Diposkan pada life

Rangking, Pentingkah?!

da7e5adc0f0acc7f5d33c3b86329ec25

Hayoo siapa yang dulu dipaksa rangking, ayo ngacuuuunggg!!

kamu?…kamuu? kamuuu? apa, gue?! engga dong πŸ˜€ Ha..Ha..Haa *ditimpuk kertas sama pembaca.

Iyaapp, topik yang diangkat kali ini adalah rangking alias peringkat alias…. ga tau sih nama lainnya apaan. Mari baca cerita tentang saat saya bersekolah dulu.

Masa SD *deuuh lupa masuk tahun berapa, intinya saya lulus SD tahun 2000 (lagi hits banget sinetron Panji Manusia Milenium sam Saras 008).

Saya lahir sebagai anak pertama dari tiga bersaudara. Yang ortu saya inginkan adalah saya menjadi anak yang baik, ga bikin malu ortu. Maunya mereka pun saya jadi anak pintar. Tapi apa daya yah, saya bisa dibilang ga pinter amet. Biasa aja. Masa SD saya dilalui dengan sekolah-tidur siang-papa saya galak. Iyakk, kalo nakal dipukul. Makanya jadi anak nurut aja. Untuk urusan belajar, ya disuruh sih belajar terus ga boleh baca komik. Tapi papa saya suka beliin saya majalah bobo sm donal bebek, dan bukan majalah baru. Maklum, papa saya hanya karyawan biasa yang sayang sama saya (eh sama adek juga deh). Hehehe. Prestasi saat SD tuh, ga ada. Karena saya tumbuh menjadi anak yang pemalu. Malu-malu buat ngacung tangan ke guru, malu-malu kalo jawab pertanyaan di depan kelas. Akhirnya ya ga rangking. Lagian yang bisa rangking kebanyakan anaknya donatur sekolah, hahaha. Entah kenapa, jangan tanya saya. Pokoknya berasa banget diskriminasi anak kesayangan guru, sama anak yang “terbuang”.

Walaupun saya ga rangking, ga pernah dapat piala, ga pernah ikut lomba calistung, ortu saya ga pernah marah. Gak pernah sekalipun mereka maksa buat saya jadi rangking satu atau masuk dalam jajaran sepuluh besar. Alhamdulillah, walau papa galak beliau ga pernah marahsekalipun saya ga rangking di SD. Jadi pentingkah rangking itu? enggak, setidaknya di mata ortu saya.

Masa SMP (Tahun 2000-2003, jaman ini apa yang ngehits? majalah Gadis sama Aneka Yes! foto senyum tiga jari bertebaran dimana-mana).

Sewaktu SMP, saya nyasar di kelas unggulan. Engga tau kok bisa ya? Ah mungkin karena nilai NEM saya kali. Hahaha. Tapi ajaibnya di semester apa caturwulan (lupaaak makk) pertama, saya masuk rangking 7. Yeaayy. Tapi ini ga bertahan lama. di nilai raport berikutnya nilai saya terjun bebas, ya ga jelek-jelek amet tapi pertama kalinya nilai raport saya berwarna. Asiikk, warna merah cin. Hihiihi, iya matematika saya itu lima *bangga nunjukkin jari. Kata wali kelas saya, beliau bilang saya kebanyakan bengong. Mungkin perlu bimbingan *tsaaahh. Ortu saya? ga marah tuh. Seriusan, mama saya ga marah nilai saya dapet merah. Cuma ditanya, kok bisa? ya saya jawab abis susah mak!. Abis itu mereka berhenti nanya. Hahahaha.

Kelas dua SMP, nilai matematika masih merah setiap semester. Gileee, anjlok banget. Rangking? kayaknya enggak deh. Hahaha. Masih dengan ortu yang baik hati, ga marah, ga juga maksa saya les diluaran. Bimbel masih terasa mahal. Yang penting naik kelas. Nilai saya yang lainnya gimana? baik-baik aja. Terutama yang hapalan.

