Gak Akan Kesana Lagi

  
Ga Akan Kesana Lagi.
Pernah kayak gitu ga? Bersungut-sungut dalam hati terus bilang “Gak akan guee kesana lagi” atau “Gak bakalan gue beli kesana lagi”. 

Kali ini saya mau berbicara tentang “kekecewaan customer terhadap suatu pelayanan” *kok judulnya kayak skripsi yak?! 😂😂😂. Lanzuuuut..

Saya ini kebanyakan hidup sebagai “customer” alias “buyer” jarang banget deh posisi saya yang bagian “jualan” ya paling itu dulu waktu kerja sebagai frontliner. Sewaktu saya sebagai frontliner, dididik oleh perusahaan untuk melayani customer sebaik-baiknya. Customer komplain, yaudah kasih jawaban yang menyenangkan, customer sering datang tukar-tambah? Yaudah layanin aja dengan muka senyum terus tawarin tambahan yang lebih tinggi *hahahaha, customer ngajak makan diluar pun saya hayoin aja asal ya liat customernya juga. Paling yang saya iyain customer yang ngajak makan bareng keluarganya atau customer wanita yang lagi galau. Ini seriusan loh saya pernah nemenin makan terus denger curhatannya.

Nah gimana posisi saya ketika sebagai customer?! Saya pun kebanyakan komplain. Tapi tergantung mood sih, kalo lagi bete komplainnya dengan nunjukkin muka jutek sejutek-juteknya. Kejadian gini pernah saya alami ketika………makan nasi goreng dipinggir jalan. Mwahahahaah, gilee makan nasi goreng kyak gitu aja saya pernah komplain loh. Komplainnya sepele masalah “telur dadar”. Ceritanya kan saya dan teman saya beli nasi goreng tiga porsi, saya seporsi dan teman saya dua porsi untuk dia plus pacarnya yang belum datang. Nah ketika pesanan sudah disajikan di meja, saya komplain dong gara-gara telur dadar milik saya sedikit dan ga bulet. Langsung saya tegur penjualnya “Mas, kok telur dadar saya begini amet sedikit?! Masa teman saya telur dadarnya bulat?!” Dan dijawab sama Mas Nasi Goreng “Iya mba soalnya tadi digorengnya barengan”. Aseeeeeemmm, selama ini gue juga beli nasi goreng dimana-mana dimasak satu-satu telurnya bukan dibarengin gini. Ngoceh-ngoceh dong saya “Harusnya jangan kayak gini dong mas. Rugi di saya” *ceileeeehh nasi goreng 18rebu aja protes luu Syer!. 😂😂😂 selama saya makan itu nasi goreng saya berjanji dalam hati “gak bakalan saya kesini lagi”. Alasannya? Pelayanan mengecewakan.

Saya juga pernah mau belanja baju terus ketika saya tanya soal barang diskonan dijawab setengah hati dan acuh tak acuh gitu pelayannya. Alhasil saya jadi males beli dan berjanji “ga akan gue kesana lagi”.

Fiuhhh….

Pernah juga saya makan yang saya rasa “kemahalan” hanya untuk makan ayam, nasi pun mahal sekalii 9ribu rupiah hanya untuk nasi putih. Dan itu warung makan biasa bukan kelas resto. Berasa kena zonk lalu berjanji “Gak akan gue kesana lagi” *sambil simpen baik-baik nota pembayaran yang nyaris setengah juta itu 😂😂😂.

  
Uhh ada lagi ga ya? Kayakanya sih ada tapi belum keinget lagi.

Ada yang pernah “berjanji” seperti ini?

Iklan

33 thoughts on “Gak Akan Kesana Lagi

    1. Iya mas,parah bangeet.
      Padahal warung biasa loh,bukan kelas restauran.
      Makan nasi sm ayam kampung goreng berenam masa abis smp 500rb 😱😱😂😂
      Ayam kampung goreng 40rb, nasi 9rb,aqua 10rb
      Dooohhh ga lagi2 makan disana.

  1. Ya ampuuun mahaaal bgt..nasi 9rebu. Hiks. Dulu pernah tuh, ya awalnya nyoba ngewajarin sih karena tempat wisata pulau gitu di makassar..ga ada warung lg selain itu & karena beneran haus & lapar.. tp abs makan bersumpah jg klo suatu hari ke sana lg bakal bawa timbel. Masa aqua ukuran sedeng 15rebu, mie instan rebus doang 25rebu ga pake toping apa2..kzl.

    1. Bahhh mahal giloooo!!
      Iya sih kata2 “wajar ini tempat wisata” sebenarnya cuma utk menguatkan “hati kita yang menangis” krn ga rela bayar sgtu yak. Hahaha
      Km emang ke pulau mana? Pulau Samalona?

