Bakat Alergi

  
Pertama kali tau kalau saya punya bakat “alergi tinggi” ketika saya sakit typhus beberapa tahun lalu. Nah loh, apa hubungannya?! Engga ada sih, tapi seinget saya typhus saya berbarengan sama batuk-batuk yang engga sembuh padahal udah mau dua bulan. Jadi tiap check up, dokter saya sampe kasihan karena batuk-batuknya sampe neken perut gitu. Jadi pas diperiksa sama dokternya direkomendasikan untuk tes darah sekalian semuanya tuh untuk typhus dan alergi. Eh bener loh, ternyata ada bakat alergi seperti yang dokter perkirakan. Jadi lah pas dirawat itu sekalian diterapi infrared *klo ga salah inget. Jadi tuh terapi infrared punggung sama dada saya ditepuk-tepuk sama terapisnya sambil disinarin gitu. Pelan-pelan batuk-batuknya hilang. Cuma dokter pesankan beberapa hal yang memicu alergi saya untuk menghindari debu, pakai baju kalo bisa katun kalau bisa pakai kaos warna putih, jangan pake perhiasan imitasi,hindari seafood dll. Intinya si dokter bilang “alergi kamu tinggi sekali kadarnya”. Nah lohh.
Tapi emang dasarnya bandeeel, ada beberapa pantangan yang dilanggar *disentil dokter. Cuma engga banyak sih yang dilanggar, paling hanya pantangan makan seafood. Abisnya enaaak. Pelan-pelan saya tau dan bisa mengkondisikan apa yang bikin saya alerginya muncul. Untuk makanan seafood, kalau yang saya makan itu ikan segar dijamin engga ada alergi muncul. Tapi kalau yang saya makan itu seafood yang engga segar, baahhh bentol-bentol sekujur badan.

Pernah loh saya disuruh cuci ikan tuna sama mama saya, cuma CUCI IKAN TUNA doang!! Engga lama kedua tangan saya muncul bentol kecil-kecil yang mengumpul. Jadi bentol alergi itu munculnya bergerombol. Ada gatal pulaaa 😓😓😓 akhirnya selama beberapa waktu, saya engga mau cuci ikan, walaupun untuk sekadar bilas, tetap aja bisa alergi. Eh iya kalo cuci udang pun bisa kena alergi, itu pun misalnya pas saya engga sengaja ketusuk sungutnya, bisa bentol itu bagian yang ketusuk. Cuma cuci beginian aja bisa bentol. Makanya saya bilang sama akang, dia kan emang semi vegetarian (ga makan produk daging ayam maupun daging merah) tapi masih makan seafood. Karena akang doyan seafood, nti kalau udah menikah tolong bangeet dia yang bagian cuci ikan, udang dll dan saya bagian masaknya. Untungnya dia setuju *hahahaha 😋😋😋

Oke lanjuut, nah kalau makan produk seafood gimana?! Intinya selama segar ya ga masalah. Cuma kan kalo makan dipinggir jalan mana tau itu segar atau engga?! Iya sih bener. Makanya saya selalu sediakan obat alergi di dompet. Kalau habis pasti saya beli lagi. Intinya ketika mulai muncul bentol setelah makan mendingan cepat-cepat minum obat. Kemunculan alergi biasanya dimulai dari gatal-gatal ditenggorokan atau dibibir. Kalau tingkat parahnya, bentol-bentol muncul di bagian lipatan kulit. Ini pernah terjadi sama saya.

Ceritanya saya beli bakwan udang buat makan siang, dah makan emang engga langsung muncul alerginya. Sekian jam kemudian, muncul bentol di lipatan lengan sama di bagian ketiak. Gatel kan, digaruk-garuk halus tuh. Ehh bukannya mereda malah makin lebar bentolnya. Untungnya saya udah jam mau pulang kerja. Langsung pulang saat itu juga, sampai di mess (kejadian waktu di Makassar) bentol-bentol makin parah. Udah menyebar keseluruh muka sama tangan. Duhh parah banget jekk!! Muka kayak nenek-nenek dan bengep sana-sini. Engga kepikiran buat foto selfie deh 😕😕. Pas ngaca “omaigaaat” ini kenapaa?! Mana pas banget obat alergi habis. Akhirnya minta tolong temen buat bawakan air kelapa muda. Alhamdulillah pelan-pelan alerginya mulai reda. Mulai saat itu beneran mesti sediakan obat anti alergi deh.

Kejadian alergi lainnya pas saya makan ikan tongkol balado, alergi muncul sekian jam kemudian pas malam-malam. Awalnya cuma bentol kecil dilengan, makin digaruk makin buanyaaak dan bentol kecil-kecil gitu. Udah bentol, gatal plus panas rasanya. Menderita banget. Kalo udah bgini, beneran bergantung sama obat.

Selain produk seafood, saya juga engga bisa pakai perhiasan imitasi yang dari logam gitu. Bisa bentol juga dibagian yang dipakai perhiasan. Makanya engga bisa pake kalung atau cincin unyu-unyu gitu 😬😬 mendingan beneran sekalian pake emas kalo kata dokter saya.

Umm alergi lainnya soal debu. Nahh ini yang sampe sekarang suka terjadi sama saya, kalau saya berada diruangan yang berdebu, atau disuruh beresin ruangan berdebu. Yang namanya bersin-bersin sampe mata merah itu udah pasti. Bahkan juga disertai gatal-gatal cuma engga bentol. Efek lainnya bisa pusing kalo bersin-bersin tanpa henti, mata merah udah deh kepala pusing berat. Kayak orang kena flu tapi bukan flu. Biasanya yang kayak gini engga saya minumin obat. Cukup keluar dari tempat berdebu, cari udara segar. Nti pelan-pelan alerginya hilang. Cuma ya tetep aja menderita kalo masuk ke tempat berdebu. Pantesan aja saya engga suka lagu “butiran debu” 😒😒 soalnya itu bisa bikin alergi kambuh *gagal fokus.