Kelas tiga SMP, matematika udah ga merah. Karena saya sadar, saya mau lulus SMP. Harus bisa dan jangan dodol banget lama sama hitungan. Nilai saya untuk pelajaran lain, masih bagus apalagi biologi. Jadi kesayangan guru. Hihihi. Rangking?! Seinget saya malahan saya rangking 3. Kayaknya makin lama saya makin paham sih sama nilai bahwa saya harus bisa masuk negeri. Iyaaa dulu ada kaka kelas dengan teganya mendoktrin bahwa SUKSES ITU adalah yang sekolahnnya di negeri. SD di Negeri, SMP di Negeri, SMA di Negeri, Kuliah di Negeri. Senioorkuuu, kamu tega sekaliii 😦 *mana yang bilang senior kesukaan saya pulak.

Dan UAN pun tiba, saya LULUS terus masuk SMA di…………………………………

SWASTA.

Masa SMA (Tahun 2003-2006)

Iya, saya masuk swasta. Bukan negeri seperti doktrin si kaka kelas kece itu, awalnya sedih. Tapi saya tau emak saya lelah daftar ulang di beberapa sekolah SMA Negeri. Sistem pendaftaran sekolah saat itu ya tinggi-tinggian nilai UAN gitu, kalo misal yang daftar banyak yang tinggi, yang dibawahnya akan gugur. Mama saya nyerah setelah tigaΒ kali coba daftar ulang di sekolah SMA Negeri. Akhirnya mama bilang “masuk swasta aja deh”.

Awalnya ga mau, maunya kekeuh di negeri. Tapi mama bilang mama lelaaaah *selelah hati Hayati πŸ˜› si mama bilang kalo saya bakal dimasukin di sekolah swasta yang deket sama sekolah negeri. Mama bilang juga sekolahnya bagus kok. Yaudah nurut, diajak daftar ulang di sekolah swasta yang dituju. Pertama kali masuk, aku jatuh cinta sama sekolah ini. Hihihi, ternyata sekolahnya bagus, bersih plus rapi. Jauh beda sama sekolah negeri yang selama ini saya liat. Hari pertama daftar ulang, langsung deal masuk sekolah ini dan ga pake tes ulang. He’ehh sekolah swasta pun pake tes masuknya. Hari ini daftar, besok mama bayar tunai uang sekolah selama satu tahun ajaran. Ini sekolah swasta bayarannya setahun sekali, ga ada bayaran perbulan. Saya cuma dites urine aja. Hahaha, sekolahnya wajib tes urine narkoba setiap tahun.

Kelas satu SMA.

Mulai beradaptasi dengan teman plus aneka pelajaran tambahan yang baru. Ajaibnya saya rangking langsung masuk lima besar selama dua semester berturut-turut. Saya berasa mimpi karena merasa nilai saya biasa aja, etapi hasilnya luar biasa. Mama saya pulang dengan bangga setelah ambil raport. Uang jajan naik ga? kagak deh kayaknya. Hahahaha. Tetep rangking ga rangking, ortu saya tidak memberikan apa-apa. Hukuman enggak, hadiah enggak hehehe.

Kelas dua SMA.

Masa ini saya goyah, huahaha. Rangking saya mulai turun, pacar saya pun saya putusin karena bosan *dih ga ada hubungannya. Turun di rangking sepuluh besar. Ortu masih ga pernah marah, ga pernah pula nyuruh saya naikin nilai. Tetap santaaai. Oya masa ini adalah masa penentuan di kelas tiga, apakah masuk IPA atau IPS. Nilai matematika, kimia, fisika?! standar cuma berteger di angka 7. Itu aja susah payah. Biologi? Selalu berteger manis dari kelas satu SMA di angka 9 (nilai raport hanya mentok di angka 9). Bahkan guru biologi saya bilang kalo saya sampai remedial itu dunia kiamat *saking selalu dapat nilai sempurna di matpel ini.

Penjurusan kelas pun tiba, saya masuk IPA.

