Jika jadi Ibu

 
Ohh well,mungkin karena kebanyakan teman sudah berkeluarga,lama-lama saya memperhatikan cara mereka mengasuh anak-anaknya. Ada yang memang bercerita secara gamblang,ada yang langsung tergambarkan lewat postingan mereka di medsos.

Entah kenapa ketika teman-teman saya bercerita tentang lucunya anak-anak mereka,saya malah merasa takut sendiri dan khawatir jika saya secara tidak sadar mengikuti gaya beberapa teman-teman saya dalam mengasuh anaknya.

Ahh ya,rata-rata mereka mempunyai anak usia 1-3 tahun (giliiing,gue beneran yak brasa telat kawin,ahahahaha) contoh “cerita” mereka yang dengan bangga memfoto anaknya yang sudah piawai berbelanja baju-sepatu dll di sebuah toko pakaian ternama dengan caption “aduhh,udah pinter milih-milih nih” atau “waduh,salah masuk toko” atau “hasil buruan anak” *(sambil fotoin anak pegang kantong belanjaannya).

Cerita lain tentang sang ibu yang memposting anak-anaknya bermain gadget (inget loh anak temen-temen saya usianya maks 3 tahun) dan bangga sekalii dengan anaknya yang sudah pintar buka youtube atau main games di gadget. Jujur saya sampai sekarang agak sulit menemukan foto anak kecil yang sedang bermain lego atau foto anak kecil yang sedang menggambar atau bahkan foto sang anak main masak-masakan atau alat musik atau play dough. Mata saya lebih sering melihat anak-anak teman saya itu berfoto dengan fashionnya atau dengan gadgetnya.

Yah,mungkin karena saya belum menjadi ibu,belum merasakan “rewelnya” anak kecil,jadi saya engga tau alasan mereka mendidik anak dengan cara modern. Soalnya dibayangan saya itu ya saya emang maunya kasih anak saya mainan secara fisik nyata kya lego,play dough,alat musik,ajak main ke sawah atau kebun,dll. Soalnya dibayangan saya tuh saya engga mau anak saya kenal terlalu dini dengan mini market,supermarket atau toko-toko dept store tertentu yang bikin anak saya konsumtif. Yang bikin saya khawatir kalo misal terlanjur “kenal” jangan-jangan nanti anak saya kalo nangis ngajaknya “belanja”.

Duuh, saya memang belum jadi ibu,jadi bini seseorang aja belum,tapi saya mungkin terlalu memikirkan masa depan keluarga saya nanti,ahh hingga saat ini saya masih jadi pemerhati,hanya sebatas mencatat angan-angan “jika saya seorang ibu”, yang pasti saya pengen banget anak saya kenal lagu anak-anak sama cerita rakyat daripada kenal lagu “goyang dumang”.

Sekian,

Selamat menunaikan ibadah puasa teman-teman blogger 😊 

Iklan

21 thoughts on “Jika jadi Ibu

  1. Met puasa Syera…wah masing2 ibu punya cara mendidiknya masing2 ya, anak belanja malah dipamerin, saya juga gak ngerti gimna nanti anak bakal dididik, wong belom punya anak juga πŸ˜€

    1. Hehehe iya adya,
      Tiap ibu emg punya cara didiknya masing2
      Cuma mgkn krn aq blm jd ibu kali ya,jd malah agak khawatir liat tmn2 ajarin anaknya “konsumtif” secara tidak sadar.

  2. Aaaaah monopoli, aku sering ngajakin adikku buat main monopoli gitu, soalnya adikku keseringan main game komputer -_- sekali-kali aku pancing biar dia tau ada hal menarik selain game-game komputer gitu

    Selamaaat menjalankan ibadah puasa ya πŸ˜€

    1. Selamat menjalankan ibadah puasa juga yaa
      Hihihi iya ini aq beli monopoli ini iseng krn pgn ngajak adek main juga
      Lebih seru monopoli langsung kya bgini malah drpd komputer

    1. Iyaa mba 😊
      Mgkn krn slama ini aq kebanyakan kenalnya ibu muda yg modern dan cenderung konsumtif utk anak2nya *wajar sbnrnya krn itu hak mrka,uang mrka. Heehe cm aq aja yg terlalu khawatir dg perkembangan anak
      Selamat menunaikan ibadah puasa ☺️

  3. Bagaimana puasanya Nengsyera? Lancar?

    Jadi, merasa sama. Saya juga prihatin melihat kondisi itu. Kangen melihat anak-anak main gundu, obak sodor, jumpritan, engle, dan permainan tradisional lainnya.

    Saya kerap kali berpikir kita sedang dijajah dengan enak. Karena enak, jadi ndak ngerasa dijajah dan perlahan budaya kita mulai diabaikan. Aih, apa benar kita sudah merdeka?

    1. Betul juga kata2 “dijajah enak” saking enaknya sampe ga berasa klo dijajah.
      Sayang anak sekarang lebih sering pegang gadget daripada mainan lego atau lilin malamnya atau crayon alat lukisnya.
      Ahh ga mau deh punya anak yg dikit2 minjem gadget saya,jangan sampe.. Semoga aja nanti punya anak yang kreatif dg alat2 yng dipegang secara langsung bukan secara audio visual saja.

      Puasa?alhamdulillah lancar jayaaaa walau byk drama,namanya jg hidup

    1. Iya dan itu sedih bgt
      Bahkan ada anak kecil yg addict bgt klo ga dikasih gadget bs susah makan dan meraung2 gegulingan.
      Ahhh ga mau didik anak kya gt lah.
      Biarlah anak saya gaptek,toh nti ada usianya dia melek tekhnologi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s