Kakak beradik

Camera 360
Gue dengan Tia

IMG_2500
Gue dengan Lukman

Berapa bersaudara??
Begitu yang sering kali ditanyakan orang-orang terhadap gue,atau kalian juga kali ya?!
Mama gue terlahir dari keluarga besar,anak ke enam dari sebelas bersaudara. Kalo Papa terlahir sebagai anak bungsu dari lima bersaudara.
Gue anak sulung dari tiga bersaudara,punya adek cewe-cowo dan mereka berdua hanya selisih satu tahun aja. Yang cewe kelahiran 91 dan yang cowo kelahiran 92.
Hubungan gue sama mereka berdua dibilang akrab. Walau engga kompak kadang-kadang haha.
Duluuu banget waktu gue masih kecil sampe gue kuliah,gue malah musuhan sama adek gue yang cowo. Gue sering banget kesel sama dia,begitu juga sebaliknya. Saking keselnya gue pernah nyumpahin adek gue mati, dan sekarang gue nyesel banget pernah nyumpahin kayak gitu #cubitbibir.
Oke,itu baru mukadimahnya doang tentang adek2 gue yang gue sayangi.
Gue perkenalkan dulu adek gue yang pertama, namanya Istiana Setya Rahayu. Panggilannya Tia. Kulitnya putih,matanya sipit kayak chinesse (sebelum dia pake jilbab). Sering dikira chinesse malahan karena wajahnya ngikut nyokap gue yang emang rada sipit di keluarga besar (tante2 gue juga sipit, entahlah ya). Tipikal agak keras kepala namun jauuuh lebih cerdas dan lebih tegas daripada gue.
Iya daripada gue. Gue kan rada lemot dan agak lemah terus suka engga tegaa. Beda sama Tia yang cenderung lebih berani ngadepin orang. Saking berani dan galaknya,ade gue ini pernah nyubit pengamen cilik diangkot. Gara-gara si pengamen ini minta duit tp agak maksa gitu nyolek-nyolek ade gue. Hahaha
Ada yang lebih unik lagi, gue sering banget diomelin sama Tia kalo lemot dan bodohnya engga ketulungan. Termasuk soal asmara *upss.
Pernah loh gue curhat sama tia, kalo gue dikecewain sama cowo. Terus gue bilang ini cowo hobi banget PhP-in gue setelah apa yang dia lakukan ke gue *nyakitin* dan reaksi ade gue begini “Mba,lo janji ya sama gue,kalo dia telepon lo lagi,jangan pernah elo angkat. Lo engga mau kan dia gue labrak?! Lo tau kan galaknya gue kayak apa?!”. Anjiirr, ade gue bilang kayak gitu udah bikin gue ngeri. Ngeri takut beneran dia labrak cowo itu. šŸ˜…šŸ˜…
Oh ya, ade gue pinter gambar, kidal dan suka korea-korea-an. Tiap weekend gue dicekokin drakor sama dia. Dan kalo ada film bagus suka dimention ke gue,walau kadang gue “aduh-apa-sih-ini-film”. Karena selera gue bukan penggemar drakor, malah gue bilang kalo drakor kayak fairy tale.
Masa pemeran utama prianya kalo engga kerjanya CEO-pemilik perusahaan-dokter-artis. Intinya selalu cerita tentang cowo kaya dengan gadis cakep tapi palsu. Engga realistis.
Gue bilang gitu loh ke ade gue. Haha
Umm sisi lain dari Tia, dia lebih pede daripada gue tapi lebih tertutup dibandingkan gue.
Tia ini juga seorang beauty blogger,walau masih baru jalaninnya. Peralatan make upnya aja lebih canggih dari gue punya. Pallete eyeshadow,kuas aneka bentuk, bedak ini itu, aneka shading dll dia punya. Dari harga Ratusan ribu sampe jutaan harga make up,sepertin dia punya.
Lha gue?kalo udah ada yang cocok gue mah males coba make up merk ini-itu.
Durasi make up gue sama tia pun jauh lebih lama dia. Hihihi
Kadang gue bisa sampe ketiduran nungguin dia beres make up,padahal kami cuma mau pergi kemana gitu yah.
Tapi untungnya di gue adalah ketika gue balik kerumah dan ga bawa dompet make up, gue engga sedih karena bisa pinjem sama tia.
Gue sayang sama ade perempuan gue ini. Karena bagi gue dia engga cuma jadi adek,tapi jadi kaka buat gue, jadi sahabat, jadi musuh kadang-kadang.
Berikutnya tentang ade laki-laki gue. Namanya Lukman Hakim Azhara. Kulitnya lebih coklat daripada gue,anak jawa banget lah. Pake kacamata karena matanya silinder,hobi main games di PC, males mandi,dan suka beli jajanan kalo pulang dari pacaran. Hihihi
Gue sering request minta dia download film-film bagus buat gue tonton pas weekend di rumah, atau sering banget gue mintain tolong buat antar-jemput gue kemana-mana. Termasuk ketika gue kondangan. Maklumlah gue amat sangat jarang kondangan sama pasangan. Cuma sekali,itu juga. Haha sisanya gue pergi ngajak adek gue ini. Kenapa gue ajak lukman buat kondangan daripada tia?! Karena lukman lebih cepet prepare rapi-rapinya. Lha kalo ngajak tia, yang ada bedak gue udah luntur duluan karena nungguin tia dandan yang lebih lama daripada gue.
Kembali ke topik si Lukman ini, dia juga lah korban masakan gue. Pokoknya kalo gue lagi masak, gue nanya dulu dia ini doyan ato engga sama menu yang akan gue buat. So far sih dia doyan lah, apalagi yang western masakannya. Beda sama tia yang lebih pemilih soal masakan buatan gue. Selera tia lebih ke asian, kalo gue lebih suka western.
Lukman jarang ikut campur atau tau urusan percintaan gue dibandingkan sama tia. Mungkin karena dia cowo kali ya. Dulu sebelum gue kerja, gue sama dia berantem terus,engga akrab bahkan fesbuk gue pernah diblokir sama dia. Hiks
Hubungan gue mulai akur setelah gue kerja jauh di Makasar, hingga sekarang ini. Gue juga jadi sering ngobrol sama dia kalo pas kita pergi berdua entah nonton ato pas dia nemenin gue kondangan.
Oh iya,kami bertiga suka nonton bareng loh. Sampe sekarang. Entah di bioskop ato dikamar. Pokoknya kalo gue dikamar sama tia,pasti lukman masuk juga bawa flashdisk yang isinya film rekomendasi dia. Nah selera gue sama lukman nyaris sama,suka film thailand. Gue juga lah yang bakalan ngajak dia nonton di bioskop kalo gue lagi bosen dirumah. Gue juga sayang sama si bontot ini.
Dengan memiliki dua orang adik, cewe-cowo,hidup gue berasa lengkap. Walau saat kecil kami lebih banyak bertengkar,tapi setelah kami dewasa kami malah akur. Suka duka kaka-adek termasuk saat ngomongin tingkah laku ortu,kami bagi bersama. Yah namanya juga posisi anak,kadang engga kompak sama ortu sendiri dan mau curhat ke siapa lagi kalo bukan dengan sodara sendiri?!. Gue bersyukur banget ortu gue kasih dua orang adik. Ga kebayang kalo cuma punya satu ato gue ditakdirkan sebagai anak tunggal. Hiks,mungkin gue bakalan kesepian di kejombloan pada usia segini *lho?! *abaikanstatusjomblo.
Makanya cita-cita gue pengen punya tiga anak kalo gue udah berkeluarga, agak anak-anak gue engga merasa kesepian,karena memiliki dua sodara kandung.
Bagi gue,mereka harta yang berharga,disadari ataupun tidak.
Memiliki kakak atau adik patut disyukuri,walau mungkin saat kita kecil perlakuan ortu terhadap sodara kandung kadang terlihat berbeda dengan diri kita. Beda loh perlakuan ortu terhadap sulung dan bontot. Gue dulu agak ngiri,tapi sekarang gue bersyukur koq. šŸ˜ŠšŸ˜Š
Semoga keakraban kami terus terjalin sampai kami berkeluarga dan menua,hingga anak-anak kami pun mampu akrab dengan sepupu-sepupunya *mikirnyajauhbangetyah āœŒļøšŸ˜†šŸ˜†
Disini ada yang punya adek atau kaka lebih banyak dari gue?!

