Diposkan pada life

Rasanya Operasi

 

3981 operating room

Operasi.

Dengar kata semacam itu aja rasanya udah merinding banget. Merinding mikir “diapa-apainnya” sampai merinding biayanya. Yaiyalah kakaaa muahaaal itu kalo dioperasi, hihihi. Tidak pernah dalam hidup saya kalau suatu saat saya akan merasakan yang namanya “Operasi”. Tapi semenjak usia kuliahan dulu entah kenapa saya itu mudah banget sakit. Iya kalo demam biasa sih wajar, lah kalo sakit diopname berkali-kali mulai enggak wajar sih ya, hehehe. Oke Skip..

Karena langganan “opname” lebih dari dua kali, suatu hari ketika saya opname yang keenam ato tujuh kali gitu, dokter yang menangani saya rekomendasiin saya ke dokter urologi. Jadinya opname kali itu saya ditangani beberapa dokter spesialis dengan indikasi sakit yang berbeda-beda, eerrggghh. Ketika dirujuk ke dokter urologi, sebenarnya udah tau kok kalo saya itu ada “batu ginjal” cuma kan yah didiemin aja gitu, ga dipikirin macem-macem. Nah pas opname yang kesekian kali itu lah saya bener-bener dicek ginjalnya. Ngerasain deh tuh yang namanya USG *berasa bumil, hihihi jadi tuh USG itu bagian yang mau diperiksa dituangin semacam gel dingin gitu abis itu ada alat USG yang kalo saya rasain sih kayak Roll On Deodorant gitu muter-muter diseputar perut dan panggul saya. Besar alat USG ya ga segede Roll On keti, gedean dikit. Berkat USG dan pemeriksaan radiologi, diketahuilah bahwa kandung kemih saya ada bengkak disalurannnya. Maka dokter urologi saya memutuskan harus operasi. Jedeeeeer, pas tau kudu operasi rasanya galau bro.. Galau kudu digimanain dirikuu, lebih galau lagi ortu saya. Anak gadisnya mesti dioperasi dibagian vital dan kalo engga segera dioperasi takut makin bengkak parah. Padahal mah saya engga ngerasain yang gimana-gimana *mungkin saking kebal saya sakit.

Operasi dimulai.

Rada-rada lupa inget persiapan awal operasi, yang saya ingat saya harus puasa selama 8 jam *kalo ga salah inget CMIIW. Operasi dimulai jam 9 pagi, jadi dari semalam sebelumnya saya beneran puasa. Ketika saya dibawa ke ruangan operasi, saya disuruh ganti baju khusus, ga boleh pakai dalaman, perhiasan pun dicopot. Deg-degan banget masuk ke ruangan luar operasi dan posisinya saya udah mulai dibaringkan. Ortu menemui saya sebentar habis itu disuruh keluar. Mulai deh kenalan dulu sama dokter anastesi, ditanya basa-basi kayak umur, sakit apa, punya riwayat atau engga, dll. Setelah “kenalan” dengan dokter anastesi selanjutnya saya dibawa masuk ke dalam ruangan operasi yang sebenarnya.

Nah, saat inilah dimulai yang namanya pembiusan. Awalnya sih bius lokal, alias bius setengah badan aja. Cara dibiusnya?! Saya disuruh posisi duduk abis itu disuntik di bagian pinggang obatnya, sakiiiiit bangeeet *atau mungkin saya yang lebay?! hehehe. Dan rasanya kayak disuntik dibagian tulang ekor, terus berasa kejut sakitnya sampe ke ubun-ubun hehehe. Setelah disuntik abis itu baringan lagi. Mulai deh berasa kebas bagian pinggang kebawa. Asli loh kayak kaki berasa ilang, Amaziiiiiiiing ciin. Terus mulai dipasang alat sana-sini termasuk oksigen. Entah gimana ceritanya saya mulai setengah ngefly. Jadi sadar tapi melayang tapi sada tapi melayang. Ahh pokoknya gitu deh. Saya juga lupa posisi kaki lurus doang atau ketekuk kayak orang mau ngelahirin?! Beneran lupa. Yang saya inget ketika dokter bedahnya ngomel-ngomel sama asistennya gara-gara ada alat operasi yang engga lengkap. Sumfaaah denger pas dokternya bilang “Ini kemana?! kok engga ada sih?! Bahaya tau gak kalo enggak lengkap gini bla bla blaa” dokternya ngebedah sambil marah-marah dan jreeeeng tiba-tiba berasa sadar terus ngomong panik ke dokter “dokter sakitt huhuhu dokterr sakiit” Padahal kayaknya sih saya cuma ngerasa ngilu cuma berhubung denger dokter marah-marah jadi deh ya pasien ini lebay *sakit aja masih lebay.

