Jalan-Jalan ke Bandung (Modal Nekat)

Mejeng kece di De’Ranch-Lembang

Heyy hoo, akhir Februari kemarin saya sama rekan saya menghabiskan waktu dengan jalan-jalan ke Bandung (yaelaaah). Walaupun saya akhir-akhir ini bolak-balik Bandung tiap bulan,tapi ya banyakan kerja ngeMallnya dibandingkan Jalan-jalan sesungguhnya. Intinya guehh beneran liburan. Buang-buang duit coyyy! *dilemparsendal *belagubener 😆😆

Perjalananan kami ini dimulai pada Jumat malam selepas pulang kerja,langsung aja cusss ke stasiun Gambir naik kereta. Ah ya kami menggunakan jasa kereta api demi niat mulia kami bobok cantik di Stasiun Bandung nantinya. Namanya juga kan mau liburan ala-ala bacpacker kudu mau susah dong. Perjalanan kereta memakan waktu sekitar 3 jam. Kereta berangkat jam 8an sampai stasiun Bandung jam setengah 12 malem. 😌😌 indah bener kan,kemaleman banget dan waktu yang pas untuk ngegembel di stasiun.

Hal pertama yang kami lalukan adalah cari toilet terus pipis,cuci muka,sikat gigi,pake krim malem,pasang roll rambut. Ini saya serius melakukannya loh 😁 prinsip saya “bobo dimanapun harus tetap cantik walau engga mandi” *dziiggh!!

Selanjutnya saya dan rekan saya mencari spot yang pas buat bobok manis. Tadinya mau tidur di musola stasiun eh tapi emperannya udah penuh sama orang-orang yang mau tidur 😭😭

Jadilah kami bobo di kursi besi yang biasa dijadiin tempat duduk orang-orang

Ini teman saya Dini,tidurnya pules bener.

Yah namanya juga bobok cantik di stasiun,engga nyenyak lah. Mana hanya beralaskan bantal dari tas ransel,kursi keras plus dinginnya udara Bandung dan saya berada tepat dibwah kipas angin yang menyala. Intinya gue kedinginan. Menjelang subuh,kami bergeser ke musola untuk solat dan ganti baju.
Barulah tepat jam setengah enam pagi kami mulai jalan kaki cari sarapan. Tujuannya ke bubur ayam pak hamid di jalan Pajajaran.

LOL banget,karena kami jalan ke arah yang salah. Sepertinya kami banyak dosa sehingga sampe salah jalan gitu. Harusnya jalan ke arah kiri stasiun yang jaraknya lebih dekat ke bubur ayam, eh ini malah mgiderin jalan kesana-kemari baru sampe tujuan 45 menit kemudian. Kan odong banget! Untung aja hawa pagi Bandung tuh sejuk,jadi walau belum mandi,jalan kaki pun engga bau keti. Karena engga keringetan sama sekali.

