Diposkan pada Uncategorized

Postingan di Path dan Media Sosial

Ini sih sebenarnya tulisan nyinyir saya di salah satu media sosial yang juga paling banyak digunakan oleh masyarakat Indonesia. Path.
Siapa yang belum punya? rata-rata mungkin udah ya, awal-awal kemunculannya kalo ga salah path hanya membatasi lingkaran pertemanannya, kalo ga salah inget sekita 50 orang saja terus lambat laut menjadi bertambah gitu. Saya menggunakan Path sekitar 1 tahun lebih dan momen yang saya share sekitar 1000an lah, lumayan banyak. Hahaha.
Teman path saya pun saya batasi jadi hanya orang yang saya kenal aja, kalo ada yang add akun path dan saya ga kenal, males saya confirm malah kebanyakan saya reject. Ya abis kagak kenal sih, daripada nanti saya mengerutkan kening kalo liat teman path saya share moment dan bikin saya berpikir keras “Ini siapa?” mending saya reject. Hahaha.
Dulu ya ketika saya masih alay dan suka galauuuuu *mengakui dong πŸ˜€ saya masih suka posting hal yang ga penting tentang kehidupan saya,kayak saya lagi makan apa? atau lagi saya siapa?saya suka posting. Tapi saya jarang malah engga suka posting moment bangun tidur atau mau tidur.
Tau dong di path kan ada share moment begituan. Awalnya sih saya cuek liat teman path saya share moment bangun tidur-mau tidur. tapi kok lama-lama saya malah bertanya-tanya ya? SEPENTING ITUKAH? Ummm, maksud saya sepenting itukah share kepada dunia kalo kita baru bangun atau mau tidur? bahkan ada loh teman saya yang melakukan hal itu nyaris setiap hari. “Laporan” kalo dia tuh udah bangun tidur-mau tidur.
Ya kalo dia bangun tidur-mau tidurnya di kota yang berbeda-beda tiap hari, lha kalo kota yang sama?! Ohh iya sih, itu kan memang tujuan adanya medsos path untuk berbagi tapi kalo hal bersifat pribadi kudu dibagi-bagi tiap hari?! padahal ada yang lebih penting dari sekedar “laporan” bangun tidur-mau tidur di medsos, misal bangun tidur daripada “laporan” di medsos lebih baik langsung mandi atau minimal streching dulu.
Secara ga sadar yang dilakukan pertama bangun tidur zaman sekarang ini adalah………………PEGANG HAPE. Aissshhh.. hahahaha
Bener kan?.
Terus share moment yang ga penting di path. Kemarin saya liat teman saya posting foto “KOYO” iya koyo, plester hangat ituhhh. Tanpa caption apa-apa pula. Ini maksudnya apa?! mau pamer abis beli koyo yang seharga 6rebu?! Belum lagi share moment “percakapan” dua orang yang gue sendiri ga tau mereka lagi bicarain apaan, terus diposting? Omaigooott.. Kalo ada yang kasih solusi “yaudah, lo ga usah buka path lah syer” yaahh itu mah ga menyelesaikan masalah keleuuuss.
Yang saya harapkan berteman di path ya saya bisa melihat moment-moment penting teman saya yang lebih berarti,entah berisi informasi penting atau setidaknya share gambar lucu yang bisa “menghibur” ketika kita melihatnya. Kalo sekarang saya main path yang sekedar share gambar lucu, foto tempat-tempat kece, atau tag tempat yang baru saya kunjungi itu pun kebanyakan pas saya liburan aja. Selebihnya sih beneran jarang posting apa-apa. Saya ga pernah kepikiran tag tempat lagi “abang bakso” kayak teman path saya, saya juga ga pernah kepikiran untuk postingan “paketan olshop yang diterima” kayak orang lain. Duh, jadi nyinyir kan saya? Hehehe, Memang benar media sosial ya wadah untuk bersosialisasi dg orang lain di dunia maya, tapi kalo semuanya di share?! Errrgh, kok hidup kebanyakan dihabiskan untuk “pamer” hal-hal yang gak perlu.
Kalo postingan yang berbau informasi atau buah pemikiran sih kebanyakan saya share di Fesbuk, yes 2015 gue masih buka FB karena kebanyakan informasi saya dapat dari sana,Kalo instagram? ya saya akui saya masih suka upload foto pribadi karena kan emang wadahnya disana, hahahaha.

