj bukan pelaku wkwkwk.. ya iya secara pacaran br 2 kali n pacar kedua suami skrg hehehe 😀

  2. huehehe gitu yah, klo orang di posesifin malah mbulet2 kabur2an mbandel… tapi klo gak di posesifin malah disangka gak sayang.. :p ribet juga ya

  3. Biasanya posesif terjadi kalau tidak ada kepercayaan, menurut aku sih gitu, dulu aku juga bandel, habis kalau terlalu di posesif in, jadinya males, kalau pergi gak ngomong2, padahal perginya juga ma temen2 cewe.. jadi kayak main kucing2an.. pokoknya jangan sampe ketahuan si yayang.. hahaha..

    1. Aq juga dulu gitu, ketemu tmn cewe ga bilang-bilang saking males diposesifin.
      Bnr yahh cewe itu smakin dikekang ya semakin byk bohong utk menghindari konflik.

      1. Eh tapi cowo juga gitu Syer.. Makin dikekang makin ngelawan. Yah benernya mungkin, jadi org jangan terlalu posesif.. Kalo liat di TV, org2 posesif akut, ujung2 nya jadi psycho.. Hiiiii ngeri yaaaa..

        1. Ahhahaha iya klo cowo juga suka tipu-tipu kalo dikekang.
          Posesif akut trs jd psycho emg lebih ngeri sih karena org kya gt ga segan2 melukai dirinya sndiri ato melukai pasangannya sbg bentuk ancaman.

          1. Amit2 yahhh.. Paling ngeri yg dah ketahuan semi psycho ( dia nya mungkin ga lukain kita ) dan jadi stalker.. Ini aku pernah liat sendiri, ada mantan nya temen kayak gitu, jadi mau kemana2 juga serem, mana pake teror sms, jadi setiap kemana, selalu disms in, dibilang cakep banget hari ini pake baju hijau, terus enak banget makan pastanya.. Horor deh pokoknya.. Amit2 dpt pasangan kyk gitu.. *knock on the wood*

  4. Posesif biasanya sikap ego yg sangat besar sangat ingin memiliki pasangannya sepenuhnya ? Pdhal pasangan membutuhkan sikap saling percaya dan saling bisa menerima kekurangannya ehh..

  5. wah, tos deh mbak, versi scorpio keras dan mandiri nya cocok sama saya…
    nggak banget saya diatur-atur, karena saya juga sangat menghormati privasi, nggak mau ngurusin.

    dulu sama mantan kedua, awalnya dia gitu, kalo nanya menyelidiki terus, lama-lama dia lihat aku nya lempeng dan memang nggak macam-macam, baru dia percaya. habisnya, dia percaya aja ramalan yang bilang: scorpio itu ada dalam kategori tidak setia. pantes dikepoin sampe karatan, pantes juga dia possesif… haha… scorpio susah ditebak, pucing mereka mbak 🙂

    1. Ada yg bilang scorpio itu “ga setia” kalo ga yakin sm pasangannya. Istilahnya cari aman klo emg dirasa pasangannya juga ga setia.
      Tau sndiri scorpio itu mendingan nyengat duluan drpd disengat. Tapi klo udh dpt pasangan yg tepat, scorpio bisa setia mati2an bahkan malah jd posesif.
      Yg unik scorpio itu bisa “membaca” sikap pasangannya. Hahaha jd susah tipu2 scorpio, yg ada sebelum “dikadalin” mending jd buaya duluan.
      Dan bnr sih scorpio menghargai privasi krn dia sndiri ogah privasinya diutak-atik.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s