Diposkan pada Uncategorized

Koleksi

Siapa yang di usia seperti ini masih suka koleksi? coba hayo ngacung tangannya….
Salah satu teman SMP saya malah masih suka koleksi “bebek-bebekan” dan bener-bener niat banget ngumpulin hal yang “berbau” koleksi kesukaannya. Koleksi itu gak jauh-jauh dari kata mengumpulkan sesuatu yang bersifat sejenis. Tapi nih ya, saya pikir koleksi apa yang saya punya? Umm, ternyata saya hobby koleksi buku dari pengarang favorit saya. Bahkan saya bela-belain beli langsung dari si pengarang novel agar koleksi buku saya lengkap. Saking sukanya saya sama si pengarang novel,adek saya pun kecanduan juga malah kami punya dua buku dengan judul yang sama tanpa janjian. Alhasil koleksi bukunya jadi dobel deh. Selain koleksi buku, kayaknya engga ada lagi koleksi-koleksian ala saya.
Dari dulu selama saya hidup sebagai wanitahhh (yes, sampe sekarang masih dan belum berniat ganti kelamin cyn), saya kurang suka koleksi yang berbau kewanitaan. Eh, kok kalimatnya terkesan jorok yak? maksud saya, koleksi yang berhubungan dengan wanita, perempuan, cewek, gadis. Koleksi pacar? engga, saya mah setia atuhh, koleksi sepatu? eerrgh, saya baru ganti sepatu kalo sepatu saya rusak dan beneran udah ga layak pakai, koleksi tas dengan merk tertentu? uhhh yeahhh, tas saya pun ga banyak bahkan jauh dari kata “bermerk” ato minimal “bermerk tapi KW” pun malahan engga ada loh. Hahaha,kebanyakan tas saya yah model ransel tanpa merk yang saya beli dibawah harga 100rb. Gile yah, saya umur segini masih “rapopo” pake tas murah yang mana teman-teman seangkatan saya udah pada pake merk min Charles and Keith ato Pedro atau minimal koleksi LV-LVan alias KWnya. Koleksi make up? Ummm, saya beneran beli kalo udah abis. Gak punya koleksi lipstik-lipstik warna warni, huaaa.
Gimana dengan akang? weits, dia mah ternyata koleksi sepatu, beda sama saya. Hahahaha. Nah ngomongin soal koleksi ini, saya punya pandangan tersendiri kenapa saya engga begitu suka koleksi barang yang spesifik banget.
Alasannya, saya orangnya engga begitu fokus dalam merawat suatu barang yang bentuk atau sifatnya samaan. Sumpah, saya tuh kalo udah ada yang baru akan lupa dengan yang lama *tsaaah. Hahaha, kalo saya koleksi saya takut yang saya miliki sebelumnya akan tidak terpakai atau terlupakan malah engga terurus. Alasan simpel aja sih. Gimana dengan koleksi perhiasan? Umm, saya juga cuma punya masing-masing satu perhiasan ya kalo anting-anting yaudah cuma punya sepasang, ga punya model lain buat ganti-ganti sekalipun anting-anting palsu, atau kalung buat gaya-gayaan pun saya engga punya dulu sih punya boleh dikasih sama temen-temen yang sifatnya “oleh-oleh” tapi yah gitu saya engga urus.
Gimana dengan kalian, ada yang punya koleksi unik ga? koleksi batu bacan gitu misalnya *lha itu mah kerjaan bapak2. Hhehehehe

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

11 tanggapan untuk “Koleksi

  1. Aku ga koleksi apa2 kak, tau diri ga telaten ngerawatnya 😁 termasuk sepatu & tas itu lah, jadinya beli kalo butuh aja.
    Tapi waktu kecil hobi banget koleksi sticker 😊

  2. Aku gak pernah koleksi tas atau sepatu mba Syer. Aku gak suka shopping soalnya. Hahaha πŸ˜€
    Dulu pernah coba-coba mau koleksi semua hal yang berbau minnie mouse/sapi. Tapi ya gak berkembang. Abisnya tiap liat ada yang lucu pengen beli, padahal uangnya gak ada πŸ˜›

  3. Saat baru membaca tulisannya, mau jawab aku suka koleksi buku. Eh, kok paragraf selanjutnya malah diceritain? Sama dong. Suka koleksi buku. Btw, novel siapa yang suka dikoleksi? Oh iya, mau sedikit cerita soalnya kemarin aku habis menemui penulis favoritku (orang Solo) yang datang ke Surabaya untuk jadi pembicara. So, aku minta dibawakan buku karyanya beliau. Tahu nggak yang buat aku seneng banget, aku diberi buku, ndak boleh beli. Aku diberi 6 buku. Gila abis penulis favoritku itu. Kemarin, aku juga bawa dua novel karangannya untuk dimintakan tandatangan. Jadi seneng, semua koleksiku sudah ada tandatangannya. Penulis favoritku itu Mbak Sanie B. Kuncoro. Pernah baca karyanya? Kalau belum coba cari karya deh. Pasti seru. Lah, ini aku sedang baca kumcer yang diberi kemarin, judulnya KEKASIH GELAP.

    1. Wah,terima kasih atas referensinya nanti aku coba cari deh bukunya.
      Penulis fav ada banyak tapi yang bener2 koleksi bukunya adhitya mulya dan ninit yunita,istrinya.

      Klo yang model kumcer suka keluaran dari FLP (forum lingkar pena) yang biasanya menerbitkan tulisan Asma Nadia atau Helvy Tiana Rosa (kebetulan beliau adl dosen saya sendiri di jurusan sastra indonesia)
      Makasih sudah mampir ya 😊

      1. Iya, aku akhir-akhir ini suka ngeblog dan berselancar. Salah satunya ketemu blog mbak noni. Suka aku bacanya. Dan saat komen, aku lihat komen di blog mbak noni. Kok keren komennya. Aku klik deh. Ya, akhirnya nangkring dan harus berlangganan postingan kamu. Habis suka sih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s