Punya bakat alergi, secara otomatis bikin saya harus lebih waspada terhadap apa yang saya makan, pakai atau tempat-tempat yang bisa memicu alergi. Kalo cuek takutnya alergi bukannya makin kebal malah makin parah. Beberapa artikel online yang saya baca, diluar sana banyak yang punya alergi yang lebih aneh daripada alergi saya. Ada yang alergi kacang, bahkan kalo ada orang makan kacang didekatnya pun bisa memicu alerginya kambuh. Ada juga yang alergi serbuk bunga, hingga engga bisa mencium wangi bunga atau dekat-dekat dengan bunga.

Kalau udah begini, sebagai penderita mau ga mau harus mengedukasi orang-orang sekitar tentang apa yang kita idap *kok kayak penyakit berat yak. Maksudnya jangan sampai menimbulkan salah paham dengan pemahaman “lebay ih” dari orang yang ga tau tentang “alergi”.

Keliatannya kayak sepele, tapi bisa jadi berat. Sahabat saya sendiri pun pernah masuk IGD gara-gara alergi udang dan engga sengaja makan produk olahan yang ada udangnya, katanya dia sempat sesak nafas dan muncul bentol parah hingga memaksanya masuk ke rumah sakit. Yang namanya alergi, kadang pemicunya aja tersembunyi. Iya kan?!

Kayak saya nih tadi pagi, ceritanya lagi olahraga ringan streching gitu, tau-tau bagian bawah mata saya gatal-gatal. Padahal saya udah mandi pagi. Saya garuk ringan karena mungkin efek olahraga dan mulai keringetan. Eh pas selesai olahraga iseng ngaca, omaigaaatt itu bagian kantung mata muncul bentol-bentol berkelompok tanda alergi. Langsung deh minum obat, sempat mikir sih apa yang salah? Lah wong belum makan apa-apa, mandi juga udah. Dugaan saya mungkin kena debu, entahlah. Padahal kamar saya bersih. Alhamdulillah reda berkat obat alergi. Pokoknya engga bisa jauh dari obat alergi ini. Obat alergi yang saya minum kadang beda-beda tergantung yang ada ditoko obat. Tapi saya rekomendasikan sih obat alergi Xyzal. Tapi sayang,muahaaaal 😓😓😓 lupa berapanya pokoknya itu obat kecil kayak upil tapi mahal. Obat alergi yang murah juga banyak sih, kayak CTM misalnya. Tapi di saya agak kurang mempan 😅 ga tau kenapa.

Ada yang juga alergi kayak saya?!alergi dompet kosong,misalnya 😅😅

Iklan

16 thoughts on “Bakat Alergi

  1. Aku alergi udang Kak (dulunya), sama reaksinya pasti bentol merah di seluruh badan sampe bengkak muka, manalah gatel, panas pula hih ga enak. 😥 Tapi ga tau kenapa sekarang udah gak alergi lagi, karena katanya kalo dimakan terus-terusan jadi kebal. Jangan dicoba tapi ya Kak, soalnya beda-beda tubuh orang kan.

  2. aku alergian..
    dan bisa tiba-tiba alergi hanya karena cuaca berubah
    ada pemeriksaannya lho kalau mau tau kamu gampang kena alergi karena apa..
    kalau aku sih mmg kalk di badan kurang..
    jadi harus supply minum susu seminggu minimal sekali, kalau bisa lebih malah bagus :))

    1. Waduwww lumayan juga alerginya klo gitu ya?!

      Aq udh periksa soal alergiku apa2 aja,makanya dokter kasih nasihat macem2.
      Sayangnya aq ga doyan susu 😭😭 apalagi susu murni yg putih itu loh.
      Dan gara2 pnh nonton video peternakan sapi perah yg kejam diluar sana,makin ga pgn makan susu 😭 kebawa sedih gitu, masa sapi dipaksa hamil2 terus abis itu anaknya dipisahin dari induknya. Dan klo anak sapinya jantan, bakalan dibuang ato dibiarin mati aja gitu smp kesiksa.
      Makanya rada baper soal susu sapi 😂😓😅

    1. Yg paling ribet diantara alergiku cm klo kena debu rumahan.
      Bisa parah krn bersin2,idung meler,mata merah,kulit kdg gatal2
      Jadinya wesss klo msti bersih2 dirmh thdp sesuatu yg berdebu berasa disiksa 😂😂

    2. kalau saya, debu sich ga begitu terlalu mbak.
      cuman, kalau ketemu (makan) ikan asin yang kecil-kecil kadang suka alergi juga (gatal) doang.

    1. Klo produknya selama bahan yg digunakan segar,ga papa. Bahan utama ikan ga masalah malah,nah yg ada udangnya yg suka bereaksi gatal di tenggorokan,klo parahnya malah bisa muncul bentol2 banyak.
      Alergi agak abu2 gitu cm klo kita bnr2 ga paham sm tubuh kita sndiri baiknya jgn coba memantang.
      Tapi klo aq krn udh tau apa aja yg bs bkin alergi kdg pantang sih 😅😅😅 smbil berdoa jgn smp masuk IGD kya sahabat saya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s