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

21 tanggapan untuk “Postingan di Path dan Media Sosial

    1. Hahahaha iya bnr juga sih kak πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
      Wlau aq nyinyirin postingan tmn sndiri di path ya ttp aja tmnan juga. Hehehe ga smp tahan unshared πŸ˜‹πŸ˜‹

  1. Niatnya dulu mau aktif di path, tapi kok ya temen2 deket malah ga punya path… jadilah jarang-jarang update. Pengennya path dipake buat lingkungan orang-orang terdekat. Tapi kesini-sini kok jadi ngerasa ribet banget kalo lagi pengen memori2an, scrollnya jauhhhh. Sekarang malah balik lagi ke facebook buat share2 artikel dan pastinya promosi πŸ˜€

    1. Hahaha iya samaan,
      Klo di path aq agak jarang berbagi moment,malah kbanyakan posting meme comic aja,
      Klo fesbuk iya bnr banget berbagi artikel dan scara ga langsung berbagi pengetahuan ke tmn2 fb,tp akun fb yg digunakan buat jualan,aq remove. Males di tag foto dan bkin notif hp bunyi dg pesan ga penting hehehe

  2. syer, ada loh salah 1 temen gue malah kalo brantem ato kesel sama orang eh dia curcol di path, wkwkwkwkwk. Emank c itu path dia, bebas mau diapain juga tapi apa etis ya kayak gt *balik lg c ya ke penilaian msg2 org*

    1. Iya bnr bgt,kdg org sm kebablasan smp2 masalah yg pribadii bgt diumbar di path.
      Klo si akang kurang suka aq main path,dia lebih suka aq ngeblog gt. Makanya skrg agak dikurangin main path gt wi.
      Bahkan klo mau cerita2 apapun lebih disarankan ditulis diblog drpd di path.

  3. Aku juga 2015 masih buka fb kok mba πŸ˜€
    hahaha.. Path aku malah gak pernah buka lagi.. Tiba-tiba males buka-buka path. Mulai bosan πŸ˜›

    1. Hihihi soalnya cuma tmpt buat berbagi moment aja,
      Klo info2 agak susah dr path. Dan kebanyakan momentnya cpt tergeser kebawah nti lama2 tenggelam. Iya kan?
      Aq suka fb krn bs skalian organize foto2 aq

      1. Iya bener mba. Kalo gak buka seharian, dijamin deh besoknya gak bisa lagi liat moment-moment di hari sebelumnya. Hahaha
        Aku suka fb karna jadi salah satu tempat pacaran. Tempat cari-cari resep juga πŸ˜›

    1. Yooii,dan itu agak mulai tahap kecanduan sih klo smp2 bangun tdur aja kudu update status di path.
      Penting bnr kyaknya seluruh org msti tau klo dia baru bangun tdur hehehe *nyinyir

    1. Hahaha tp klo kita nyinyirin org2 kya gt pasti diginiin “itu kan gunannya sosmed”
      Jiahahahaha
      Klo saya path paling cm share gambar2 lucu dan pemandangan aja sih. Sisanya males share aktifitas pribadi,rasanya kan ga perlu seluruh teman sosmed saya tau klo saya lg ngapa2in.

      1. Emang gunanya path itu buat nyinyir ya πŸ˜€ wkwkwk wah parah ya penggunaan sosmed disalahgunain wkwk πŸ˜€

        Nah, itu pandanganku tentang path juga gitu. Semua orang nggak perlu apa yang aku lakuin, semua nggak perlu tau kalau pagi-pagi aku pasti boker. semua nggak perlu tau :3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s