Tak Jadi Menikah

image

Dua kali saya menjalani suatu hubungan serius, dua kali pula gagal. Dihubungan pertama, kami udah tahap beli cincin kawin sebagai “persiapan” walau pun belum lamaran. Tapi setidaknya orang tuanya sudah mengunjungi rumah saya untuk berkenalan. Kami putus karena saya sudah tidak tahan dengan sifat emosionalnya kepada saya. Dua tahun dijalani lalu putus begitu saja, dua tahun dilewati dengan LDR lalu bersatu dalam satu kota tapi justru ketika satu kota, masalah kami makin besar dan akhirnya saya putuskan berpisah dengannya.
Dihubungan kedua, sebelas bulan saya jalani bersama dia. Penuh perjuangan. Iya perjuangan hati saya untuk bertahan dengan sifat kerasnya. Berjuang untuk lebih bersabar menghadapinya ketika kami beradu pendapat dan selalu dimenangkan oleh dia. Dalam waktu sebelas bulan, dari dia yang belum punya rumah hingga punya rumah. Dari dia yang staf biasa menjadi naik level ke lebih baik. Saya bersamanya, berdoa untuknya, untuk kami agar kami dimudahkan bersatu, agar saya diberi banyak kesabaran menghadapi sifat “keras” nya.
Di tahapan kali ini bahkan lebih serius, selain membeli rumah, barang seserahan sebagian sudah dicicil, buka tabungan pula. Tahapan yang seharusnya kami jalani adalah lamaran. Menjelang rencana lamaran, masalah itu datang. Kami berusaha mendinginkan pikiran masing-masing tapi hubungan kami pun menjadi dingin. Hanya rutinitas kasih kabar, tanpa ada interaksi lain. Hingga akhirnya saya memutuskan bertanya “ada apa”. Dan lagi-lagi dibahas masalah kami tempo hari. Lalu seperti sudah jalanNya “tap..tap..taap…” Berlangsung cepat dan semua hal yang sudah direncanakan berakhir sudah.
Malam pertama ketika saya “jomblo” saya nangis. Adalah wajar kan ya, seorang wanita usia 27 tahun yang kepengen banget menikah, udah cape-cape menjalin hubungan susah payah, udah GR setengah mati karena merasa dia mau berjuang eh tapi tiba-tiba putus terus saya menangisinya. Wajar kan yahh? Saat itu rasanya butuh banget “pukpukpuk”.
Adek perempuan saya setengah mati bilang agar saya ga perlu menangisinya, sahabat saya juga udah cape denger chat galau saya. Dan masih aja gitu (ketika itu) saya menggalau dan harus tampak baik-baik saja di kantor.
Yang semua orang kantor taunya saya mau menikah, taunya tahun 2016 ini saya menikah. Terus aku kudu piye kalo ditanya kelanjutannya?! Okee, berpura-pura baik-baik saja kayak lagunya Pinkan Mambo pas jadi anggota RATU.
Sebulan awal, saya tahan untuk ga keliatan galau, bahkan ditahan bangeet yah untuk ga meledak di WP pulakk. Satu setengah bulan, udah mulai tahan. Tapi kok rasanya kayak ada rasa sedih di hati cuma saya engga bisa menangis.
Endingnya adalah ketika saya memulai chat untuk mengakhiri ” hubungan gantung” saya. Karena saya tau, cepat atau lambat kami memang harus pisah. Engga jodoh. Dan harus ikhlas.
Akhirnya tiba juga hari saat kami sepakat mengakhiri semua.
Sedih? Iya, tapi udah dikit karena hilang tersapu waktu *tsaaaahh..
Lega? Bangeeet.
Akhirnya resmi jadi “jomblo cantik” *minta dikasih kaca banget πŸ˜…πŸ˜…

Hmm rasanya engga jadi menikah emang sedih.
Tapi saya percaya kok yang mengalami hal ini ga cuma saya.
Itu Nuri Maulida, Ayu Dewi, Uut Permatasari juga awalnya engga jadi menikah dan akhirnya mereka menikah dengan orang yang tepat.
Dan saya yakin, Allah akan kasih jodoh yang paling baik untuk saya.
Tapi kalo bisa ya Allah…
Jangan perokok yah,
Lebih tinggi dari saya kalo bisa,
Pintar (duh cowo pintar itu sexy)
Soleh..Ya Allah izinkan saya menikah dengan pria yg rajin solatnya dan soleh.
Sabar..iya, please karena mantan saya banyak ga sabaran.
Status?! Yang penting bukan suami orang. Mau perjaka atau duda kalo kata mama saya yang penting sayang sama saya.
Baiklah..
Sekian curhatan dari saya yang engga jadi menikah πŸ™‚
#AKUKUDUSETRONG

