Diposkan pada Uncategorized

Diteror “Kapan Nikah”

IMG_2347

Hari ini saya pulang ke rumah, biasa lah ya tiap weekend anak kosan kayak saya setor muka dulu ke orang tua. Nah pas saya lagi bantu mama motongin ayam buat bikin tongseng,mama nanya ke saya “Syer, itu siapa yang kemarin disebut-sebut di BBM kamu?”.
Nyokap nanyain nama seseorang yang namanya pernah saya tulis di status BBM. Yaudah saya jawab dong “Temen,Ma…temen lama kok.”
Terus mama nanggepinnya begini “Ohh,kirain mama siapa.”
Kemudian nyokap ngelanjutin kegiatannya metikin sayur,eh tanpa saya dugaaaaaaa bokap saya yang lagi di deket nyokap nimbrung begini “Kamu tuh inget umur syer,seusia kamu itu harusnya sudah berumah tangga. Jangan main-main terus. Kapan kamu mau nikah kalo main terus. ”
Asliii,saya cuma bisa diem,bingung nanggepin omongan bokap saya.
Papa tipikal bapak jawa yang diem dan engga banyak bicara,seumur-umur ya engga pernah bahas soal pernikahan ke saya,bahkan ketika saya dulu putus sama yang itu pun bapak saya santai aja,malahan bilang suruh cari yang begini-begitu tentang suami. Engga pernah membahas soal “kapan saya nikah?”
Lha hari ini meenn!!! Tepat 14 Februari yang kalo orang bule bilang valentine day,bokap gue mulai menyinggung soal jodoh saya. Hiks,serasa diingetin bahwa saya ini udah waktunya berumah tangga.
Hiyaah kan kalian teman blogger saya tau dong ya pedih perihnya saya gimana setelah putus sama yang dulu. Betapa saya juga beberapa kali dibuat galau oleh pria diluar sana,tapi saya jarang cerita sama ortu sendiri. Lha terus aku iki kudu opo tohh? Pas bapakku ngingetin soal pernikahan.
Saya pikir ortu saya engga akan menyinggung hal ini,nyatanya 2015 babak itu dimulai.
Ahhh pengen deh eke bilang “Paaaa,itu loh Raline Shah aja umur 30 tahun belum nikah. Anakmu ini kan baru mau 27tahun. Masih ada senior diatas sana yang belum nikah pakkk”
Tapi yaahh saya cuma bisa diem,ngarepin malaikat lewat buat mencatat keinginan ortu saya yang mulai minta menantu.
Yaahh galau deh gue 😒

Kata-kata bokap terngiang-ngiang terus “kamu ini udah sarjana,udah kerja,jangan main-main terus,udah waktunya berumah tangga”

Dear Papa,Mama tersayang…doakan anak sulungmu ini ya agar segera bertemu jodohnya.
Doakan agar jodoh saya kelak mencintai saya dunia akhirat, seseorang yang tidak hanya ingin mendampingi tapi juga mau berjuang bersama saya untuk bahagia.
Semoga Allah melimpahkan kesehatan jasmani dan rohani kedua orang tua saya agar mereka kelak dapat melihat saya bahagia bersama jodoh pilihanNya. Amin

Iklan

Penulis:

Bininya Masbeb, suka masak, dramaqueen, hobi nonton horror

14 tanggapan untuk “Diteror “Kapan Nikah”

    1. Iyaa makasih ya atha…
      Tadinya ga mau pusingin
      Eh skrg jd pusing krn ortu mulai nanya…wakwaaaww lah hahaha
      Lha raline shah aja blm nikah santai2 aja *kok bawa2 artis?! Hihi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s