Karena kepanikan saya itulah tau-tau muncul lagi si dokter anastesi dan bantu untuk menenangkan saya sambil masukin obat bius lagi lewat infusan. Bisa ditebak abis itu saya beneran engga sadar. Saya sadar setelah operasi selesai dan pas sadar tau-tau ada ortu disamping saya terus saya nanya “Ma, operasinya udah belum?” jiaaaahh udaaah neeeeng operasinyaa. Cuma kata ortu saya kalo saya belum bisa bangun dulu jadi harus berbaring dan tau-tau saya udah dipasangin kateter. Huhuu.

Pasca Operasi

Setelah melewati yang namanya “hidup dan mati” yaiyalaah operasi kan taruhannya nyawa juga, kalo aye kagak sadar-sadar pegimane cobak?! kagak bakalan ada blog iniihh. Rasanya enggak enak banget. Selain karena posisi tubuh dipasang infusan plus kateter, efek obat bius bikin saya muntah-muntah berhari-hari. Disaat kayak begini rasanya sama kematian tuh dekaaaat banget. Engga ada obat oral yang masuk, air minum maupun makanan juga susah masuk karena terus-terusan muntah. Masih inget pas tengah malam bangunin adek saya cuma sekedar minta kantong plastik karena mau muntah, belum lagi pas jam minum obat sampai susternya bantuin nyuapin brownis sesendok kecil biar ada makanan yang masuk karena kalo engga gitu, gimana obat bisa keminum?! udah disuapin makanan yang cuma sesendok *karena engga bisa masuk makanan banyak, pas obat oral masuk eh ga lama dimuntahin lagi. Sediiih banget, sampe bilang ke ortu kalo saya enggak kuat lagi, dan akhirnya dokter pun kasih asupan nutrisi lewat infusan. Masa kritis pasca operasi berakhir setelah tiga hari kemudian. Setelah badai muntah-muntah mereda, akhirnya pelan-pelan bisa pulih dan pengobatan untuk batu ginjal bisa diteruskan. Eh iyaa abis operasi masih mesti dua kali ditembak laser ginjalnya (kanan-kiri) biar batu ginjalnya habis.

Hikmah dari ini semua adalah dioperasi itu enggak enak. Kalau soal infus-infusan masih sanggup, tapi dioperasi dakuwww tak sanggup. Bahkan bersumpah kalo bisa mah ngelahirin anak mendingan normal aja deh brojolin langsung, jangan operasi segala. Selain mahal, sakit, efek abis operasi yang bikin trauma. Salut banget sama ibu-ibu yang berkali-kali melahirkan C-Sectio, saya aja yang cuma operasi kandung kemih aja enggak mau ngulangin lagi operasi kyak begini.

 

Semoga saya sehat selalu dan gak sakit-sakitan lagi. Amiiin..

 

Eh iya ini ada foto “papan nama” saya sewaktu opname

20243_109172455759566_6125836_n20243_109172682426210_45649_n

59516_160042910672520_2427005_n

383092_324844767525666_428322528_n

*foto papan nama lainnya menghilang entah kemana. Semoga ga perlu nambahin “koleksi” beginian lagi πŸ˜›

 

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

12 tanggapan untuk “Rasanya Operasi

  1. Saya lahiran kedua pake oprasi setelah 1 jam normal ga kuat dan dokterpun menyerah. 1 tahun pasca sesar itu saya oprasi lagi usus buntu …:).
    Skrg ada batu ginjal juga dan kista tp insyaallah masih bisa diilangin tnpa oprasi.
    Awalnya disuntik aja ngacir sampe akhirnya oprasi jadi langganan… eh ngga ga jgn sampe πŸ˜€

    1. mba uchi kuat bangeet, huhu aq aja ga kuat mba baru operasi sekali aja.

      iya batu ginjal klo masih kecil bisa dihilangin asal byk minum sama rajin minum obat peluruh ginjal kya batu gin.
      aq klo sama air masih minum sih dan usahain jrg minum2an yg berwarna skalipun itu cuma teh, jadi kebanyakan minum air putih aja.

      smoga kita sehat selalu ya πŸ™‚

      sehat itu enaak

      1. Iya ini lagi pola hidup sehat deh. Dikantor sedia botol isi 2 liter supaya gda alesan males ambil minum. Dan larangan makan yang pake pengawet jadi selalu bawa bekal ke kantor. Aamiin…semoga kita sehat selalu yaa πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s