TAPI saya request ke wali kelas untuk “Pak, saya pindah aja dong ke IPS. Plisss pakk..”. Sang wali kelas bingung, dimana-mana pada mau masuk IPA tapi saya minta IPS. Alasan saya waktu itu “Saya mau rangking satu pak di IPS. Kalo di IPA susah pak banyak saingan” Hahahaha alasan konyol. Padahal biar ga ketemu hitungan aja.

Ortu saya kaget karena keputusan saya pindah jurusan. Pertama kalinya protes dengan sekolah. Saya bilang bahwa saya mau jadi nomer satu di IPS, saya bilang bahwa saya ga sanggup dengan berhitung. Iya, saya sadar hitungan saya lemah, pake banget. Saya masih bingung kenapa sih rumus kimia bisa berubah gitu, atau kok fisika begini amat rumusnya, matematika juga duuhh saya kesel banget karena ga bisa mengerti mereka. Bahkan pernah saya tertidur di kelas pas pelajaran brhitung. Atau saya bolos ke UKS untuk pelajaran kimia. Parah? Iya, namanya juga remaja. Hehehe. Saya sadar saya ga suka sama angka dan rumus, saya lebih suka menghapal. Bahkan hapalan biologi saya kuat banget. Sayangnya biologi itu di IPA. Maka, bye-bye biologi.

Sempat ditakut-takutin bahwa IPS itu ruang lingkupnya kecil. Ga akan bisa jadi dokter klo masuk IPS, susah masuk negeri, yang lolos SMPTN itu rata-rata anak IPA loh. Duuh banyak doktin begitu yang masuk ke saya. Tapi saya kekeuh saya mau IPS aja. Saya punya strategi tersendiri untuk nilai saya.

Kelas tiga SMA

Setelah pindah jurusan ke IPS, saya happy.Iya dong happy, hitungan cuma akuntasi aja, matematika juga cuma madas doang. Masih bisa ditaklukan. Hapalan masih oke, dan saya sukses dengan baik untuk peringkat pertama. Alhamdulillah *dikasih piala sama emak, tapi boong. Makin happy pas ujian praktek tingkat akhir, liat anak IPA masuk laboraturium, anak IPS malah main gegulingan di masjid samping kelas.

Saya kejar rangking pertama baru di kelas tiga SMA hanya karena saya mau masuk negeri lewat jalur tanpa tes. Iyaakk, itu strategi saya saat itu. Motto saya “Kejarnya Kampus negerimu lewat PMDK”. Hal ini juga saya sampaikan ke mama, bahwa saya itu masuk IPS bukan untuk sia-sia mak. Ini demi kampus negeri. Beruntung walau sekolah saya swasta, tapi dapat jatah bangku PMDK. Kalo ga salah pilihannya IPB, UNJ dan Unibraw. Gak banyak tapi bagi saya cukup kok.

Tadinya saya mau pilih IPB, tapi bingung sama jurusannnya. Akhirnya saya coba ke UNJ aja. Bayangan saya jadi guru, kayak si mama (emak guru TK). Pilih jurusan, fotokopi raport dari kelas satu-tiga SMA. Terus kasih ke guru.

Tapi apa mau dikata takdir malah menggariskan saya masuk ke ilmu murni. Diterima di UNJ cuma bukan keguruan, ah yasudah. Itu aja udah bikin ortu saya senang. Lumayan hemat budget, hehehe. Pengumuman saya diterima di negeri itu datang justru sebelum nilai UAN keluar. Gilee, udah diterima di negeri tapi hati masih deg-degan sama nasib kelulusan UAN. Untungnya lulus.

Kuliah di kampus negeri menyenangkan, tapi saya memang melewati fase tes. Saya ga tau rasanya ikut UMPTN. Saya ga tau rasanya deg-degan yang kedua kali setelah UAN. Beneran ga tau. Masa kuliah saya biasa aja sih, ga pernah mau ikut demo. Cuma kuliah, kerjain tugas biar cepat lulus. Udah itu aja.

Jadi rangking, penting kah?!