Bubur ayam Pak Hamid

Abis makan bubur, Dini ngajakin nekat jalan-jalan ke lembang. Padahal kita berdua buta sama sekali dengan kota bandung. Berbekal tanya ke orang-orang katanya kita bisa naik mobil elf yang ke Lembang. Yuhuu bener lah,jadi lah kami ke Lembang. Tujuan masih random hingga kami akhirnya memilih ke De’Ranch. Ongkos naik elf kesana kami pikir kena mahal sampe 30rbuan perorang, eh ternyata murah aja loh, berdua cuma 30rb. itu pun kata temen saya yang orang Bandung, kena mahal. harunsya mah cuma kena 8rb-10rb aja per orang.
weeww..oh ya pemandangan di De’Ranch ciamik bener deeh, walau banyak kuda disana, engga ada tuh yang namanya bau E’ek kuda. Huahahaha, bersih, rapi bahkan foto-foto dengan pemandangan hijau unyu-unyu. terus foodcourt disana pun harganya standar aja, engga mahal kayak kalo kita jajan di tempat wisata. Bakso gede-gede aja cuma kena 16Ribuan, ga beda jauh sama harga bakso di Jakarta. Dan bagi para backpacker kaya saya, teryata bisa mandi juga di De’Ranch. Huaaa tau gitu dari awal masuk kesana, langsung aja kali yah cus ke toilet. Sayangnya saya baru tau kalo bisa mandi disana pas saya mau keluar dari De’Ranch terus mampir ke toiletnya dulu. Huhuhu, jadi tetep lah ya saya engga mandi.
Perjalanan berikutnya kita melimpir ke Tangkuban perahu. Nah naiknya tuh dipersimpangan pasar lembang dan sistemnya kayak carter angkot. Awalnya tuh ditawarin kena ongko 50rb/sekali jalan. Mahal ih, ga mau ahh. ditawarlah jadi 30rb/orang. Yaudahlah ya kapan lagi kita kesana, eh masuk lokasi wisata sana aja udah kena 30rb/orang. Itu harga tiket masuknya. Hiks, mahal juga yaaah 😦
Totalan tuh bisa kena 90Rb/orang dengan rincian PP angkot 60Rb+30rb tiket masuk. Dan tangkuban perahu yang sekarang sudah jauh berbeda ketika saya kunjungi 15 tahun silam, lebih rapi dan sayang tidak sedingin dulu. Mungkin dia lelah *lho?!
Abis dari sana, melimpir makan ke daerah Cihampelas, masih ngangkot wae kita mah. Apakah rumor macet itu berlaku?? Ohooooo…cencuuuu sajaaaa. macetos bangetos. Tapi demi semangkuk Ice Cream yang katanya lagi ngehits, maka tetep yeah bersabar. Dan kami sampai lah di MANGKUK MANIS Cihampelas, harga semangkok Ice cream dengan 4 toping cuma 25rb aja. Enyaaaakkk huhuhu pengen nambah tapi yah antrinya itu. Oh ya patokannya itu di depan Hotel Vio Cihampelas, persis yaaa..
Makan malemnya kita ke Dago dong, eeehh bukan dago atas sih cuma ke Ceker Midun. ya sesuai namanya, kita makan ceker kuah pedes, gurih, manis, asin gitu deh. Rasanya enaak lah. Bagi yang doyan ceker. HAHAHAHAHA
Hari Kedua, kami engga ditemani oleh teman saya yang orang bandung, jadi ngebolang sendirian aja deh. Teman saya, Dini pengen banget ke Dago tepatnya ke Tebing Keraton yang lagi NgeHits itu. Yowis berbekal kita punya mulut, tanya sana-sini dan buka mbah google, belajar lah kami menaklukkan kota Bandung. Yeaahh!! Modal Nekat deui,pokoknya kalo nyasar kan tinggal telepon temen wee.
Kami naik angkot sampe terminal dago, eh sampe sana banyak calo ojek nawarin ke Tebing Keraton. TAPIIII……
Mak Jang!!!! itu tukang ojek nawarin harga macam orang nabung mau naik haji saja. Mahal kalipun! *pasang muka busuk.
Yang bener aja, masa nawarin kesana 100Rb/Pp. Ogaaah, mending gue naik taksi aja sekalian. Isshh, si Dini mah hampir aja nyerah terutama ketika abangnya nurunin harga jadi 70rb. Saya kekeuh gak mau, maunya 40rb/pp. Dan akhirnya sambil pasang muka jutek, saya ajak dini naik aja ke atas jalan kaki. Sambil menghibur bahwa anggap aja ya kita olahraga. Jalan pelan-pelan, nanya sana-sini, keringetan udah ngucur dan bujuug makin lama makin nanjak.
Tapi mengingat saya pernah ngerasain jalan kaki 4 jam naik turun bukit waktu ke Badui, saya pikir bisa lah naklukin beginian doang mah. Cek Waze ternyata ga gitu jauh koq, pelan-pelan…dan Jreeeng sampailah di Tebing keraton eh Taman Hutan Raya Djuanda. Hahahaha.
udah lah ya, saya bilang lagi ke Dini mending sampe sini aja, lagian udah siang banget jam setengah 11 juga. Panas ceu… *pasang sunblock *takut item
foto-foto bentar terus pulang. jalan pulangnya malah lebih gampil karena turunan dan ternyata idiiihhh dekeeeet taukkkk.. cape deh.
akhirnya saya berhasil menyelamatkan duit 100rb dari abang ojek *dekap dompet kenceng2. Mwahahahah.
Karena udah makin tengah hari, sisanya yah cuma makan aja terus ke stasiun lagi siap-siap pulang.
ada beberapa nilai hikmah yang saya dapet:
1. Nginep di stasiun bandung engga buruk koq, siapin badan sama jaket aja 😀
2. Dengan menginap di stasiun Bandung secara sukses, membuktikan bahwa Saya adalah wanita yang bisa diajak susah *tetep yee promosi diri sendiri. Hahah
3. Beranikan naik angkot, tanya sana-sini
4. Jalan kaki di bandung pas pagi hari enak banget, adem asal tetep nenteng aja air minum
5. Carilah partner liburan yang asik, kayak saya dan Dini. Alhamdulillah engga pake acara ribut wlaupun sama-sama cewe, walaupun saya sempet engga mau nurutin teman saya ini ke Tebing keraton dan nyaris nyerah jalan kakinya, tapi saya sadar bahwa Dini itu teman liburan saya, dan saya engga boleh egois. Saling menyemangati :). Engga mudah loh jalan bareng sama temen saat liburan, karena mau tiap orang beda-beda. Makanya harus ada saling pengertian satu sama lain.
6. Jalan ala Backpacker dengan modal nekat, bikin kita bisa ngerasain rasanya jadi Bule atau wisatawan asing yang kalo kita liat hobbynya jalan kaki, ternyata asik juga jalan kaki, malah bisa lebih hapal jalanan. kuncinya nikmatin waktu selama berjalan.
Yeah selesai sudah tulisan ini.
Dibawah ini foto-fotonya yaa 🙂