image

Iklan

34 thoughts on “Tak Jadi Menikah

  1. Bisa menemukan orang yang membuat kita bisa merasa mantap, nyaman dan bahagia untuk sama-sama menghabiskan sisa waktu berdua itu emang luar biasa indahnya. Tapi “Menikah”nya jangan terlalu dijadiin target neng, karena untuk bahagia atau memiliki ‘happy ever after’ ga melulu hanya dengan menikah, ada yang memaksa menikah lalu jadi sengsara. Syukurlah masih bisa berbesar hati menerima semua pertanda yang menunjukkan bahwa kalian ga jodoh, jadinya ga sampe terjebak ‘demi status menikah’ ya πŸ˜€
    Semangat nengsyer, jalanin aja hidup bebas yang sekarang dengan bahagia sambil menikmati perhatian cowok-cowok yang naksir jomblocantik satu ini πŸ˜€

    1. iyaa bener bgt lip..
      makanya aq sadar, ada hal yg emg ga bs aq paksakan untuk tetap bersama dia.
      walau endingnya ga jadi, mgkn itu emang jalan yg terbaik.
      dan bener kata kamu, belum tentu juga setiap pernikahan “happy ever after” apalagi kalo menikah dg org yang salah dan Tuhan udh jelas-jelas kasih pertanda dari sebelum menikah.

      sekali lagi makasih ya lip, utk nasihat dan semangatnya πŸ™‚

  2. PUKPUKPUK** untuk Syera… ikutan sedih Syer.
    Semoga cepet move on dan bisa melihat ke belakang sambil senyum dan bersyukur untung nggak jadi dari awal daripada sampai nanti terus ternyata gak cocok… piye? πŸ™‚ xx peluk dr NZ yaaa

    1. Makasih ya Mariska *pukpukpuk balik.

      Apapun yg terjadi aq percaya emang ada hikmahnya kok Mar..
      bener bangeet daripada nyadar ga cocoknya setelah menikah, lebih sakit pastinya.

  3. Aku juga pernah galau kayak gitu kok Mbak Syer, udah pede mau dinikahin eh dianya malah selingkuh. Dulu udah jalanin 3,5 taun tapi harus berakhir di 2012 karena aku ga tahan disakitin, terus sampe sekarang aku masih sendiri. Kita sama-sama sabar yaaa, semoga next time segera dipertemukan dengan pasangan yang tepat. πŸ™‚
    Amiiinnnn….. πŸ™‚

    1. Akk..bener kan yah, aq ga sendiri. πŸ™‚

      sesuatu hal yg dipaksakan emg ga baik endingnya.
      dan kita ini memilih utk berjalan lebih ke depan daripada stuck di tempat bersama orang yang “bikin sedih” πŸ™‚

      *berpelukan

  4. loh?

    ko ya gak ada kabar, apa2 tiba2 kayak gini nih?
    kalau dari pengamatan sih, tinggal 2 tahapan lagi menjelang hari H, begitulah syer….

    bener kata orang tua, semakin dekat godaan semakin kuat menjelang hari H, kuat nggak kuat ngimbangin bakalan ada yang ambil keputusan yang tak terduga 😐

      1. Amin syer semua sudah ada tempat buat yg terbaik, yg penting usaha dan jangan patah semangat, sejatinya kejadian kemarin bisa buat pembelajaran dikemudian hari

  5. Syeraaaa ayo ketemuan, ayo main lagiiii!! yakin deh Syera pasti kuat kok, yakin ini yang terbaik dari Allah, soalnya kalo dipaksain juga gak kebayang kan nanti jadinya kayak apa πŸ™‚

    I’ve already been there done that πŸ˜€

  6. Tetap kuat ya say, semoga berikutnya bisa dapat jodoh yg lebih baik dari yg sebelumnya. btw Syer, bukannya pria yg rajin sholatnya ( yg alim dan berjenggot panjang walaupun gak semua sih) itu kebanyakan milih wanita yg berjilbab besar gak sih? maksudnya yg jilbab2 syar’i itu loh,hehe abisnya jaman sekarang kan sulit juga ya dpt cowok yg gaul/modern trus yg rajin sholatnya,bener gak sih.nih pendapat saya yg agak sok tau πŸ˜€
    tapi ada juga

  7. Waktu itu sudah pernah shalat istikharah? Baiknya next time shalat istikharah saja. Agar Allah yang memudahkan atau menjauhkan untuk kebaikanmu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s