  2. Hah itu seriusan syer makan sampe abis setengah juta? Ditipu ituuuu *emosi!!*
    Aku biasanya gini, kalo mau makan di tempat wisata selalu nyari yg ada plang harganya dh ditempel dan terpampang nyata. Drpd kena gethok di akhir

    1. Hasil jebakan dari driver 😂😂😂
      Ini gara2 aq kan bawa keluarga libur ke bali terus pas jam makan siang pd laper dan minta sm supir dicariin tempat makan yg halal. Ga kepikiran knp ga ke mekdi aja ato kaefci sekalian. Malah diarahin ke warung makan ayam betutu dan kena zonk begini 😂😂😂
      Iya sih ayam kampung tapi kan ga gini2 amet mahalnya. Hahaha seekor 169.00 belum sama pajak pula. Warung biasa pake pajak 10% *fiuuhh

  3. Duh.. Baru mau komen, kok bon tulis tangan gitu bisa2 nya ada pajak 10% nya.. Ckck.. Samaan banget, waktu ke bali pake sewa driver, diarahin nya makan di tmpt yg mesti makan nya buffet, 1 org bayar 100.000, eh buffetnya makanan bali. Anehnya sama waiter yg jagain meja nya kita, disuruh sama dia, hayuk nambah lagi lho.. Kan makan buffet.. Yaahh aneh banget. Ga tahu ya kita kena zonk juga, krn selang 2 meja bisa pesan ala carte, pas ditanya waiter, dijawab, iya kita mesti nawarin buffet dulu, kalo tamu nya ga mau, baru ditawarin alacarte, halahhhh.. *maaf komen nya panjang bangett 😂😂😂😂 *

    1. Omagaaahh jadinya kena zonk gt ya 😱 padahal sbnrnya bisa ala carte tp diarahkan ke buffet 😪
      Iya aq juga ga tau klo itu makannya kena pajak 10%
      Pas mau bayar ishh dikasih pajaak 😤 mau protes tapi ya udh terlanjur.
      Ngeselinnya kan tadinya cm mau pesen ayam 1 ekor utk 4 porsi sm 1 porsi sate buat dua porsi. Cuma tau2 pelayannya bilang “orangnya kan berenam klo cm segini pesennya ga cukup” dan begonya aq mau pula pesen lagi ayam dua porsi.
      Ishhh kan kita yg tamu yak knp diatur gt sm waitersnya. Berasa kena sireep 😂😂😂

      1. Iya zonk banget.. And setuju soal mestinya kita yg mutusin mau giman2 kalo soal pesen makanan. Kan emang pesan mayan banyak dan bisa sharing. Bukan nya pesen es teh 1, sedotan nya 4 kan.. Haha.. Asem tuhh si mba waiter nya..

  4. Bisa buat makan seminggu mbak di malang kalo ukuran mahasiswa haha. Serius dah, mahal banget segitu. tapi ya gatau juga kalo emang resto kerren gitu. 😀

    1. Kagak ada kerennya itu resto.
      Yg bisa aq teima untung restonya punya musola dipojokan kecil.
      Ya setidaknya bisa solat dulu disana. Kan jarang2 nemu warung makan yg nyediain musola di Bali pula.

  5. OMG mihil amir itu nasi…memang engga lihat harga2nya di menu sebelum beli, ya?
    *hal pertama yang selalu di uprek2—>mak irits*

    1. iya ada lah,
      kan customer aq kebanyakan keluarga semua, jadi aq bisa kenal dia punya suami/istri, anak, cucu, mertua, keponakan, ipar.
      Seriusan smp acara keluarga aja aq diundang pula. Hehehe
      Hubungan aq sm customer kebanyakan jadi keluarga 🙂

  6. Laki gue pernah beberapa kali gini karena kzl ama service tempat makannya. Yang gue inget di resto sushi yang nyuruh kita pindah meja di tengah2 kita lagi makan ampe berkali2, sama resto bubur yang pas ngasih kembalian ke dia, duitnya dilempar ke meja huahahaha.

    1. Hah?? seriusaan sampe dilempar gitu?
      songong ameeet, mana sini managernya!! 😀
      btw, itu bukan kejadian T*w*n kan??

      yg nyuruh pindah meja juga ga sopan ya, org lagi makan kok digeser2.

      1. Bukan di Tawan kok lol. Lah ini yang lempar malah bossnya hahahahahahah. Si engkoh yang punya tuh resto. Jadi yaaahhh mau complain juga gimana ya LOL.
        Bukan sekedar geser meja, tapi bener-bener disuruh pindah bareng lauk2 makanan yang udah dimakan setengah, mau disuruh ke meja yang jaraknya beberapa meter di belakang. Hahaha. Ga sopan 😛

        1. Gilee, itu sih ilfeel banget.
          Dan keluarlah ucapan sakit “Gak bakalan kesana lagi”.

          pantesan si engkoh yg punya, kita mah kagak bisa dah berbuat apa2 kalo dilempar bgtu yak.
          walau sbnrnya ihh kok kagak sopan amet sm customer. gimana sama pegawainya?!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s