Iklan

7 thoughts on “Kakak beradik

  1. aku juga bertiga tapi ciwi semua dan kayaknya anak kedua semua emang galak ya krn aku persis kayak Tia :p hehe. pingin punya sodara cowok kayaknya seru deh. iyaa ga akur juga aku pas kecil sama kakak adek aku tp semakin dewasa jd semakin deket ya šŸ™‚

    1. Iya bnr kan klo dulu wkt kecil pasti kebanyakan engga akur sm sodara kandungnya.mgkn krn cemburu satu sama lain kali yah. šŸ˜„šŸ˜‹
      Klo cwe semua enak dong bs saling tukaran baju sm saling curhat

  2. Hehehe kalau aku sih cuma dua bersaudara, adikku laki2,dan galaaaaaakkk. saking keselnya pernah juga tuh dulu nyumpahin kayak yg kamu tulis hihihi.. sekarang sih nyesel2 gitu. nah, skrg dia uhd kerja ajdi sibuk sendiri2, kalau weekend baru deh kita ngobrol2 bareng :))

    1. Hahaha pasti pas wkt kecil dulu iya kan?!
      Aq dlu nganggep adekqu ini saingan aq loh,hihihi
      Iya pas udh gede,sibuk sm masing2 tp pas ktmu malah jd akur ya..
      Dan scara ga langsung sbnrnya kita butuh sodara kandung kita

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s