Iklan

23 thoughts on “Jalan-Jalan ke Bandung (Modal Nekat)

  1. Waduuh anak gadis nginep di Stasiun KA… 😱😱

    Kenapa ngga ngambil pas pagi sampainya Non..ngga ada teman/sodara gitu di Bandung..??

    Coba teteh ada di Bandung, sudah teteh tawarin nginep deh..

    1. Hahaha iya teh,nekat dan berbekal bismillahi tawakaltu.
      Kenalan mah ada,pd tau klo mau ke Bandung tp ga ditawarin nginep,jd sungkan atuh teh minta numpang ksna.
      Iya ambil perjalanan mlm krn langsung dr kantor teh,pulang kerja langsung ke stasiun gitu.
      Alhamdulillah lancar jaya tdur dsna. Insha Allah skrg stasiun kereta byk perbaikan teh,lebih rapi pisan. Beda sama yg dulu2 teh.
      Termasuk stasiun jalur commuter line,udh cakep teh.

      1. Atau disangkanya non ada tempat nginep, makanya ndak nawarin hehe

        Terakhir itu Mei akhir thn 2013 teteh ke Bandung…waaah jd pengen pulang..mungkin ngga yaaa…

            1. Mahal ya teh ongksnya 😥😓
              Ada fb ga teh?klo ada ikut grup memasak “langsungenak”
              Byk org indo tinggal diluar negeri yg pinter masakan indo dg bahan seadanya dsna

              1. Bukan masalah ongkosnya Non…sebetulnya sih teteh sendirian bisa kapan saja kalau pengen pulang..tp ngga bisa ninggalin suami dan anak-anak terlalu lama, mungkin kalau yg bungsu sudah agak gedean …

                Kalau sekeluarga, naaah itu agak berat, soalnya anak-anak itu kalau ke Indonesia, ya liburaaan..jd acaranya banyaaaak..pengen pergi kesana kemari..naaah ini yg bikin berat di Dompet hehe

                Ada… kalau Fb nya Non apa..?

      1. Hihihi iya dong. yang paling utama kan emang niat 😀 . kalau manja sama pacar, boleh aja ah :p
        recehan juga bisa buat ngamen loh kalau keadaan terdesak :p

        sama-sama mbak :))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s