Kalau menurut saya ga juga, ga penting banget. Karena ortu saya secara tidak langsung mengajarkan bahwa ga perlu jadi yang utama. Yang biasa aja asal ga memalukan udah cukup bikin ortu senang. Rumah saya ga ada secuil piala, karena ortu saya ga pernah memaksa anak-anaknya berkompetisi. Cinta tanpa syarat. Saya namakan begitu. Mau saya sekolah di negeri, atau di swasta ortu saya tetap sama. Ga pernah marah. Bahkan adek-adek saya kuliah di swasta semua. Dan ahh ya, yang sekolah SMAnya negeri cuma adik bungsu saya.

Saya teringat beberapa teman saya yang “dipaksa” harus rangking, harus pintar, ga boleh nilai merah. Sedih sih, bahkan ada yang diharuskan mengikuti les tambahan pelajaran.Β Ahh ya, kalo saya jadi ortu kelak saya ga mau anak saya seperti itu. Pintar karena saya paksa, dan saya mencintai mereka karena “syarat”. Karena mereka pintar mengikuti mau saya sebagai orang tua. Tapi saya gak mau. Saya mau seperti ortu saya, mau rangking atau engga sikap mereka masih sama. Gak akan marah.

Jadi, rangking pentingkah? Enggaaakk.

*bagi saya hehehe πŸ˜€

 

 

 

 

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

18 tanggapan untuk “Rangking, Pentingkah?!

  1. Saya dari dulu nggak pernah mikirin rangking mbak. Kadang2 saya juga merasa aneh ketika beberapa kali dapat rangking satu. Mungkin itu yang disebut keberuntungan dalam hidup mengingat nilai saya nggak baik2 amat. Dulu sempet bingung awalnya, eh lama2 udah biasa jadi juara kelas. Rasanya biasa aja kok. Kayak makan nasi setiap hari ha ha ha…….

    1. Hehehe, iya bener.
      saking terbiasanya yaa.. πŸ˜€

      aq malah juga ga pnh mikirin rangking, beneran mikir pas kelas 3 SMA aja itu pun demi mengejar negeri *teteup doktrin kaka kelas.

    1. Hehehehe, ya ga selalu bgtu kak πŸ™‚
      tapi kdg ortu mengharuskan anaknya.
      Harus pintar, harus rangking, harus juara, trs klo rangking turun malah diomelin dan ditanya ini-itu.
      Tanpa disadari ada “syarat” utk jadi anak kesayangan.
      Pendapat aq aja kak, hehehe
      jangan sedih dong :* :*

        1. Hehehe, krn mungkin ibu2 kita menganggap rangking itu ajang bergengsi di kalangan emak2.
          sama kya emak2 asi vs emak2 sufor.

          bukan mbaa, aq kuliah di Universitas Negeri Jakarta πŸ˜€

          emang singkatannya deket2 gitu sm kampus lainnya πŸ˜€

  2. Alhamdulillah dari sd sampe kuliah aku selalu dapet ranking.
    Pernah bapak bilang, gak masalah kalo gak dapet ranking yang penting harus pintar..
    Sempet kecewa juga pas rankingnya turun, tapi ranking itu semata buat meningkatkan semangat belajar πŸ˜€

    Di kuliah udah gak berorientasi sama ranking lagi, lebih fokus ke ilmunya

    1. Bagus juga motivasinya. hehehe
      cuma klo aq mungkin karena bukan tipe harus jadi yg “juara” jadi sm rangking malah ga terlalu antusias.
      baru ngejar cuma karena mau ngincer PMDK aja. Hahahahah

  3. Pas SMA malah down rangkingnya, keseringan main dan kesibukan lain. Aslinya ga penting sih, tapi kadang buat alasan buat nambah uang jajan. πŸ˜€

  4. Kayaknya kita seangkatan deh mbak. Sekitar tahun 2008 saya pernah ke UNJ keperluan konsolidasi BEM se-Indo. Nah sebelum demo di Istana, saya gabung anak-anak UNJ muterin kampus buat nggajakin mahasiswa lain ikutan demo hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s